hit counter code Sevens – Volume 16 – Chapter 313 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 16 – Chapter 313 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

313 Yang Terbaik dari Lyle

Ruang memori Ketiga.

Di dalamnya, tanah yang diatur oleh Walt House berkembang. Pemandangan yang tenang terhampar, dan dalam kedamaian itu, aku berjalan di sepanjang Yang Ketiga. Wilayah di ujung senja itu tampak memiliki keindahan yang agak sepi.

Yang Ketiga melihat ke tanah.

『Sekarang aku telah melihat kota besar seperti Beim, menurut aku itu luar biasa. Sebenarnya, aku ingin sekali mencoba tinggal di Arumsaas. Membunuh waktu di perpustakaan setiap hari pasti akan seperti hidup dalam mimpi. 』

Pria yang suka membaca – dan jika aku harus mengatakannya, yang tidak memiliki kesan sedikit pun sebagai seorang jenderal yang saleh – tersenyum lembut saat dia berjalan.

『Tapi meskipun kami tidak memiliki apa-apa di sini, aku menyukai tanah ini. Meskipun awalnya, saudara laki-lakiku yang seharusnya menjadi orang yang berhasil. 』

Dahulu kala, putra tertua Anak Kedua Dewey Walt bertindak untuk melindungi Anak Ketiga dan terbunuh. Karena itu, Kepala Generasi Ketiga Sleigh Walt akhirnya berhasil.

“Apakah kamu menyesal?”

Di sana, dia mengangguk sambil tersenyum.

『aku telah menyesal beberapa kali. Tapi kamu tahu, lalu tibalah saat aku menyadarinya. Jika aku menahan diriku agar tidak bisa menjauh dari penyesalan, itu bukanlah yang diinginkan Dewey. aku berencana untuk mati karena usia tua, jadi aku berencana untuk meninggalkan semua penyesalan aku ketika aku menemukan waktu. Tetapi ada banyak orang yang melakukan hal-hal yang tidak perlu. 』

Yang Ketiga menghela nafas dan melihat ke langit. Ada awan yang mengambang di hamparan jingga tua.

Di sekitar, penduduk desa yang selesai dengan pekerjaan lapangan mereka kembali ke rumah mereka.

Ini tempat yang bagus.

Saat aku mengatakan itu, Yang Ketiga terdengar senang.

『Ya, ini tempat yang bagus. Potong terbuka di bagian Pertama dan urutkan di bagian Kedua … tidak banyak yang bisa aku lakukan untuk itu. 』

Dan dia dengan santai berbalik ke arahku.

『Ketika aku mati dalam pertempuran, itu adalah yang terburuk, kamu tahu. Masih banyak yang harus aku ajarkan kepada Max, dan aku ingin melihat cucu aku. aku ingin segera memberikan aturan kepada Max dan menghabiskan masa pensiun yang menyenangkan. Bacalah buku saat aku melihat Max bermasalah dengan semua pekerjaannya. Namun semua orang pergi dan memutarbalikkan rencana pensiun tertinggi aku. 』

Itu benar-benar tampak seperti hal yang dia pikirkan, dan sepertinya dia benar-benar memikirkannya. Belut si Ketiga yang licin tertawa.

『Tapi aku harus melihat betapa hebatnya Max tumbuh. aku harus melihat cucu aku yang bermasalah, the Fifth. 』

“Penuh masalah, bukan? aku tidak bisa menyangkal itu. "

Terganggu oleh berbagai hal, Kelima telah membuang dirinya dan memutuskan untuk membalas dendam. Karena itu, konstruksi keluarga kami berantakan. Tetapi mungkin jika Yang Ketiga masih hidup, hasilnya akan menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda.

"Jika kamu masih hidup, mungkin Kelima tidak akan mengalami semua masalahnya."

Tetapi pendapat Ketiga berbeda.

『Aku ingin tahu tentang itu. Karena masalah Kelima, Walt House mendapatkan dasar untuk sistem pengikut yang kokoh. Dan mendapatkan pasukan yang kuat, ia mendapat ketakutan dari sekitarnya. Jika aku ada di sana, aku akan menyelinap keluar dari ini dan itu, memainkan semuanya, dan kita tidak akan memiliki Walt House yang kita miliki hari ini. 』

Mendengarkan kata-katanya, aku memiringkan kepalaku.

“Kamu hal? Yang Ketiga, Keempat dan Kelima… dengan kalian bertiga bersama-sama, aku merasa ada banyak hal yang dapat kamu lakukan. ”

Yang Ketiga tertawa.

"Itu tidak benar. Dan jika aku ada di sana, aku yakin Kelima akan memilih jalan yang berbeda, jadi siapa bilang jika dia akan tumbuh dengan sangat baik. Nah, mungkin kehidupan pribadinya akan lebih bahagia. Saat aku memikirkannya seperti itu, rasanya aku benar-benar telah melakukan hal yang buruk… tidak, itu bukan salahku! Itu salah bajingan itu! Sial, aku seharusnya memukulnya lebih keras. Hah, sekarang aku ingin memukulnya lagi. 』

Ketika dia disebut jenderal yang saleh, dia memusuhi Bahnseim. Intinya, mungkin begitulah keadaannya.

Aku mengikutinya saat dia pergi lagi, lingkungan sekitar semakin gelap. Menatap ke langit, kelap-kelip bintang mulai terlihat.

『Dunia ini bukanlah tempat di mana semuanya berjalan seperti yang kamu inginkan. Jika aku bersama Kelima, mungkin dia tidak akan mengira dia harus menjadi kuat sendiri. Max juga sama. Mungkin dia bisa lebih dari seorang anak kecil. 』

“Maksudmu dia harus berusaha keras karena kamu tidak ada di sana? Itu agak menyedihkan. "

"Kamu pikir? kamu juga bisa mengatakan itu fakta. Setiap orang harus berdiri di atas kaki mereka sendiri suatu hari nanti. Nah, sebagai orang tua, aku ingin memanjakannya, atau lebih tepatnya, ada hal-hal dalam pikiran aku yang tidak bisa aku ungkapkan. Dari sudut pandang anak-anak, ada kalanya hal-hal semacam itu tidak lebih dari gangguan. 』

Yang Ketiga mulai membicarakan pikirannya. Itu adalah hubungannya dengan Yang Kedua.

『Yang Kedua adalah orang yang luar biasa. Tapi itu dengan sikap mengatur satu desa. Meskipun kau bisa menyebut Yang Pertama biadab, barbar… dll., Memiliki kesatria mulia seperti Yang Kedua dengan berani memegang busur dan pisau berburu, sejujurnya, itu memberikan reputasi yang buruk. Tapi dari adat istiadat negeri, mereka tidak bisa mengatakan hal seperti itu. Mereka tidak memiliki waktu senggang seperti itu. Tetapi bahkan jika mereka menemukan waktu, Yang Kedua menekankan kepraktisan. 』

aku tidak akan mengatakan itu buruk. Tapi itu ada kekurangannya. Dalam masyarakat bangsawan – terutama di saat seseorang mencari koneksi dari wilayah sekitarnya – itu akan melahirkan kecenderungan untuk diremehkan.

Meski begitu, Si Kedua tidak melepaskan busurnya.

『Mengatakan dia memilih busur untuk melindungi punggung Yang Pertama dan semacamnya, jika individu itu sendiri ada di sini, aku yakin dia akan banyak bicara tentang itu. Tetapi semakin besar wilayah itu tumbuh, semakin besar kerugiannya. Jadi aku tidak mengikuti perintah Second. Alasan aku mengangkat pedang adalah untuk memohon dengan tegas, 'ya, kami adalah bangsawan sejati,' di generasi aku. 』

Aku menyilangkan lenganku saat aku memiringkan kepalaku.

“Begitukah kelanjutannya? Apakah itu cukup untuk mengubah hubungan kamu dengan lingkungan sekitar? ”

『Penampilan itu penting. Jika itu hanya untuk menekankan kepraktisan maka neraka, aku akan memegang busur juga. Nah, kami memiliki lebih banyak tentara dan lebih banyak pengikut. Keharusan komandan memegang busur turun, jadi itu alasannya juga. 』

aku penasaran mengapa Yang Ketiga mengungkit pembicaraan ini dengan aku. Sepertinya dia melakukan sesuatu yang tidak perlu, dan itu tidak seperti Yang Ketiga yang aku tahu. Apakah ada artinya?

Seperti yang kupikirkan…

『… Manusia, kamu tahu, mereka bisa berubah sesuai dengan waktu. Tetapi seiring bertambahnya usia, kamu menjadi lebih mantap sehingga menjadi sulit. Jadi mengubah generasi itu penting. Jika kamu tetap membuka mulut, generasi berikutnya tidak akan pernah tumbuh. 』

Pemandangan di sekitarnya semakin gelap. Tapi cahaya bulan sangat kuat, jadi tidak pernah terlalu gelap. Bulan purnama cukup indah.

『Lyle, aku punya sejumlah teori tentang Permata.』

Menatap ke bulan, dia mulai berbicara tentang Permata.

Teori, bukan?

"Betul sekali. Anggap saja mereka sebagai fantasi liar aku. Mungkin Septem-san yang membuat Permata tidak pernah memiliki niat seperti itu. Tapi LYLE-kun mengatakannya, bukan? Bagimu untuk mengembalikan tubuhnya. 』

aku ingat apa yang dikatakan LYLE. Dia adalah seorang anak yang tidak pernah aku mengerti sampai akhir, tetapi dia mengatakan bahwa tubuh itu adalah miliknya dan dia menginginkannya kembali. aku tidak tahu apakah dia sebenarnya mampu melakukan itu sejak awal.

『Kita tahu itu menyimpan Keterampilan leluhur ke dalam memori. Intinya, permata melakukan hal yang sama. Tapi apakah ada artinya bagi Permata sejauh menciptakan kembali ingatan kita hingga detail terbaik? Dalam kasus terburuk, memberi kami akan sama sekali tidak diperlukan. Tunjukkan beberapa adegan Skill yang digunakan, jelaskan, dan itu sudah cukup. 』

“Kalau dipikir-pikir, kamu benar. Tapi kalau begitu, teorimu adalah… ”

『… Kenangan dan kemauan, bukankah bisa merekam semua yang ada, dan mencuri tubuh pengguna? Mungkinkah permata membatasi kemampuan itu? 』

Kakiku berhenti, dan dia juga.

"Jika itu benar, maka alasan leluhur menghilang adalah …"

『Karena yang diinginkan Jewel adalah Lyle yang asli. Dan dari kami, mungkin yang benar-benar diinginkan adalah kami mewariskan Keterampilan kami. Nah, ini semua berjalan jika dan hanya jika Permata benar-benar memiliki kemauan. aku pikir memang demikian, tetapi bagian itu masih agak kabur. Dan pada titik ini, aku ragu itu benar-benar penting. 』

Aku melihat ke bawah sebelum mengangkat kepalaku. Yang Ketiga membuat ekspresi serius.

“Kalau begitu Celes adalah…”

『Mungkin Agrissa menginginkan tubuh Celes. Tidak, Vessel? Itu lebih mudah bereaksi terhadap kerabat sedarah mungkin karena itu paling nyaman. 』

Ketika aku pertama kali mendengar suara dari Permata, para leluhur berbicara seolah-olah mereka telah memperhatikan bahwa aku adalah keturunan mereka. aku melihat yang Ketiga.

“Apakah kamu… apakah ada di antara kamu yang pernah berpikir untuk mengambil alih tubuhku?”

"Kami? Tidak mungkin. Apa yang bisa kita capai dengan keluar pada titik ini… tidak, aku ingin membaca banyak buku dari zaman sekarang. aku ingin menyendiri di perpustakaan Arumsaas dan menghabiskan hari-hari aku mencari buku baru untuk dibaca, tetapi aku tidak akan pergi sejauh itu. Maksudku, ini bukan waktu kita. 』

Ketiga yang tertawa itu pergi. Aku buru-buru mengikutinya untuk melihat dia tersenyum ramah.

『Tapi meski begitu, dewi pasti begitu.』

"Bahwa?"

『Menyebut diri mereka sendiri dewi, mereka pasti suka menyebarkan masalah. Seperti Septem, dia jelas-jelas memberikan terlalu banyak, dan menghancurkan penduduk desa. Agrissa juga sama, bukan? Sial ~ mereka benar-benar membantu kita. 』

Mengenai dewi, Yang Ketiga sepertinya tidak memiliki jejak penghormatan. Nah, secara pribadi, setelah mempelajari ini dan itu, aku memiliki keinginan untuk memiringkan kepala aku pada mereka juga.

Dan langit secara bertahap mulai menjadi lebih cerah. Cocok untuk ruangan kenangan, matahari mulai terbit tidak relevan dengan berlalunya waktu.

Yang Ketiga berbicara.

『Baiklah, mari kita berdoa firasat buruk aku tidak mencapai sasaran. Lyle, jika sepertinya Celes akan diambil alih, kamu harus mengalahkannya sebelum itu. Tidak terpikirkan bahwa Celes akan membiarkan dirinya dibajak dengan begitu mudah. Dan jika tampaknya kamu akan kalah apa pun yang terjadi… 』

Aku mengangguk.

"Aku tahu. aku akan melakukan yang terbaik untuk memastikan hal itu tidak terjadi. Tidak mengobarkan perang yang tidak bisa aku menangkan adalah prinsip aku. aku menantang Celes untuk pertarungan ini karena aku pikir aku bisa menang. ”

Yang Ketiga tampak senang, tetapi meskipun demikian, dia juga tampak sedih.

"Betul sekali. Orang yang memulai pertempuran sembrono adalah orang bodoh. Jadi, menjadi orang bodoh tidak terlalu buruk. Mayoritas pahlawan itu bodoh, kurang lebih. Seperti kakek First, tipe seperti itu, mungkin? 』

Lyle sebelumnya yang menang melawan Agrissa dan dibunuh oleh Bahnseim… nenek moyang kita. Memang benar dia tipe orang seperti itu.

Yang Ketiga mengangkat bahunya dan mendesah.

『Astaga, bukankah pahlawan akan keluar seperti dongeng. Pahlawan kita yang bodoh dan kuat dan keren untuk mengalahkan penyihir jahat Celes. Andai saja dia keluar, kamu akan bisa melangkah lebih mudah. ​​』

“kamu benar. Jika seseorang seperti itu ada, aku akan memberinya posisi aku sekarang juga. Turunkan diri aku untuk mendukung, dan setelah perang selesai, sampai ladang atau sesuatu di suatu negeri yang jauh … tidak, haruskah aku membangun sebuah desa sementara aku melakukannya? Aku yakin semuanya akan hancur. "

Yang Ketiga mengangguk. 'Kehidupan seperti itu bagus. Tidak banyak tanggung jawab, 'katanya sambil mengangguk pada pendapat aku.

Sungguh… bukankah seorang pahlawan akan keluar? aku yakin mereka akan lebih baik dari aku, dan tidak diragukan lagi mereka akan menyelamatkan banyak orang.

『Nah, mari kita ajari kamu beberapa Keterampilan. Untuk tingkat kesulitan mereka, mereka juga sulit digunakan secara efektif, dan bagaimanapun juga, mereka adalah Keterampilan yang dapat kamu gunakan untuk semua jenis kejahatan. aku tidak punya kata-kata untuk mereka. Tahap Kedua adalah 【Kontrol】… dan Tahap Ketiga adalah 【Mimpi】. Untuk kamu saat ini, selama kamu mendapatkan kondisi yang sesuai, kamu harus bisa menggunakannya. 』

Melihat wajah Ketiga, aku mengangguk.

Dan setelah Keterampilan diteruskan, langit menjadi cerah sekaligus.

『Ini fajar. Kurasa aku akan berdoa agar ini menjadi fajarmu saat aku menghilang… Ah! 』

aku menemukan diri aku terkejut ketika Ketiga tiba-tiba berteriak.

“A-ada apa ini tiba-tiba? Apakah kamu melupakan sesuatu? ”

Dengan wajah serius, Sang Ketiga menutupi mulutnya dengan tangan kanannya, dan berkeringat. Matanya terbuka lebar, dan menatap ke langit, dia menutupi wajahnya.

『Bagaimana ini bisa terjadi. aku belum memutuskan Lyle Terbaik. aku punya sejumlah nominasi. Tapi karena aku adalah satu-satunya di panitia seleksi… bagiku meninggalkan begitu banyak penyesalan… Aku… Aku… betapa putus asa aku ini !? 』

Melihat aktingnya yang terlalu ditekankan, aku menurunkan bahuku. Langit biru terbentang, dan cahaya matahari terasa hangat. Awan dengan santai melayang, dan mengelilingi pemandangan yang damai… dengan latar belakang seperti itu, pria ini sama seperti biasanya.

Lebih dari itu, dia pasti gagal memutuskan dengan sengaja. aku agak bisa mengerti alasannya.

“… Kamu tidak memutuskan dengan sengaja, kan? Sekarang bukan waktunya, ini adalah jenis perasaan yang aku dapatkan. "

『… Jadi kamu mengerti. Seperti yang diharapkan dari anak harta karun Walt House yang penuh harapan. Longgar seperti aku tidak perlu khawatir. Nah, dengan semua yang terjadi, aku pikir kamu, Lyle, layak mendapatkan Best of Lyle. kamu adalah Lyle di antara Lyles! Bahkan jika aku terpecah tentang apa yang harus dianugerahi Penghargaan Lyle Terbaik, itu saja sudah merupakan keputusan yang bulat! 』

Dia mengatakannya dengan wajah yang tegas, tapi apakah benar ada Lyles selain aku? Sampai akhirnya, pria ini benar-benar… saat aku memikirkan itu, Yang Ketiga tersenyum.

『Itu adalah kata-kata yang aku berikan kepada kamu. Sekarang cobalah sedikit lebih keras untuk menemukan maksud aku. Ups, tampaknya waktunya benar-benar telah tiba. Lyle, lakukan yang terbaik dengan Novem-chan. 』

Dan kemudian hilang. Pada akhirnya, aku dibiarkan menatap kosong.

Pada saat aku menyadarinya, aku sudah berada di meja bundar.

Di atas meja, tempat kursi-kursi berdiri, melayang tujuh senjata perak. Satu-satunya kursi yang tersisa adalah kursi aku, dan di belakangnya berdiri pintu aku, satu-satunya ruang kenangan yang tersisa.

Semua kursi lainnya telah hilang, dan pintunya juga telah hilang.

Ketika aku melihat ke langit-langit, aku bisa melihat bola biru besar bersinar, dan di sekitarnya, dua puluh empat bola biru kecil juga melepaskan cahayanya.

Semua Keterampilan bersama.

Semua senjata disatukan.

Tapi semua kepala sejarah telah hilang.

Hanya itu yang terjadi, namun air mata aku mulai keluar.

… aku merasa kesepian sekarang karena tidak ada orang di sana. Sebagai seorang kakek, seperti seorang ayah, seperti saudara laki-laki, seperti seorang teman, dan terkadang seperti seorang tuan. Nenek moyang aku semuanya telah pergi.

Ketika aku memikirkan bagaimana aku akan dikenali oleh mereka, itu membuat aku bahagia juga. Meski begitu, apa yang keluar dari dadaku adalah emosi yang menyedihkan.

Saat mereka sangat berisik.

Saat aku membencinya begitu.

Saat itu… sangat menyenangkan, semuanya akan berakhir.

Aku perlahan duduk di kursiku. Tidak, itu lebih dekat untuk runtuh ke dalamnya. aku menutupi wajah aku dengan kedua tangan, dan menyembunyikan wajah menangis aku sendiri. Dari siapa? Aku bahkan tidak mengenal diriku sendiri.

Dicuri oleh Celes, pada akhirnya ingatanku tidak pernah kembali. Untuk diriku yang sekarang, satu-satunya ingatan yang kumiliki tentang seseorang yang memperlakukanku seperti keluarga datang dari leluhur.

Mereka bukanlah orang yang sempurna.

Mereka semua punya masalah.

Dan mereka memiliki banyak bagian tanpa harapan.

Tapi meski begitu mereka bisa diandalkan. Mereka mendukung aku dengan pengetahuan dan Keterampilan mereka.

“Ketika ada masalah dengan Novem, aku bahkan tidak bisa memikirkannya lagi. Mengapa dadaku sangat sakit? Ketika aku mengalami perpisahan berkali-kali. "

Setiap kali salah satu dari mereka menghilang, aku mendapatkan sesuatu. Tetapi begitu aku tidak memiliki apa-apa untuk dirugikan, aku dipenuhi dengan kesedihan.

Dan aku teringat kata-kata Ketiga.

"Kata-katanya…"

Lyle di antara Lyles … jadi kata-kata itu bukan caranya menghiburku? Aku sebelum ingatanku dicuri, dan Lyle Novem sebelumnya memiliki keterikatan. Dengan semuanya bersama, yang asli adalah aku…? Orang yang dikenali nenek moyang adalah aku.

Aku mengangkat wajahku, dan melihat ke kursi Ketiga. Sosoknya yang menyendiri tidak terlihat di mana pun. Sebagai gantinya melayang pedang tanpa bilah. Saat aku mengulurkan tangan ke arahnya, gagangnya melayang ke arahku.

Ketika aku menggenggamnya di tangan aku, aku bisa melihat sedikit tepi.

Pas dengan Pedang Ketiga yang sulit dipahami, tak terlihat, apa lagi pedang merepotkan yang panjangnya bisa aku atur sesuka hati. Saat aku menggenggamnya di tanganku, aku akhirnya mengerti apa yang ingin dikatakan Sang Ketiga.

Menyeka air mata dengan tangan kiri aku, aku melepaskan gagang di tangan kanan aku.

“… Lihat saja. Aku adalah anak harta karun semua orang. Aku pasti akan … melakukannya tanpa gagal. "

aku mengembalikan pikiran aku dari Permata ke kenyataan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List