hit counter code Sevens – Volume 17 – Chapter 338 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 17 – Chapter 338 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bisakah aku menangis

Saat aku mengayunkan Katana di tanganku, Novem menangkapnya saat gugatan memutar sabitnya.

Mengikuti gerakannya yang besar dan berputar, dia mengarahkan pedangnya ke arahku dan menurunkannya. Kecepatannya bahkan lebih besar dari sebelumnya, dan aku tidak dapat menghindarinya dengan mudah.

Novem mendekat. Saat aku menangkis serangannya dengan katanaku, naga emas itu terbang ke langit. Itu menuju tempat nenek moyang berdiri.

Karena Novem sengaja membawa ini ke kompetisi, dia mendekati wajah aku.

“Sekarang cepatlah dan kalahkan aku. Dengan tanganmu sendiri, Lyle… ”

Dia memanggilku tanpa –sama adalah perasaan yang cukup segar. Tetapi sekarang bukan waktunya untuk memikirkan hal-hal seperti itu.

Dari belakang, Aria berteriak.

“Novem, sudah istirahat…”

Saat mata Novem menyipit, monster muncul di kaki Aria. Sementara itu tampak seolah-olah naga darat telah muncul, sisiknya memiliki kilatan keemasan.

aku bisa melihat gambar yang kabur dan statis melalui bidang penglihatan Aria. Sesuatu yang tampak seperti naga darat muncul dari bumi untuk berdiri di hadapan Aria.

“Apa yang kamu katakan kali ini !?”

Ketika aku dengan paksa memisahkan diri, Novem dengan sengaja melompat mundur. aku hanya bisa merasa seolah-olah aku sedang dipermainkan.

Itu adalah sub-spesies Naga Tanah. Tidaklah menyenangkan untuk memanggil monster normal saat kita memiliki bos Labyrinth di antara kita. Dia tidak terlibat dalam hal ini, jadi aku punya sesuatu untuk menariknya. Itu kuat. Aria bisa kalah dan mati. ”

Aria mengambil posisi dengan tombaknya, menghadapi Naga Tanah. Eva, Clara, Monica, dan para Valkyrie ikut mendukungnya juga.

Monica melihat ke seluruh lapangan, menawarkan aku dukungan juga. Saat garis cahaya turun di Novem, dia hanya melihatnya dengan ekspresi tenang di wajahnya. Bagian yang terkena mengeluarkan lampu merah.

Dia memasang sebagian Magic Shield.

“Che! Sialan vixen! ”

Novem memandang Monica di langit.

“.. Apa kau punya waktu luang untuk memperhatikan kami? Menurutku Aria dan yang lainnya tidak cukup untuk mengalahkan anak itu. "

Itu seperti yang dikatakan Novem. Aria yang tidak berpusat pada sihir tidak cocok untuk menghadapi binatang buas yang memiliki sisik metalik.

Saat dia mengayunkan tombaknya, pedangnya tidak akan mencapai. Eva mendukung, tetapi dia tampak dirugikan. Dan sementara Clara mengkhususkan diri pada dukungan, sihir ofensif adalah kelemahannya.

Monica menyipitkan matanya sebelum pergi membantu Aria.

Novem tersenyum.

“Sekarang dengan itu, rintangan telah hilang. Itu hanya kita berdua. ”

“kamu harus menyimpan garis seperti itu untuk suatu tempat dengan suasana yang lebih baik.”

Itu adalah comeback terbaik yang bisa aku lakukan. Saat aku memotong ke depan, dia mengelak dengan margin setipis kertas. Aku menyiapkan sihir di tanganku, menembakkannya dari jarak dekat saat dia melewatiku, tapi dia menangkis sihir itu dengan tangan kosong.

Sabitnya semakin dekat, jadi aku membaliknya dengan Katanaku, hanya untuk merasakan perasaan tidak nyaman yang aneh. Di atas derit.

Che!

Novem terdengar kecewa.

"Seharusnya aku menyiapkan senjata yang lebih kuat untukmu, Lyle. Nah, sebaiknya kamu berhati-hati mulai sekarang. ”

Dia dengan terampil mengangkat pedangku dengan sabitnya. Setelah pedang lepas dari tanganku, aku menyiapkan sihir di kedua tangan.

"Peluru tembak!"

Saat aku menembakkan sihir api kelas rendah dari tanganku, dia memotongnya dengan sabitnya. Mengincar momen itu, aku melompat dan memeluk tubuhnya. aku berpikir untuk menyerah atau mencekik.

Tetapi bahkan dengan beban seluruh tubuhku terhadapnya, Novem bahkan tidak bergeming.

“Jika kamu tidak memiliki senjata, gunakan sihir, dan jika itu tidak berhasil, tangan kosong kamu. Betapa indahnya."

Dia mengangkat aku dengan tangan kirinya dan membuat aku menjauh. Aku berguling dan berdiri hanya untuk menemukan dia tidak ada di hadapanku lagi.

Dan di sana dari belakang.

"Itu tidak akan pernah terlipat … seperti yang diharapkan darimu."

aku mendengar suara tepat di sebelah telinga aku. Saat rasa menggigil di punggung aku, aku melompat dari tempat itu. Novem menatapku dan terkikik. Seolah-olah dia telah berhasil melakukan beberapa perbuatan nakal.

“Tanpa cara untuk melakukan ini, hatiku sudah hampir menyerah di sini, kau tahu?”

Saat aku berkeringat dingin, Novem tersenyum.

“Jika kamu menyerah, semua orang akan mati. Sekarang coba bunuh aku, Lyle. "

Novem dengan cepat mendekat, jadi aku menarik pistol dari sarung belakang aku. Saat aku melepaskannya, dia mengelak dengan kecepatan yang cukup tinggi untuk meninggalkan bayangan, dan mendekat.

aku bisa mengesampingkan sabitnya dengan laras senapan. Seperti yang diharapkan dari senjata yang aku dapat dari Vera. Ia mampu bertahan terhadap serangan Novem.

Namun.

“Itu tidak cukup untuk membunuh. Terlebih lagi… kamu bahkan tidak mengincar poin penting, bukan? ”

Novem yang tertawa menjadi tanpa ekspresi. Aku tanpa sadar merindukan tanda vitalnya, dan sepertinya dia tidak begitu menyukainya.

“… Sebenarnya apa yang kamu harapkan dari aku?”

Apakah aku bahkan mampu menyelamatkan Novem? Selamatkan … bebaskan dia dari dewi atau dewa jahat itu atau apa pun … aku tidak ingin harus memilih opsi itu.

… Para leluhur menghentikan pertengkaran mereka untuk melihat ke langit.

"Tidak mungkin."

Walt House yang gaduh menjadi begitu sunyi, gumaman Kedua terdengar jelas. Di langit, dari sisik emas… dan tanduk merah besar, seekor naga melihat ke bawah di atasnya.

Sementara semua orang terdiam, meskipun semua statis, mereka masih bisa menangkap percakapan Lyle.

“Penguasa lantai Labirin yang belum dijangkau umat manusia? Hal ini… ”

Yang Pertama gemetar. Kehadiran naga itu benar-benar menguasai semua negeri sambil tetap berada di langit. Keagungannya berbicara sendiri.

Itu adalah monster yang belum diberi nama oleh manusia, tapi Novem menyebutnya Naga Legenda. Itu benar-benar monster kelas legendaris.

Keenam diam-diam menyiapkan tombaknya.

Yang Ketiga diam-diam menyaksikan legenda itu terungkap di langit.

Ke tempat seperti itu.

Naga itu adalah preeey-ku !!

Saat Ketujuh bergegas pergi dengan kudanya, dia menarik pistol peraknya dan menembakkannya ke arah naga. Tapi dari sisi berlawanan, seseorang mendapatkan ide itu lebih cepat darinya.

"Sangat buruk. Aku yang pertama."

Mendorong kacamatanya, orang yang terus menikam belati ke titik lemah yang diduga naga adalah yang Keempat.

Yang Pertama berteriak.

“Bajingan! Akulah yang pertama kali melihatnya! Akulah yang akan mengeluarkannya! Oy, kalian banyak! ”

Prajurit Pertama mengangkat peperangan, sementara prajurit Kedua mendesaknya.

Yang Kedua menghela nafas saat dia mengirimkan tatapan tajam ke arah naga.

“Jika aku mengalahkan benda itu… aku akan menjadi legenda. Artinya aku akan menjadi yang terkuat dalam sejarah. Buku-buku itu akhirnya akan membicarakan sesuatu tentang aku. "

Pada kata-katanya, Keenam tertawa terbahak-bahak, saat dia melompat untuk mengiris naga itu. Pada serangan besarnya, dia berhasil merusak sisik naga itu.

“Yang terkuat adalah akuuuu !!”

Di sana, Ketujuh berteriak pada Keenam.

“Ayah, aku akan mengisinya, jadi bisakah kamu tidak merusak permukaannya !? Aku akan meledakkannya dari dalam dengan bom ini, dan membuat perapian yang bagus! "

Dalam persiapan gembira Ketujuh, yang menyerahkan bom adalah Zell. Di sana, mengulurkan pedangnya yang kuat untuk melingkari leher naga itu, Kelima melompat ke punggungnya.

Oy, itu main-main!

Yang Pertama memanggil Yang Kelima untuk turun, sedangkan Yang Kelima menaiki naga, mengembalikan pedangnya yang gagah berani ke bentuk pedang aslinya.

“Ini yang pertama datang, pertama dilayani. Menurutmu racun akan bekerja padanya? "

Saat Kelima mencoba menuangkan racun ke dalam lukanya yang terbuka, Yang Keenam berteriak.

“Muncul! Kamu selalu seperti itu! kamu mencoba dan mengakhiri segalanya terlalu cepat! Nikmati momen ini lagi! ”

Keempat menggunakan belati apung sebagai pijakan untuk mendekati binatang itu. Naga yang mulai meronta-ronta karena kehadiran Kelima di punggungnya mulai mengumpulkan sihir di mulutnya untuk menerbangkan sekitarnya.

Aku sedang menunggu itu!

Menyalurkan sihirnya ke belati, dia melemparkannya satu demi satu. Sebelum mengaktifkan sihir yang telah dikumpulkannya, sebuah ledakan terjadi di mulut naga itu.

The Fifth juga terhempas.

“Sialan daaaaddd !!”

Orang yang mendekati Fifth yang terpesona adalah seorang wanita cantik. Dia memiliki tanduk, dan saat dia kehilangan lengan kanannya, dia memiliki sisik di anggota tubuhnya yang lain.

May menangkap Kelima dan mendarat di tanah. Tidak seperti sebelumnya, dia dalam bentuk dewasa. Melihatnya seperti itu, Kelima…

“M-Maayy! Apa yang terjadi dengan lenganmu… ”

Dia tampak seperti akan menangis. Matanya benar-benar robek. Yang Keenam menatapnya.

“Quilin itu? Aku merasa dia seharusnya sedikit lebih muda. "

Kelima memelototinya. Tetapi ketika dia berada dalam buaian putri dari wanita yang lebih tinggi, tatapannya tidak sedikit pun menunjukkan intimidasi.

“Hah? Quilins memiliki berbagai macam karakteristik! Dan tidak mungkin ada orang lain selain May! Apa kau yakin matamu bekerja dengan benar !? ”

May menurunkan Kelima ke tanah.

“Ya, lenganku dibawa ke sisi lain. Tapi itu akan tumbuh kembali dalam beberapa tahun. "

“Jadi kamu akan seperti itu selama bertahun-tahun !? Lyle itu, apa yang dia lakukan !? ”

Melihat kemarahan Kelima, istri-istrinya berbisik di antara mereka sendiri.

“Ketika dia salah mengira putra dan putrinya sendiri sebelumnya…”
“Mengapa jika menyangkut binatang…”
“… Kalau saja dia tidak memiliki bagian itu padanya.”

Melihat istri Kelima tidak dapat berbicara terlalu keras terhadapnya, istri Keenam tertawa.

“Hah! Nada pasif kamu yang tidak bagus! Karena itu, kamu bahkan membawa masalah bagi kami! ”

Ketika dia mengaku dan menikah, pria itu membawa selingkuhannya seolah-olah itu wajar. Dia menjadi sangat marah pada sikap Keenam. Dan akibatnya, dia memiliki dua simpanan, dan dia menjadi sangat kesal pada ibu mertuanya yang tidak mengkritiknya karena itu.

Keenam diam-diam memotong naga itu. Wujudnya gagah, tapi… itu berani, tapi… itu hanya bisa dilihat seolah-olah dia mencoba melarikan diri.

Tentara Kelima dan Keenam. Dan saudara laki-laki dan perempuan Keenam memandang Naga dengan semangat tinggi.

Aku akan melakukannya juga!
Ini perburuan naga !!
"Menurutmu aku harus melakukannya?"

Para prajurit menyiapkan tali, mengikatnya ke reruntuhan terdekat saat mereka melemparkannya untuk menangkap binatang itu. Naga itu mencoba kabur ke langit.

"Aku tidak akan membiarkanmu pergi!"

Yang Kedua menembakkan panah cahaya, menghasilkan hujan panah ke bawah pada naga. Ketika panah yang bertaburan itu mengenai, mereka menimbulkan ledakan, mencegah penerbangannya ke atas.

The Seventh juga mengarahkan pistolnya, membuka lubang di sayapnya.

“Hmm, kita bisa memperbaiki sayapnya nanti. Kami akan menjatuhkan naga ini dan mengisinya. Dan jika kita menjadikannya simbol kerajaan Lyle … Aku akan menjadi legenda! "

Zell memimpin batalionnya.

“Dukung Brod-sama! Mereka yang menginginkan gelar Pembunuh Naga, jangan sia-siakan nyawa kamu! "

Para prajurit yang melompat satu demi satu ke leher.

Di sana, memimpin Ludmilla, istri Keempat bertemu dengan mereka.

“Hei tahan! Jangan diisi! kamu harus menjaganya dengan sangat baik, dan lain kali kamu perlu meminjam uang, kamu bisa menggunakannya sebagai jaminan! aku yakin material dan batu ajaib ini akan menghasilkan deposit yang sangat bagus! "

Keempat sepertinya setuju. Jadi dia beralih ke Yang Kedua dan Ketujuh.

“Kami akan membongkarnya dengan rapi! Dan jangan berpikir kamu akan bisa menyatukannya lagi! Kami akan mengalahkannya dalam satu pukulan jika memungkinkan! "

Yang Kelima berteriak pada Yang Keempat.

“Bajingan, ingat saja apa yang baru saja kamu lakukan! Dan benda ini tidak terlalu rapuh. kamu harus mengalahkannya untuk… ”

“Fredricks ~ !!”

Istri Keempat melompat ke arah Kelima. Wajahnya digosok, dan berada di depan semua orang, dia balas menghindar.

“Mama, hentikan!”

Di sana, ke Ketujuh, terlambat, raja sebelumnya dari Faunbeux tiba. Dan saat melihat keenam.

“Sialan orang tua Fiennes !! Hari ini adalah hari aku mengirimkan permintaan kamu! "

Saat raja sebelumnya dari Faunbeux menyerang dengan tombaknya, Raja Keenam mengangkat tangannya sambil tersenyum.

“Oh, anak anjing dari dulu !? Betapa nostalgia! "

Dari sudut pandang pihak lain, Keenam adalah keberadaan yang tidak bisa dia lupakan jika dia mau. Dia melompat turun dari kudanya dan menurunkan tombaknya.

“Di sini aku akan mengakhiri siklus takdir kita…”

Tapi keenam dia bersaing dengan tertawa.

Kami berdua sudah lama mati. Dan kamu lihat… cucu kamu bertunangan dengan cicit aku. Jadi tidak bisakah kita membiarkannya menjadi air di bawah jembatan? "

Raja Faunbeux yang lalu membuka mulutnya dengan hampa untuk sesaat… setelah itu, wajahnya menjadi merah padam.

“Seolah aku bisa menerima itu !!”

Dia mengamuk.

The Sixth tampak sangat bermasalah.

"Tunggu! Tunggu saja sekarang! Kalau tidak, nenek moyang lain akan menjatuhkan benda itu! Beri aku waktu sebentar, 'kay !? ”

Keenam diganggu oleh raja Faunbeux.

Ludmilla berdiri diam saat dia melihat pemandangan itu. Di hadapan naga yang jelas memiliki aura keagungan, melihat anggota Walt House dengan gembira berdiri melawannya membuatnya terkejut. Dari semua yang lain, mereka bahkan tidak tahu apa cara menyerang yang dimiliki musuh mereka.

Namun, aku, bukan aku, mereka semua mencoba menjadi yang pertama memotongnya. Satu-satunya yang melihat dengan tenang adalah Yang Ketiga.

Istri Ketiga berbicara dengannya.

kamu tidak akan ambil bagian?

Yang Ketiga tersenyum.

"aku? Oh, aku akan berada di sana untuk menerima pukulan terakhir. Sudah kuduga, pada saat seperti ini, paling efisien untuk mencuri nanti untuk membunuh. "

Dewey mendekatinya.

"Sleigh, menurutku itu sedikit salah."

Mendengar itu dari saudaranya Dewey, Yang Ketiga tampak cukup bingung.

Dan.

“Ya ampun, betapa menariknya. Naga emas… benar-benar luar biasa. ”

Ketujuh yang dengan gembira melepaskan senjatanya ke Naga Legenda bereaksi terhadap suara itu.

“Zenoire!”

Saat Ketujuh berlari ke arahnya, Zenoire menutup kipas lipat merahnya.

"Kamu terlambat! aku harus datang ke sini dengan kekuatan aku sendiri. Tapi naga itu benar-benar baik. Ini akan menjadi hadiah yang bagus untuk diberikan kepada Lyle. "

"I-itu benar."

“… Sayang, kamu harus mengalahkannya sebelum yang lain. Demi cucu kita yang manis, setidaknya kamu bisa melakukan sebanyak itu, bukan? ”

Ketujuh mencoba untuk mengatakan sesuatu, tapi dipelototi oleh Zenoire, dia menurunkan bahunya.

“U-mengerti. Aku akan melakukan yang terbaik. Zell! Apapun yang terjadi, kita harus menjatuhkannya! "

“Ya, Brod-sama!”

Zenoire melihat ke arah naga emas- Naga Legenda- sambil membusungkan dadanya dan tertawa terbahak-bahak.

“Ohohoho, bagus sekali. Benar-benar luar biasa! Itu akan menjadi hadiah terbaik! "

Orang-orang yang mengawasi punggungnya adalah orang-orang yang akan diseret dengan paksa, Gracia dan Elza. Keduanya mulai bertanya-tanya apakah Celes mewarisi sifat buruknya dari wanita ini. Atau begitulah ekspresi wajah yang mereka buat.

Elza, aku mulai berpikir …

“kamu tidak perlu mengatakannya. Sebaliknya, tidak ada tempat bagi kami untuk melakukan apa pun. "

Potong, dengan sihir yang turun tanpa henti dari semua sisi untuk memandikannya, Naga Legenda. Seekor ular sihir hitam melilitnya, sebelum meledak dalam badai api hitam.

Kemudian ditangkap dengan keajaiban hujan turun dari atas, bola baja datang untuk meniupnya.

Yang Pertama melihat Naga Legenda yang terus beregenerasi.

“Kalian semua tidak berguna! Bertukar dengan aku! ”

Mengayunkan pedang besarnya, dia memotong. Di sana, mungkin kesal karena disebut tidak berguna.

“Mundur, barbar! aku punya alasan aku tidak bisa mundur! kamu tidak mengambil hadiah aku! "

Ketujuh terus menghujani Peluru Naga Legenda yang jatuh.

Ludmilla mengucapkan sepatah kata saat dia melihat pemandangan itu.

"Aku benar-benar merasa kasihan … naga malang itu."

Dia bergumam …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List