hit counter code Sevens – Volume 11 – Chapter 211 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 11 – Chapter 211 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Drive Penuh

"… Kamu baik-baik saja, Lyle-dono?"

Di sebuah kamar di perkebunan Galleria's Grand Duke House, Leold-kun melihat ke arahku dengan cemas saat aku terjatuh di atas meja.

Dengan penampilan seorang anak laki-laki, akhir-akhir ini, dia biasanya berada di suatu tempat di dekatnya, melihat aku bekerja.

Saat ini, yang aku lakukan adalah dokumen yang berkaitan dengan tanah yang baru saja berada di bawah kendali langsung Grand Duke. Tumpukan kertas yang bergunung-gunung dibawa masuk, dan aku harus mengurusnya.

Secara resmi, Leold-kun yang memproses pekerjaan itu, dan dengan membantu aku sebagai tujuan, dia melihat aku bekerja untuk belajar, tampaknya.

'Sepertinya' atau lebih tepatnya, Gracia-san juga tidak mahir dalam pekerjaan semacam ini. Tangannya penuh dengan tugas rutinnya, jadi dia mengirim Leold-kun kepadaku.

"… Aku baik-baik saja, kurasa."

aku makan dengan Vera di Beim, dan setelah berbicara dengannya, aku meninggalkan Eva di Beim, dan kembali ke Lorphys pada bulan Mei.

Setelah itu, Galleria menaklukkan beberapa penguasa feodal residennya, dan mendengar bahwa mereka kekurangan staf dengan perawatan setelahnya, aku berlari cepat.

Kemarin, aku pergi ke Rusworth untuk mengirim surat. Karena Menteri Tinggi tidak ada di sana, pejabat pemerintah menjadi panik. Selain itu, Elza-san juga bermasalah. Karena formulir yang diurus menteri mengalir padanya.

aku telah meninggalkan Novem dan Aria di sisinya, jadi aku yakin mereka berdua membantu dalam berbagai hal.

Tidak, Novem baik-baik saja, tapi aku lebih mengkhawatirkan Aria. Dia tidak berguna sedikit pun dalam urusan administrasi.

“Tidak, kulitmu sangat buruk. Bukankah lebih baik kamu beristirahat? ”

Aku melihat ke tumpukan kertas yang menumpuk di atas meja. Rasanya seperti tawa akan keluar dari tenggorokanku. Di Lorphys juga, aku harus memproses berbagai dokumen dan laporan, di Rusworth, aku harus memberikan perintah, dan di Galleria, aku harus menghadapi musuh bebuyutan aku yang kurus.

Ini aneh. aku yakin aku seharusnya menjadi seorang petualang.

aku telah memindahkan beberapa bagian di belakang layar, tetapi mengapa harus begini? Bukankah pekerjaan aku seharusnya melibatkan beberapa manuver rahasia fisik atau semacamnya?

Tidak, aku merasa aku melakukan hal serupa di Zayin, jadi mungkin begitulah kelanjutannya.

“Setelah ini selesai, mungkin aku akan istirahat sebentar. Meski begitu, sekali lagi, ini adalah manajemen yang buruk di sini. "

Melihat satu halaman laporan, tuan sebelumnya telah mengumpulkan pajak tujuh puluh persen. Tidak apa-apa untuk melakukannya, tetapi sebagian besar tidak digunakan untuk mengembangkan wilayahnya. Mempertahankan status quo, dan ketidakcukupan untuk populasi yang berkembang ditangani melalui perang, dengan satu atau lain cara, atau begitulah yang dirasakannya.

Penjarahan melalui perang digunakan sebagai sumber pendapatan sementara. Di dalam Permata, Yang Keempat juga mengamuk.

『Ketika tanah mereka begitu makmur, mengapa mereka hanya berkembang sejauh ini !? Bukankah itu aneh !? Sebaliknya, apa artinya mereka dapat hidup baik-baik saja dengan pajak tujuh puluh persen? Jika memang begitu, jika mereka memberikan lebih banyak kekuatan pada urusan rumah tangga sebelumnya, mereka akan menang melawan Rusworth tanpa perang, bukan !? 』

Yah, mereka bersekongkol untuk berperang satu sama lain, jadi aku ragu mereka terlalu terpaku pada vitory.

“Mereka bahkan memiliki Beim di dekatnya. Jika mereka sarat dengan teknologi dan dana yang lebih baru, maka orang-orang juga akan berkumpul. Mengapa harus begini? "

Orang yang menjawab pertanyaanku adalah Leold-kun.

“… Um, bahkan tanpa memaksa diri kita sendiri untuk menghadapi dunia luar, kita baik-baik saja di tempat kita berada. Dan situasi terus berlanjut di mana Rusworth adalah satu-satunya ancaman yang kami bagi di perbatasan. Tetangga kita yang lain, Selva, baru saja membuat masalah antara Zayin dan Lorphys selama bertahun-tahun. "

Satu-satunya negara yang menjadi ancaman adalah Rusworth. Terlebih lagi, karena mereka bersaing satu sama lain untuk kekuatan nasional, kedua belah pihak memiliki banyak hal untuk diraih, aku yakin. Untuk sebagian kecil orang, itu saja.

"kamu tidak ingin membiarkan Beim ikut campur dalam urusan perdagangan kamu? Tapi kamu masih membeli barang dagangan dari kota secara berkala. ”

Leold-kun tampaknya tidak terlalu paham tentang situasi aneh ini.

"aku tidak tahu. Hanya saja, ada banyak bangsawan yang tidak ingin bergantung pada Beim. Itu disebut kota pedagang dan mercs, tapi ada banyak yang melihatnya sebagai kumpulan pedagang kematian, dan bandit yang menyebut diri mereka tentara bayaran. "

Memang benar sekilas, Beim tampak seperti makmur dari perdagangan.

Tapi kebanyakan barang yang mereka tangani adalah senjata. The Trēs House memiliki kontrak dengan pandai besi dan pengrajin untuk memproduksi senjata dalam jumlah besar.

Orang yang mengonsumsinya adalah para petualang dan tentara bayaran, dan memikirkan bagaimana monster ada di seluruh benua, senjata akan selalu menemukan cara untuk dijual.

Kadang-kadang, mereka akan mengobarkan api perang, dan menjadi besar dari perselisihan, aku yakin. Jelas dari bagaimana mereka menangani Zayin dan Lorphys sebelumnya.

Mengirim brigade tentara bayaran, mereka akan menjual barang habis pakai dan persenjataan ke kedua sisi. Sejumlah besar emas harus berpindah-pindah.

“… aku yakin ada banyak bangsawan yang menentang cara aku memasukkan Trēs Trading Company.”

Saat aku melihat ke langit-langit dan mengatakan itu, Leold-kun tersenyum pahit.

"Iya. Banyak sekali. Tapi dengan pelabuhan di tangannya, Galleria akan mendapat untung besar. Tidak mungkin untuk terus menggunakan cara lama kita selamanya. "

Dia lebih muda dariku, tapi dia memikirkannya sedikit.

Dari Permata, aku mendengar suara Keempat.

『AAAaaaAAAaaAH !! Bagaimana bentuk aturan ini bekerja !? Jika itu aku, aku akan terlalu takut untuk tidur di malam hari !! 』

Melihat laporan penguasa Gallerian, aku membiarkan jeritan kesedihan Keempat meluncur, saat aku melanjutkan pekerjaan aku.

… Miranda melongokkan kepalanya ke dalam kamar yang disediakan untuk Lyle.

Tangannya membawa minuman dan makanan ringan tengah malam, dan dia mengetuk pintu, dan menunggu jawaban. Tapi tidak ada respon dari dalam ruangan.

Pejabat pemerintah Gallerian, Miranda, mengulurkan tangan ke gagang pintu, dan memastikan bahwa tidak terkunci sebelum masuk.

“Alseep sudah? Ly… le? ”

Cahaya aula membanjiri ruangan gelap, dan dia bisa melihat kaki Lyle, terbaring di sofa.

Di sisi lain dari dua sofa ruangan itu, seorang anak laki-laki yang bahkan lebih kecil dari Lyle berbaring.

Miranda menyalakan lampu kamar, dan meninggalkan makanan ringan dan minuman di atas meja.

Melihat ke seluruh ruangan, dia melihat bentuk olahan telah menjadi gunung sendiri. Sambil menyisir rambut hijau mudanya dengan ujung jarinya, dia mengambil selembar kertas dari tumpukan itu, dan memastikannya.

“… Turunkan sedikit tarif pajak, dan gunakan bantuan pengendalian banjir sebagai kriteria untuk menguranginya? Dengan itu, kamu akan dapat menguranginya menjadi rata-rata. Kalau tidak, aku ragu kita akan bekerja sama, ya. "

Diberkati dengan tanah yang berlimpah, penduduk Galleria tidak dapat menahan rasa panik, dan bahkan jika kamu meminta bantuan mereka, meskipun kamu menawarkan sedikit pengurangan pajak, mereka tidak akan bergerak untuk membantu. Karena meskipun tidak, mereka bisa meletakkan makanan di atas meja.

Lyle telah mengambil tindakan dengan mengingat fakta itu, tetapi dari perilakunya yang biasa, Miranda tidak dapat membayangkannya.

“Seolah-olah dia mendapatkan dukungan ahli…”

Tiba-tiba, tatapannya tertuju pada Permata yang mengeluarkan cahaya redup di dadanya.

Untuk sesaat, Celes terlintas dalam pikirannya. Permata… sama seperti Permata kuning yang berisi pikiran Agrissa, sirene yang indah, apakah permata Lyle juga dapat…

Setelah berpikir sejauh itu, Miranda mengangkat bahunya.

“Haruskah aku menggantungkan selimut padanya?”

Mengatakan itu, Miranda meninggalkan ruangan…

… Di dalam Permata.

Yang Ketiga sendirian dengan Yang Keempat di ruang meja bundar. Itu adalah pertimbangan para kepala sejarah, dan Milleia.

『Sekarang, giliran Max. aku ingin tahu berapa lama sampai peran aku sendiri berakhir. 』

Tanpa memanggilnya yang Keempat, Sleigh the Third memanggil putranya Max. Dilihat dari penampilannya, jika dikatakan, Max tampak lebih tua.

Yang Ketiga selalu kurang ajar, dan yang terpenting, dia terlihat sangat muda. Kepribadiannya tidak terlalu dewasa, dan jika ditanya siapa yang menurut mereka paling muda, siapa pun akan menunjuk Yang Ketiga.

『Ayah, kamu memiliki tugas penting untuk mendapatkan 'Yang Terbaik dari Lyle' bersama-sama selama aku pergi.』

Pada kata-kata Keempat, Yang Ketiga tertawa terbahak-bahak.

『Itu pasti penting! … Tapi kita memiliki sedikit hakim di antara kita. Tidakkah menurutmu kita harus menyimpan beberapa lagi? 』

Keempat melepas kacamatanya, mengeluarkan kain, dan memoles lensa.

"Bukan aku. Dari semuanya, kami diberkati dengan hasil panen yang berlimpah, jadi aku akan menempatkan harapan aku pada pilihan terbaik kamu, ayah. 』

Disebut ayah, Sleigh menyipitkan matanya.

『… Max, terlalu memalukan untuk dikatakan. Tetapi bahkan jika tidak ada artinya yang tersisa di dalamnya, meskipun kita sudah lama mati, aku akan tetap mengatakannya. Max, kau Kepala Rumah Walt yang jauh lebih hebat daripada aku. Kau anak yang bisa dibanggakan. 』

Saat Max memakai kembali kacamatanya, dia dengan lembut menyentuhkan kain itu ke matanya. Dan sementara dia menyadarinya, Sleigh tidak berkomentar.

『… Ada banyak hal yang ingin aku minta maaf kepada Fredricks. Tapi anak laki-laki itu lari setiap kali kamu mencoba meminta maaf. 'Aku benar-benar merepotkanmu, aku minta maaf' aku ingin mengatakannya. 』

Mendengar kata-kata itu, Sleigh menggelengkan kepalanya ke samping.

『Bukan hanya kamu. Aku juga tidak punya ahli waris, menyerahkan semua status padamu. Ayah ke anak, dan dari anak ke cucu. Kita semua menyerahkan banyak hal kepada satu sama lain. Tapi apakah itu hal yang baik atau buruk adalah cerita lain. 』

Max berdiri dari kursinya, memperbaiki postur tubuhnya, dan melihat ke kursi Lyle. Saat itu mengeluarkan cahaya pucat, Lyle muncul di dalamnya.

Giring… Ketiga diam-diam memandang Keempat.

Dan Keempat, Max, berpaling ke Lyle.

『Lyle, hari ini kurasa aku akan mewariskan Skill terakhirku.』

Yang Ketiga mengawasinya tersenyum saat mengatakannya pada Lyle. Dan dia mengawasi mereka sampai ke pintu kenangan…

『Max, di antara kepala, kaulah yang memegang status paling lama. Aku sedikit merepotkanmu, tapi… kamu jauh lebih hebat dari aku. 』

… Dia bergumam…

Itu adalah jalan yang membentang tanpa akhir.

Di masa lalu, untuk melihat Yang Ketiga yang gugur dalam pertempuran, jalan yang dilalui Keempat dengan tergesa-gesa telah terukir dalam-dalam ke dalam ingatannya.

Pikiran ingin pergi lebih cepat untuk bertemu yang Ketiga telah mewujudkan Skill-nya, 【Speed】.

Dan dari pengaruhnya, dia bisa bertemu dengan ayahnya saat dia masih menarik nafas. Dan dia bisa meneruskan permata yang diturunkan dari generasi ke generasi.

Di langit biru ada awan putih tebal.

Melihatnya, entah bagaimana aku punya ide tentang apa yang coba dikatakan oleh Keempat padaku. Dan justru karena aku mengerti itulah aku bertanya.

“Bukankah ini terlalu mendadak?”

Keempat tersenyum.

"Apakah begitu? aku kira tidak. Peran aku … tidak, aku percaya semua yang dapat aku bantu berakhir di sini. 』

Kali ini, aku membalikkan wajah aku ke tanah, dan menutupinya dengan kedua tangan. Rasanya seperti air mata akan keluar, jadi aku berbicara dengan bercanda.

“aku sedikit sibuk, jadi mari kita lakukan saat aku punya lebih banyak waktu. Lihat, yang bilang mood itu penting adalah kamu, bukan? ”

Keempat mengeluarkan suaranya dan tertawa.

『Tidak, itu berhubungan dengan wanita. Tapi karena sepertinya kamu mengingatnya dengan benar, tidak apa-apa. Ini akan diperlukan mulai dari sini, atau lebih tepatnya, yang terbaik adalah kamu melakukannya, jadi pastikan untuk mempraktikkannya dalam pertempuran. Ah, dengan Novem-chan dan yang lainnya, maksudku. 』

Siapa lagi disana Aku mengatur napas, dan menatap matanya secara langsung.

"Tapi aku ingin kamu mengajariku lebih banyak lagi."

『aku telah mengajari kamu dasar-dasarnya. Sisanya untuk kamu renungkan. Jika kamu tidak menabrak tembok besar, kamu tidak akan pernah bisa melewatinya. Atau, dan aku tidak bermaksud Pertumbuhan dengan itu, ingatlah. 』

Sehubungan dengan kata-katanya, aku memberikan senyum pahit. Dan ketika ekspresinya berubah serius, dia pindah ke sisiku dalam sekejap.

Ketika aku melihat ke samping, Keempat meletakkan tangan di bahu aku.

『… 【Full Drive】. Ini adalah Skill tahap terakhir aku. Jika kamu berhasil menguasainya, mungkin kamu akan dapat melakukan sedikit perlawanan terhadap Celes. 』

Sepenuhnya, itu hanya perlawanan, dan Keempat tidak mengatakan aku bisa menang. Dari semuanya, di hampir semua kondisi dasarnya, Celes mampu mencapai prestasi serupa.

Saat aku menelan napasku, Yang Keempat mengambil jarak, dan menarik belati dari belakang pinggulnya. Dia mulai melemparkannya.

Dua, empat, enam, delapan… setelah melangkah sejauh itu, aku melihat wujudnya menjadi kabur. Pada saat aku menyadarinya, belati yang dia lemparkan ke udara dengan rapi menempel di tanah di sekitar aku.

Keempat ada di belakangku, dengan terampil menyulap dua belati.

“Itu cara mengajar yang cukup radikal yang kamu miliki di sana.”

Si Keempat mencengkeram dua belati di tangan kanannya, menggunakan tangan kirinya untuk memperbaiki posisi kacamatanya.

『Jika itu mengajarkan Keterampilan aku, maka cara lain akan berhasil. aku akan mengajari kamu cara menggunakan Keterampilan aku untuk bertarung, dan cara bertarung dengan senjata aku. Apakah kamu pikir itu adalah gaya yang menggunakan dua belati saja? 』

aku telah berdebat dengan Keempat beberapa kali. Tapi aku belum pernah melihatnya menggunakan belati sebanyak itu.

“Kamu tidak pernah membutuhkan mereka untuk melawanku, maksudmu?”

『Tidak, pada dasarnya, ketika kamu melawan banyak lawan, dua belati akan hancur dalam waktu singkat. Dan dengan menggunakan banyak Keterampilan… 』

Menggeser tangan kananku ke samping, aku mengeluarkan Saber untuk menangkis belati. Namun, apa yang aku tolak hanyalah satu, dan yang kedua menempel di bahu kanan aku.

Menarik keluar belati yang tertanam dalam, aku terkejut dengan hasilnya.

“… Kamu menggunakan Skill Pertama untuk meningkatkan dampak. Dan dengan sengaja mengarahkan belati pertama pada titik yang sulit, kamu menunda waktu aku. "

Menggunakan Skill Pertama, dan Kedua, dia meningkatkan kerusakan, dan melempar belati dengan tujuan yang tepat.

Tapi membawa dua belati baru di tangan, Keempat.

"Sangat buruk. aku juga menggunakan Pikiran Ketiga. Sepertinya efeknya ringan untukmu, tapi aku mengurangi kecepatan reaksimu sedikit. 』

Ketika dia mengambil posisi dengan belati, aku melompat ke depan, dan mendorong dengan pedangnya. Tetapi Keempat di depan mata aku menghilang, dan aku terpahat di seluruh tubuh aku.

Lengan, kaki, batang tubuh, tengkuk, dan kepala… darah menyembur dari berbagai tempat.

『Pikiran bukan hanya hipnotis. Ia bahkan bisa membuat halusinasi. Bahkan jika musuh memiliki perlawanan terhadapnya, jika itu memiliki efek sekecil apa pun, maka itu seperti yang kamu lihat. 』

Aku berbalik, tapi yang Keempat tidak ada. Dan aku mendengar suara dari punggungku lagi.

『Ini benar-benar hanya Skill yang memungkinkan kamu bergerak lebih cepat dari biasanya.』

aku berbalik lagi, dan Keempat tidak ada.

Kali ini, suara itu datang secara diagonal ke punggungku, jadi aku mengangkat tangan kiriku, menembakkan sihir.

"Geledek!"

Guntur meraung, dan petir menyambar. Saat awan debu naik, kali ini suara itu datang dari sekeliling.

Ketika debu hilang, ada beberapa lusin Kepala Generasi Keempat di sekitar.

Aku buru-buru memperbaiki posisiku dengan pedang, tapi rasa sakit langsung menjalar ke bahu kananku. Selanjutnya paha kiri aku.

『… Tidak peduli seberapa kuat perlawanan seseorang, buat mereka sedikit bersemangat, dan voila. Astaga, Skill Ketiga benar-benar tidak adil. Bahkan aku tidak bisa mengatakan apakah aku akan menang atau tidak. 』

Memperbaiki pernapasan aku, aku melepaskan belati di bahu dan paha aku. Aku melemparkannya ke arah yang berbeda darinya, tetapi Keempat di depan mataku menghilang, dan belati yang aku lempar muncul kembali dengan poinnya datang padaku.

aku memukul mereka ke samping dengan pedang, menjaga lingkungan aku. Untuk menyelidiki keberadaan di sekitar, aku menggunakan Bidang Keterampilan… Kedua. The Sixth’s Field juga untuk mencari dia.

Tetapi bahkan jika aku menekankan jawabannya, dia akan bergerak di saat berikutnya, mengirimkan belati ke arah aku. Kadang-kadang, belati akan membuat lengkungan besar saat terbang.

Belati yang tak terhitung jumlahnya jatuh di sekitarku, dan menusuk ke tanah.

Dari mereka, aku mengambil satu tangan, dan melemparkannya ke arah kehadiran Keempat. Di udara, belati lain yang kemungkinan besar dilemparkan oleh Belati Keempat berputar secara horizontal, karena itu menjatuhkan pisau yang aku lempar keluar jalur.

"Hah hah…"

Selama kamu bertarung di Jewel, luka akan langsung sembuh. Tidak, mungkin tidak pernah ada cedera sejak awal, dan kamu hanya merasakan sakitnya.

Dalam situasi itu, aku secara bertahap bisa mengikuti kehadirannya.

Frekuensi aku menangkis belati meningkat, dan tingkat cedera aku menurun.

Di sekitar kami, langit biru berangsur-angsur mendung, meredupkan medan pertarungan kami.

“Kamu benar-benar kuat, bukan. Hanya dari apa yang telah diturunkan, kamu meninggalkan layanan besar dalam administrasi internal, dan kamu hampir tidak memiliki medali di medan perang, kamu tahu! "

Aku menjatuhkan belati, dan saat itu berputar di udara, Yang Keempat menangkapnya di tangannya.

『Waktu seperti dulu. Ada banyak bandit, dan banyak monster. aku pergi untuk menaklukkan mereka beberapa kali. aku tidak diberkati dengan banyaknya dataran perang, tetapi masih ada pertempuran antar wilayah, kamu dengar. 』

Pemandangan jalan yang membentang di luar cakrawala telah menjadi gelap.

Hujan mulai turun.

Tapi mataku terbuka lebar.

『… Sepertinya kamu sudah ahli untuk itu.』

Aku bisa melihat hujan turun perlahan ke tanah. Dan reaksiku bisa mengikuti gerakan Keempat.

Saat dia melompat keluar, dan menebasku, aku menangkapnya dengan pedangku.

『Reaksi yang bagus. Seperti yang aku duga, kamu memiliki bakat. aku mewujudkan tahap ini pada akhir usia dua puluhan, kamu tahu. 』

Saat dia melompat mundur untuk mengambil jarak, aku mengambil posisi.

『… Oke, mari kita lanjutkan ke akhir.』

Melepas kacamatanya, dan memasukkannya ke dalam saku dadanya, dia menurunkan tubuhnya. Sementara hujan semakin deras, menurut aku gerakan tetesan air semakin lambat.

Dan pada akhirnya, sepertinya tetesan hujan telah berhenti di tempat itu. Saat Yang Keempat bergerak, aku juga melakukan sepak terjang besar ke depan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List