hit counter code Sevens – Volume 14 – Chapter 279 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 14 – Chapter 279 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Anak Ajaib dari Rumah Walt

… Di tenda Bahnseim, dia menahan kepalanya saat laporan terus-menerus masuk.

"Mengapa? Mengapa kita tidak bisa terus maju dengan angka !? ”
“Musuh kita harus jumlahnya lebih sedikit dari kita!”
“Tunggu, mereka akan segera kehabisan napas. Di sinilah kita harus mengatur kembali tentara bangsawan feodal, bahkan jika kita perlu sedikit kuat … "

Alasan kebingungan mereka adalah karena Beim akhirnya melakukan pelanggaran terpadu. Untuk pertempuran di dalam kota, tidak peduli seberapa besar keuntungan para petualang, jumlah mereka berbeda. Ketika mereka mengira mereka akan mendorong melalui angka, tidak ada gunanya mereka menghadapi pertarungan jarak dekat.

Mereka segera mengatur kembali pasukan mereka, mengganti peralatan mereka, dan menyerang lagi. Namun, laporan yang mereka terima adalah salah satu penghancuran pasukan mereka.

“… Mungkinkah mereka menerima bala bantuan? Sama seperti South Beim yang menerima bala bantuan dari Cartaffs, bukankah Beim juga bisa melakukannya? "

Dengan kata-kata jenderal, Bangsawan bangsawan feodal yang dipaksa mundur dari korban menegaskan. Tapi dia tampak sangat kesal.

“Bukankah itu sebabnya aku melaporkannya !? Kaulah yang mengabaikannya. Jangan lupa kaulah yang mengatakan aliansi tidak akan pernah bisa mengirimkan banyak kekuatan! "

Aliansi empat negara… itu adalah pertemuan negara-negara kecil. Seluruh kekuatan militer mereka mungkin berjumlah beberapa ribu, tapi dari sudut pandang Bahnseim, mereka bukanlah ancaman atau apapun. Tetapi dalam perang mereka dengan Beim, mereka adalah musuh yang intervensinya tidak mereka terima.

“Seolah-olah hanya sepuluh ribu bala bantuan bisa menghancurkan kita begitu! Pasti ada kemungkinan mereka mendapatkan bala bantuan dari tempat lain juga. Jika Cartaffs serius, mereka akan dapat mengirim seratus ribu … "

Komandan Tertinggi menurunkan tinjunya ke atas meja.

“Hentikan komentar gegabahmu. Apakah menurut kamu mungkin bagi Cartaffs untuk mengangkut kekuatan sebanyak itu? Memang benar, jika mereka menggunakan setiap kapal di Beim, itu mungkin, tetapi Cartaffs menatap Bahnseim dari utara. Mereka tidak punya waktu luang untuk mengirimkan pasukan seperti itu ke suatu negeri asing! "

Tenda menjadi sunyi. Mereka sudah menyelidiki situasi sekitarnya sebelum invasi mereka. Aliansi itu terlalu dingin terhadap Beim. Sehingga tidak aneh jika terjadi perang di antara mereka.

Bahkan jika mereka berurusan dengan Cartafff, tidak terpikir Cartaff akan bertindak sejauh itu untuk mereka.

"Apapun masalahnya, kami tidak bisa diam dan tidak melakukan apa-apa di sini …"

"Pesan! Di dalam Beim, kekuatan skala besar telah mulai bergerak! M-mereka … berencana menyerang titik ini! "

Para jenderal dan bangsawan ditempatkan di sana… dan Panglima Tertinggi berdiri. Mereka segera bersiap untuk mencegat, tetapi ekspresi mereka sangat bervariasi.

“Jadi mereka menjadi tidak sabar dan datang untuk kita. Jika ini adalah pertarungan lapangan, kami memiliki keuntungan! Buatlah daging cincang dari mereka. "

"Mengapa? Mengapa mereka keluar… mengapa mereka membuang medan perang mereka yang menguntungkan… ”

Masing-masing memiliki kesan tersendiri saat keluar dari tenda.

Di sana, unit di depan gerbang dilanggar oleh kavaleri Beim. Jumlah mereka terus mengalir tanpa ada tanda-tanda gangguan.

Tapi yang lebih penting, spanduk yang mereka terbang adalah salah satu yang tidak bisa dipercaya oleh para jenderal.

“Mengapa… mengapa Cartaffs dan aliansi… dan bahkan Djanpear mengambil bagian !?”

Spanduk besar dengan lingkaran biru yang dikelilingi oleh lambang perak di tengahnya, ditempatkan di tengah yang lainnya…

Di atas tembok Beim, aku menaiki May, aku melihat ke bawah ke medan perang pada musuh yang melebihi seratus ribu di depan mata aku.

Sebaliknya, jumlah kami kurang dari seratus ribu. Melihat angka saja, kami menghadapi sedikit inferioritas numerik. Tetapi sekarang setelah bala bantuan telah tiba dari Djanpear, tidak ada gunanya membeli waktu lagi.

Di sisi aku, seorang jenderal Djanpearan berkulit kecokelatan berbicara kepada aku.

“Pastikan dingin. Sepertinya aku perlu memakai sesuatu yang lebih tebal.

aku tertawa.

Memang benar itu tidak sejauh selatan Djanpear. Sekarang, sudah waktunya aku keluar.

Ini tidak seperti aku akan mengambil garis depan dan bertarung. aku tidak punya kebutuhan seperti itu.

Mencengkeram Permata, aku mencabutnya dari rantainya untuk membentuk tombak di tangan kanan aku. Itu adalah senjata dengan konsumsi Mana terendah, dan senjata yang paling mencolok.

Dan saat aku mengangkat tangan kiriku, Permata biru yang tertanam di senjata melepaskan cahaya.

“Aku harus memanfaatkannya dengan benar suatu hari nanti… 【Pilih】.”

Menggunakan Skill 【Select】 Kedua, aku bisa menunjuk sekutu penyerang aku, dan menggunakan Keterampilan aku sendiri pada mereka. Mereka terlalu banyak, jadi aku tidak bisa menggunakan Keterampilan yang terlalu kuat, tapi…

“【Full Over】, 【Kecepatan】.”

Aku menggunakan 【Full Over】 Pertama, dan 【Kecepatan】 Keempat pada semua kekuatan sekutu. Bahkan jika kumpulan Mana-ku bertambah, saat menggunakannya pada pasukan yang terdiri dari puluhan ribu, itu menghabiskan banyak sekali. Namun, saat ini aku mampu menahannya.

Berdiri di seberang aku dari jenderal Djanpearan, Novem mengangkat tongkatnya.

Itu akan datang. aku akan bertahan. "

Novem menggunakan Magic Shield untuk mempertahankan sekutu kami, dan mungkin Skill aku telah meningkatkan kemampuannya, karena memblokir sihir dan panah musuh. Di bawah payung Magic Shield yang luas, pasukan sekutu kami menyerang kamp musuh.

Kekuatan penerobosan mereka luar biasa.

“Sepertinya kamu punya beberapa orang berbakat di bawah kendalimu, Lyle-dono. Orang itu bernama Maksim … bahkan di Djanpear, aku pernah mendengar tentang dia, meskipun namanya saja. "

Yang memotong ujungnya adalah Maksim-san. Selain Aria, dan Miranda, para Valkyrie juga berpartisipasi.

“Kami adalah pasukan sekutu, jadi kami tidak dapat membantu tetapi tidak dapat memilih formasi militer yang rumit. Kami tidak bisa melakukan apa-apa selain serangan langsung. aku ingin meningkatkan koordinasi mereka sedikit lebih banyak untuk real deal… Sekarang aku akan pergi. ”

Novem berbicara kepada aku.

"Lyle-sama, bukankah akan baik-baik saja, bahkan jika kamu tidak pergi ke depan sendiri?"

Aku mengangguk.

“Ini sama sekali tidak perlu. Tapi penting untuk memberi tahu pihak Bahnseim tentang keberadaan aku, bukan? Dan juga… meskipun tidak perlu, akan lebih baik jika semakin banyak hasil yang kita dapatkan. ”

Dengan lembut mengetuk perutnya, May mengangkat kaki depannya dan berlari ke depan. Melihat aku berlomba dari atas tembok, jenderal Djanpearan sedikit terkejut. Bahkan jika dia tahu quilin bisa berlari melintasi langit, tidak ada gunanya dia terkejut.

“Apakah aku terus berjalan lurus?”

"Betul sekali. Jika sekarang, sekutu kita memakan kekuatan utama mereka, dan tidak perlu khawatir akan dikepung! "

"… Lyle, bukankah kamu sedikit picik?"

"Picik? Sebut saja pengecut. ”

Saat aku melakukan percakapan dengan May di udara, May membuat garis lurus menuju markas musuh. Keterampilan Kelima dan Keenam, secara tepat menyampaikan urusan medan perang kepada aku.

Aku mengayunkan tombak untuk menebas para ksatria yang menjaga tenda. After May meledakkan bagian atasnya dengan sihir. Komandan Tertinggi pasukan Bahnseim berdiri di depanku.

Sambil mengangkat tombak aku di punggung quilin, aku menatap komandan.

“aku minta maaf karena angkat bicara dari atas sini. aku adalah penguasa baru Beim… Lyle Walt. Aku datang untuk mengambil kepalamu. Sekarang … siapa pun yang ingin menyerah … menurutku tidak. "

Begitu para Jenderal melihatku, mereka menarik senjata mereka dengan marah. Tentara berkumpul di sekitar, tetapi sekutu kami mendekati tenda, dan hanya masalah waktu sebelum mereka dikepung.

Komandan Suprme berdiri, memegang pedang berhias di dekatnya.

"Aku dengar kamu adalah kakak laki-laki Celes-sama, tapi begitu … jadi kaulah di balik ini."

Para Jenderal di sekitarnya juga sama. Saat mendengar nama aku, mereka menyebut nama Celes.

“… Jadi mereka berada di bawah pesonanya.”

Seperti yang diharapkan. aku yakin andalan tentara berada di bawah pemerintahannya juga. Dan orang-orang di Centralle secara alami adalah mereka yang berada di bawah pengaruhnya. Aku melompat dari punggung May, memutar tombak, dan mengayunkannya ke Panglima Tertinggi.

Membelah dia di samping pedang berhiasnya, aku langsung mengayunkannya ke arah para jenderal yang mendekat. Lingkungan diwarnai dengan darah, dan Halberd menyedot Mana.

Para prajurit di sekitarnya berdiri tidak bergerak.

Ada kejadian sesaat, tapi Panglima Tertinggi yang mereka lindungi sudah mati. Kebingungan mulai menyebar sekaligus.

Saat aku memikirkan itu, dengan sekutu di belakangnya, Aria berlari ke tenda dengan menunggang kuda.

"Hei! Kenapa kamu di depan lagi !? ”

Mungkin dia buru-buru memaksa dirinya di sana, karena dia kehabisan napas karena memaksakan diri.

“Jangan khawatir. aku tidak akan kalah. Lebih penting lagi… Saatnya mengangkat teriakan kemenangan kita. ”

Aku menarik napas dalam-dalam sebelum memeras suaraku.

“Kepala Panglima Tertinggi Bahnseim… telah diambil oleh Lyle Waaaaalllttt !!”

Seorang tentara yang bersembunyi di balik pilar dari reruntuhan tenda mengintip ke luar, jadi aku melempar tombaknya. Itu berputar saat memotong prajurit yang membidikku, sebelum kembali ke tanganku.

Aria menyebarkan teriakanku, para ksatria dan tentara di sekitarnya mengikuti. Saat mereka melakukan itu, tentara Bahnseimian mulai berlari, menyerah … atau menyerang diselesaikan untuk kekalahan yang terhormat.

aku memandangi Komandan Tertinggi Bahnseim.

“… Kutukan nasib burukmu karena menjadikanku musuh, apakah itu yang harus aku katakan?”

Turunkan kudanya, Aria memerintahkan bawahannya untuk melindungiku. Dan mungkin dia telah mendengar gumamanku.

Kamu pasti akan menyesali ini.

… Novem menyaksikan pasukan Bahnseim yang diserbu dari atas tembok.

Angin bertiup, dan melepaskan rambut yang menempel di wajahnya dengan jari, mata violetnya terfokus pada ruang Lyle.

"Lyle-sama … kamu benar-benar dewasa."

Memegang Permata dengan Keterampilan yang direkam dari Kepala Generasi Pertama hingga Ketujuh, dan mampu menyerahkan senjata leluhurnya, Lyle saat ini adalah kebanggaan dan kegembiraan Novem.

Untuk menggantikan Rumah Walt, sebuah Rumah dengan arti khusus bagi Novem, dia melihat bahwa dia telah tumbuh menjadi seorang pemuda yang layak.

“Berdiri di atas kakinya sendiri. Dan bentuk itu dalam pertempuran… Lyle-sama, Novem ini sangat senang. ”

Dengan puluhan ribu korban jiwa. Sambil melihat medan perang seperti itu, Novem tersenyum …

Malam.

Di Persekutuan Petualang Beim… Cabang Timur, aku meminjam pertemuan dari.

Baldoir melaporkan situasi saat ini kepada aku.

Beberapa puluh ribu tentara Bahnseim telah melarikan diri. aku tidak berpikir semua kekuatan yang bertahan akan dapat bergabung lagi, tetapi saat ini, aku pikir jumlah bandit di daerah itu akan meningkat menjadi sesuatu yang luar biasa. Selain itu, tentara Beim yang kami tangkap menggunakan kekerasan terhadap tentara Bahnseimian yang dijadikan tawanan perang. Para prajurit aliansi tampaknya tidak memiliki sentimen yang terlalu baik terhadap pihak Beim … pertengkaran tidak akan padam. Um, Lyle-sama? ”

Baldoir menatapku dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

"Apa?"

“… Tidak, um… Aku tidak begitu yakin harus berpikir apa tentang penampilan itu. Um, aku mengerti mereka lelah, jadi jika memungkinkan, aku ingin mereka kembali ke kamar mereka, atau lebih tepatnya… aku tidak tahu ke mana aku harus mencari. "

Melihat wajah Baldoir yang memerah, aku melihat ke samping.

Setelah pergi ke pemandian untuk membersihkan kotoran, Aria dan Miranda duduk di sampingku dengan pakaian dekat dengan pakaian dalam. Aku duduk di tengah sofa yang kubawa, dan ada dua wanita bersandar di pangkuanku.

“Bukankah mereka lucu? Ingin aku memperkenalkan kamu kepada seseorang? Ah, aku baru saja memikirkan sesuatu. Bagaimana suara putri Lorphys? "

"Tolong hentikan. Itu terlalu jauh di luar status aku. Sebaliknya, sungguh, apa yang akan kamu lakukan terhadap Lorphys? Dalam aliansi, Lorphys adalah satu-satunya yang tidak memiliki siapa pun yang akan menikah denganmu, bukan? "

“Novem menolaknya. Bahkan aku tidak bisa memaksanya menjadi pengantinku. aku tidak bisa melawan Novem. Dan tunggu, yang itu … ya, dia tidak baik. "

“Tolong jangan mencoba untuk mendorong orang yang tidak baik ke arahku! … aku harap Maksim-dono segera kembali. ”

aku mengingat Maksim-san. Memegang helm temannya di satu tangan, dan sebotol bir di tangan lainnya, dia mengunci diri di kamarnya. Adele-san pergi untuk menghiburnya, tetapi aku tidak tahu apa yang terjadi dengan orang-orang tersebut.

Baldoir memeriksa laporan itu.

“Dalam beberapa hari ke depan, pasukan mereka yang masih hidup harus berkumpul kembali, dan mengatur ulang. Apa yang akan kamu lakukan, Lyle-sama? ”

Aku melihat ke dua wajah yang bersandar padaku.

“… Aku belum bisa meninggalkan Beim. Ada kebutuhan bagi aku untuk menghancurkan orang-orang yang menunjukkan gerakan gelisah pada tahap ini. Karena akan merepotkan jika mereka memenangkan hati para pedagang. ”

Baldoir tampak agak terkesan setelah mendengar pendapat aku.

“aku sedikit terkesan. aku juga cemas seperti kamu, tetapi kamu akan melakukan apa yang perlu dilakukan. Seperti yang diharapkan dari Walt House, kurasa. "

"Tapi aku tidak membenci kata-kata yang indah. aku selalu memegang cita-cita di hati aku. Akhirnya, aku akan menyatukan benua, menurunkan perang, dan bertujuan untuk perdamaian dunia! "

“… Um, itu agak…”

“Kamu harus bermimpi tinggi! Dan aku mengambil langkah pertama. Apakah kamu membenci kata-kata yang indah? ”

Baldoir tertawa kecil.

“aku mencintai mereka sejak kecil. Tapi jujur ​​saja, ketika aku dewasa, aku diajari betapa mustahilnya cita-cita aku bisa dikabulkan. Apakah kamu masih percaya pada mereka, Lyle-sama? ”

aku melihat wajah Baldoir.

“Bahkan aku tahu itu tidak mungkin sebagaimana adanya. Tapi dalam beberapa ratus tahun. Atau bahkan ribuan. aku mengambil langkah pertama untuk apa yang akan datang! "

aku tidak berpikir perang akan hilang. Tapi menurutku tidak buruk mengharapkan perdamaian.

"Dan juga. Bukankah aku membutuhkan tujuan yang besar? Maksudku, betapa mulianya aku. Dan lihat, orang seperti itu harus melakukan yang terbaik untuk dunia. "

Baldoir tersenyum pahit. aku mendengar beberapa suara tawa yang terkandung dari Permata, tetapi mereka jauh lebih sedikit daripada sebelumnya.

“Seribu tahun, kan. Aku bahkan tidak bisa membayangkannya. "

Ketujuh setuju dengan pendapat Baldoir.

『Nah, hidup kita telah dihabiskan untuk berperang, dari Pendiri kita hingga Lyle. Bahkan jika kamu berbicara tentang perdamaian … Memang benar aku hanya dapat memikirkan situasi yang sulit. 』

Yang Ketiga tertawa. Tapi itu bukanlah hal yang meremehkan.

『Damai, eh. Benar-benar tergantung pada keadaan apa yang bisa disebut Lyle perdamaian. Dalam kenyataannya, Beim yang menyebarkan percikan api ke negara-negara sekitarnya untuk mendapatkan keuntungan bisa disebut damai jika kamu ingin menyebutnya.

Tentu saja, tetapi aku merasa kedamaian semacam itu berbeda.

“Jika kita memiliki banyak waktu untuk dihabiskan, kita pasti akan memiliki dunia cita-cita kita.”

Saat Baldoir mengatakan itu, aku mengangguk. Tapi melihat Aria dan Miranda…

“Yah, bagaimanapun juga, aku menghadapi perang di antara haremku setiap hari. aku perlu melakukan sesuatu tentang situasi ini terlebih dahulu. Baldoir, apakah kamu punya saran? ”

Baldoir menatapku.

“… Kenapa kamu tidak bisa membiarkannya berakhir dengan catatan yang bagus? aku tidak punya ide bagus. Sebaliknya, kamu memiliki terlalu banyak. Harap berhati-hati. Mantan Hold Maiden berusia tiga puluhan, bukan? "

Melihat Baldoir, aku memiringkan kepalaku.

“Oy, oy, cinta tidak relevan dengan usia. Dan cintaku di infiiii…! ”

Saat aku tertawa, tubuh aku dicengkeram di kedua sisi. Sepertinya Aria dan Miranda sudah bangun. Oh, lucu sekali bagaimana mereka cemburu seperti itu. Baldoir menutupi wajahnya dengan tangan kirinya.

“Untuk saat ini, aku mengerti bahwa akan sulit untuk mewujudkan cita-cita kamu, Lyle-sama. Sebagai permulaan, bekerja keras untuk memperbaiki lingkungan kamu sendiri. ”

aku bertanya-tanya mengapa demikian. Baldoir menghela nafas panjang.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List