hit counter code Sevens – Volume 15 – Chapter 296 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 15 – Chapter 296 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pertunjukan Tangan Pertama

Medan perang diperintah oleh sihir, berlawanan dengan penampilannya, itu memiliki awal yang relatif sederhana.

Sementara masing-masing pihak menembakkan sihir yang mencolok satu sama lain, mereka masing-masing bertahan saat kamp Walt House dengan jelas menutup di kejauhan.

Di atas suara ledakan yang intens, asap yang mengepul adalah tontonan yang tampak seolah-olah akan menciptakan langit mendung sendiri. Tidak ada pihak yang mengira kemenangan akan diselesaikan dengan pertukaran sihir ini.

Tapi mereka berpikir jika mereka bisa menyebabkan kerusakan, atau menghancurkan formasi musuh dengannya, itu akan menjadi penghasilan yang lumayan. Skill yang dimiliki ayah aku adalah Anti-Skill… Skill yang tidak mengizinkan orang lain menggunakan Skill. Tapi di saat yang sama, itu adalah pedang bermata dua.

Karena itu tidak akan membiarkan sekutunya menggunakan Keterampilan juga. Jadi untuk berbicara sebaliknya …

“Untuk semua kilasannya, ini adalah penumpukan yang cukup tenang.”

Orang yang mengatakan itu dari atas menara pengawas adalah Monica, yang tidak akan mendapat banyak bagian kali ini. aku melihat ke Walt House menutup jarak.

“Akan merepotkan jika mereka tiba-tiba melakukan pendekatan mencolok. Jika Keterampilan dipotong, bukankah ini hanya tentang apa yang kamu dapatkan? Yah, aku yakin mereka sedang menunjukkan kekuatan kita. Memberi tahu kami bahwa mereka juga tidak dapat menggunakan Keahlian. ”

Apa yang Monica memberi tahu aku adalah penempatan musuh.

“… Laporkan. Musuh memiliki kavaleri di barisan depan. Ada prajurit pejalan kaki di kedua sayap, dan pemanah juga ditempatkan. "

Mendengar itu, aku berbicara dengan pelari terdekat.

“Kamu mendengarnya. Pindahkan kavaleri kita ke sayap. "

"Ya pak!"

Melihat utusan itu kabur, aku bergumam.

“… Sekarang, aku harus bergantung pada kerja keras Clara.”

… Menerima perintah di garis belakang, Clara menggunakan Porter untuk mengangkut tentara.

Meninggalkan Porter skala besar kepada para penyihir dengan bakat, itu mungkin untuk mengangkut potensi perang sekaligus.

Namun, jumlah Porter besar tidak terlalu banyak. Untuk mencocokkan pengerahan musuh dan pasukan pemulihan, mereka hanya bisa melaksanakannya sampai batas tertentu.

Kemampuan untuk memindahkan pasukan dalam jumlah besar sekaligus adalah titik kekuatan kubu Lyle. Berbeda dengan Porters the Walt House model lama yang digunakan, pihak mereka memiliki Developer Lyle asli, bersama Damien dan pengrajin South Beim.

Menerima pesanan tersebut, Clara menaiki salah satu Porter skala besar untuk mengoperasikannya.

“Kami akan memulai pengangkutan kavaleri. Silakan segera mulai bergerak. Sesuaikan waktunya dengan kedatangan musuh. "

Saat beberapa unit Porter mulai bergerak, pintu pemuatan terbuka. Satu demi satu, para kesatria naik dengan kuda mereka.

“Pastikan untuk memuat tombak dan perlengkapanmu ke Porter lain.”

Meskipun Clara tidak pandai memberi perintah, dia tidak bisa pergi tanpa memberi perintah. Tidak ada yang ditemukan lebih baik dalam mengoperasikan Porter selain dia. Kehidupan petualangnya sampai sekarang telah mengkhususkan dirinya untuk mengoperasikan mesin.

Ketika dia memikirkan bagaimana dia bisa membuat dirinya berguna, jawabannya sudah jelas.

(aku harus mengucapkan terima kasih kepada Lianne-san. Itu karena permintaan aku dipenuhi sehingga aku dapat melakukan pekerjaan yang diberikan kepada aku … memikirkannya seperti itu, Adele benar-benar tidak berguna.)

Berpikir tentang bagaimana dia tidak bisa akur dengan Adele, Clara memastikan bahwa pekerjaan di sekitarnya telah selesai sebelum dia mulai bergerak…

Sisi kanan.

Berbeda dengan formasi ofensif musuh, keluar dengan rencana yang ditujukan untuk pertahanan, kamp Lyle mengambil formasi yang tersebar di area yang luas.

Dalam keadaan normal, pasukan Lyle memiliki jumlah yang lebih banyak, jadi mereka seharusnya bisa bertarung secara menguntungkan dengan formasi itu… namun, Aria yang ditempatkan di sayap kanan menyaksikan musuh mendekat saat dia mengeluh di helmnya.

“Tanpa Keterampilan, ini akan menjadi sulit.”

Memegang tombaknya di atas kudanya, Aria memimpin sebuah kavaleri. Ada benteng yang dipasang di sekitar, dan itu tidak akan mudah ditembus.

Yang memimpin pasukan serupa adalah Gracia yang memimpin tentara Galleria. Komposisi sayap kanan berpusat pada keduanya.

Dilengkapi dengan armor hitam, Gracia mengangkat pelindung helmnya saat dia berbicara kepada Aria.

“Maaf, tapi aku tidak bisa menembakkan apa pun yang terlalu mencolok. Sepertinya Keterampilan Pengawal Belakang juga tidak bagus. ”

Gracia memiliki Skill yang terspesialisasi dalam sihir … Skill Pengawal Belakang. Dia bisa dengan bebas memanipulasi api, dan memberikan ancaman yang cukup besar. Meskipun dia dapat diandalkan sebagai sekutu, Skill-nya juga telah disegel.

“Meski begitu, jika kamu bisa bertarung secara normal, aku akan memberikan sambutan hangat. Lebih penting lagi, apakah kamu yakin tidak apa-apa menyerahkan hak memerintah kepada aku? Dengan kedudukan kita… ”

“… Berdasarkan posisi kami, yang layak adalah kamu. Itu saja. Jika aku tidak harus melihat tentara aku dihancurkan, aku tidak keberatan mengikuti perintah kamu. Nah, kaulah yang tahu tentara kita dan gaya tentara ini lebih baik dariku. "

Melihat Gracia begitu berkepala dingin, pikir Aria.

“Terima kasih.”

Meskipun hanya itu yang dia katakan …

(Mengapa dia tidak bisa setenang itu secara teratur? Ketika dia di depan Lyle, dia menjadi tergesa-gesa, dan bersikap aneh … hah, mari kita kesampingkan itu untuk saat ini.)

Aria ingin dia menunjukkan sikap berkepala dingin ini di tempat selain medan perang juga …

… Sisi kiri.

Diberikan beberapa ribu tentara, Miranda mengikuti perintah dari komandan pasukan utama sayap kiri Maksim untuk menyerang sayap musuh.

Tentara Walt House telah ditambahkan oleh pasukan dari wilayah lain, dan itu tidak berarti mereka terlalu kuat. Demi itu, dia telah berputar-putar dengan kekuatannya untuk menusuk titik lemah musuh, tapi …

“Orang-orang ini sangat mampu.”

Memegang belatinya di atas punggung kuda, saat seorang ksatria musuh menusukkan tombaknya ke arahnya, dia menggunakan belati di tangan kiri untuk menangkis ujungnya untuk mengalihkan arahnya sebelum melemparkan belati tangan kanannya ke celah di baju besinya… lehernya.

Jatuh dari kudanya, kesatria itu menggeliat, sementara kudanya berlari kencang ke kejauhan.

Melihat sekeliling, dengan perlawanan musuh, dia bisa melihat sekutunya sendiri menjadi berkecil hati. Serangan mendadak mereka gagal, dan Miranda entah bagaimana ingin menarik kembali unitnya yang ragu-ragu, tetapi musuh tidak mengizinkannya.

Di sana, seorang kesatria berbadan besar turun dari kudanya, mengangkat tombaknya, dan mulai melambai-lambaikannya.

“Pasukan pemberontak! Kutuk nasib burukmu karena telah keluar sebelum tuan sialan Caslaade "

Gaha, gaha, tertawa ksatria tunggal saat dia mengayunkan tombaknya. Sekutu di sekitar Miranda sedang ditebas olehnya. Sepertinya tubuhnya yang besar bukan hanya untuk pertunjukan.

“Apakah dia memimpin pasukan penyerbuan musuh? aku tidak baik dengan tipe ini. "

Mengatakan itu, Miranda berpacu dengan kudanya, mengulurkan tangan kanannya yang bebas ke dalam tas yang digantung di atas kudanya. Dia mengambil busur silang dan menarik pelatuknya.

Dia menembak ke arah kepalanya, tapi Caslaade mengarahkan tangan kirinya ke arahnya dan menggunakan Magic Shield. Sementara panah menembus perisai, momentumnya telah lama terbunuh, karena memantul dari baju besinya.

Mereka membuat orang-orang dari kelas ini berserakan di mana-mana.

Melihat musuh yang tidak sepenuhnya menggunakan kekuatan brutal, Miranda menyingkirkan panahnya, dan mengambil tombak pendek yang tidak biasa dia lakukan.

Caslaade berteriak.

"Baju besi yang mencolok. Dan kerangka ramping itu… kamu seorang wanita! Kutuk nasib burukmu karena melangkah keluar ke medan perang! ”

Mengambil posisi besar dengan tombaknya, dia mengayunkan ke bawah dengan kekuatan yang cukup untuk membelahnya, kuda dan semuanya. Tapi Miranda tertawa di helmnya.

“Kamu benar-benar suka mengutuk orang. Tapi yang terkutuk adalah kamu. "

Tombak Caslaade ditendang oleh May, yang muncul di sisinya. Di mata Miranda, sepertinya dia tiba-tiba bermanifestasi untuk mengirim tombak itu terbang.

Senjatanya terlepas dari tangannya, posisi Caslaade hancur.

Bersamaan dengan itu, Miranda menggerakkan tombak pendeknya… dengan tipu muslihat yang ditambahkan. Ujung tombak itu melesat keluar, dan menusuk perut Caslaade.

Saat May mendarat di tanah, Marina menghajar tentara musuh.

“Bukankah kamu dalam masalah di belakang sana?”

Saat May mengatakan itu, Miranda mengambil belati di tangan kanannya.

"Betul sekali. Jadi aku menghargai bantuan kamu lebih lanjut. "

Tapi mungkin May tidak dalam kondisi prima saat dia menggelengkan kepalanya.

“Tolong beri aku sedikit kelonggaran. Agak berisik, dan aku tidak bisa mendapatkan kekuatan apa pun ke tubuh aku. Lebih penting lagi, kamu telah berhasil membuat marah musuh, jadi bukankah kamu harus mundur? ”

Saat Caslaade telah dihancurkan, tentara musuh di sekitarnya menjadi bingung. Miranda membenarkan gerakan mereka.

"Mundur! Ikuti aku! "

Saat Miranda menyatakan mundur, sekutunya berpisah dari pasukan musuh. Tapi di dalam, pikirnya.

(aku ingin mencukur sedikit lagi, tapi aku rasa tidak mungkin lagi.)

Saat dia mundur, dia merasa dia tidak bisa lalai dengan musuh non-Walt House juga …

Pertempuran dimulai di kedua sisi sebelum yang lain, tidak seperti Walt House, center kami ditempatkan lebih jauh dari sayap kami.

Dari menara pengawas, aku mendengar suara Monica. Dia memeras suaranya di medan perang.

“Pertempuran telah dimulai di kedua sisi. Musuh ditahan di tempatnya. "

aku tidak dapat mengetahui secara spesifik dari jauh, tetapi aku lega tampaknya berjalan dengan baik. Namun…

“Barisan depan kami telah melakukan kontak dengan musuh. Sihir yang mencolok telah berhenti, tapi… kita didorong mundur. ”

Tentara pusat bentrok dengan elit musuh, dan didorong mundur.

aku melihat sekutu aku.

“Kami sudah mengantisipasinya, tapi mereka benar-benar membuat garis lurus. Kuharap moral kita tidak hancur dulu. "

Sebelum barisan pertahanan pertama dengan mudah dihancurkan dan ditembus, aku segera menyerukan mundur, dan memberi perintah kepada sekutu aku untuk bertempur dalam pertempuran bertahan. Dengan berdiri di tempat yang tinggi, aku memperjelas bahwa kamp utama kami ada di sini, saat aku melihat ke arah pasukan yang ditekan.

"Ini tentang waktu."

Di sana, garis antara aku dan Monica dipulihkan.

Monica memanggil dengan suara besar.

"Mereka datang!"

Tepat setelah itu, suara lonceng datang dari pasukan musuh. Ayah aku Maizel tidak hanya Terampil dalam Keterampilan penyegelan.

“Bahkan jika kita tahu sebelumnya, aku tidak punya cara untuk melawannya. Untuk saat ini, kita harus bertahan. "

Memikirkannya dengan jijik, aku melihat kekuatan pendorong mereka tiba-tiba meningkat saat mereka menembus benteng pertahanan lain. Mereka bertempur dengan pasukan sekutu. Kekuatan pendorong mereka jelas disebabkan oleh semacam Keterampilan.

… Apa yang diingat Lyle adalah percakapannya dengan Ketujuh.

“Taktik terbaik ayahku? Ini bukan hanya menyegel Keterampilan? ”

"Betul sekali."

Tempat dia bercakap-cakap dengan Ketujuh adalah ruangan kenangan di Permata. Halaman mansion Walt House.

Di dalamnya, Maizel tersenyum saat mendiskusikan sesuatu dengan istrinya, Claire.

Ibu Lyle, Claire, membelai perutnya yang membesar.

『Spesialisasi Maizel adalah menyegel Keterampilan musuh, dan menyerang dalam kebingungan mereka. Dia tidak bisa bertahan terlalu lama. Tapi apa yang bisa dia capai dengan memotong Skill adalah… 』

Memahami implikasi Ketujuh, Lyle berbicara tentang kelanjutannya.

“Membuat penggunaan Skill menjadi mungkin, dan memberikan sinyal kepada sekutunya sendiri. Apakah itu berjalan dengan baik? Ini memungkinkan pihak lain menggunakan Keterampilan juga. "

Mata Ketujuh dan Lyle tertuju pada keduanya yang berjemur di kegembiraan mereka. Di dalamnya, mereka melanjutkan percakapan yang tidak cocok.

『Nah, dari sudut pandang musuh, mereka telah meyakinkan diri mereka sendiri bahwa Keterampilan telah disegel. Bahkan jika mereka dapat menggunakannya untuk sementara, itu hanya akan menjadi kebingungan setelah mereka pulih dari kebingungan awal mereka. Meskipun kamu tahu itu akan terjadi, kamu tidak bisa tidak merasa bingung. 』

Ketujuh memandang ke arah kebahagiaan Maizel yang muda dan agak berduri saat dia membuat wajah sedihnya sendiri.

Lyle mendekati sisi wajahnya, menunduk sedikit.

『Mungkin Maizel benar karena tidak memilih pistol. Dengan Skillnya yang menyala dan mati seperti itu, akan menjadi rumit untuk memberi perintah. Dalam kasus senjata digunakan sebagai Alat Sihir, ada kemungkinan Skill-nya akan mengganggu dan menyebabkannya terlepas. Senjata mahal akan selalu rusak. 』

Ketujuh memberikan senyum pahit, tetapi seolah-olah dia mengatakannya pada dirinya sendiri. Lyle mengangkat wajahnya.

"Pada tahap di mana musuh menggunakan Skill, apakah mungkin untuk menggunakannya sendiri?"

『aku tidak akan mengatakan itu tidak mungkin, tetapi itu akan menjadi kekacauan. Seperti itulah jadinya, yang terbaik adalah kamu melatih kekuatan kamu untuk bertarung tanpa Keterampilan sama sekali. kamu menyampaikan pesan kepada beberapa dari mereka, tapi … jika kamu bertindak sesuai dengan itu, Maizel secara alami akan memiliki beberapa tindakan balasan. 』

Lyle menghela nafas.

"Betapa merepotkan."

『Tapi tidak semua masalah. Karena bahkan jika mereka mendapatkan kekuatan dari menggunakan Keterampilan, hanya beberapa elit yang akan menggunakan mereka, melihat pasukannya secara keseluruhan. Tepat setelah mereka menggunakan Keterampilan mereka, akan ada beberapa yang menjadi bumerang, meninggalkan mereka terisolasi. Maizel tampaknya cukup memperhatikannya. 』

Mendengar nasihat Ketujuh, Lyle penasaran untuk melihat tindakan pencegahan seperti apa yang telah dilakukan Maizel selama lebih dari sepuluh tahun sejak itu…

Di medan perang, melalui penggunaan Skill sementara, aku bisa melihat beberapa unit mengamuk.

Ketika sekutu kami dalam pertempuran defensif semakin lemah hati, beberapa musuh telah membuang pangkat mereka, dan mengambil tindakan independen. Terutama ksatria muda, melompat keluar dengan nafsu pencapaian.

Ketika itu terjadi, sementara sebagian dari unit telah memperoleh kekuatan pendorong dari Keterampilan mereka, mereka mempertahankan posisinya, atau bahkan mulai mundur.

“… Dia telah membuat tindakan balasan, tapi itu tidak sempurna. Sepertinya ayahku bermasalah tapi juga para ksatria muda yang sembrono. "

Mustahil bagi semua untuk berjalan dengan baik di medan perang. Ini bukan hanya untuk kita, hal yang sama juga berlaku untuk musuh kita. Dan hubungan aku dengan Monica terputus sekali lagi.

Monica berteriak dari menara.

“Berapa kali kau harus memutuskan ikatanku dengan keparat ayamku !? Goddaaamiittt! ”

Dia sama seperti biasanya, tapi aku melihat sekutuku dan tersenyum sedikit.

“… Bahkan untuk elit, setelah mereka diisolasi, sisanya mudah.”

Ketika penggunaan Skill menjadi tidak mungkin, ada beberapa yang menemukan diri mereka terdampar di dalam kekuatan kita. Mereka dikepung dan dipukuli.

aku telah memberikan perintah seperti itu kepada para komandan, dan angkat tangan pertama ayah aku berhasil disegel.

Dan pada saat bersamaan.

“Haruskah aku mengatakan kepadanya terima kasih karena telah membatalkan pembatasannya pada Keterampilan? Monica! ”

Monica di atas menara pengawas langsung melapor padaku. Para Valkyrie di sekitar medan perang menargetkan waktu ini, dan mengirimkan laporan mereka satu demi satu. Arti informasi segera terkumpul di tangan aku.

“Tidak ada masalah di sayap kanan. Namun, sayap kiri kehilangan semangat. Ada tanda-tanda bahwa unit yang kuat ditempatkan di sana. Dari informasi, mungkinkah itu pasukan Forxuz House? ”

aku melihat ke arah Monica.

Ada kontak dengan Novem?

"Sudah selesai."

aku melihat sayap kiri. Hanya dengan mata aku, aku tidak bisa mengatakan secara spesifik, tetapi jika Novem telah berangkat, maka itu akan baik-baik saja. Tidak, mungkin itu tidak baik sama sekali.

Setelah Monica menyelesaikan laporannya, dia kembali ke posisinya.

aku mengalihkan perhatian ke kamp musuh.

“Perang pertahanan ala Generasi Kelima… Aku akan membiarkanmu bersaksi, ayah… pembawa pesan, segera keluarkan pasukan cadangan kita. Lokasinya adalah… ”

Meneruskan perintah kepada seorang utusan, aku mengirim bala bantuan hanya ke bagian-bagian yang membutuhkannya dari tempat-tempat yang membutuhkannya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List