hit counter code Sevens – Volume 16 – Chapter 322 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 16 – Chapter 322 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Epilog

“Hah, mimpi yang kulihat tadi malam adalah yang terburuk. aku pikir aku akan menyerah pada alamat hari ini. Lihat, aku yakin itu firasat buruk. "

Ketika aku mengatakan hal seperti itu saat sarapan, orang-orang di sekitar sepertinya tidak terlalu mempermasalahkannya. Monica membawa makanan ke atas, dan robot Damien tampak agak bersemangat saat mereka melihat sebagian besar makanan yang telah dimakan habis.

“Inilah yang aku bicarakan, ini! Ah, saat ini kita bersinar dengan cemerlang! ”

Terlahir untuk melayani manusia, tampaknya mereka senang telah memenuhi tugas itu. Di depan mataku, Mungkin makan begitu banyak daging di pagi hari adalah…

Itu daging aku!

Tapi Shannon mencubit sebagian dan memakannya.

“Bukankah itu baik-baik saja? aku masih seorang gadis yang sedang tumbuh! "

Aku melihat ke dada Shannon saat aku mengejek. Di sana, tulang bersih yang dimakan menghantam wajah aku. 'Apa yang kamu lihat!?' Kata Shannon, jadi aku mengirimkan ekspresi kasihan ke dadanya.

“Aku melihat dadamu yang tidak menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan sama sekali.”

Miranda mengunyah roti sambil berbicara.

“Shannon, tenanglah. Jadi mimpi macam apa itu, Lyle? "

Biasanya, Novem yang bereaksi padaku, tapi Novem saat ini hanya akan makan dan tidak lebih. Miranda memanggil namaku jadi aku mengangkat wajahku.

Aku menyeka mulutku dengan handuk yang dibawakan Monica.

“Dengarkan ini, sebenarnya, mimpi tadi malam sangat mengerikan. Ketika aku bangun di pagi hari, ada seorang wanita telanjang tidur di sebelah aku, dan… tidak, ini semua adalah bagian dari mimpi oke? Bukan kenyataan. "

Saat aku mengatakan sesuatu tentang seorang wanita telanjang, ruang makan benteng bergerak yang agak riuh itu menjadi sunyi. Ketika aku menjelaskan dengan tepat bahwa itu adalah mimpi, Jenderal Blois berbicara dengan tidak tertarik.

"Ini tepat sebelum pertempuran yang menentukan, jadi ketika aku memikirkan siapa yang bisa tidur di samping kamu … kita harus membawa taruhan ke periode pasca-perang."

Baldoir sepertinya merasakan hal yang sama.

“Jangan gunakan Lyle-sama untuk berjudi. Tapi sejauh ini, sejujurnya, aku tidak yakin apa yang harus aku pikirkan tentang kamu tidur sendirian. "

Sedikit turun, Maksim-san menusuk makanan dengan garpunya.

“… Tidak bisakah kamu pergi untuk Novem-dono? Dan aku sudah memberikan banyak uang padanya, jadi putuskan saja. "

Tolong jangan mengatakannya dengan sembarangan. Damien mengambil minuman yang dikeluarkan oleh salah satu robotnya.

“Masih belum memutuskan pasangan, itu agak mirip Lyle, atau bagaimana aku harus mengatakannya… apa pendapat kamu tentang itu, Letarta tua?”

Letarta tua yang telah makan dengan lahap mengisi pipinya dengan daging.

“Bisakah aku memasang taruhan aku juga?”

Damien memanggil robot dan mulai menyampaikan peluang dan pesaing saat ini kepada kurcaci. Aku berdehem.

“… Ngomong-ngomong, ada seorang wanita jadi aku melompat berdiri. Aku tidak bisa melihat wajahnya, tapi dia telanjang jadi aku panik, dan Miranda membuka pintu. "

Miranda tampak sedikit bahagia.

"Ya ampun, jadi kamu sangat menyukaiku sehingga aku keluar dalam mimpimu?"

Tapi aku langsung.

“… Dia sedang memegang pisau dengan ekspresi menakutkan di wajahnya. Aku berteriak, 'Aku masih memakai semua pakaianku, jadi itu mungkin kesalahpahaman', dan lari. Tatapan matanya dan aku tahu. Aku akan terbunuh jika terus begini. "

Di sana, melihat ekspresi beku Miranda, Aria dan Gracia menutup mulut mereka saat menahan tawa mereka.

"I-itu mungkin. Miranda benar-benar akan melakukannya, gadis itu. "

“Ya, aku bisa membayangkannya.”

Muscleheads mereka berdua, banyak yang mereka bicarakan, dan akur akhir-akhir ini. Mata Miranda tertuju pada mereka. Tapi tidak apa-apa untuk saat ini.

“Jadi ketika aku lari, ternyata aku berada di dalam benteng ini. Saat berlari menyusuri koridor sempit, aku menemukan Elza. ”

Elza menunjukkan kedutan, tapi itu tidak terlalu besar.

“Dia berlarian mencari Gracia, jadi aku menunjuk ke Miranda. Ya, dia menakutkan, jadi bisakah kamu menahannya? aku bertanya."

Aku merasa sangat kasihan pada Elza saat dia memberikan ekspresi kecewa, tapi bagaimanapun, aku melanjutkan mimpinya.

“aku berlari keluar dan melihat, ada tentara bersenjata di sekitar menunggu aku. Saat aku melihat sekeliling, aku melihat Aria di atas kuda menatapku. Itu pasti mata yang penuh kebencian. Mungkin karena itu mimpi, aku dikejar-kejar seolah-olah aku pengkhianat. ”

Membawa dendam aku telah tidur dengan seseorang yang aku dikejar-kejar… tapi yang terburuk belum datang.

“Gracia juga ada di sana. Jadi aku lari untuk melarikan diri hanya untuk menemukan Ludmilla di jalan aku. "

Ludmilla dengan elegan menyesap teh.

“Jadi aku mendapatkanmu. Sepertinya impian aku cukup kompeten. "

"Kamu berada di tempat tidur dan pakaian tidur karena suatu alasan, jadi aku berlari ke arah yang berbeda."

Saat Ludmilla membeku, Gracia dan Elza menunjuk ke arahnya dan tertawa.

“Membawa tempat tidur ke luar, sungguh kompeten… pff!”

“Ya, sangat kompeten. Kami bahkan tidak pernah bisa membayangkannya. "

Ludmilla memandang mereka berdua, 'Kamu tahu itu mimpi,' katanya dengan suara mengancam, jadi aku melanjutkan mimpi itu.

"Ketika akhirnya aku lolos dan menyembunyikan diriku, aku menemukan May."

May memakan dagingnya dan terus mengunyahnya.

“Eva ada di punggungnya, dan dia siap dengan bot. Ah, orang-orang ini juga musuh, pikirku dan lari saat panah datang dari belakang. "

Eva dan May menyeka mulut mereka.

“Panahan dengan menunggang kuda… agak sulit. Meskipun aku tidak akan mengatakan aku tidak bisa melakukannya. "

“aku mencoba lari tanpa gemetar sedikit pun. Tapi aku tidak akan mengejar Lyle untuk hal seperti itu. "

Aku tahu. Keduanya mengerti bahwa mereka rendah pada urutan prioritas.

“aku tahu langit akan berbahaya jadi aku melarikan diri ke dalam gua. Ketika aku melakukannya, aku menemukan Clara sedang membaca buku di ruangan gelap. aku sudah menutup semua pintu keluar, katanya. Dan ketika dia melakukannya, Vera berjalan di jalan yang aku datangi dengan senyuman. "

Vera menghela napas.

“Apa, jadi maksudmu aku bekerja sama dengan Clara untuk menyudutkanmu? Tidak, itu agak memaksakan … "

Berharap dia akan menyatakan dia tidak akan melakukannya, Clara melihat sekeliling ke mata semua orang dengan bingung.

"Tunggu sebentar. Dia berbicara tentang mimpi yang kamu tahu. "

Tapi Ludmilla menyentuh dagunya.

Kuda hitam itu … tidak, itu mungkin.

aku melanjutkan.

“Jadi aku menjadi takut dan entah bagaimana bisa lolos. Pada akhirnya, aku tidak tahu dengan siapa aku tidur, tetapi aku terus dikejar, dan ketika aku bangun aku berkeringat. Shannon datang dan menyuruhku bangun. Yah, itu mungkin karena dia datang untuk membangunkanku dan memanggil dalam kenyataan. Tapi aku sangat terkejut sampai aku berteriak. "

Shannon menatapku.

“Jadi itu sebabnya kamu menjerit begitu pagi? Bodoh sekali. "

Berkenaan dengan senyuman Shannon, ada seseorang yang dengan terang-terangan menurunkan bahunya. Itu adalah Monica.

"T-bagiku untuk tidak muncul dalam mimpi Chicken Dickwad …"

Baginya, robot Damien No. Satu Dua dan Tiga menyentuh mulut mereka dan tertawa.

“Aku dikejar-kejar dengan serius, dan wajah semua orang tampak menakutkan, tahu. Hah, pada akhirnya, siapa itu… lebih tepatnya, mimpi dikejar-kejar oleh sekutu pasti mimpi buruk. aku pikir aku akan menyerah hari ini. "

Di sana, setelah mendengar ceritanya, Jenderal Blois mengusap dagunya.

“Bukankah itu berarti itu adalah Novem-dono? Tidak, maksudku yang tidur di sebelahmu. Dengan proses eliminasi. "

Monica memandang Jenderal Blois.

“Jadi, kamu secara alami membawa aku keluar dari barisan? Satu-satunya yang bisa menghindariku adalah Chicken Dickhead. aku sama sekali tidak senang jika orang lain memperlakukan aku dengan dingin. "

Sudah kuduga, yang terbaik adalah mengabaikannya.

Mata semua orang tertuju pada Novem. Tapi novem agak linglung.

“Eh? … U-um, apakah ada yang salah? ”

Dia menjadi kaku di tengah mengangkat roti panggangnya. Di sana, Baldoir menjernihkan tenggorokannya, dan mengalihkan pandangan semua orang.

“Akan merepotkan jika kamu menghindari memberikan alamat hanya karena kamu mengalami mimpi buruk. Hari ini adalah hari kamu menginvasi Centralle, demi Pete. "

Benar, tentara sekutu telah berkumpul di sekitar Centralle. Sebelum kota yang tidak menunjukkan reaksi sedikit pun, aku harus memberikan alamat terakhir.

“Eh ~? Mari kita buat hari yang berbeda. Itu pertanda buruk, aku memberitahumu. "

Karena kurangnya motivasi aku, alis Baldoir berkedut.

"Tidak terjadi. Kami sudah memiliki semua persiapan bersama. "

Yah, aku tidak serius ingin menghentikannya. Itu hanya percakapan sarapan. aku sendiri cukup tegang, jadi aku ingin sedikit melepaskan diri.

Tetapi paling tidak, aku dapat memahami bahwa Novem sedang memikirkannya lebih dari yang aku perkirakan.

Suatu ketika, leluhurku … Lyle sebelumnya menyerang Centralle.

Itu untuk menghilangkan rubah betina cantik, sumber kemunduran yang mengatasi negara.

Untuk berbicara tentang hasil, dia berhasil mengalahkan Agrissa.

Tapi Keluarga Bahnseim… bangsawan feodal pada saat itu, dibuat dengan segala kemuliaan. Mendorongnya dari panggung sejarah, ternyata Rumah Bahnseim menyelamatkan benua itu, mendirikan Kerajaan Bahnseim.

Mungkin karena putus asa, sepertinya dia telah menghapus catatan dengan cukup teliti.

Sejak awal, leluhur aku hanya berfokus pada kekalahan Agrissa, dan tidak banyak mengiklankan dirinya kepada publik.

Pada saat itu, dia memiliki seorang wanita yang dia kencani, atau mungkin menikah dengannya, dan sudah memiliki seorang anak bersamanya. Novem The Forxuz House pada waktu itu berupaya untuk menjatuhkan apa pun yang dibangun Bahnseim adalah sebuah cerita yang hilang selama berabad-abad. Wanita itu menginginkan perdamaian, dan Centralle memasuki perlindungan Monarki Bahnseim.

Mungkin itu tidak salah.

"Yah, berdasarkan bagaimana dia melakukannya, dia bisa menghancurkan Bahnseim."

Di sisi panggung benteng yang bergerak, aku menggumamkan hal seperti itu saat aku menggenggam Permata di tanganku. Di sisi aku berdiri Novem.

“… Dia sudah menyerah untuk bertarung. Daripada memikirkan semua rasa sakit yang diderita suaminya melalui itu semua, dia telah memprioritaskan dirinya sendiri. "

aku pikir itu terlalu berlebihan.

"Jika kamu memiliki anak di perut kamu, bukankah kamu ingin melindunginya?"

Orang yang menanggapi Novem dengan nada muak adalah Aria. Memegang tombaknya di atas bahunya, dia menunggu waktu yang akan datang.

Mungkin Novem mengerti itu karena dia tidak berlama-lama.

“Karena itu, Kerajaan Bahnseim dibentuk, dan benua terbagi. Setelah itu, mereka memiliki sejumlah raja yang bijaksana, tetapi Rumah Walt disiksa oleh Rumah Bahnseim berkali-kali. Bukan hanya Walt House saja. ”

Tampaknya Yang Pertama adalah cucu leluhur yang mengalahkan Agrissa.

Pendiri kami, Basil Walt menjadi mandiri dengan cinta pertamanya sebagai pemicunya, dan sejak dia menjadi seorang penguasa feodal, hampir dua ratus lima puluh tahun telah berlalu.

Mungkin persiapannya sudah beres, saat Clara menghampiriku. Dan di belakang, Eva bersiap menggunakan Skill-nya.

"Lyle-san, kami siap. Eva bersiap untuk mengaktifkan Skill-nya. Apa yang harus kita lakukan dengan musiknya? ”

aku berpikir sedikit.

“Nah, mari bermain aman dan melakukan bagian yang bermartabat, dengan gerakan untuk menyalakannya di akhir, mungkin? Sebaliknya, Keahlian Eva pasti nyaman. Ini memungkinkan suara kamu menjangkau orang-orang, dan bahkan dapat membuat musik sesuka hati. ”

Di sana, Eva memunculkan wajahnya.

“Ini nyaman. Tapi secara pribadi, aku pikir pertunjukan langsung adalah yang terbaik. Dan aku tidak terlalu suka jika suara aku hanya menjangkau melalui Skill. Jadi jangan buat aku terlalu sering menggunakannya, oke? ”

Dia melambaikan tangannya saat kembali ke posnya. Aku mencengkeram Permata itu.

Miranda dan Aria di dekatnya memanggilku.

Sekarang pergilah ke sana.

“Putuskan dengan tegas. Lagipula kau adalah komandan tertinggi. "

Aku tersenyum pada mereka berdua. Clara pergi untuk memindahkan mekanisme. Dan begitu panggung mulai menipu, Novem menatapku dan menundukkan kepalanya.

“Lyle-sama, aku yakin banyak yang harus kamu pikirkan, tapi Novem Forxuz ini… akan menemanimu sampai akhir.”

Aku mengangguk.

aku berharap akhir itu adalah tujuan yang sama dengan yang aku pikirkan. Aku akan pergi. ”

Sebelum panggung mencapai puncaknya, aku bisa mendengar musik Eva dimulai melalui Skill-nya. Rasanya seolah-olah mereka adalah orkestra yang bermain di dekatnya.

Dan aku menarik napas dalam-dalam.

Perlahan, panggung naik, dan memposisikan aku sehingga aku bisa melihat semua orang. Ketika berhenti, aku bisa merasakan mata berkumpul.

Sudah waktunya untuk Skill 【Dream】 Ketiga. Aku bisa melihat benteng Centralle di depan mataku, dan pasukan sekutu yang mengelilingi mereka.

Tepat di atas aku, aku membuat ilusi diri aku sendiri sehingga semua orang bisa melihat. aku mencocokkan gerakannya dengan aku, membuatnya mereproduksi apa pun yang aku lakukan.

Suaraku akan mencapai, dan wujudku terlihat. Dengan ini, aku yakin ini akan memberi sedikit efek. Saat aku mendengar keributan, aku membuka mulutku.

Pahlawan dan pahlawan wanita yang berkumpul di sini hari ini, pinjamkan aku telinga kamu.

Memanggil para ksatria dan prajurit sebagai pahlawan, aku memuji mereka. Mereka adalah pahlawan tanpa diragukan lagi. Berdiri melawan tindakan keji Celes, mereka akan menyelamatkan benua.

Dan di antara mereka, berapa banyak yang akan kembali hidup-hidup …

“aku yakin ada banyak di antara kamu yang telah mendengarkan kekejaman yang telah dilakukan oleh Rumah Bahnseim. Mungkin beberapa di antara kamu telah gemetar karena kebrutalan mereka. Tapi melawan itu semua, kamu berdiri! kamu semua tidak diragukan lagi, pahlawan… dan orang-orang yang gagah berani! Dalam pertempuran proporsi bersejarah ini, kamu pasti akan mengukir nama kamu ke dalam batu tulis sejarah! "

Ini tidak seperti itu tidak akan terjadi, tapi setidaknya fakta bahwa mereka berpartisipasi dalam pertempuran ini akan tetap ada.

Lagu keagungan yang bermartabat sedang dimainkan, dan atmosfir itu muncul dalam kata-kata aku juga.

“Jika kita tidak memenangkan pertempuran ini, maka awan gelap membayangi masa depan benua. Dan sebenarnya, banyak peristiwa menyedihkan telah terjadi. Di Beim, sejumlah besar korban telah keluar dari pasukan yang dikirim oleh Bahnseim. Bagian dalam negeri ini juga sama. aku yakin kamu semua pernah melihatnya dalam perjalanan ke sini. "

Kota-kota dan desa-desa tanpa kekuatan, dan penguasa serta prajurit dengan karakter yang meragukan. Bahkan ketika dilepaskan dan kewarasan mereka kembali, mereka akan kembali pada semua yang telah mereka lakukan, dipenuhi dengan rasa bersalah dan penyesalan.

“Akhirnya neraka ini akan menyebar melalui Bahnseim ke benua secara keseluruhan. Jika kita tidak mencegahnya sekarang, tanah ini akan ternoda ketakutan dan kematian! Di sini, sekaranglah waktunya untuk bertarung. Sekaranglah waktunya untuk memutuskan masa depan kita! ”

Bagi banyak dari mereka yang ambil bagian, jika mereka menyebut diri mereka keadilan, itu membuatnya lebih mudah untuk bertarung. Jika mereka mengira mereka melakukan sesuatu yang salah, mereka mau tidak mau menyerah pada keraguan.

Ketika datang ke hidup atau mati, keraguan akan lahir.

Apalagi banyak dari mereka adalah tentara asing yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan Bahnseim. Keadilan… jika mereka tidak punya alasan, mereka tidak akan pernah serius dengan pertempuran ini.

Ada makna dari apa yang mereka lakukan. aku harus mengajari mereka hal itu. Bahkan jika itu demi diriku sendiri.

“Hadirin sekalian, dalam pertempuran besar ini, aku membutuhkan kekuatan kamu. Untuk mengalahkan garis jahat Bahnseim, dan menjadi contoh kebenaran bagi benua! "

Menggunakan batang pohon yang ditanam sejak awal dan pemindahan pikiran, sorak-sorai mulai menyebar.

Ah, jadi beginilah cara aku mengirim begitu banyak orang ke kematian mereka. Dan saat aku memikirkan berapa banyak yang akan mati, aku mengangkat tanganku.

Tetapi seseorang harus melakukannya. Dan aku tidak bisa duduk dan menunggu orang yang mau.

Jika mereka ada di sana, aku akan dengan patuh meminjamkan mereka kekuatan aku, dan mungkin membajak ladang atau sesuatu di daerah terpencil pasca-perang. Berapa kali lebih mudah itu?

Jika aku tetap diam, orang-orang yang berkumpul di sini tidak akan berada dalam bahaya. Tetapi pada akhirnya Celes akan pindah, dan mungkin mereka akan mati tanpa perlawanan atau maksud.

Sementara negara-negara sekitarnya masih memiliki kekuatan, aku harus menghentikan Celes dengan segala cara.

aku rasa aku tidak benar. Apa pun yang aku lakukan sama persis dengan dia.

Melihat seseorang seperti aku, apa yang akan dipikirkan leluhur? Sekali lagi aku diberitahu untuk melarikan diri ke suatu negeri di luar tangan Celes.

Tapi meski begitu, akulah yang memilih untuk menapaki jalan berlumuran darah ini. Jika aku memikirkannya, mungkin mereka akan meneriaki aku.

Milleia-san yang mengatakannya.

Untuk duduk di singgasana yang dibuat di atas gunung mayat. Dan untuk memahami masa depan.

“Pahlawan, pegang masa depan di tanganmu!”

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List