hit counter code Sevens – Volume 17 – Chapter 337 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 17 – Chapter 337 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tujuh 337: Dewa atau Dewi Jahat

Di agrissa raksasa, Novem menusuk tongkat pusaka miliknya.

Telanjang, dia melepaskan kuncir ekor kuda khasnya, membiarkan rambut panjangnya bergoyang tertiup angin. Rambut cokelat mudanya tampak seperti berkilau. Mata violetnya juga terlihat seperti memancarkan cahaya, tapi itu mungkin bukan tipuan cahaya.

Lengannya hancur, Agrissa gagal beregenerasi. Mulutnya tertutup, dan dia tidak bisa mengatakan apapun.

Dia hanya bisa menggeliat, jadi… Novem memandang rendah dia dengan kesal. Dia memutar tongkatnya.

"Diam. Kami berbicara tentang hal-hal penting di sini. "

Tubuh Agrissa mengejang. Sebuah logam perak menyebar dari ujung tongkat, menghancurkan tubuhnya dari dalam.

Saat dia perlahan jatuh, Agrissa juga tidak bisa bergerak. Novem membelai rambutnya untuk menyelipkannya di belakang telinganya, menoleh ke arahku.

“… Dewa dan dewi jahat, mereka semua pada awalnya sama. Tentu saja, sekarang hal ini di sini palsu. "

Saat dia menganggap Agrissa palsu, Novem tersenyum.

Aku mengatur napas, menurunkan Porter agar sesuai dengan keturunannya saat aku memintanya. aku harus bertanya.

“Novem… apa maksudmu aku akan selesai dengan mengalahkanmu?”

Novem tertawa. Dia menatapku.

“Sudah kuduga, kamu lebih cocok menjadi seperti itu. aku juga menyukai pasca-Pertumbuhan kamu, tetapi keadaan asli kamu juga penuh dengan bagian yang baik. ”

"Jawab aku!"

Novem menunduk sedikit, langsung mengangkat wajahnya. Dia membuat ekspresi serius.

“Itu adalah keinginan Novem. Yang diinginkan Novem hanyalah manusia yang kuat. Dan Lyle-sama, kamu adalah eksistensi yang layak untuk peran tersebut. Sekarang setelah aku mengonfirmasi bahwa … peran aku, dan peran klan aku sudah berakhir. "

Kehendak Novem pasti berarti kehendak dewa jahat. Dan klannya adalah Rumah Forxuz.

“Jadi kamu secara sewenang-wenang menyeret rumah kamu bersama kamu?”

"Tentu saja tidak. aku yakin orang-orang selain aku akan menemukan cara mereka sendiri untuk hidup mulai sekarang. Tetapi dengan kematian aku sendiri dalam pikiran, aku ingin melengkapi kamu. Dengan membuang fiksasi kamu pada aku, dan memotong aku … tunjukkan aku kekuatan untuk memenuhi tujuan kamu bahkan jika kamu harus membuang apa yang dekat dengan kamu. "

aku tidak mengerti apa yang dikatakan Novem. Tidak, aku bisa memahami isinya.

Dia ingin aku membunuhnya. Dan dengan melakukan itu, dia berkata aku akan tumbuh lebih kuat …

Benarkah itu masalahnya?

Aria yang dibawa oleh Valkyrie berteriak pada Novem.

“Apa kau menikmati mengukir luka di hati Lyle seperti itu !? kamu sebaiknya beristirahat! Selalu, selalu … membuat wajah seolah-olah kamu mengerti semuanya, itu karena kamu tidak pernah mengatakan apa pun sehingga semua orang membenci kamu! "

Novem menatap Aria. Tapi ekspresinya berbeda dari saat dia menatapku. Seolah dia benar-benar tidak peduli.

“Apakah dibenci olehmu manusia memberi aku kerugian? Bagiku, yang penting adalah Lyle-sama, dan kalian manusia adalah eksistensi untuk melahirkan anak-anak Lyle-sama. Cukup uji coba untuk menemukan kamu, tetapi aku yakin penggantinya dapat ditemukan mulai sekarang. "

Aria kehilangan kata-kata. Itu bukanlah garis yang bisa kubayangkan berasal dari Novem yang telah menemani kami sampai sekarang. Maksudku, Aria adalah orang yang paling lama bersama kami. aku sering melihatnya bergaul dengan Novem. Namun padanya, Novem berbicara tanpa pamrih.

aku beralih ke Novem.

“Benarkah itu yang kau pikirkan tentang mereka !? Hei, Novem! ”

“Jika kamu mengumpulkan pernyataan aku, tidak aneh bagi aku untuk berpikir seperti itu.”

Dia mengarahkan senyum ke arahku.

Eva ke Novem.

“Kenapa… maksudku, kamu sangat baik!”

“Karena melakukan itu bermanfaat bagiku. Jika bukan itu masalahnya, aku tidak akan bersikap baik. Semua kebaikan aku untuk Lyle-sama. Jangan salah paham. "

Clara membuka pintu di dada Porter dan menjulurkan kepalanya. Angin kencang membuat rambutnya berantakan.

“Novem-san, yang coba kamu lakukan itu salah! Kamu ingin Lyle-san memikul beban seperti itu !? Saat kau memikirkan Lyle-san jadi… ”

Novem menyentuh dadanya.

“Jika itu Lyle-sama, dia akan mampu mengatasi kematianku. Kekhawatiran aku tidak perlu. ”

Sebaliknya, aku ingin bertanya mengapa dia menilai aku seperti itu… aku rasa aku sendiri tidak sehebat itu. Jika aku secara mental lebih kuat, aku pikir aku bisa melakukannya dengan lebih terampil.

Monica yang menggendong aku melihat tanah di bawah, dan memperlambat kecepatan penurunan kami.

“Bagaimanapun juga aku membencimu.”

Novem memandang Monica.

“Dan aku juga membencimu. kamu adalah mesin untuk membawa kerusakan pada umat manusia. Tapi kamu juga alat yang dibutuhkan Lyle-sama yang akan menjadi seorang kaisar. Jadi aku menempatkan kamu di sisinya. "

Para dewi mulai dari Nihil dan berakhir di Novem. Nampaknya Novem tidak memiliki rasa nilai sebagai manusia.

Meneruskan ingatan, dan membawa kekuatan, seperti itu, dia telah mengawasi kami selama bertahun-tahun. Mungkin akan lebih aneh jika dia tidak menjadi gila.

Tapi meski begitu …

“aku tidak menginginkan itu. Aku tidak bisa membunuhmu! "

Di sana, Novem membuat wajah cemas. Saat dia menyentuhkan tongkatnya ke tubuh Agrissa yang tergeletak lemas di tanah, bilah perak yang menonjol mencabik-cabik tubuhnya. Agrissa menghilang.

Saat Novem mendarat di tanah, cahaya merah muncul untuk menutupi tubuhnya. Hampir seperti gaun… seperti baju besi… dilapisi hal seperti itu, Novem mengubah tongkatnya menjadi bentuk sabit dan menatapku.

Dia mengulurkan tangan kirinya ke samping.

Tidak ada yang membantunya. Karena kamu baik. Tapi kebaikan itu… bisa berakibat fatal. ”

Dimana dia mengarahkan tangan kirinya dengan senyuman, ruang terbelah dan meledak. Dari sana, bentuk Shannon terpantul.

"Shannon!"

“Eh !?”

Aku bisa mendengar suara Shannon saat dia melihat celah di angkasa. Dan Novem menyeringai.

“Berbicara dengan peraturan Walt House, negara bagian Shannon didiskualifikasi. Jika aku harus membunuh seseorang, dia harus menjadi yang pertama… Lyle-sama, jika kau tidak membunuhku, gadis-gadis itu akan mati. ”

Dari tangan kirinya, cahaya sihir berkumpul, membentuk massa dengan kepadatan tinggi. Yang itu buruk. Aku bisa tahu hanya dari melihat. Itu lebih buruk dari Agrissa.

“S-stop…”

Lihat, itu karena kamu ragu-ragu seseorang harus mati.

Dia menembakkan sihir ke celah ruang angkasa. Kemurnian tinggi, bola kepadatan tinggi dari Mana ditembakkan, celah khusus menghilang.

aku buru-buru mencoba menggunakan Skill, tetapi Novem mengangkat stafnya.

“Kemampuan yang aku curi dari Septem benar-benar berguna. Tapi sepertinya Agrissa tidak bisa melakukannya. Astaga, dia benar-benar orang yang tidak berguna. "

Dari sabit besar tongkat, aku merasakan gangguan yang kuat.

“Keterampilan aku adalah…”

… aku tidak bisa menggunakannya. Saat aku membayangkan skenario terburuk yang mungkin terjadi, aku mendengar sebuah suara. Suara Milleia.

『… Dan menurutmu apa yang kamu lakukan pada Shannon-ku yang manis?』

… Yang ada di bahu golem prajurit monster raksasa adalah Miranda dan Shannon. Serta Milleia.

Saat Agrissa jatuh di dekat istana, melihat dia menghilang, ada teriakan kegembiraan yang muncul di bawah.

Selain itu, bentuk golem yang menginjak-injak tentara kerangka dan memotong mereka memberi sekutu mereka keberanian. Miranda mengeluarkan benang dari kedua tangannya untuk memanipulasi golem tersebut.

“Mereka terlalu banyak. Dan bahkan ketika Agrissa menghilang, orang-orang ini tidak pergi? "

Shannon mengangkat tangan kanannya.

"Pergilah! Selanjutnya, kudaku! ”!

Golem yang terus membajak semua yang dilewatinya telah membuatnya dalam suasana hati yang baik. Milleia melihat ke tempat kejadian, saat dia menembak jatuh kerangka yang mencoba memanjat kaki golem.

“Kamu tidak bisa lengah. Musuh kita sama sekali tidak merasakan sakit. Orang-orang mati ini yang tidak mengenal rasa takut, mereka benar-benar merepotkan. "

Dia mengeluarkan senjata dari lengan bajunya satu demi satu saat dia menembak melalui musuh. Di sana, dia tiba-tiba mendengar suara Lyle dari langit.

"Shannon!"

“Eh !?”

Saat Shannon mengangkat wajahnya, dia menemukan lubang di mana ruang telah terkoyak. Di sisi lain lubang, Novem mengenakan gaun saat dia melepaskan sihir. Terlebih lagi, ini diarahkan pada Shannon.

Miranda langsung mengatur seluruh golem di jalur untuk menghindar, tetapi sihir yang ditembakkan mengejar.

Keajaiban yang datang langsung ke Shannon…

Milleia menendangnya. Saat dia menendangnya di gaunnya, dia mendarat kembali di atas prajurit yang kejam itu.

Sihir yang jatuh di tanah meledak, menerbangkan gerombolan tentara kerangka. Dan itu bahkan membentuk kawah yang cukup.

“… Dan menurutmu apa yang kamu lakukan pada Shannon-ku yang manis? Novem-chan, kau telah melewati alam kerusakan di sana. ”

Dari celah di angkasa, dia bisa melihat wajah tertawa Novem. Dia tertawa ketika dia melihat ke arah Milleia. Saat ruang itu berangsur-angsur tertutup, Novem menatapnya.

“Ya ampun, sepertinya aku gagal. Tetapi jika kamu berada di sana, maka tidak ada yang membantunya. aku akan mengincar orang lain. Dan dengan melakukan itu, Lyle-sama akan membuka matanya– ”

Ruang tertutup sebelum dia bisa menyelesaikannya, Shannon dan Miranda tercengang.

“Mengapa Novem…”

"Hey apa yang terjadi? Sambungan sudah tidak berguna untuk sementara waktu … ada suara bising di telepon. "

Saat mereka seharusnya terhubung, ada listrik statis yang tercampur, dan mereka tidak dapat melakukan kontak. Milleia melihat ke langit, mencengkeram senjatanya saat dia menembak melalui kerangka panjat di bawahnya.

“… Kalian berdua, kami menuju Centralle. Sepertinya anak itu membutuhkan disiplin yang keras. Yah, aku yakin akan sulit bagi aku sendirian, tapi … kita punya seluruh keluarga. "

Shannon gemetar dengan ekspresi pucat saat dia melihat wajah marah Milleia …

… Kepala Generasi Pertama telah melihat serangan Novem Shannon juga.

Yang Pertama dan Kedua tidak bisa menyembunyikan keterkejutan mereka saat mereka melihat ke tempat kejadian. Tapi yang meledakkan mereka adalah istri mereka. Istri Pertama memukul kepalanya.

Jangan hanya berdiri di sana terkejut, lakukan sesuatu tentang anak itu!

“T-tidak, maksudku! Novem-chan adalah putri Keluarga Forxuz! Keturunan orang tua itu. Dan dia adalah gadis gagah yang menjual mahar! "

Sebagai ganti ocehan yang tidak koheren dari Yang Pertama, Yang Kedua menawarkan mereka penjelasan.

"Mohon tunggu. Dia gadis yang baik. Gadis yang sangat baik. Tapi sekarang, aku yakin hanya ada beberapa keadaan yang tidak relevan. "

Istri Kedua memiringkan kepalanya.

“Dan karena keadaan apa pun, kamu akan mengabaikan upaya pembunuhan? Sejujurnya, aku tidak peduli dengan keadaan gadis itu. Dari sudut pandang kami, kami tidak dapat menerima jika Lyle terbunuh, atau istrinya mati. Mengapa menurut kamu kami telah berusaha keras untuk memulainya? "

Yang Pertama dikelilingi oleh tentaranya sendiri. Lingkungan sekitar sedang menunggu keputusannya. Tapi mereka memang memiliki kesepakatan tentang satu hal.

“… Gadis itu pasti pengantin Walt House, bukan.”
"aku tau?"
"aku mendapatkan perasaan yang sama sejak bos menikah."

Saat mereka membuka mulut, istri Pertama menatap tajam para prajurit.

“Siapa yang kau bandingkan dengan gadis gila itu !? Tatap mataku dan katakan! "

Semua orang mundur selangkah, mengajukan, 'Eek!' Yang pertama bergumam pelan, 'itulah yang mereka bicarakan,' kepada dirinya sendiri.

Tapi Yang Kedua beralih ke keduanya.

“L-lagian! Kami mengenali gadis itu! "

Di sana, tiba di tempat, Yang Kelima dan Keenam mendekati Yang Pertama dan yang lainnya.

“Jadi kita yang pertama tiba. Dan Novem mengamuk. Yah, aku tahu itu akan menjadi seperti ini. "

"Persis. Dia selalu memiliki bagian yang mencurigakan itu padanya. "

Yang Pertama memandang mereka berdua, mengarahkan pedang raksasanya.

“Ada apa denganmu !? Kamu punya beberapa keluhan dengan Novem-chan !? ”

Kelima meletakkan pedangnya yang kuat di bahunya.

Aku ada di tim Aria.

Di sana, Yang Pertama dan Kedua tampak terkejut.

“Eh? Betulkah? Kenapa begitu? "

“Apa yang sebenarnya terjadi saat kita pergi?”

Keenam memandang Novem dan Lyle.

“Tapi aku mendorong Miranda dan Shannon.”

Di sana, dengan pedang tak terlihat di tangan, dan garis keturunan Bahnseim ditangkap di belakangnya, Yang Ketiga bertemu dengan mereka. Dia memandang Lyle dengan sikap bebas saat dia tertawa.

“Jadi yang terakhir berdiri di hadapan Lyle adalah Novem-chan, eh? Yah aku melihatnya datang. Ah, tapi ngomong-ngomong, aku mendukung Clara-chan. Sebaliknya, mengapa Max belum datang? ”

Mata semua orang tertuju pada Yang Ketiga saat dia melihat sekeliling dengan gelisah. Sementara Yang Pertama memiliki banyak hal yang ingin dia tanyakan, dia mengesampingkannya.

“Apa aku mendapatkan perhatianmu !? Bagaimanapun, Novem-chan itu penting! Tidak mungkin semuanya akan berakhir dengan baik jika berjalan seperti ini! Kita harus melakukan sesuatu untuk menghentikan mereka! ”

Saat dia mengatakan itu untuk didengar semua orang, Yang Ketiga membuat ekspresi enggan secara terang-terangan.

“Dan tunggu, bukankah ini masalah di antara mereka? aku pikir itu hanya akan meragukan jika kita membantu. Benar, serahkan saja ini pada Lyle, dan … "

"Kereta luncur!"

Saat Dewey memanggil, Ketiga melepaskan pedang tak terlihat dari tangannya. Saat ujungnya menembus ke tanah, Yang Ketiga melihat ke arah itu.

"Saudara…?"

Bahkan jika dia tahu dia akan berada di sana, bagi Yang Ketiga, saudaranya adalah keberadaan yang spesial baginya. Dia tidak bisa menjaga sikap menyendiri yang biasa.

Ayo bantu mereka. Ini pasti salah. aku tahu aku masih muda, dan ada banyak hal yang tidak aku ketahui… tapi tetap saja, ini terlihat seperti kesalahan. Aku tidak bisa melakukan apa-apa, tapi… Aku tahu aku tidak bisa melakukan apa-apa, tapi jika itu Sleigh, bisakah kamu membantu mereka? ”

Atas perkataan kakak laki-lakinya Dewey, Sang Ketiga mengalihkan pandangannya. Hutang dan masa lalu yang tidak ingin dia ingat terwujud dalam keberadaan kakaknya.

Kelima memandang Lyle dan Novem.

"Menurutku ada sesuatu yang aneh dengan menerobos urusan romantis orang lain. Jika Lyle tidak bisa menyelesaikannya, tidak ada artinya bagi kami untuk membuat resolusi sementara. Kurasa yang satu ini masalah Lyle. "

Dewey melihat ke bawah. Di sana, suara penuh dendam memanggil dari belakangnya. Itu adalah istri keenam.

"Jadi begitulah cara ayah mertua berpura-pura tidak melihat perselisihan kita … kamu telah menyakitiku."

Eek!

Keenam mundur beberapa langkah. Meskipun dia adalah wanita cantik, suasana di sekitarnya benar-benar gelap. Dan sepertinya dia memikul aura aneh.

The Fifth membuat wajah kaku.

“Dan aku akan memberi tahu kamu jika individu tidak menyelesaikannya sendiri…”

Kali ini, istri dan gundik Kelima muncul.

“Tidak, kamu salah paham, sayang. Itu bukan pertengkaran kekasih di sana. "

“Eh?”

“… Ibu mertua terkutuk. Bukankah karena kamu mengizinkan gundik sehingga Lyle menjadi begitu sembarangan? Benar-benar menjengkelkan. "

Tatapan tajam istri The Fifth menembus ke Sixth's. Saat semua mata berkumpul di Keenam, Keenam diam-diam mengalihkan pandangannya.

Istri Pertama angkat bicara.

"Jika ini bukan tiff kekasih, lalu apa?"

Istri Kelima mengoreksi postur tubuhnya. Dan meletakkan tangan di dadanya, dia mengatakannya dengan jelas.

“Mereka sudah menjadi keluarga, bukan !? Mereka telah berciuman dan berkelahi bersama sebagai pasangan! Meskipun mereka belum melapisi tubuh, jelas mereka sudah memiliki hubungan yang melebihi kekasih! Ini adalah masalah seluruh rumah! Jadi kita akan campur tangan. "

The Fifth dengan panik memotong untuk menyela.

“Ya, bisakah kamu mundur sebentar lagi? Intervensi kamu bukanlah bahan tertawaan! Mengapa kita tidak lebih percaya pada Lyle saja! ”

Terisolasi dari lingkungan yang gaduh, Lyle mulai bergerak…

“Di sekitar jadi berisik. Tapi meski begitu … Sevens, bukan? Itu Keterampilan yang bagus. Keterampilan untuk memanggil kembali Kepala Keluarga di masa lalu, dan orang-orang yang tinggal bersama mereka. Aku terkejut kamu bisa menggunakan Permata sampai level seperti itu, Lyle-sama. "

Sampai saat ini, Novem selalu menegaskan aku. Dan Novem itu sekarang menyuruhku membunuhnya. Jika tidak, dia akan membunuh yang lainnya.

Saat dia mengincar Shannon, aku panik, tapi itu anugrah karena Milleia-san ada di sisinya.

… Tunggu, benarkah begitu?

“Novem, kenapa kamu…”

“Ya, bisakah kamu mundur sebentar lagi? Intervensi kamu bukanlah bahan tertawaan! Mengapa kita tidak lebih percaya pada Lyle saja! ”

Aku mendengar teriakan Kelima. Outfield telah tumbuh lebih keras untuk sementara waktu sekarang, dan aku tidak bisa mempertahankan rasa ketegangan aku.

Saat aku melihat ke arah Novem, mungkin dia berpikiran sama saat dia meletakkan tangan di dagunya dan mengangguk.

“Semuanya, aku yakin undead yang dibuat oleh Agrissa tidak cukup untuk menemanimu. Tentu saja. Lagipula kau adalah klan yang aku kenal. "

Dengan gembira, Novem menikam tongkatnya ke tanah. Dari sana, lingkaran sihir terbentuk, dan seekor naga terwujud.

Dengan sisik emasnya, naga raksasa yang tanduk merahnya yang indah tampak menembus langit telah terwujud di belakangnya.

Novem menyentuh kulit naga itu, menutup matanya.

“Mereka adalah orang-orang yang layak untuk menerima kamu. Jadi temani mereka. aku tidak peduli jika kamu membunuh mereka. Pada akhirnya… itu hanya kenangan. ”

Pada kata-kata itu, aku melangkah masuk. aku memotongnya dengan Katana aku. Namun di sana, ternyata dengan pedang yang aku pegang di kedua tangan, tongkat satu tangannya mengalahkanku.

“Jadi kamu akhirnya menjadi serius, Lyle-sama. Tapi itu belum cukup. Baik! Entah anak ini… 【Naga Legenda】 ini membakar semuanya dulu, atau kamu membunuhku dulu, mari kita buat kontes. Karena anak ini kuat. "

Mendengar Legend Dragon, aku mencari konfirmasi dengan Clara. Suaranya sangat mengerikan, tetapi dia cukup dekat sehingga percakapan menjadi mungkin.

“aku tidak tahu itu. Naga seperti itu … Aku bahkan belum pernah mendengarnya sebelumnya. "

Clara langsung menjawab. Novem tersenyum dan mengangguk seolah itu wajar.

“Itu adalah bos dari lantai yang tidak pernah berhasil dicapai umat manusia dalam keberadaan singkat mereka. Seorang wali, bos lantai, sebut saja sesuka kamu. Di luar lantai keseratus Labirin… itu adalah salah satu monster terkuat yang menjaga ruang terdalam. Nah, ada monster merepotkan lainnya juga. ”

Saat naga emas itu berbalik ke langit dan mengeluarkan raungan, itu sudah cukup untuk membuat kami kembali. Novem mengelus wajahnya, Naga Legenda melebarkan sayapnya yang besar dan terbang ke langit.

Saat dia tersenyum, Novem mengambil sabitnya di kedua tangannya.

“Sekarang ayo, Lyle-sama. Tidak… anakku tercinta. Tunjukkan pada ibumu kekuatanmu. "

aku mencengkeram Katana aku dan mengertakkan gigi.

Nama ibuku adalah Claire Walt! Kamu bukan ibuku! "

Novem berbicara.

“Tidak, kamu salah… karena bagiku, seluruh umat manusia mirip dengan anak-anakku.”

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List