hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 183 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 183 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sevens: Nyonya Milleia

Nyonya Milleia

Dalam perjalanan kembali dari permintaan kliring.

Di baki pemuatan Porter, aku tanpa sadar menatap langit-langit.

Apa yang diminta kali ini adalah penaklukan Hippogryph. Dan di jalan belakang, atau lebih tepatnya di jalan memutar kembali, aku menangani beberapa permintaan lain-lain juga.

Juga di baki muatan, dengan cahaya lentera, Aria menghitung keuntungannya dari hadiah kali ini di atas kertas dengan mata berkaca-kaca.

Miranda sedang mengawasinya, dan dia memberikan sedikit informasi ke Aria, yang tidak mengalami masalah administrasi Zayin.

Janji yang dia buat beberapa saat yang lalu untuk mengajarinya sampai dia mampu melakukannya dengan setia ditaati.

(Tapi kenapa dia terlihat sangat senang mengajar, aku bertanya-tanya. Lebih dari itu…)

“Itu tidak bagus, Aria. kamu telah melakukan kesalahan. Itu kesalahan kalkulasi sederhana. "

Dia telah membuat kesalahan pada awalnya, jadi dia harus mengulang semuanya. Mendengar itu, Aria mulai bangkit lagi, dan berteriak.

“Kalau begitu, tidak bisakah kamu memberitahuku ketika aku berhasil !?”

Miranda melihat ke seberang peti kayu yang Aria gunakan sebagai pengganti meja, dan tersenyum berseri-seri.

“Eh? Mengapa? Aku memang mengatakannya. Bahwa aku akan memeriksanya setelah kamu selesai. Aku mengajarimu metodenya, dan aku tidak pernah berkata aku akan memperingatkanmu di jalan. "

Kompartemen pemuatan Porter membuat getaran berderak ringan, tapi itu telah berkurang sedikit dari sebelumnya. Dan di ruang itu, Miranda meminta Aria melakukan perhitungan sederhana.

Mereka sederhana, tapi panjang, dan jika satu langkah salah, semuanya akan gagal. Dan Aria mengalami pengulangan kekal dari hal seperti itu.

Isinya… dengan hadiah ini, pendapatan bersih kita, serta bagaimana kita akan membaginya di antara kita sendiri, aku kira?

Yang mengerikan dengan uang di pesta ini, dimulai dengan Aria, adalah May dan Shannon. Eva pernah bepergian sebelumnya, jadi dia secara mengejutkan dapat diandalkan dalam hal pendanaan.

Sepertinya dia mengalami beberapa masalah sebagai penyanyi.

Tapi dia tidak mampu mengurus dokumen.

Melihat air mata Aria saat dia melihat senyum Miranda, pikirku.

(… Kepribadian Miranda pasti mirip dengan Milleia-san.)

Dan saat aku memikirkan itu…

『Lyle, kamu hanya mengira Miranda mengejarku, bukan.』

Suara yang terdengar seolah menemukan sesuatu untuk menggodaku. Aku mendengar suara Milleia-san dari Permata.

aku terkejut, tetapi aku diam-diam melihat sekeliling sebelum memutar Permata dengan ujung jari aku. Aku mengisyaratkan penyangkalanku, tapi Milleia-san terdengar yakin.

『Oh, tidak apa-apa. Mengatakan bahwa aku mirip dengan cicit aku adalah sesuatu yang membuat aku bahagia. Tapi menyadari bagaimana kamu melihat aku cukup mengejutkan. 』

Untuk melompat ke kereta itu, Sang Ketiga berbicara.

『Ah ~ malang Milleia-chan.』

Mungkin Yang Keempat bosan.

『Nah, itu buruk sekali, Lyle.』

Tapi Fifth dan Seventh ada di pihak aku. Tidak, mungkin lebih baik aku mengatakan mereka memahami kepribadian Milleia-san.

『Memikirkan dengan baik betapa hitam hatimu, tidak ada yang membantu Lyle berpikir seperti itu.』

『Bentuk air mata palsu bibi sama sekali tidak lucu. Hanya karena kamu terlihat lebih muda di dalam Permata, kamu pikir hati kamu juga menjadi lebih muda? Tolong berhenti, itu membuatku merinding. 』

Sebuah benturan melanda Jewel.

(… Eh?)

Yang Ketiga memberi tahu aku tentang situasinya. Untuk beberapa alasan, suaranya sedikit bergetar.

『… Ketujuh akan bangkit sebentar. Beri dia waktu sebentar. 』

『Nah, mari kita tanyakan Septem-sama beberapa pertanyaan lagi. Terakhir kali kamu mendengar bahwa dia adalah orang yang membuat Permata, dan tentang Keterampilan, kan? 』

Saat dia mengarahkan senyum yang tidak berbeda dari biasanya, aku melirik ke arah Ketujuh ketika aku berdiri di depan pintu aku.

Dia duduk di kursinya, merosot, dan mencoba membuatnya jadi aku tidak bisa melihat senandung.

Ketiga yang menyeringai sedang menggodanya.

Hingga saat ini, Jewel tidak lain adalah laki-laki, tapi penampilan Milleia-san telah mengubah sedikit suasananya.

“Apa yang akan kita tanyakan kali ini?”

Dia menunjuk ke arahku.

『Tentang kamu, Lyle.』

"aku? Bukankah itu terlalu jauh dari kerangka waktu Septem-san hidup? ”

Di sana, Milleia-san memberikan kesedihan yang mendalam, mengangkat bahu, dan menggelengkan kepalanya.

『kamu tidak mengerti, kan … sejak lahir, Permata terus-menerus merekam informasi di sekitarnya ke dalam ingatan. Dan Septem-sama adalah ingatan dari pencetus semua ini. aku yakin dia akan bisa mengajari kita sedikit. Dan pembicaraan tentang separuh lainnya menarik minat kamu, bukan? 』

Saat dia mengirimiku senyuman, aku mengangguk.

Di masa lalu, Septem-san mengatakan separuh tersegel aku mencoba untuk bangun. Dan waktu untuk menghadapinya akan datang.

aku ingin tahu arti apa yang dimilikinya.

『Ayo pergi.』

Kami membulatkan pintu bersama. Tapi pemandangan di sisi lain berbeda dari biasanya.

Itu adalah kota besar, tetapi seolah-olah sedang menurun.

Sebagian besar toko memiliki seseorang yang menjaga meja, tetapi mereka bahkan tidak mencoba menjual barang dagangan yang dipajang. Saat orang berjalan lewat, mereka bahkan tidak mencoba memanggil.

Bangunan di sekitarnya berantakan, dan tidak dalam proses perbaikan.

"Ini adalah?"

『Ya ampun, pemandangannya cukup buruk hari ini.』

Milleia-san mengatakan itu saat dia pergi, dan aku berjalan di sampingnya. Ini adalah ketiga kalinya, dan aku tahu ke mana harus pergi, jadi aku tidak perlu mengikuti dari belakang.

Tiba-tiba, seorang pria berpakaian bagus mengabaikan sekeliling, dan berjalan ke arah kami.

aku berdiri di depan untuk menutupi Milleia-san.

『kamu benar-benar seorang pria yang baik. Dunia yang terpisah dari tahun lalu. 』

“… Kamu tahu sekitar setahun yang lalu?”

『aku tidak mengetahuinya setahun yang lalu. aku mengatakannya, bukan? aku dipilih oleh Jewel sebagai pemandu. Jika aku tidak mengetahui ini dan itu, membimbing kamu tidak akan berhasil, sekarang akankah. 』

Mata emasnya tampak seperti sedang melihat ke suatu tempat yang jauh. Dan pria berpakaian itu bertemu dengan seorang pejalan kaki.

“… Apa artinya ini !? aku seorang Penyihir! Sampah sepertimu akan menghalangi jalanku !? ”

“T-maafkan….

Pria berdandan mengangkat tangannya ke arah pria yang ditemuinya, dan melepaskan sihir darinya.

“T-tunggu…”

Aku akan melompat keluar, tapi Milleia-san menghentikanku.

『Lyle, ini adalah kenangan. kamu dapat menyentuhnya, dan mendapatkan reaksi, tetapi tidak ada yang dapat diubah. 』

Jadi tubuh pejalan kaki dibakar.

Semua orang di sekitar menyaksikan adegan itu dengan ketakutan, tetapi tidak ada dari mereka yang mencoba menghentikan pria berpakaian itu.

"… Ayo pergi."

Ditarik oleh tangan, aku meninggalkan tempat kejadian. Aroma terbakar yang menjijikkan memenuhi udara, dan perasaan kematian ini terlalu nyata.

Fakta bahwa pemandangan seperti itu terurai berarti ini adalah ingatan dari Permata, kan?

Kami pergi ke kamar Septem-san, tapi berbeda dari sebelumnya.

Dia mengangkat bagian atas tubuhnya di tempat tidur, tetapi jaring laba-laba tumbuh di dalam ruangan, dan tidak diurus.

Rumah besar itu tidak memiliki golem, dan juga tidak ada manusia.

『Oh, kamu selalu datang sekarang.』

aku tidak tahu harus berkata apa pada ekspresi agak bermasalah Septem-san. Dia tampak sedikit malu, dan sedih.

Dia mengambil kursi berdebu, menepisnya dengan tangan, dan menyiapkan satu untuk aku dan Milleia-san.

Dan setelah kami duduk, aku berbicara dengannya.

“Hari ini Milleia-san berkata untuk bertanya tentang diriku… um, apa yang kamu maksud dengan belahan jiwaku?”

Setengah disegel oleh Celes.

Kata-kata itu telah membebani pikiranku.

Bermandikan cahaya yang mengalir dari tempat tidur, Septem-san membuka mulutnya. Dia melihat tirai compang-camping, dan tampak sedikit sedih.

『Setengah … itu akan menjadi kenanganmu, Lyle. kamu tidak dapat mengingatnya, bukan? Lyle, apa kau ingat seperti apa dirimu sebelumnya? Dan wajah Celes … tidak sekarang, seperti dia sebelumnya. 』

Milleia-san melihat ke luar jendela.

"Astaga. Yah mereka terlihat bahagia. 』

aku mendengar suara-suara keluarga di luar jendela. Aku buru-buru berdiri, dan menghampirinya. Di sana, di bawah naungan pohon, dengan selimut terbentang di bawahnya, ada keluarga yang tampak bahagia.

Ada ksatria penjaga di sekitar, mengawasi orang tua dan anak-anak.

Dan yang memiliki semangat tertinggi adalah seorang anak laki-laki.

Orang tua sedang melihat anak itu, dan seorang gadis di dekatnya juga mengawasinya… memperhatikan kakaknya.

Saat aku mengulurkan tangan ke jendela, wajah gadis itu menoleh ke arah kami. Tapi bagian luar jendela dengan cepat berubah kembali ke halaman mansion.

Memori yang telah dimainkan memudar, dan bahkan jika aku membuka jendela, aku tidak dapat mendengar apa pun.

Memori apa itu?

Saat aku terlihat bingung, Septem-san berbicara.

『Mengapa itu ingatan kamu, tentu saja. Aku mengatakannya, bukan … mereka sudah mencoba untuk bangun. Alasan lingkungannya mematuhinya bukan karena Skill-nya. Lyle, coba dan ingat. Keterampilan Celes harus diambil. Dia mengambil Mana dan pengalamanmu, dan bahkan cinta orang tuamu. Kenangan yang tidak bisa dia ambil pada akhirnya telah disegel seperti ini. 』

Tapi ini pertama kalinya aku mendengar Cele's Skill adalah mengambil sesuatu dari yang lain. Dan yang memengaruhi lingkungannya bukanlah Keterampilannya.

『Jika aku harus lebih tepat, Skill Celes adalah salah satu untuk meniru lawan. Dan peniruan itu diikuti dengan penyegelan, mengarah ke penjarahan. Alasan kamu diizinkan untuk hidup pasti karena dia ingin mengambil Mana kamu yang matang dan halus. Tapi secara alami kedengarannya, dia juga memiliki batasannya. 』

Milleia-san berdiri, dan meletakkan tangannya di pundakku. Tanpa aku sadari, napasku menjadi sesak, dan keringatku tak henti-hentinya keluar.

Milleia-san berbicara kepadaku dengan ramah.

『Lyle, kamu telah diambil dan diambil serta diambil dari. Tapi … awalnya, orang yang menjadi monster adalah kamu. 』

Ketika aku mencoba untuk berpaling padanya, dia memeluk aku dari belakang. aku tidak mengerti apa yang dia coba katakan.

Pada saat yang sama, hanya sedikit… aku memiliki beberapa intuisi.

“aku… sama dengan Celes, katamu?”

Septem-san mengangguk. Tapi dia juga mengatakan ini.

『Yang akan menjadi Septem generasi berikutnya adalah kamu dan Celes. Tapi dialah yang tidak bisa mengizinkannya. Jadi dia mengambil semua yang dia bisa. Seperti kamu sekarang, kamu adalah eksistensi tanpa ingatan atau kekuatan Septem. Dari sudut pandang aku, itu adalah sesuatu yang membuat iri, tetapi saat ini kamu hanyalah manusia biasa. Mungkin itulah sebabnya Novem menjadi sekutu kamu. 』

aku tidak tahu harus berkata apa. Mengetahui bahwa aku adalah monster yang sama dengannya, dan mendengar bagaimana aku telah diambil selama ini…

“H-hah? Tapi terakhir kali kita bertemu, aku tidak merasa ada yang diambil dari aku? Apakah itu berarti Skill-nya tidak lagi berpengaruh padaku? ”

… Saat aku mengatakan itu, Milleia-san memisahkan dirinya sedikit, dan tertawa terbahak-bahak.

『Dia mengatakannya, kan? Celes memiliki batasannya sendiri. Dan bahkan jika dia mengambil lebih banyak, dia tidak punya waktu luang untuk mempertahankannya pada saat ini. Celes sudah selesai. Meski begitu, Lyle, kamu telah dirusak oleh leluhurmu dalam arti yang baik. 』

Saat aku memiringkan kepalaku, Septem-san tersenyum. Sepertinya dia mengira aku akan putus asa di sini, dan telah membuat kesalahan perhitungan yang menyenangkan.

Septem-san berbicara.

『Lyle, pelajari sendiri. Jika kamu melakukannya, kamu pasti akan pergi jauh lebih tinggi dari yang kamu miliki. 』

aku mengangguk, dan mengkonfirmasikannya dengan Septem-san.

“Um, di catatan lain… aku telah memahami Keterampilan Celes. Tapi kalau begitu, Keterampilan macam apa yang bisa ada di Permata yang dia miliki … "

Septem-san menatapku, dan berbicara dengan ekspresi serius.

『Hanya satu Skill yang dipanggil. Tapi Septem adalah dewi yang membuat Skill, tahu? Dia bisa mempersiapkan Skill apa pun yang dia inginkan. Dan bukannya kamu tidak bisa menyebutnya sebagai Keterampilan itu sendiri. 』

aku pikir.

(Yah, itu sangat buruk. Karena dia adalah seorang dewi, aku pikir dia akan lebih jahat.)

Tetapi bahkan mengetahui itu buruk tidak mengubah fakta bahwa lawan aku tangguh. Dan sebenarnya, aku bahkan tidak bisa mengangkat tangan melawan Celes.

“Lalu, apakah Skill saat ini yang dia gunakan darinya untuk memikat sekelilingnya?”

Baik Septem-san dan Milleia-san menggelengkan kepala.

Milleia-san berbicara.

『Dengarkan baik-baik, Lyle. Septem-sama… dewi Septem, maksud aku, adalah entitas yang paling dihormati bagi umat manusia. Apakah kamu ingat sesuatu dari melihat Novem? 』

Setelah Novem dibesarkan begitu tiba-tiba, aku menggelengkan kepala. Septem-san baru saja berkata, 'Ketika saatnya tiba untuk berbicara, dapatkan detail yang lebih baik dari Novem'.

Dan dia melanjutkan.

『Itu karena orang yang menciptakan manusia dahulu kala adalah dewi Septem.』

Sebuah pertanyaan muncul di kepala aku pada saat itu. Memang benar aku dibesarkan, mendengar bahwa dewi menciptakan manusia. Tapi dewi yang berhubungan dengan itu seharusnya 【Sex】.

Dewi Keenam.

“Um, yang membuat kita adalah Sex… dewi keenam, bukan?”

Milleia-san menghela nafas sebelum berbicara.

『Yang itu salah. Tapi itu kesalahan yang tidak bisa dihindari. Pada kenyataannya, Septem-sama diperlakukan sebagai dewi kebijaksanaan hari ini. Ngomong-ngomong, bagian kebijaksanaannya hanyalah freebee. Awalnya, Sex-sama membawa peran membangkitkan manusia. 』

aku bertanya-tanya apakah mereka membuat semuanya begitu berbeda. Tapi aku rasa kebangkitan dan penciptaan memang berbeda.

Dan pembicaraan ini agak terlalu di luar sana. Sungguh, apa yang kamu harapkan dari aku?

(Bahkan jika kamu berbicara tentang masa lalu yang jauh … um, itu hanya mengganggu.)

Milleia-san melanjutkan.

『Sama seperti Novem yang disukai oleh demi human. Karena dahulu kala, orang yang melahirkan demi human dan divine beast serta monster adalah Novem. Sangat mewarisi ingatan itu, dia hanya memiliki efek semacam itu padanya. 』

Septem-san melihat ke luar jendela, dan bergumam.

『Yang membuat manusia adalah Septem. Dan orang yang seharusnya membangunkan mereka, Sex… dibunuh oleh Novem. Anak itu … Novem menghancurkan semua rencananya. 』

Astaga.

(S-yah sial. Apa yang harus aku lakukan tentang yang satu itu …)

aku tidak bisa mengikuti percakapan.

Untuk saat ini, aku dapat melihat bahwa Novem mengkhianati Septem-san dan yang lainnya.

(Ah, kalau dipikir-pikir … Octo-san seharusnya juga pengkhianat, kan? Jika aku bertanya Septem-san di sini, maka aku benar-benar tidak perlu keluar dan mencari Octo-san.)

aku merasa sedikit kasihan padanya, tetapi aku memutuskan bahwa aku benar-benar tidak akan memiliki hubungan apa pun dengan Octō-san.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List