Sevens – Volume 16 – Chapter 302 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 16 – Chapter 302 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Tujuh: Prolog

Diposting pada 22 Desember 2016 oleh

Prolog

aku diusir dari rumah aku pada musim semi dua tahun lalu.

Musim dingin akan segera berakhir, dan beralih ke musim yang mau tidak mau membuat satu harapan untuk memulai sesuatu yang baru.

aku menyambut datangnya musim seperti itu ketika aku melihat-lihat tumpukan dokumen di kantor. Aku meletakkan kedua tanganku di atas meja, melihat jari-jariku yang ternoda tinta saat aku bergumam.

"… Sesuatu yang salah. Ini bukanlah persiapan revolusi yang aku pikirkan. "

Dari Permata yang telah aku tempatkan sebagai pemberat untuk mencegah halaman-halaman itu terbang menjauh, aku mendengar suara bahagia Ketiga.

『Kamu benar-benar bodoh, Lyle. kamu adalah pemimpin di sini, jadi wajar jika kamu terjebak dengan banyak dokumen. Keluar dan melakukan pekerjaan yang sebenarnya jelas diserahkan kepada bawahan kamu. 』

Itu argumen yang masuk akal, tapi aku membayangkan pergi ke situs lebih untuk memberikan perintah ini dan itu. Tetapi kenyataan telah membuat aku bersembunyi di kantor aku, dikelilingi oleh penjaga dan dikejar sampai ke ujung bumi oleh dokumen.

Bahkan jika aku punya kesempatan untuk keluar, sebagian besar adalah pidato dan pertemuan, dan hal-hal yang benar-benar menjijikkan. Di dalam ruangan, orang yang ditugaskan untuk menjagaku hari ini, Valkyrie Unit Tiga terdengar senang.

"Tuan, aku sudah selesai menyiapkan teh kamu."

“Berapa banyak cangkir yang kamu rencanakan untuk disiapkan hari ini? Aku sudah kenyang. "

Unit Tiga akhirnya mengambilnya… atau bukannya mengambilnya, dia telah mendapatkan kemampuan untuk melakukannya, jadi dia mengulangi tindakan memanggang teh lagi dan lagi untuk memohon kepadaku.

Perutku sakit karena terlalu banyak minum teh.

Sudah beberapa bulan sejak pertempuran dengan Walt House.

Persiapan untuk melawan Celes sedang dilakukan. Ini akan menjadi pertempuran dengan proporsi kontinental, tapi bahkan negara yang menguasai tanah ini sebelum Bahnseim… di era Kerajaan Sentrass, pertempuran dalam skala ini adalah pemandangan yang langka, aku yakin.

Pertempuran skala besar yang melebihi yang terjadi tiga ratus tahun yang lalu akan terungkap.

Dalam dokumen tersebut, Monica mengumpulkan laporan yang diajukan oleh Valkyrie yang ditempatkan di seluruh negeri.

Saat aku mengambil dokumen yang teratur di tangan dan membacanya, dokumen itu bahkan menyertakan ilustrasi untuk membuatnya sangat mudah dipahami. Ada grafik juga, jadi sekilas saja sudah cukup untuk memahami situasi saat ini.

“Jadi, ada jeda dalam upaya Faunbeux untuk mengamati sekelilingnya. Cukup mengejutkan bahwa masih ada negara yang mencoba untuk menonton dan menunggu. "

Ketika skala seperti itu… beberapa juta tentara akan bergerak di berbagai bidang, aku terkejut masih ada negara yang memutuskan untuk menunggu. Di sana, Yang Ketiga menjelaskan situasi di sekitar aku.

『Lyle, dunia ini bukanlah dunia yang bisa diukur dengan realitasmu sendiri … kamu tidak bisa mengukur semuanya berdasarkan akal sehatmu sendiri. Dalam perang skala ini, tidaklah aneh jika ada negara-negara yang skalanya melebihi ekspektasi mereka sampai-sampai mereka bahkan tidak dapat membuat keputusan. Mungkin ada perselisihan yang berkecamuk di dalam. 』

aku melihat laporan itu saat aku bertanya pada yang Ketiga.

“… Lalu haruskah aku mempertimbangkannya, dan menanganinya setelah perang?”

Tapi Yang Ketiga berbicara dengan berkepala dingin.

『Tidak perlu. Jika kamu masuk nanti untuk mengambil semua barang bagus, ada negara yang tidak akan puas. kamu harus mengarahkan ketidakpuasan mereka ke tempat lain. 』

Bahkan jika aku mengatakan mempersatukan benua, itu tidak seperti itu akan berhasil hanya dengan mengalahkan Celes dan Bahnseim. aku harus sukses dalam aturan untuk memulai apa pun. Dan aku harus mempertahankannya setelah itu.

“Yah, persiapan Cartaffs sudah siap, dan Djanpear sudah siap, jadi masalahnya adalah front timur kita sendiri.”

Namun pasukan yang aku pimpin mengambil pasukan Walt House, jadi kami sudah memiliki nomornya bersama. aku yakin kami memiliki kekuatan yang cukup baik sehingga aku tidak malu menyebutnya sebagai tentara kekuatan pemimpin. Jika ada masalah untuk dibicarakan, aku kira itu akan menjadi keadaan Beim yang bingung?

Mengingat waktu, kami dapat mengumpulkan lebih banyak jumlah, tetapi bahkan sekarang, waktu untuk serangan kami tidak dapat ditentukan. Tidak, kami bisa menyerang kapan saja, tapi…

aku mengambil laporan yang berbeda di tangan.

“… Baginya untuk menghilangkan potensi perangnya sendiri.”

… Apa yang Celes capai di Beim adalah pembangunan kuburan untuk ayah kami. Tapi ayah adalah orang dari Rumah Walt, dan Pangeran pada saat itu. Namun dia mengumpulkan pekerja untuk membangun kuburan yang lebih indah dari pada kaisar mana pun, dan meskipun musim sibuk, tidak hanya pria, dia mengumpulkan wanita juga untuk membantu pembangunan makam besar ini.

“Apa yang gadis itu lakukan?”

Karena aku hanya bisa merasa muak, Yang Ketiga menilai tindakannya dari dalam Permata.

『Sama seperti Agrissa sebelumnya, aku yakin dia ingin membuat benua ini menjadi lautan darah. Sejujurnya di sini, aku ragu akal sehat kita akan berhasil. Meskipun itu menakutkan. 』

aku pikir kematian ayah kami akan memicu semacam pembalasan, tetapi bukan itu masalahnya. Kami dengan rapi bisa menguburkan mayat di kuburan sederhana.

Tetapi aku dapat menyimpulkan bahwa bagian yang dicuri dari jasad itu adalah perbuatan Bahnseim.

“Ini benar-benar menyeramkan. Yah, itu menakutkan sejak awal. "

Saat aku kembali bekerja, Unit Tiga berbicara kepada aku.

“Tuan, waktu pertemuan kamu sudah dekat.”

“… Bertemu dengan siapa? Jika itu tentang tuntutan Damien, kirim dia berkeliling ke Adele-san. ”

Dia menggelengkan kepalanya ke samping.

“Tidak, sepertinya Marianne-san yang menjadi ketua serikat South Beim akan datang untuk rapat. Dia ingin menyuarakan pendapat tentang pengelolaan Magic Stones. "

Mendengar nama Marianne-san, aku berdiri. Untuk menempatkan guild di bawah pemerintahan pemerintah, aku harus menyusun berbagai aturan.

Jadi aku telah membuat permintaan untuk pembingkaiannya, dan Marianne-san dan personel terkait guild lainnya segera mengirimkan keluhan mereka.

Jika mereka akan melakukan perlawanan panik atas perampokan kepentingan mereka, menghancurkan mereka adalah mungkin. Tetapi bahkan menerima manajemen baru, ada banyak hal yang tidak dapat dihindari oleh Persekutuan selain menjadi masalah. Hal-hal yang berkaitan dengan konten semacam itu disampaikan kepada aku.

『Karena Adele-chan tidak pandai dalam hal semacam ini. Lianne-chan tidak cukup tahu tentang petualang, jadi semuanya tergantung padamu. 』

Seperti yang dia katakan. Terlebih lagi, itu adalah masalah yang tidak bisa aku abaikan. Bagaimanapun, untuk mengambil hak Persekutuan, dan tetap berfungsi tanpa masalah, aku harus mendengarkannya.

“Hah, mari kita mulai.”

… Di istana kerajaan Bahnseim, sebagian dari tubuh Maizel dikirim ke kamar Celes.

Merangkul kotak yang menahannya, mata Celes berlinang air mata.

"Selamat datang di rumah, ayah tersayang."

Mengatakan itu, dia membuka pembungkusnya, dan menggenggam rapier tongkat dengan Permata yang tertanam di dalamnya. Permata Kuning mengeluarkan cahaya, dan mayat yang telah dia persiapkan sebelumnya mulai bergerak.

Kotak itu melayang di udara, isinya terserap ke dalam mayat, menyempurnakan wujud manusianya.

“… Celes, aku sudah pulang.”

Maizel tersenyum padanya. Di dalam kamar, ibunya dalam kondisi yang sama juga berdiri.

“Sayang, lihat saja dirimu. Dan kau menyebut dirimu sendiri kepala Rumah Walt !? ”

Saat Claire terlihat marah, Maizel menawarkan permintaan maafnya.

"A-aku minta maaf. aku ingin mendapatkan hadiah untuk Celes. ”

“Dewi, Ayah terlambat. Kita akan mengadakan pesta besar hari ini. "

Mengatakan dia tidak peduli tentang mendapatkan hadiah, Celes dengan senang hati bertaut tangan dengan orang tuanya.

Di dalam Permata-nya, Agrissa duduk di kursi sombong saat dia melihat ke tempat kejadian. Di dalam Permata yang dirancang hampir seperti ruang tahta, dia menyilangkan kakinya saat dia bersikap merendahkan.

Memutar-mutar rambut emasnya di sekitar ujung jarinya, mata violetnya memantulkan dunia luar.

『… Celes yang lucu dan menyedihkan. Bahkan jika kamu menghidupkannya kembali, mereka tidak lebih dari kontainer. Tidak, mungkin mereka bahkan terlalu tidak lengkap untuk disajikan seperti itu. 』

Agrissa telah menyempurnakan Skill untuk menghidupkan kembali orang mati, saat dia melihat hasilnya, dia tampak tidak puas.

『Jika aku berhasil, aku akan menghidupkan kembali orang tua aku sendiri. Dan anak-anak. Aku tidak terlalu peduli dengan yang lainnya… tidak, Walt House, eh? Aku akan menghidupkan kembali pria yang mengalahkanku juga. Itu bagus. Pria yang benar-benar luar biasa. 』

Melihat Celes terjepit di antara marionette-nya saat dia melompat kegirangan, Agrissa tersenyum. Tapi ekspresinya langsung kabur. Saat bagian luar yang terlihat dari dalam Permata memudar, dia berdiri, dan melihat ke pintu di belakang kursinya.

『… Ketika kamu bahkan tidak bisa menghidupkan kembali manusia yang sangat sedikit, dewi macam apa kamu seharusnya? Bahkan jika kamu bisa, kamu bahkan tidak dihormati sebagai dewi dunia lagi. 』

Agrissa dulunya sebuah eksistensi yang lahir sambil mewarisi ingatan Septem. Berbicara kepada generasi ini, ada Novem dan Celes. Tapi ingatan yang dia bawa hanyalah bagian yang rusak … dia hanya memiliki ingatan tentang Celes setiap generasi yang sedang dikerjakan ke tulang oleh umat manusia.

Ingatannya sebagai seorang dewi tidak jelas, tetapi dia memiliki gambaran umum tentang apa yang terjadi. Namun, karena bekerja sampai mati oleh orang-orang yang dia berikan segalanya padanya, pada saat-saat tertindas dari generasi ke generasi, kenangan itu tetap ada di benak Agrissa.

Menelusuri bibirnya dengan ujung jarinya, dia membenamkan tubuhnya kembali ke kursinya.

『Sekarang … bahkan jika aku diam, benua akan berlumuran darah. Berapa juta orang akan binasa? aku tidak sabar. aku tidak sabar. 』

Berjalan pergi, dia memasuki ruangan kenangannya. Di dalamnya, bentuk-bentuk Septem yang tertindas ditonton di sini.

Tidak dalam pakaian Agrissa yang mencolok dan terbuka, Septem lembut yang mengenakan pakaian compang-camping. Septem itu mengirim Agrissa beberapa tatapan yang mencela.

Di ruangan kenangan itu, Agrissa tertawa sendiri.

『Hanya berdiri di sana dan menonton, pendahulu aku. Apa yang tidak pernah bisa kamu capai, aku akan memenuhi peran kamu untuk melindungi semua umat manusia yang kamu cintai. Tentu saja, tidak seperti kamu yang akan memberikan apa pun yang mereka inginkan … tetapi dengan mengambil semuanya. 』

Mata Septem yang tidak bersuara berubah suram. Dari rantai ingatan yang mereka bawa, keberadaan yang akan memberikan segalanya kepada manusia tanpa syarat.

Kepada mereka, Agrissa menggoda.

『Jangan terlalu marah. aku memberi manfaat lebih bagi umat manusia daripada kamu semua. Alasan manusia membunuh satu sama lain hanya karena jumlahnya terlalu banyak. Jadi aku akan menipiskannya. Benar-benar menyakitkan. Sangat menyakitkan untuk membunuh manusia tersayang. 』

Tawa terbahak-bahak, wujudnya yang menggairahkan dan cantik berubah saat dia mencibir dengan senang hati.

Dan dia berbicara.

『Apakah kamu marah, aku sampai pada kesimpulan yang sama dengan Novem yang pernah menentang kamu? Aku tidak akan menyalahkanmu… Maksudku, yang itu membenci manusia. Tidak mungkin kamu akan memaafkannya. 』

Septem mulai mengirimkan tatapan kasihan kepada Agrissa. Dengan pandangan seperti itu, Agrissa mengayunkan tangan kirinya, dan membuat Septem menghilang.

『Betapa menjengkelkan. aku sudah bosan menggoda dan bermain-main. 』

Mengatakan itu, dia melihat ke atas.

『Sekarang Celes … waktu janji kita akan segera mendekat. Sampai saat itu, nikmati semua yang kamu inginkan. 』

Tawa Agrissa bergema di seluruh ruangan kenangan …

Malam.

Orang yang memasuki ruangan dengan udara yang menakutkan adalah Novem.

Cukup sampai aku berdiri dari kursiku dan mundur beberapa langkah karena terkejut. Maksudku, tidak seperti biasanya, dia benar-benar marah. Bukan seperti amarah yang ditujukan kepada anak nakal, jujur ​​untuk kebaikan marah.

Apakah aku telah melakukan sesuatu?

“A-ada apa, Nobem?”

Saat aku dengan takut mengatakan itu, Novem mengatur pernapasannya saat dia memperbaiki postur tubuhnya di depan mata aku.

“Maafkan gangguan aku. Tetapi ada sesuatu yang harus aku konfirmasi, jadi aku sedikit terburu-buru. Jadi, Lyle-sama… ”

Sebelum diintimidasi yang tidak seperti biasanya, aku merasa seolah-olah suara aku akan berubah menjadi luar. Dari Permata yang tergantung di leherku, Yang Ketiga panik.

『Apa yang kamu lakukan, Lyle? Aku belum pernah melihat Novem-chan marah padamu sebelumnya. 』

Tidak ada yang punya mata. Sementara aku memiliki beberapa firasat mengapa dia bisa marah, aku merasa tidak ada yang cukup baginya untuk menjadi marah ini.

“A-apa itu !?”

“… aku mendengar dari Baldoir-dono. Benarkah kamu menginginkan perdamaian, dan menjadikannya sebagai tujuan akhir kamu? ”

Mendengar itu, aku memiringkan kepalaku.

"Bahwa? Tidak, aku benar-benar mengatakannya. Tetapi ini tidak seperti aku memikirkan tentang kedamaian langsung atau apa pun, dan pemikiran aku tentang apa yang sebenarnya harus dilakukan untuk mencapai kedamaian belum sepenuhnya beres. Aku hanya berpikir alangkah baiknya jika kita bisa mewujudkannya dalam beberapa ratus atau ribu tahun saja. "

aku mengerti ini sulit, tetapi menurut aku tidak salah untuk mencoba dan mengambil langkah pertama. Itu adalah kata-kata yang aku ucapkan dalam ketegangan aku yang tinggi, tetapi aku tidak keberatan untuk menyangkalnya.

Novem tampak sangat tertekan.

“… Itu bukan kata-kata mabuk dari keadaan pasca-Pertumbuhan kamu?”

Ketika Baldoir berbicara dengan aku, aku dalam keadaan panggilan Ketiga 'mr. lyle '. Tapi pendapatnya tidak jauh berbeda dari pendapat aku atau apapun.

“Tidak, apa itu?”

Novem berbicara tentang aku. Lebih serius dari yang pernah aku lihat sebelumnya.

“Lyle-sama, kedamaian selalu sia-sia kecuali ilusi. Terlebih lagi, ini adalah masalah yang meracuni mereka yang mengambil bagian di dalamnya. Hanya di dunia di mana mereka tidak bisa hidup tanpa pertempuran itulah manusia menjadi kuat. Begitu mereka berhenti berperang, umat manusia akan merendahkan diri. "

“Ada apa denganmu hari ini? Ini tidak seperti kamu. "

Saat aku mengatakan itu sambil tertawa, Novem mendekat. Dan dia mencengkeram kedua bahuku. Jari-jarinya mencubit, dan aku bisa merasakan sakit.

Matanya terbuka, dan rasanya seolah-olah cahaya telah memudar darinya.

“Tidak seperti aku? Tidak, aku serius. Orang yang tidak menyukai dirinya sendiri adalah kamu, Lyle-sama. Ketika kamu berjuang terus sampai ke posisi kamu sekarang, apa yang kamu rasakan? Apa yang terjadi dengan kamu ketika kamu memutuskan untuk melawan Celes-sama? Lyle-sama, pernahkah kamu memikirkan apa yang akan terjadi jika kamu benar-benar mencapai kedamaian? Jika ya, yang menunggu adalah… ”

Di sana, Miranda masuk ke kamar. Dia membawa Valkyrie bersamanya, dan dia menuju Novem saat dia semakin dekat denganku.

“Novem, apa yang kamu lakukan?”

Di ruangan yang remang-remang itu, dengan cahaya jendela di belakangnya, mata Miranda tampak seperti bersinar dalam bayang-bayang. Ini adalah jenis menakutkan yang berbeda.

Novem perlahan berbalik, saat dia melihat jari-jarinya yang masuk ke bahuku.

“M-permintaan maaf aku yang terdalam, Lyle-sama! aku akan menyembuhkannya segera. Tapi aku…"

Dia tampak hampir menangis, tapi dia mencoba memberitahuku sesuatu. Miranda masuk, dan menarik Novem pergi.

aku akan melakukan penyembuhan. Novem, keluar dari sini. Kami akan mendengarkan kamu setelah kamu mendinginkan kepala. "

Dikelilingi oleh para Valkyrie, Novem meninggalkan ruangan. Menggantung kepalanya, kata-kata yang dia gumamkan …

“… Apa yang menunggu di dunia yang damai adalah kematian yang lembut.”

Dia berkata.

Daftar Isi

Komentar