hit counter code Sevens – Volume 17 – Chapter 328 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 17 – Chapter 328 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Gaya Bertarung Lyle

Di dalam ruang audiensi.

Di dalamnya, manusia yang telah menjadi monster… para iblis mengerumuni kami.

Meremehkan kami dari dekat singgasana, sepertinya Celes tidak akan melakukan apa pun sendiri. Dia tidak terlalu peduli berapa banyak sekutunya yang hilang. Bagi Celes, yang terpenting bukanlah kemenangan sekutunya. Itu adalah kemenangannya sendiri.

Justru karena dia terlalu kuat, dia tidak tertarik pada orang lain. Pada titik ini, bahkan orang tua yang sangat mencintainya adalah entitas yang dia pikir bisa dia bawa kembali dalam waktu singkat.

“… Model Peta, Spesifikasi Nyata.”

Mengucapkan nama dua Keterampilan, aku mereproduksi ruang penonton dalam tiga dimensi di dalam kepala aku. Dan dengan Real Speck, aku mendapatkan pembacaan mendetail tentang semua musuh di sekitar.

“aku tidak akan pelit… Pilih… Batasi Burst, Up 'n Down.”

aku menggunakan satu Skill setelah yang berikutnya. Keterampilan yang ditinggalkan leluhur untuk aku, aku menggunakannya pada semua orang yang terhubung dengan aku.

Setiap orang memahami situasi sekitarnya, dan mereka menerima peningkatan fisik dari Keterampilan.

Kamu di jalan.

Aria memotong ke depan. Menggesek tombaknya secara horizontal untuk mengirimkan gelombang kejut, dia mengirim beberapa iblis terbang saat dia memotongnya. Di baju besi merah yang dia kenakan, gerakannya tajam dan sangat kuat.

Berlari ke depan, Miranda meminta golem di sisinya untuk mengikuti. Di punggung golem naiklah Shannon, dan pemandangan Shannon dibagikan dengan semua orang.

Aliran Mana yang tidak bisa aku pahami sendiri adalah sesuatu yang dia tambahkan. Karena itu, bahkan posisi orang yang sudah lama mati pun dianggap sebagai musuh.

"Aku hanya harus merobeknya, kan?"

Mengatakan itu, Miranda tersenyum, mengirimkan benang dari tangan kirinya untuk menangkap musuh, sebelum langsung mengencangkan mereka untuk mencabik-cabik mereka.

Itu adalah pemandangan yang sangat aneh.

"Uwah, sungguh mengerikan."

Atau begitulah aku mundur.

Saat iblis membuka mulut besarnya, dia menembakkan sihir ke arah kami.

Kami mundur, dan yang maju adalah Novem. Sambil memegang tongkat pusaka Forxuz, dia menggunakan Perisai Ajaib untuk memblokirnya sepenuhnya.

Tepat setelah perisai menghilang, tiga melompat keluar.

Yang mendukung adalah Eva. Saat dia menembakkan panah ke kuil iblis yang datang ke arah kami, panah itu menimbulkan ledakan.

Itu cukup untuk mengakhiri mereka, bukan?

Saat Eva mengatakan itu, aku mengonfirmasi bahwa itu sudah selesai. Orang-orang yang melompat keluar adalah Ludmilla, Gracia, dan Elza. Ketiganya… terus terang, bahkan sendirian, mereka adalah kekuatan yang merepotkan untuk diperhitungkan.

Ludmilla mengayunkan pedang merah panjangnya ke samping.

“aku kira aku akan menjawab harapan kamu.”

Bilah merah itu tampak seperti bersinar. Dan datang ke arah iblis dengan gerakan tajam, itu memotong-motong mereka. Mungkinkah yang dipegangnya sebenarnya adalah cambuk? Atau lebih dari itu melepaskan gelombang kejut yang memberi aku gagasan seperti itu.

"Terbang menjauh."

Gracia menusukkan tombak di tangannya ke arah mereka, membakarnya dengan api pucat. Saat api meletus di sekitar, iblis yang melompat ke arah kami menyebarkannya saat mereka direduksi menjadi abu.

“Begitu mereka membeku, semua orang sama.”

Mengatakan itu, Elza memukul tongkatnya dengan keras ke lantai. Saat iblis mendekatinya, gerakan mereka tiba-tiba menjadi lebih tumpul. Ada es yang menyebar di kaki mereka, dan mereka tidak bisa bergerak lagi. Hawa dingin perlahan menyelimuti keseluruhan tubuh mereka.

Para iblis yang mencoba menerobosnya hancur dari pinggang ke bawah, meninggalkan mereka dalam kondisi yang sangat mengerikan. Setelah semuanya ditutup dalam cuaca dingin, Elza berkeliling menghancurkan mereka dengan tongkatnya, meninggalkan mereka dalam pecahan kecil.

“Sungguh remeh. Mereka hanya sedikit lebih kuat dari manusia. "

Sementara aku menganggapnya menakutkan ketika dia mengatakan itu, temannya Shannon menyemangati dia.

Itu rohnya, Elza!

Elza melambai pada Shannon.

aku memastikan bahwa iblis telah dihabisi dengan bersih tanpa aku melakukan apa-apa saat aku melihat ke atas takhta.

“Sekarang bagaimana, Celes? Kamu satu-satunya di sini. ”

Sambil tersenyum memprovokasi, aku membuat Celes gusar. Dengan sedikit kedutan di alisnya, Celes dengan santai mengambil langkah ke depan… tepat setelah itu, dia menghilang.

Pada saat aku menyadarinya, dia sedang memegang sarung tongkat di tangan kirinya, menggenggam rapier di tangan kanannya. Dia telah menutup jarak di antara kami dalam sekejap, mencoba menembus dadaku dengan rapiernya. Pedang rapier mengeluarkan cahaya merah. aku yakin itu adalah beberapa Keterampilan yang telah disiapkan Agrissa.

Tapi aku tertawa.

“… Acak.”

Keterampilan Tahap Ketiga Ketujuh. Itu adalah pertukaran posisi.

Celes mencoba menembus aku, tetapi aku menukar penempatan aku dengan Ludmilla. Dia mengerti maksudku, dan menggunakan pedangnya sendiri untuk menghentikan pukulan Celes.

Ketika sampai pada permainan pedang, aku kalah dari Celes. Dan aku gagal dalam Ludmilla. Di antara kami, orang dengan keterampilan pedang terhebat adalah Ludmilla.

"Giliran aku. Sekarang saksikan hukumanmu, saudari ipar. "

Celes membuka matanya sedikit lebih lebar, tetapi dia tidak tampak terlalu terkejut. Dia hanya …

“Ratu Cartaffs, aku yakin. Sepertinya kamu telah mengumpulkan barang-barang yang cukup mahir. Tapi… kamu yakin belajar untuk membuka mulut saat kamu bersembunyi di bayang-bayang wanita, sampah. Kemudian aku akan mulai dengan mengambil yang ini. "

Celes segera mengambil jarak dari Ludmilla, mengeluarkan serangan dengan rapier miliknya yang ditingkatkan. Tapi Ludmilla tertawa.

“Dia pasti kuat. Tapi… tidak pada level di mana aku tidak bisa menang. ”

Dalam hal permainan pedang saja, Ludmilla tidak kalah dari Celes. Ada juga pengaruh Keterampilan yang meningkatkan kemampuannya beberapa kali lipat, memungkinkannya untuk bertarung.

Celes mempercepat dan berputar ke punggung Ludmilla.

Jangan biarkan itu sampai ke kepalamu!

Tapi sekarang dengan tujuan yang jelas, Eva menembakkan anak panah. Celes menangkisnya dengan rapiernya, tapi panahnya meledak, menyebabkan dia melompat mundur.

Saat Ludmilla menutup selisihnya, Celes mengarahkan tangan kirinya yang memegang tongkat ke arahnya.

aku menyaksikan tindakan itu, dan mendapatkan informasi dari mata Shannon, aku dapat mengantisipasi dia akan melepaskan sesuatu.

“Acak… Elza, buat tembok.”

aku menukar posisi Ludmilla dan Elza, dan Elza mengayunkan tongkatnya ke samping. Dinding es yang besar terwujud, menurunkan suhu ruangan dalam sekejap.

Dan di sisi lain es, aku bisa melihat api berkobar.

Elza sedikit terkejut.

"Itu luar biasa. Keluarannya mendekati api Gracia. "

Berarti daya tembaknya lebih kecil dari Gracia. Memahami bahwa dia tidak akan bisa melelehkan dinding es, Celes dengan paksa menghancurkannya.

Saat dia memotongnya dengan rapiernya, aku mengangkat tangan kiriku, dan menurunkannya.

Semua orang menyerang sekaligus.

Dengan tangan kananku, aku menarik senjataku dari sarung di belakang pinggulku, dan melepaskan tembakan ke arah Celes saat dia melompat ke arahku.

Novem, Miranda, Gracia, dan Elza menggunakan sihir mereka.

Aria dan Ludmilla gelombang kejut mereka.

Eva dan Clara menggunakan panah dan senjata api dimuatkan ke Porter.

Semua terkonsentrasi pada satu titik. Tujuan kami telah ditetapkan dengan Skill Select, jadi kami tidak akan ketinggalan. Tapi Celes memasang Magic Shield dan memblokirnya.

Saat dia memblokirnya, dampaknya masih membuatnya terbang.

Ditembak balik, dia membanting ke dinding. Meluncur ke bawah tembok ke tempat mendarat, dan begitu dia berdiri, dia menatap ke arahku.

"… Bersembunyi di belakang wanita, dan itu sikap agung yang kamu miliki. Mungkinkah kamu berpikir kamu bisa menang hanya karena kamu memiliki begitu banyak teman di sekitarmu? ”

Mengabaikan rasa takut yang aku rasakan pada suarnya, aku menyimpan pistol itu ke dalam sarungnya.

“Dan inilah kami: menang. Ini tidak seperti itu memalukan atau semacamnya. Itu fakta bahwa aku kalah darimu, tapi aku tidak bisa menang satu lawan satu. Lebih dari itu, itu adalah kesalahan kamu karena kamu hanya makan kentang goreng kecil. Apakah kamu pikir ini akan menjadi satu-satu atau sesuatu? "

Aku membuatnya gusar. Aku membuat gusar Celes. Itu yang terbaik.

Celes mencengkeram senjatanya dan memelototiku. Mana kuning mengeluarkan cahaya untuk menutupi dan meningkatkan kemampuannya.

"Sialan sampah. Hanya karena kamu tidak bisa menang, jangan berpikir kamu akan turun hanya dengan bersembunyi di latar belakang! ”

Celes mengeluarkan kecepatan yang bahkan lebih tinggi dari sebelumnya saat dia mendekati aku. Aku menangkis pukulannya dengan Katana.

Celes membuat ekspresi terkejut.

"Maaf. aku sudah tumbuh beberapa dari sebelumnya. Dan…"

Sementara Celes melompat ke arahku, Aria mengikutinya dari belakang. Bersiap dengan tombaknya, dia mengayunkannya secara horizontal, dan melihat dia mendekat, Celes menggunakan tongkatnya untuk memblokir serangan itu. Tapi saat posisinya runtuh, aku menendangnya.

Tendanganku mengenai perutnya, meniupnya agak jauh.

“Dia terlalu keras. Rasanya seperti aku menendang batu padat di sana. "

Merasa sakit di kaki aku yang menendang, aku mengeluh saat aku melihat Celes di udara. Dia memperbaiki postur tubuhnya di udara, tanpa ekspresi saat dia mendarat. Matanya beralih ke Shannon.

“… Jadi itu kamu.”

Sepertinya Celes memperhatikan. Dia pindah untuk menghancurkan mata kedua kami yaitu Shannon.

"Menurutku tidak. Acak. ”

Orang yang aku ganti dengan Shannon sebelum Celes adalah Gracia. Dia menghasilkan api tepat di jalan kemajuan Celes. Menyerah pada serangan frontal, Celes berhenti di jalurnya, hanya untuk Eva menembakkan panah di sana.

Waspada terhadap ledakan, Celes melompat keluar, hanya Ludmilla yang berputar.

Meskipun kami tetap diam, kami berbagi koordinasi yang terampil. Itulah kekuatan Connection.

“Memang benar peluang aku jatuh dalam satu lawan satu. Tapi kita semua bisa menahan pesona kamu, dan semua orang sukses. Bukannya aku perlu terpaku untuk menjadikannya sebagai kemenanganku sendiri. Itulah jawaban yang aku keluarkan, Celes. "

Memang benar Novem adalah orang yang awalnya memulai persiapan, tapi sekarang itu jawaban aku juga. Bodoh sekali melukai diriku sendiri saat mencoba melakukan hal yang mustahil.

aku yakin pahlawan sejati akan melawan Celes sendirian di sini dan meraih kemenangan. Tapi bukan itu cara aku.

Celes sangat marah.

“Sampahmu. Sudah kuduga, aku membencimu. Bahkan dengan semua yang diambil dari kamu, kamu masih berani melawan aku. Sudah kuduga, seharusnya aku menghapusmu! "

Mengatakan itu, Celes dengan jelas menuju dukungan jarak jauh kami Eva, jadi aku menjentikkan jariku.

“Acak… Novem.”

Saat aku mengganti posisi Eva dan Novem, Novem menangkap rapier dengan tongkatnya.

"Aku tidak akan membiarkanmu, Celes-sama."

“NOVVEEEEMMM !!”

Wajah Celes sangat melengkung. Bahwa aku bisa melihat kebencian, dan konflik emosi berputar-putar adalah berkat mata Shannon.

Dan udara Celes berubah.

"Masing-masing dari kalian adalah hama sialan!"

Apa yang Celes keluarkan adalah kumpulan Mana dalam bentuk binatang buas. Begitu mereka bermanifestasi, mereka mulai menyerang kita masing-masing

Shannon berteriak.

Yang itu meledak!

Itu adalah bom Mana yang kental. Apakah itu sihir yang dihasilkan Agrissa? Aku menyingkirkan Katana, memegang Permata untuk menyiapkan busur. Saat aku menembakkan panah cahaya, Celes melompat ke langit-langit ruang penonton.

“Seolah-olah aku akan membiarkanmu, bodoh!”

Mengatakan itu, dia mengayunkan rapiernya, menghujani butiran api untuk menghancurkan anak panah, mencegah kehancuran dari binatang buas.

“Kuh! Setiap orang mencegat satu per satu! "

Semua orang mencoba menghancurkan binatang buas itu, tetapi mereka menghindari serangan dan sihir saat mereka mendekati target mereka. Beberapa dari mereka meledak, menunjukkan hasil yang cukup besar.

Dan Miranda berteriak.

"Shannon!"

“… Eh?”

Monster Mana yang melompat melalui ledakan itu mencoba mengambil Shannon dengan taringnya. aku buru-buru mengulurkan tangan, tetapi jaraknya cukup jauh.

aku mencoba menggunakan Shuffle, tetapi ada monster yang datang ke arah aku juga, dan aku menembakkan panah dengan busur aku. Celes tetap terpampang di langit-langit saat dia tertawa.

“Ahahaha… lihat itu, itu yang pertama jatuh!”

Saat Miranda berteriak, taring tajam binatang ajaib itu menusuk dalam-dalam ke Shannon.

… Kota Centralle.

Marah saat dia menjadi, Marina menghantamkan tinjunya ke Rummel lagi dan lagi. Tinjunya berlumuran darah, dan sarung tangan logamnya telah hancur.

“Jatuhkan… sudah mati, sialan !!”

Bahkan menerima pukulan Marina yang cukup kuat untuk mengguncang udara di sekitarnya, Rummel langsung beregenerasi, menyapu tangan besarnya ke samping untuk menyingkirkan Marina.

Marina menerobos dinding sebuah gedung, bahkan menerobos masuk. Rummel meregenerasi bagian-bagian yang dipukuli dan dihancurkan, dan di mana dagingnya telah dihancurkan.

"Gfu, gufufufu."

Dengan regenerasi yang berkelanjutan, ada perubahan halus yang bercabang dari bentuk awalnya. Untuk setiap tempat yang membengkak dengan aneh, ada tempat di mana duri menonjol keluar.

Di dalam semua itu, dengan dahinya dipotong, dan satu mata tidak bisa terbuka dari darah, May berdiri di depan Rummel.

Dia kehabisan napas saat quilin berhadapan satu sama lain.

Di sekitar mereka, ada lebih sedikit bangunan yang tersisa. Lengan kanan May mengeluarkan cahaya redup.

“aku sempat meminta Marina mengulur waktu, tapi akhirnya aku memiliki persiapan yang matang. Astaga, kamu terlalu tangguh. Karena itu, kamu memaksa aku untuk menggunakan kartu truf aku. ”

Mengatakan itu, May mengepalkan tangan.

Kedua mata Rummel yang terlalu besar terfokus pada tinju May.

“Kamu penasaran? Ingin tahu? Begitu … kalau begitu aku akan mengajarimu! "

Saat dia menginjak tanah, tanah di bawahnya tercungkil. Baik Rummel dan May melompat maju untuk bertemu, quilin hitam membuka mulut besarnya untuk menelan May. Karena ada lebih sedikit tentara yang tewas di sekitar, dia mencoba memakan May untuk pulih.

Tapi itu yang paling menguntungkan.

“Jadi ada gunanya berkeliling dan menghancurkan tentara. Astaga, dan aku benci sakit di sini. "

Saat dia memikirkan itu, May memasukkan tangan kanannya ke mulut Rummel. Saat dia meraih lidah hitam quilin yang tidak menyenangkan itu, mulutnya tertutup dengan momentum yang baik.

Lengan kanan May telah putus di bagian siku.

Memegang bahunya, May menahan rasa sakit.

“… Sekarang mati dari dalam.”

Dia memasang wajah palsu saat dia tertawa. Saat dia melompat mundur, Rummel yang tidak bisa mengerti sepatah kata pun yang dia katakan menelan lengannya ke bawah. Dia menelannya utuh.

Dan May memegangi lukanya yang terbuka dengan tangan kirinya.

“Kalau saja kamu sedikit lebih pintar. Tapi mungkin kamu hanya begitu kuat karena kamu tidak punya pikiran untuk berpikir. "

Tepat setelah itu, tubuh bagian atas Rummel hancur berantakan. Darah menyembur keluar, dan potongan daging berceceran di seluruh bangunan yang tersisa.

Mayat May dan Rummels diwarnai merah darah, tapi May langsung mengeluarkan air dengan sihir untuk membersihkan dirinya sendiri.

Dan perlahan-lahan tertatih-tatih keluar dari sebuah gedung, Marina menarik napas berat dengan mulutnya saat dia menghantam tubuh bagian bawah Rummel yang tersisa ke tanah.

Kedua wanita itu terengah-engah.

Saat mereka duduk di tempat, May melihat ke arah istana. Dia masih bisa mendengar suara senjata dan meriam, dan dia merasakan getarannya beberapa kali.

Melihat sebagian istana hancur, May bergumam.

“… Shannon.”

Membuka matanya lebar-lebar, May berdiri dengan goyah. Dia perlahan berjalan maju menuju istana kerajaan.

Marina buru-buru berdiri dan meraih bahu May.

“Idiot, kamu harus menutup luka itu sekarang juga. Berbahaya jika kamu meninggalkannya begitu saja karena kamu seorang quilin! "

May menatap wajah Marina tanpa sadar.

"Kamu benar. Tapi aku harus pergi…"

Karena May akan pergi meski begitu, Marina menawarinya, dan untuk saat ini, memilih untuk berangkat ke tempat yang dia tahu mereka akan menemukan sekutu …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List