hit counter code Sevens – Volume 17 – Chapter 334 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 17 – Chapter 334 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bentuk Keluarga

… Sebelum tentara yang merupakan kekuatan utama di front selatan, dua tentara tambahan telah muncul.

Jules, Raja Djanpear, melepas helmnya, menyapu rambutnya ke belakang.

“… Astaga, ini hampir seperti aku melihat mimpi atau semacamnya. Ini seperti pertempuran legenda. "

Di sisinya, pria yang melayani sebagai ajudannya memandangnya dengan cemas.

Yang Mulia.

“Jangan khawatir. Yang sebelum kita adalah sekutu. Ya, mari kita berdoa mereka sekutu. Dan bukankah menurut kamu ini adalah kesempatan? Saat ini kita sangat mungkin melemparkan tubuh kita ke dalam pertempuran… legendaris, bahkan… proporsi mitos. Itu kemungkinan besar akan menjadi suatu kehormatan untuk bertahan sampai kekekalan. "

Mengatakan itu, Jules memasang kembali helmnya. Menarik pedang di pinggangnya, dia mengangkatnya ke arah langit dan berteriak.

“Prajurit heroik Djanpear, maju terus tanpa rasa takut!”

Saat Djanpear mulai bergerak, negara-negara sekitarnya mulai menekan ke depan juga…

… Saat Kelima mengayunkan pedang perak, Galient, itu mengambil bentuk ular untuk menghancurkan prajurit kerangka satu demi satu.

Di sisinya, Keenam menyapu mereka dengan tombak peraknya. Setelah keduanya selesai membersihkan lingkungan, mereka melihat sekeliling.

Kelima menghela nafas ringan. Ketika dia berbalik, barisan prajurit berada dalam formasi ofensif.

“Nah, sepertinya persiapannya sudah beres.”

Keenam menusuk tombaknya ke tanah.

"Kamu benar. Tapi apa yang harus kita lakukan dari sini? Jika kita akan mengarahkan serangan ke Centralle, akan lebih baik kita mengumpulkan semua pasukan kita … "

The Fifth menggelengkan kepalanya ke samping.

“Tentara kamu dibangun di sekitar anak-anak aku. Tidak mungkin kami bisa mengoordinasikan serangan kami. kamu menjadi poros utama, dan aku akan berkeliling untuk mendukung. "

Yang Keenam menyilangkan lengannya.

“Memang… tapi kita tidak bisa memilikinya.”

Kelima melihat ke Enam, menyandarkan pedangnya yang gagah berani ke bahunya.

Kami sedang terburu-buru. Jika kamu ingin mengatakan sesuatu, tidak bisakah datang nanti… ”

Di sana, dua tentara berkumpul di sekitar Kelima. Gaya bertarung yang sama, dan bergerak dengan pelatihan dan peraturan yang sama, pasukan tanpa perbedaan sedikit pun dalam gerakan mereka berkumpul di sekitar Kelima.

Dan sejumlah ksatria berkuda menunggangi kuda mereka untuk mengelilinginya. Semua orang memegang senjata, berbalik ke arah Centralle.

Kelima.

“… Kalian semua…”

Keenam, pasukannya akhirnya tiba, menaiki dan memeras suaranya.

“Pops… ini pasukan yang kamu latih. Dan inilah konsensus kami! "

Para ksatria yang berkumpul di sekitar mengangkat pelindung helm mereka; mengangkat mereka dan melihat yang kelima.

“Ibu kami sedang menonton. Cepatlah. "
“Yah, kami diberi tahu beberapa hal setelah kamu mati.”
“Meskipun aku lebih suka kamu berurusan dengan kami dengan lebih sopan. aku banyak berpikir setelah aku memiliki anak sendiri. "

Malu dan muak, namun mereka semua tetap berkumpul di sekitar Kelima, menunggu perintahnya. Setelah kedua pasukan itu bersatu, Tentara Kelima menyembunyikan wajahnya dengan tangan kirinya.

“Kamu terlalu terampil untuk menjadi anakku. Kamu harus mengikuti ibumu. "

Tidak hanya anak laki-laki, cucu laki-laki juga ikut ambil bagian. Pasukan yang dibangun oleh Kelima, dihubungkan oleh ikatan darah yang kuat, berkumpul dan menunjukkan bentuknya yang lengkap.

“… Astaga, jadi benar apa yang mereka katakan. Ketika orang tua tidak baik, anak itu jenius. "

Saat dia mengatakan itu, cahaya biru terwujud di dekat Kelima. Dimulai dengan kudanya, hewan-hewan yang disayang oleh Kelima.

Dan lima wanita muncul. Ksatria di sekitarnya memperbaiki postur mereka, sementara ksatria keenam menegakkan tulang punggungnya.

Fredricks, kami akan membantu juga.
Meski lemah, aku akan memberikan bantuan pada saat-saat krisis di Walt House.
“Pada adegan yang begitu menyenangkan… adegan penting, aku tidak akan bersembunyi hanya karena aku seorang wanita.”
"Palu pembalasan jatuh pada Bahnseim yang meninggalkan kita dalam masalah kita!"
“Putri kamu juga siap. Milleia sendirian pergi ke tempat lain. ”

Istri dan simpanan sah The Fifth. Mereka mengenakan gaun, mencubit keliman rok mereka dan mengangkatnya untuk memberikan sapaan yang rapi.

Kelima tampak agak malu.

“Y-ya.”

Dia membalas. Hewan-hewan juga mengawasinya. Di sana, sekitar Keenam, cahaya biru mulai muncul. Dia mengeluarkan keringat dingin.

“… Oh dewi, aku juga…?”

Saat dia membocorkan keluhan itu, entah dari mana, salah satu adik laki-lakinya berkata, 'sayangnya, ya'. Orang yang muncul dari cahaya adalah seorang wanita cantik dengan rambut pirang dan mata biru. Tapi sorot matanya menakutkan.

Dari belakangnya, dua wanita marah keluar. Keduanya gelisah dengan ahli warisnya, menunjukkan sikap yang cukup buruk.

Wanita pirang itu memandang ke Enam.

“… Jadi, kamu tidak begitu ingin melihat kami?”

Keenam memaksakan senyum saat dia menoleh ke istri-istrinya.

"Apa yang kamu bicarakan? Dengan kekuatanmu, kami memiliki kekuatan seratus orang! Seolah-olah kita sudah memenangkan pertarungan ini sebelum dimulai! Benar, muncul !? ”

Kelima mengalihkan pandangannya.

“Ya, sesuatu seperti itu.”

Dan dari sekitar, beberapa tatapan muak berhenti di Keenam. Mereka yang memikul masalah keluarga besar, Kelima dan Keenam. Sementara mereka memiliki sifat itu, hubungan antara suami dan istri tampak lebih tenang di sisi Kelima.

The Fifth berbisik.

Itulah mengapa aku katakan bahwa kelipatan akan menjadi neraka. Hah, menurutmu Lyle akan baik-baik saja? ”

Mata khawatir Kelima beralih ke sisa-sisa istana kerajaan Centralle … ke pesta Lyle yang berhadapan dengan Agrissa.

“Apapun masalahnya, mari kita membuatnya mencolok. Orang mati melimpah di luar sana. Ayo serang dari dekat, perkuat pertahanan kita di sana, dan mulai hancurkan segera setelah muncul. Mudah kan? Jauh lebih mudah daripada sekelompok bandit yang melarikan diri. ”

Seperti yang dikatakan Kelima, semua orang mempersiapkan senjata mereka, memasuki formasi untuk menyerang.

Di sana, kamp wanita.

"Kalau begitu biarkan kami membersihkan jalan sebelum seranganmu."

Mengatakan itu, wanita yang muncul… adalah putri Kelima. Cucu perempuannya ada di antara mereka. Istri sah The Fifth mengangkat tangannya.

“Lakukan yang terbaik untuk mendukung Fredricks. Dan tampilkan pertunjukan yang bagus. Ini adalah pertempuran penting untuk Walt House. ”

Kelima menaiki kudanya.

“… Serang!”

Seketika menanggapi panggilannya, pasukan dari beberapa ribu orang menyerbu ke arah orang mati. Dari belakang, dukungan kamp wanita adalah …

"Bajingan itu lari! Setidaknya, dia bisa menjelaskan siapa orang nomor satu di akhir! Bakar semuanya sampai ke tanah! "
“Ahahaha, kekuatanku membengkak di dalam!”
“aku hanya bisa menggunakan sihir biasa di sini. Tipe yang menyeret mereka ke tanah… hah, aku benar-benar polos. ”

Orang-orang yang menyerang mengarahkan pandangan mereka pada Keenam.

Salah satu saudara laki-lakinya berbicara.

“Oy, seharusnya mereka menjadi istri siapa lagi, bro?”
“Itu selalu sulit dipercaya.”
“Setidaknya jelaskan di akhir. Jangan lari ke medan perang. Bahkan saat kamu masih hidup, kamu selalu seperti itu! "

Menerima kritik dari saudara-saudaranya, Keenam dengan paksa tertawa dan mencengkeram tombaknya dengan kedua tangan. Di sana, Halberd terbelah dua.

“Datanglah padaku, dan pelajari apa artinya mati! Semua bajingan di luar sana, Fiennes Walt ini akan membawamu! ”

Mengayunkan kedua tombaknya dengan menunggang kuda, dia menyerang ke garis depan. Dia memiliki fisik dan keagungan, membuatnya terlihat tidak dapat diandalkan.

“Sialan! Dia kabur lagi! "
Kejar dia!
"Ajari dia seberapa banyak masalah yang dia timbulkan dalam hidup kita!"

Mungkin tersiksa oleh perselisihan yang ditimbulkan oleh istri Keenam dalam hidup mereka, adik keenam juga menyerang.

The Fifth menghela nafas, saat dia menyampaikan perintah yang tepat kepada pasukannya. Tentara mengikuti keinginannya, menunjukkan gerakan seolah-olah itu semua adalah makhluk hidup. Ketika jalan itu diputus oleh tentara orang mati, peluru sihir yang ditembakkan dari belakang dalam jumlah besar tidak akan pernah menyerang sekutu.

Begitu tepat dia sehingga tentara terus maju seolah-olah tidak tahu takut pada sihir ekstra besar yang turun dari atas.

Tapi Kelima.

“Yang itu berbahaya! Siapa itu, siapa yang mencoba menjatuhkan sihir pada kami! "

Salah satu putranya angkat bicara.

“Tak perlu dikatakan bahwa itu adalah saudara ipar perempuan aku! Sial! Jika aku berada di dekat saudara laki-laki aku, aku akan diseret… ini buruk. ”

Itu seburuk yang dia katakan. Dari belakang, dan ular besar yang tidak menyenangkan dengan tubuh api hitam muncul. Itu merayap di tanah saat menelan tentara yang mati, membakar mereka saat menuju ke arah mereka.

The Fifth berteriak.

“Tekan ke depan! Apapun yang terjadi, maju terus! Fiennes, kamu mundur dan berurusan dengan istri kamu! Oy, aku tahu kamu bisa mendengarku! "

Kelima berteriak, tapi keenam sengaja tertawa terbahak-bahak saat dia memotong ke depan. Tidak… dia kabur…

“Ahahaha, tidak ada apa-apa selain kentang goreng di sini!”

… Berbeda dengan amukan mencolok di lingkar Centralle, hanya sedikit korban tewas yang bisa ditemukan di distrik pusatnya.

Itu adalah situasi yang hampir seperti donat, dan ruang di dekat Agrissa telah dibersihkan untuk membuat tempat dengan populasi yang langka.

Yang melewati ruang seperti itu adalah Yang Ketiga dengan beberapa ratus tentara. Ksatria yang merupakan nenek moyang dari Rumah Randbergh memanggil ke arahnya.

“Sleigh-sama, kami menemukan mereka! Bangsawan Bahnseim! "

Yang Ketiga sedang menyandarkan pedangnya yang tak terlihat ke bahunya, menginjak dengan ringan di atas tumpukan puing.

“Hmm, kupikir mereka akan hidup, tapi tidak terluka, eh? Seperti yang diharapkan dari royalti. Sepertinya mereka cukup banyak membawa serta. "

Alat sihir dan perlengkapan khusus lainnya.

Sementara Centralle telah terpesona, barisan kerajaan bertahan. Tentu saja, Yang Ketiga telah mengantisipasi hal itu. Mereka adalah bangsawan. Setidaknya mereka akan membawa beberapa alat khusus pada diri mereka sendiri.

Ada Raja, Ratu dan Putra Mahkota.

Raja memutar gelang yang membungkus tangan kanannya ke arah Ketiga.

“A-apa kau orang mati juga! Jangan mendekat !! ”

Sebuah golem muncul, sepertinya dipanggil dari gelang itu. Tidak, itu meragukan apakah itu golem atau bukan. Sesuatu berbentuk humanoid setinggi beberapa meter dan terbuat dari batu datang ke pihak Ketiga.

“Itukah yang kamu gunakan untuk mengalahkan tentara yang mati? Baiklah, aku senang kamu selamat. Maksudku… akan sangat merepotkan jika keberadaanmu tidak diketahui. ”

Semua orang mengambil posisi dengan senjata mereka, tapi cahaya biru muncul di belakang Yang Ketiga. Dari situ, bola baja besar seukuran kepala manusia ditembakkan, mengenai perut boneka dan menembusnya. Bentuk manusia itu hancur.

Bola itu terhubung ke rantai, dan membuat gemerincing, itu tersedot kembali ke dalam cahaya. Setelah cahaya biru mereda, berdiri seorang wanita lajang.

“Astaga, kamu selalu memamerkan waktu luangmu itu. kamu terlihat jelas tidak dapat diandalkan bagi mereka yang menonton. ”

Wanita yang memegang rantai yang terhubung ke bola baja itu adalah istri Ketiga.

"Maafkan aku. Nah, menurutmu akan berbahaya jika sampai ke pedangku? Oh ya, yang lebih penting, mari kita ikat bangsawan. Jika mereka kabur, itu akan merepotkan ketika mereka menjadi panji pasukan pemberontak. "

Yang Ketiga telah mencari keluarga kerajaan, atau mungkin mencoba menemukan jejak kematian mereka. Karena mereka akan menjadi penghalang bagi aturan Lyle.

Ada kemungkinan mereka bisa kabur dalam situasi ini, jadi dia ingin menahan mereka dengan cepat.

Terlebih lagi, sepertinya mereka masih hidup, jadi kita bahkan bisa membuat mereka bertanggung jawab.

Menuju Kepala Generasi Ketiga yang tersenyum, Putra Mahkota Rufus menghunus pedang di pinggangnya. Sepertinya dia telah dibebaskan dari pengaruh Celes.

“K-kamu orang kurang ajar! Namai dirimu! ”

Si Ketiga tersenyum lebih lebar.

Bahkan suaranya menjadi sama, dia benar-benar keturunan, itulah yang kurasakan. Nah, karena sudah begini, aku kira aku akan memberikan nama aku. Kepala Generasi Ketiga dari Rumah Bangsawan Provinsi … Sleigh Walt. aku datang ke sini dari neraka. "

Sebelum deklarasi Ketiga, sisa-sisa kerajaan tampak bingung. Biasanya itu tidak mungkin, tetapi hari itu telah menjadi arus hal-hal yang mustahil.

Orang mati dan tentara tulang. Terlebih lagi Celes mati, dan monster melayang di langit.

Tapi raja bergumam.

“Rumah Walt lagi? Seberapa jauh, seberapa jauh mereka akan mencari mangsa setelah nama Bahnseim? ”

Berbeda dengan wajah raja yang sangat malu, Rufus berteriak dengan marah.

“Betapa lancangnya! Sleigh Walt-dono adalah jenderal Bahnseim yang saleh. Aku tidak akan membiarkanmu menodai namanya! ”

Tapi di saat berikutnya, wajah Ketiga berubah serius. Prajuritnya diam-diam mengepung garis kerajaan.

“Jenderal yang saleh? kamu tidak perlu bercanda tentang itu. Karena leluhur kamu, aku tidak punya pilihan selain menyerang dan mati. Dan setelah itu dia bahkan mencuri pencapaian aku dan menyebut aku jenderal Bahnseim yang saleh? aku sama sekali tidak senang memiliki warisan seperti itu. Sekarang bayarlah tab kamu untuk merebut semua pencapaian Walt House sejak kelahiran Kerajaan Bahnseim terkutuk ini. "

Di sana, Rufus berbicara.

“Pembicaraan seperti itu dari seorang penipu. Hal seperti itu adalah… ”

Dia mencoba membalas, tetapi mungkin raja tahu yang sebenarnya ketika wajahnya menjadi pucat.

“… Tidak, dia yang asli. Tidak ada keraguan tentang itu. Catatan garis raja kita telah menyatakannya demikian. Untuk waspada terhadap Walt House. Tapi untuk berpikir bahwa dendam tiga ratus tahun akan datang pada generasi aku … "

Dendam terhadap Keluarga Bahnseim telah menyebabkan ini, atau begitulah yang ditafsirkan oleh raja. Sleigh hendak menjelaskan, tapi yang pertama membuka mulutnya adalah istrinya.

"Diam! Kami bahkan tidak tahu tentang hal seperti itu di masa lalu! Tapi memimpin tanah kamu ke kebobrokan seperti itu, wajar saja kamu bertanggung jawab atas ketidakmampuan kamu untuk memerintah. Ini hanya kebetulan bahwa Walt House akan datang berikutnya. Menyalahkan kegagalan kamu sendiri pada beberapa dendam Walt House… belajar malu! ”

Saat dia membanting bola logam padat itu ke tanah, getaran bawah tanah terdengar. Sleigh mengoreksi sentimen dan postur tubuhnya, dengan sengaja membersihkan tenggorokannya.

“Eh ~ ahem! Nah, begitulah adanya. Sebenarnya, keturunan kami Lyle mengatakan dia ingin menjadi kaisar, jadi aku memutuskan untuk membantunya. Sejujurnya, aku tidak peduli dengan apa yang terjadi tiga ratus tahun yang lalu, dan aku tidak relevan. "

Para bangsawan membuka mulut mereka dengan linglung. Rufus berbicara.

“M-untuk alasan sepele seperti itu… Dinasti Bahnseim yang berlangsung selama tiga ratus tahun…! … Bhah !! ”

Tinju Ketiga menghantam wajah Rufus, membuatnya terbang jauh. Dan Yang Ketiga berbicara dengan senyum yang menyegarkan.

“Tapi tahukah kamu, karena aku dikirim untuk mati dengan sia-sia, aku pikir aku sepenuhnya dibenarkan untuk memukul kamu. Bajingan itu memanfaatkan dengan baik kematianku… sekarang, kamu telah menggunakan kami ke kiri dan ke kanan saat kamu duduk dan bersantai di istanamu. Bukankah itu cukup? … Jadi kenapa kamu tidak melakukan satu pekerjaan terakhir demi Lyle. ”

Ksatria dan tentara Ketiga menahan tiga bangsawan yang tersisa.

“Pergi-pergi! Lepaskan aku! ”

“Menurutmu, siapa aku…”

Tentara Ketiga menangkap orang-orang yang selamat dari garis kerajaan Bahnseim. Sementara itu, istri Ketiga berbicara dengannya dengan khawatir.

"Nah, kita sudah pergi dan memberikan keadilan, tapi … menurutmu apakah keturunan kita Lyle akan baik-baik saja? Dia tidak akan menjadi lebih buruk dari garis keturunan Bahnseim, bukan? "

Dalam kasus terburuk, itu akan kembali seperti bumerang, meninggalkan akhir yang cukup buruk.

Yang Ketiga terkekeh.

"Siapa tahu? Aturan raja adalah apa yang dievaluasi oleh orang-orang di dunia yang akan datang. Tapi sementara aku ragu itu akan menjadi yang terbaik, bukankah dia akan mengumpulkan semuanya dengan stabil? Setidaknya dia punya kaliber sebanyak itu. "

Yang Ketiga mengalihkan pandangannya ke arah istana Kerajaan. Dan begitu dia mengembalikannya kepada istrinya.

“Dan inilah beberapa kata yang tidak pernah bisa aku ucapkan ketika aku masih hidup. Mungkin tidak ada artinya bagi rekaman seperti aku untuk mengatakannya, tetapi aku akan mengatakannya. Aku membuatmu kesulitan. Dan terima kasih. Karena kamu, Walt House datang sejauh ini. "

Dengan kata-kata itu, istrinya memberikan senyuman hangat, wajahnya menjadi sedikit merah.

“Karena kamu seperti itu, sehingga kamu selalu… sekarang ayo pergi. Masih ada yang harus kita lakukan! "

"Betul sekali. Ayo pergi. Dan kamu benar-benar wanita terbaik. Kamu menyia-nyiakan aku. "

Melihat punggung istrinya saat dia menunjukkan motivasinya, Ketiga mengikuti di belakang.


Kepala Generasi Ketiga (´∀ `): “Semua orang pasti kasar, Ahahahah. (lol) ”

Kepala Generasi Keenam (; ・ ∀ ・): “Ketiga! Trik-nya! Tolong beri aku trik untuk hubungan yang stabil! "

Kepala Generasi Ketiga (・ ∀ ・): “… Sungguh, dedikasikan cintamu pada seorang wanita lajang, mungkin? Nah, kamu sudah terlambat, jadi tidak perlu khawatir tentang yang itu (lolol). ”

Kepala Generasi Keenam (|| ゜ Д ゜): “FUUUUUUUUUUUUUUUUUU”

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List