hit counter code Sevens – Volume 17 – Chapter 333 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 17 – Chapter 333 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tentara Orang Mati vs. Tentara Orang Mati

… Tentara Lyle.

Tubuh utamanya segera memasang benteng pertahanan, menggunakan sihir untuk menyiapkan parit.

Dari dalam benteng pertahanan, menghadapi tentara yang mati sehingga mereka tidak bisa mendekat lebih jauh, meskipun Lyle tidak termasuk di antara pasukan yang telah kembali dari kota, Jenderal Blois tidak terganggu.

Di sisa-sisa istana kerajaan Centralle, bahkan sekarang ada beberapa sosok yang terlihat, dan semacam pertempuran sedang berlangsung. Kemudian mereka bertengkar terus… kelangsungan hidup Lyle adalah sebuah kemungkinan, itulah artinya.

“Tapi angka-angka ini…”

Pasukan kerangka lapis baja dalam jumlah untuk mengubur pemandangan sebelum matanya keluar dari benteng yang hancur satu demi satu. Apa yang dia pelajari dari melawan mereka: kekuatan mereka bukanlah sesuatu yang istimewa. Tapi menerima serangan normal, mereka hanya akan beregenerasi.

Mereka tidak akan kembali jika diledakkan sampai hancur dengan sihir, tetapi mereka tidak akan bisa terus meledakkannya untuk selama-lamanya.

“Sumber daya yang luar biasa. aku kira itu adalah sarana kemenangan tertentu. "

Kepada Jenderal Blois saat dia berkeringat dingin, Baldoir berlomba. Maksim dan Alette ada bersamanya.

Jenderal Blois, aku ingin membentuk unit untuk menyelamatkan Lyle-sama!

“T-tidak, tapi dalam situasi ini…”

Sementara Alette mencoba yang terbaik untuk membujuknya, Baldoir tidak mau mendengarkan.

Saat Baldoir mengatakan itu, Maksim memandang Jenderal Blois dan menggelengkan kepalanya. Mereka telah mencoba membujuknya, tetapi itu tidak baik.

Jenderal itu menggaruk kepalanya.

“… Valkyrie masih beroperasi, dan pertempuran mereka masih berkecamuk. Terlebih lagi, dalam keadaan seperti ini, siapa bilang tuduhan akan bisa sampai ke istana. Tidak, itu pada dasarnya tidak mungkin untuk dijangkau. "

Melihat wajah Baldoir, Jenderal Blois mengerti bahwa pria itu tahu pilihannya salah. Emosinya mengalir di depan pikirannya.

Meskipun keinginan untuk menyelamatkan tuannya adil, itu bukanlah keputusan yang akan memenangkan perang. Karena bingung, Baldoir mengepalkan tinjunya.

“Mengirim orang keluar untuk mati adalah…”

Begitu banyak yang dikatakan, sejumlah cahaya biru terwujud. Di sisi lain benteng, dua lampu tiba-tiba muncul.

Ketiga tentara itu dan tentara sekitarnya berbalik untuk melihat.

"Itu tidak baik. Seorang komandan harus selalu berkepala dingin. kamu akan menyebarkan keresahan. ”

Orang yang muncul dari cahaya adalah Maizel dengan pedang di satu tangan. Dengan tangan kirinya, dia menelusuri jenggotnya, mengayunkan pedang dengan tangan kanannya.

Tentara kerangka di sekitarnya terlempar dan terkoyak. Dari cahaya lain, seorang wanita keluar.

“Wanita di sana, bawa dirimu lebih berani. Ada perbedaan antara memperhatikan dan menjaga dari suami kamu. Jika kamu tidak mengatakan apa yang harus dikatakan, pria itu tidak akan pernah mengerti. "

Wanita dengan tongkat itu … adalah ibu Lyle, Claire. Sambil mengangkat tongkatnya, dia meledakkan kerangka di sekitarnya dengan hembusan sihir.

Petir berdiam di pedang Maizel's Sabre dan dia mengayunkannya.

“Hahaha, aku tidak akan kembali ke itu. Tapi jumlahnya terlalu banyak. Aku harus menelepon yang lain. "

Claire mengangguk pada opini Maizel.

"Ya, setidaknya … kita harus melindungi tempat Lyle untuk kembali."

Di sana, sebuah pintu besar muncul di depan benteng pertahanan. Dari situ mengalir tentara secara berurutan.

Dalam keterkejutannya, Baldoir berlari ke depan.

Karena ada sosok Beil di atas kudanya. Di seberang benteng, Baldoir dan Beil bertemu sekali lagi.

“U-paman…”

Maizel dan Beil yang seharusnya sudah mati, bersama legiun tentara dan ksatria; Adegan itu tidak bisa dimengerti Baldoir.

Bentuk ksatria hebat di hadapan Celes membuat mereka gila.

“Baldoir, apakah kamu baik-baik saja!”

Yang keluar dari pintu adalah para prajurit dan ksatria yang telah kehilangan nyawa mereka dalam pertempuran melawan Lyle, dan bahkan orang-orang yang jatuh setelah itu.

Saat tentara berkumpul di sekitar Maizel, mereka mengalahkan musuh di dekatnya yang tewas.

"Beil!"

"Hah!"

Saat Beil mendorong kudanya dan berlari ke sisi Maizel, Maizel menancapkan pedangnya ke tanah.

“… Sebagai orang tua, tidak mungkin aku bisa menatap matanya. Tapi setidaknya aku ingin berguna. Aku telah banyak menyusahkan anak itu. "

“… Kita semua berada di perahu yang sama, Maizel-sama. Pikiran yang ada di dalam diri kita semua tidak goyah. "

Claire melihat ke bawah, mengepalkan tongkatnya.

“… Lyle, kamu telah tumbuh dengan sangat baik. aku tidak punya kualifikasi untuk mengatakannya. Tetapi jika hanya untuk sesaat, jika aku bisa bekerja demi kamu … "

Aliran tentara yang bermanifestasi mengalahkan para pejuang tulang. Melihat mereka seperti itu, para prajurit Walt House yang masih hidup bergegas membantu mereka.

Banyak dari mereka meneteskan air mata saat bertengkar.

“Ayah, Ayah !!”

Seorang tentara muda memanggil seorang pria paruh baya.

“Siapa yang menangis di medan perang? Jika kita kalah di sini, apa yang ingin kamu katakan kepada tuan muda !? … Jika kamu berencana untuk menjadi masalah, maka kembalikan tombak di tanganmu itu! Kamu anakku, bukan. "

Di tempat lain, seorang kesatria bergandengan tangan dengan teman baik yang dia temui kembali.

Dan Maizel meremas suaranya.

“Orang-orang pemberani dari Walt House. Dan tentara Lyle. Kami belum menyelesaikan banyak hal. Jadi aku akan menelan rasa malu aku dan membuat pembelaan. Sedikit saja sudah cukup … apakah kamu punya pikiran untuk memberikan kekuatan pada Maizel Walt ini !? Demi kemenangan! "

Menyeberangi benteng, satu dan kemudian prajurit lain melintasi benteng, berbaris di samping rekan-rekan yang pernah mereka lawan. Semangat yang hancur mulai menumpuk sekali lagi.

Jenderal Blois melihat ke tempat kejadian.

Ini bukan medan perang biasa lagi.

Dia bergumam saat dia melihat cahaya biru yang muncul di sisinya …

… Bagian depan timur berpusat di sekitar Faunbeux.

Di kamp Margrave Resno, putranya Balfeld muncul. Varius bangkit dari kursinya dan mendekati putranya.

“K-kamu… hidup?”

Di sana, Balfeld tertawa kecil dengan sedih.

“Maaf ayah. aku pergi dan mati. Tapi untuk saat ini, aku hanya diberi sedikit waktu. Jadi aku datang untuk meminta maaf. Maafkan aku."

Varius yang menangis menyeka air matanya.

“aku menyesal mengirim kamu ke situs kematian kamu. aku selalu ingin meminta maaf. Mengirimmu ke orang-orang seperti Celes… Maafkan aku. ”

Balfeld meletakkan tangannya di bahu Varius yang hancur.

“Ayah… pinjamkan kami kekuatanmu. Kita tidak bisa membiarkan yang satu itu. Jika kita membiarkannya merajalela, itu bukan hanya benua. Seluruh dunia akan berakhir. Ayah… tolong pinjamkan kami kekuatanmu. ”

Varius berdiri. Dan dia melihat ke ujung tatapan Balfeld, pada sesuatu yang berwujud manusia yang melayang di langit.

“… Dimengerti. Serahkan padaku. Dan Parselena serta Blaubreigh dalam keadaan sehat. "

Mendengar itu, Balfeld … pewaris Margrave Resno yang telah dikirim ke keluarga kerajaan Bahnseim sebagai sandera- tertawa …

"aku melihat. Kemudian aku bisa beristirahat dengan damai. "

… Di kamp Faunbeux, raja dan rekan-rekan dekatnya menjadi lemas.

Di depan mata mereka adalah iblis yang pernah mengejar mereka dan memotong tanah mereka.

Namanya Brod Walt. Kepala Generasi Ketujuh Rumah Walt.

“Sudah lama, whelp. kamu sudah cukup berkembang. Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang harus aku tanyakan … kenapa pasukanmu membuat persiapan untuk melarikan diri? "

Di sekitar Ketujuh adalah tentara Rumah Walt, memercikkan tatapan mereka ke sekitar. The Seventh tidak benar-benar membutuhkan mereka sekarang, tetapi mereka meningkatkan sikapnya yang mengintimidasi sehingga dia membawa mereka.

"I-itu …"

Kepada raja yang gemetar, Ketujuh mengirimkan tawa lembut. Tapi matanya tidak tertawa.

"kamu tidak bisa bermaksud mengatakan kamu akan meninggalkan pemimpin kamu, cucu aku dan melarikan diri sendiri? Demi argumen, aku akan memberitahumu … jika kamu lari, aku akan mengejarmu sampai ujung bumi. aku berharap kamu masih memiliki kecepatan yang kamu tunjukkan pada aku di medan perang. "

Mengatakan itu, Ketujuh meninggalkan tenda dan berdiri di depan pasukannya sendiri yang telah berkumpul.

“Hmm! Benar-benar tontonan! Seperti yang diharapkan dari pasukan aku! "

Sebelum menjadi tentara ia telah melatih dan mengatur dirinya sendiri, Ketujuh merasa puas. Dan sebelum tentaranya.

“… Elit dari Rumah Walt. Jika kita tetap diam pada krisis ini, itu akan mengancam kehidupan cucu dan cicit kita. Bukan hal yang baik bagi orang mati untuk membuat keributan, tapi cucuku mengambil dewi … demi Lyle, aku ingin kau meminjamkanku kekuatanmu. "

Tanpa keterputusan benang dalam gerakan mereka, semua orang memperbaiki postur mereka. Ketujuh mengangguk dan memandang pemuda yang menuntun kudanya. Itu adalah pria tua Zell di masa mudanya.

Sambil mengangkangi kuda, Ketujuh berbicara kepada Zell.

Zell, cucuku sudah dalam perawatanmu. aku punya satu pekerjaan lagi yang aku ingin kamu lakukan. Maukah kamu menemaniku? ”

“Ini pertarungan penting bagi tuan muda. Aku akan dengan senang hati ikut, Brod-sama! "

Kudanya berlari di tengah barisan anak buahnya. Para prajurit mengambil wajah kanan, dan mematuhi perintahnya. Tepat di depan mereka, pasukan kerangka mendekat. Ketujuh mengangkat senjatanya.

"Menyerang."

Saat pasukan Walt House bergerak, pasukan Faunbeux menyaksikan adegan itu dengan mulut ternganga. Para prajurit kerangka menendang dan meledakkan…

… Raja Faunbeux terisak-isak di tenda yang ditinggalkan Ketujuh.

“Sialan! Sial! Inilah mengapa aku tidak ingin terlibat dengan Walt House! Orang-orang itu menyiksa Faunbeux bahkan ketika mereka sudah mati! Seberapa jauh dia berencana mengejarku !? ”

Trauma pengejaran di masa lalunya dihidupkan kembali, terlebih lagi, kali ini pria itu sendiri yang tampil.

Orang-orang di sekitar tidak dapat memperingatkan raja. Karena mereka sendiri memiliki perasaan yang sama.

Disana cahaya biru muncul sekali lagi.

Raja yang menendang dan menggeliat di tanah mengangkat jeritan.

"Lagi! Siapa kali ini !? Apakah itu Fiennes! Iblis legendaris itu! "

Alih-alih Fiennes, yang disebut raja sebagai iblis, ayah Raja… sosok muda dari raja generasi sebelumnya muncul.

Seorang pria pemberani yang menandingi pedang dengan Fiennes.

“… Ada apa dengan bentuk itu.”

Pihak berwenang di sekitar membuka mata mereka dalam bentuk kejutan yang berbeda terhadap apa yang telah mereka tunjukkan pada Ketujuh. Sementara dia kalah dari Fiennes, dia masih pria dan raja yang luar biasa. Banyak dari kalangan berwenang memandangnya di masa muda.

"A-ayah …"

Sebelum putranya yang sudah tua, raja generasi sebelumnya menyilangkan lengannya. Dia berdiri dengan gagah.

“Kau kehilangan tulang punggungmu pada titik vital !? Di usiamu, kamu pasti punya anak, benar! Dimana cucu aku !? Mengapa mereka tidak ada di sini! ”

Raja Faunbeux mengalihkan pandangannya.

“T-tidak… kamu tahu, anak-anakku semua punya urusan sendiri untuk diurus.”

Generasi sebelumnya menurunkan tinjunya ke arah raja. Sepertinya dia telah melihat apa yang Raja Faunbeux rencanakan.

Kamu melakukan sesuatu yang kecil lagi! Menurut kamu apa yang kamu lakukan pada saat yang begitu penting, bodoh! Cukup! Kumpulkan pasukan sekaligus. Ketahuilah bahwa pertempuran ini akan menjadi legenda yang akan dibicarakan oleh orang yang meninggal untuk selamanya! Oy, whelp di sana! ”

Kapten ksatria bergaris putih dengan baju besi yang bagus telah mendapatkan gelar baru sebagai anak anjing. Dia memperbaiki postur tubuhnya.

“Y-ya!”

“aku memiliki pasukan sendiri juga. Datang di bawah perintah aku segera. Meskipun Fiennes itu ada di sini, tidak mungkin aku bisa diam. Mari kita tunjukkan tulang punggung Faunbeux! ”

Tenda itu agak kacau …

… Perkemahan utama Lyle. Garis belakang.

"Lompat, langkah, lurus ke kanan!"

Orang yang dikirim terbang oleh tangan kanan Milleia adalah orang yang telah mengumpulkan bangsawan kekaisaran Centralle dalam upaya bersama untuk melarikan diri. Ralph tertentu.

Miranda dan Shannon mengawasi dari belakang.

Keduanya mundur.

"B-bajingan! Penipu! "

Ralph berteriak padanya, tapi memegangi wajahnya dengan tangan kanannya, kakinya gemetar, dan dia tidak bisa berdiri. Dia telah dipukul dengan kekuatan yang cukup besar.

Sambil tersenyum, Milleia mencabut senjatanya dan melepaskan tembakan ke dekat telinga kanannya.

Eek!

"Apa ini? Apakah kamu melupakan Milleia-chan kecil yang memarahi kamu setiap kali kamu melakukan sesuatu yang tidak baik? Betapa cucu yang mengerikan. Nenek sangat sedih, tangannya mungkin tergelincir lain kali. "

Dengan pistol di tangan dan nadanya, Ralph ingat bahwa orang di depan matanya adalah neneknya Milleia.

“A-Nenekku sudah meninggal, dan dia tidak pernah semuda itu… eek!”

Peluru lain menusuk di dekat tubuhnya. Milleia berbicara saat dia mengisi peluru ke kedua senjatanya.

“Menggunakan putrimu untuk bangkit di dunia, baiklah bagiku. Kamu adalah bangsawan kekaisaran, jadi aku tidak terlalu marah pada yang itu. "

“U-um… nenek?”

Sementara Ralph membuat wajah anggun, coraknya berbicara sendiri. Melihat itu, Miranda dan Shannon saling berpelukan. Mereka takut.

“Tapi kamu lihat, melihat hasilnya, kamu telah kehilangan banyak hal, bukan? Bukankah itu berarti kamu gagal? … Dan kamu memiliki keberanian untuk menerima kegagalan itu dan bertindak seolah-olah kamu tidak pernah memiliki putri sama sekali. Terlebih lagi, sebagai mantan bangsawan feodal, aku tidak bisa memaafkan kamu karena alasan pribadi. Mengusir putri kamu sendiri… nenek itu sedih. ”

Dia mendorong todongan senjata ke pelipisnya. Orang-orang di sekitar mencoba menangkap Milleia, tetapi mereka tidak bisa mendekat.

"M-maafkan aku, nenek!"

"Sangat baik."

Dia dengan acuh tak acuh mengubah ekspresinya menjadi senyuman. Tapi kata-kata selanjutnya keluar dari mulutnya.

“Namun, jika kamu ingin naik kembali dari sana, tunjukkan tekad kamu. Tidak di garis belakang ini, maju ke depan dengan senjata di tangan, dan bertarung. Jangan khawatir, nenek kamu akan membantu kamu. Setidaknya, kamu harus melakukan sebanyak itu, atau anak-anak ini tidak akan pernah berpikir lebih baik tentang kamu. Dan… penuhi kewajibanmu sebagai bangsawan, dasar bodoh! ”

Dia mengancam bangsawan kekaisaran yang mencoba melarikan diri karena tembakan yang terdengar di udara.

“Tanpa melakukan apa pun, kamu tidak bermaksud untuk berkumpul bersama seperti parasit, bukan? Saat kamu mempertaruhkan nyawa, sebaiknya kamu melakukannya dengan benar. Mereka yang hanya duduk santai dan minum yang enak; Aku… cukup membenci mereka sampai ingin membunuh mereka. ”

Saat semua orang dengan tergesa-gesa memegang senjata mereka, Milleia menoleh ke Miranda dan Shannon.

“Gadis-gadis, dengan ini, masa depanmu sedikit lebih stabil. Sekarang yang tersisa hanyalah mendapatkan kasih sayang Lyle, dan kamu akan mampu melawan yang lain. Juga… kamu semua lebih baik mempertaruhkan hidup kamu untuk mendukung anak-anak ini. Mengkhianati dan kamu mati. Tahan mereka dan kamu juga mati. Ingat ini. Women of the Walt House… akan mengejarmu sampai jauh ke neraka. ”

Senyuman untuk Miranda dan Shannon, tatapan tajam dan ancaman rendah bagi yang lain.

“… Kak, nenek buyut kita menakutkan.”

Shannon menempel pada Miranda saat dia mengatakan itu. Miranda juga.

"Betul sekali. aku juga takut. "

Di sana, Milleia tampak sedikit sedih.

“Dewi, kalian berdua mengerikan! Saat aku berusaha keras untuk mendapatkan sekutu untuk masa depanmu! "

Hmph, dia memberi isyarat marah yang imut dengan begitu jelas sehingga kamu hampir bisa melihat efek suaranya …

… Bagian depan Cartaffs.

Seorang pria lajang dengan rambut panjang tengah berwarna biru muda sedang berlutut di depan seorang wanita bertubuh kecil, yang bisa dianggap sebagai gadis kecil karena keadaan.

“… aku sangat menyesal karena terlambat! Ada banyak hal yang ingin aku bicarakan. ”

Di sana, wanita kecil itu duduk di kursi yang telah dia persiapkan, menjentikkan jari-jari tangan kirinya. Pandangan sekilas dari orang asing sudah cukup untuk mengatakan bahwa dia marah.

Saat jari-jarinya bersuara, pasukan kerangka itu terhempas oleh mantra sihir yang meledak dari tanah satu demi satu. Api, angin, air, tanah, semuanya tampak menimbulkan ledakan saat menyembur dari tanah.

“Hmm ~, jadi mereka lebih penting bagimu daripada aku.”

Ludmilla melihat-lihat tempat kejadian.

(Wanita itu menyebalkan.)

Atau begitulah kesannya. Prajurit Cartaffs di sekitar- pada kemunculan tiba-tiba dari gadis kecil yang menghempaskan undead dengan sihirnya- mencoba menggunakan waktu itu untuk berkumpul kembali.

“Tidak, kamu tahu… semua orang telah berkumpul dan semuanya.”

“… Hei, kenapa Fredricks tidak datang ke sini? Fiennes setidaknya bisa menunjukkan wajahnya padaku. "

Menjentikkan jarinya lagi, rangkaian sihir yang lebih besar meledak dari tanah.

"T-mereka cukup sibuk dan … a-lihat! Masih ada tempat yang kekurangan tangan! ”

Wanita kecil itu perlahan berdiri.

Pria berambut biru berkacamata itu melompat dan mundur beberapa langkah.

"Maafkan aku! Aku akan segera menelepon mereka! "

Tapi wanita itu mendesah.

“Hah, tidak apa-apa. kamu harus memimpin pengikut dan anak buah kamu sendiri. Setelah kita membersihkan kentang goreng di depan mata kita, kita bisa pergi ke tempat Fredricks dan Fiennes. Dan Lyle, bukan? Dia luar biasa, menjatuhkan Bahnseim dan mendirikan kerajaannya sendiri. Meskipun aku lemah, aku pikir aku akan membantunya. "

Pria itu … Keempat menepuk dadanya. Ludmilla berpikir.

(Lemah? Ini lemah!?)

Pasukan undead terhempas oleh sihir, bahkan satu tembakan telah melumpuhkan sejumlah besar dari mereka, memotong-motong dan membuat mereka tidak bisa bergerak.

Pada wanita kecil yang disebut lemah itu, Ludmilla bergidik.

"I-itu bagus. aku khawatir kamu mungkin menentang untuk menjatuhkan negara. "

"Mengapa aku harus? Baiklah, aku akan mengatakan aku tidak memiliki kekuatan pada waktu aku. Tetapi… jika dunia berada dalam jangkauan aku, tentu saja aku akan melakukan apa saja dengan kekuatan aku untuk memetiknya sendiri! Baiklah, kesempatan telah datang bagi aku untuk melepaskan dendam tanggung jawab aku. Darahku akan mencapai semua di bawah langit! … Betapa lucunya. ”

Keinginan kuat terpatri di mata wanita kecil itu, saat dia menunjukkan motivasinya. Kali ini dia menjentikkan tangan kanannya, dan sihir turun dari langit.

“Ahahaha, mari kita buat tumpukan besar! Akan kutunjukkan padamu, Bahnseim … darahku akan mengakhiri dirimu! "

Ludmilla beralih ke Keempat.

“Sepertinya kamu mengalami kesulitan. Um, aku turut berduka. "

Atas kata-kata itu, Keempat menyisir rambutnya dengan tangan.

“Bukankah dia yang paling imut?”

Dia berkata dan tertawa. Ludmilla berpikir.

(Yah, mungkin mereka dibuat untuk satu sama lain. Meskipun aku tidak ingin kopling semacam ini untuk diri aku sendiri.)

Saat dia memikirkan itu, wanita kecil itu memanggilnya.

"Dan kamu di sana."

Sesuatu yang penting?

“… Jika kamu ingin menjadi pengantin Walt House, sebaiknya kamu menyelesaikan sendiri. Aku juga punya masalah. ”

“… Eh?”

Mengapa wanita yang meniup semua orang mati sebelum dia pergi bermasalah adalah sesuatu yang tidak dapat dimengerti Ludmilla.

Di sisinya, Yang Keempat memiringkan kepalanya.

"Kamu pikir? aku pikir kami adalah generasi yang relatif nyaman. "

Wanita itu menutupi wajahnya dengan tangannya.

"Nyaman? Itu nyaman? aku dimasukkan ke neraka oleh ibu mertua kamu tahu? Baik terserah. Biar aku periksa dan lihat apakah kamu layak menjadi pengantin Walt House. Ikuti aku."

“Eh? Ah!"

Saat Ludmilla diseret, tentara Cartaffs yang gugup mengikutinya dari belakang …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List