hit counter code Sevens – Volume 13 – Chapter 243 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 13 – Chapter 243 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Sevens: Apa yang aku Inginkan?

Diposting pada 5 Oktober 2016 oleh

Apa yang aku Inginkan?

Ruang kenangan.

Itu adalah ruang di mana leluhur dan Jewel dapat menciptakan kembali pemandangan masa lalu.

Rumah, pekarangan, medan perang, mereproduksi sejumlah hal, leluhur menunjukkan ingatan mereka padaku.

Seperti awal yang tidak terduga dari Walt House, dan apa yang mereka pikirkan saat bertindak; itu semua direkam oleh Jewel. Seperti yang terus dilakukannya.

Di ruang penyimpanan seperti itu, aku berlari di sekitar halaman rumah besar. Dengan Keterampilan… Kecepatan, Peta, Pencarian, Bidang, Batasi Burst… berbagai keterampilan secara bersamaan aktif, aku berlari dari satu tempat ke tempat lain untuk menghindari hujan sihir.

Apa yang mengukir halaman yang rapi adalah hujan petir dari atas.

Selalu ada patung wanita di halaman itu, dan duduk di bahunya, aku yang lebih muda … LYLE menendang kakinya ke atas dan ke bawah saat dia menggunakan sihir.

“B-bagaimana dengan !?”

Berguling di tanah, aku berdiri, dan meledak lagi. Kapanpun sihir menghantam tanah, itu akan menimbulkan ledakan, mencegahku berlari dengan baik.

Dan alasan aku lari adalah karena, bahkan jika aku menyerang, semua serangan aku sudah ditangani.

『Hei, kami baru saja mulai di sini. Namun kamu sudah terluka parah tiga kali … seperti yang aku pikirkan, kamu benar-benar harus mengembalikan tubuh itu. 』

Melihat wajah kekanak-kanakan yang menyeringai itu, meskipun itu milikku sendiri, aku merasa kesal. Aku merentangkan tangan kiriku, dan menciptakan api untuk mengaktifkan sihir.

Dari atas ke bawah, aku mengayunkan tangan aku seolah ingin melemparkannya, dan bola api menuju ke arahnya.

"Peluru tembak!"

Sihir aku yang hanya pada tingkat pelecehan, dengan Pilihan Keterampilan Kedua, aku telah menyesuaikannya agar pasti mengenai LYLE.

Melihat itu, LYLE menghela nafas, saat dia mengayunkan pedang di tangannya untuk memotong bola api itu.

『kamu terlalu jujur ​​untuk langsung menuju ke vital. Jika kamu benar-benar ingin melakukannya, kamu harus memukulnya lebih cepat. Atau sebaliknya… Pilih. 』

Pada gumaman LYLE, petir turun ke arahku dari langit. aku segera memeriksa di mana dampaknya, dan saat aku menjalankan rute untuk menghindarinya…

"Oh sial. Dia memancingku! "

『kamu lambat dalam penggunaan. Meskipun jika kamu mencoba untuk menahan yang lain, kamu akan hancur berantakan. Jika ini kenyataan, itu akan berakibat fatal. 』

Setelah pindah ke tempat aku berbalik untuk berlari, LYLE mengayunkan pedangnya ke arahku. aku menangkisnya dengan Katana, dan langsung menendang.

Dengan ringan mendarat di atas kakiku, dia menatapku, menyeringai, dan juga menendang. Dengan kaki anak laki-laki itu ke dagu aku, bidang penglihatan aku dikirim ke langit, dan aku roboh di tanah.

“K-kenapa kamu bisa menggunakan Keterampilan…”

Aku mencoba bangkit dengan goyah, tetapi kepalaku pusing, dan aku tidak bisa berdiri. Gaya bertarung yang berbeda dari leluhur, dan kemampuan untuk menggunakan Keterampilan hingga level terakhir mereka.

『Karena kamu dan aku sama. Aku adalah kamu, dan kamu adalah aku. Jadi Jewel akan membiarkan aku menggunakan Skillnya juga. aku hanya akan membuang ini, tapi tidak diragukan lagi aku lebih buruk dalam menggunakan Keterampilan daripada nenek moyang masing-masing. aku hanya memanfaatkannya dengan cerdik. 』

LYLE melihat keadaan aku yang tidak mampu, dan tertawa saat dia membungkuk.

『Saat kamu memiliki Keterampilan yang luar biasa, kamu belum menguasainya. aku tidak berbicara tentang melatih Keterampilan. Wajar jika gagal pada individu yang mewujudkannya. Tapi kamu harus mengatur waktunya dengan lebih baik, dan menggunakannya dengan lebih licik. 』

Ketika aku memaksakan diri untuk berdiri, LYLE membuat aku tersandung, dan membuat aku berguling.

『Sekian untuk hari ini. Selanjutnya … pergi ke kamar Kelima. 』

Aku menatap ke langit kenangan yang kukenal, kesal karena aku bahkan tidak bisa mengalahkan anak ini.

Ruang meja bundar.

Ketika aku mampir, Yang Ketiga sedang melihat ke arah Milleia-san sambil tersenyum.

『Jadi bahkan matamu yang sombong tidak dapat melihat melalui ilusi ku. Kamu benar-benar ceroboh, Milleia-chan. 』

Melihat dia terkekeh saat dia meletakkan tangan ke mulutnya, Milleia-sann membuat ekspresi tidak senang.

Tangannya mencengkeram pistol, dan ruangan itu sedikit berbau mesiu.

aku melihat ke Fifth yang duduk di atas meja.

"Apa yang terjadi?"

Kelima terlihat tidak tertarik, tapi sepertinya dia telah mengamati dengan baik semua yang terjadi. Dia memberi aku penjelasan yang sopan.

『Yang Ketiga membuat Millea gusar. Yah, karena dia tiba-tiba mulai memberi kita perintah, mungkin itu membuatnya kesal. Atau mungkin dia hanya ingin menggodanya … dia mengarahkan senjatanya ke arahnya, tapi apa yang dia tembakkan dengan indah kebetulan adalah ilusi. 』

Mendengar Yang Ketiga membuatnya gusar, aku merenungkan betapa jarangnya burung-burung berbulu bermusuhan ketika aku melihat keduanya. aku mengabaikan Ketujuh, yang tampak sedikit kecewa di kursinya.

Yang Ketiga terus terkekeh.

『Milleia-chan, Milleia-chan. kamu terus membual tentang mata iblis itu, jadi mungkinkah itu sengaja? Apakah kamu sengaja meleset? kamu tidak perlu terlalu bijaksana hanya karena aku adalah kakek buyut kamu. Lihat, aku di sini. Coba dan pukul aku. 』

Kepada Sang Ketiga dengan tangan terbentang lebar, Milleia-san membalikkan tangan kirinya yang kosong. Di sana, sementara aku tidak melihatnya menarik satu keluar, dia mencengkeram pistol, dan dia menarik pelatuknya…

『Kuh!』

… Yang Ketiga, dari ruang dia ditembak, membuat senyum miring saat dia menghilang.

『Ahahaha, aku di sini. kamu tidak perlu terlalu marah. 』

Jenderal saleh yang menyebarkan nama Walt House melalui Bahnseim… dan jauh ke luar negeri. Pahlawan Remlrandt sedang memimpin gergaji Milleia di dekat hidung.

Milleia-san menembak lagi dan lagi. Dan saat dia mengesampingkan satu senjata setelah senjata berikutnya, tawa Ketiga bergema di seluruh ruangan.

Sebuah tembakan nyasar mengenai Ketujuh.

『Ow!』

Kelima melihatnya, menghela nafas, melompat dari meja, dan memanggilku.

『Lyle, di sini berisik, jadi mampirlah sebentar.』

Diundang oleh Kelima, aku menuju kamar kenangannya.

Di masa lalu.
Di kamarnya, aku telah melihat kejadian-kejadian seputar May, dan masalah keluarga.

Dengan ekspresi filosofis di wajahnya, Kelima menghela nafas, menjentikkan jari, dan mengubah pemandangan sekitarnya. Gambar abu-abu memproyeksikan bagian dalam Walt House, secara bertahap mendapatkan warnanya.

Di dalamnya semua, ada seorang wanita bertubuh kecil, menggendong bayi dengan sangat berharga.

Jauh dari usia, Keempat… Max memandang sambil tersenyum.

『Max, ini laki-laki! Laki-laki!"

Senang karena dia punya anak laki-laki, wanita itu tersenyum penuh. Apa yang aku lihat dari dia berdiri dengan menakutkan menuju Keempat dan mengkritiknya meninggalkan kesan yang begitu kuat, aku merasa itu mengejutkan.

『Ya, dengan ini, Rumah Walt aman.』

Max tampak senang, tetapi wanita itu… Ekspresi wajah istri Max berubah.

"Apa yang kamu bicarakan? Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di dunia. Anak ini membutuhkan saudara laki-laki dan perempuan. Hei, Fredricks! Saat kamu mendapatkan saudara dan saudari yang akan mendukung kamu, kamu harus menghargai mereka. 』

Max tersenyum pahit.

『Jadi pada akhirnya, kamu mengikuti saranku 【Fredricks】, ya? Membuat pria bahagia. 』

Wajah wanita itu memerah.

『I-itu … karena aku akan menyebutkan yang berikutnya! Fredricks, menurutmu nama apa yang cocok untuk adik laki-laki dan perempuanmu? 』

Istrinya memegangi pipi bayi itu sendiri. Max mengawasinya sambil tersenyum.

"Baik. Ayah memang mati muda. Awalnya, aku seharusnya memiliki beberapa adik aku sendiri. 』

Yang ketiga adalah satu-satunya korban perang di Walt House. Dia telah membalikkan situasi tanpa harapan, tetapi yang hilang sebagai gantinya adalah nyawanya.

Kelima melihat ke tempat kejadian.

『aku sama sekali tidak tahu apa yang Milleia ingin aku tunjukkan. Ada banyak hal yang tidak ingin aku tunjukkan, tetapi jika aku mengatakan itu, aku akan tinggal di sini selamanya. aku senang aku bisa melihat bagaimana May tumbuh, tetapi memiliki hal-hal seperti itu untuk waktu yang akan datang, kamu tahu… 』

Mengatakan itu, Kelima menjelaskan adegan itu. Entah itu ingatan Keempat, atau catatan dari Jewl, tapi tak diragukan lagi, momen kelahirannya.

Dan pada intinya, sepertinya dia tidak akan menjadi anak tunggal. Baik Max dan istrinya sudah memikirkan yang berikutnya.

Hubungan pasangan itu, dari betapa takutnya Yang Keempat, aku pikir itu akan mengerikan, tetapi tampaknya bukan itu masalahnya.

… Dalam hal ini, penyebabnya pasti 'kecelakaan' yang dibicarakan Keempat.

The Fifth melihat-lihat suasana keluarga yang hangat saat dia berbicara. Di sekitar, para induk memandang ke wanita yang bersukacita dengan senyum lembut. Di luar pintu, para ksatria mengepalkan tangan mereka karena gembira.

Menonton adegan itu…

『Lyle. Bagaimana pemandangan ini menurut kamu? Apakah ini aneh? Atau apakah itu normal? 』

Mendengar kata-kata itu, aku.

“Um… bukankah itu normal? Semua orang terlihat bahagia, dan Yang Keempat dan istrinya juga terlihat sangat senang. "

The Firth, sedikit lelah.

"Betul sekali. Pada saat kamu, rumah memiliki waktu luang untuk memikirkannya seperti itu. Kami adalah Baron House saat itu. Mendaki dengan pencapaian Ketiga, kami baru saja menjadi bangsawan sejati. The Walt House adalah seorang pemula yang didukung dengan momentum. Dan itulah alasannya. Adegan ini sangat langka. 』

Apa yang dia jelaskan adalah makhluk hidup yang bangsawan.

"Tahukah kamu? Pernikahan bangsawan adalah penghubung antar rumah. 』

"Aku tahu. Tidak, aku akan belajar. ”

Mendengar jawabanku, Kelima tersenyum sedikit sedih.

『Haruskah aku menganggapnya hal yang baik, atau menjadi marah karena kamu tidak tahu… mungkin itu salah aku. aku mencoba mencari rumah tangga yang hangat untuk Fiennes, dan gagal. Karena aku telah mendorong cinta keluarga, dan kewajiban para bangsawan ke dalamnya. Sepertinya Brod baik-baik saja, dan rumah Walt memikul seluruh beban itu. 』

Keenam menikahi wanita yang dicintainya. Tetapi pada saat yang sama, dia mengambil simpanan seperti Kelima. Istri sah sangat marah tentang itu.

Kelima mengajari aku sisi Keenam yang tidak aku ketahui.

『Orang itu tidak perlu mencoba dan meniru aku. Tidak peduli apa yang kamu lakukan, jika ada pahala, akan ada kerugian juga. aku telah membesarkan keluarga, jadi dia tidak perlu khawatir tentang itu lagi… tetapi setelah mengambil seorang istri, dia langsung keluar untuk mencari simpanan. aku sangat cemas. Tetapi terlepas dari betapa khawatirnya aku atas apa yang dipikirkan istrinya yang dia temui melalui wawancara pernikahan, dia mempraktikkannya seolah-olah dia pikir itu wajar. 』

Melihat Kelima menggendong kepalanya, aku pikir itu pasti mengganggu saat itu. Tampaknya Kelima juga memiliki ketidakpuasan di Tingkat Keenam.

Jika kamu mengizinkan aku mengatakannya, bukankah karena dia melihat kamu seperti itu? Yang Ketiga pernah berkata bahwa kamu datang untuk menyerupai orang yang kamu benci.

Adegan berubah, sekarang menjadi sosok keenam… Fiennes yang gelisah. Dia tampak sangat bingung di hadapan seorang wanita kelas atas dengan rambut pirang dan mata biru. Fredricks yang sudah tua juga memegangi kepalanya.

Kelima memandang wanita itu, dengan rambut acak-acakan, melempar dan menghancurkan apa saja yang bisa dia pegang. Hanya melihat itu, sepertinya wanita itu lebih buruk.
Tapi…

『Gadis itu adalah putri seorang bangsawan kekaisaran. Dia menikah dengan Walt House provinsi, tapi itu karena Keenam memberinya pengakuan yang penuh gairah. Maka dia datang ke mansion, dan mencoba yang terbaik dengan caranya sendiri. Ada saat-saat dia ingin menangis di lingkungan yang tidak dikenalnya ini, tetapi dia bertahan melalui… lalu kamu lihat, pria itu dengan berani… 』

Adegan di sekitarnya mulai beraksi. Fiennes menghindari vace yang terlempar.

『A-ada apa dengan wanita simpanan !? Dengan skala Walt House, itu adalah… 』

Wanita itu berteriak.

『Kamu bilang kamu hanya akan mencintaiku saja! Aku percaya padamu! Namun… semut masih! 』

Piring dekoratif yang dilempar mengenai Fiennes pada sasaran, tetapi aku tidak bisa bersimpati dengannya.

The Fifth mendesah.

『… Agar dia tenang, aku mendengar ceritanya setelah itu. Sepertinya dia sudah diselesaikan sejak dia dilahirkan di keluarga bangsawan. Menikah dengan pria yang tidak dia cintai, dan memiliki anak … pria tidak akan mengerti, tapi aku yakin itu kasar. Tapi mengaku cinta, dan menikah adalah sesuatu dari mimpinya. Perbedaan lingkungan, adalah sesuatu yang ingin dia atasi demi cinta yang ditawarkan Fiennes padanya, tampaknya. Apa yang alami di sini cukup aneh di Centralle. Dan apa yang Fiennes lakukan untuk menjawab kerja kerasnya, adalah mengenalkannya pada wanita lain. 』

Fakta yang secara mengejutkan dia ikuti demi putranya, membuatku terkejut secara kontras.

Dan Kelima memandangi wanita berambut pirang yang menangis itu.

『Lyle. Seperti yang gadis ini katakan, pernikahan bangsawan adalah penghubung antar rumah. Bahkan jika tidak ada cinta di dalamnya, anak-anak lahir, dan rumah berhasil. Itu normal. Di dalamnya, tidak jarang menemukan pasangan di mana kedua belah pihak mengambil kekasih begitu seorang anak lahir. Walt House adalah pendatang baru di bidang itu, jadi baik atau buruk, kami tidak menyadarinya. Itu benar mama … ibuku adalah seorang pemimpi. Jadi mungkin dia merindukan rumah tangga yang hangat. 』

Sementara dia memanggil ibunya mama, dia tidak pernah memanggil papa Keempat. aku cukup yakin ibunya memaksakannya.

"Apakah itu berarti Walt House tidak normal?"

Saat aku mengatakan itu, Kelima tersenyum.

『Itu tidak normal. Itu saja sudah pasti. Sila dari Yang Pertama itu adalah lelucon di bar, demi dewi. 』

Aku juga tersenyum masam.

"Betul sekali."

Dan senyumnya berubah menjadi sedih.

『… Dan aku juga. Dengan satu istri, aku menginginkan rumah yang hangat. Namun, Fiennes telah membuang semua itu. aku bahkan mengatakan kepadanya hanya untuk menyiapkan simpanan jika istrinya tidak dapat memiliki anak. 』

Sepertinya Kelima sebenarnya cemburu dengan Keenam. Dan pemandangan sekitarnya berubah abu-abu, dan menghilang. Adegan baru ditata.


Lyle (; ` ・ ω ・ ´): “Kelima! Tolong ajari aku trik memelihara harem! Apa yang kamu lakukan saat mereka mulai membentuk faksi !? ”

Kepala Generasi Kelima Σ (゜ Д ゜ ;): “Jangan campur tangan sembarangan! Anggap saja sebagai bom dengan sekring menyala! Jika kamu salah menyentuhnya, mereka akan meledak! kamu mendengarkan? Perlakukan setiap hari sebagai bom yang hampir meledak, dan atasi. Selalu perhatikan semuanya. Bertindaklah tanpa sadar, saat kamu menghadapinya dengan tenang. Tapi… ”

Kepala Generasi Kelima (; ゜ д ゜): “… Lagian masih akan meledak. Jadi kamu tidak mencoba mencegah ledakan. kamu mencoba meledakkannya dengan terampil. Harem… anggap saja mereka sebagai bom yang tidak aneh jika meledak kapan saja. Dan perlu diingat bahwa mereka akan selalu meledak pada akhirnya. Tanpa kegagalan. Bagi aku, setidaknya dua kali di depan umum… ”

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List