hit counter code Sevens – Volume 17 – Chapter 339 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 17 – Chapter 339 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dua Pedang

… Dalam kegembiraan, Keempat menebas naga emas dengan kecepatan yang cukup tinggi untuk meninggalkan bayangan.

Bahkan sisik benda ini beregenerasi!

Sementara dia terus mencukurnya dengan belati, bahkan sisik yang lepas dan jatuh akan tumbuh kembali. Istrinya menatapnya, mengepalkan tangan kemenangan.

"Ini yang terbaik! Tetap amankan lebih banyak timbangan itu! "

Istri Keempat datang untuk memastikan salah satu timbangan. Menyentuhnya, dan dengan lembut menepuk tinjunya di atasnya, dia sepertinya sedang memverifikasi nilainya.

“Fredricks! Disini! Lihat! aku yakin timbangan ini adalah bahan yang berharga! "

Melihat sosok ibunya yang tidak bersalah tertawa, Fredricks hampir merasakan dorongan untuk menjatuhkan pedangnya.

“… Ya, sepertinya itu mama.”

Di dekatnya, putra dan putrinya melancarkan serangan ke naga itu. Menggunakan sihir dan menggunakan Keterampilan mereka, naga itu tidak diberi kesempatan untuk melakukan apa pun.

Melihat pemandangan itu, Zenoire menutup kipas merahnya, dan mengarahkannya ke naga. Saat ia meraung, ia mencoba untuk melebarkan sayapnya untuk menerbangkan semua orang yang memanjat dan berpegangan padanya.

Jadi mencoba Naga Legenda, tetapi ternyata tersegel dalam segi delapan semi-transparan. Itu adalah Skill Zenoire.

“Berisik sekali. Tidak bisakah kamu turun sedikit? ”

Dalam segi delapan itu, Naga Legenda tiba-tiba dilalap api. Melihat naga terbakar di dalam, Ketujuh berteriak.

“Oooyyy !! Bukankah kita sedang membuat tunggangannya !!? Setidaknya hancurkan bagian dalamnya! "

Sepertinya dia tidak akan mengizinkan permukaannya terbakar. Tapi ada seseorang yang bermasalah dengan jeroan yang meledak dengan sendirinya.

Istri Pertama.

“Jangan main-main denganku! Jika kamu mengacaukan bagian dalamnya, memasaknya sangat seru! Terhormat!"

Untuk memasaknya, istri Pertama memandang suaminya. Dia mungkin ingin dia mengamankannya dalam kondisi baik. Yang Pertama menegakkan punggungnya.

“Y-ya! … Eh? Hal itu bisa dimakan? Ini jelas terlihat tidak menggugah selera. Semuanya gemerlap. Gemerlapan. Intuisi aku mengatakan bahwa hal itu akan terasa tidak enak … "

“Kamu tidak akan tahu kecuali kamu mencobanya! Jadi coba saja dan lihat! "

Kamu mengujinya pada aku !!?

Dia memanggil sambil memanggul pedangnya.

Naga emas. Tanduknya berwarna merah darah. Jika seseorang harus mengatakan, itu tidak terlihat sangat enak.

Istri Keempat dari Yang Pertama.

“Sudah jelas kita menjual jeroan! Daging naga pasti akan menghasilkan banyak uang! Jadi amankan semuanya! Kenapa kamu yang mencoba memakannya !? ”

Naga Legenda yang dibebaskan dari penjara segi delapan roboh dengan posisi merangkak, memberikan nafas kesakitan. Permukaannya yang terbakar beregenerasi.

Istri Kedua mempercepat kecepatan cincinnya yang berputar saat dia melihat iramanya.

“Makhluk ini mungkin bisa menumbuhkan kembali sayap dan tanduknya jika mau. Ekornya juga.

Mata semua orang tertuju pada naga itu.

Sekitar…

“Tanduk itu milikku!
"Ekor! Dapatkan ekornya! aku yakin ini akan enak!
“Kamu harus mendapatkan sayapnya!

Anggota Walt House terpaku pada naga itu. Benar-benar meninggalkan Lyle, mereka mencurahkan seluruh waktu dan tenaga mereka untuk binatang itu. Meskipun hal-hal tidak berjalan seperti yang dia harapkan, tujuan Novem berhasil terpenuhi…

Sial! Mereka semua fokus pada naga dan mengabaikanku!

Kelompok yang membuat keributan agak jauh membuat aku kesal, tetapi seperti yang aku pikirkan, Novem di depan mata aku adalah masalah aku sendiri.

aku harus melakukan sesuatu sendiri.

Tapi…

“Jika aku tidak memiliki senjata, senjata ini akan menjadi keras.”

Dengan terengah-engah, aku menghindari gesekan dari sabit Novem. Saat menghantam bagian puing, ia memotong dengan rapi. Penampang dibiarkan dalam kondisi mulus yang indah.

Tidak diragukan lagi jika jika dipotong akan berakibat fatal. Sebelum Novem, sesuatu seperti baju besi akan mirip dengan kertas. Tidak, bahkan mungkin kurang dari kertas.

Saat aku berlari melepaskan armor heavy metal ku, Aria dan yang lainnya melawan subspesies Naga Tanah di dekatnya. Bagi Aria, itu adalah musuh yang tidak cocok, dan mereka cukup tertekan.

aku ragu salah satu dari kami bisa membantu yang lain.

Novem mengejarku.

“Membuang pelindung kamu adalah keputusan yang bagus, tapi kamu membuat celah yang terlalu berlebihan. Jika kau menyuruhku menunggumu, aku akan melakukannya. "

Sejujurnya aku mempertimbangkan untuk mengatakan, 'Kalau begitu bisakah kamu memberi aku waktu sebentar?' Tetapi apakah benar-benar tidak apa-apa untuk mengatakannya? Apakah dia akan marah?

Tapi aku agak tidak ingin memastikan permintaan.

“Kamu menunjukkan terlalu banyak waktu luang!”

Saat aku melemparkan sepotong puing berukuran cukup ke arahnya, dia memotongnya tanpa kecepatan sedikitpun. aku mengambil yang lain dan melemparkannya.

"Lagi…?"

Dia memotongnya lagi. Tapi di dalamnya ada salah satu alat yang aku bawa, dan begitu tabung itu dipotong, asap itu mengeluarkan asap yang mengiritasi.

Itu adalah layar asap.

“Hah, mengerti ~.”

Novem langsung merunduk keluar dari asap, dan menurunkan sabitnya ke arahku. Tujuannya secara halus keluar dari vital aku. Tapi tetap saja, sabitnya menempel. Melihat itu, Novem tersenyum.

"… Luar biasa, Lyle-sama."

Saat ilusi aku menghilang, Novem mengarahkan wajahnya ke tempat aku bersembunyi. aku telah menunjukkan ilusi kepadanya melalui Skill Ketiga, tetapi itu bahkan tidak memberi aku waktu.

aku ingin mengambil senjata dari suatu tempat, tetapi tidak ada yang mirip senjata di sekitar. Bahkan jika aku mengambil beberapa pedang yang terbuang, itu akan dengan mudah ditebas sebelum sabit Novem.

Haruskah aku mencocokkan serbuannya dan menghindar untuk menyerang? Tapi aku merasa senjata biasa tidak akan bisa menggaruknya.

Nafasku menjadi sangat tidak teratur. Melihatku seperti itu, Novem melayang ringan dari hamparan puing, menungguku.

"Apa yang sedang kamu coba lakukan."

“Fufufu, sepertinya aku juga lelah, jadi aku istirahat.”

Melihat tawanya, aku bergumam, 'bulu kuda', dalam hati. Tidak ada setitik pun keringat, napasnya dalam harmoni yang sempurna, dia jelas menungguku untuk menyelesaikan persiapanku. Dia menyeringai. Saat dia menunggu kematiannya sendiri, kenapa dia bisa tersenyum seperti itu?

Aku mencengkeram Permata itu.

Sejak berapa lama… apakah tindakan itu menjadi kebiasaan? Ketika aku mencengkeramnya, aku percaya bahwa nasihat itu pasti akan datang.

Saat ini, yang berkerumun di sekitar naga di dekatnya, tanpa memperhatikan aku adalah nenek moyang aku dan teman-teman mereka yang ceria … aku ingin memberi tahu mereka untuk menjadi sedikit lebih berguna.

Novem menatapku.

“Sepertinya bantuan belum datang. Mereka semua… sedikit menikmati diri mereka sendiri. ”

Meskipun ada sedikit celah dalam kata-katanya, semuanya berjalan sesuai rencananya. Tanpa halangan apapun, dia menguji kemampuan aku saat dia membiarkan dirinya dibunuh oleh aku.

Sayangnya, aku tidak dapat memikirkan solusi revolusioner apa pun. Jika akan menjadi seperti itu, akankah ketegangan diri tinggi pasca-Pertumbuhan aku lebih cocok untuk tugas tersebut? Apakah aku tidak baik?

Aku menggenggam Jewel dengan kuat. Ornamen peraknya telah berkurang drastis. aku mulai mengatur napas saat aku memutuskan diri.

Sana.

『Kamu sama sekali tidak bagus. Hah, kenapa kamu selalu bersikap negatif? Mengapa tidak lebih percaya pada dirimu yang kuat lagi? 』

aku mendengar suara. Suara muda … suara LYLE yang menghilang.

Tidak mungkin.

Mata Novem menyipit. Dia tampak kesal.

“… Jadi aku keluar lagi. Meski begitu, bagimu untuk menjadi lawanku. ”

Saat cahaya biru muncul di depan mataku, yang berwujud diriku yang berusia sepuluh tahun, 『LYLE』, keluar. Tangannya mencengkeram pedang berharga yang aku terima pada hari ulang tahun aku.

Di tangannya, LYLE berdiri di depan Novem. Dan sambil tertawa, dia berbicara.

"aku tidak yakin harus berkata apa tentang kamu, Novem. Bahkan aku dimatikan di sini. Memproklamirkan diri kamu sebagai ibu semua orang, pepatah Lyle akan lengkap jika dia membunuh kamu, kamu cukup sinting. "

Sebelum LYLE tersenyum, Novem mengayunkan sabitnya.

"Aku minta kamu jangan menghalangi jalanku. Bagiku, yang aku prioritaskan bukanlah kamu, tapi Lyle yang asli di belakangmu…! ”

Dengan pedangnya, dia menangkis sabitnya, menendang. Melihat pemandangan itu, aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutan aku sendiri.

“Tunggu, bisakah kamu mengalahkannya !?”

Pada kata-kataku, LYLE menoleh padaku saat dia menghindari gesekannya.

“Hah? Jangan bodoh. Itu pasti tidak mungkin. Spesifikasi aku macet pada usia sepuluh tahun, dan aku hanya ingatan kamu tentang aku. Yang bisa aku lakukan adalah mengulur waktu. Dan itulah niat aku untuk memulai. "

Dia keluar untuk mengulur waktu. Tapi apa yang dia coba lakukan? Di sana, saat dia melawan Novem, LYLE berbicara.

“… Apa yang kamu pegang di sana? Perluas lagi bidang penglihatan kamu. Dan percayalah pada dirimu sendiri. Alasan kamu dapat menunjukkan kekuatan kamu dalam pasca-Pertumbuhan pasti karena kamu percaya pada diri sendiri. Saat ini, kamu telah menyerah di suatu tempat di hatimu. ”

Pada kata-kata LYLE, wajah Celes muncul di benak aku. Berpikir bahwa aku pasti tidak bisa menang sendirian, aku telah mengalahkan Celes dengan mendapatkan teman. Itu karena aku telah menerima bahwa aku sendiri tidak akan bisa menang…

Novem dipotong di LYLE.

“… Jangan menghalangi!”

Mengorbankan tangan kirinya, LYLE memberikan sihir padanya. Meskipun dia tidak berdarah, lengan kirinya berubah menjadi butiran cahaya biru, menghilang seolah tertiup angin.

Menggunakan ledakan sihir, LYLE mendorong dirinya sendiri di hadapanku, dan berbalik arah.

“kamu memiliki kemungkinan dalam diri kamu. Dan semuanya ada di tangan kamu. Coba ingat-ingat… senjata nenek moyang semuanya punya ciri khas masing-masing kan? Senjata yang menjadi spesialisasi mereka, yang mencerminkan karakteristik mereka sendiri. Untuk meringkas…"

Di sana, satu garis melintasi tubuh LYLE. Tebasan dari sabit Novem telah membuat garis di depannya.

Saat LYLE menghilang, dia menatapku.

“kamu telah mengaktifkan Keterampilan Tahap Ketiga kamu. Lyle, kamu memiliki kualifikasi. Sekarang doakanlah. Jika kamu melakukannya, Permata pasti akan menjawab … "

Dia menghilang menjadi butiran cahaya. Hanya untuk mengatakan itu, dia telah berusaha keras untuk berdiri di sini.

“Kenapa kamu harus begitu usil?”

Saat aku mencengkeram Permata, Novem tampak agak tidak sabar. Mungkin dia tidak ingin terjadi penyimpangan lagi.

"Lyle, mari kita bereskan …"

Di sana, tiga lampu biru muncul. Orang-orang yang melompat keluar dari mereka adalah tim tiga orang yang bergaul dengan kami saat kami masih di Dalien, Rondo, Rachel land Rahu. Ketiganya dibunuh oleh Celes.

Aku tidak akan membiarkanmu!
“Novem sudah mencobanya!”
“Hei, aku datang!”

Ketiganya melancarkan serangan ke Novem. Tetapi ketiganya, dari sudut pandang Novem, tidak lebih dari kentang goreng di antara ikan kecil. Sebelum mereka bisa menjadi kuat, mereka telah menyerahkan nyawa mereka.

"Mengapa kamu di sini!?"

Rahu-san tertawa saat dia dipotong oleh Novem.

“… Bodoh, itu karena kami ingin menonjol. Kami juga menginginkan petualangan seperti ini… ”

Saat sabit kembali, Rachel-san juga dijatuhkan.

"Lyle, impian kita dibiarkan tanpa izin. Jadi, jika kamu masih hidup… ”

Rachel-san menghilang. Dan Rondo-san dibelah dua, pedang dan semuanya.

“… Jika kamu masih hidup, jangan menyerah. Hanya itu yang ingin aku katakan. "

Kami adalah kenalan. Tidak ada teman. Teman-teman yang aku buat setelah pergi ke luar dihancurkan oleh Novem dengan sangat mudah.

Aku mencengkeram Permata itu lebih kuat lagi.

“Tidak ada apa-apa selain rintangan. Tapi tidak lagi. ”

Novem menatapku. Cahaya biru Permata menguat, ornamen peraknya menjawab doa-doaku dan mengubah bentuk. Riak mengalir di kelengkungan peraknya. Bilahnya yang cantik hampir seperti cermin. Permata yang tertanam di gagangnya, Katana perak aku menunjukkan bentuknya.

Dan bahkan lebih pendek dari yang ada di tangan kananku, sisi suci kedua dimanifestasikan di sampingnya.

"aku melihat. Jadi itu jenis senjata apa. "

Saat Novem menebasku, senjata perak bertemu.

“… Sepertinya kamu telah mendapatkan senjata yang bagus. aku senang. Sekarang potong aku dengan pedang itu, Lyle! "

Aku menyeringai.

"Kalau begitu, kurasa aku harus menjawab permintaanmu."

Aku mengayunkan pedang di tanganku. Berat, dan perasaan yang mereka berikan saat aku memegangnya. Mereka semua cocok dengan gaya aku, membuatnya sangat mudah untuk diayun. Saat aku memotongnya secara berurutan dengan dua bilahku, Novem berputar ke sekitar untuk bertahan.

aku harus pergi lebih cepat!

Kuh!

Novem menjadi tidak bisa mengelola dengan sabitnya. aku melompat. Saat aku pindah ke Novem, aku berputar untuk menambah kecepatan. Melihat Novem saat dia mencoba menghindar, aku melemparkan pedang pendek di tangan kiriku.

Pedang itu dibelokkan. Tapi di saat berikutnya, aku menggenggam pedang yang dibelokkan di tanganku.

Novem terdekat, itu.

“Meskipun kebisingannya sangat buruk, aku dapat menggunakan Keterampilan sampai batas tertentu.”

Dengan katana, aku memotong punggung Novem… potongan diagonal dari tengkuknya. Aku bisa merasakan pedang itu menembus tubuhnya dalam-dalam.

Novem tertawa.

"Megah. Jadi, memperkuat Keterampilan kamu adalah properti senjata itu. Itu senjata luar biasa yang paling cocok untukmu, Lyle-sama. "

Novem tertawa, tapi aku ikut tertawa. Senjata untuk mengeluarkan Keterampilan… benar saja, itu adalah senjata bagi aku, yang telah sampai di sini dengan mengandalkan Keterampilan leluhur aku.

Tapi tidak ada yang mengatakan hanya itu saja.

“Sayang sekali, Novem… yang aku potong adalah…”

Novem membuka lebar matanya dan mengambil jarak dariku. Begitu dia bergerak dalam sekejap, dia menyentuh tubuhnya sendiri untuk memastikan.

Ketika dia seharusnya dipotong, tidak ada jejaknya.

“Itu tidak mungkin. aku mengatur tubuh aku untuk tidak beregenerasi … dan aku yakin itu … "

“Ya, kamu dipotong.”

Aku mengayunkan kedua katanaku ke samping, mengambil posisi.

“Dewi, dan dewa jahat Novem.”

Saat aku mengarahkan pedang ke arahnya, dia membuat wajah seolah-olah mengatakan dia tidak bisa mempercayainya. Senjata perak aku… dua katana hanya memotong apa yang aku ingin mereka potong. Bantuan Keterampilan tidak lebih dari bonus tambahan.

"Aku akan memotong semuanya, menarik semuanya, dan … Novem, aku akan menelanjangimu."

Novem memelototiku saat dia memotong ke depan. Sepertinya dia mencoba menghancurkan senjataku.

Tetapi jika aku tahu tujuannya, sisanya mudah. Aku memprediksi lintasan sabitnya, dan memotongnya lagi.

Di dalam hatiku, aku berteriak. aku bisa melakukannya… jika itu aku, aku bisa melakukannya. aku bisa menyelamatkan Novem. Jika ini aku… karena ini aku, aku bisa.

Sama seperti saat ketegangan aku tinggi, aku harus percaya diri. Untuk menunjukkan kekuatanku hingga batasnya. Untuk itu, pertama…

"Apa yang salah? Itu yang kedua. Jika kamu akan membiarkan diri kamu dipotong seperti itu, kamu akan telanjang dalam waktu singkat. ”

… Aku mencoba membuatnya marah.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List