hit counter code Sevens – Volume 10 – Chapter 188 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 10 – Chapter 188 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Fortress Redant

Tempat itu dulunya adalah benteng.

Tapi sekarang itu telah menjadi benteng berdinding tiga yang melingkupi sepuluh ribu tentara.

Fort Redant, sekarang Fortress Redant mulai menyatu.

Aku mencengkeram Jewel, mengendarai May yang berbentuk quilin, saat aku melihat ke bawah ke benteng dari atas. aku memahami peta tiga dimensi area yang dihasilkan dari Keterampilan aku, dan saat aku melihat ke benteng, aku bercakap-cakap dengan leluhur aku di Permata.

Pada saat seperti ini, aku bersyukur ada seseorang seperti May, yang memahami situasinya.

Kelima mengkonfirmasi benteng tersebut.

『Pertahanan anti-sihir bisa saja tetap muncul di permukaan. Kami tidak punya waktu, jadi buatlah dengan sekali pakai sebagai premis. Selama kamu menuangkan semangat kamu ke tembok terakhir, tidak masalah jika dua lainnya hancur. 』

Kami mengolesi bagian luar dengan lapisan tipis material yang memantulkan Mana. Itu saja sudah membuat perbedaan yang cukup besar, tapi tidak cukup bisa diandalkan untuk melawan ratusan ribu tentara.

Awalnya, keseluruhan konstruksi benteng akan dibuat dari material yang kuat untuk Mana. Tapi kami tidak punya waktu sebanyak itu, jadi idenya ditolak.

aku juga mengkonfirmasi jebakan. Karena diperkirakan sejak awal bahwa dua tembok pertama akan ditembus, kami berencana memasang jebakan di antara mereka.

Yang Ketiga memandang benteng yang menuju penyelesaiannya saat dia berbicara.

『Minyak, bubuk mesiu, dan panah… itu tidak cukup, tetapi menyisakan cukup banyak cara. Masalahnya pasti langit. 』

Dikatakan bahwa saat menghadapi pasukan monster, masalah terbesar adalah yang terbang di langit.

aku belum pernah mengalami pertempuran tentara dalam skala ini, tetapi tampaknya ada perbedaan besar antara manusia dan monster.

Fakta bahwa monster tidak bisa mundur.

Jika seseorang tahu bahwa dia tidak memiliki kesempatan untuk menang, dia dapat mundur jika dia menginginkannya. Tetapi monster tidak memiliki konsep seperti itu, terus maju sampai akhir.

Karena itu, dimungkinkan untuk menangkap mereka dengan jebakan yang jelas. Tapi kemampuan mereka untuk menerobosnya adalah hal lain.

Dan monster yang mampu menembus hampir semua hal, rasa sakit terbesar adalah yang terbang. Mereka melewati tepat di atas benteng, dan bahkan dapat menyerang dari belakang.

Jika mereka terbang cukup tinggi, mereka adalah musuh yang sulit untuk diatasi. Lebih dari segalanya, jika monster yang kuat – katakanlah Gryphon – mendarat di atas tembok, barisan dan barisan tentara tidak akan cukup untuk menanganinya.

Aku melihat ke arah benteng, menunggu serangan monster itu.

“Kita bisa terus menyerang mereka. Tapi aku ragu itu akan menyebabkan banyak kerusakan di pihak mereka. "

Pertama kali, aku meminjam mata Shannon untuk melakukan pengintaian.

Dan perjalanan kedua, aku pergi dengan May untuk menyingkirkan monster yang merepotkan.

Ketiga kalinya … Aku menghujani beberapa ratus anak panah pada mereka, tapi monster yang terspesialisasi dalam sihir mampu memblokirnya.

Monster terbang saja menghasilkan beberapa ribu, aku yakin. Apa yang aku kalahkan bahkan tidak akan mencapai seratus dari mereka.

aku ingin terus menyalahkan mereka seperti ini, tetapi aku memiliki pekerjaan lain yang harus dilakukan.

“Secara pribadi, aku hanya ingin menyerang, dan menghancurkan mereka. Apakah aku benar-benar perlu berusaha keras untuk tampil? Kalian manusia benar-benar obsesif terhadap hal semacam itu. "

Saat May menggelengkan kepalanya dengan lelah, dia terhubung dengan Connection, jadi Kelima bisa memanggilnya.

『Tolong tahan, Mei. Pada saat-saat seperti inilah semangat kerja menjadi lebih penting daripada yang lainnya. Monster tidak memiliki benda seperti itu, tetapi manusia membutuhkan kemauan untuk bertarung. 』

Jika mereka tidak memilikinya, sisi manusia akan hancur begitu mudah.

Tidak peduli seberapa yakin aku bahwa kita bisa menang, itu tidak ada gunanya jika yang lain juga tidak mempercayainya.

"Lakukan yang terbaik, aku!"

Melihatnya begitu termotivasi oleh kata-kata Kelima, aku tersenyum pahit.

aku mengkonfirmasi perangkap di jalur mereka.

Kami telah mempersiapkan semua yang kami bisa, tetapi nenek moyang mengatakan bahwa sesuatu dari tingkat ini tidak akan menurunkan jumlah mereka terlalu banyak.

Menurut mereka, itu hanya pada level lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa. Jebakan akan langsung terisi, dan diinjak-injak. Melawan seratus ribu monster, jika perangkap membuat beberapa ribu orang berhenti, itu hanya kesalahan pengukuran.

Selain itu, pasukan monster kali ini… bagian terburuknya adalah keseimbangannya yang baik.

Dengan kekuatan udara, dan banyak monster yang terampil dalam sihir. Aku ragu mereka akan memiliki koordinasi apapun, tapi aku sudah bisa melihat pemandangan mereka memusatkan api sihir mereka di benteng.

Tidak ada benteng yang dibangun di atas tanah itu tanpa bayaran, ada tebing di sekitarnya, membatasi jalur musuh. Jika aku bisa menyebutnya anugrah, aku akan melakukannya.

Ketujuh membuka mulutnya.

「Nah, yang bersembunyi di benteng memiliki keuntungan. Padahal musuh lebih dari sepuluh kali. 』

Memikirkan jumlah pasukan, sepertinya mereka pasti akan menerobos.

"Yah, kami melakukan apa pun yang kami bisa."

Keempat mengangguk dengan senang hati.

"Baik. kamu telah melakukan hampir semua hal yang dapat kamu lakukan dalam waktu singkat ini. kamu telah mengubah benteng menjadi benteng untuk menghadapi Bahnseim di masa depan. kamu telah menerima para elf, dan membuat mereka mempublikasikan kamu sebagai pahlawan yang menghadapi rintangan yang luar biasa. Meskipun kita bisa melakukannya dengan sedikit lebih banyak kekuatan tempur. 』

Zayin dan Lorphys… kami telah meminjam tentara dari mereka.

Bagi kedua negara itu, itu pasti pembicaraan yang merepotkan. Para eselon atas mungkin bersukacita atas hutangnya yang berkurang, tetapi bagi kalangan bawah, itu hanya keterlaluan.

Para tentara bayaran dan petualang harus, untuk mempertahankan kota Beim mereka, memperkuat pertahanan mereka di sekitar pusat kota untuk perang pertahanan.

Kami merekrut tentara sukarelawan dari desa-desa dekat perbatasan, tetapi jumlah mereka tidak mencapai seribu. Jika kita terus mengumpulkan mereka, berapa banyak yang bisa kita dapatkan… terlebih lagi, mereka tidak akan berguna sebagai tentara di tempat pertama.

Meskipun mereka memiliki senjata, mereka belum pernah menjalani pelatihan seperti seorang prajurit.

(Yah, ini tidak seperti tujuan kami adalah membuat mereka berkelahi.)

Di saat-saat seperti ini, Beim tidak perlu mengumpulkan warga sipilnya sebagai tentara. Jadi mencoba melakukannya tidak terlalu produktif.

Yang Ketiga berbicara.

『Sekarang, Lyle. Keadaan tidak ada harapan. Salah untuk mencoba dan menantang situasi ini! Siapapun akan berpikir begitu. 』

aku yakin mereka akan melakukannya. Tapi…"

『… Itu yang terbaik!』

Aku entah bagaimana bisa membayangkan senyum licik Ketiga di benakku.

… Cabang Persekutuan timur Beim.

Di belakang meja resepsinya, Marianne sedang melepaskan amarahnya.

“Aku sudah bilang tidak! Pesta kamu tidak dipaksa untuk berpartisipasi. Tidak ada artinya membuang nyawa kamu dengan sia-sia! "

Yang dia hadapi adalah Erhart. Sebelum amarah yang menghancurkan atmosfir lembutnya yang biasa, para petualang di sekitarnya, dan party Erhart terlihat sangat bingung.

Rekan resepsionisnya juga menatapnya dengan kaget.

“T-tapi Marianne-san. Kami sudah mendapatkan semua peralatan kami secara berurutan … dan jika kami bergabung, akan ada hadiah. Jika kita bekerja di luar kota, jumlah uang yang akan kita peroleh akan meningkat. "

Bahkan Erhart yang biasanya keras kepala tersandung kata-katanya di depan kemarahan Marianne.

“Karena kamu baru saja mengumpulkan peralatanmu, kamu pikir kamu telah menjadi yang terbaik? Hentikan saja di situ. Dengarkan di sini, jika kamu terus berpikir seperti itu, kamu pasti akan mati! Yang kamu lakukan hingga sekarang hanyalah pekerjaan sambilan, dan kamu terkadang berburu monster di luar ruangan di antara mereka. Jadi seberapa kuat kamu dalam beberapa bulan? Apakah kamu benar-benar mengerti itu? ”

Tugasnya adalah menawarkan kata-kata baik kepada anggota baru, tetapi kali ini individu itu sendiri telah melupakan pekerjaannya sendiri.

Erhart berbicara.

"A-ada apa denganmu? Kami bukanlah hati yang dicincang! Kaulah yang mengatakan kami punya bakat, bukan !? ”

Marianne menunduk, dan menggigit bibir bawahnya. Dia mengepalkan tinjunya, dan dia merasa dia akan menangis, tetapi dia bertahan, dan membuat senyum paling menjijikkan yang bisa dia kerahkan.

aku akan mengatakan kepada siapa pun. Ini tidak seperti kalian istimewa atau semacamnya. Ada banyak petualang sekaliber kamu. Karena beberapa pujian kecil sudah cukup untuk membuatmu melakukan pekerjaan yang tidak diinginkan siapa pun, aku hanya memperlakukanmu dengan ramah. ”

Mengelus rambutnya, dia memberikan senyum mengejek ke pesta Erhart.

“J-jadi itu yang kau pikirkan tentang kami sampai sekarang !? Kami sangat berterima kasih padamu, Marianne-san, dan kami ingin… ”

“Hah? Jangan terlalu terpaku. Dan bagaimana dengan itu? Sekarang pilihlah pekerjaan yang sebenarnya sudah mampu kamu lakukan, dan jangan menghalangi pekerjaan aku, bukan? ”

Apa yang Marianne lanjutkan untuk menyerahkan Erhart adalah permintaan tenaga kerja manual untuk membangun pertahanan kota. Permintaan non-kombatan.

Pesta Erhart menundukkan kepala mereka. Dari rekan-rekannya, bahkan ada yang membiarkan air matanya mengalir.

Kata-kata dari keberadaan mereka yang baik hati dan dapat diandalkan seperti kakak perempuan telah membawa kejutan yang mengerikan.

Erhart diam-diam menandatangani dokumen itu, sebelum menghancurkannya di tangannya, dan membantingnya ke atas meja.

“… Aku percaya padamu.”

Marianne mengajukan formulir itu dengan sikap tidak tahu malu, dan menyerahkan sebuah amplop. Dan setelah merebutnya dari tangannya, rombongan Erhart meninggalkan konter.

Melihat mereka seperti itu, Marianne menurunkan bahunya dengan lega.

Tanya segera datang ke sisi Marianne.

“Marianne, kamu telah dipanggil.”

Berpikir dia akan benar-benar kacau, Marianne membuat senyum kabur saat dia berdiri, dan langsung menuju ke kamar atasannya.

Tanya mengambil alih konter sebagai gantinya, dan menemani para petualang …

… Kamar atasan.

Mendengar laporan Marianne tentang situasinya, supervisornya tidak terlihat terlalu marah.

“Marianne, menurutku kamu lebih pintar dari itu. Jika mereka menginginkannya, apa salahnya mengirim satu atau dua kelompok petualang ke garis depan? kamu tidak perlu merasa bertanggung jawab. "

Marianne menunduk.

Saat dia melapor kepada bosnya, dia sedikit tersenyum.

"Kamu benar. Meski begitu, saat aku mengawasi mereka, perasaanku mendidih. Anak-anak itu masih memiliki masa depan di depan mereka. Membiarkan mereka mati di sini adalah… ”

Mungkin atasannya memahami sentimennya, saat dia menghela nafas.

“Justru karena kamu seperti itu, kamu bertanggung jawab atas rekrutan baru. Tapi masalah hari ini akan menyebar dalam sekejap. Karena kamu memainkan orang jahat untuk menghentikan mereka, itu akan menjadi penghalang untuk pekerjaan kamu. Jadi mulai sekarang, aku akan meminta kamu mengatur meja di lantai tiga. Tidak ada lagi pemula untuk kamu… lakukan yang terbaik di pos baru kamu. ”

Atas perkataan atasannya, Marianne merasa ingin menangis lagi. Bukan karena kegembiraan. Tapi saat dia merasa mereka akan keluar, dia menutup mulutnya dengan tangan.

"… Terima kasih banyak. aku akan langsung melakukannya. "

Setelah memberikan jawaban seperti itu, dia meninggalkan ruangan …

… Dengan pekerjaannya mencapai titik yang baik untuk pergi keluar shift, Tanya menuju ruang istirahat, dan berlari ke Rühe.

“Ah, kerja bagus, Tanya-san!”

Cerah dan energik, dia bersikap agak berlebihan terhadap atasannya, tapi dia tahu untuk tidak melakukan itu pada mereka yang tidak bisa dia lawan dengan cara apapun.

Dan dia dengan terampil menghabiskan hari-harinya di tempat kerja ini.

"Juga. Bagaimana kabarmu? ”

Saat Tanya duduk dan bertanya, Rühe tersenyum senang.

“Kami dengan aman berhasil membuat para petualang dikirim ke titik-titik penting di luar kota. Imbalannya bagus, dan jika aku yang memintanya, maka… kata mereka. ”

Melihatnya berbicara dengan sangat ramah, Tanya mengenang. Masih muda, generasi yang belum mengalami Labirin yang mengamuk terakhir.

Itu adalah usia Rühe.

“… Jadi ketika aku bertanya kepada seorang petualang yang aku kenal dengan baik, dia menerimanya! Mengatakan ada sesuatu yang ingin dia katakan padaku ketika dia kembali! "

Dari sikap Rühe, sepertinya dia cocok dengan petualang itu. Dan mendengar itu, resepsionis veteran mengirimkan pandangan simpati ke arahnya.

Tanya memiliki perkiraan umum tentang pria macam apa petualang itu. Seorang petualang yang tergolong mahir, tapi dalam arti bagaimana Persekutuan memandangnya, begitulah.

Jika kamu bertanya padanya apakah dia benar-benar kuat, dia hanya akan menggelengkan kepalanya.

Rühe memulai percakapan dengan Marianne.

“Meski begitu, mungkinkah kamu akhirnya mencapai batasmu? Petualang macam itu dengan motif tersembunyi di benak mereka benar-benar mengirimkan pandangan paling keji. kamu memiliki simpati aku. "

Apa yang diingat oleh Tanya, dan para petualang senior lainnya saat mereka melihat Rühe, adalah Marianne.

Ketika dia baru saja menjadi resepsionis, dia cantik dan baik hati, dan populer. Dan dengan semua sanjungan yang dia terima, dia telah mengambil perilaku Rühe-esque.

Tanya berpikir.

(aku berdoa agar kamu tidak menjadi Marianne kedua, Rühe.)

Saat Persekutuan sibuk bergerak, Tanya merasakan bentuk peralihan generasi terjadi di kantor …

Benteng Redant.

Saat aku berdiri di titik tinggi bangunan itu, ada bendera di sekeliling. Ada salah satu Beim, tapi di sekitarnya ada bendera Zayin, Lorphys… dan Walt House juga.

Bendera yang mengambil setelah Permata Biru digantung dari ornamen peraknya adalah sesuatu yang aku buat atas kemauan aku sendiri.

Mengenakan baju besi biru, aku menyelesaikan pandai besi, aku memegang helm aku di bawah lengan kanan aku, dan berbalik.

Jumlah yang kami kumpulkan lebih dari dua puluh enam ribu. Itu lebih rendah dari perkiraan, tapi aku pikir itu tidak bisa membantu.

Dan saat matahari pagi terbit, aku melihat bayangan hitam di sisi lain cakrawala. Tentara monster.

“Tuan-tuan! aku yakin sebagian besar dari kamu berpikir seperti ini: 'Mengapa kita harus mempertaruhkan hidup kita untuk orang-orang seperti Beim?'…. 'Mengapa kita harus mendengarkan perintah anak anjing seperti aku' … ”

Aku meremas suara nyaring, mengulurkan tangan kiriku. Tentara bersenjata tetap diam.

“Pertarungan ini. Ini benar-benar hanya untuk keuntungan Beim. Beim bergerak dengan penerobosan benteng ini sebagai premis. Menolak panggilan aku untuk mengirim petualang, mereka memusatkan kekuatan mereka pada pertahanan kota, dan hanya mengirim petualang dan tentara bayaran ke titik yang mereka anggap penting! ”

Ya, kisah yang cukup mengerikan di sana. Tentu saja, aku yakin Beim ingin menyampaikan banyak hal, tapi tidak ada orang dari Beim di sini, jadi itu bukan masalah.

aku juga tidak berbohong.

“Ini benar-benar tidak adil. Kamu yang menjanjikan hidupmu untuk ibu pertiwi akan bertarung demi negara lain… tapi apakah tidak apa-apa meninggalkan Beim !? Apakah benar melihat Beim menderita dari pinggir lapangan !? Bukan hanya Beim yang akan diinjak-injak monster tanpa alasan! Semua orang yang tinggal di tanah ini akan mengalami nasib yang sama! Dan aku tidak bisa mengizinkan itu! "

Dari Permata, aku mendengar suara Keempat.

『Ya, terlihat bagus. kamu harus membuat pernyataan besar di sini tentang betapa kamu berbeda dari Celes. 』

Milleia-san menimpali untuk menembaknya.

『Meskipun mereka berbeda, ini masih cukup meragukan. Dia tidak berbohong, tapi dia juga tidak memberikan kebenaran sepenuhnya. 』

Alamat ini… tidak seperti itu hanya ditujukan kepada para prajurit saja. Lebih dari itu, itu dimaksudkan untuk warga sipil Beim yang kami kumpulkan di sini.

aku bekerja keras, tetapi Beim meninggalkan kamu, itulah poin yang aku coba ajukan.

Saat aku melanjutkan alamatnya, aku menarik pedang yang terlihat di bagian pinggangku. Itu bukanlah katana, tapi pedang bermata dua demi penampilan. Aku mengarahkannya ke langit, dan memeras suaraku.

“Jika takdir berada dalam keadaan menyedihkan ini, para dewi pasti akan menjawabnya! Di sini aku bersumpah, aku akan melindungi titik ini demi orang-orang yang akan diinjak-injak! "

Saat ini, May berlomba turun dari langit dalam bentuk quilin. Para prajurit yang mendongak memperhatikan quilin, dan mengangkat suara mereka.

“O-oy! Itu quilin! "
"Tidak mungkin. Mungkinkah ini benar-benar takdir… ”
“Tidak mungkin, tidak harus…”
"Kita bisa menang. Kita bisa memenangkan ini! ”
Ya, ada quilin di pihak kita!

(Seperti yang diharapkan dari simbol keberuntungan.)

aku telah menyembunyikan keberadaannya hingga sekarang, tetapi memilih untuk menggunakannya di sini.

Pendapat yang menguntungkan mulai keluar. Secara alami, mereka shills. Nenek moyang tidak melonggarkan persiapan mereka yang lebih baik ini.

Saat May turun ke sisi aku, para prajurit bersorak-sorai. aku bisa melihat moral meningkat di depan mata aku. Dan aku merasa panas mereka bahkan akan mencapai aku di sini.

“Kami memiliki anugerah dewi! Benteng Redant kita akan menjadi kuburan legiun keji itu! Ikuti saja petunjuk aku! "

Saat aku meninggikan suaraku, suara tentara yang memanggil namaku tumpang tindih beberapa ribu kali, menciptakan sesuatu yang sangat luar biasa.

(Sial, menipu mereka meninggalkan rasa tidak enak di mulutku.)

aku membenci diri aku sendiri karena melakukan pidato peningkatan moral ini.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List