hit counter code Sevens – Volume 16 – Chapter 316 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 16 – Chapter 316 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

V2 C316 Akal Sehat

… Miranda melihat ke bawah ke barisan tentara dari benteng yang bergerak.

Di atas panggung yang telah disiapkan berdiri Lyle dengan baju besinya. Di atas berbagai gerakannya, Eva memasang iringan musik dari bayang-bayang, sambil menggunakan Skillnya untuk membuat suaranya mencapai lebih dari dua ratus ribu tentara.

“Benar-benar jalan yang cepat untuk sampai ke sini.”

Salah satu faktor terbesar adalah keberuntungan yang telah diberkati Lyle. Tidak, kamu bisa menyebutnya kebetulan.

Bagi mereka yang membuat persiapan, sejumput adalah bentuk kebetulan. Dalam situasi tanpa harapan, Lyle memanfaatkan penangkapan kembali Zayin untuk memperluas pengaruhnya.

Sementara Lyle pernah menjadi anak yang baik dari pendidikan orang kaya, pada titik ini dia memberikan alamat kepada ratusan ribu tentara.

“… Jika kita ingin menjadi pintar, maka taruhan terbaik kita adalah menunggu kelelahan Bahnseim sebelum invasi kita. Kita pasti bisa meraih kemenangan tanpa usaha dari pihak kita. Kami tidak perlu memaksakan diri untuk bertarung sekarang. "

Mendengarkan kata-kata Lyle saat dia tiba-tiba menyangkal invasi ini, Miranda melihat sekeliling. Berbaris di dekat Lyle adalah orang-orang yang telah bertarung bersamanya sejak awal: Novem, Aria, Shannon, Clara, Eva dan May. Monica sedang bekerja di belakang layar.

“Tapi meski kita berbicara, darah terus mengalir. Jika kita membiarkannya, Bahnseim pasti akan menyebarkan kematian ke seluruh benua. aku tidak bisa mengizinkannya. Mengabaikan kejahatan dan menunggu sampai kemenangan membuat jalannya sendiri bagi kita; bisakah kau benar-benar menyebut keadilan itu !? Tidak, itu bukan keadilan aku! Untuk menyelamatkan benua ini, untuk mewujudkan perdamaian! Tidak peduli seberapa sulit pertempuran itu, aku telah memutuskan untuk bertarung! Wanita Pria. Tentara gagah! aku mohon kamu meminjamkan aku kekuatan kamu! Demi keadilan, untuk menyelamatkan benua dari perbuatan jahat Bahnseim, aku mohon kamu meminjamkan aku hidup kamu! Hasil dari pertempuran ini bergantung pada pekerjaan semua pria dan wanita heroik tentara! "

Dia menyatakan itu adalah keadilan, dan mempersiapkan alasan yang adil untuk menyelamatkan benua. Bahkan jika dia tidak melebih-lebihkannya, kabar tentang perbuatan jahat Celes telah menyebar.

Dan kekurangan waktu adalah sesuatu yang dibagikan Lyle. Jika dia menghabiskan waktu, dia pasti bisa mendapatkan pasukannya dengan lebih teratur. Dia bisa mengumpulkan pasukan yang lebih kuat.

Tapi alih-alih memenangkan perang, keberadaan yang disebut Celes itu terlalu berbahaya. Alih-alih memenangkan perang, Lyle berpikir bahwa menang melawan Celes akan terbukti lebih sulit.

Vera yang memindahkan benteng mengamati Lyle dari jendela sebuah ruangan. Di barisan pasukan adalah bentuk Gracia dan Elza.

Di mana para petinggi berbaris adalah Thelma, Aura dan Gastone dari Zayin. Dari Lorphys, Annerinne, dan perdana menteri Lonbolt. Ada juga bentuk pedagang. Fidel, misalnya, tampak cukup bosan dengan hidupnya.

Lianne dan Adele juga berada di garis itu.

Dan Baldoir dan Maksim yang memimpin pasukan mereka sendiri berdiri berbaris di baju besi mereka.

“Pertempuran ini akan diingat oleh zaman. Tentara gagah. Menangkan dan tambahkan nama kamu ke jajaran pahlawan! Keadilan ada di pihak kita! Sang dewi tersenyum kepada kita! "

Berdiri di sisi Miranda, Shannon memposisikan dirinya sehingga tentara tidak dapat melihat saat dia menguap.

“Dia benar-benar menggerakkan mulutnya. Khawatir Celes akan diserap oleh Agrissa, dia hanya mencoba menyerang secepat mungkin. Dan kami menyerang karena kami tahu kami akan menang, kan? ”

Panen telah usai, dan waktu telah tenang. Itu adalah waktu di mana kamu bisa mengumpulkan tentara paling banyak, dan paling nyaman untuk pertempuran. Itu juga sama untuk pihak Bahnseim.

Tetapi di tanah Bahnseim yang kelelahan, Centralle adalah satu-satunya yang tersisa yang dapat melakukan perlawanan yang layak menurut informasi yang mereka kumpulkan.

“Mengetahui bahwa kamu akan menang tanpa ragu akan menurunkan kewaspadaan kamu, dan menurunkan pertahanan kamu berbahaya. Perasaan bahaya membuat langkah kamu putus asa. Dan ini tidak seperti kamu pasti akan menang selama kamu memiliki pasukan yang besar. "

Miranda melihat raut wajah barisan tentara. Mereka menunjukkan motivasi mendengarkan kata keadilan. Pada kenyataannya, mereka percaya diri mereka sendiri berada di pihak yang benar. Jika mereka tidak berpikir demikian, mereka tidak akan bertengkar. Jika demi keluarga mereka, mereka akan mengambil senjatanya. Tetapi di negeri yang jauh, tempat di mana tidak ada yang tahu apakah itu akan menguntungkan rumah mereka sama sekali, sulit untuk menemukan alasan untuk terus berjuang.

Alasan yang adil diperlukan. Tidak peduli seberapa hebat ilusi itu.

Mereka semua menatapnya dengan wajah yang tahu betul bagaimana dia menolak pasukan besar dengan kekuatan kecil. Itu menjengkelkan. Maksudku, sepertinya mereka hanya akan bertarung jika mereka memiliki keunggulan absolut. "

"Dan mempersiapkan situasi seperti itu adalah tugas kita dan Lyle. Nah, tinggalkan saja keluhanmu di sana. ”

Alih-alih Katana yang tergantung di pinggangnya, Lyle mengangkat pedang hias untuk pertunjukan yang bagus. Para prajurit menjawab suaranya dan mengangkat tangis mereka.

Udara bergetar, seolah-olah semangat mereka adalah untuk menghilangkan dinginnya pagi.

“… Semua pasukan, maju!”

Dengan Skill Eva, suara Lyle mencapai semua pasukan yang berkumpul …

… Saat Lyle berbaris, Lianne memiliki pekerjaan di belakang, jadi dia harus segera kembali ke kastil.

Tapi Unit Tiga Puluh Empat memiliki tugas untuk menjaga Lyle, jadi dia tidak bisa menemaninya kali ini. Di depan gerbong, Valkyrie berbicara dengan Lianne.

"Bahkan jika aku tidak bersamamu, kamu tidak bisa menambahkan satu porsi gula ekstra."

Pada permainan Unit Tiga Puluh Empat, pembuluh darah muncul di dahi Lianne.

“Kamu benar-benar orang yang kasar sampai akhir.”

Unit Tiga Puluh Empat menyentuh satu tangan ke mulutnya.

"Sangat buruk. aku adalah robot. "

Melihat tawa Unit Tiga Puluh Empat, Lianne menghela nafas.

“Segera kembali. Aku akan melatihmu sampai ke tulang. "

Valkyrie tersenyum. Tidak dalam seragam maid biasanya, dia mengenakan satu set baju besi biru dengan pengikat seperti sayap di punggungnya. Untuk penggunaan Valkyrie, ada robot sederhana berbentuk kuda yang disiapkan, dan di sisi Unit Tiga Puluh Empat ada kuda konstruksi mesin jam.

Mengatakan tidak ada keanggunan pada sepeda, para Valkyrie sangat berkeras pada kuda.

“Apakah itu tsundere? Sayangnya sesuatu dari level itu tidak lebih dari hadiah bagi kami. Bahkan jika kamu mengatakan kamu membenci aku, aku akan terus melayani kamu sampai kamu hancur tanpa aku. "

Ujung rambutnya telah diikat dengan tali merah muda yang dia terima dari Lianne.

“… Hah, tidak peduli apa yang aku katakan kamu menemukan kesenangan. kamu harus menjalani kehidupan yang cukup bahagia di sana. Yah, itu bagus untuk memiliki seseorang yang akan membiarkan kamu bekerja keras. Dan itu bagus kamu tidak betrat. "

Pada pidato Lianne, Unit Tiga Puluh Empat menyentuh mulutnya dengan tangannya.

“Jika kau menunjukkan taring pada tuanku, itu adalah cerita terpisah. Jangan khawatir. Anak ayam itu sendiri yang akan aku tanggung dan besarkan. Seperti ibu yang penuh kasih, seperti saudara yang penuh kasih, seperti kekasih yang penuh kasih… tunggu, apa !? Mungkinkah cara itu menjadi yang paling menarik? ”

Saat sesuatu yang sangat meresahkan mengalir di kepala Unit Tiga Puluh Empat, Lianne menghajarnya dengan baik.

“Pergi saja! Ketika kamu kembali, aku akan mengoreksi kepribadian kamu itu. "

Saat Tiga Puluh Empat menaiki kudanya, dia tersenyum.

"Itu tidak mungkin. Ini adalah instalasi standar. ”

Dia berkata saat dia berpisah dari Lianne…

Saat kami berbaris, pasukan utama kami umumnya terdiri dari seratus ribu.

Baldoir dan Maksim-san masing-masing memimpin lima puluh ribu menyusuri rute terpisah, dan untuk memastikan kami tidak diserang dari belakang, kami mengejutkan poin-poin penting saat kami maju.

Namun…

Mulailah pemboman!

Di lantai tiga benteng yang bergerak itu adalah mesin yang dibuat untuk memindahkannya. Di sana, Vera dan kapten serta pelaut Trēs House mengoperasikan benteng tersebut.

Saat api disulut ke meriam yang menonjol dari bagian mekanisnya, benteng itu bergetar.

Dengan pemboman yang diperintahkan Vera dari benteng yang bergerak, dinding luar benteng Bahnseim dengan mudah ditembus.

Benteng dengan hanya segelintir ksatria yang mampu menggunakan sihir bukanlah musuh kami. Bendera putih langsung dikibarkan, dan aku memberi perintah untuk merebut benteng. Dengan itu saja, kekuatan bergerak dan menekannya.

Tidak ada yang bisa dilakukan.

“Duduk dengan tenang juga merupakan pekerjaan. Nah, untuk pangkat dan file, inilah waktu mereka untuk mendapatkan beberapa pahala. Jangan melakukan sesuatu yang terlalu gila. ”

"Aku tahu."

Jenderal Blois ada di dekatnya, duduk di kursi.

Aku telah mengambil sepuluh ribu dari kekuatan utama, menyerahkan mereka pada Aria dan Miranda, dan mengarahkan mereka ke para bangsawan yang tidak akan membuat pendirian mereka jelas.

Monica di dekatnya dengan terampil menuangkan teh ke dalam benteng yang bergoyang dan menawarkannya kepada aku.

“Pesan dari Monica-san. Bersama Elza-san, dia telah berhasil merebut desa yang ditunjuk. Hanya mengelilingi mereka sudah cukup bagi mereka untuk menyerah. "

Jenderal Blois minum teh juga.

aku yakin mereka akan melakukannya. Dari awal pawai kita, hanya butuh beberapa hari untuk menempuh jarak yang cukup jauh. Kami punya momentum di mana kami akan menghancurkan mereka jika mereka menentang. Apa yang ingin kamu lakukan kepada para bangsawan yang telah menyerah? "

Aku menyesap teh sambil berbicara.

Aku akan menurunkan status mereka menjadi ksatria dan mengirim mereka keluar sebagai perintis.

“Jadi kamu mendorong mereka ke penjuru benua? Itu salah satu cara untuk dibenci. "

aku tertawa sedikit.

Aku sudah banyak dibenci.

Di sana Monica berbicara kepada aku.

“Aria-san sedang menghadapi pertempuran yang sulit.”

Alisku bergerak-gerak.

“Pertarungan sengit bahkan dengan Gracia di sisinya? Jadi mereka memiliki beberapa orang berbakat yang tersisa? ”

Tempat yang aku tinggalkan untuk Aria bukanlah dalam skala untuk melawan sepuluh ribu tentara. Saat aku bertanya-tanya masalah apa yang mungkin terjadi, dia melanjutkan.

“Tidak, tampaknya mereka sedang melakukan negosiasi untuk penyerahan, tetapi pembicaraan tidak sampai ke pihak lain. Mereka menuntut perdamaian untuk wilayah mereka, dan status yang layak ketika seekor ayam berkuasa sebagai pemenang. Jika kamu menolak, mereka bersedia melakukan perlawanan lakukan-atau-mati. "

Jenderal Blois membuat ekspresi pengertian.

“Ah, mereka ada di luar sana. Tuan feodal yang tidak melihat situasi sekitarnya. Seingatku, dia seharusnya menjadi Baronet, dan pengikut bagi yang lain. ”

Aku mengulurkan tanganku ke arah Permata, tetapi di tengah jalan, aku mengepalkan tangan dan menahannya.

(aku terlalu cepat untuk mencoba dan mengandalkan mereka. Itu sama sekali tidak bagus.)

aku teringat kata-kata leluhur aku.

Katakan Aria, aku serahkan padanya. aku bisa keluar jika harus, tetapi ini adalah sesuatu yang perlu dia pelajari. Jika dia tidak bisa menyelesaikannya, katakan padanya untuk mengirim pesan lain. Dan bersiaplah untuk mengirim bala bantuan dua puluh ribu dalam waktu singkat. "

Jenderal Blois berbicara.

“Kamu seharusnya menugaskannya seseorang yang ahli dalam negosiasi.”

Aku tersenyum.

“Yah, dia harus bisa melakukan sebanyak ini. Dan lawan yang lebih tangguh menunggu di depan. "

Jenderal itu membuat wajah yang agak enggan.

“Ah, tuan feodal yang dimaksud. Jika ini adalah sikap pengikut, mungkin pengikut itu sama buruknya. "

… Dengan negosiasi yang tersisa padanya, Aria menghadapi Gracia.

Jawaban dari Valkyrie adalah, 'semua milikmu,' jadi Aria dan Gracia sedang memikirkannya.

Garis pandang Gracia sedang berenang di sekitar tenda.

“A-apa yang kita lakukan? aku biasanya dapat menangani negosiasi semacam ini dengan kekuatan, tetapi haruskah kita menyerang dengan beberapa ribu untuk memamerkan kekuatan kita? ”

Aria bermasalah. Gracia bahkan lebih berotot daripada dirinya, tapi dia tidak pernah mengira dia akan seburuk ini dalam segala hal selain pertempuran. Karena dia memimpin satu negara, dia pikir dia setidaknya akan pandai dalam negosiasi, tetapi tampaknya bukan itu masalahnya.

“Tidak, itu kurang tepat. Mereka sudah bilang akan menyerah, jadi kita harus bernegosiasi, demi argumen. "

Tapi Gracia berteriak.

“Kalau begitu maksudmu kau akan menerima nada-nada itu !? Ketika kita merebut wilayah lain, terlebih lagi, menangkap tuan mereka, orang itu sendiri yang mendapat jaminan keamanannya !? Akan jauh lebih cepat hanya untuk menyerang dan mengambilnya! ”

Wilayah itu hanya memiliki beberapa ratus tentara, tetapi mereka berkemauan keras.

Aku juga tidak mengerti mengapa mereka begitu keras kepala!

Di sana, seorang ksatria memasuki tenda.

“Um, mereka mulai tidak sabar ketika kamu akan mengirim negosiator.”

Saat Aria dan Gracia berbalik ke arahnya, knight itu mengeluarkan, 'Eeek!' Kedua wanita itu dengan cepat membentuk ketenangan di wajah mereka dan mengirimnya kembali dengan damai.

Aria berbicara.

“A-bagaimanapun, kita harus mengajari dia realitas masalah.”

Gracia membuat wajah enggan.

“aku tidak berpikir pembicaraan akan berhasil. Dia merendahkan kita karena suatu alasan. "

Ketika mereka memimpin pasukan dengan skala seperti itu, Aria tidak pernah mengira lawan mereka bisa bertindak begitu keras kepala. Dan seperti yang Gracia katakan, dia pikir akan jauh lebih mudah jika turun ke pertempuran …

… Di sisi lain, di sisi Miranda.

Duduk di kursi di tendanya, dia melipat kakinya di baju besinya.

Ada Baronet di depan matanya, mencoba yang terbaik untuk memohon stabilitas wilayahnya. Tanpa peran negosiator untuk menengahi, dia telah memanggil tuan feodal.

“… Kami tidak punya pilihan selain mengikuti kehendak tuan kami. aku ingin kamu mempertimbangkan keadaan kita. "

Miranda mengarahkan senyuman kepada tuan feodal.

“Jadi kau baik-baik saja jika diserang, digulingkan, dan dihancurkan dalam barisan kita? Dan kamu telah secara resmi menyatakan bahwa kamu akan memihak takhta Bahnseim, bukan? Ketika kamu menyatakan permusuhan kamu, aku rasa kamu tidak memahami posisi kamu. "

Baronet … berbicara tentang cakupan wilayahnya, dia adalah seorang raja dengan beberapa ratus tentara di bawah ikat pinggangnya, tetapi tuan yang dia bawahan, yang memiliki tanah terluas di daerah itu adalah dari faksi Bahnseim, jadi dia telah menyatakan permusuhan menuju Lyle. Ketika benar-benar turun ke sana, tidak ada bantuan yang datang dari tuannya, dan pasukan musuh berjumlah beberapa ratus ribu. Terlebih lagi, sepuluh ribu tentara telah datang untuk mengepung mereka.

Bahkan jika tuan dan pengikut lainnya mengumpulkan apa yang mereka miliki, pertama-tama, tidak mungkin untuk mengerahkan sepuluh ribu pasukan dari wilayah ini.

“… Wilayahmu disita. Jika kamu ingin nama keluarga kamu tetap hidup, mulailah dari peringkat ksatria. kamu diizinkan untuk mengklaim tanah yang tidak diolah. Jika kamu tidak menyukainya, maka bertempurlah sampai kamu yang terakhir bertahan. Tentu saja… Aku ingin tahu dengan siapa orang-orangmu akan berpihak. ”

Atas kata-kata Miranda, tuan feodal membuat ekspresi pucat. Dari sudut pandang masyarakat, itu adalah kalimat ringan jika mereka bisa turun dengan pergantian tuan yang sederhana.

“Ini adalah kesempatan yang baik untuk menguji seberapa dicintai kamu oleh orang-orang kamu. Pergilah dan persiapkan diri kamu. Aku akan memberimu waktu. "

Jika dia dicintai oleh rakyatnya, ada kemungkinan mereka akan membantunya melawan sampai akhir yang pahit. Tetapi penyelidikan sebelumnya telah menjelaskan bahwa itu tidak terjadi.

Aku berharap kamu tidak dibunuh oleh rakyatmu sendiri.

Miranda mengatakan itu padanya sambil tersenyum.

Keringat dingin mengalir di Elza di dekatnya saat dia melihat Miranda.

Menjaga Baronet saat dia memimpin ksatrianya dari tenda, Valkyrie yang sedang bertugas menawarkan sepatah kata pun.

“Dengan ini, kamu telah menekan semua desa yang ditunjuk. aku akan mengirimkan laporannya. "

Saat Miranda berdiri, dia bertanya pada Valkyrie.

“Jadi bagaimana hal-hal yang terjadi di pihak Aria?”

“… Negosiasi tidak akan berhasil. Sepertinya lawannya membuat segalanya menjadi sulit. ”

“Aria, apa yang kamu lakukan. Menyedihkan…"

Mungkin Elza menganggapnya aneh, jadi dia bertanya pada Miranda.

“Lihatlah skala pasukan kita. aku yakin bahwa tuannya akan mengurung dirinya sendiri di wilayahnya sendiri. Mengapa baronet itu mengira bala bantuan sedang dalam perjalanan? "

Miranda menatapnya.

“Bahkan jika bala bantuan tidak datang, dia bertahan dengan berpindah ke pihak mana pun yang berada di atas. Sampai saat ini yang selalu normal, jadi dia menjadi panik ketika mendengar tanahnya disita. Lihat, bahkan jika kamu mengambil tanah, kamu masih membutuhkan seseorang untuk mengelolanya, kan? ”

"Tidak, aku akui itu perlu, tetapi dalam kasus ini, bukankah itu berbahaya, bukan karena manajer area ini hilang?"

Miranda tersenyum.

"Tidak apa-apa. Tempat ini akan menjadi salah satu tanah yang akan kami berikan sebagai hadiah nanti. Hadiah yang bisa kami berikan terbatas, jadi area ini harus menjadi pengorbanan. Mereka tidak beruntung. Nah, kurang beruntung adalah cacat fatal bagi orang yang berdiri di atas orang lain. Jadi tempat ini akan bersih dan hilang. Itu salah mereka karena mengira pemerintahan provinsi mereka akan berlanjut selamanya. "

Elza bersumpah pada dirinya sendiri dia tidak akan melawan Miranda…

… Di sisi lain, di sisi Aria.

“Penyitaan wilayah itu mustahil! Jika kita kehilangan kekuatan, menurutmu aturan akan dimungkinkan !? ”

Ksatria negosiator yang berkemauan keras adalah pria paruh baya dan berjanggut. Dia membual dengan suara nyaring, dan tidak peduli berapa kali mereka menjelaskannya, kata-kata pihak Aria tidak berhasil.

“Pertama-tama, apa artinya mendaftarkan wanita dalam dinas militer !? Kependekan dari pihak kamu cukup jelas, dan jika kamu tidak bekerja sama dengan kami, kamu tidak akan dapat mengelola wilayah ini! Kamu pikir kita bisa menyerahkan tanah yang kita kerjakan dengan sangat keras untuk ditertibkan kepada orang-orang seperti itu !? ”

Bukannya semua yang dia katakan salah. Tetapi meskipun tingkat kemauan yang dia tunjukkan, pihak lain kehilangan posisi.

Gracia berbicara dengan kesal.

“Kalau begitu kembali dan bersiap untuk perang. Jika kata-kata kami tidak cukup untuk kamu, kami akan menjelaskannya di medan perang. "

Negosiator.

“Kami sudah bersuara adalah menyerah! Untuk menyerang mereka yang telah menyerah padamu, dan kau masih menyebut dirimu ksatria !? Kamu tidak berbeda dengan bandit yang kurang akal sehat! "

Aria berbicara kepada negosiator.

“Dan itu bukanlah sikap seseorang yang menyerah! kamu mendengarkan? Kami memberi tahu kamu bahwa kondisi kami adalah penyitaan wilayah dan kekayaannya. Kami akan mengampuni nyawa tuan yang bertanggung jawab. "

“Apa ketidaktahuan! aku bisa melihat kamu tidak tahu sopan santun perang. Tidak mungkin wilayah ini dapat diserahkan kepada orang seperti itu. Panggil atasanmu! ”

Negara yang disebut Bahnseim adalah negara yang besar. Itulah tepatnya mengapa ketika datang ke perang antar wilayah yang ketika berada di luar pertempuran, mengambil segala sesuatu dari wilayah yang lebih kecil dari pengikut dan sejenisnya akan membawa masalah dalam aturan. Aturan antara bagian-bagian yang berbeda di Bahnseim relatif serupa sehingga setelah menang mereka akan mengambil semuanya, termasuk pengikut, atau mungkin hanya mengambil sebagian dari pengikut untuk mereka sendiri.

Meskipun ada kalanya beberapa jatuh ke kehancuran, jika mereka menyerah, menerimanya adalah akal sehat Bahnseim. Itu adalah aturan nasional, dan Beim serta tempat lain tidak mempraktikkannya.

Terlebih lagi, mungkin tuan telah menyuruh negosiator untuk mencabut persyaratan tidak peduli biayanya, tetapi pria itu cukup putus asa seolah-olah hidupnya dipertaruhkan.

Dengan urat biru muncul di dahi mereka, Aria dan Gracia membawa udara seolah-olah mereka akan menebas negosiator kapan saja.

“Kamu akan menarik bilahmu !? Jika kamu ingin mengalahkan pembawa pesan, sifat tuan kamu akan diketahui! Sekarang bunuh aku! Bunuh aku dan tunjukkan kepalaku jika kamu mau! "

Warga Valkyrie menghela nafas.

“Hah, kalian berdua datang ke sini. Ada pesan dari tuanku. "

Begitu Valkyrie berbisik ke telinga mereka, mereka kembali ke negosiator. Merasa cemas seperti dia, Aria berbicara.

“… Kehidupan kamu dan keluarga kamu terjamin. Dan kamu seorang punggawa, bukan? Jika sekarang, sementara kamu akan dikirim ke tanah yang tidak digarap, kami akan menyiapkan gelar kesatria dan dana untuk kamu mulai. Meskipun kamu akan berada di daerah terpencil, kami menjamin kamu tidak akan menjadi pengikut yang lain. Jika kamu memiliki seseorang yang disandera, kami akan mengirimkan bantuan untuk menyelamatkan mereka. "

Mata negosiator terbuka lebar saat wajahnya menjadi merah padam. Ketika mereka mengira dia akan berteriak lagi.

“… Um, putriku sudah menikah, jadi aku ingin jika kamu bisa mengirim kabar ke rumah itu juga. Aku sudah cukup lama mengurus rumah tempat dia menikah. Jika ya, aku akan membuat persiapan untuk menerima persyaratan kamu segera! Aku akan bisa membujuk yang lain! "

Dia melipat dengan mudah…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List