hit counter code Sevens – Volume 14 – Chapter 269 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 14 – Chapter 269 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Akal

Dengan pertarungan dengan hitungan selesai, kami mundur ke titik yang direncanakan, dan memulai persiapan kami.

Sekitar sepuluh ribu tentara utama kami hanya perlu menunggu pasukan Bahnseim datang. Di tenda kamp kami, aku melihat-lihat kata-kata yang disalin Shannon.

Dalam surat yang berasal dari Benteng Redant, tertulis kekuatan kecil datang untuk menyelidiki. Namun, di margin surat …

'Sekitar tiga puluh ribu bersiap untuk berangkat'
'Pengawal kerajaan, dan tuan tanah feodal yang dekat dengan Celes-sama ambil bagian.'
'Beberapa pengkhianatan di sisi ini. Sudah dibuang. "
'Targetnya adalah mempertahankan Benteng Redant bersama unit.'

… Berbagai hal telah ditulis secara singkat. Sasarannya adalah Jenderal Blois. Dia berbakat, dan personel yang berharga tidak terganggu oleh Celes. Lahir dari bangsawan kekaisaran, dan dengan bakatnya, dia menerima terlalu banyak promosi di masa mudanya sehingga mereka mulai memperlakukannya sebagai pembuat masalah.

Berdasarkan investigasi Rauno-san, individu itu sendiri tidak terlalu menginginkan promosi, dan dia mendapatkannya secara alami saat dia menyelesaikan pekerjaan yang diberikan kepadanya, rupanya.

Di dalam tenda, aku mengembalikan surat itu ke Shannon.

“Apakah kamu bisa membacanya dengan benar?”

Dia mengalihkan pandangannya.

“Orang-orang ini memiliki gaya tulisan tangan yang khas dan… sekitar delapan puluh persen.”

Aku bisa menduga dari melihat karakter yang dia salin, dan sepertinya itu tidak salah. Jika Shannon bisa membaca dan menulis sedikit lebih baik, dia akan bisa membaca surat yang ditulis dalam air yang dijiwai Mana sendiri, aku yakin.

Menyentuh rambut ungu mudanya, aku berbicara dengan gadis yang terganggu.

“aku memang menginginkan kesempurnaan, tetapi untuk saat ini, ini sudah cukup. Kerja bagus."

Mungkin lega, dia menepuk dadanya. Agak jauh, Baldoir mengintip ke surat itu, dan menawarkan karyanya.

"Yang bisa aku lihat hanyalah mereka menulis apa pun yang nyaman, dan aku tidak tahu apa-apa lagi."

Dia menyentuh dagunya sambil berpikir. Miranda memberinya penjelasan yang ramah.

Mata Shannon istimewa. Dengan ini, kita bisa menyeret tanda kita ke medan perang. ”

Tapi ekspresi Baldoir bukanlah yang terbesar.

“Celes-sama… tidak, penjaga kerajaan Celes. Dan para elit Centralle, katamu. Hanya dengan rumor, aku mendengar mereka adalah tentara yang dibuang yang diputuskan untuk mati. Seorang pria yang bertekad mati itu menakutkan. Ketika kamu memiliki sepuluh ribu dari mereka, melebihi jumlah musuh mereka … dan pertempuran tidak akan berakhir sampai satu pihak benar-benar dimusnahkan. "

Terpesona oleh Celes. Tentara yang tidak takut mati. Itu telah melampaui merepotkan ke alam menakutkan. Tidak peduli berapa banyak sekutu yang jatuh, itu tidak akan merusak moral mereka.

Aku akan meminta aliansi dan Cartaff mengirimkan tenaga kerja. Bahkan jika kita tidak mencapai lima puluh ribu, kita akan memiliki lebih dari musuh. Kami memiliki kebutuhan untuk memusnahkan mereka dalam kondisi yang menguntungkan, jadi aku sudah menyiapkan persiapan bersama. "

Aku melihat ke arah Valkyrie lapis baja biru yang berdiri di sekitar. Dalam arti tertentu, gadis-gadis itu juga tentara yang bertekad mati.

Eva melihat ke peta, dan menunjukkan titik yang ditandai.

“… Kita akan melakukan tugas kita dengan baik, tapi jumlahnya terlalu banyak. Kami tidak akan bisa mengencerkannya terlalu banyak. "

Aku melihat udara gugupnya.

“Jika berbahaya, mundurlah. Tidak, kamu hanya perlu membuat mereka waspada. aku hanya ingin mengurangi stamina mereka sedikit, dan mengurangi jumlah mereka bukanlah tujuannya. Yang penting membuat mereka kesal. "

Eva menatapku, wajahnya berkedut.

“Kamu benar-benar pandai memikirkan cara-cara seperti ini. Benar-benar kepribadian yang buruk. "

Di sana, dari Permata, Kelima yang mengusulkan rencana ini …

『…!』

Bereaksi. Benar, orang yang mengira itu adalah yang Kelima, dan itu terdiri dari serangan malam untuk membuat mereka berjaga-jaga, dan jelas menguras stamina mereka. Kami memiliki berbagai rencana lain untuk terus-menerus mengeruk kekuatan mereka.

Menyadari Kelima, Milleia-san berbicara.

『Jangan khawatir, ayah. Pengecut adalah pujian. 』

Di sana, Eva menatapku, sementara Baldoir gelisah. Dia belum terbiasa dengan udara di sekitar kami. Atau lebih tepatnya, dia kagum ketika dia mendengar sebagian besar kamp wanita di sini adalah kandidat istri aku. Dan sepertinya dia tersesat bagaimana berinteraksi dengan mereka.

“Eva-sama? Taktik Lyle-sama adalah yang efektif. Ini demi kemenangan. "

Eva memandangnya dengan sedikit gelisah. Dia sepertinya tidak pernah mengharapkan penjelasan yang sungguh-sungguh. Dia bermaksud untuk bercanda ringan.

Maksim-san mengangguk.

"aku mengerti. aku mengerti kamu, Baldoir-dono. Pada awalnya, aku mengalami masalah dengan udara yang aneh ini. Tapi tidak apa-apa. Ini normal."

aku berbicara dengan Baldoir.

“Pertukaran cahaya ini adalah hal sehari-hari. kamu tidak perlu memerhatikan mereka. "

Di sana, Baldoir tampak lebih bermasalah.

“Itu sedikit… tapi jika masalah datang dari aku membuka mulut… namun kehormatan tuan aku dipertaruhkan dan…”

Melihat Baldoir, Third in the Jewel sedang tertawa.

『Ahaha, anak ini sungguh sungguh-sungguh. Dia mirip dengan Randbergh pertama yang menjadi ksatria di zaman aku. Dia agak terlalu serius dan canggung. Tapi kurasa ini takdir dan ini dan itu untukmu. 』

Ketujuh sepertinya mengangguk.

『The Forxuz House, dan Circry House… memang benar beberapa telah hilang, namun beberapa masih tersisa. Dan yang baru diperoleh Lyle adalah… 』

The Seventh terdengar sedikit senang. Untuk mengembalikan diriku ke jalur yang benar, aku bertepuk tangan.

“Sekarang, mari kita lanjutkan rapatnya. aku tidak berpikir kali ini adalah pertempuran yang bisa kita nikmati, tapi itulah yang benar-benar perlu. Ini membawa signifikansi besar dalam kekuatan pribadi Celes yang sebagian besar menipis. "

Benar, para elitnya adalah tentara dari Centralle. Jika aku bisa menempatkan chip besar dalam potensi perang itu, itu akan membuat pertempuran di masa depan lebih mudah. Dan jika aku mengirim tentara yang terikat kematian ke Beim, ada kemungkinan Beim akan dihapus sepenuhnya dari peta.

“Perang baru saja dimulai. Tapi jika kita kalah di sini, tidak akan ada yang berikutnya. Mengapa kita tidak memperkuat tekad kita. "

… Di Benteng Redant, Blois mendekati jenderal yang melayani sebagai komandan tertinggi.

Memasuki ruangan yang dia gunakan, dia menanyakannya.

“aku ingin bertanya. Lyle Walt dari South Beim berbahaya. Mengapa kamu mengirim tiga puluh ribu pasukan yang berpusat pada pengawal kerajaan dari segala hal? Di sini, kamu harus mengirim lima puluh ribu. Tidak, enam puluh ribu, atau abaikan semuanya dan tentukan arah untuk Beim! "

Komandan tertinggi berbicara dengan tidak tertarik.

“Ini bukan rencana yang buruk. Kami menuju Beim lebih cepat dari jadwal awal kami. Dan kami kehilangan tentara satu Pangeran. Kerusakan pada kekuatan total kami melebihi sepuluh ribu. Tuan-tuan yang meja-meja rampasannya diserahkan tidak sedikit jumlahnya. Selain itu, ada idiot yang menolak untuk kembali setelah melakukan penjarahan. Dalam keadaan seperti itu, kami tidak punya waktu luang untuk mengirim enam puluh ribu. Jadi kita akan memiliki tiga puluh lima ribu segel pergerakan South Beim. aku yakin mereka bisa melakukan setidaknya sebanyak itu. Lebih baik daripada meminta South Beim menyerang kita dari belakang di tengah penyerangan kita terhadap Beim. ”

Blois menerima kata-kata komandan tertinggi, dan berpikir tidak ada kesalahan di dalamnya. Pada akhirnya, dia yakin tidak akan ada masalah bahkan jika pengawal kerajaan kalah.

Pengawal kerajaan dan para elit … pasukan apa yang akan dipilih untuk mengisi lubang yang mereka tinggalkan? Pasukan di front timur kembali dari Beim… dengan kemenangan mereka masih segar dalam ingatan, komandan tertinggi mengira dia bisa lebih dekat dengan Celes di Centralle sekembalinya. Atau begitulah dugaan Blois.

“Tapi jika South Beim memiliki potensi perang melebihi ekspektasi kita…”

“Jenderal Blois. Sepertinya ada beberapa rumor buruk yang menyebar tentangmu. "

Mendengar kata-katanya, Blois membuat ekspresi kesal. Tampaknya komandan tertinggi tidak benar-benar mempercayai rumor tersebut, tetapi dia berencana menggunakannya untuk menolak pembicaraan ini.

Aku menyerahkan pertahanan benteng padamu. Dengan prajurit kamu dan tiga ribu dari tubuh utama, kamu akan memimpin tujuh ribu, tapi mohon lanjutkan dengan sangat hati-hati. Apa, selama kamu bisa melakukan pekerjaan yang baik, rumor buruk itu akan hilang begitu saja. ”

Blois meninggalkan kamar komandan tertinggi seolah-olah diusir. Dipimpin oleh lengan pengawal komandan…

… Breid melengkapi para prajurit yang hilang di pegunungan dengan beberapa dari tubuh utama dan bangsawan feodal sebelum berangkat dari Benteng Redant.

Pengawal kerajaannya. Dan para elite telah berjumlah dua puluh delapan ribu orang. Dua ribu orang tewas di pegunungan, atau terlalu terluka untuk bergerak.

Tapi menerima tujuh ribu lebih untuk memperkuat kekuatan tempurnya, dia menuju Beim Selatan. Ada brigade tentara bayaran di antara mereka, tapi mereka memimpin jalan dan tidak lebih.

“Ada lebih banyak monster dari yang aku kira.”

Atas kata-kata Breid, kepala brigade tentara bayaran yang datang untuk melapor mengangkat bahu.

“Bukankah mereka naik karena semua petualang berkumpul di Beim? Karena hal-hal itu muncul di mana-mana. ”

Breid mencari pendapat tentang Baronet yang ditempatkan di dekatnya. Terlepas dari kemampuannya, dia ditempatkan di dekat Breid untuk mencari dewannya.

"Baronet, jika kita ingin melucuti jebakan saat kita melanjutkan, perlu waktu untuk kedatangan kita. Bisakah kita mendorong melalui jebakan? ”

Baronet berbicara tanpa kebingungan.

“Itu akan mengarah pada pengeluaran. Jika pasukan skala kita berbaris, itu akan mencapai telinga mereka suka atau tidak. Jika tidak, itu berarti musuh kita tidak kompeten. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Bahkan jika ada lebih banyak musuh daripada yang dilaporkan, kami memiliki lebih dari tiga kali jumlah mereka. Tidak mungkin kami akan kalah. "

Breid menerima pendapat itu, dan berpikir.

(Jika kita mengeluarkan korban, dan menjaga pasukan yang kalah seminimal mungkin, tidak mungkin mereka akan merugikan kita. Laporan mengatakan mereka tidak mencapai sepuluh ribu, tetapi pihak kita memiliki tiga puluh lima ribu. Biasanya, aku ' aku telah menyukai empat kali kekuatan mereka, tetapi jika itu demi Celes, para elit tidak takut mati. Kemampuan untuk menerobos ini bukanlah sesuatu yang begitu mudah dipertahankan. Kemungkinan mereka akan pergi ke medan pertempuran adalah rendah, tapi … kami telah menyiapkan senjata pengepungan juga. Bahkan jika mereka berlubang di selatan tempat Beim itu, kita akan mendapat keuntungan!)

Breid memutuskan bahwa jika dia akan berbuat dosa dengan cara apa pun, tidak perlu memaksa pasukannya untuk terus maju. Jadi dia memutuskan untuk menghindari jebakan saat pasukan utama terus maju …

… Malam.

Eva memimpin klan elf – terlebih lagi, klan yang tinggal di hutan – mendekati kamp musuh yang sedang berkemah.

Ada dark elf yang ditempatkan di sekitar untuk melindunginya, dan orang-orang yang berdiri dengan cepat baru saja kembali dari pengintaian.

Mengenakan bukan hitam, tapi kain biru tua, mereka telah menyelinap ke dalam kegelapan, dan mengintai pasukan musuh. Dan mereka melapor ke Eva.

"Tidak ada keraguan tentang itu. Orang-orang dari Baronet telah berhasil. Jika seperti ini, kita bisa membidik dengan mudah, bahkan jika itu adalah panah api. "

Eva melihat jauh.

Aku tidak bisa melihat apa-apa.

Elf di sekitarnya tertawa. Dan saat meminta maaf kepada Eva…

“Jika kita tidak menggunakan night eye kita, itu akan menjadi masalah gaya hidup kita. Tidak seperti klan yang meninggalkan hutan, kaki, mata, dan busur kami adalah kebanggaan kami. "

Para dark elf bubar, menyiapkan panah api, dan menembakkannya. Eva lari dilindungi oleh mereka, saat dia menyaksikan anak panah menembus atap kereta, membakarnya.

Minyak atau sesuatu yang serupa di dalamnya menangkap cahaya, membakar persediaan.

Para elf segera memadamkan api, dan menuju ke hutan terdekat, sebuah anak panah ditembakkan dari tempat yang sama sekali berbeda ke tempat mereka sebelumnya.

Dalam sekejap, ratusan anak panah telah ditembakkan, menunjukkan kepada para elf perbedaan persediaan mereka.

“Betapa iri. Mereka bisa terus menembaknya begitu lama. Meskipun kita terkendala, tujuan mereka benar-benar meleset. Mereka kurang terampil. "

Eva mengikutinya agar tidak tertinggal siapa pun.

“aku memiliki sedikit kepercayaan pada diri aku sendiri, tetapi kamu telah melampaui itu.”

Di sana, seorang wanita dark elf di dekatnya berbicara.

“kamu tidak membutuhkannya. Lakukan yang terbaik untuk disukai pria itu. Jika kamu melakukannya, kepala suku mengatakan itu akan dikaitkan dengan peningkatan status kami. "

Tampaknya alasan para elf membantu Eva bukan hanya karena dia dari Nihil. Eva tersenyum karena telah mencapai rekan-rekan yang bertekad seperti itu.

“Serahkan saja padaku. Meski seperti ini, aku memiliki suara yang indah. aku akan menggunakan lagu untuk menarik hati Lyle ke telinga. Lebih penting lagi, sepertinya kuda-kuda itu datang. "

Melihat ke belakang, para ksatria sedang menunggang kuda sambil melambaikan lentera, dan memeriksa lingkungan. Tapi para dark elf menembakkan panah saat mereka berlari.

"Tidak masalah. Dan kami baru saja akan memasuki hutan. Jika kita sampai sejauh itu, kuda hanyalah target lain. "

Ksatria itu menjatuhkan lentera yang ditusuk panah, dan anak panah lain mengenai kudanya, menyebabkan kudanya mundur dan melemparkannya.

"Tidak buruk."

“Sebanyak ini wajar saja. Lihat, kami memasuki hutan. Tetap dekat."

Dikelilingi oleh para dark elf, Eva memasuki hutan.

… Sebuah desa dekat Beim.

Karena para petualang dan prajurit tidak akan keluar dari Beim, Baronet telah memimpin seratus lima puluh pasukannya sendiri ke arah itu. Dan sekarang dia roboh di lutut.

Tidak, seratus lima puluh adalah cerita beberapa saat sebelumnya. Di sekitar Baronet, hanya ada beberapa ksatria dan tentara yang tersisa. Seorang gadis kecil duduk di atas atap kereta yang dibawanya.

Dan seorang wanita besar berdiri di tanah… dengan hanya dua, mereka telah memusnahkan unit Baronet dengan tangan kosong.

Wanita bertubuh besar itu meninju tangan kanannya ke telapak tangan kirinya.

“Tidak ada perlawanan sama sekali. Saat kau mengepung kami, apa hal terbaik yang bisa kau lakukan? ”

Mengepung mereka dengan tombak, dan dengan dukungan para pemanah, tentara Baronet hanya kalah dari dua wanita. Terlebih lagi, yang satu masih kecil.

“Apa… apakah kalian ini!”

Bahkan jika mereka dekat dengan Beim, itu melihat wilayah Beim secara keseluruhan. Ketika gadis kecil itu melompat turun dari kereta, dia mendarat di depan mata Baronet.

Tapi saat dia melakukannya, para ksatria dan tentara di sekitarnya terlempar.

Terpesona, dan saat mereka berguling di tanah, mereka berhenti bergerak. Pada malam yang diterangi cahaya bulan itu, Baronet mengira dia sedang melihat mimpi. Dia jatuh ke tanah, dan menatap gadis dengan bulan purnama di punggungnya.

"Maaf, tapi kalian semua mengamuk sesuka kalian, dan kalian tidak membutuhkan siapa pun untuk menahan, kan? Kamu datang jauh-jauh ke sini hanya untuk bertarung … kamu sudah bertekad untuk mati, kan? ”

Melihat sesuatu yang tajam keluar dari tangan kanan gadis itu, ketika dia mengayunkannya, garis visio Baronet itu tiba-tiba berputar. Dan ketika dia melihat tubuhnya sendiri pincang, penglihatannya menjadi gelap …

… Setelah pertempuran selesai, May melihat ke kepala desa yang mendekat.

Sepertinya dia dulunya adalah seorang petualang, tetapi akhir-akhir ini dia mendapatkan daging di sekitar perut, dan mungkin dia tidak bisa lagi memakai baju besi lamanya, karena dia datang dengan senjatanya sendiri.

“K-kamu para petualang, kan? Cara kamu bertarung … kamu memiliki keterampilan yang cukup. Aku mohon padamu! Lindungi desa kami! ”

Mengenai permintaan kepala suku, May mengangkat bahu. Marina memang tidak punya niat untuk melakukan negosiasi sejak awal.

(Meskipun Marina seharusnya lebih cocok untuk hal semacam ini daripada aku.)

“Sayangnya, kamu salah. Kami adalah anggota party Lyle… mantan anggota party, kurasa. Kami telah diusir oleh Persekutuan, dan kami kebetulan lewat. Tapi kami punya bisnis di tempat lain, jadi kami harus segera berangkat. "

Pria itu tahu nama Lyle, dan tahu fakta bahwa dia telah diusir, jadi dia menurunkan bahunya.

“A-aku mengerti. Kalau bicara soal Lyle, dia orang dari Redant Fortress… ya, aku tidak punya uang untuk menyewa petualang yang luar biasa. Tapi kenapa kamu menyelamatkan kami? ”

May melipat lengannya.

“Karena kami tidak bisa membiarkanmu. Tapi kami tidak bisa melindungi kamu selamanya. Jadi, kamu akan lari. Bahnseim menimbulkan keributan di mana-mana, dan sebagian besar desa penyerang telah sepenuhnya dimusnahkan. "

Setelah May mengatakan itu, Marina menemaninya keluar desa.

Dan cukup jauh dari penduduk desa, May mengambil bentuk quilinnya dan berlari melintasi langit. Marina menungganginya sambil melihat ke bawah ke tanah.

“… Anak itu benar-benar teliti. Jika orang yang kita selamatkan pergi ke Beim, rumornya pasti akan menyebar. Beim… tidak, Guild dan Pedagang pasti akan melihat neraka. ”

Mungkin kagum pada tindakan kemanusiaan itu.

"Begitulah cara Lyle melakukan sesuatu. Manusia… benar-benar menakutkan. ”

Mengatakan itu, May mencari desa lain yang sedang diserang. May dan Marina berkeliling menyelamatkan desa yang diserang oleh pasukan skala kecil. Terutama agar penghuninya melarikan diri ke Beim dan menyebarkan rumor …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List