hit counter code Sevens – Volume 16 – Chapter 317 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 16 – Chapter 317 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 317 – Kembali

… Saat kamp utama Lyle mulai bergerak maju, Cartaffs juga telah pindah.

Mereka berbagi perbatasan, dan tanah itu selalu menjadi satu dengan banyak pertempuran kecil untuk dibicarakan.

Ketika datang ke invasi, Bahnseim langsung menunjukkan reaksi.

Di sebuah benteng di Bahnseim sebelum invasi besar-besaran Cartaffs, seorang ksatria membantu mulutnya terbuka saat dia menyaksikan pemandangan dari atas benteng.

“… Itu tidak mungkin. Mengapa ada bendera selain Cartaff yang dikibarkan !? ”

Bendera negara tetangga Cartaffs.

Dan sebelum pasukan yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, ksatria yang bertanggung jawab atas benteng mengirim utusan ke Centralle sekaligus.

“Minta bala bantuan dari Centralle. Benteng ini tidak akan bertahan lama! "

Sementara utusan itu buru-buru pergi, bala tentara itu saling menatap tajam ke seberang sungai.

Tetapi bahkan jika Bahnseim yang tidak siap mencoba mengumpulkan tangan, yang bisa mereka kumpulkan paling banyak adalah sepuluh ribu.

“Sementara mereka membuat kekacauan di timur, ratu Cartaffs membuatnya bergerak… tetapi bahkan jika timur telah jatuh, masih ada beberapa ratus ribu pasukan yang ditempatkan di selatan dan barat. Centralle masih berdiri; kita masih punya sisa tenaga! ”

Komandan yang mengatakannya sehingga para knight dan prajurit di sekitar bisa mendengarnya mencoba untuk menenangkan mereka dengan kata-katanya.

Tapi seorang pembawa pesan bergegas masuk ke benteng yang melindungi utara. Membawa berita bahwa Faunbeux telah pindah, dan Margrave of Resno telah berubah mantel. Bahwa di selatan, negara-negara yang berpusat di sekitar Djanpear sedang bergerak…

… Dari atas kudanya, Ludmilla memandang benteng di seberang sungai.

Berkali-kali dia melancarkan serangan ke benteng itu, terkadang mengambil dan melindunginya sendiri. Dicukur bolak-balik, itu adalah simbol antara Cartaffs dan Bahnseim.

“Nah, aku pikir sudah waktunya utusan itu tiba.”

Valkyrie di sisinya memanggil.

“Apakah ada artinya dengan sengaja menunda kemajuanmu? kamu tampaknya tidak terlalu termotivasi tentang semua ini. "

Ludmilla memandang Valkyrie saat dia terkikik pada dirinya sendiri.

“Sudah jelas bahwa lebih baik menang tanpa bertengkar. Jika aku membiarkan diri aku terlambat dengan gaya, di atas mereka belajar bala bantuan tidak akan datang, informasi akan menyebar tentang serangan terhadap Bahnseim dari semua lini. Moral musuh akan anjlok. "

Valkyrie itu menghadap ke depan.

"Jika kamu terlambat untuk bertemu, apakah kamu baik-baik saja menggunakan itu sebagai alasan kamu?"

Ludmilla mengenakan bulu berwarna putih yang tampak mahal di atas pasukan kulit yang menutupi seluruh tubuhnya. Di atas bahunya dia menyandarkan pedang panjangnya, masih di sarungnya.

Utara adalah yang paling dekat dengan Centralle. aku lebih suka menahan diri dari mengurangi pasukan aku dengan keinginan untuk menjadi yang pertama. Dan waktu kita bertemu itu penting. Jika kita yang pertama hancur, itu akan memengaruhi moral aliansi kita. "

Bertindak saat dia mencari keuntungan untuk dirinya sendiri, Ludmilla menyeringai saat dia melihat utusan Bahnseim yang mendekat yang akan mereka kirim untuk negosiasi …

… Di bagian depan barat, setelah dengan aman melintasi wilayah Margrave Resno, pasukan yang berpusat di sekitar Faunbeux telah memulai pawai mereka.

Para baron, viscount, dan berbagai bangsawan feodal di daerah itu mengumpulkan pengikut mereka, menunjukkan persiapan untuk perjuangan sampai akhir yang pahit, tetapi tidak ada yang menyangka Margrave bertugas melindungi perbatasan untuk membiarkan Faunbeux lewat tanpa perlawanan.

Persiapan mereka tidak tepat waktu, dan sebelum mereka bertemu, banyak dari mereka yang hancur secara individu.

Faunbeux dengan antusias menggunakan kesempatan ini untuk merebut kembali tanah yang pernah dicukur oleh Rumah Walt dari mereka, sementara Varius Resno menyusup ke tanah baru, dia akan diberikan dan mengkonfirmasi wilayah tersebut.

Dia menempati rumah salah satu baron, membiarkan tentara Resno menggunakannya sebagai benteng pertahanan.

Baron itu diseret sebelum dia diikat dengan tali, berbaring miring.

“Margrave !? Apakah kamu mengerti!? Ini jelas merupakan tindakan pengkhianatan, bukan! "

Varius menatap pria di depan matanya.

“Yang pertama mengkhianati adalah monarki. Bukan hanya ahli waris aku, meminta aku mengirim putrinya dan cucu aku juga … keluarga kamu disandera, apakah kamu tidak memikirkannya !? ”

Baron itu memelototinya.

Itu adalah cara para bangsawan! Ini tidak seperti tidak pernah terjadi sebelumnya! Namun dipimpin oleh perasaan untuk kerabat kamu, kamu telah mengubah mantel di negara kamu! "

Varius tidak tergoyahkan.

“Siapa yang waras akan berjanji mengabdi pada negara tanpa otoritas. Bahnseim saat ini tidak layak untuk dilayani, hanya itu saja. Kalian semua telah salah membaca arus waktu. "

Dan salah satu anak buahnya berlari.

“Varius-sama, pencarian mansion telah selesai. Seperti yang ditunjukkan oleh penyelidikan sebelumnya, dia sudah dikelilingi oleh kekasih. Ada anak-anak, dan sepertinya tidak ada keraguan mereka adalah anak-anak dari baron itu. ”

Varius melihat ke bawah ke baron.

“… Mengetahui keluarga kamu tidak akan kembali hidup-hidup, kamu mempersiapkan pewaris lain untuk diri kamu sendiri. Kamu menjual keluargamu, kan? ”

Baron membuat sedikit senyum marah.

“Dan apa itu? Menurunkan darah kita adalah kewajiban kita. aku tahu orang-orang yang disandera tidak akan aman. Tapi… apa itu !? Jika itu untuk kedamaian rumah, aku akan tetapi mereka pergi meskipun keluarga mereka. Itulah cara para bangsawan "

Varius mengingat kandang putranya, dan menantu perempuan serta cucunya.

“Hmm. Tapi rumah baronmu berakhir di sini. aku akan mengatakan kamu mati dalam pertempuran dengan kehormatan. Jika keluargamu masih hidup, kami akan menjaga mereka. Aku tidak punya apa-apa selain kasihan pada keluarga yang kamu buang. "

Saat baron dibawa pergi, Varius menutupi wajahnya dengan tangan kirinya.

Varius-sama.

Salah satu bawahannya menunjukkan kekhawatiran, jadi Varius berbicara.

“… Meskipun semua yang dia katakan benar, di sini aku mengkhawatirkan keselamatan anak aku. Ini tidak lebih dari harapan yang samar, tapi jika dia masih hidup … tidak, aku takut untuk mengetahuinya. Di negara bagian apa anak aku. "

Ksatria bawahannya juga melihat ke bawah.

Celes si mengerikan. Seorang wanita yang dengan tenang akan menyentuh bahkan mereka yang memujanya.

Varius berbicara begitu anak buahnya.

“Untuk saat ini, kita akan melanjutkan. Kalau kita terlambat ketemu, ada kemungkinan yang akan dijadikan alasan untuk mengurangi wilayah kita. Ayo cepat untuk menekan target kita selanjutnya. "

Saat pria itu meninggalkan ruangan, bawahannya mematuhi perintahnya …

… Selatan.

Setelah Djanpear memprovokasi Bahnseim, ia segera melarikan diri ke pegunungan dan membujuk mereka untuk mengikutinya.

Mereka membuatnya terlihat seolah-olah mereka hanya bisa bertarung di medan perang khusus mereka. Negara-negara sekitarnya telah pindah, dan sekarang mereka tahu bahwa mereka diserang dari empat arah, pihak Bahnseim menunjukkan sesuatu yang hampir tidak sabar.

Mereka sepertinya ingin mengalahkan Djanpear sekaligus untuk menawarkan bantuan ke front lain.

Kita sedang diremehkan.

Raja Djanpear, Jules, mengenakan kain putih yang menutupi bahu baju besinya, yang terus melingkari pinggangnya. Itu dihiasi dengan emas, dan sangat menonjol.

"Yang Mulia, apakah kita hanya terus menarik tentara selatan seperti ini?"

"Itu rencananya. Mereka memiliki keunggulan di tanah datar. Yah, aku memang berencana untuk menyerang jika mereka menunjukkan punggung mereka, tapi… musuh mungkin akan hancur sebelum mereka mendapatkan kembalian. ”

Para bangsawan feodal di selatan, setelah mendengar pergerakan benua, sangat terdorong untuk mempertimbangkan perubahan pekerjaan.

Dan sebenarnya, meski mereka bertengkar, Jules bisa melihat Bahnseim kehilangan motivasinya. Dia menyentuh dagunya.

“Nah, kira-kira sejauh mana pemimpin kecil favorit kita?”

Saat Jules mengatakan itu, Valkyrie di dekatnya menjawab.

Wilayah di bawah kendali langsung ibu kota sudah di depan matanya. Dia sedang bertukar pukulan dengan tuan feodal terakhir di jalannya. "

Jules, setelah mendengar itu.

“Timur sudah kalah sebelumnya, dan dia menyerap tentara mereka. Mereka tidak bisa menahan resistansi apa pun, ya. Kalau begitu, kita harus menangkap tentara selatan dengan benar. "

Dia berkata.

(Jika memungkinkan, aku ingin menaklukkan penguasa selatan dan berlomba membantunya untuk menjual bantuan. Jika aku melakukannya, orang itu tidak akan kesulitan menemukan pernikahan. aku tidak dapat meninggalkannya di pedesaan, dan dia bukan apa-apa. tapi masalah, jadi entah bagaimana aku harus mendorongnya ke … maksudku mempercayakannya ke tangan yang tepat. Ludmilla-dono sepertinya khawatir juga, jadi aku harus bergerak sendiri.)

Jules memikirkan bagaimana cara memaksa saudara tirinya yang bermasalah menjadi pemimpin saat dia memikirkan rencana selanjutnya …

… Pasukan sekitar seratus sembilan puluh ribu berdiri di depan daerah di bawah kendali langsung kerajaan, mengelilingi kota tuan feodal terakhir.

Itu adalah kekuatan utama Lyle, tapi untuk saat ini tidak menunjukkan gerakan apa pun.

Dari kemajuan menyenangkan yang mereka alami hingga saat itu, kehabisan napas… ternyata tidak. Mereka beristirahat sambil melakukan negosiasi dengan pihak lain.

Yang dituduh adalah Baldoir dan Maksim.

Seorang utusan dari count telah datang, berkeringat dengan ekspresi yang tak terlukiskan saat dia menjelaskan situasi saat ini.

Di dalam tenda, utusan itu berdiri di depan keduanya saat dia terlihat seperti sedang putus asa memberikan alasan.

“K-kami cukup bingung, dan kami tidak tahu apa yang terjadi… i-memang benar kami mengarahkan tombak kami ke arah kamu, tapi butiran cahaya biru tiba-tiba mulai jatuh dan kami mendapatkan kembali kewarasan kami, atau bagaimana aku harus mengatakannya … ”

Sebelum Lyle pergi.

Dia telah menghilangkan pesona Celes di daerah tersebut. Demi itu, Count House yang berperang tiba-tiba menjadi setengah hati.

Baldoir berbicara dengan simpati atas penderitaannya.

“Mengapa tidak meluangkan waktu untuk menenangkan diri? Kami tidak dapat melakukan negosiasi yang layak jika kamu berada dalam kondisi seperti itu. aku sarankan kamu kembali dan mengatur perasaan kamu. "

Utusan itu memanggilnya.

“T-Namun! Tidak mungkin kita bisa tenang dengan pasukan yang begitu hebat di hadapan kita. Suara kecemasan sudah muncul dari dalam … "

Maksim menyilangkan lengannya.

"Itu keadaanmu, dan bukan urusan kami. Setelah administrasi internal kamu tenang, atur kebijakan kamu dan kami dapat memulai negosiasi sekali lagi. Nah, kita perlu menetapkan periode tertentu. Untuk saat ini, datang lagi setelah seminggu berlalu. "

Melihat bahu utusan itu turun, hati mereka terluka. Begitu mereka mengirimnya kembali, kedua pria itu menghela napas. Baldoir menyeka keringatnya.

“Dengan ini, kita bisa mengulur waktu dan turun tanpa harus bekerja demi ketertiban umum.”

Maksim membagikan sentimennya.

“Jika kita buru-buru masuk, akan merepotkan untuk mengaturnya. Dan kita tidak bisa maju sementara Lyle0dono tidak ada di sini. Akan merepotkan jika tentara mengamuk di dalam kota. "

Mereka berdua melakukan apa yang mereka bisa untuk menyembunyikan ketidakhadiran Lyle, mengirim kembali utusan itu dan mendapatkan waktu.

Baldoir mengangkat wajahnya.

“… Kami entah bagaimana memungkinkan kembalinya Lyle-sama.”

Dia berkata dengan cukup sedih …

Dalam ingatan leluhur di dalam Permata, aku telah melihat rumah itu beberapa kali.

Tapi melihatnya dalam kenyataan memunculkan emosi lain.

“Detailnya telah berubah di sana-sini. aku kira waktu mengalir untuk rumah-rumah mewah juga. "

Ada patung batu di tengah air mancur tepat di luar gerbang. Tetapi bentuk patung itu berbeda dengan yang pernah aku lihat di Permata.

Novem di sisi aku berbicara tanpa perubahan ekspresi.

“… Itu hancur ketika Maizel-sama dan Clair-sama sedang mengadakan pertengkaran kekasih. Mereka berhasil menyatukannya kembali, tapi Maizel-sama bilang dia sudah bosan. "

Kekasih kekasih… tampaknya ayahku juga memiliki sisi seperti Walt House.

Melihat sekeliling, aku bisa melihat para pelayan berlutut, menutupi wajah mereka dengan tangan. Mereka yang telah mengambil senjatanya dalam upaya untuk memutuskan nyawa mereka sendiri dikelilingi dan ditekan oleh para ksatria yang kami bawa.

aku telah datang ke Walt House di barat daya negara itu.

Kami telah menyusup dalam jumlah kecil, tetapi melalui bimbingan para ksatria dan tentara Walt House yang kami bawa, kami masuk dengan cukup mudah.

Dan dari sana, aku menggunakan Permata untuk menghilangkan kutukan Celes.

Aria dan Miranda mendatangi aku.

"Lyle, kita membawanya kemari."

“Pengurus Walt House benar-benar ekstrim. Dia sudah mulai menulis surat wasiat. Haruskah aku katakan dia cepat pulih, atau impulsif. "

Aku berdiri di depan pelayan mansion.

“… Apa yang terjadi dengan gubuk pak tua Zell?”

Pelayan itu menundukkan kepalanya.

“Permintaan maaf aku yang terdalam, Tuan Muda… aku yang terdalam…”

Shannon di belakangku memakai pakaianku.

"Lyle, sekarang tidak bagus. Sepertinya dia benar-benar putus asa. Biarkan dia istirahat. ”

Berpikir dia benar, aku angkat bicara.

“aku tidak memberikan izin untuk bunuh diri. Itu perintah. Dan aku tidak punya niat khusus untuk menghukum. Aku akan menjadi penjaga stasiun, tapi kamu harus istirahat sebentar untuk hari ini. "

Saat aku berjalan pergi, Eva dan May melihat-lihat mansion.

“Tidak benar-benar memberikan perasaan terbebaskan. Sangat menyedihkan, atau lebih tepatnya, rasanya kita telah melakukan hal yang buruk. "

“Lebih penting lagi, aku lebih khawatir tentang yang satu itu. Lihat, dia datang! "

Yang menyerang kami adalah satu malam. Struktur wajahnya bisa digolongkan cantik; seorang ksatria berwajah bayi yang mungkin dianggap lucu.

"Keluar dari sini! Washout of the Walt House !! ”

Dengan ekspresi mengerikan, dia menarik pedang di pinggangnya dan menebasku. Ksatria penjaga yang buru-buru melompat keluar, dan Eva dan May melompat keluar di depanku.

Aku mendorong mereka ke samping, dan menarik Katana di pinggangku. Logam langka Katana yang akhirnya berhasil dilunakkan mengeluarkan cahaya pucat.

Saat aku memotong dengan momentum yang dibangun saat aku menariknya dari sarungnya, aku memotong ksatria, pedang, dan semuanya.

Saat aku menyeka darah di pedangnya, aku melihat musuhku.

aku tidak mengenalinya.

Salah satu ksatria mansion mengeluarkan suara lemah.

“… D-dia adalah kesatria favorit Celes-sama. Sejak Celes-sama pergi ke ibukota, dia ditinggalkan. Dia menghabiskan setiap hari bergumam pada dirinya sendiri. "

Dia mungkin telah bersumpah setia kepada Celes dari lubuk hatinya. Tidak di bawah kutukannya, janji iman yang sejati.

“Jadi ada semacam itu juga. Dimengerti. Rawat ksatria penjaga. Dan kumpulkan semua senjata mereka. Jika mereka menentang, aku tidak keberatan jika kamu membalas. "

Saat aku mengeluarkan perintah, aku menuju ke tempat aku telah menerima Permata.

“… Zell, aku kembali. Maafkan aku. Aku… tidak berhasil tepat waktu. ”

Di mana bahkan tidak ada bekas luka bakar yang tersisa, tempat di mana gubuk itu pernah berdiri adalah satu-satunya tempat rumput tidak tumbuh.

Di sinilah aku pernah menerima Permata.

Jika pak tua Zell tidak ada di sana, aku yakin aku tidak akan berada di sini sekarang.

Eva mendekati kami.

"Lyle, aku membawa mereka. Keluarga Zell-san. "

Berbalik, aku melihat keluarga Zell. Cucunya telah tumbuh, sedangkan putra dan putrinya berada di tahun-tahun yang baik. aku bahkan bisa melihat seorang cicit. aku memberikan penjelasan sederhana dan mengucapkan terima kasih kepada keluarga.

Tepat setelah itu, Gracia kembali. Sepertinya dia telah membeli apa yang aku minta.

“Hanya ini yang bisa aku dapatkan. Yah, mengingat musim mungkin itu tidak dapat membantu. "

Mengambil buket bunga, aku meletakkannya di tempat gubuk dulu berdiri.

Elza melihat sekeliling.

“Itu benar-benar di tempat yang cukup tersembunyi.”

Clara menatapku.

“Jadi, kamu ingin menunjukkannya kepada kami? Begitukah itu? ”

Aku menggelengkan kepalaku padanya dan menyangkalnya.

Bukan itu. aku ingin menunjukkan padanya. Bahwa aku baik-baik saja. Sejujurnya, aku ingin menjadi petualang kelas satu dan membalas budi. Tapi aku tidak berhasil tepat waktu… "

Monica tidak menggunakan nada bercanda yang biasa.

“Jadi dia penyelamat hidupmu? Maka dia juga penyelamat kita. aku terkejut dia berhasil mempertahankan pikirannya dan tinggal di rumah besar kegilaan ini. aku yakin dia mengalami banyak kesakitan. "

Di sana, putra Zell tua berbicara.

“Ketika guild petualang mengkhianati dan mengamuk di dalam wilayah, ayahku terluka. Aku mendengarnya tepat sebelum dia bangkit dari seorang prajurit menjadi seorang kesatria. Kepala rumah tidak ada, dan sepertinya dia berjuang untuk melindunginya tidak peduli apapun yang terjadi, tapi … dia tidak dapat menjawab harapan kepala rumah, dan sepertinya dia menyesal selama sisa hari-harinya. "

aku tidak pernah tahu Zell tua memiliki masa lalu seperti itu.

Tapi aku tahu kenapa Ketujuh menahannya di sisinya.

“Tidak, kakek aku berterima kasih pada Zell tua. Harapannya lebih dari dijawab. Dan aku berhutang hidupku pada ayahmu. Jika ada yang mengganggumu, katakan padaku. Setidaknya aku akan melindungi keluarganya untuknya. "

Anak laki-laki itu menggelengkan kepalanya.

“Kata-kata itu sudah cukup untuk ayahku. Dan kami memiliki rumah dan beberapa aset. Kepala generasi sebelumnya sangat baik kepada kami. "

aku memikirkan perhatian Ketujuh.

"aku melihat. Kemudian jika terjadi sesuatu, datanglah. "

Mengatakan itu, aku kembali ke tempat gubuk itu dulu berada.

Dengan suara kecil.

“… Aku tidak bisa menjadi petualang kelas satu, tapi kuharap kau akan memaafkanku untuk itu.”

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List