hit counter code Sevens – Volume 17 – Chapter 343 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 17 – Chapter 343 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Permata Biru di Hatiku

… Beim Selatan.

Beberapa saat setelah tengah hari berlalu, Erhart mampir ke Persekutuan. Dia telah menyelesaikan permintaan yang dia terima, dan kembali untuk melaporkannya.

Permintaannya adalah patroli batas kota. Mayoritas tentara sedang berada di luar kota. Demi itu, untuk menambah kekurangan personel mereka, permintaan diajukan ke petualang kota.

Rühe adalah orang yang menjaga konter. Ketika dia melihat Erhart, dia melambaikan tangannya.

Kerja bagus di luar sana.

“Ya, semuanya sudah selesai. Sebaliknya, apakah kamu mendapat info baru? Sudah cukup lama sejak mereka berangkat, tapi aku bahkan belum mendengar rumor apapun. "

Desas-desus… tentu saja tentang perang di Centralle. Sementara ada rumor tidak berdasar yang beredar, tidak ada yang pasti sampai ke telinga Erhart.

Bukannya dia pandai mengumpulkan informasi sejak awal. Salah satu anggota partainya mengkhususkan diri dalam mengumpulkan informasi semacam itu.

Tetapi bahkan anggota itu belum mendapatkan sesuatu yang pasti. Apakah perang masih berlangsung? Atau dimenangkan? Kalah? Erhart mau tidak mau jadi penasaran.

“Kami belum mendapatkan informasi apa pun. Para Valkyrie, bukan? Mereka semua sudah berkumpul, jadi kami tidak punya alat komunikasi, tampaknya. "

Erhard menyerahkan dokumen itu, menyentuh dagunya.

"aku melihat. Yah, mungkin ini bukanlah sesuatu yang akan berakhir begitu mudah, tapi kamu tidak bisa tidak bertanya-tanya. "

Pertempuran untuk menentukan nasib benua … begitulah sebutannya. Tapi sebagai masalah praktis, itu adalah perang di beberapa negeri yang jauh.

Sementara orang-orang di sekitarnya penasaran, mereka melanjutkan hidup mereka.

Saat Rühe dan Erhart berbicara, Marianne bergegas ke dalam guild. Dia kehabisan napas, mengumpulkan mata para resepsionis dan petualang di cabang.

Marianne menenangkan diri sebelum menyatakan dengan senyuman.

"Mereka menang! Itu adalah kemenangan aliansi. Kerajaan Bahnseim dijatuhkan! Sebagian dari tentara telah kembali, kamu se. Jadi informasinya akhirnya bisa sampai ke kita! Kekuatan utama telah mencapai Rhuvenns. "

Mendengar itu, suasana di guild menjadi cerah sekaligus. Erhart mengulurkan tangan dan memeluk Rühe. Terkejut karena dia, dengan suasana sekitarnya, dia memeluk kembali dan bersukacita bersamanya.

Dan Marianne melihatnya dengan senang…

… Di kastil Rhuvenns, satu Valkyrie datang ke Lianne.

Itu bukan unit Tiga Puluh Empat.

Sementara rambut hitam dan wajahnya sama, gaya rambutnya, dan perbedaan halus pada pakaiannya sudah cukup bagi Lianne untuk memahami perbedaannya.

Unit Tiga Puluh Empat tidak datang menemuinya. Dan dengan seorang Valkyrie yang membawa peti dan surat untuk menemuinya, dia menyadarinya.

Lianne berdiri dari kursinya, berjalan menuju Valkyrie. Dia mengambil kotak dan surat itu.

Tapi surat itu berasal dari rumahnya di Faunbeux. Menunda surat itu nanti, dia membuka kotak itu. Di dalamnya ada satu benang rajut merah muda. Hadiah Lianne.

“… Tidak ada artinya kembali jika hanya itu yang tersisa darimu. Anak itu bodoh sampai akhir. "

Adik Valkyrie mengangguk.

“Ya, dia memang bodoh. Tapi dia memenuhi tugasnya. Tolong pujilah dia. Dan hanya itu yang dia pegang dengan sangat berharga. aku pikir dia tidak ingin kelelahan di sampingnya. Dia meninggalkan kata-kata terakhirnya… ‘Aku sudah menyiapkan pakaian untuk cewekmu. Silakan periksa lemari 'katanya. "

Lianne tertawa. Tertawa, dan melihat kekonyolan itu, dia menahan perutnya dengan kedua tangan. Dan dia mendekati meja rias Unit Tiga Puluh Empat mungkin menyimpannya dan membukanya.

Di dalamnya, dari bayi hingga anak, berbagai pakaian disiapkan.

"Dia benar-benar bodoh … tidak memikirkan apa pun selain apa yang akan terjadi …"

Air mata Lianne mengotori salah satu pakaiannya. Saat dia menyekanya, dia membuka surat dari Faunbeux. Isinya kata-kata kekhawatiran untuk putri mereka

Pada saat yang sama tertulis bahwa Novem diputuskan sebagai istri sah. Lianne tersenyum.

Valkyrie tampak mengkhawatirkannya.

“kamu tidak harus putus asa. Dan Unit Tiga Puluh Empat tidak mau… ”

“… Keputusasaan? aku tidak punya waktu untuk hal seperti itu. Dan aku telah menerima kata-kata terakhir anak itu. Nah, sementara aku memiliki kursi istri resmi yang direnggut dari bawah aku, aku masih salah satu simpanan. Probabilitas untuk membalikkan sesuatu dari titik ini bukanlah nol. aku pikir aku akan pergi ke Centralle dengan tergesa-gesa. "

Valkyrie berbicara.

“Pakaiannya sudah disiapkan, sudah cukup pesannya?”

Lianne menyeka air matanya, berbicara saat dia kembali ke Valkyrie.

“Ya, dia ingin melihat wajah anak aku. Segera, seorang bayi … wajah cewek, adalah permintaannya. Gadis itu tidak akan bisa melihatnya. Tapi kalian juga ingin melihatnya, bukan? "

Di sana, Vallkyrie di depan matanya memperbaiki postur tubuhnya.

“… aku Unit Tujuh Puluh Satu. aku termasuk dalam faksi yang mendukung kamu. Tolong biarkan aku ikut serta dalam tugas itu! "

Klik! Saat ekspresinya berubah, Lianne tersenyum.

"aku melihat. Senang bekerja sama dengan kamu, Unit Tujuh Puluh Satu. Nah, pertama, kita harus membuat pengaturan untuk mengangkut lemari ini. Bawa dengan hati-hati. Dan kemudian persiapan menuju Centralle… ”

“Tentang itu, Centralle telah menjadi gunung puing. Benteng bergerak juga dihancurkan, jadi ada kebutuhan untuk membangun ibu kota baru. Lokasi sudah diputuskan. ”

Lianne menghela nafas. Dia tidak punya waktu untuk merasa sedih.

Berapa menurut mereka benteng itu biaya mereka? Nah, jika mereka menang, biarlah. Kita bisa mengambilnya kapan pun kita mau. Lalu kita akan menuju ke sana setelah beberapa persiapan. Ini akan sibuk. Tapi… ibu kota baru kan? Kedengarannya cukup menarik. "

Saat Lianne memamerkan keinginannya, semangat juangnya melawan Novem diam-diam menyala.

“Dan mungkin itu hal yang baik untuk bersaing secara serius demi kebaikannya. Karena aku ingin segera punya anak. ”

Valkyrie itu mengangguk tegas …

… Beim Utara. Kantor Adele.

Menerima laporan kemenangan, dan dokumen yang menjelaskan situasinya, Adele memegangi kepalanya.

“Centralle adalah tumpukan puing… Benteng bergerak itu terlempar dan mengalami kerusakan parah. Mengapa sampai seperti ini… Ibukota Centralle adalah situs bersejarah! Dan harga dari benteng itu sangat tinggi! Itulah mengapa aku tidak pernah menginginkan senjata itu! "

Di depan mata Adele yang berkaca-kaca, seorang Valkyrie berdiri tanpa motivasi. Adele bukanlah istri Lyle. Artinya dia tidak akan memiliki anak Lyle.

Akibatnya, dia menjadi rendah pada urutan atau prioritas Valkyrie. Saat Valkyrie menggelitik rambut hitam panjangnya dengan ujung jarinya, dia mendesah.

“… Lebih penting lagi, bisakah kamu segera mulai bersiap? Mereka kekurangan petugas, jadi mereka mengatakan untuk memanggil Adele-san. ”

Adele menurunkan tangannya di mejanya sendiri beberapa kali, cukup keras untuk membuat suara benturan.

“Ada apa dengan sikap itu !? Dan alur pemikiran bahwa, 'semuanya baik-baik saja selama kamu menang' adalah tidak masuk akal! Dia seharusnya mencoba meraih kemenangan dengan lebih sedikit korban, kamu tahu, dan … "

“Ah, yang itu tidak mungkin. Baiklah, aku memiliki laporan di sini tentang masalah ini, jadi tolong baca. "

Apa yang ditarik Valkyrie dari tasnya adalah laporan kejadian tersebut. Setiap lembar kertas dikemas sampai penuh dengan huruf yang hampir tidak bisa dibaca.

Dan jumlah kertas itu tidak perlu ditertawakan.

“… Bisakah kamu meringkasnya?”

Valkyrie tampak tidak termotivasi.

“Kami mengalahkan Celes. Agrissa muncul dan kalah dari Novem. Novem diakui oleh tuannya, dan menyerah. Lebih. Ah, sesuatu tentang naga emas yang menjadi biang keladinya atau semacamnya, sepertinya kita harus mengatakan itu hebat. "

Adele membanting mejanya beberapa kali lagi.

“Sedikit lebih detail jika kamu mau! Bahkan jika kamu mengatakan itu kepada aku, aku tidak merasa tercerahkan lagi! "

Valkyrie mengangkat, 'Eh ~,' dengan sangat enggan…

“Perkembangan kota? Bagaimana mungkin seseorang menyebut diri mereka seorang pelayan jika mereka tidak dapat berbuat banyak? Dari menentukan lokasi hingga menyusun cetak biru, serahkan saja pada Monica ini. Aku akan menyiapkan kota yang layak untuk ayam sialan yang tidak berguna … "

“aku, kamu tahu, sejujurnya, aku akan baik-baik saja dengan berfokus pada kepraktisan. Tapi tahukah kamu, aku pikir lusuh adalah sesuatu yang lain, dan aku merasa agung akan menyenangkan. Lihat, aku tahu emas agak sulit untuk anggaran kita, tetapi jika terlihat mewah, mungkin itu yang terbaik. "

Ada banyak tenda yang didirikan di sekitar. Saat kami keluar dan mengepung meja besar, kami membahas kota yang akan kami bangun berdasarkan titik yang ditunjuk Monica.

Sementara Monica terus bercanda, tempat yang dia pilih jelas merupakan tempat yang layak untuk sebuah kota. Jika aku harus mengatakan masalah, pekerjaan pendahuluan dan fondasinya akan menyebalkan.

Pengendalian banjir, dan ini dan itu… ada alasan mengapa kota tidak pernah ditempatkan di sana sebelumnya. Tapi dalam arti tertentu, kami memiliki pertemuan spesialis di sini.

Novem menatapku dan mengangguk.

“Tidak hanya untuk waktu kamu, mari buat rencana dengan mempertimbangkan pengembangan masa depan. Untuk itu, fondasi menjadi penting. Serahkan padaku. Meskipun aku telah kehilangan sebagian besar kekuatan aku, Novem ini akan memberi kamu sebuah kota sebagai hadiah… ”

“Hal semacam itu tidak bagus, kan? Kami punya banyak tentara, dan kami harus memberi mereka pekerjaan. Lihat, pasukan lain sudah pulang, dan membawa beberapa ratus ribu akan sulit bagi kami. "

Saat Novem mengatakan sesuatu yang mirip dengan Septem yang terlalu peduli dan merusak orang, Miranda melihat dan tertawa. Novem membersihkan tenggorokannya dengan sengaja.

“Kamu harus memikirkan pascaperang dengan benar, kan ~. Meskipun kami memiliki masalah makanan, mempertahankan tentara tanpa pekerjaan itu sulit. Tapi naga gemerlap itu– ”

Legend Dragon.

Saat aku memberinya nama yang tepat, Miranda mengoreksi dirinya sendiri. Dia sangat menyedihkan, setidaknya aku ingin namanya diingat dengan benar. Demi argumen, dia telah ditempatkan sebagai musuh tangguh terakhir yang melawan kita dalam penaklukan ini.

“Ya, batu dan bahan ajaib Naga Legenda memiliki beberapa waktu tersisa sebelum dunia mengetahui nilainya, jadi ada masalah uang juga.”

Damien mendorong kacamatanya ke atas dengan ujung jarinya.

“aku pikir mereka luar biasa sebagai material. Tapi itu akan memakan waktu lama sampai kita menemukan cara menggunakannya. "

Old Letarta melihat-lihat sebagian materi yang telah kami kumpulkan.

“… Sejujurnya, ketika hanya satu dari mereka yang keluar, mengapa kamu memiliki begitu banyak materi? Jumlahnya cukup untuk tiga atau empat naga utuh, kamu tahu? Baiklah, tinggalkan mereka bersama kami sebentar, dan aku serta Damien akan memberitahumu untuk apa mereka paling cocok. ”

aku tidak bisa merasakan banyak motivasi dari Damien.

“Kamu tahu, bagiku, waktu yang hilang ini sia-sia. Ketika aku seharusnya mengejar wanita ideal aku, mengapa aku harus melibatkan diri dengan pengembangan kota di tempat seperti ini? "

aku, tentang dia.

“Karena sebagian dari materi yang kami sebarkan akan menjadi dana penelitian kamu. Sebaiknya kamu menemukan penggunaan untuk mereka yang akan membuat orang-orang membelinya dengan harga tinggi. ”

Damien tersenyum.

"Serahkan padaku. Ini untuk dana aku. Itu masalah penting bagiku! "

Saat aku menjelaskan semuanya, aku melihat ke langit. Cuaca hari ini bagus.

Aku tanpa sadar mengulurkan tangan kananku ke Permata, dan menggenggamnya, tapi tidak ada respon. Sepertinya itu benar-benar baru saja kembali menjadi permata biru.

Akankah itu dipulihkan sebagai Permata lagi suatu hari nanti? Atau mungkin, apakah itu akan melanjutkan keberadaannya sebagai permata selamanya?

… Ini tidak bagus. aku masih merasa aku akan mendengar suara leluhur aku dari suatu tempat.

Di sana, Shannon menatapku.

"Lyle, kamu terlihat kesepian. Oh, bahkan jika kamu mengatakan aku salah, Shannon yang maha kuasa dapat melihat langsung melalui kamu. Karena mata yang aku warisi dari nenek buyut aku, Milleia, dapat melihat semua yang ada! ”

Melihatnya dengan tegas melakukan pose, aku tertawa. aku tidak punya waktu untuk berduka. Saat semuanya berakhir adalah saat aku mati.

Sampai saat itu, aku harus terus berjalan. aku harus terus menekan ke depan.

“Baiklah, mari kita tetapkan dasar yang kokoh untuk ibu kota baru kita. Ini untuk masa depan. Setelah itu … kita hanya perlu menggunakan fungsionalitas yang memadai. aku ingin memiliki beberapa bentuk pada akhir musim semi sehingga kita dapat menyatakan dasar dari alam kita. "

Aku masih tidak bisa lengah. Mungkin beberapa pasukan akan membidik kali ini dan menyerang. aku ingin percaya tidak ada orang idiot, tetapi aku tidak bisa tertawa jika aku dipukul oleh orang bodoh.

Di sana, Moncia menatapku.

“Oh, Chicken Dickwad. Lianne-san di Rhuvenns mengatakan dia akan mempelajari alat dan bahan yang diperlukan untuk mendirikan kota baru. Itu bagus. Sepertinya dia mencoba menjual bantuan sekarang setelah istri sahnya diputuskan. "

Monica menyeringai.

Aku mengalihkan wajahku. Ketika topik tentang istri resmi muncul… yah, itu benar-benar permaisuri… mata semua orang akan tertuju pada Novem.

Menyentuh tangan ke wajahnya, memiringkan kepalanya sedikit, Novem mengirimkan pandangan provokatif ke sekeliling. Miranda langsung bereaksi, jadi aku bekerja dengan Shannon untuk memecah belah.

"Hei! Apa kau tidak akan melakukan sesuatu tentang ini !? ”

“Gadis kecil yang bodoh! Yang bisa aku lakukan hanyalah waspada dan memastikan semua orang tidak meledak. Bukan masalah aku apa yang terjadi setelah mereka meledak! aku adalah pria yang tidak akan bertarung tanpa prospek kemenangan! "

Saat Shannon kabur denganku, kami menemukan Aria dan Eva di jalan kami. Karena aku pikir itu pasangan yang aneh, mereka berdua terus berbicara.

Sepertinya itu pembicaraan yang serius, jadi aku mengintip mereka dari balik bayangan.

“Istri Pertama? Yah, dia adalah orang yang luar biasa. "

“Sedikit lebih detail tentang itu! Tolong, aku memiliki kewajiban untuk mengumpulkan lagu dari klannya. Sekarang aku telah menyaksikannya, aku menyadarinya. The Walt House luar biasa! Jadi aku tidak perlu lagi! Astaga, Lyle seharusnya terbuka kepadaku tentang hal-hal ini lebih awal. "

Sepertinya dia serius memeriksa klan aku. Ketika Elf yang cenderung melebih-lebihkan dan ad lib melihat sesuatu dengan sangat serius, itu sedikit menakutkan.

Di sana, Shannon yang bersembunyi di sampingku berbicara.

“Kalau dipikir-pikir, Clara sepertinya juga memikirkan sesuatu dengan serius.”

Clara mulai bergerak. Ketika aku memikirkannya, itu benar-benar membebani pikiran aku. Clara dan Eva, aku hanya bisa berharap persaingan aneh mereka tidak terjadi.

Di sana, Shannon menatapku.

“Kamu pasti mengalami kesulitan. Dengan begitu banyak istri. Dan kamu akan mendapatkan lebih banyak, bukan? Baiklah, lakukan yang terbaik. Ah, aku juga istrimu, tapi selama aku bisa santai setiap hari, aku tidak punya keluhan lain. "

Aku mencubit pipi Shannon.

“Oy, aku tidak keberatan mengatur paruh kedua untukmu, tapi apa artinya memiliki lebih banyak !?”

Shannon menggeliat untuk melepaskan pipinya dari tangan kananku.

“A-Maksudku! Semua orang berbicara tentang bagaimana mereka tidak akan bisa melawan Novem sendirian! Ludmilla melakukan kontak dengan Raja Djanpear, dan yang lainnya sedang mencari sekutu, jadi kupikir kau akan tahu… ”

aku melepaskan wajah Shannon, terhuyung-huyung mundur.

"I-ini tidak mungkin. Bahkan sekarang, aku punya lebih dari sepuluh, kamu tahu. Apa kamu bodoh !? Kamu benar-benar! Kalian benar-benar membenciku, bukan. "

Di sana, Shannon menyeringai.

“Jadi kamu akhirnya menyadarinya? Benar … apa yang sebenarnya kami tuju adalah melemahnya jiwa kamu yang terkikis! "

“A-seperti yang kuduga! Gadis kecil, jadi kamu sangat membenciku! "

Saat kami membuat keributan, Vera mendatangi kami. Bahkan mendengar percakapan Shannon dengan aku, dia tidak tampak terkejut.

“Kalian berdua pasti rukun. Dan aku akan kembali untuk sementara, jadi bisakah kamu meminjamkan aku Clara? aku harus mengangkut beberapa barang, dan aku ingin menggunakan korps transportasi Clara. "

aku menoleh ke Vera.

“Selama kamu masih menyisakan setengah. Kami harus menggunakannya di sini juga. Tapi dalam kasus itu, sungguh menyakitkan karena Porter pergi. "

Berpikir tentang kecepatan pergerakan, Porter sangat cepat. Dengan ban dan roda khusus, Porter dengan Magic Ore dan mesin geraknya… kami telah kehilangan rekan yang berharga.

Shannon juga tersentuh.

“Uuuuurh, Porter… kenyamanan baki pemuatanmu akan terlewatkan.”

Saat ini, kami melanjutkan kehidupan di tenda. aku juga merindukan baki pemuatan Porter. Vera melihat kesedihan kami.

“… Yah, itu adalah eksistensi seperti partner yang menemanimu begitu lama, kan? Seperti kapal aku untuk aku? Aku akan kembali sekali, jadi adakah yang kamu inginkan? "

Itu datang padaku. Aku tersenyum pada Vera.

Aku ingin kebaikan!

aku bilang. aku memiliki beberapa istri yang buruk yang berencana untuk menambah jumlah istri aku. aku pikir tidak apa-apa jika aku mencari kebaikan. Di sana, Vera mulai berpikir dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Kebaikan… maksud kamu berwawasan luas? Maksudmu, jika wanita seperti itu, kamu akan menerimanya? "

“… Eh?”

Saat aku panik, Vera menjelaskan.

“Ah, bukan aku. aku sama sekali tidak setuju, tetapi jika kamu secara resmi menempatkan Persekutuan di bawah manajemen negara, maka mereka mengatakan bahwa sebaiknya mereka mengirim seseorang kepada kamu. Lihat, kesan kamu sebagai seorang wanita sangat kuat di sana, dan… ”

Itu kesalahpahaman. Kesalahpahaman yang lengkap. aku memiliki banyak wanita di sekitar aku. aku pasti melakukannya, tetapi aku merasa kesan dunia tentang aku tumbuh semakin jauh dari siapa aku.

“… Dorong pembicaraan ke arah penolakan.”

Vera mengangguk.

"Mengerti. Aku juga akan memberi tahu ayahku. Kalau begitu aku akan memutuskan suvenir kamu sendiri, jadi harap banyak. "

Saat Vera pergi, Shannon mencubit celanaku dan menariknya.

"Apa itu?"

“kamu pasti mengalami sesuatu yang buruk. Jika kamu tidak memberi tahu semua orang dengan benar saat kamu memiliki kesempatan, akan sangat terlambat bagi kamu untuk mengambilnya kembali. "

aku pikir begitu. Saat aku menggenggam Jewel, rasanya hampir seperti aku bisa mendengar suara-suara muak, namun menikmati situasi ini.

"Aku tahu. aku akan memberi tahu mereka segera. Ayo kembali."

“Eh? aku tidak mau. Kembali sendiri. ”

aku menyeret Shannon sambil tersenyum saat aku menuju ke medan perang Novem dan Miranda.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List