Sevens – Volume 15 – Chapter 286 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 15 – Chapter 286 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Tujuh: Gangguan yang Dalam dan Tenang

Gangguan yang Dalam dan Tenang

『Izinkan aku mengatakan satu hal dulu. Tidak peduli seberapa kuat orang yang kamu kumpulkan, jika kamu tidak memiliki komandan yang dapat mengendalikan mereka, mereka akan menjadi lemah sebagai sebuah kelompok. Sebaliknya, tidak peduli siapa yang melemahkan masing-masing individu, seorang komandan yang baik dapat memanfaatkan mereka dengan baik. 』

Saat aku mendengarkan kata-kata Ketiga, aku menyusun program. Di kantor, cangkir kosong yang aku tempatkan di atas meja di pagi hari mengeluarkan uap.

Udara ruangan yang tidak akan memanas ini menghilangkan rasa kantuk aku. Yang Ketujuh mengambil alih dari Yang Ketiga.

『Tapi grup adalah hal yang menarik, lho. Hanya karena sang komandan mahir, bukan berarti dia sendiri kuat. Tetapi jika dia tidak kuat, tentara tidak akan mengikuti komandan. Tidak ada tentara pengecut di bawah atasan jenderal, begitulah kata pepatah, dan itu berarti mengatakan hanya komandan yang tidak dapat diandalkan yang akan membiarkan orangnya merasa tidak nyaman … bagaimanapun, Lyle, apakah kamu mengerti apa yang aku coba katakan? 』

Monica menjaga penampilanku, dan setelah dia pergi untuk menyiapkan sarapan, hanya aku yang tersisa di kamar.

Itu prestasi.

Yang Ketiga memberikan jawaban yang gembira.

"Betul sekali. Itulah seberapa besar kekuatan yang dimiliki oleh pencapaian sebelumnya. Kamu harus mengangkat seorang komandan dengan pencapaian yang dapat dikenali oleh lingkungannya. Dalam kasus aku, aku hanya pernah mengalami perang skala kecil. Jadi kali ini kamu harus beralih ke Ketujuh jika kamu membutuhkan saran tentang rencana kamu. 』

The Seventh terdengar sedikit senang. Tidak seperti leluhur lainnya, dia telah memerintahkan pasukan dalam skala yang lebih besar, jadi aku yakin dia yakin.

Aku menunggu dia mengatakan sesuatu tapi…

『Hmm, terus terang saja … hampir tidak mungkin untuk mengangkat komandan dalam sekejap.』

… Dia tiba-tiba menyangkal seluruh rencananya.

"… Aku tidak butuh lelucon seperti itu."

『O-oy! Tunggu sebentar, Lyle! Dengarkan di sini, saat skalanya bertambah, jumlah hal yang harus kamu pelajari tumbuh di sampingnya! Aturan grup, di atas segalanya, orang-orang di atas harus … kamu tidak dapat menganggap seseorang yang dapat memerintah puluhan sebagai tipe yang sama yang dapat memerintahkan ribuan! 』

“Oh? Tapi bukankah dasar-dasarnya sama? ”

Aku merasakan ruangan menjadi lebih hangat, saat aku menyandarkan punggungku ke kursi.

『Fondasi hanyalah fondasi. Tapi kamu sangat kekurangan waktu. kamu tidak punya waktu luang untuk membiarkannya tumbuh. Jadi ambil saja beberapa pemimpin yang sudah memerintahkan skala yang cukup besar ke dalam Labirin. Di dalam Labirin, peran kamu tidak lebih dari dukungan. Berikan perintah tetapi minta setiap skuadron mengirimkan utusan untuk berkomunikasi. Biarkan mereka mengalami jalan Walt House di Labirin, dan biarkan tubuh mereka mengingatnya. 』

Jika aku harus mempertahankan apa pun selain dukungan di Labirin, maka aku akan membuat mereka bertarung tanpa dukungan dari Keterampilan aku juga.

Aku mendekatkan tangan kananku ke mulut.

“Jika aku melakukan semua itu, seberapa besar itu akan meningkatkan peluang aku untuk menang?”

Yang Ketiga berbicara dengan nada menyendiri.

"Siapa tahu? Tetapi jika tidak, kamu membuat diri kamu rugi. Karena kamu memiliki keahlian khusus. Maizel adalah kebalikannya, tipe yang mencapai kemenangan hanya dengan kekuatan dasarnya. Terlebih lagi, musuh terbiasa tidak menggunakan Skill, atau lebih tepatnya… ini akan menjadi situasi yang sangat tidak menguntungkan. 』

Ketujuh merasa was-was.

『Ada juga sejarah Walt House yang kami kumpulkan. Para prajurit akan bertarung dengan gaya yang diwarnai secara mendalam di tubuh mereka. Selain itu, itu adalah pasukan yang mengkhususkan diri pada cara bertarung Maizel … Kecuali jika kamu meminjam beberapa bulu, kamu pasti akan didorong mundur. 』

Jadi jika kita tidak berlatih di Labirin, kita tidak akan bisa melakukan pertarungan yang layak.

“… Aku akan meninggalkan Baldoir, dan membawa Jenderal Blois sendirian.”

Mungkin keduanya juga berpikir begitu. Yang Ketiga membuat beberapa syarat lagi.

『aku yakin ini akan menjadi kesempatan bagus untuk membicarakan ini dan itu. Dan tidak ada jaminan setiap orang yang kamu bawa akan mendapatkan sesuatu. Dalam kasus terburuk, sekitar sepuluh hingga dua puluh persen akan berhasil. Tidak ada gunanya jika itu tidak lebih dari memasuki Labirin untuk yang lainnya. 』

Ketujuh, tentang pendapat itu.

『kamu hanya perlu memberi mereka tujuan yang jelas. Cukup tetapkan level dasar untuk mereka temui, dan katakan siapa pun yang mencapai tujuan di Labirin akan mendapatkan promosi. Jangan tanya ksatria atau prajurit, serahkan saja pada mereka. Bukan sebagai individu, jika kamu mengevaluasi mereka sebagai kelompok, mereka akan menjadi sangat kooperatif. 』

Ketiga, tentang itu.

『Bukan sebagai individu, mengapa tidak membuat peleton bersaing? Ya, kedengarannya bagus. Persiapkan beberapa orang untuk memimpin unit yang lebih kecil, dan minta mereka bersaing di antara mereka sendiri. Ya, itu akan menarik. Itu akan membuat kerugian konyol kita kembali menjadi kerugian lama yang biasa saja. 』

Apa pun masalahnya, tampaknya tidak berubah bahwa aku dirugikan.

… Sementara Lyle sibuk bersiap menuju Labirin.

Novem berada di dalam wilayah Rhuvenns. Di mana kelompok yang dikirim untuk mengembangkan desa dan memelihara daerah itu bersaing… dia memberi isyarat kepada tamunya menuju tenda tertentu.

Awalnya, gnome Innis seharusnya berada di Beim Selatan, tetapi dia ikut serta dengan konvoi pasokan, dan datang untuk melihat Novem.

“Aku tidak pernah mengira kamu akan datang menemuiku. Karena kami menyewa Rauno-san untuk permintaan terpisah. ”

Di dalam tenda, Novem mendudukkan Novem dan menyiapkan minuman. Ada banyak masalah di wilayah Rhuvenns. Spesialis sihir Novem memimpin pasukan, mempercepat upaya kebangkitan.

Untuk memindahkan pasukan, waktu untuk pawai akan berlipat ganda jika jalan tidak dipertahankan. Mereka juga harus mengamankan tempat untuk istirahat. Demi itu, Novem memimpin para insinyur.

Innis mengambil minuman dari Novem.

“Mereka melatih pasukan transportasi di Beim Selatan, jadi aku ikut dengan mereka. Aku mengkhawatirkan siapa yang harus ditanyakan, tapi… seperti yang kuduga, kaulah orang yang tepat, Novem-san. ”

Novem duduk di kursi, ekspresinya tidak berubah saat dia melihat Innis. Saat dia tersenyum, Innis merasakan ketakutan di hatinya. Bukan karena takut. Ketika dia melihat Novem, dia merasa lega.

(Disukai oleh orang lain tanpa alasan apa pun … menurutku dia tidak memiliki Keterampilan semacam itu.)

Keterampilan 【Informasi】 Innis adalah salah satu yang memungkinkan dia menggunakan informasi apa pun yang dia miliki untuk melakukan prediksi masa depan. Itu memiliki akurasi yang tinggi, dan ada banyak waktu ketika Rauno mendapati dirinya mengandalkan Skill itu.

Sebagai hasil dari menggunakannya, permintaan Innis … tidak, untuk menjadikan Rauno seorang kesatria, dia telah memutuskan bahwa bantuan Novem akan diperlukan.

Dari banyak wanita yang dekat dengan Lyle, dia telah memilih Novem.

Saat Novem tersenyum, Innis berbicara.

“Um… Ini tentang Rauno-san. Rauno-san adalah mantan kesatria dan… dia adalah seorang kesatria Cartaffs. Dia dituduh melakukan semua pekerjaan kotor, dan pada akhirnya diusir ke luar negeri… ”

Innis memikirkan apa lagi yang harus ditambahkan, tetapi di depan Novem, kata-katanya tiba-tiba tidak keluar. Tidak, dia menunjukkan penolakan yang keras untuk berbohong.

"aku melihat. aku pikir ada sesuatu yang aneh tentang perilakunya sebagai penyalur informasi. Jadi begitulah adanya. Jadi… apa yang kamu minta dariku, Innis-san? ”

Ketika Innis melihat ke arah Novem, dia tidak bisa lagi mengalihkan pandangannya.

“U-um… tolong jadikan Rauno-san seorang ksatria! Sementara dia terus mengatakan dia tidak mempermasalahkannya, dia masih memiliki penyesalan yang tersisa, dan terkadang dia mengomel tentang hal itu… jadi untuk Rauno-san… aku ingin kamu bertindak sebagai mediator dengan Lyle-sama! ”

Setelah menyesap minuman, Novem terus tersenyum ketika dia berbicara dengan Innis.

“Apakah kamu mengerti artinya? Anggap saja aku mendengarkan permintaan kamu, dan menengahi dengan Lyle-sama. Beberapa orang yang merepotkan akan datang kepada aku sambil berpikir bahwa segala sesuatu akan mungkin terjadi jika mereka membicarakannya dengan aku. Dan ada wanita lain di sekitar Lyle-sama. Ada juga kemungkinan orang akan waspada terhadap tindakan aku. "

… Artinya Novem tidak ingin merusak keseimbangan saat ini. Innis mengerti itu. Dan itulah tepatnya mengapa dia mengandalkan Novem.

“Fakta bahwa aku datang untuk menemuimu di sini akan menciptakan rumor.”

"aku yakin. Tapi aku tidak akan menengahi. Jika Lyle-sama menganggapnya perlu, aku akan mewujudkannya. Itu saja."

Untuk ekspresi Novem yang tidak berubah …

“aku memiliki Keterampilan. Itu adalah Keterampilan khusus, dan itu salah satu yang tidak berkembang ke tahap lebih lanjut. Ia tidak memiliki bakat untuk berperang. Tapi Keahlian aku akan terbukti sangat merepotkan. "

Novem memadamkan senyumnya, menjadi tanpa ekspresi. Innis berkeringat dingin saat dia berbicara.

"Informasi. Keterampilan yang mirip dengan ramalan masa depan. Untuk menggunakannya, aku harus… ”

Hanya setelah mendengar nama Skill, Novem segera membuat keputusan.

"Sangat baik. Jika kamu akan menggunakan Skill itu demi Lyle-sama, maka aku akan bertanggung jawab dan mengaktualisasikan masalah ini dengan Rauno-san. "

Sikapnya seolah-olah dia tahu semua tentang Skill-nya. Dan begitu Novem berdiri, dia mendekatkan bibirnya ke telinga Innis.

“Selama kamu menggunakan Skill itu demi Lyle-sama, aku akan menawarimu tempat berlindung. Tetapi bahkan jika kamu ingin menggunakannya untuk tujuan lain, ketahuilah bahwa hak untuk memutuskan ada pada aku. Sebagai gantinya, aku berjanji Rauno-san akan menerima status yang sesuai. ”

Seolah Innis telah digenggam oleh sesuatu yang tak terlihat raksasa. Tubuhnya tidak bergerak sama sekali. Dia merasa takut, tetapi meskipun demikian, dia dengan putus asa membuat kepalanya mengangguk beberapa kali.

Melihat Innis seperti itu, Novem mundur sedikit. Dan dengan itu saat dibebaskan, Innis ingat panas untuk bernafas, kasar saat nafasnya menjadi.

“… kamu pasti tidak bisa menceritakan Keterampilan kamu kepada orang lain. Memang merepotkan jika digunakan untuk kesalahan, tetapi lebih dari itu, kamu akan menjadi target pembunuhan. Innis-san, temani aku ke kastil Rhuvenn. Dan…"

Innis menatap wajah Novem. Dia tampak sedikit khawatir.

“… Jangan lakukan hal seperti ini lagi. Rauno-san berbakat. Bahkan jika kamu tidak angkat bicara, Lyle-sama akan menerimanya. "

Innis berbicara dengan Novem.

"Tapi dia mengkhususkan diri dalam pekerjaan yang tidak bisa dipublikasikan, kan? aku tidak akan mengatakan itu salah. aku pikir itu bagus selama Rauno-san menggunakan Skillnya yang terbaik. Tapi baginya untuk melakukan pekerjaan seperti itu dalam posisinya … dan tanpa siapa pun di belakangnya … "

Novem mengerti apa yang ingin dikatakan Innis, dan tidak mengatakan lebih jauh…

… Sesampainya di kastil Rhuvenns, Novem membawa Innis ke kamar Lyle.

Dia memilih rute dengan lalu lintas pejalan kaki sesedikit mungkin, tetapi secara alami, mencapai Lyle berarti kamu akan bertemu dengan penjaga. Valkyrie di atas ksatria dan tentara. Dan ada banyak petugas sipil yang berlomba-lomba di sekitar istana.

Selain itu, dia telah bertemu dengan musuh yang merepotkan.

Yang ditemui Novem dan Innis adalah Lianne.

“Ya ampun, betapa langka. Kau Innis the gnome, kan? aku pikir kamu berada di South Beim, kamu tahu? "

Dia tahu tentang Innis, dan tentu saja, sepertinya dia telah menyelidiki hubungannya dengan Rauno.

Tentunya Lianne juga mengumpulkan informasi tentang orang-orang di sekitar Lyle.

"… Dia meminta pertemuan dengan Lyle-sama, jadi aku membimbingnya ke kastil."

Setelah Novem mengatakan itu, Lianne sepertinya mengerti. Dia tampak sedikit kecewa.

"Apakah begitu. Kalau begitu, itu berarti Rauno-san juga bergabung dengan Novem-san… sungguh disayangkan. Dia orang yang berbakat. Jika tidak terlalu sibuk, aku akan bisa bertemu dengannya secara langsung. "

Dia mungkin berpikir untuk membawanya masuk. Innis tidak tahu harus berkata apa … sulit baginya untuk membuat ekspresi seperti itu.

Melihat Innis seperti itu, Lianne tertawa ringan.

“Jika terjadi sesuatu, kamu bisa mengandalkanku, Innis-san.”

Mengatakan itu, Lianne berpisah dari Novem. Saat mengetahui Rauno berada di bawah payung Novem, dia menyatakan akan menerima mereka jika sesuatu yang tidak menguntungkan terjadi. Untuk Novem.

Novem menatap punggungnya saat dia berjalan pergi.

(Dia benar-benar seorang yang mahir. Tapi jika aku meninggalkan Innis-san di sisinya, itu akan menjadi sesuatu yang merepotkan.)

Lianne membidik kursi istri resmi. Sebenarnya ada beberapa yang tidak menembak untuk itu, tetapi yang secara terang-terangan mendukungnya adalah Lianne dan Ludmilla. Miranda telah mundur selangkah, tetapi jika celah sekecil apa pun terbuka, dia akan datang dan merebutnya.

Meskipun mereka tidak terlalu memikirkannya, Gracia dan Elza tetap sama. Dengan penambahan personel seperti itu, menjaga keseimbangan menjadi hal yang sangat sulit dilakukan. JIKA dia dengan tidak terampil membiarkan mereka berkumpul di sekelilingnya, itu akan menyeret kaki Lyle.

Menjaga seminimal mungkin, semua orang waspada terhadapnya. Lianne pernah melihat Novem membawa Innis sendirian, tapi dia tidak mau terlibat lagi.

(… Putri Lorphys. Sangat membantu kami dapat mencegah pernikahan dengan yang itu. aku tidak ada di istana, jadi aku khawatir bagaimana hasilnya nanti.)

Jarang menemukan Lyle tergerak oleh emosi. Tetapi memikirkan hubungan antar negara, cukup masuk akal dia akan menyerah.

(Tidak, leluhur di dalam Permata-nya akan …)

Begitu dia berpikir sejauh itu, Innis memanggilnya. Pada saat dia menyadarinya, Lianne tidak lagi terlihat.

“Um, Novem-san?”

"… Permintaan maaf aku. Sekarang mari kita bertemu Lyle-sama. "

Novem pergi. Dan dia berpikir …

(aku tidak bisa membiarkan hal seperti itu mengganggu Lyle-sama. Nah, apa yang harus aku lakukan…)

Daftar Isi

Komentar