hit counter code Sevens – Volume 15 – Chapter 290 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 15 – Chapter 290 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tidak Mengetahui adalah…

Lantai tiga puluh lima puluh.

Beberapa minggu sejak kami datang ke Beim. Pelatihan lima ribu pria yang memasuki Labirin telah berhenti.

Kurangnya waktu adalah satu hal, tetapi kami tidak dapat maju lebih jauh. Rencana musuh besar dengan jumlah kehilangan penerapannya.

Namun, kami dapat memberikan hasil yang luas. Sejumlah peleton kecil mampu mengeluarkan individu dengan kemampuan untuk memimpin pasukan kelas menengah.

Prajurit standar hingga pemimpin peleton, kami dapat menemukan banyak bakat itu juga. Lebih dari itu, bahwa peleton yang diawasi oleh Jenderal Blois mampu menunjukkan hasil mereka merupakan faktor yang berkontribusi besar.

Untuk bersiap mundur, Unit Dua menggunakan potongan-potongan di peta untuk mereproduksi pergerakan Labirin secara real time, tapi …

“… Sungguh menakjubkan. Agar momentum mereka sangat berbeda dari yang lain. Mereka mungkin bisa membuatnya baik-baik saja di lantai luar. ”

Saat aku memuji mereka, Jenderal Blois terdengar senang.

“aku tidak pernah menyangka mereka akan mampu memberikan hasil setinggi ini. Lebih dari itu, peleton tersesat yang kau incar juga terlihat bagus. ”

Peleton yang hilang.

Ketika kami pertama kali menantang Labirin, mereka adalah kumpulan anak-anak bermasalah yang terpisah dari tubuh utama, dan menemukan diri mereka tersesat. Setelah itu, mereka tersesat tiga kali lagi. Semua hal dipertimbangkan, aku pikir yang terbaik adalah membubarkannya, tetapi aku tidak pernah bisa menemukan waktu, jadi kami terus menggunakannya.

aku memang memperhatikan mereka, tetapi aku tidak pernah berpikir mereka akan tumbuh sedemikian rupa.

“Bagaimana aku harus mengatakannya, kebiasaan mereka terlalu kuat. Seperti unit yang kamu pikirkan, ketika mereka memiliki karakteristik yang kuat, atau lebih tepatnya… ”

Ada juga peleton yang secara tidak sengaja adalah peleton harem, jadi di dalam hatiku, "Aku ingin beberapa rekan lagi yang bisa mengerti perasaanku," atau begitulah benarnya aku memegang beberapa insentif yang tidak murni. Jadi aku mendukung mereka sebagai individu, tetapi aku tidak pernah berpikir mereka akan tumbuh begitu besar.

Jenderal Blois mengangkat bahu.

“Semua anggota mereka telah mengalami Pertumbuhan dua kali. Di luar dugaan kami, peleton itu bisa sampai sejauh ini. Tapi karakteristik mereka sangat kuat, kami hanya bisa menggunakannya sebagai unit penyerang. "

Unit penyerbuan, betapa kerennya, atau begitulah aku menahan kesan sederhana saat aku melihat Unit Dua memindahkan bidak-bidak di seluruh peta.

Dan melipat tanganku, aku bertanya pada Jenderal Blois. Dari mataku, tidak apa-apa menyebut Pelatihan Labirin ini sukses. Kami telah memenuhi tujuan kami, jadi tidak ada masalah. Tapi aku penasaran bagaimana perasaan jenderal tentang itu.

“Ngomong-ngomong, kali ini pelatihan… bagaimana kamu mengevaluasi hasilnya? aku pikir ini sukses. "

Di sana, Jenderal Blois meletakkan kedua tangannya di atas meja, menopang tubuhnya, karena pandangannya tidak bergeser dari peta.

“aku tidak berpikir itu gagal. Tetapi bahkan jika kamu menyebutnya sukses … kita melawan tentara Walt House yang disebut yang terkuat di seluruh Bahnseim. Jika kita ingin bisa melawan mereka, maka aku yakin ini sukses, tetapi jika kamu ingin menang, itu tidak cukup. Kami memiliki unit dengan momentum, dan unit dengan sifat yang tidak terduga. aku pikir kualitas keseluruhan telah meningkat. Tapi apa yang dibangun musuh kita berbeda. "

Untuk beberapa alasan, Ketujuh di Permata terdengar bahagia.

『Jadi dia mengerti, anak ini.』

Aku yakin dia senang mendengar Rumah Walt dievaluasi dengan tinggi, tapi mereka adalah musuh kita sekarang. aku ingin dia berpikir lebih banyak sebelum berbicara.

Berbeda dengan Ketujuh, Ketiga berpikir sedikit.

『Kami tidak berada dalam posisi yang sangat dirugikan lagi. Nah, itu hal yang bagus. Yang tersisa adalah mundur, kembali ke Rhuvenns, mengatur ulang, dan melatih lagi. Dari prediksi Innis-chan dan pemikiran kita, saat itulah Maizel-kun akan mulai bergerak, tapi… Ketujuh, apakah kita memiliki prospek untuk menang? 』

Ketujuh pernah memimpin Tentara Walt. Dan dia juga telah membuat prediksi jangka waktu yang akan dilakukan ayahku, memastikan skala dan tujuannya secara umum dengan prediksi Innis-san.

『… Ini bukan kepribadian Maizel, tapi saat ini, aku tidak percaya dia bisa mengalahkan kita dan merebut kembali Rhuvenn. Menghemat jumlah tentara itu akan sulit bagi Walt House. Aku yakin dia tidak akan menginginkan beberapa kepemilikan tanah yang tersebar, dan tujuannya adalah kepala Lyle … jika dia berpikir untuk mendapatkan hadiah untuk Celes, lalu setelah bertarung dan mengubur kita, dia akan langsung menuju Centralle, bukan? 』

Menurut prediksi Innis di masa depan, menggunakan pengetahuan dan pengalaman Ketujuh, tujuan musuh… adalah kepalaku. Terlebih lagi, sebagai hadiah untuk Celes.

Alasan seperti itu diterima untuk memindahkan pasukan adalah bukti betapa bengkoknya hal itu. Tapi seperti lelucon yang kejam, yang diputarbalikkan, kemampuan mereka benar-benar nyata.

『Ada sejumlah formasi militer yang dikhususkan Maizel. Kami telah menyiapkan formasi untuk melawan mereka, tapi … masalahnya adalah apakah tentara akan merasakan keresahan di medan perang khusus. Mereka tidak dapat menggunakan Skill dan Magic Tools yang biasanya mereka andalkan. 』

Untuk itu, kami telah membatasi penggunaan Skill dalam pelatihan ini. Tapi dari mata Walt House, itu tidak lebih dari sekedar pertunjukan. Meniru apa yang dilatih untuk mereka lakukan untuk karier militer mereka.

Yang Ketiga bergumam.

『… Jika mereka datang untuk mengambil kepala Lyle, kita bisa berpikir untuk menyalahgunakan fakta itu untuk menghancurkan mereka.』

Ketujuh memahami implikasinya.

『Biasanya, dia mungkin menghindari mengejar bocah itu terlalu jauh. Tetapi jika Celes memelintirnya … kemungkinan itu ada. 』

Ironis sekali. Bahwa kita akan melawan pasukan Walt House menggunakan Celes… telah dipelintir oleh gadis itu, itu menjadi kelemahan Walt House. Tentara dengan kekuatan dan kemampuan untuk mengatasinya, tentara terkuat Bahnseim …

“Jadi, umpan terbaik adalah aku.”

Mendengar gumamku, Jenderal Blois mengangkat wajahnya, jadi aku menggelengkan kepalaku, dan berkata aku hanya berbicara sendiri.

Ketika aku meregangkan tubuh di tempat, aku menjadi penasaran tentang bagaimana keadaan di Rhuvenns.

“Ini akan menjadi masalah administrasi begitu kita kembali. Hah, aku berharap tidak ada yang salah di sisi itu. "

Saat aku mengatakan itu, Jenderal Blois tersenyum dan setuju.

… Di dalam kastil Rhuvenns.

Jalan keluar bawah tanah yang digunakan oleh garis kerajaan.

Itu mengarah ke jalur air, dan ada sekelompok orang mengangkat selembar semprotan saat mereka berlari melalui lorong itu. Dengan Count Bagdia sebagai pusatnya, kumpulan bangsawan sedang lari dari sesuatu.

Beberapa ksatria telah menyiapkan lampu ajaib di tangan kiri mereka, para prajurit terus-menerus melihat ke belakang saat mereka berlari.

Dikelilingi oleh penjaga di barisan depan, Raebel membuat ekspresi panik.

“Jangan main-main dengan aku. Jangan mengacaukan … aku hanya membuat proposal. Pertemuan sederhana dan mereka berdiri tegak… !? ”

Bangsawan Bahnseimian di kastil Rhuvenns. Terutama mereka yang menyerah kepada Lyle telah berkumpul, dan meskipun itu bukan pertemuan rahasia, Raebel telah menyusun perjamuan. Mereka telah mengadakan beberapa pertandingan minum sebelumnya, dan dia bahkan mendapat izin.

Tetapi ruang perjamuan tiba-tiba dikepung, dan mereka akan ditangkap karena dicurigai melakukan pengkhianatan. Meskipun, mereka telah merencanakan untuk melakukannya, tetapi mereka masih pada tahap di mana semua orang bergerak diam-diam.

Pada tahap ini, dia bahkan belum pernah menyuarakan kata pemberontakan. Dia baru saja mengumpulkan ketidakpuasan bangunan itu, dan membangun hubungan persahabatan dengan mereka.

Setelah itu, berdasarkan bagaimana keadaannya, bahkan jika mereka diambil oleh Lyle, dia akan bisa membuat faksi besar. Mengalahkan Lyle dan menjadi mandiri, atau mungkin menyerahkannya sebagai hadiah kepada Bahnseim. Dia berada pada tahap di mana dia masih mempertimbangkan secara spesifik.

“Hitung, kita harus bisa keluar. Dengan cara melarikan diri yang kita konfirmasikan sebelumnya, jalan keluar seharusnya sudah… ”

Saat ksatria penjaga yang tidak memiliki persenjataan yang layak – karena dia ikut serta dalam pesta – mengatakan itu, dia pingsan dan menyemprotkan air ke Raebel. Ksatria penjaga tidak lagi bergerak, orang-orang di sekitarnya menyalakan lampu ke arahnya, memperlihatkan beberapa anak panah yang menembus dada dan alat vitalnya.

Melihat kesatria itu mengambang di air, Raebel menarik pedang di pinggulnya.

Yang lain pergi ke depan untuk melindunginya. Penjaga lainnya mengarahkan pedang mereka ke pintu keluar terowongan. Jika panah datang terbang, itu hanya bisa datang dari sana.

Tanpa lampu apapun di sekitar mereka, sekelompok orang yang terbungkus jubah muncul dari dalam lorong. Sesuatu menyala di tengah. Di bawah pancaran cahaya ajaib, rambut hijau Miranda terungkap.

Armornya di tubuhnya, di tangan kanannya, bilah dari dua belati dipegang di antara jari-jarinya.

"Iya. Jalan ini buntu. Terlalu buruk untukmu."

Di belakang kelompok itu, para ksatria hitam bersenjata lengkap sedang menunggu. Ada beberapa lusin korp pipa besi Baldoir di antara mereka, mengarahkan todongan senjata mereka.

Raebel menatap Miranda.

“… Apakah kamu mengerti apa yang kamu lakukan? Jika kamu membunuh aku, bangsawan lain tidak akan diam. Dan aku…"

“… Dekat dengan tunangan Lyle yang lain; apakah itu yang ingin kamu katakan? Benar-benar pria yang tidak bersalah. aku di sini karena mereka meminta aku untuk hadir. Ketika aku sibuk di sekitar, itu pasti mengganggu. Yah, aku yakin Aria tidak cocok untuk hal semacam ini, jadi tugasku tentu saja menjadi tanggung jawabku. "

Saat Miranda mengatakan itu dan tertawa, kejutan melanda tulang punggung Raebel. Di atas merinding, dia berkeringat dingin saat dia menelan napas.

(Aku harus melewati ini … sepertinya menerobos dengan kekerasan tidak mungkin. Kemudian bernegosiasi, dan turunkan pertahanan mereka …)

Pikirannya semakin cepat, tetapi di luar itu, kelompok berpakaian hitam di sekitar Miranda menembakkan panah mereka. Para ksatria dan tentara di sekitarnya jatuh satu demi satu.

“T-tunggu!”

Salah satu ksatria pengawalnya memotong panah yang terbang ke arahnya, menembakkan sihir dari tangan kirinya.

"Peluru tembak!"

Bola api senyum menuju salah satu jubah hitam, menyebabkan pemakainya membuangnya dan menunjukkan sosoknya yang tersembunyi. Yang keluar adalah wujud dark elf.

Melihat itu, Raebel bergumam.

“K-kenapa. kamu harus bersama wanita elf … berbicara dengan faksi, itu akan menjadi … "

Miranda berbicara tanpa minat.

“aku meminjamnya. Ada tikus yang menambah beban kerja kita saat kita begitu sibuk, jadi aku diminta memusnahkannya. Ketika aku mengatakan aku ingin beberapa pembantu, dia mempersiapkan mereka segera. "

Raebel tahu tunangan Lyle sama sekali tidak cocok. Terutama Novem dan Miranda, dia telah menyelidiki bahwa mereka selalu menjaga jarak. Dia tidak percaya mereka akan pernah bekerja sama.

“K-kamu menipu kami. Untuk memancing kami masuk, kamu bermain… ”

Miranda langsung menyela.

"Salah. aku benci Novem, dan aku sangat membenci orang lain. Tapi itu tidak berarti aku akan mencoba menendang mereka ketika ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Kami tidak akan menyeret satu sama lain. Maksudku, tentu saja tidak. Lyle akan bermasalah. Jika ada beberapa tikus yang berisik, kami akan memberi mereka umpan dan membiarkan mereka, tapi … kamu mencoba untuk berubah demi Lyle, bukan? "

Saat Miranda pergi tanpa ekspresi, dia mengayunkan tangan kanannya ke samping. Belati itu terbang, menempel di kepala dua ksatria yang ada di hadapannya.

Melihat kedua pria yang roboh di depan matanya, Raebel tersenyum sedikit.

“… aku telah salah membaca. Jika aku tahu, aku akan mencoba merayu seseorang dengan serius. "

Dia serius. Sementara dia membencinya, demi tujuan, demi Lyle dia bertindak, dan mengevaluasi wanita yang bekerja sama dengannya. Dan dia belajar bahwa Lyle adalah musuh yang lebih waspada daripada yang dia bayangkan.

“Jika kamu tahu… sudah terlambat untuk itu.”

Miranda mengangkat bahunya.

“Jika kamu menahan diri lebih banyak, mungkin salah satu dari kami akan menghubungi kamu. Betapa malangnya, Hitung… pilihan kamu salah. ”

Miranda mengangkat tangan kanannya dan menurunkannya. Panah dan peluru ditembakkan ke sisa pasukan Raebel.

Menyebarkan perisai ajaib di depannya, Raebel tertawa.

“Tapi ini tidak akan cukup untuk mengakhiri aku!”

Mengatakan itu, dia mencengkeram gagangnya dan mulai maju, para ksatria dan tentara yang dekat dengannya mengikuti di belakang.
Miranda tersenyum.

“aku sebenarnya menyukai kebodohan semacam ini. Apakah anak laki-laki itu merasakannya… tapi inilah akhirnya. ”

Miranda dengan santai mengepalkan tangan kanannya, dimulai dengan kelingkingnya. Sejumlah tombak muncul dari dinding lorong. Sepertinya sudah ada jebakan yang disiapkan di sana sejak awal, tetapi semua tombak dibuat dengan memutar kabel dari Skill-nya.

Berhasil tertusuk kabel dan terpotong, ternyata Raebel hanya menyerang Miranda dengan segelintir orang. Saat dia menurunkan pedangnya ke arahnya, Miranda menarik belati yang tergantung di pinggulnya dengan tangan kanannya, menangkisnya. Dengan belati di tangan kirinya, dia mengiris perutnya.

Saat Miranda dipaksa melepaskan cahaya ajaib di tangan kirinya, lingkungan menjadi gelap. Dan setelah lampu dinyalakan sekali lagi, Raebel mengapung di air…

Pelatihan selesai, kami menarik tentara dan kembali ke Rhuvenns. Jadi aku dibiarkan melihat tumpukan kertas di kantor.

Yang Ketiga mengambil adegan itu.

『Karena pekerjaan semacam ini meningkat, aku lebih suka memiliki cukup banyak wilayah untuk bermalas-malasan. Yah, Lyle sudah berada di luar titik tanpa harapan, pikir.』

Aku menyentuh tangan kananku ke wajahku, menunduk sedikit. aku tahu ini akan terjadi, tetapi ada terlalu banyak pekerjaan. Memang benar bahwa yang terbaik adalah aku berpartisipasi dalam pelatihan.

aku ingin percaya bahwa Pengalaman Keterampilan aku yang terus aktif memiliki semacam efek, dan jika tidak adanya petualang telah menyebabkan peningkatan monster yang ekstrim, aku harus mengelola Labirin.

aku mengerti bahwa ini bukanlah buang-buang waktu.

Di kantor, Unit Satu yang berlapis baja mengunci kedua tangannya dengan tangan Monica, menguji kekuatannya.

"Sungguh gadis yang kotor mencoba membangun pasar untuk dirimu sendiri dengan ayam saat aku pergi."

“Guru tidak akan pernah puas dengan barang-barang seperti kamu. Serahkan posisimu. "

Aku mendengar suara kisi yang aneh dari keduanya, tapi apakah mereka baik-baik saja? aku berbicara dengan Monica.

“Biarkan saja. Dan apakah terjadi sesuatu saat aku pergi? "

Monica menendang Unit Satu ke samping, memperbaiki postur tubuhnya, dan memberi aku senyuman.

“Memang ada beberapa masalah kecil, tapi karena Rauno-dono dan Baldoir-dono, semuanya berjalan lancar. Beberapa elemen yang mengganggu menyelinap masuk, tetapi itu diselesaikan dengan aman. Jadi kami sedang mempersiapkan hadiah yang mencolok untuk keduanya. Saat kamu kembali, mungkin yang terbaik adalah mengadakan upacara untuk mereka bersama para ksatria yang akan dipromosikan dari pelatihan kamu. "

Apa ada yang serius? Nah, jika itu diselesaikan dengan aman, maka semuanya baik-baik saja.

“Baldoir cukup mampu. Dan aku selalu dibantu oleh Rauno-san. aku kira aku akan menggunakan kesempatan ini untuk secara resmi menunjuk dia sebagai seorang ksatria. Jadi siapa yang bergerak? ”

Monica tersenyum.

“Itu berpusat di sekitar sebagian bangsawan Bahnseimian. Itu memungkinkan kita untuk menahan mereka dengan baik dan erat.

Jangan mengatakannya dengan senyuman. Itu menakutkan, bukan. Saat aku memikirkan itu, aku memutar bahu aku dan membuat tumpukan di atas tumpukan dokumen yang menumpuk di meja aku.

Monica mencoba mendekat dengan senyuman, tetapi lengan Unit Satu melayang, menariknya menjauh dariku.

“K-Buang airmu memburuk !!”

Aku akan segera mencoretmu, besi tua !!

Mungkin tidak menimbulkan masalah bagiku, mereka melakukan pertempuran di luar. Wajah mereka identik, jadi apakah mereka tidak bisa bergaul dengan lebih baik

Atau sebaiknya…

"Hah, kenapa tidak ada wanita kita yang bisa akur, aku bertanya-tanya."

Aku tidak bisa menahan untuk menggumamkannya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List