hit counter code Sevens – Volume 15 – Chapter 301 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 15 – Chapter 301 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

… Kerajaan Bahnseim, Centralle.

Di kamar pribadi kastil … atau lebih tepatnya, ruangan yang terlalu besar untuk menyebutnya demikian, Celes sedang memilih gaun. Mengambil gaun favoritnya di tangannya, dia bersiap untuk menerima ayahnya yang akan datang ke Centralle.

Namun atas kata-kata pelayan yang masuk ke kamar, Celes membeku. Ibu Celes, Claire, yang telah memilih gaun di sampingnya menyentuh kedua tangan ke mulutnya karena terkejut.

Celes, dengan gaun itu masih di kedua tangannya.

"… Apa katamu? Apa yang baru saja kamu katakan!?"

Pakaian favoritnya robek, dan dia mengambil tongkat penyembunyian rapier miliknya dari robot Bert, yang berdiri di dekatnya. Permata Kuning yang terkubur di gagangnya mengeluarkan cahaya redup.

Pembantu itu berbicara.

“B-berdasarkan laporan, Tentara Walt menyerbu Beim. Tapi … Kepala Rumah Walt, Count Maizel tewas dalam aksi. Tentara telah menyerah, dan menghadapi … kekalahan! "

Melihat pelayan yang berlutut, tubuh Celes mulai bergetar.

(Tidak mungkin… kenapa… maksudku, ayah kuat. Tidak mungkin dia akan kalah dengan sisa makanan seperti dia. Tidak mungkin ikan kecil itu bisa… Novem. Begitu, Novem melakukannya. Jalang sialan!)

Mengepalkan gigi gerahamnya, kekuatan yang dia gunakan untuk mencengkeram tongkatnya meningkat. Di sana, dia mendengar suara Agrissa.

"… Gadis malang. kamu kehilangan ayah tersayang? Tapi kamu tidak bisa terus marah. Haruskah aku menebak apa yang kamu pikirkan? Mari kita lihat… Novem berhasil. Itulah yang ada di pikiran kamu. 』

Celes memukul pelayan yang menyampaikan berita menjijikkan itu dengan stafnya. Dia menyeret gaun yang tertinggal di sekitar ruangan bersamanya, terbang sampai ke dinding.

Sementara dia hampir tidak selamat, dia berada di ambang kematian. Nafas Celes tidak teratur, matanya terbuka lebar.

“Tidak… Maizel adalah… orang itu tidak dapat…”

Melihat ibunya jatuh berlutut dan menyembunyikan wajahnya dengan kedua matanya saat dia menangis, Celes memeluknya.

"Ibu. aku…!"

Celes!

Ibunya, Clair, bergantung pada Celes. Dan keduanya meneteskan air mata. Mengawasi mereka, Bert mengeluarkan perintah.

“Bawalah yang terluka dan obati dia. Dan kosongkan area tersebut. "

Para pelayan bergerak seperti yang diperintahkan, sementara quilin di kamar, Rummel hanya berkata linglung di langit-langit saat dia duduk di lantai.

Agrissa berbicara kepada Celes.

『Sayangnya, aku ragu Novem menyentuh Maizel. Meskipun dia mungkin terkait secara tidak langsung, hal itu tidak akan menyentuh pria itu. Kalau begitu, orang yang mengalahkan Maizel adalah … 』

Celes kehilangan cahaya di matanya yang jelas, kerutan menghiasi alisnya.

"Bajingan sialan itu. Aku bahkan membiarkannya karena Novem menyuruhku. Dia pergi dan membunuh ayahku… ketika dia baru saja membersihkan sisa-sisa… hanya limbah dapur… ”

Agrissa menahan keinginannya untuk tertawa saat dia memanggil Celes.

『Apakah kamu membencinya, Celes? Lalu mengapa tidak memberinya semua rasa sakit dunia? Tapi sebelum itu … kamu harus melaksanakan pemakaman ayah tersayang. kamu perlu menyiapkan kuburan yang indah untuk ayah tercinta kamu. Benar… untuk memastikan ayahmu tidak kesepian, kamu harus menguburkan beberapa orang dengannya. Mari kita kuburkan sepuluh ribu orang bersama-sama. Jika kamu melakukannya, ayah kamu tidak akan pernah kesepian. 』

Mendengar pernyataan itu dia tidak bisa berpikir waras, Celes memperhatikan.

"I-itu benar. aku harus mengadakan upacara peringatan untuk ayah. Aku harus tetap berpegangan atau … ibu? ”

“Beri aku waktu sebentar, Celes. Sedikit saja sudah cukup. Biarkan aku menangis sekarang. ”

Melihat ibunya seperti itu, Celes mengambil tindakan yang mengejutkan orang lain.

“A-aku mengerti. Aku akan menunggu. Celes akan menunggu selama yang kamu inginkan. "

Jika ada orang di samping orangtuanya menyuruh Celes menunggu, itu akan menjadi sesuatu yang mengerikan. Dan dia merasa tidak nyaman karena diberitahu oleh ibunya.

… Kenapa begitu?

Sederhana saja. Keberadaan yang disebut Celes memiliki kecenderungan untuk mengikuti orang tuanya. Itu sama untuk Agrissa. Tapi dengan Agrissa dan Celes yang diwarnai kegilaan, pikiran mereka menyimpang dari orang biasa.

『… Celes, apakah kamu ingin bersama ibumu selamanya?』

“Tentu saja. Jika kita tidak bersama selamanya… aku, aku akan… ”

Agrissa tertawa di dalam Permata. Mulutnya melengkung, dia berbicara kepada Celes.

『Kalau begitu jaga dia di sisimu selamanya. Maizel tidak berhasil tepat waktu, tetapi selama kamu mengumpulkan jenazahnya, tidak akan ada masalah. kamu sudah mendapatkan kendali penuh atas, 'keterampilan itu'. Jika kamu menggunakannya, kamu akan bersama ibu kamu selamanya. Aku iri, Celes. 』

Agrissa, yang benar-benar merasa cemburu, terobsesi dengan hal yang disebut orang tua juga. Bukannya Septem sendiri memiliki kepatuhan yang tidak normal.

Celes menatap ibunya yang sedang memeluknya.

"… aku melihat. Eureka! Betul sekali! Ibu, dengan ini, kita akan bersama selamanya! Ayah akan segera kembali! "

“Celes, apa yang kamu …”

Celes memastikan untuk tidak membuat ibunya kesakitan saat dia menarik rapiernya dan mengiris lehernya. Menempel di kepala ibunya, dia membiarkan darah yang mengalir dari lehernya mewarnai tubuhnya saat dia membuat wajah senang.

"Bersama selamanya. Selamanya… ah, begitu. Kita harus mengumpulkan jenazah ayahku. "

『Lalu haruskah kita menunda pemakaman? Tidak, aku sudah lama tidak melihat salah satu dari mereka. Celes, merebut kembali jenazah Maizel itu penting, tetapi bisakah kamu melanjutkan persiapan pemakaman untuk aku? Aku … ingin melihat sepuluh ribu manusia kesakitan. 』

Bermandikan darah ibunya, Celes meruncingkan mulutnya. Dia ingin mengeluh kepada Agrissa, tapi dia adalah musuh Celes yang tidak bisa melawan terlalu kuat.

“Ya, ya, mengerti. aku akan melakukannya, astaga. Nah, merebut kembali sebagian dari mayat ayah adalah yang pertama. Aku ingin kita bertiga segera berkumpul untuk berpesta. "

『Pesta, eh? Aku tidak pernah bosan denganmu. 』

Celes memegangi kepala ibunya saat dia mengaktifkan Skill.

“Ibu… sekarang kembalilah padaku.”

Kepala ibunya melayang di udara, tubuh dan darahnya sendiri di dekatnya mendaur ulang dan kembali. Tidak, itu tidak bisa disebut pengembalian. Dia sudah tidak hidup lagi.

Tapi Clair mendapatkan kembali bentuk aslinya.

“Celes, kenapa kamu begitu kotor? Oh, tidak ada yang membantu kamu. Ayo pergi mandi bersama dan bersihkan kalian semua. "

Di sana berdiri ibunya, sama seperti dalam hidupnya. Celes tersenyum.

“Maafkan aku, ibu. Tapi dengan ini, kita bisa melihat ayah sekaligus. aku sangat lega. "

Claire juga tersenyum.

"Betul sekali. Lega rasanya, Celes. "

Agrissa mengeluarkan suaranya dari Permata.

『Senang rasanya melakukan hal yang baik. Aku merindukan tangisan kematian dan penderitaan, Celes. Dan … Lyle, kan? Baginya untuk naik dari sana, seperti yang aku duga, dia punya sesuatu untuknya. 』

Celes berpura-pura tidak mendengar suara Agrissa …

Perasaanmu tidak akan berubah?

Di ruang bawah tanah kastil Rhuvenns, aku menghadapi Beil. Seseorang yang pernah aku kagumi sebagai seorang ksatria, tapi sekarang dia telah sedikit menipis.

Di selnya, dia berlutut ke arahku dengan postur yang benar.

“… Tubuhku ini tidak bisa lagi melayanimu. aku tidak bisa melupakan apa pun dan berpura-pura tidak tahu saat aku bekerja di bawah bawahan aku. The Randbergh House menjanjikan pengabdiannya untuk hidup. aku yakin Baldoir akan melayani kamu dengan baik. "

Sepertinya tekadnya tidak akan berubah.

Dia berbicara tentang segala hal yang berkaitan dengan urusan internal Bahnseim, dan meninggalkan banyak info kepada aku. Tetapi ketika aku mengusulkan dia mengubah namanya dan melayani aku, dia menolak.

“Baldoir melakukan pekerjaan dengan baik. aku memiliki niat baik yang cukup besar untuk Randbergh House, dan… ”

“Itu tidak perlu! Dan dengan posisi kamu saat ini, jika kamu tidak memberikan penilaian kepada mereka yang bertanggung jawab, kamu akan menaburkan benih perselisihan. Aku tidak bisa merepotkanmu lebih jauh. Dengan segala cara! "

Mengapa dia begitu tergesa-gesa bergegas ke kuburannya?

Bisakah dia hidup sedikit lebih mudah?

Yang Ketiga mengeluarkan suara dari Permata.

『… Astaga, Rumah Randbergh terlalu serius. Dia harus menjalani hidupnya sedikit lebih mudah. ​​』

Dia terdengar sedikit lebih sedih dari biasanya.

“… Aku tidak punya dendam terhadapmu sebagai individu. Betapa besar ancaman Celes. Dan yang itu adikku. Seseorang dari Walt House. aku pikir kamu hanya direpotkan oleh urusan kami. "

Beil berbicara.

“Kata-katamu sia-sia untukku. aku sudah terselesaikan Apakah itu penyiksaan, atau eksekusi yang sangat brutal… ”

aku ingin berpikir kita berbeda, tetapi pada akhirnya apakah kita sama? aku selalu menyimpan pertanyaan seperti itu di benak aku. aku menahannya, tetapi meskipun demikian, aku berpikir untuk menantang Celes.

“… Maafkan aku tidak bisa menyelamatkanmu. Itu tanggung jawab aku. "

Bukannya hidupku adalah satu-satunya yang dipelintir oleh Celes. Dimulai dengan Beil di depan mata aku, banyak manusia menjadi gila.

"aku benar-benar minta maaf, Lyle-sama!"

Beil membiarkan air matanya mengalir, isak tangisnya keluar.

Pergi ke teras kamar aku, aku melihat ke langit.

Udara pagi dingin, tapi sekarang, aku ingin rasa sakit yang menyengat kulitku. Biasanya, aku menggigil pada suhu ini, tetapi aku tidak merasakan apa-apa saat ini.

Aku merasakan kehangatan di belakangku. Sebuah mantel telah menutupi punggung aku.

“Oh, ini hanya kamu, Monica.”

Saat aku mengatakan itu tanpa menoleh, Monica terdengar tinggi dan perkasa.

“Mencoba terlihat keren, tenggelam dalam omong kosong sentimental tidak cocok untuk ayam sepertimu. Untuk menutupi kamu sebelum kamu mengungkapkan semua poin buruk kamu kepada dunia sampai kamu masuk angin, aku tidak keberatan jika kamu menawarkan aku kata-kata cinta lagi, kamu tahu. Aku mencintaimu, sudah cukup. aku akan menjawab panggilan kamu dengan semua yang aku miliki! Monica ini akan menjawab cinta ayam brengsek dengan kekuatan penuh. "

“… Tutup itu. Itu karena kamu terus memintaku untuk mengatakan aku mencintaimu sehingga aku tidak pernah bisa mengatakannya. Mengapa kamu tidak mempelajari kehalusan yang menyertai bidang itu. "

Di sana, ekor kembar Monica bergoyang tertiup angin saat dia menatapku dengan ekspresi serius.

Itu dere. Si brengsek ayam akhirnya menunjukkan dere-nya! aku menang! Sudah kuduga, akhirnya Monica ini akan menjadi orang yang menang! "

Melebarkan lengannya lebar-lebar, Monica dengan senang hati berlari di sekitar teras.

"Pemenang? Apa yang kamu bicarakan?"

Di sana, Monica bersikap malu-malu.

“Oh pasti kamu bercanda. aku berbicara tentang anak ayam. Siapa yang paling kamu cintai, dan siapa yang akan kamu percayakan pada cewek pertama. Valkyrie sedang mengalami perselisihan antar faksi, pertengkaran yang cukup intens tentang siapa yang akan menjaga mereka. "

The Third in the Jewel terkejut, dan aku menutupi wajahku dengan tangan kiriku juga.

『Eh ~ robot memiliki perang faksi juga? Sungguh menyebalkan. 』

“… Bisakah kalian berhenti memanggil anak-anakku cewek? Atau lebih tepatnya, mengapa sampai seperti itu? Jika aku menyentuh siapa pun sekarang, segalanya akan berubah menjadi lebih buruk. "

Monica melompat kegirangan saat berbicara dengan aku.

“Sayangnya, ini adalah jalan yang tidak bisa kamu lalui dengan memutarnya. Yah, karena aku yang nomor satu untukmu, malam pertamamu dan menjaga anak-anakmu jelas harus diserahkan pada … "

Kata-kata Monica membuatku menatap kosong, tapi itu benar-benar jalan yang tidak bisa aku hindari. Namun, aku ingin menghindari pembantaian itu. Aku mencengkeram Permata itu.

Tampaknya Yang Ketiga menyimpulkan perasaanku saat dia tertawa.

『Maaf, aku tidak punya saran. aku akhirnya menyadarinya, kamu tahu … harem kamu sudah melebihi dosis maksimum yang diizinkan. kamu harus ke dokter. 』

… Bukankah sangat buruk bahwa dia hanya menyadarinya sekarang? Ketika aku merasakan batasan aku sejak lama, bukanlah lelucon jika dia hanya melihat ke belakang sekarang.

Yang Ketiga berbicara seolah membaca aku.

『aku membuka mata aku. Seperti yang aku pikirkan, daripada harem, aku lebih suka wanita lajang. Menumpangkan tangan pada banyak wanita adalah jalan yang kejam. 』

Kaulah yang mendorong harem ke arahku! Aku menahan diri untuk meneriakkan itu saat aku menenangkan hatiku.

Tenang, ini bukan hal yang bisa aku kembalikan. aku tidak dapat mengubah aliran ini lagi. Innis-san memberitahuku. Tidak mungkin menghindari pembantaian itu. Yang terpenting adalah membuatnya sekecil mungkin.

… Dangit! Tidak peduli apa yang aku lakukan, hanya pembantaian yang menunggu, betapa hidup!

Pada saat itu.

aku memiliki firasat yang sangat buruk. Perasaan kehilangan seperti ini yang kurasakan dengan ayahku …

"Apa ini?"

aku tidak merasakan apa-apa saat melihat sekeliling. Keterampilan juga tidak menunjukkan reaksi. Monica menatapku.

"Apa yang salah? Ah! Jika kamu mengkhawatirkan malam pertama kamu, istirahatlah dengan tenang. Monica ini diinisialisasi dengan berbagai… ”

“Jangan bercanda. Tidak, aku merasakan kehilangan semacam ini. Mungkin aku merasa sedikit sedih dengan kematian ayah aku. aku akan istirahat. "

Mengatakan itu, aku kembali ke kamar aku. Monica menunduk.

“… Memperlakukanku sebagai lelucon? Tidak bernafsu padaku saat dia membuatku di sisinya? Ini yang terbaik!"

Melihat dia ulet seperti biasanya, aku melihat ke luar teras. Persisnya sensasi apa itu?

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List