hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 187 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 187 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tentara Monster

Ketika aku menuju gudang mansion untuk melihat-lihat pekerjaan Damien, cucu Letarta mendatangi aku.

Dia membawa peti kayu, dan dia telah membawa pakaian ganti untuk Letarta tua, yang menginap malam demi malam untuk bekerja.

Apa yang ditarik Letarta dari kotak itu ternyata adalah senjata yang disebut katana.

“Jadi akhirnya selesai!”

Monica tampak senang, tetapi cucu lelaki tua itu membuat ekspresi lelah.

“Memesan aku untuk membuat senjata khusus yang belum pernah aku dengar dalam waktu sesibuk ini… sekarang dengarkan di sini, kamu tidak pernah memberi tahu aku berapa banyak langkah yang diperlukan untuk membuat satu item ini, bukan? Persetan dengan pemolesan? "

Alasan kelelahannya kemungkinan besar karena pasukan monster akan bermanifestasi. Para pandai besi memiliki bagian mereka untuk dipersiapkan.

Meski begitu, dengan perintah untuk menempa senjata baru, pria muda itu telah melakukan yang terbaik untuk menyelesaikannya… sendirian.

Merasa sangat menyesal, aku melihat ke dalam kotak untuk menemukan lima pedang dengan bentuk yang sedikit berbeda. Letarta sedang melihat ke salah satu dari mereka.

"Boleh aku lihat?"

“aku tidak keberatan. Itu senjatamu. aku yakin ini perlu beberapa penyesuaian, jadi gunakan cucu aku sesuka kamu. "

Kurcaci muda itu menurunkan bahunya.

"Bagaimana kamu mengharapkan aku untuk menyesuaikan senjata yang tidak diketahui …"

Letarta tua mengembalikan pedangnya ke sarungnya. Mengulurkan tangannya ke tangan yang lain, dia mengkonfirmasi setiap katana satu demi satu.

"Kamu cukup mempertimbangkan untuk menggunakan gagang pedang untuk mereka, tapi … bukankah ini sedikit salah?"

Saat dia memiringkan kepalanya, hanya Monica yang terlihat bahagia, karena dia hanya menoleh untuk melihat kami.

"Begitulah adanya."

“Tidak, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ini adalah…”

Saat Letarta tua tampak bingung, aku mengambil satu di tangan aku, dan menariknya. Itu memiliki lengkungan yang lembut, dan ada riak yang rapi di sepanjang bilahnya.

Hanya melihatnya saja sudah membuatku merasa seperti tersedot, tapi itu menggunakan gagang pedang tertutup yang dimaksudkan untuk satu tangan, dan memegangnya sendiri membuatku merasakan kesulitan menggunakannya.

Potong, dorong, ambil posisi, sebagai hasil dari pengujian tindakan itu, aku … kembali ke gudang, dan menurunkan kepalan ke kepala Monica. Ekor kembar emasnya bergoyang.

“Ini untuk penggunaan yang sangat berbeda! Bagian mana yang cukup mirip !? Ini senjata yang sama sekali berbeda! Terlebih lagi, itu pasti ditujukan untuk dua tangan! "

Monica memegangi kepalanya dengan kedua tangannya.

“Jangan khawatir. Itu keren."

Aku meraih ekor kembarnya, dan menariknya ke arah yang berlawanan.

"Tunggu! Ekor kembarku yang berharga akan dicabut! Kutikula berhargaku! Berhenti! Tapi, jika kamu sangat menginginkannya, aku dapat menumbuhkannya kembali dalam sekejap, jadi aku tidak keberatan memberikannya kepada kamu… tidak seperti aku menyukaimu atau apa pun… ”

Jadi apakah dia marah, bahagia, atau apa?

aku menyerahkan 'katana' kepada kurcaci muda.

"Apa yang harus kita lakukan? Apakah kamu ingin aku mempersingkatnya sedikit? ”

“Tidak, pertahankan apa adanya. Apa pun masalahnya, aku punya permintaan lain untuk kamu, jadi aku ingin kamu memprioritaskannya. "

“… Eh? Aku tidak pernah mendengar apapun tentang itu. "

Kurcaci muda itu memandang Letarta, saat lelaki tua itu selesai melihat ke salah satu bilah terakhir.

"aku sibuk, jadi kamu akan menerima permintaan itu. Ada kalanya kamu bisa mengalami pertumbuhan melalui pekerjaan. aku yakin menantu aku sedang sibuk, jadi lakukan yang terbaik. "

Pemuda itu menurunkan bahunya sekali lagi.

Di atas meja kerja Letarta tua, ada sejumlah lengan perempuan, dengan lengan atas bercabang ke alat mekanis. Beberapa paha hingga kaki digantung di dinding gudang.

Mereka memiliki garis feminin, dan dengan sungguh-sungguh dikembangkan.

“Apakah semuanya berjalan baik di sini?”

Ketika aku melihat ke meja dan memastikannya, Letarta tua mengangguk.

“Saat bocah Damien itu menyelesaikan tubuh utama, yang harus kita lakukan adalah menyatukannya. Aku menyelesaikan armornya juga, tapi aku masih memikirkan apakah sayap burung asli, atau sayap mekanis adalah yang terbaik. "

Aku ingin memberitahunya untuk tidak meributkan sesuatu seperti itu, tapi sepertinya dia serius memikirkannya.

"Selama kamu bisa menyelesaikannya dalam waktu dua minggu, kamu bisa merenungkan semua yang kamu inginkan."

Di sana, Letarta tua menatapku.

“Oh? Monster datang dalam dua minggu? Kamu yakin kamu harus berada di sini, bro? ”

Aku menggaruk kepalaku.

Menurut informasi Rauno-san, monster sudah keluar dari Labirin. Itu telah dibuat lebih dalam dengan tidak terampil, jadi mau bagaimana lagi jika perkiraan jumlahnya mencapai beberapa ratus ribu.

Beberapa petualang Beim telah pergi untuk pengintaian, dan mayoritas monster menunjukkan tanda-tanda menuju ke arah Beim di atas segalanya.

“aku sudah menyiapkan transportasi aku. Pekerjaan juga menguntungkan di sisi itu. Mengenai tenaga kerja … bukan dari Beim, aku meminjam semua bantuan dari Zayin dan Lorphys yang bisa aku dapatkan. "

Kali ini, Clara memberikan kontribusi yang cukup besar untuk transportasi, dan menambah benteng.

Dia mengusulkan benteng yang optimal dari pengetahuannya. Dengan itu sebagai dasar, aku menyiapkan dana, dan mengumpulkan bahan dan alat yang diperlukan.

Setelah itu, aku hanya bisa serahkan pada pengrajin.

Pada saat itu, dari bagian gudang yang terisolasi, Damien muncul dengan mengenakan jas lab. Automaton maid No. 1 ada di sisinya, dan untuk beberapa alasan, dia terlihat sangat gembira.

"Hah? Kamu kembali lagi? ”

"Aku punya urusan di sini."

Damien melepas kacamatanya, dan menyeka lensa mereka.

“Segalanya bergerak dengan baik di sini. Kurasa kita harus memulainya di benteng, tapi kita baru saja berhasil, kurasa? "

Mereka akan bergerak dengan benar, kan?

Otomaton.

Tidak seperti ras Monica, rasnya jauh lebih primitif, atau begitulah kata Damien. Tapi kamu juga bisa menyebut mereka robot dasar yang dikhususkan untuk pertempuran.

Letarta tua berbicara.

“Mereka akan bergerak untuk mendapatkan apa yang berharga, tetapi masalahnya adalah kita tidak tahu sejauh mana kemampuan yang dapat mereka tunjukkan. Golem semua bergantung pada manusia yang mengendalikannya. Bahkan jika kamu membuatnya yang bergerak sendiri, bagaimana kita bisa tahu seberapa tinggi kinerjanya? ”

Damien memakai kembali kacamatanya.

Kami akan berhasil, jadi jangan khawatir. aku selalu ingin tes kinerja dalam pertempuran nyata! Jadi kenapa kamu kembali, kali ini? ”

Aku menghela nafas.

“… Untuk mengambil senjata. aku juga perlu mendapatkan bubuk mesiu dan semacamnya di tempat Vera. "

Vera berkata dia akan pergi ke Fort Redant juga, tapi seperti yang diharapkan, itu terlalu banyak untuk diizinkan oleh Fidel-san.

Para pelaut yang berharga juga tidak bisa dipinjamkan oleh Trēs House, jadi aku harus mengajar senjata di sana.

aku ingin menyiapkan busur dan busur sebanyak mungkin, tetapi Beim juga mengumpulkan senjata-senjata itu, jadi itu dalam keadaan di mana kamu tidak dapat membelinya, bahkan jika kamu punya uang.

“Kudengar kau sedikit bersemangat tentang anak Fidel itu. Apakah kamu peduli atau untuk hidup kamu? Anak itu adalah pedagang Beim. Jika dia ada di pikiran untuk itu, dia bisa mengirim mereka yang cocok untuk berjuang. "

Letarta terdengar khawatir, tapi aku hanya mengangkat bahu.

Aku mengipasi apinya ke garis batas, jadi tidak apa-apa. Dan dia bukan tipe orang yang menyerang pada saat seperti ini. "

Mengetahui aku pergi ke benteng, dia cukup senang pada awalnya. Karena dia menjanjikan dukungan, beberapa pedagang lain mengirimkan bantuan hanya karena Trēs House melakukannya.

Dari katana yang tersisa di atas meja, aku mengambil satu di tangan.

"… Aku akan meminjam satu."

Letarta tua tertawa.

"Itu milikmu."

Monica telah mengatur ulang ekor kembarnya, dan melihat aku mengambil katana, dan menggantungnya di pinggang aku, dia menjadi sangat marah.

“Chicken Dickwad, keren sekali!”

Dia berkata dengan kedua tangan di udara. Itu membuatku kesal, jadi aku mencubit pipinya.

Mengendarai May berbentuk quilin, aku melihat ke tanah dari atas.

Pintu masuk gua yang dulunya Labirin telah menyebar luas, dan dari sana datang satu monster setelah monster berikutnya. Aliran monster yang tidak terputus. Desa terdekat telah dibakar.

aku menonton dari jauh, jadi aku tidak yakin, tapi itu bukanlah pekerjaan monster.

Rasanya mereka telah menerima pembalasan oleh tangan manusia.

Di belakangku, Shannon memelukku dengan tali melilit tubuhnya. Dia gemetar, dan seberapa tinggi kami, dia mengenakan mantel dengan benar.

"Apakah kamu kedinginan?"

Saat aku bertanya, dia menoleh padaku.

"aku ketakutan! Kenapa kamu begitu tenang setinggi ini di langit !? Jangan lupa saat ini aku bisa melihat dari garis antara kita! "

Shannon yang berkaca-kaca sedang membagikan masukan visual yang aku terima.

Alasan aku membawanya adalah karena matanya diperlukan untuk pengintaian ini. Keterampilan aku… Dimensi Kelima membuat peta tiga dimensi, dan di atas itu, informasi dari Penelusuran Keenam menutupi tanah dengan warna merah murni.

Tidak ada gunanya menghitung angka pada saat ini, tetapi tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu tidak dalam skala sepuluh ribu. Ratusan ribu monster keluar dari Labirin, jumlah mereka terus bertambah.

May dalam semangat yang cukup tinggi, dan sikapnya adalah salah satu yang mungkin menyerang kapan saja.

“… Aku tidak punya rekan di area ini, tapi aku mengirim pesan, jadi mereka harus berkumpul setelah beberapa saat. Tetap saja, kamu yakin kamu harus membiarkannya seperti ini? ”

Monster berkerumun di bawah mataku. Suara tak menyenangkan mereka mencapai langit, dan aku memastikan wujud Gryphon.

Tidak hanya Orc dan Ogre. aku melihat Naga Tanah juga.

Mereka belum menuju ke arah kita, tapi ada banyak monster yang mampu terbang.

Salah satu ketakutan terbesar Labirin yang tidak terkendali adalah fakta bahwa pasukan monsternya tidak akan pernah mundur. Mayoritasnya akan bergerak untuk menyerang kota-kota besar manusia, dan setelah menghancurkannya, mereka akan menyebar ke daerah tersebut.

Jika itu adalah Labyrinth yang belum pernah diinjakkan oleh siapa pun sebelumnya, bahkan jika itu mengamuk, skalanya tetap kecil. Tapi tumbuh dengan tangan manusia, Labirin yang mengamuk bisa menghasilkan banyak sekali pasukan.

Dan skala angka itu menuju permukiman besar tanpa pernah berhenti, dan menginjak-injak mereka ke tanah.

“Ini adalah mimpi buruk… Mei.”

Aku mencengkeram Permata di tangan kiriku, dan memutarnya ke Busur perak. Ketika aku menggerakkan tubuh aku, Shannon menjepit dengan kuat secara tidak perlu.

Jauh di langit, aku menarik busur, dan menghasilkan panah cahaya. Dari bentuk yang samar dan kabur, ketika mengambil bentuk panah yang jelas, aku menggunakan Skill.

"Pilih…"

Dengan Skill Kedua, aku mengarahkan bidikan aku pada monster di bawah.

aku ingin mengurus monster yang merepotkan sebelumnya. Yang harus aku hancurkan bukanlah Naga Tanah. Itu adalah Gryphon.

Dan monster bersayap.

Monster mereka hanya terlihat seperti titik-titik di kejauhan di antara mereka, aku membidik orang yang mampu terbang, dan menembakkan panah.

Aku menghantam perut May dengan satu kaki, dan terus menembakkan anak panah saat dia berlari.

Saat aku telah menembakkan lima anak panah, yang pertama mengenai Gryphon secara langsung. Tepat setelah itu, gerakan monster itu dipercepat, dan monster bersayap di tanah naik, dan terbang ke langit.

Seratus, dua, lima…

Menumpuknya monster terbang bergerak ke kiri dan ke kanan untuk menemukan kami. Dengan mereka di belakang kami, kami langsung kabur.

Aku menembakkan anak panah, menembak jatuh di sekitar lima monster lainnya, dan menyaksikan Gryphon dan Hippogryph jatuh ke tanah.

Shannon melihat monster itu, dan berteriak.

"Apa yang sedang kamu lakukan! Sekarang mereka mengejar kita! "

Mungkin masih merasa tidak cukup.

“Kamu harus menghapusnya lebih cepat.”

Aku terus menembaki monster yang membungkus kami, dan terus menembak jatuh mereka. Mereka tidak dapat mengikuti kecepatan May saat dia berlari di udara.

Tapi satu monster saja …

"Uwah, yang merepotkan keluar."

Aku berbalik untuk memastikan musuh yang disebut May merepotkan.

Tubuh hitam, dengan sayap panjang dan kuning, monster seperti burung mendekati kami dengan cepat.

Sayap yang terbentang itu dihiasi dengan pola seperti mata merah. Saat aku melihat ke mata yang menarikku, Shannon mencubit wajahku.

"Apa itu!?"

Aku memegang pipiku, dan dia melepaskan tangan kanannya.

Shannon menatapku dengan mata berkaca-kaca.

“Itu karena kamu tersedot, sialan!”

Aku tidak mengerti kenapa dia terdengar seperti dia bersungguh-sungguh, tapi May menjelaskan.

“Monster seperti itu. Aku lupa apa sebutan kalian sebagai manusia, tetapi sebelum kamu menyadarinya, kamu tidak akan bisa bergerak. "

Di sana, Yang Ketiga memberi aku beberapa nasihat.

『aku tidak tahu itu. Apakah itu langka? Yah, selain itu … Lyle, ini tidak seperti fitur penebusan Skill-ku yang hanya berpengaruh pada musuh, tahu? 』

Yang Ketiga mengatakan itu, jadi aku mengingat dan menggunakan pikiran… Keterampilan.

Itu adalah Keterampilan yang menyebabkan gangguan mental, sehingga bisa memblokir serangan psikologis semacam ini.

Aku mengatur napas, menarik busur dengan sekuat tenaga, dan mengirim anak panah ke arah musuh yang mendekat dengan kecepatan sangat tinggi.

Musuh menukik tajam untuk menghindar, tapi tanpa mengurangi kecepatan, anak panah itu mengejar.

"Itu cepat."

Itulah mengapa mereka meresahkan. Bahkan untuk quilin, terkadang ia memakan yang kecil. "

Seperti yang dikatakan May, aku mencoba panah lain. Monster itu terus menghindari panah yang mengganggu, dan berputar untuk menghindarinya di udara.

Tanpa mengenai sasarannya, panah cahaya itu menghilang.

“Ini menghindar tepat sebelum menabrak? Yang ini benar-benar merepotkan. ”

Aku menembakkan yang ketiga dan keempat, dan monster itu berlomba di sekitar langit dikejar dari berbagai sisi. Setelah mengguncang mereka, itu mulai kembali ke arah kami.

Tubuhnya lebih besar dari May, dan cakar di kakinya terlihat sangat tajam. Hitam, dengan ungu di ujungnya, cakar itu memberikan rasa beracun.

“Itu memiliki racun yang kuat, jadi jaga dirimu. Manusia bisa mati hanya dengan menyentuh cairan itu, lho. "

Mendengar nasihat May, Shannon menempel padaku, dan berteriak.

“Kenapa kamu mengajakku ikut !?”

aku pikir dia bisa melakukan bagian pekerjaannya dalam pengintaian, tetapi semburan air matanya tidak ada gunanya bagi kita.

Aku mendengar desahan Milleia-san, membuat punggungku merinding.

"Menyedihkan. Bagaimana dia bisa begitu tidak berguna ketika dia memiliki kekuatan mata itu… Dia manis, aku akan memberinya itu, tapi dia akan membutuhkan sedikit… garuk itu, banyak pelatihan. 』

Mendengar itu, Kelima diam-diam…

『Menurutku Shannon lebih baik seperti dia, kau tahu.』

Mengatakan itu.

(Bagaimana kalau kalian juga mengkhawatirkanku!)

Sedikit kesal, aku menarik napas dalam-dalam, dan menarik busur. Dengan napasku yang teratur, aku memelototi monster itu di atas Mei yang semakin cepat.

“… Up 'n Down.”

Saat aku menggunakan Skill Keempat, kecepatan May semakin meningkat. Sebaliknya, gerakan monster itu tiba-tiba menjadi tumpul.

Tapi itu menggunakan semacam Keterampilan untuk menepis gangguan itu.

“Ini benar-benar yang kuat.”

Berpikir aku akan menemui monster yang hebat, aku memasukkan mana aku ke tembakan berikutnya.

Monster itu bergerak untuk menghindar, tetapi anak panah itu meledak di jalan, membelah menjadi beberapa proyektil.

Dikelilingi, tanpa tempat untuk lari, monster itu tertusuk puluhan anak panah, dan terbelah.

Itu jatuh ke tanah berkeping-keping.

Aku menyeka keringatku, sebelum memeriksa sekeliling untuk melihat apakah ada monster dengan jenis yang sama. Sepertinya tidak ada, tapi itu musuh yang cukup mengerikan untuk dihadapi.

Dan aku melihat Shannon yang menempel di punggung aku. Antrean telah terputus beberapa saat di sepanjang jalan, jadi aku bertanya-tanya apa yang terjadi…

"Dia pingsan dengan cengkeraman di pakaianku."

Melihat bagian putih matanya, aku menghela nafas.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List