hit counter code Sevens – Volume 12 – Chapter 221 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 12 – Chapter 221 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sevens: Cartaffs

Cartaffs

… Penjara bawah tanah kastil Cartaffs.

Di dalam ruang penyiksaan, terikat dalam pose tidak senonoh, Ratu Cartaffs Ludmila mengenakan pakaian penahan hitam yang menempel erat di tubuhnya saat dia menggigit mulutnya.

Di sisinya berdiri dua pelayan wanita untuk menjaganya. Ruangan itu penuh dengan peralatan penyiksaan, tetapi Ludmilla sendiri tidak terluka.

Hanya untuk membangkitkan rasa takutnya, dan merobek harga dirinya, dia telah disegel di ruang bawah tanah seperti dirinya.

Mendengar langkah kaki di kamar, dia membuka kelopak matanya, dan menatap ke pintu. Rambut terong panjangnya menempel di kulitnya, ruang bawah tanah gelap diterangi oleh cahaya lilin yang redup dan bergetar.

Individu yang telah mengikatnya.

Larc Mallard, membawa serta teman-temannya sendiri… bawahannya, dijatuhkan ke ruang bawah tanah.

Mengonfirmasi wajah Larc, Ludmilla menggigit lelucon itu dengan kuat.

Rambutnya yang pucat disisir ke belakang, dan tidak seperti gaya petualang yang dipotong gelombang biasanya, dia mengenakan pakaian dan gaya bangsawan.

Kerahnya dilonggarkan, dan memamerkan dadanya, Larc tersenyum vulgar saat dia melihat ke arah Ludmilla.

“Yo, Ludmilla-sama. Apa kabar? Diikat seperti itu, kamu menunjukkan sisi memalukan kamu. Sepertinya kau menganggapku enteng… kalau begitu, bukankah sudah waktunya kau memberiku balasan yang menyenangkan itu? ”

Mengetahui Keterampilannya menunjukkan efek tinggi terhadap wanita saja, lingkungan Larc diperkuat dengan wanita.

Petugas melepas penutup mulut Ludmilla, dan setelah mengeluarkan air liur, Ludmilla memelototi pria itu.

“Kamu benar-benar mengatakan beberapa hal yang buntu. Apakah kamu pikir aku tidak menyadari bagaimana kamu membuatnya tampak seperti tidak bisa bergerak dari penyakit? Sepertinya kau telah membuat orang-orang kastil mengejarmu, dan mendapat status, tapi status itu terlalu rapuh untuk melakukan apa pun dengannya, bukan? ”

Larc membalas tatapannya. Mungkin dia akan menggunakan Keterampilannya untuk mencoba dan membuatnya jatuh cinta padanya, saat dia dengan paksa membalikkan wajahnya ke arahnya.

Dan dengan Keterampilannya, di matanya, pria idamannya … atau setidaknya sosoknya tumpang tindih dengan Larc, tetapi dia menutupinya dengan kemauan keras, dan mengalihkan pandangannya.

Larc terdengar kesal.

“Setelah meremehkanku, dan terikat dalam kondisi seperti itu, jangan bertindak terlalu tinggi dan perkasa!”

Seperti yang dia katakan. Ludmilla tidak punya kata-kata untuk menjawab masalah itu. Selain itu, dia jadi membenci gerakan Cartaffs yang bahkan sampai sekarang belum menyelamatkannya.

(Astaga, usaha keras mereka untuk menjaga ketertiban. Betapa merepotkan.)

Ludmilla membuat lingkungannya terpesona, dan setelah mencapai status tertentu, Larc datang untuk memikatnya kali ini, dalam rencana untuk menjadi raja Cartaff. Dia sudah melihat rencananya.

Dan pada saat yang sama, dia mengerti bahwa demi itu, pria itu tidak dapat menyakiti Ludmilla sendiri. Dia mengerti dia tidak bisa dibunuh, dan dia memanfaatkan fakta itu.

“Namun pria yang terlalu takut untuk menyentuh wanita terikat lajang itu terdengar tinggi dan perkasa. Apa yang salah, kamu tidak malu lebih dari ini? kamu… kamu adalah pria yang cukup kecil. ”

Ketika Ludmilla mengatakan itu, pembuluh darah muncul di dahi Larc. Dia mengambil cambuk di dekatnya, langsung memukulnya dengan itu.

Dia diserang oleh rasa sakit yang tajam, tapi Ludmilla tidak mengeluarkan suaranya. Dan menyeringai dan tertawa ketika dia melihat Larc, dia membuatnya marah. Melihatnya seperti itu, Larc terengah-engah, dan memberi perintah kepada petugas.

“Gunakan obat terbaik untuk merawatnya!”

Dengan kata-kata itu, Larc membawa bawahannya, dan meninggalkan ruangan. Para pelayan wanita menunduk untuk melihat mereka pergi, dan menutup pintu di belakang mereka, salah satu dari mereka berdiri sebagai penjaga.

Seorang lainnya mendekati Ludmilla, melepaskan pengekangnya, dan mulai merawat lukanya. Dia berbicara dengannya dengan khawatir.

“Yang Mulia, haruskah kita belum menghentikan ini dulu…”

Kepada petugas yang khawatir, Ludmilla tersenyum.

“Oh, apa tidak apa-apa? Dan aku hanya bisa menertawakan bawahan yang tidak berguna yang membiarkan Larc berbicara dengan pelayan kastil karena itu adalah kebiasaan. Ketika mereka menjadi seburuk ini, mereka tidak akan mengerti apa-apa kecuali mereka melalui titik kesakitan. "

Meregangkan tubuh, Ludmilla duduk di kursi yang akan diikatnya, dan melipat kakinya.

Memang benar dia menyuruh mereka untuk berinteraksi dengan Larc, tetapi dia bahkan tidak pernah membayangkan mereka hanya bisa bergerak sesuai dengan latihan yang ditetapkan.

Jadi Ludmilla membiarkan dirinya ditangkap dengan sengaja. Kedua pelayan itu adalah pelayan tepercaya, dan dia meminta mereka bertindak seolah-olah mereka terpesona.

Tapi sepertinya petugas itu tidak tahan lagi.

"Tapi jika terus begini, negara akan mulai miring ke arahnya."

Atas pernyataan itu, Ludmilla angkat bicara.

“Bahkan tanpa masalah Larc, negara ini pada akhirnya akan binasa karena sifatnya yang terlalu jauh. Ada banyak yang memprioritaskan hukum untuk lari dari tanggung jawab. Sampai sekarang, mereka bisa disebut kekuatan kita, tapi jika dibawa jauh, itu adalah kesalahan fatal. ”

Warna nasional Cartaffs melibatkan kecenderungan berat untuk menekankan aturan. Kadang-kadang, itu telah melahirkan hasil yang luar biasa, tetapi sejauh ini itu pergi ke arah yang buruk. Mempertahankan tanjakan itu, mereka yang mengambil tindakan tidak bertanggung jawab.

Itu adalah aturan, jadi tidak ada yang membantunya. Masalah itu menjadi mencolok. Bahkan jika kamu menambahkan lebih banyak undang-undang, berapa banyak orang di luar sana yang benar-benar memahaminya?

Dia disebut ratu, tetapi Ludmilla baru saja mengambil alih dari raja sebelumnya dengan aturan itu, dan praktis menjadi wakil.

Cartaffs adalah garis keturunan laki-laki, dan pada akhirnya pengantin pria akan menjadi raja negara. Jadi Larc membidik kursi di singgasana itu.

"Menyedihkan. Bukan aku, mereka seharusnya memilih laki-laki dari keluarga cabang kerajaan. Ayah membuat gerakan dengan maksud itu, tetapi pembicaraan dilanjutkan sebelum dapat diputuskan. "

Mungkin karena karakter nasional, keluarga cabang tidak keberatan dengan penobatannya sebagai ratu. Pengantin laki-laki Ludmilla pada dasarnya akan menjadi raja berikutnya, jadi itu tidak dianggap sebagai masalah.

Tetapi bagi Ludmilla sendiri, itu adalah kisah yang cukup merepotkan.

"Apakah ada orang yang mencurigai ketidakhadiran aku?"

Saat dia mengkonfirmasi dengan petugas, satu mengangguk dan melaporkan.

“Hampir semua dari mereka telah memperhatikan sesuatu yang mencurigakan. Tapi apakah mereka akan mengikuti atau tidak adalah pertanyaannya. "

Atas jawaban itu, Ludmilla tampak muak.

“Baiklah, maka orang yang menyelamatkanku dari sel ini adalah raja berikutnya. Sebarkan rumor itu. Bahkan jika itu tidak membuat mereka bergerak, maka aku akan puas dengan Larc atau apa pun. Betapa menyedihkan. "

Sementara pelayan itu bingung dengan keputusannya, Ludmilla menatap langit-langit.

“Hmm, lumayan. Aku bukan lagi seorang putri, tapi … pangeran atau pahlawan yang menyelamatkanku, eh? Menikahi seseorang seperti itu adalah keinginan wanita mana pun dari garis keturunan bangsawan. Sementara kita melakukannya, bagaimana kalau kita mengundang peserta dari luar negeri juga? Aku harus membuat orang-orang kita merasa sedikit panik, atau kita tidak akan berhasil. ”

Saat Ludmilla menyatakan dan menikmati dirinya sendiri, kedua petugas itu tetap tinggal seolah-olah mereka telah menyerah …

Di atas Katana di tangan kanan aku, aku menuangkan cairan yang dikenal sebagai Air Suci.

Itu adalah cairan transparan, tapi mengeluarkan cahaya fait, dan sekali dituangkan ke Katana, itu tampak seolah-olah pedang itu bersinar di lorong-lorong Labirin yang gelap.

Menggenggam pedang di kedua tangan, aku melempar botol Air Suci ke samping, dan Shannon- yang memegang keranjang- menangkapnya.

Berdiri di belakang kami semua sebagai pembawa bagasi, Shannon menangkap botol yang dilemparkan oleh teman kami satu per satu, dan menyimpannya di keranjang.

Ruang terdalam dari Labirin yang terwujud di dalam benteng adalah aula besar di lantai lima yang lebih rendah. Ruangan itu sangat luas, tetapi langit-langitnya tidak terlalu tinggi, dan rasanya banyak pilar yang ditempatkan secara tidak teratur hampir tidak dapat menahannya.

Undead di depan mata kami adalah seorang ksatria tengkorak yang mengenakan pelindung seluruh tubuh. Dari segi ukuran, mungkin tingginya sekitar tiga meter?

Baju besi dan perisai yang menyeramkan, pedangnya adalah buatan yang absurd dan serampangan yang tidak bisa kukatakan. Lebih dari sebilah pedang, itu tampak seperti massa besi.

Miranda, Aria dan Monica adalah barisan depan, dengan aku, Valkyrie Unit Satu, Dua dan Tiga di belakang mereka, dan Shannon di paling belakang.

Dengan tombak di tangan, Aria mengambil langkah besar ke depan, sebelum menyerbu ke arah musuh di depan kami.

Saat ksatria kerangka yang memegang pedang raksasa di satu tangan itu mengambil gesekan horizontal, itu mengeluarkan percikan saat itu menggesek lantai.

Sementara Aria melompat untuk menghindarinya, tampaknya perisai musuh akan membuatnya terbang. Namun, Miranda melemparkan belatinya, memaksanya menggunakan perisainya untuk memukulnya ke samping, dan dari sana, gerakannya menjadi aneh.

Miranda sedang mengulurkan benang dari ujung jari tangan kirinya, dan menggunakan pilar sebagai katrol, dia menarik perisai knight itu.

Aria!

Saat Miranda berteriak, Aria menurunkan tombaknya ke lengan kiri skeletal knight yang sekarang terbuka. Pada kecepatan pencahayaan … menempatkan beberapa Keterampilan menjadi satu serangan, serangan Aria benar-benar layak untuk dideskripsikan.

Aria tidak ahli dalam sihir, tetapi sebagai hasil dari memoles Keterampilan dan seni bela dirinya… pada titik ini, dia adalah pelopor penting dalam party.

Lengan kirinya terpotong dan terbang di udara, knight itu membuka mulutnya, dan mengeluarkan teriakan yang menusuk telinga.

Shannon memegangi telinganya dengan kedua tangan…

“Dari mana asal suara benda itu! Itu hanya tulang dan baju besi, bukan! "

… Saat dia melihat monster itu, dan berteriak BS. aku juga berpendapat demikian. Dan saat dia mencoba mengayunkan pedang besarnya ke arah Aria, Monica menabrak sisinya dengan palunya.

Dari sisi lain yang happer, api menyembur keluar untuk meningkatkan outputnya, tampaknya.

“Ini benar-benar senjata asmara! Serangan dari maid terkuat Monica, yang memahami fantasi sejati… ambillah! ”

Dengan pedang, bahu kanan, dan sisi kanannya secara umum dihancurkan oleh pukulan itu, ksatria kerangka yang tidak bersenjata itu mengeluarkan erangan pelan. Sebagian dari tulang putih yang hancur dan armor berkumpul ke arahnya, tapi …

aku melihat ke tempat kejadian.

“Sudah kuduga, air suci memperlambat regenerasinya. aku minta maaf, tapi aku akan segera mengakhiri kamu. "

Saat aku berlari ke depan, para Valkyrie menawarkan dukungan dengan senjata. Sementara knight itu berjuang dengan regenerasinya yang tidak berjalan sesuai keinginannya, ia mencoba menundukkan kepala saat aku datang sebelumnya.

Dan saat melakukannya, helm dan semua…

"… Aku akan memotongnya."

… Sebuah flash vertikal tunggal. Saat antrean melewatinya, ksatria kerangka itu tergulung mundur, sebelum hancur menjadi tepung terigu.

Air Suci yang efektif melawan Mayat Hidup telah diterapkan pada bilahnya, dan itu sangat membantu seberapa efektifnya itu. Jika bukan itu masalahnya, kita harus terus menyerang sampai itu runtuh, atau meledakkan semuanya dengan sihir.

Tapi kali ini adalah lorong benteng, dan banyak ruangan sempit, jadi cukup uji coba bagaimana kami tidak bisa menyatukan kondisi untuk menggunakan sihir.

Bahkan di ruangan yang luas, menggunakan Air Suci seperti ini efektif.

Melihat Bos meninggalkan Batu Ajaib saat menghilang, Aria berbicara.

“Jika kamu tidak peduli dengan material, Undead benar-benar nyaman. Membuat koleksi jadi bagus dan mudah. ​​”

Sangat membantu karena kami tidak perlu memakai cengkeh, dan merobek monster untuk mengumpulkan barang berharga. Itu adalah tugas yang benar-benar mengerikan, jadi ada banyak petualang yang membiarkannya mendukung.

aku menyeka pedang Katana dengan kain.

“Sangat sulit ketika aku masih pemula. aku akan selalu gagal, dan Zelphy-san akan meneriaki aku untuk tidak membuang-buang waktu. ”

Saat aku menceritakan kisah seperti itu, Aria juga mengenang.

“Ya, pada awalnya aku tidak bisa memaksa diriku untuk menyentuh darah. Zelphy menahan kepalanya ketika dia melihat itu, tapi… sekarang kupikir aku bisa sedikit memahami sentimennya. ”

Saat Aria menceritakan kisah hari-hari pemula kami baru-baru ini, Miranda mendekat. Saat kami berbicara, sepertinya dia mengklaim harta karun kamar terdalam.

“Mengenang itu baik-baik saja, tapi bisakah kamu memastikan ini di sini? Lyle, kali ini hadiahnya. aku tidak berpikir itu buruk. "

Di tangannya ada Rare Metal… makanan bermandikan kekuatan Mana… perak pada saat itu. Jumlahnya cukup besar, dan jika kamu menjualnya, pasti akan menghasilkan satu hingga dua ratus koin emas.

Tetapi kami telah membeli Air Suci untuk usaha ini, jadi kami juga memiliki biaya yang cukup besar.

Jika waktu sedikit mundur, ini akan cukup untuk mempertahankan pesta. Tetapi pada titik ini, menggunakan tenaga kerja untuk waktu yang lama, penghasilan pada tingkat ini tidak cukup, atau begitu pula kesan jujur ​​aku.

“Itu tidak buruk, tapi dengan itu, kita hanya akan memiliki penghasilan yang sedikit. Seperti yang diharapkan, melanjutkan seperti ini akan sulit. Bahkan saat pesta Alette-san diarahkan ke labirin yang menguntungkan. "

Membandingkan dengan orang lain tidak akan berhasil, tapi aku bisa dengan jelas merasakan niat Persekutuan.

Monica membenarkan urusan sekitar, dan melapor padaku.

“Chicken Dickhead, persiapan mundur sudah selesai. Monster sudah berhenti bertelur. "

Di dalam Labirin. aku telah menempatkan Valkyrie, dan meminta mereka mengumpulkan Batu Ajaib. Baterai eksternal gadis-gadis itu, atau lebih tepatnya sumber energi yang dijalankan pada Magic Stones.

Mereka meleburnya dan menggunakannya sebagai bahan bakar.

Suasana Labyrinth menjadi sunyi. Saat aku memastikan bahwa penaklukan telah selesai, aku memutuskan untuk keluar.

Unit Satu membawa Batu Ajaib dari monster bos kerangka besar. Miranda menyerahkan perak yang kami terima ke Unit Dua.

Shannon memverifikasi isi kopernya sendiri.

“Ada cukup banyak botol yang masih ada di dalamnya. Bukankah ini cukup mahal? Terlebih lagi, mereka memiliki tanggal kedaluwarsa. Tanggal kedaluwarsa yang akan datang segera, tidak kurang … aku tidak dapat memaafkan bahwa itu lebih berharga daripada uang saku aku.

Shannon memiliki banyak pengeluaran yang tidak berarti. Sebaliknya, dia menuangkan sebagian besar ke dalam lagu dan pelafalan elf.

Jika kamu mengajaknya bermain, dia hanya mendengarkan lagu, dan untuk makan, dia lebih suka tempat di mana kamu bisa mendengarkan musik atau dongeng.

Miranda tersenyum, dan dengan kasar membelai kepala Shannon (?).

“Jika kamu belajar menggunakannya sedikit lebih sistematis, aku akan meningkatkannya. Jadi mulailah dengan tidak mengacaukannya pada hari yang sama ketika aku memberikannya kepada kamu. "

Shannon sama putus asa seperti biasanya, tetapi setelah bertemu Milleia-san, dia telah tumbuh sedikit… atau itulah perasaan yang aku dapatkan. Bahkan jika kamu hanya menyebutnya bantuan, dia setuju untuk berpartisipasi dalam pertempuran bos.

aku pikir ketika aku meninggalkan aula yang luas.

(Sekarang, aku harus kembali ke Beim dulu. Laporan penaklukan The Labyrinth … itu bisa terjadi setelah aku mengamati situasinya sedikit.)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List