hit counter code Sevens – Volume 13 – Chapter 259 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 13 – Chapter 259 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Epilog

Setelah penaklukan Agrissa, pendirian Kerajaan Bahnseim, dan pembagian benua …

Setelah mendengar aliran itu, dan mendengar tentang hubungan Rumah Walt dengan Rumah Forxuz, suara Ketiga diam-diam bergema melalui Permata.

『Hah, kenapa yang terpenting selalu ditinggalkan? Kita harus tahu bagaimana Agrissa dikalahkan … tidak ada orang di sini yang benar-benar peduli dengan Bahnseim, kan? 』

Ekspresinya yang putus asa merupakan kejutan bagi aku dan Milleia-san. Tidak, bagi pria itu, mungkin itu cara yang benar.

Anak Kelima duduk di atas meja, dan melihat ke langit-langit sambil melipat tangannya.

『Mendekat dan serang, ya? Artinya leluhur Rumah Walt berhasil melakukannya. Jika leluhur Forxuz yang berspesialisasi dalam sihir beroperasi secara terpisah, mungkin penyihir itu berspesialisasi dalam sihir. Itukah sebabnya dia direkam di Yellow Jewel yang dikhususkan untuk Rearguard? 』

Tapi Ketujuh menyentuh dagunya, berbicara dengan ekspresi serius.

『Jika memang begitu, aku harus mengatakan bahwa Celes dalam monster dalam jarak dekat juga. aku tidak bisa memastikan bahwa ini adalah referensi yang bagus. Tapi aku benar-benar tidak peduli, atau harus aku katakan, itu adalah kisah yang meragukan. 』

Ketiganya menunjukkan keraguan pada kisah pendahulu Rumah Walt. Ketika aku begitu memperhatikan sisi Forxuz House, tidak ada dari mereka yang tampaknya peduli.

“Um, tentang Forxuz House…”

Yang Ketiga tersenyum.

『Hmm? Bukankah itu bagus? Itu sedikit alasan yang berat, tetapi kami telah mengidentifikasi mengapa mereka melayani Walt House selama ini. Nah, Novem-chan adalah pemegang ingatan, dan sentimennya terhadap Walt House begitu kuat. Aku tidak tahu apakah dia benar-benar melihatmu, Lyle, tapi itu sesuatu yang harus kamu selesaikan sendiri. Sebaliknya, nenek moyang kita benar-benar terlalu naif. 』

Ketujuh setuju dengannya.

『Bahkan jika kita menyebarkan bahwa rumah Walt mengalahkan Agrissa pada saat ini, jika kita tidak dapat membuktikan kebenarannya, itu hanya akan menjadi kebohongan. Bahkan jika kamu membuktikannya, 'dan jadi?' Adalah reaksi yang harus kamu harapkan. 』

The Fifth membuat ekspresi yang bertentangan saat dia menatapku dan Milleia-san.

『aku yakin nenek moyang kita memiliki penyesalannya, dan aku ingin melakukan sesuatu untuknya, tetapi… jika Lyle menaklukkan benua itu, dan menjadikan Bahnseim sebagai orang jahat untuk memulihkan kehormatannya, itulah yang terbaik yang bisa kami lakukan. Tetapi jika kami melakukan hal seperti itu, kamu tahu… 』

Ketiganya saling memandang, dan mengangguk. Sebagai perwakilan, Ketiga membuka mulutnya.

『Terus terang, itu akan dianggap sebagai propaganda untuk membuat kamu terlihat penting. Nah, semua penguasa, pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, melakukannya untuk disiarkan, dan aku akui itu penting. Tapi kenapa terlambat? Apakah perasaan itu memberi. Sebenarnya, bahkan jika kita membawa kehancuran ke Bahnseim, itu tidak seperti itu tidak akan membebani hati nurani kita. Maksud aku, lihat, itu tiga ratus tahun yang lalu. 』

Dahulu kala, ia akan dapat mengambilnya kembali dan memulihkan kehormatan leluhur kita. Kami bisa saja bekerja untuk itu. Tetapi pada saat ini Bahnseim terlalu buruk untuk diadvokasi. Dan Walt House juga sangat buruk. Bahkan jika kita bisa menyebutnya sebagai penyebab Walt House, tindakan Celes telah merusaknya.

Ketujuh menghela nafas.

『Pada akhirnya, jika kamu bertanya apakah itu akan ada gunanya, kesimpulan yang meragukan itu adalah …』

Mereka bertiga kecewa, dan melihat mereka seperti itu, Milleia-san gemetar.

『Ada apa dengan kalian semua! kamu harus mempelajari klaim sah rumah Walt, dan Rumah Forxuz! Coba pikirkan sebentar. Rumah Bahnseim mencuri pencapaian leluhur kamu, menyebabkan benua terpecah dan mengarah ke tempat kita sekarang! 』

Pendapat Ketiga berkepala dingin.

『Tidak, ini bukan satu-satunya alasan Bahnseim berpisah. aku yakin mereka ingin mandiri untuk memulai, dan mereka seharusnya mengalami ketidakpuasan. Dan hanya karena mereka bersatu, itu tidak menjamin mereka akan bahagia. 』

Kelima menatapku.

『Hei, itu dia. Lyle … untuk menghapus penyesalan nenek moyang kita, tidak ada yang membantunya selain menghancurkan rumah Bahnseim. Anggap saja seperti itu, dan itu akan menjadi beban dari pikiran kamu. Dan bukankah itu bagus untuk saat ini? Sebaliknya, mungkinkah nama Lyle adalah… 』

Ketujuh menyatukan kedua tangannya seolah-olah sedang mengingat sesuatu.

『Ketika putra aku dan istrinya kesulitan memikirkan sebuah nama, mereka pergi berkonsultasi dengan Forxuz House! Yah, bukankah itu bagus. Dalam sejarah yang begitu panjang, pasti ada beberapa nama yang tumpang tindih di suatu tempat. 』

Senyum Ketiga.

『Benar, tapi… berat. kamu berat, Forxuz House! Tapi kamu memang menjaga kami, jadi setidaknya kita harus mengabaikan itu. Lyle, begitulah, jadi jagalah Novem-chan ya? 』

Apa ini, aku bahkan tidak. Tidak hanya seumur hidup, perlakuan mereka terhadap klan yang menghabiskan setiap generasi melayani Walt Hosue terlalu ringan.

“Um, apa yang harus aku katakan selanjutnya aku melihat Novem?”

Yang Kelima bagi aku.

『Pikirkan sendiri. Sebaliknya, jika kamu mencintainya, terima dia. Meskipun jika dia melihat kamu, atau melalui kamu ke Walt House, dan pahlawan masa lalu itu, siapa yang bisa mengatakannya. 』

Jika kamu katakan seperti itu, benar Novem mengizinkan harem, dan beberapa bagian dari rasa nilainya berbeda. Tidak, jika dia benar-benar melihatku sebagai keturunan bangsawan … maka aku penasaran bagaimana dia melihatku sebagai individu.

Yang Ketiga menghela nafas.

『Ah ~ aku benar-benar berpikir kita akan belajar kelemahan Agrissa dari itu, kamu tahu. Saat yang tepat untuk menghindari pertanyaan itu. Apa ini, ketika harapan aku naik. 』

Gemetar karena marah, Milleia-san bergerak, langsung mengeluarkan pistol, dan melepaskannya. Peluru mengenai kepala Ketiga… atau tidak. Peluru yang tertancap di kursi yang dia duduki, dan menghilang.

Di dalam Permata. Di ruang meja bundar, hanya suaranya yang terdengar.

『Hei, jangan terlalu marah. Ini tidak seperti kita mengatakan Milleia-‘chan ’tidak berguna atau semacamnya. Hanya melihat hasilnya, kamu tidak ada gunanya, tapi kamu lucu, jadi aku akan memaafkannya. Ayo, cucu perempuanku sayang. 』

Saat dia kesal, Milleia-san mengarahkan ekspresi kesal ke sekitarnya.

… Rumah Randbergh.

Sebuah garis keturunan yang telah menjadi Rumah Ksatria selama masa Kepala Generasi Ketiga Walt.

Mereka telah melayani sebagai ksatria bawahan bagi para Walt dari generasi ke generasi, dan bahkan telah menikahkan putrinya. Sebuah rumah yang kokoh, bahkan di wilayah Walt, cukup bahwa begitu Rumah Walt telah memindahkan istana untuk mengelola wilayahnya yang diperluas, mereka ditinggalkan untuk menjaga apa yang tersisa.

Seorang ksatria yang dikagumi Lyle, 【Vail Randbergh】 adalah putra kedua dari kepala keluarga saat ini. Saat ini, dia melayani di Walt House Manor, di bawah pengaruh Celes.

Kepada kepala saat ini, Novem berbicara.

Ini adalah tanah penting bagi Rumah Forxuz, yang bahkan Celes terlalu waspada untuk digenggam.

Kepala itu tidak berada di bawah pengaruhnya.

“… Itulah situasi saat ini, Randbergh-sama.”

Pria berusia lima puluhan itu memiliki luka mencolok di sekujur tubuhnya. Banyak yang berasal dari perang, dan mungkin tubuhnya tidak lagi bergerak sesuai keinginannya, karena dia membawa tongkat.

"Mereka tidak akan menemaniku ketika aku datang ke mansion, tapi aku tidak pernah mengira itu akan menjadi begitu buruk."

Menutupi wajahnya dengan kedua tangan, kepala Randbergh House tampak putus asa.

Memang benar keadaan mansion itu aneh. aku sudah memastikannya juga. Tapi dengan adik laki-laki aku di sisi mereka, aku tidak pernah berpikir itu akan… ”

Bagi Novem, Rumah Randbergh adalah rumah yang dapat dipercaya dengan loyalitas tinggi. Layak melindungi Lyle, dan mengelola tanah yang pernah diangkat oleh Sang Pertama.

Itulah mengapa Novem mampir di tanah ini. Untuk memastikan Celes telah melakukan seperti yang dijanjikan, dan tidak membantu.

Novem menundukkan kepalanya ke arah kepala.

“Radbergh-sama, bisakah kamu meminjamkan beberapa tentara demi Lyle-sama? Saat ini, kekuatan yang bisa dia gerakkan sendiri terlalu kecil. "

Kepala Rumah Randbergh mengangguk. Tetapi pada saat yang sama, dia memanggil seorang pemuda ke kamar.

“Dimengerti. Kami Randberghs memiliki hutang ke Walt House. Jika itu akan membantu Lyle-sama berdiri, aku akan mengirim pasukan. Tetapi tubuh aku tidak lagi mendengarkan aku. Baldoir, masuk. "

Seorang pemuda bernama Baldoir memasuki ruangan. Dia bertubuh tinggi, rambut cokelat rapi menjulur ke punggungnya.

Mata zamrudnya tajam, sementara tubuhnya terlatih.

“Baldoir, kamu mendengar percakapan kami, kan? Lakukan servis di bawah Lyle-sama. aku akan mengirim orang-orang dari wilayah itu. Bawalah setidaknya tiga ratus. "

Atas perkataan kepala Rumah Randbergh, pria bernama Baldoir itu tampak sedikit terkejut.

"Tiga ratus? Ayah, saat ini, bahkan dua ratus dan pengelolaan wilayah akan … "

Ayahnya mengangkat tongkatnya sedikit, sebelum membantingnya ke lantai. Di sana, Baldoir menutup mulutnya.

Untuk Novem.

"Permintaan maaf aku. Sepertinya dia tidak memahami beratnya masalah ini. Tapi Baldoir telah melalui kampanye pertamanya, dan dari mata orang tua, dia adalah yang terampil. Dia sedikit kurang berpengalaman, tapi aku yakin dia akan berguna. Hanya saja, bagi kami, tiga ratus adalah batasnya. Kami akan melakukan yang terbaik untuk mempersiapkan beberapa pemuda dengan kekuatan, tetapi dengan aku sendiri, aku tidak dapat mengirimkan pasukan lagi. "

Dari sudut pandang Novem, dia mengandalkan sekitar dua ratus. Bahkan itu lebih dari sepersepuluh dari kekuatan militer wilayah itu. Dengan tiga ratus, itu adalah angka yang akan membawa masalah pada aturan.

Tapi sekarang, dia menginginkan pasukan sebanyak mungkin.

“Terima kasih aku yang terdalam. Kemudian kita akan menuju ke selatan. Di sana, kita akan memasuki Djanpear, dan naik kapal ke South Beim. ”

Baldoir sedikit terkejut.

“Dari Djanpear ke Beim? Bagian depan timur telah berkembang pesat, dan perang mulai terjadi di sana, benar? Dimengerti. Aku akan segera bersiap. "

Dengan gerakan cepat, dia meninggalkan ruangan.

Novem menjaga punggungnya, dan mengingat putri Kelima pernah dikirim ke rumah ini sebagai pengantin.

(… Semua demi Lyle-sama.)

Tapi tidak ada yang tahu Lyle mana yang dia bicarakan …

… Adele mendengar laporan dari para Valkyrie yang dia bawa sendirian, dan memegangi kepalanya.

Rombongan Lyle telah mendapat kerja sama dari Faunbeux, dan bahkan menerima Margrave of Resno yang mengelola perbatasan.

Unit Novem telah mencapai kerjasama Djanpear, dan negara-negara sekitarnya saat ini sedang bernegosiasi dengan Jules.

Namun, sisi Adele kecil, yang bisa runtuh kapan saja. Dia belum mendapatkan hasil yang signifikan.

“… Aku seharusnya mencoba rumah yang lebih besar.”

Orang yang menghibur Adele yang depresi adalah Maksim.

“Nyonya, tidak semuanya buruk. Melihat hasilnya, kami mendapatkan beberapa ribu pasukan di pihak kami. "

Beberapa ribu itu, tepatnya, kurang dari lima ribu. Jika semuanya berjalan buruk, ada ketakutan akan turun di bawah tiga ribu.

Adele tidak tahu seberapa banyak bantuan yang akan ditawarkan oleh penguasa feodal. Mungkin ada pemikiran untuk mengkhianati juga.

Ketika dia melapor seperti itu kepada Lyle, para Valkyrie tanpa ekspresi menyampaikan tanggapannya.

“Bukankah itu bagus? kamu telah menyerahkan item yang dipermasalahkan kepada tuan yang dapat dipercaya. Bahkan jika seorang pengkhianat keluar, tidak ada masalah. Lyle-sama senang dengan persiapannya. Hah, kenapa aku tidak ditempatkan lebih dekat dengan Lyle-sama. ”

Berpikir bahwa bagian terakhir tidak perlu, Adele bersiap untuk kembali ke Beim Selatan. Hari-hari ini, dia berkonsultasi kasar tentang kekhawatiran dan keluhan tuan feodal kecil-kecilan.

Memahami alasan Lyle mendapatkan tuan yang begitu besar, Adele berdiskusi dengan Maksim tentang apa yang akan terjadi.

“Maksim, melihat kenaikan biaya hidup, dan berkumpulnya pasukan di timur, apa pendapatmu? Saat mereka mengalir ke Beim… ”

“… Panen akan berakhir, dan ini akan menjadi musim dingin. Sedikit lebih lama, mereka akan siap untuk berbaris di Beim. aku yakin bahkan tidak akan dua bulan sebelum mereka tiba di Fortress Redant. "

Saat Maksim mengatakannya dengan percaya diri, Adele mengangguk lega. Dengan waktu sebanyak itu, dia bisa pindah ke Djanpear, naik kapal dari sana, dan kembali ke South Beim.

“Jadi berapa lama benteng itu bertahan? Dari sudut pandang aku, aku yakin Beim telah memperkuatnya, dan kekuatan militer mereka meningkat, jadi selama dua bulan adalah … "

Setelah dia mengatakan itu, Maksim berbicara dengannya dengan wajah serius.

“… Nyonya, Fortress Redant hanya akan bertahan beberapa minggu. Paling cepat, itu akan dilanggar dalam seminggu. "

Dia tidak percaya kata-kata itu.

Tetapi Maksim memiliki banyak pengalaman dalam perang, dan dia adalah orang yang mahir sebagai seorang kesatria. Di bidang semacam ini, dia mempercayai kata-katanya. Dan dia mempercayai pria itu juga.

“aku yakin mereka telah diperkuat, dan pasukan yang ditempatkan akan jauh lebih banyak daripada saat kita berada di sana. Meski begitu, beberapa minggu? ”

"Ya itu betul. Jika itu Lyle-dono, mungkin dia akan bisa mengembalikan mereka, tapi kemungkinan rasa sakitnya akan terbagi dua arah akan tinggi. "

Adele ingin tahu alasannya. Hanya karena Beim memiliki petualang yang kuat. Jika para petualang itu ditempatkan, mereka pasti bisa bertarung sampai batas tertentu. Adele telah mengawasi Lyle, jadi dia berpikir seperti itu.

“Tapi aku dengar mereka punya banyak petualang terampil untuk disisihkan?”

Itu bagian yang sulit. Terampil dalam arti itu berarti terampil dalam peleton kecil, dan tidak terampil di bawah bendera pasukan besar. Dan sulit untuk mengatakan mereka bisa membangun keseragaman. Bahkan jika seorang jenderal tingkat rendah Bahnseim memimpin pasukan, aku pikir mereka akan bisa menerobos dalam beberapa minggu. "

Adele memiringkan kepalanya.

"Dengan waktu Lyle-san, yang menyakitkan, mereka memusnahkan legiun monster."

Maksim tampak gelisah sambil menggaruk kepalanya.

“Dan itulah masalahnya. Memang benar pasukan monster adalah ancaman, dan mereka memiliki kekuatan sederhana dalam jumlah, tapi … yah, itu hanya menunjukkan bahwa manusia lebih merepotkan. Dan kamu tampaknya salah, jadi izinkan aku menawarkan revisi. Saat Lyle-dono memimpin pasukan, pasukan itu menjadi sangat kuat. "

Adele mengangguk.

Itu Keterampilannya. Kepala Walt House telah meninggalkan Keterampilan seperti itu di permata biru miliknya, jadi … "

Maksim tersenyum. Dan dia menggelengkan kepalanya padanya.

“Itu adalah bakatnya untuk menarik mereka, itulah ancaman. Dan dia sangat tenang untuk usianya, tanpa pamrih bergerak untuk memperkuat lingkungannya. Terkadang menahan sentimen, terkadang kejam dan dingin … aku tidak tahu remaja lain yang akan pindah ke level itu untuk mencapai tujuannya. Dia bersikap seperti seorang jenderal tua, dan dia adalah musuh yang lebih baik aku tidak melawan. "

Lyle Maksim dievaluasi. Tetapi jika kamu mengatakan itu kepada pria yang dimaksud, dia pasti akan membuat ekspresi yang meragukan. Dan leluhur di Permata pasti akan menghujani pujian pada Maksim. Karena seolah-olah dia sedang mengevaluasi mereka.

Adele hanya bisa menerima kata-kata penjelasan Maksim. Tapi sepertinya dia tidak bisa memahami esensi yang lebih dalam.

Namun, jika itu yang dikatakan Maksim, begitulah, dia setuju, dan berdiri.

“Nah, kalau begitu, kita harus cepat dan bersiap. Itu akan menjadi sibuk. Maksim. Aku mengandalkan mu."

Mendengar itu dari Adele, wajah Maksim memerah, saat dia mengusap lembut bagian bawah hidungnya dengan ujung jari.

“K-serahkan padaku, Nyonya.”

Di sekitar, para Valkyrie menatapnya.

“Itu sia-sia. Sikapnya yang serius itu. "
“Bukankah akan ada masalah dengan perbedaan usia mereka?”
"Tapi dia ayam sialan yang tidak melebihi atau kalah dari tuan kita. Kami telah meninggalkan mereka berdua berkali-kali, namun apalagi menyentuh dia, dia bahkan belum mengaku. "
“… Meskipun jika dia melakukannya, pada titik ini, itu akan terasa seperti bendera kematian.”

Adele dan Maksim, tidak mendengarkan suara-suara di sekitarnya, tersenyum ketika mereka membahas rencana masa depan mereka …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List