hit counter code Sevens – Volume 14 – Chapter 268 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 14 – Chapter 268 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Perbedaan Sedikit

Pisahkan menjadi tiga kekuatan lima ratus.

Dengan tindakan Aria, Miranda dan Baldoir, Pangeran yang bawahannya diserang mulai bergerak. Tidak dapat mundur di hadapan musuh yang terdiri dari seribu lima ratus, pasukan utama mulai bertindak. Namun, jumlah pasukan yang mereka dapat berkumpul kembali telah berkurang menjadi empat ribu.

Penurunan jumlah mereka disebabkan oleh skuadron yang gagal kembali dari penjarahan. Aria dan pekerjaan lainnya sebagian besar telah menghancurkan mereka.

Kedua belah pihak mengadakan kamp di bukit-bukit kecil, dan saat mereka saling berhadapan, pertempuran di lapangan akan segera dimulai. Namun, setelah tiga kekuatan kami bergabung… bersama dengan kekuatan aku sendiri, aku berdiri di depan musuh dengan hampir delapan ribu pasukan kami, dan berpikir.

“Kami hampir dua kali lipat jumlah mereka. Meski begitu, menyerang mereka dimuka akan memiliki sedikit jumlah korban yang tinggi. ”

Dengan mereka menjadi prajurit pinjaman, jika memungkinkan, aku tidak ingin terlalu melukai mereka. aku tahu musuh ragu-ragu di hadapan kekuatan di luar imajinasi mereka.

Jika aku memejamkan mata, melalui Dimensi… Kelima… medan perang ditampilkan di kepalaku sebagai peta medan tiga dimensi, sementara sekutu dan musuh diidentifikasi dengan… Pencarian… Keenam. aku benar-benar berpikir jika kamu menggunakan Keterampilan Kelima dan Keenam bersama-sama, hal itu benar-benar tidak adil.

Tetapi jika kamu tidak menggunakan keterampilan itu secara efektif, tidak ada artinya.

Duduk di atap Porter, saat aku memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya, Ketujuh memberikan beberapa nasihat.

『Lyle, perhatikan baik-baik formasi musuh. Dapatkan informasi yang lebih tepat. kamu mungkin menghemat dengan konsumsi Mana, tetapi organisasi musuh adalah sesuatu yang harus kamu ketahui. 』

Yang pertama aku membuatnya marah dalam beberapa saat.

"… Kamu benar. Kemudian Spek Nyata. "

Keterampilan Tahap Ketiga Keenam … Spesifikasi Nyata … izinkan aku mendapatkan detail lebih lanjut tentang pihak lain. Bersamaan dengan semakin bertambahnya info yang masuk, sensasi itu semua membanjiri kepalaku… dan dengan mengalihkan sementara aliran ke Monica, dia memprosesnya, dan mengirimkannya kembali dengan cara yang lebih mudah bagiku untuk memahaminya.

“Pada dasarnya, mereka memiliki pasukan bawahan yang menutupi kedua sisi pasukan utama mereka. Kavaleri mereka dikumpulkan di tengah. "

Yang Ketiga membaca gerakan mereka dari dalam Permata.

『Oh, jika mereka berkumpul seperti itu … memang benar dalam moral, pelatihan, dan peralatan … kita lebih unggul, tetapi mungkin mereka berencana untuk langsung mengalahkan Lyle.』

Anugrah kami adalah bahwa musuh kami hampir tidak memiliki informasi kami. Jika kita mau, kita bisa memprovokasi musuh ke tengah, mengelilingi mereka, dan menjatuhkan mereka.

The Fifth mengeluarkan suara serius.

『Lyle, panggil kembali unit Baldoir ke tengah. Pusatkan kavaleri di kedua sisi. Stasiun Aria dan Miranda di sisi-sisi. Novem dan Maksim di sisi kamu, dan jika ada yang menerobos, buat mereka bentrok. 』

aku menuruti kata-katanya untuk memberi perintah.

“Novem.”

"Iya?"

Novem di dekatnya mendekati aku. Dan begitu aku memberitahunya tentang arah Kelima, dia menuju pelari.

Melihat itu, Yang Ketiga berbicara dengan suara yang tertarik.

『Kalau dipikir-pikir, ini pertama kalinya Lyle di medan perang skala ini, bukan?』

Sampai sekarang, aku telah bertarung di Zayin dan Lorphys, tetapi tampaknya nenek moyang tidak puas dengan itu.

Saat aku menggenggam Permata, dan Ketiga tertawa.

『Maka kamu harus menonton dengan benar. Apa yang terjadi jika musuh kamu memiliki tingkat kompetensi. Dan banyak Penyihir juga … itu akan menjadi mencolok. 』

Mendengarkan kata-kata Ketiga, aku menghadap ke depan.

… Ketika Count menaiki kudanya, para elit di sekitarnya – pengikut dan tentaranya – memperkuat formasi mereka.

Baik atau buruk, itu adalah rumah militer, Count di kepala rumah itu memandang tentara di hadapannya.

“Jadi kami kekurangan informasi. Tidak kusangka South Beim memiliki begitu banyak tentara … "

Di sisinya ada seorang ksatria punggawa yang dia percayai. Sama seperti menunggang kuda, tangannya memegang kapak… kapak perang.

“Hitung hanya dengan angkanya, kita dirugikan. Hanya dengan melihat pergerakan musuh, menerobos pusat akan menjadi yang paling sulit. Dalam pertempuran ini, mengapa tidak mencari opsi mundur? ”

Count mendengus, dan memasang topeng helmnya. Armor full plate, kudanya juga memakai pelindung logam, dan dia benar-benar berlapis baja. Salah satu tangannya memegang pedang besar, dan melalui latihan hariannya, dia dengan mudah bisa menahan massanya di bahunya.

“Jika aku melakukan hal seperti itu, itu akan menodai nama keluargaku… jika hanya itu yang terjadi maka biarlah, tapi mayoritas pengikutku telah dihancurkan. Jika kita lari begitu saja, biarpun aku bisa kembali ke wilayah itu, masalah akan tetap ada. Pengikut apa yang akan mengikuti tuan yang tidak bisa diandalkan? Jika itu berjalan buruk, maka mereka akan berpindah sisi dari tuan yang kita lawan. ”

Andai saja namanya disebutkan, dia akan mundur. Tapi pahala yang akan datang dari nama yang terluka itu, dan desas-desus yang akan menyebar tentang dia tidak bisa membalas dendam akan membuat pengelolaan lebih lanjut atas wilayahnya menjadi sulit.

“… Aku butuh fakta bahwa kami pergi dan bertarung. Begitu kita bentrok sekali, dan musuh menerima luka ringan, melarikan diri akan lebih menguntungkan. "

Atas perintah Count yang tinggi, knight itu juga memasang topengnya dan menjawab.

“Kamu meminta terlalu banyak. Berapa banyak korban yang bisa kita tanggung? "

The Count, dengan suara kecil.

“Jika kita melarikan diri, kita akan menghadapi korban yang lebih besar. Hancurkan bagian tengah, dan setelah itu selesai, kumpulkan dan tarik! Bahwa aku pindah adalah bagian yang penting. Tolong mengerti."

"Dan juga."

"Iya?"

“Bahkan jika dia diusir, dia adalah orang dari Rumah Walt. Apakah kamu tidak ingin mencoba melawan dia? "

Setelah knight itu mengangguk dalam diam, Count itu mengangkat suara nyaring. Memegang pedang besarnya, dan setelah tentara di sekitarnya menjawab panggilannya dengan baik, tangisan itu perlahan menuju ke ujung terjauh pasukannya.

"Menyerang!"

Dengan kavaleri di tengah, dan tentara mengikuti di belakang, tentara berlari untuk bertabrakan. Count memandangi kedua pasukan dari bawah helmnya.

"Lyle, kan? Sekarang bagaimana kamu akan bertarung? ”

Para ksatria di sekitarnya mengangkat tangan kiri mereka, dan menggunakan Perisai Ajaib. Untuk memblokir sihir, dan anak panah, setipis itu, itu disiapkan untuk menutupi hamparan yang luas. Tentara berlomba di bawah payung cahaya itu. Itu adalah serangan dasar Bahnseimian.

Ksatria itu melihat gerakan musuh. Dia bisa mengikuti mereka dengan Skill juga, dan dia mengangkat suara nyaring ke Count.

“Sepertinya mereka berencana menunggu kita! Sisi mereka bergerak untuk membungkus kita! Tapi mereka membuat pengepungan yang luas, dan tidak akan bisa mengikuti pergerakan kita! "

Count tertawa di depan matanya.

"Lambat! Sebelum kamu dapat melakukannya, kami akan menerobos bagian tengah yang kamu tipiskan sendiri! Whelp of the Walt House… apa kau mengecewakan !? ”

Saat kedua pasukan secara bertahap mendekat, pasukan musuh sedang menunggu di depan.

"Apa? Apakah itu golem? ”

Boneka besi disiapkan dengan perisai besar mereka. Mereka bisa melihat kekuatan musuh melalui celah di antara pelat logam, dan melihat senjata yang mereka miliki, Count …

“Jangan takut dengan pedang itu! Siapkan perisai di garis depan! ”

Sambil mengangkat Perisai mereka, para ksatria mengarahkan Perisai Ajaib ke depan. Para prajurit telah berlomba di belakang kuda dari belakang, tetapi mereka perlahan tumbuh lebih jauh.

Melihat tentara musuh dan senjata mereka, Count mengira anak buahnya dapat menangani sesuatu pada level itu, tidak memiliki rasa takut bahkan ketika suara tembakan terdengar. Namun…

“A-apa yang terjadi !?”

Para ksatria di depan dikirim terbang mundur. Percikan darah naik, dan kuda itu roboh sambil meronta-ronta. Ada kemungkinan tembakan itu mengejutkan mereka, tetapi bahkan untuk itu, gerakan mereka aneh.

Hitungan tersebut mendesak tunggangannya sendiri untuk melompati kuda yang roboh, tetapi mengikuti di belakangnya, beberapa ksatria gagal melakukannya, jatuh ke tanah ketika kaki kuda mereka tersandung.

"Menghitung!"

Salah satu ksatria muda yang maju ke depan dadanya ditembak di samping bang. Baju besi besinya telah ditembus, membuatnya terlempar ke belakang.

“Kuh! Kami memiliki peluang kemenangan jika kami bisa mendekat! Serang tanpa ragu! Kirim serangan dari pihak kita! ”

Tidak dapat berbalik dan lari pada titik ini, para ksatria yang mampu melakukan sihir melepaskan tembakan ke arah musuh di depan mereka. Bola api, petir, dan bilah angin menyerang mereka. Tapi golem bertampang berat yang memegang perisai besar mereka di kedua tangan telah menusuk ujungnya ke tanah. Di belakang mereka bersembunyi tentara musuh dan senjata mereka.

Ketika sihir mengenai golem, itu menimbulkan ledakan, tetapi bahkan jika permukaannya rusak, itu tidak sampai mencapai tentara di belakang mereka.

Count melihat ke tempat kejadian.

“… Maksudmu mengubah perang, anak Walt House!”

Itu bukanlah taktik yang belum pernah digunakan. Bukannya tidak ada penyihir lain yang mampu menggunakan golem, dan metode seperti itu telah dipikirkan. Tetapi di bidang keuangan dan produksi, ada terlalu banyak masalah yang tidak pernah sepenuhnya terwujud.

Baik musuh maupun sekutu menembakkan sihir, dan saat itu diblokir, dia mendengar aliran ledakan yang tak henti-hentinya di sekitar. Hitungan itu mengalihkan pandangannya ke ksatria di sampingnya.

Tidak ada lagi kemenangan. Tapi aku tidak akan menjadi tawanan mereka! "

Pada kata-kata Count, knight itu mengangguk.

Aku akan menemanimu.

Dan kuda yang dia lewati melompati golem di depannya, membawa tuannya ke garis musuh.

Di belakangnya, ksatria dan kuda melintasi golem satu demi satu. Di antara mereka ada yang tidak bisa menyeberang, kuda mereka bertabrakan dengan orang-orang besi.

Dan di dekat golem yang berbentuk mencolok, mereka bisa melihat apa yang tampak seperti komandan musuh. Baju besi yang dia kenakan, dan para kesatria di sekitarnya … membuat penilaian dari itu, Count mengangkat pedangnya.

“Perang ini adalah kekalahanku. Tapi aku tidak akan membiarkannya berakhir begitu saja! "

Setidaknya, menjatuhkannya bersamanya. Berpikir begitu, Count melihat seorang pria dengan armor ringan dengan spar di samping pria dengan armor putih dan biru. Di sekitar pria itu, pasir mulai berkumpul dan mengambil bentuk baju besi.

“Tidak mungkin… Maksim Danhel !!?”

Seorang ksatria terkenal dari Bahnseim. Dengan rumor, keberadaannya tidak diketahui, tapi siapa yang mengira mereka akan menemukannya di sini.

Ksatria tangan kanan Count menyerbu ke arah Maksim. Ketika dia memotong baju besi Maksim dari pasir, pedang itu menancap di dalamnya, dan untuk menghindarinya menariknya dari kudanya, dia harus membuangnya dan menarik pedangnya.

Musuhmu adalah aku!

"Sangat baik."

Saat mereka berdua bertarung, hitungannya mengarah ke Lyle. Perlahan menarik senjata seperti pedang di pinggangnya, musuh memberi perintah kepada anggota sekitarnya untuk mundur.

(Jenis senjata yang sama dengan kepala saat ini. Tapi seperti neraka aku akan gagal dalam pertempuran jarak dekat!)

Apapun masalahnya, mereka dikepung, jadi dia akan ditangkap setelah itu. Dari sudut pandang Count, pertanyaannya adalah apakah dia bisa mengambil alih kepala Lyle atau tidak. Dia pikir itu akan membuat perbedaan besar dalam cara dia mengevaluasi dirinya sendiri dari dunia luar.

Tetapi melihat musuhnya begitu tidak bingung dalam situasi ini, dia merasa sedikit tidak nyaman.

Saat dia mengayunkan pedang besarnya ke Lyle, pedang itu disingkirkan oleh pedangnya yang tipis dan ramping.

“Kamu punya senjata yang bagus! Tapi…!"

Count melepaskan kekuasaannya, dan menyiapkan sihir dengan tangan kirinya. Bukannya dia ahli dalam sihir, tapi tidak ada yang absolut dalam perang. Demi itu, dia telah memoles hanya satu sihir sebagai kartu truf. Mungkin karena itu, Skill yang dia wujudkan bukanlah Skill tambahan, tetapi Skill Pengawal Belakang khusus sihir.

Memutar tangan kirinya ke arah Lyle, bola api besar muncul di telapak tangannya… dan menari di udara di samping lengan kirinya. Lengan yang putus itu jatuh ke tanah, dan api tersebar di sekitarnya. Saat penyihir musuh pergi untuk memadamkan api, Count menatap tangannya.

Tangan kirinya sudah tidak ada lagi.

“… Armorku adalah Alat Ajaib, kau tahu. kamu memotongnya? "

Sambil menghela nafas, Count memandang Lyle yang melayang di udara, dan mengarahkan pedangnya ke arahnya, dan tertawa.

"Seperti yang diharapkan, Walt House adalah tempat berkumpulnya monster!"

Count menerima serangan Lyle dan berguling-guling di tanah. Dia menyaksikan pemandangan tubuhnya sendiri yang mengangkangi kudanya saat kesadarannya menjadi pingsan …

Maksim-san menancapkan tombaknya untuk memberikan pukulan terakhir kepada ksatria yang memotong bersama Count.

Di dada… satu tusukan ke jantung, dan musuh meludahkan darah dari helmnya, sekarat dengan cengkeraman pada tombaknya.

“… Aku pernah mendengar namanya sebelumnya. Seorang Support yang memiliki Skill untuk melihat sekelilingnya atau lebih. Dikenal sebagai tangan kanan Count. "

Saat Maksim-san mengevaluasi pria itu, aku melihat sekeliling. Ksatria yang menerobos dibawa keluar dengan kita menunggu.

Prajurit musuh belum menembus golem dengan Shield, dan dengan kehilangan komandan mereka, mereka mencoba membubarkan dan melarikan diri, tapi pasukan Aria telah mengepung mereka, jadi tidak ada tempat bagi mereka untuk lari.

Tubuh tanpa kepala Count jatuh dari kudanya.

Ketika aku melihat Katana, itu lengket dengan darah. Novem mendekatiku dengan khawatir, tapi aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari Count.

“Hei, kenapa dia tersenyum?”

Tidak dapat memahami mengapa dia tertawa sampai mati, dan ketika aku menggumamkan itu, Novem menggenggam lenganku.

“Artinya, baik atau buruk, Count adalah seorang ksatria. Seorang pejuang, aku yakin. Lyle-sama, jika kamu tetap terlalu berhati-hati, kamu akan membuat lingkungan kamu tidak tenang. "

"… Kamu benar."

aku tidak bisa mengerti dia. Dari Permata, yang ketiga menghela nafas.

『Kamu mungkin tidak bisa memahaminya Lyle, tapi ada orang-orang seperti itu di luar sana. Jenis yang akan mati jika mereka tidak bertarung. Jenis yang suka perang sampai mati. Aku bilang mereka ada di luar sana! 』

Apakah benar-benar tidak baik untuk tidak berkelahi jika kamu tidak harus bertarung? aku mengkonfirmasi medan perang dengan Keterampilan. Dan aku memastikan sisa-sisa musuh melarikan diri.

"… Tidak apa-apa. Dengan ini, Bahnseim tidak bisa mengabaikan kita. aku berharap mereka memberikan ukuran yang akurat dari skala kami. "

Sehubungan dengan kegagalan aku untuk mengerti, Kelima menelepon.

『Jika dilihat sebagai individu, ada orang yang akan kamu anggap baik. Tapi aku bertanya-tanya apa itu… ada orang yang mencari medan perang. Ini berbeda dengan keinginan untuk menjarah, dan ingin menjadi liar. Mereka hanya ingin bertarung, ingin menikmati pertarungan. Di Walt House, tren itu kuat di First, kan? 』

aku tidak ingin berpikir Yang Pertama adalah orang seperti itu. Tapi aku bisa membayangkan dia tertawa saat dia menyerang musuh yang kuat.

Milleia-san berbicara kepada aku.

『Lyle, ingat ini. Ada orang dengan proses berpikir yang tidak dapat kamu pahami. Dan untuk melihatnya dengan cara lain, ada orang yang tidak akan bisa memahami kita. kamu tidak bisa menyangkalnya. Karena itu fakta. 』

Setelah menggelengkan kepala, aku melihat ke depan. Tapi yang Ketujuh…

『Dilihat dari samping, aku yakin kita sendiri terlihat cukup agresif. Yah, aku ragu aku tersenyum sampai akhir. 』

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List