hit counter code Sevens – Volume 16 – Chapter 305 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 16 – Chapter 305 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Melewati semuanya

Malam hari kami mempelajari kejahatan Celes.

Menjatuhkan meja bundar di dalam Permata, aku berbicara dengan Ketiga yang telah mengambil tempat duduk di atasnya.

『Sekarang, mari kumpulkan informasi kita. Novem-chan adalah dewa yang jahat, dan kami yang telah dijaga oleh dewa seperti itu … Rumah Walt membawa darah Septem. Yang itu disebut dewi, tapi intinya, itu darah yang sama dari monster Agrissa. Dan Novem-chan tidak mendukung Celes, tapi kamu. Terlebih lagi, Novem-chan membawa darah Novem, dan bahkan Octō-san sedang menjagamu. Sial, kamu pasti kasar ~. 』

Yang Ketiga tampaknya tidak berusaha mencerna informasi yang diperoleh dari Permata ke tingkat yang lebih tinggi.

『Dan kali ini, kami mengetahui ada fasilitas dari umat manusia yang pernah hancur di bulan. Meskipun agak mengecewakan karena tidak ada kelinci, aku rasa kita harus menyerah untuk itu. 』

Apakah kamu benar-benar harus peduli tentang itu?

Dia bilang dia seorang yang romantis, tapi saat itu keluar dari mulutnya, itu terdengar teduh.

『Nah, sepertinya Novem-chan memiliki pemikirannya sendiri tentang perdamaian. Manusia masa lalu? Dia tidak ingin kamu membuat kesalahan yang pernah mereka lakukan. Jadi kamu tidak bisa mengincar perdamaian… semuanya baik-baik saja dengan dunia! 』

"Oh benarkah!?"

Saat aku berdiri dari kursiku karena terkejut, Yang Ketiga mulai tertawa sembrono.

『Tidak, maksud aku, itu bukan opini yang buruk. Nenek moyang masa lalu gagal. Jadi penting untuk belajar dan tidak membuat kesalahan yang sama. Ah, dan aku tidak akan secara khusus mengatakan itu buruk bagi kamu untuk mencapai perdamaian. 』

“Lalu apa yang harus aku lakukan? Jika aku tidak berbicara dengan Novem… ”

Di sana, Yang Ketiga tersenyum lembut saat dia menatapku.

『Ketika waktunya tiba … buang saja ke waktu! Ajukan tugas kepada anak dan cucu kamu. Jangan khawatir! aku yakin seseorang di luar sana akan menyelesaikannya. Tidak masalah, aku memberitahumu. 』

Aku melihat ke Ketiga, diam-diam membuka dan menutup mulutku.

Dan mengatur napasku, aku berteriak.

Kamu yang terburuk! Sebaliknya, aku harus menyelesaikannya, bukan! "

Di sana, Yang Ketiga memiringkan kepalanya.

『Oh? Dan apakah itu?"

Ditekan oleh Yang Ketiga, aku sedikit kesulitan untuk menjawab.

“Tidak, maksudku… jika aku tidak menyelesaikannya, itu akan membawa masalah bagi generasi berikutnya, pikirku.”

Yang Ketiga menyilangkan lengannya.

『Lyle … kamu idiot.』

Disebut idiot oleh Ketiga, aku sedikit terkejut. Bukankah membuangnya ke saat-saat terburuk adalah hal terburuk yang dapat kamu lakukan?

Tetapi Yang Ketiga menjawab sebagai berikut.

『aku hanya mengikuti rencana yang ditetapkan oleh yang ketiga, dan tidak benar-benar melibatkan diri aku di wilayah di luar itu. Tapi tidak seperti itu semuanya. Kedua kalinya tidak perlu dikatakan lagi. Tapi situasinya berubah besar dalam waktuku. Dengan perang yang mengetuk pintu setiap hari, harga kayu meroket. Ada beberapa kesulitan yang didapat dalam membeli persediaan makanan dari luar. Sebaliknya, ada kalanya kami bisa menjual persediaan kami sendiri untuk pembunuhan. 』

Menurut Yang Ketiga, keadaan waktu tidak sesuai dengan rencana Kedua. Dan pada saat itu, dia harus mengubah kebijakannya.

『Selama kamu menjalankan tugas aktif, tidak akan ada masalah. Tetapi generasi berikutnya membutuhkan pandangan generasi berikutnya. Pikiran kamu saat ini mungkin tidak sesuai dengan era … tidak, pasti akan datang saat mereka tidak cocok. Pada saat seperti itu, kamu tidak perlu memikirkan apa pun. Yang perlu kamu khawatirkan adalah mempersiapkan penerus yang dapat kamu tinggalkan situasi itu dengan ketenangan pikiran. 』

Wajah Ketiga serius. Dan dia mulai berbicara tentang masalah Novem.

『Sejujurnya, kedamaian yang kamu cari itu sama. Mungkin kedamaian yang dibutuhkan waktu akan berubah. Tidak ada gunanya membekukannya. Dan masalah Novem-chan terlalu berat untuk kita tangani. Bagi kamu saat ini, yang penting adalah mendapatkan benua di tangan kamu. Tidak, mengalahkan Celes. Dan kamu harus mengamankan keselamatan kamu sendiri dan mengambil tanggung jawab. kamu bisa menjadi kaisar jika kamu mau. kamu dapat membidik aturan apa pun yang kamu inginkan. Tapi kamu tahu, ada hal-hal yang kamu mampu, dan hal-hal yang tidak kamu mampu. 』

Bahkan jika aku mengumpulkan benua, aku akan menyatakan bahwa aku akan menjadi kaisar, jadi aku akan bergerak ke arah mewujudkan itu.

Pada saat seperti itu, waktu luang aku akan menjadi terlalu sedikit. Tidak mungkin untuk bergerak seperti yang aku lakukan di hari-hari petualang aku.

Yang Ketiga sepertinya meramalkan bahwa tangan aku akan penuh dengan penegakan aturan dan menyerahkannya kepada generasi berikutnya. Dan aku yakin dia benar.

『Aku bahkan tidak bisa membayangkannya. Ketika orang dahulu memiliki peradaban yang cukup jauh untuk membawa mereka ke bulan, mereka masih jatuh ke dalam kehancuran. aku yakin tangan kamu sudah penuh. Jadi, kamu harus memberikan perhatian penuh untuk melakukan apa yang kamu mampu. Tidak masalah menyerahkan sesuatu kepada orang lain. 』

Mendengar itu, aku merasa pikiran aku menjadi sedikit lebih ringan.

“Jadi aku bisa memberikan uang?”

"Betul sekali. Lakukan apa yang kamu bisa, dan jika itu tidak berhasil, biarkan orang lain yang melakukannya. kamu tidak bisa menyelesaikannya. Dan kamu tidak bisa meninggalkannya. Maka kamu harus lulus satu. 』

Aku memandang yang Ketiga dan mengangguk. Di sana, Ketiga tiba-tiba tertawa.

『Yah, aku melemparkan setiap masalah kecilku ke Max… Keempat. Meninggal dalam pertempuran dan sebagainya. Dan pemikiran di balik waktu hanyalah keributan bagi kaum muda. aku pikir Kedua yang keras kepala terlalu diatur dalam caranya. 』

“… Mengapa itu harus menjadi inti pembicaraan? aku pikir itu akan menjadi cerita yang menyentuh! "

Yang Ketiga tertawa.

"Tapi itu benar. kamu menjadi keras kepala dengan bertambahnya usia kamu. Tidak, aku mengerti. Itulah yang berhasil dalam Kedua kalinya, dan itu benar. Tapi datanglah ke waktuku, meski tidak banyak, dia punya beberapa pendapat yang tidak akan berlalu. Dewi, aku mengabaikannya dan pergi sendiri. 』

aku teringat masalah Kedua. Memang benar dia memiliki sisi dirinya yang terlalu membantu, dan mungkin Yang Ketiga bermasalah dengan itu.

『Jadi, setelah kamu menyebarkannya, tutup mulut kamu. Meskipun ada kalanya kamu harus mengatakan sesuatu. Pada titik itu, kasus per kasus. Dan lihat. 』

Yang Ketiga meletakkan tangan di dagunya saat dia melihat ke bawah sedikit.

『Sejujurnya, ketika aku mendengar orang kuno telah mati, aku berpikir, 'jadi apa'? Maksud aku, ada Profesor Damien dan Monica-chan yang akan bisa mengejar mereka dalam beberapa dekade mendatang, bukan? Keduanya jujur ​​pada keinginan mereka, dan jika kamu memberi tahu Monica-chan untuk menahan diri, dia akan dengan senang hati melakukannya. Bagi Profesor Damien, jika dia menjadi wanita idealnya, aku ragu dia akan tertarik untuk meneruskan perdagangannya. Bagus untuk kamu, dengan ini, kamu telah memecahkan masalah inovasi teknologi. 』

Saat aku bertanya-tanya apakah itu baik-baik saja, yang ketiga terdengar geli.

『Dan untuk manusia, bahkan jika kamu diam, mereka akan pergi dan membunuh satu sama lain. Mereka melakukannya bahkan jika kamu memberi tahu mereka bahwa itu buruk, dan tidak mungkin perdamaian akan begitu mudah dicapai. Pertama, kamu harus memprioritaskan mengalahkan Celes. Lalu memerintah. Ini akan sibuk. Mungkin segalanya tidak akan berakhir di era kamu. Ada banyak hal yang harus kamu lakukan. Jadi, ketika segala sesuatunya melampaui batas … berikan saja ke generasi berikutnya. 』

Aku ingin tahu apa itu… Yang Ketiga pasti ada benarnya, tetapi sebagian dari diriku tidak dapat menerimanya. Ketika apa yang dia katakan benar, ungkapannya terlalu sesuai.

Dan Yang Ketiga tersenyum tipis.

『Tapi kali ini kamu sudah panen. Novem-chan sangat bingung dan dia memberikan pendapatnya sendiri. Lyle, kenapa kamu tidak bicara dengan Novem-chan lagi? 』

Kamar Novem.

Aku menyuruh para Valkyrie di depan pintu turun, dan mengetuk.

Setelah beberapa saat, aku mendengar tanggapan Novem, jadi aku masuk.

Novem telah mengenakan pakaian santai, duduk di kamar. Sepertinya dia tidak melakukan apa pun sebelum aku masuk. “Novem, aku…”

"Lyle-sama, bisakah aku menceritakan sedikit cerita?"

Novem menentang pertanyaan aku, dan menyiapkan teh sebelum duduk di sofa. Sebuah meja rendah di antara kami, aku melihat Novem di sisi lain.

“Dulu… ini tentang masa lalu yang jauh. Pendapat aku berbeda dari Septem, dan aku… Novem dan Octō… ”

“Novem, hentikan.”

"Lyle-sama?"

aku memutuskan untuk memberi tahu dia apa yang aku tahu harus aku lakukan.

“Sejujurnya, dengan dewa dan dewi yang jahat, ada terlalu banyak antek yang jauh melebihi skalaku sehingga aku bermasalah. aku akan mengalahkan Celes dan menyatukan benua. aku bahkan tidak tahu apakah aku akan hidup untuk melihat semuanya datang bersamaan. Mungkin aku akan mempercayakannya pada waktu. Jadi aku akan mengesampingkan perdamaian untuk saat ini. "

Dari Permata, aku mendengar suara Ketiga.

『Benar. Tapi kamu tidak memberitahunya bahwa kamu tidak masih membidiknya! 』

Novem tampak terkejut, tapi dia sedikit menunduk.

“… Lyle-sama, aku…”

"Namun."

Aku memotongnya, dan bertanya. Itu adalah hal yang penting.

“aku ingin mendengar bagaimana perasaan kamu yang sebenarnya. Jadi katakan padaku. Tidak ada rahasia lagi. "

Novem melihat ekspresiku, dan memutuskan sendiri sebelum membuka mulutnya.

Itu adalah kebenaran yang jauh melebihi harapan aku.

… Baldoir telah berkelana dari Kastil Rhuvenns ke Beim Selatan.

Dia telah mampir untuk bekerja, tetapi bahkan memasuki kota, kepalanya sakit setelah mendengar perselisihan Lyle dengan Novem.

Yang mengundangnya keluar untuk minum adalah Maksim dan Damien. Bukan di bar, Damien menyuruh ketiga robotnya membawa minuman dan makanan ke kamarnya.

Saat Baldoir memegangi kepalanya, Maksim menyesap bir putih.

“Lyle-dono dan Novem-dono sedang bertarung? Itu kasar. "

Dia mengatakannya seolah-olah itu urusan orang lain, sama sekali tidak tertarik. Atas sikapnya itu, Baldoir menjadi sangat marah.

“Ini tidak hanya kasar! Apakah kamu mengerti! Seberapa penting kita saat ini !? Bahkan sebelum masalah siapa yang akan mengelola harem Lyle, aku bahkan tidak bisa membayangkan siapa yang akan mengambil langkah pertama! Namun senjata dan barang yang aku pesan bahkan belum selesai … jadi aku tidak bisa kembali. "

Damien menggigit makanan yang disajikan untuk ngemil.

Letarta tua itu orang yang sibuk. Pengrajin lain tidak dapat mengejar pekerjaan mereka. Meski begitu, kau kasar, Baldoir. Sebaliknya, kamu benar-benar berani, menerima barang tak terjual yang didorong Lyle kepada kamu. Jika itu aku, aku akan menjadi gila. "

“… Demi argumen, dia istriku, jadi bisakah kamu berhenti memperlakukannya seperti barang yang tidak terjual? Ada sedikit masalah dengan kepribadiannya, tapi dia orang yang baik. ”

Baik Maksim maupun Damien merasakan hal yang sama.

"Jika itu aku, aku akan membatalkan pembukuan begitu sebuah pernikahan didorong ke dalam diriku. Kamu yakin melakukannya dengan baik, Baldoir. ”

“Dan seperti yang aku katakan, jangan bicara seolah-olah aku menggambar sedotan pendek. Dia sebenarnya relatif manis. "

Keduanya memandang Baldoir.

"Tidak terjadi. Wanita yang aku bangun di kepala aku adalah satu-satunya untuk aku. "

“Tidak peduli siapa pun selain Adele-sama.”

Dengan kata-kata itu, para pemabuk tertawa. Baldoir mengamati mereka.

(Mengapa orang cabul dan selebritas terkenal itu begitu baik padaku? Dan tunggu, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, ini adalah anggota yang penting. Aku harus mengerti.)

Baldoir tampaknya tidak dapat menerima keduanya rukun dengannya saat dia melanjutkan konsultasi tentang Lyle.

“Apa yang kamu bicarakan, Maksim-dono, Profesor Damien. Kuasai dirimu. Awalnya, dengan posisi kamu, satu atau dua pernikahan akan menjadi… ”

“Tapi aku menolak! aku telah mengabdikan hidup aku ini untuk Adele-sama. Meskipun aku bersedia mengakui kepada orang lain, ada beberapa hal yang tidak akan pernah aku maafkan! "

Dengan wajah memerah, Maksim berdiri dari kursinya, dan menolak dengan sikap tegas. Baldoir menatap wajahnya dengan satu tangan.

“Kalau begitu pergilah menikah dengan Adele-dono. Seseorang telah membuat permintaan dengan aku untuk membahas pembicaraan tentang pertunangan dengan kamu. "

Di sana, Maksim tiba-tiba duduk dengan wajah merah padam.

“Itu… um, aku baik-baik saja dengan itu, tapi masalahnya adalah aku tidak yakin apa pendapat Adele-sama tentang aku, atau bagaimana aku harus mengatakannya… dan aku mantan punggawa, dan Nyonya adalah eksistensi yang jauh. terlalu jauh di luar jangkauan aku. Meskipun ada semacam pesona dalam hubungan itu juga, lihat. "

(Orang ini menyebalkan. Mengapa ada begitu banyak orang seperti ini di sekitar Lyle-sama?)

Saat Baldoir mengutuk di dalam hatinya, Damien menyesap bir putih yang dituangkan otomatis.

“Nah, apa penting jika Lyle bertengkar dengan salah satu kekasihnya? Dengan jumlah seperti itu, aku yakin dia punya satu atau dua cadangan. "

Pada kata-katanya, robot di dekatnya memutar tubuhnya.

“Ah, nada kering itu. Tapi itulah yang membuat tuan begitu menawan. "

Baldoir memandang robot itu.

(… Monica-dono juga sama, tapi robot-robot ini pasti memiliki sekrup yang longgar. Sial, mengapa tidak ada yang bisa memahami parahnya krisis ini?)

Saat Baldoir menenggak gelasnya, Maksim tiba-tiba teringat sesuatu.

“Muh! Kalau dipikir-pikir, aku bertaruh siapa yang akan mengambil tubuhnya lebih dulu. Pesaing terkuat adalah Ludmilla-dono dan Lianne-dono, jadi aku telah bertaruh pada Novem! ”

Damien sejenis.

"Betul sekali! aku juga bertaruh dengan uang receh yang aku dapatkan! Tidak… nome? aku pikir dia adalah hal yang pasti, jadi aku menginvestasikan semua uang aku padanya! Akan merepotkan jika mereka bertengkar. "

Baldoir membanting kedua tangannya ke atas meja, berdiri dari kursinya.

“Untuk apa kalian membuat taruhan !? aku tidak akan menindaknya, tetapi jangan mengambil inisiatif untuk berjudi! Sekarang ini semua menjadi masalah dengan siapa di faksi siapa! Gerakan aneh sekecil apa pun yang kamu tunjukkan akan memperkuat siapa faksi kamu! "

Maksim mencengkeram bahu Baldoir, dan meletakkannya kembali di kursinya. Setelah Baldoir dengan enggan duduk, Maksim angkat bicara.

“Istirahatlah dengan tenang. aku berada di pihak apa pun yang didukung Adele-sama. "

Itu sama sekali tidak membuatku nyaman!

Saat Baldoir berteriak, Automatons membawa isi ulang…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List