hit counter code Sevens – Volume 13 – Chapter 242 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 13 – Chapter 242 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Fraksi

Menuju ke Bahnseim melalui rute Benteng Redant, Adele dan Maksim menjulurkan kepala keluar dari tenda gerobak yang disiapkan khusus yang menempel di nampan pemuatannya.

Kuda-kuda itu dicekik, dan itu adalah Alat Ajaib. Mereka meningkatkan stamina dan kecepatan gerakan mereka, memiliki semacam Skill tambahan yang diukir pada mereka.

Untuk gerobak juga, pandai besi dan Monica telah bekerja keras, jadi perjalanannya tidak buruk. Di sekitar, Valkyrie berjubah duduk.

Diam-diam di baki muat, Maksim melihat ke depan. Sopir wanita itu juga seorang Valkyrie, jadi dia tidak punya pekerjaan apa-apa.

“… Adele-sama, ini benar-benar tenang.”

Maksim memanggil Adele, saat dia memeriksa peta. Tanpa mengalihkan pandangan darinya, Adele menjawab.

“Mereka hanya diam saja, dan tampaknya mereka sebenarnya mampu berbicara. Melalui Lyle-san, Monica-san adalah orang yang mengumpulkan kelompok. Ini menjadi transitif yang cukup aneh. "

Aneh bukan hanya berarti memalukan. Jika pesta Adele menyebabkan masalah, itu berarti Lyle akan diberi tahu.

Itu adalah waktu yang penting, dan jika mereka gagal, pesta Lyle mungkin akan menghentikan mereka. Jika mereka mengambil tindakan pengkhianatan, sekutu kuat mereka, para Valkyrie akan mengarahkan pedang mereka ke arah mereka, dia menyadarinya.

Lyle biasanya merasa agak jengkel, tapi dia memiliki sisi aneh yang parah padanya. Meski muda, dia bukanlah musuh di depan, dia memiliki kecenderungan ke pintu belakang. Adele dan Maksim sangat menaksirnya untuk itu.

"Aku akan berhati-hati. Tapi dengan perang yang dideklarasikan oleh Bahnseim, Beim kurang tegang, atau bagaimana aku harus mengatakannya… ”

Maksim menyentuhkan satu tangan ke rahangnya, saat dia mengingat kembali Fortress Redant. Tentu saja, ada banyak pedagang yang mengambil rute melewatinya. Karena itu, tidak ada peraturan perjalanan di sana. Kebijakan seperti pedagang.

Dan meski Bahnseim telah menyatakan perang, itu bukanlah musim bagi mereka untuk pindah. Dari keadaan tersebut, mereka tidak bisa menahan ketegangan.

“Apakah Beim berniat menang?”

Adele menghela nafas.

“… Lagipula, ada banyak negara yang menari di telapak tangan mereka. Mungkin mereka meremehkan situasi. Dan mereka memiliki banyak orang dengan kekuatan individu yang tinggi. Bakat dari para petualang yang berlatih di Labyrinth adalah hal yang nyata. Dengan hal itu di mata mereka, mungkin para pedagang menganggap ringan Bahnseim. "

Maksim menyilangkan lengannya, dan menunduk sedikit. Meskipun dulunya adalah pengikut di Bahnseim, dia masih pernah menjadi seorang ksatria. Dan dia disebut salah satu kesatria Bahnseim yang lebih agung.

Ksatria lain seperti dia yang bertahan dengan keyakinan mereka telah dikalahkan oleh Celes, jadi dia tahu seberapa jauh kemampuannya jauh dari miliknya sampai tingkat yang menjijikkan.

Dan karena dia tidak dalam posisi untuk membalas dendam, Maksim mengandalkan Lyle di Beim.

Namun akhirnya tiba saatnya untuk berpindah dari kota pedagang. Kesal dengan Beim yang meremehkan kemampuan Celes, karena semuanya berjalan sesuai rencana, Maksim dipenuhi dengan sentimen yang tidak bisa dijelaskan.

“Monster dan manusia berbeda. aku berharap mereka tidak mengelompokkan pertempuran dengan monster bersama dengan perang. "

Adele mengangkat wajahnya dari peta, dan menatap wajah Maksim.

"Pada saat mereka menyadarinya, semuanya akan terlambat."

Apa yang mereka berdua mulai lakukan adalah anti-Walt House… sekarang dengan Celes, itu telah menyusun dirinya sebagai wilayah tuan feodal anti-Kerajaan di Bahnseim.

Sejumlah rumah hancur, seolah-olah seluruh negeri disapu bersih. Namun kenyataannya, pasukan Centralle, dan faksi kerajaan yang berpusat di sekitar Walt House masih berkeliaran untuk menghancurkan kekuatan lawan satu demi satu.

Dalam semua itu, Adele harus melihat ke wilayah yang tidak menunjukkan pergerakan apa pun.

Mari kita kumpulkan juga info dalam Bahnseim. Kami akan menuju wilayah yang melawan. Berdasarkan bagaimana kelanjutannya, bantuan mungkin diperlukan. Jika semuanya berjalan lancar di Selatan, kami akan dapat mengirim paket dukungan dari utara dan selatan. Cartaffs utara bukanlah masalah, tapi alangkah baiknya jika selatan… 【Djanpear】 mau bekerja sama dengan kita. ”

Adele berdoa agar kelompok Novem di selatan berhasil mendapatkan bantuan negara.

Maksim berbicara.

“Dan semoga juga ada tuan feodal yang akan membantu kita. Jika memungkinkan, beberapa info tentang Centralle juga. aku harap kita bisa sampai di Dalien. "

Wilayah yang dia beri nama adalah Dalien, tempat Lyle dan Novem pertama kali menjadi petualang …

Berangkat dari Galleria, dan menuju Rusworth.

Tapi karena utusan dari Lorphys, aku juga tidak bisa bertemu Elza-san. Jadi kami berangkat langsung ke Cartaffs, dan turun dari kapal di pelabuhan Cartaffs, kami menuju kastil.

Di sinilah kami berpisah dengan Vera.

"Lyle, pastikan kau kembali hidup-hidup. Tanpa membiarkan siapapun mati. Tidak ada gunanya jika kamu tidak selamat dari kemenangan. "

Mendengar itu dari Vera, aku menggaruk wajahku dengan jari, dan mengangguk.

"Aku tahu."

Sejak awal, aku tidak berniat membunuh Celes meskipun itu adalah kematian aku. Menang dan hidup adalah janji aku kepada leluhur aku.

"Daripada menjadi pahlawan mati, aku akan membidik penjahat besar yang selamat."

Saat aku mengatakan itu, dia tertawa kecil.

"Sangat baik. Selama kamu masih hidup, maka penjahat besar itu. Aku akan menemanimu ke neraka. "

Saat aku merasa malu atas kata-kata itu, Yang Ketiga angkat bicara.

『… Dia anak yang baik.』

Dia berkata.

Di belakangku, teman-temanku dengan barang bawaan minimum sedang menunggu. Aria menyingkirkan tombaknya, dengan pedang tergantung di pinggulnya. Dia tidak dibebani dengan apapun, dalam keadaan dia bisa bertarung kapan saja.

"Lyle, cepatlah. Para ksatria sedang menunggu. "

Di akhir pandangannya, para ksatria di stasiun sedang menunggu. Melihat itu, Clara memegang tongkat besarnya di bahunya, dan dengan ringan mendorong kacamatanya dengan tangan kirinya.

Mereka gelisah. Mungkin mereka mengkhawatirkan waktu. "

Di sana, Vera berbicara kepada aku.

“Aku tidak bisa membiarkanmu membuat ratu menunggu. Ini akan merepotkan kamu. Lalu selamat tinggal untuk sementara. kamu pasti akan kembali. "

Dengan kata-kata itu, menutup satu mata dalam sekejap, Vera menuju ke kapal. Dia mengangkat tangan kanannya untuk melambai, dan sementara dia tidak melihat ke arah aku, aku juga melambai.

Dan saat aku menuju gerbong, Monica berbicara dengan lelah.

“Ayam brengsek. Kita kalah satu. Lihat saja dia… betapa buruknya. ”

Yang berwajah pucat adalah Shannon. Mungkin dia tidak bisa tidur di malam hari, tetapi dia telah terjaga sepanjang perjalanan, ditambah dengan mabuk laut, mengakibatkan kondisi yang mengerikan.

“… Perlakukan aku lebih baik. aku seorang pasien sekarang. "

aku menutupi wajah aku dengan tangan kiri aku.

“aku tiba-tiba menjadi cemas tentang perjalanan ini. Shannon, saat kita pergi ke kastil, kau harus segera istirahat. Monica, tolong tetap dekat dengannya, dan rawat dia. ”

Di sana, Monica membuat wajah enggan.

“Jika itu perintah, aku akan melakukannya. Meskipun aku benar-benar tidak mau. Karena itu pesanan ayam … "

Menonton pertukaran aku dengan Monica, Aria berjalan ke depan.

“Sekarang cepatlah. Lyle, bawa Shannon. "

Aria harus menjaga cahaya jika terjadi sesuatu, dan menyerahkannya pada Clara yang bertubuh kecil akan menarik perhatian. Monica membawa bagasi, jadi tentu saja, pekerjaan itu jatuh ke tangan aku.

“… Apakah kamu ingin aku menggendongmu? Atau piggy back? ”

Saat aku bercanda, Shannon menyeringai melalui wajahnya yang pucat.

“Coba saja. Jika rasanya aku akan muntah, aku akan membuang semuanya padamu. "

Rasanya dia benar-benar akan melakukannya, jadi aku memutuskan untuk buaian putri di mana aku bisa melihatnya datang.

Agak jauh, Rauno-san melihat kami sambil menggelengkan kepalanya.

“Jadi ini pesta pahlawan Beim. Sungguh santai. "

aku tertawa.

“Bukankah itu baik-baik saja? Jika kami merasa gugup di sini, kami tidak akan pernah bertahan. "

Di sana, Rauno-san tertawa.

“Kenapa tentu saja… aku tidak akan pergi ke kastil, jadi aku akan pergi ke kota. Kita akan bertemu di gerbang pada hari keberangkatan. "

“Dimengerti.

Saat aku mengangguk, Rauno-san berpisah.

… Berjalan menyusuri kota kastil, Rauno menghapus keberadaannya.

Ada beberapa ksatria yang mengenal wajahnya, dan dia tidak ingin menunjukkan kepada mereka keadaannya yang sekarang. Sebagai seorang ksatria, dia disebut aib oleh raja sebelumnya, dan pada dasarnya dikejar dari negara tersebut.

Untuk menghindari masalah, dia menghapus kehadirannya dengan Skill, dan berjalan.

Pada saat itu.

Dia mendengar suara keras dari bar.

“Hentikan omong kosong! Persetan, selamatkan aku, dan jadilah raja! Apakah Yang Mulia baik-baik saja di kepalanya? Tawarkan kesetiaan kami kepada bocah itu? Jangan anggap kami bodoh! "

Belum secara resmi diumumkan bahwa Lyle akan diangkat sebagai pengantin pria. Tetapi di kastil, Yang Mulia Ludmilla cukup terbuka tentang hal itu. Desas-desus itu langsung menyebar, dan rasanya itu sengaja disebarkan.

(Keluhan mereka wajar. Bagaimana pesta Lyle akan bergerak … Aku harus memberi tahu mereka.)

Untuk menyampaikan info dengan tepat, Rauno menyembunyikan tubuhnya, dan mendengarkan.

“Kalau dipikir-pikir, apa kamu tahu Rauno ada di 'pesta hari itu?”

Ketika salah satu dari tiga ksatria pemabuk mengatakan itu, alis yang lain bergerak. Mungkin salah satu dari mereka masih muda, karena mereka tidak tahu tentang Rauno.

"Siapa itu?"

Aib para ksatria. Dia menggunakan keterampilan yang cukup banyak mengintip, dan dengan tenang melakukan hal-hal paling kotor. Raja terakhir berkata dia tidak layak menjadi seorang kesatria, dan mengusirku. Coulda mengeksekusi 'im juga. "

Mendengar pendapat seorang ksatria standar tidaklah cukup untuk membuat marah Rauno. Kata kotor ditinggalkan sebagai tanggung jawabnya.

Dan ketika itu terungkap, dia diasingkan. Banyak ksatria mengenalinya sebagai ksatria yang kejam.

"Aku akan menggunakan orang seperti itu. Tidak diragukan lagi pria Lyle itu orang yang kotor. Pahlawan Beim? Jika dia kelahiran Cartaff, bahkan jika dia seorang ksatria, dia akan beruntung mendapatkan pekerjaan kasar. "

Mendapatkan ego yang membengkak dari minumannya, ketiga knight itu mengeluarkan keluhan mereka. Melihat mereka, Rauno menghela nafas.

Dan di dalamnya, salah satu dari mereka berbicara.

“Ah ~ jika saja aku menyelamatkan ratu, maka aku akan menjadi raja sekarang.”

Rauno ingin memberikan senyuman pahit. Tanpa satu tindakan pun yang diambil untuk menyelamatkannya, atau sedikit pun informasi yang dikumpulkan, selain membiarkan Larc melakukan apa yang dia mau. Mengingat semua itu membuatnya ingin tertawa terbahak-bahak. Tawa sarkastik.

Dan setelah mendengar beberapa keluhan lagi, dan melihat percakapan mereka berputar-putar, dia pergi. Menganggap mereka kata-kata pemabuk, dia mau tidak mau harus sedikit memperhatikannya, karena dia merasa tanah airnya menjadi dingin baginya.

(Ini lebih dingin dari Beim. Kami di utara, jadi aku rasa tidak ada yang membantunya.)

Dan merasa sedingin itu, Rauno menghilang di tengah kerumunan….

… Di kamar kastil, Aria dan Clara duduk di sisi Lyle.

Makanan lezat berjejer di meja, dan orkestra tampil untuk menyambut mereka.

Di sekelilingnya ada pelayan, dan kesatria untuk menjaga, sementara di depan mata Lyle, Ludmilla duduk di kursi mewah yang mencolok dan melipat kakinya.

Dia meletakkan bibirnya ke segelas anggur, dan setelah menyesap sedikit, dia membelahnya. Tindakan itu sangat menarik.

Aria memandang Ludmilla, dan merasa sedikit cemburu.

(Karena dia disebut ksatria putri, kupikir dia akan lebih kasar.)

Dibandingkan dengan dirinya sendiri, sepertinya setiap lawannya melebihi dirinya.

Ludmilla membuka mulutnya.

“Apakah makanan sesuai selera kamu?”

Lyle tersenyum.

“Ya, ini sangat lezat. Disuguhi sambutan seperti itu, sebaliknya, justru membuatku merasa menyesal. ”

Ludmilla tersenyum sedikit.

“Ini untuk calon suamiku. Setidaknya kita akan melakukan sebanyak ini. "

Dia dengan berani menyatakan Lyle calon suaminya, dan dia tidak tampak gelisah sama sekali. Aria menatap Lyle. Dia tersenyum, tetapi dia merasa senyumnya sedikit tegang karena dia menghabiskan banyak waktu bersamanya.

Sepanjang jalan dari Dalien. Tidak termasuk Novem, Aria telah bersama Lyle paling lama.

(Kami sudah bersama selama lebih dari satu tahun. Itu berlalu dalam sekejap.)

Ketika musim dingin berlalu, dan musim semi tiba, itu sudah menjadi dua tahun. Dia setahun lebih tua dari Lyle, dan akan berusia delapan belas tahun.

Dia tidak mengendur dalam menjaga rambut merahnya, tapi meski begitu dia adalah seorang petualang. Mau tidak mau, ada saat-saat di mana dia tidak mampu melakukannya, dan sejak awal, kepribadiannya bukanlah orang yang harus merawatnya dengan cermat. Kulitnya juga lebih kecokelatan dari sebelumnya, dan dia memberikan kesan seorang petualang.

Dia mendapatkan lebih banyak luka yang tidak akan pudar, dan jika dibandingkan dengan Ludmilla, Aria tidak bisa menahan perasaan rendah diri.

Di sana, Ludmilla menatapnya.

“Bak mandi sudah disiapkan. Hari ini, santai saja, dan sembuhkan kelelahan dari perjalanan kamu. Dan … ada sesuatu yang ingin aku bicarakan dengan kalian berdua di sana. "

Yang ditunjuk Ludmilla adalah Aria dan Clara…

… Clara menjawab undangan Ludmilla, dan menemani Aria ke kamar mandi.

Di area pemandian besar itu, pemandian yang terlihat seperti diukir dari batu padat dianugerahi patung, dengan ornamen emas menghiasi mereka.

Itu adalah pemandian yang besar… tapi satu-satunya yang biasanya menggunakannya adalah Ludmilla. Ada ksatria wanita yang berdiri diam, bertindak sebagai penjaga.

Pemandangan sekitarnya… dengan banyak hal yang dapat mengalihkan pandangan, mata Clara dan Aria diarahkan ke tubuh Ludmilla.

Dia telah mengenakan pakaian dengan tingkat eksposur yang rendah, jadi mereka tidak menyadarinya. Tetapi tubuh Ludmilla juga memiliki banyak bekas luka, dan itu sosok yang cukup menyakitkan.

“Kamu lebih cantik dari yang aku kira. Bahwa Lyle mengalihkan pandangannya ketika dia melihat tubuhku, jadi kupikir dia memiliki beberapa preferensi yang tidak biasa, tetapi tampaknya bukan itu masalahnya. Sepertinya aku bisa menahan beberapa harapan. "

Sambil tertawa, Ludmilla menenggelamkan dirinya di bak mandi, dan meregangkan kakinya. Dia telah menurunkan dirinya ke tangga batu menuju ke sana, jadi sepertinya dia sedang duduk di kursi.

Melihat bentuknya yang menyakitkan, Clara dan Aria menelan nafas mereka. Saat dia bertarung sebagai seorang ksatria, luka-luka itu pasti ada di sekujur tubuhnya. Tidak, mungkin itu wajar bagi mereka untuk berada di sana.

“… Kamu punya cukup… beberapa bekas luka.”

Saat Clara mengatakan itu, Ludmilla tersenyum.

“aku dulu sangat berkemauan keras, kamu tahu. Seperti neraka aku akan kalah dari pria mana pun, aku akan mengatakan saat aku pergi ke depan dan merepotkan bawahan aku. Menemukan diri kamu di ambang kematian beberapa kali membuat kamu memperhatikan beberapa hal. Saat itu, aku bahkan tidak pernah berpikir aku akan menjadi ratu. "

Mengenakan pakaian hitam yang menempel begitu dekat dengan kulitnya, tidak menunjukkan banyak dari kulit telanjangnya sepertinya menyembunyikan lukanya.

Dan Ludmilla berbicara dengan sedikit malu.

“aku pikir aku sudah mengatakannya sebelumnya, tapi aku menyetujui wanita simpanan. Seperti itulah dia. aku ingin memonopoli, tetapi dengan besarnya tujuannya, aku yakin itu tidak mungkin. Jadi… akankah kalian berdua meminjami aku kekuatanmu? ”

Tentang ajakan bertindak, Clara bingung.

“Um, maksudmu …”

Ketika Aria dengan gugup bertanya, Ludmilla tersenyum gelap saat berbicara.

"Betul sekali. Sebuah faksi. Lebih dari sepuluh anggota, dan selanjutnya akan ada lebih banyak, bukan? Maka wajar bagi aku untuk memegang faksi aku sendiri. "

Clara memikirkan apa yang harus dia lakukan.

(Membangun faksi yang mampu melawan Novem-san dan Miranda-san? Menyebalkan.)

Melihat kesunyian mereka, Ludmilla berbicara.

“Yah, pikirkan saja. aku akan menawarkan kondisi yang lebih baik daripada yang lain. Karena Cartaffs adalah negara yang besar. Dan aku memiliki hubungan yang buruk dengan para wanita di Rusworth dan Galleria itu. Jika negara kita terjerat, tidak bisa dihindari kita tidak akan akur. ”

Aria bermasalah. Tentu saja, Clara juga begitu. Dari betapa berani dia menyatakannya, mereka takut karena tidak mengetahui standar yang mereka pilih. Clara bertanya.

Kamu tidak berpikir kita sudah bisa dari faksi lain?

Ludmilla berbicara seolah-olah melihatnya.

"Aku pikir kamu. Tapi kamu belum memiliki kesetiaan yang jelas, bukan? Jika kamu membuat hal seperti itu pada tahap sekarang, pesta kamu itu akan hancur seketika. "

Aria berdiri. Memamerkan tubuhnya yang terlatih, dan membiarkan payudaranya yang besar bergoyang.

“Lalu kenapa harus mengeluarkannya dengan waktu seperti ini !?”

Ludmilla berbicara dengan ekspresi serius.

“… Bukannya aku punya niat untuk menghalangi. Tapi penyihir dari Rusworth dan Galleria. Itu adalah kabar buruk. Selain tidak terbiasa dengan laki-laki, mereka juga tidak memahami laki-laki pada hakikatnya. Keinginan mereka untuk memonopoli langsung muncul. Kalau begitu, mereka pasti akan menyeret kakinya. Pada kenyataannya, jika Lorphys tidak bergerak untuk menghalangi, mereka mungkin telah menyerang Lyle. Dan jika itu berakhir seperti itu, tidak akan menarik bagimu, bukan? ”

Tampaknya Ludmilla terlibat dalam utusan yang tepat waktu dari Lorphys.

Clara teringat kembali pada kata-kata yang diturunkan Novem.

'Tolong lindungi kesucian Lyle-sama. aku tidak keberatan jika kamu menggunakan Aria-san dan Monica-san. "

Dia telah berkata. Novem mewaspadai hal itu, dan Ludmilla juga.

Ludmilla menatap wajah Clara.

“Jadi kamu juga tahu? Yah, itu tidak penting. Sepertinya keseimbangan tersebut hampir tidak dipertahankan hingga saat ini, tetapi dapatkah kamu mengatakan itu selamanya? Secara pribadi, aku tidak ingin rencana besar seperti itu dipelintir oleh masalah wanita. aku tidak akan memaksa kamu untuk bergabung dengan faksi. Tapi aku akan senang jika kamu mau bekerja sama tanpa menghalangi. "

Melihat senyum Ludmilla, Aria tercengang. Clara tahu dia tidak memiliki cukup kekuatan untuk menahan kemah perempuan, dan ini bukannya dia memiliki kepercayaan penuh terhadap Novem.

Setelah menunduk sedikit.

“Dimengerti. aku akan membantu. "

Ludmilla tertawa, sementara Aria menatap Clara dengan wajah terkejut.

"aku bersyukur. Aku melihatmu, dan sejak saat itu, aku ingin kamu ada di sisiku. "

Tampaknya Ludmilla telah memeriksa Clara. Itu berarti dia memanggilnya dengan sangat paham.

Aria menatap Clara dengan ekspresi tidak puas.

“Clara, kamu…”

Di kamar mandi tanpa Lyle, para wanita secara bertahap meningkatkan skala perselisihan yang akan datang …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List