hit counter code Sevens – Volume 2 – Chapter 24 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 2 – Chapter 24 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Biru dan Merah


Di ruangan yang menghubungkan jiwaku ke Permata.

Seolah-olah aku sedang melihat mimpi.

Ruang konferensi di dalam permata itu adalah dunia mimpi yang nyata.

Di ruangan itu, aku menghadapi Generasi Pertama. Hari ini, Yang Ketiga juga hadir.

Hanya dia yang duduk saja di sana, dan tidak ikut serta dalam percakapan.

“Apa yang ingin kamu bicarakan tentang Aria?”

"Baik. Bagaimana kamu melihat ketidaksabaran Aria-chan? 』

aku bisa memahami ketidaksabarannya.

Dia ingin menjadi petualang kelas satu apapun yang terjadi. Karena itu, dia terus berputar-putar. Tidak seperti aku, tidak ada keraguan dia dipenuhi dengan aspirasi.

Saat ini aku memang memiliki keinginan untuk mengalami Pertumbuhan secepat mungkin.

Tapi bagaimana aku akan hidup untuk selanjutnya? Bahkan sekarang, aku bermasalah dengan itu.

“… Dia berputar-putar. aku pikir dia bisa sedikit tenang. "

Terus terang, aku tidak benar-benar mengandalkannya sebagai kekuatan tempur yang hebat.

Dia memberi kami keunggulan numerik, dan sungguh melegakan mengetahui dia mendukungku.

Bagi aku dan Novem, dia bukanlah orang yang akan mencelakakan.

『aku ingin kamu menyelesaikannya. Bisakah aku menyerahkannya kepada kamu? 』

“… Eh? Aku akan?"

Mendengar permintaannya, aku menyilangkan tangan.

Dia adalah seorang kawan, jadi bukannya aku tidak mau.

Jika itu bisa diselesaikan dengan mudah, maka akulah yang memintanya. Tapi Yang Ketiga menatapku dan menggelengkan kepalanya.

Sebaliknya, Yang Pertama sangat senang karena aku menerima itu.

"Jawaban yang bagus! Jika kita tidak menghilangkan kekhawatiran akan rupa Alice-san yang masih hidup, Aria-chan, aku tidak akan pernah bisa tenang. 』

Dari sudut pandang aku, apa yang tidak aku mengerti adalah alasan mengapa dia mencoba mempercepat sesuatu.

Saat ini, adalah waktu bagi kami untuk dengan sungguh-sungguh dan mantap membangun kekuatan di bawah arahan Zelphy-san. Jika dia dengan ceroboh membuat dirinya sendiri terluka, tidak ada gunanya.

Waktu kami menerima pengajaran terbatas.

(aku ingin tahu apakah aku benar-benar harus meminta perpanjangan waktu.)

Itulah perasaan yang aku pegang.

『Kalau begitu, itu membuat masalah menjadi cepat. Lyle, lawan Aria-chan. Tentu saja, dengan dia menggunakan Permata miliknya. kamu … dilarang menggunakan Keterampilan. 』

“… Eh?”

Pada proposisi Pertama, akhirnya aku akan melawan Aria.

Bagian dalam Jewel setelah Lyle pergi…

"Apa kau yakin tentang ini?"

Yang Ketiga berbicara saat dia melihat ke arah Yang Pertama, yang sedang duduk di atas meja.

Dia telah memahami niat First untuk membuat Lyle dan Aria bertarung, tapi dia tidak berpikir semuanya akan berjalan sesuai rencana, tampaknya.

『… Kamu tahu, aku tidak terlalu pintar.』

Pada kata-kata Pertama, Yang Ketiga mengangguk.

"Ya."

『Hei, setidaknya menyangkal sedikit! Kamu adalah cucuku, bukan !!? 』

Yang Pertama berteriak karena perlakuan dinginnya dari Yang Ketiga, dan Yang Ketiga tersenyum.

Kepribadian mereka berbeda, tetapi bagi Yang Pertama, dia adalah cucunya. Dibandingkan dengan leluhur lainnya, sepertinya dia tahu bagaimana menangani pria itu.

『aku tidak pintar, jadi aku hanya berpikir melakukannya dengan cara ini. Jika itu kamu, kamu mungkin bisa memikirkan cara yang lebih baik sebanyak yang kamu inginkan. 』

Yang Ketiga berhenti tersenyum, dan tanpa pamrih mengungkap metode alternatif yang telah dia pikirkan.

『Aria-chan … Kurasa itu cara yang baik baginya untuk secara bertahap membangun kepercayaan diri. Dia bisa menggunakan Permata dan mengumpulkan beberapa pencapaian melawan monster. Orang-orang di sekitarnya akan memujinya, dan Lyle hanya perlu memberikan tindak lanjut. Yah, Lyle juga abnormal, jadi dia mungkin tidak akan terlalu memperhatikannya. Kebaikan semacam itu harus diserahkan pada Novem-chan, kurasa. 』

Tidak semua orang bisa tumbuh dengan segera.

Yang Ketiga ingin mengingat jangka panjang dan secara bertahap meningkatkan hubungan ketiganya agar partai terbentuk dengan baik.

Para pemimpin sejarah lainnya memiliki pendapat serupa.

Yang Kedua membenci mereka yang menemukan ketidakpuasan dengan pekerjaan yang ditugaskan kepada mereka. Sepertinya dia akan mengusulkan sesuatu yang lebih parah.

『aku yakin itu akan baik-baik saja. Terus bangun hubungan mereka, dan ketiganya akan cocok. Betul sekali. Tidak diragukan lagi kami bisa menanganinya dengan cerdik. 』

Dengan membuat Lyle dan Aria bertarung, mereka berdua akan mempelajari area yang kurang mereka miliki. Itulah rencana yang diambil oleh Ketiga.

Untuk Aria, kekurangannya sendiri …

Bagi Lyle, kekuatan kemauan dan keinginan manusia …

Dia ingin membuat mereka mengerti bahwa mereka berdua bersalah. Tentu saja, dimulai dengan Yang Pertama, yang lain menunggu Lyle termotivasi untuk dirinya sendiri.

Meski begitu, merasa bahwa Yang Pertama tidak sabar, Yang Ketiga mengawasi diskusi mereka dan memberikan kesaksiannya.

『Jadi, apakah kamu membenci metode yang cerdik?』

『Tidak tahan dengan mereka. Tetapi mungkin cara seperti itu akan memiliki tingkat keberhasilan yang lebih baik. Tapi butuh waktu cukup lama bagiku untuk menyadarinya. 』

Generasi Pertama memiliki kepribadian yang jujur.

Ada beberapa sisi halus yang tak terduga dari dirinya, tapi dialah yang memimpin korps perintis, menebang hutan monster, dan memperluas ladangnya sendiri.

Orang normal akan menyerah setelah memahami kesulitannya, atau membuat persiapan yang tepat untuk itu.

『Jika itu cara orang-orang kamu, itu mungkin akan mengikat dirinya dengan baik dan indah. Tapi… dalam hal ini, mereka akan mulai mengandalkan satu sama lain. 』

『Namun, tidak salah jika kamu mengandalkan orang lain di area yang membuat kamu kekurangan diri. Hanya saja aku benar-benar merasa Lyle perlu menemukan lebih banyak motivasi. 』

Yang Pertama menatap tajam ke arah Ketiga, yang biasanya cukup riang.

『Saat kamu mengatakannya, tidak ada kekuatan untuk meyakinkan, bung.』

『Tentu saja ~.』

Mengatakan itu, mereka berdua tersenyum, tapi Yang Pertama berhenti dan membuat ekspresi serius.

Jika dia hanyalah orang bodoh yang sederhana, korps perintis akan dimusnahkan, dan dimakan oleh monster. Naluri dan persepsinya yang ekstrem membuatnya menjadi seseorang yang tidak bisa ditangani oleh Orang Ketiga.

Tetapi dia juga mengerti bahwa terkadang beberapa indra dibutuhkan.

『Biarkan mereka bentrok, dan jika itu tidak berhasil, maka aku akan puas dengan itu. Jika itu keturunan orang itu, kurasa perasaannya tidak akan kalah dengan Lyle. 』

『… Jadi maksudmu tidak mungkin Lyle akan kalah secara keseluruhan? Yah, dia mungkin tidak akan melakukannya. 』

Ada cukup perbedaan kemampuan di antara keduanya.

Aria adalah putri seorang bangsawan. Dia mungkin bisa menggunakan sihir. Melihat posisinya sambil memegang tombaknya, dapat dipahami bahwa dia dilatih sebagai putri seorang pejuang.

Tapi dibandingkan dengan Lyle, dia gagal.

Bahkan bagi Lyle, yang belum pernah mengalami Pertumbuhan sebelumnya, Aria gagal. Sama seperti bocah itu, dia belum memiliki bakat yang diperlukan sebagai seorang petualang, tapi lebih dari itu, dia tidak memahami dirinya sendiri.

Dia hanya menggeliat sembarangan dan tidak berarti.

『Mari serahkan kesembuhan pada Novem-chan dan biarkan mereka saling menyerang sekali. Nah, itu cara yang bagus untuk menyelesaikan berbagai hal, cocok untukku, bukan? 』

『Jadi bertukar pukulan untuk memperdalam persahabatan? Tidak, apakah itu kasih sayang dalam kasus ini? Tapi Lyle masih belum menerimanya 』

Yang Ketiga sepertinya sedang bersenang-senang.

Sebenarnya, adegan sosok bermasalah Lyle setelah Novem menyetujui harem cukup menarik baginya.

『Termasuk bagian itu, aku ingin mereka bertabrakan. Lyle sama sekali tidak melihat ke arah Aria-chan. aku ingin dia mengenalinya. Bahkan ketika dia tahu sakitnya diabaikan, bajingan itu adalah … 』

Yang Pertama menghela nafas.

Yang Ketiga merasa bahwa Yang Pertama merasa Lyle tumpang tindih dengan dirinya sendiri.

『… Apakah kamu yakin tidak membicarakan tentang kamu di masa lalu?』

Mendengar kata-kata Ketiga, Yang Pertama memelototinya, tetapi dia segera menggelengkan kepalanya dan menarik napas dalam-dalam.

『Mungkin kamu benar.』

Untuk sementara, keduanya tetap di sana, melamun …

Pagi.

Setelah selesai makan, aku menyuruh Novem keluar dan memanggil Zelphy-san ke rumah.

Kukatakan pada Aria bahwa aku ada urusan dengannya agar kami bisa bicara.

(Ini adalah permintaan Pertama, jadi aku kira kita akan bertarung.)

aku tidak tahu tujuannya, tapi aku punya ide yang bagus.

Itu mungkin sesuatu seperti membuat Aria mempelajari level kemampuannya, atau sesuatu seperti itu.

Kami berjalan ke halaman, dan aku menoleh padanya.

“Kamu punya permata keluarga, kan?”

Pada pertanyaanku, dia memiringkan kepalanya dan mengeluarkan liontin merah yang telah dia ubah menjadi kalung dari bawah pakaiannya dan menunjukkannya padaku.

“Tentu saja aku memilikinya. Agar tidak kehilangannya, aku selalu membawanya ke aku. Apa itu? Kami akan pergi untuk menaklukkan monster hari ini, bukan? Apa yang kamu rencanakan, bahkan menelepon Zelphy? ”

Sudah kuduga, karena ketidaksabarannya, dia ingin menyelesaikan persiapannya dan pergi berburu. Dari sudut pandangku, kita harus melakukan beberapa jeda dengan moderat dan secara sistematis bersiap untuk mengalahkan monster.

Tidak ada gunanya jika kamu membuat diri kamu sendiri terluka, dan itu tidak seperti kita kekurangan uang atau apa pun.

“… Ketika mereka berdua sampai di sini, ada beberapa tanah kosong di sana, jadi apakah kamu tidak akan melawanku?”

Pada lamaran aku, dia tampak bingung.

"Kenapa harus aku? Jika kamu tidak menyukai aku, maka kamu hanya perlu mengatakannya! "

Aku tidak yakin apa yang ada dalam pikirannya, tapi sepertinya dia mengira aku tidak menyukainya.

Aku tidak ingat pernah memperlakukannya dengan sangat kejam, jadi aku tidak mengerti dari mana asal tuduhan ini.

“Bukannya aku tidak menyukaimu atau apapun. Jika kamu memiliki permata, maka kamu harus tahu cara menggunakannya, bukan? Maka kamu harus mengujinya, bukan? "

Mendengarku mengangkat permata itu, wajahnya menegang.

Mungkin dia ingat apa yang terjadi pada pria besar dari brigade bandit.

Dari penggunaan Skill yang berlebihan, darah keluar dari seluruh tubuhnya. Ototnya robek dan darah mengalir dari mulut dan matanya. Itu bukan pemandangan yang bagus untuk mata.

Tentu saja, kami dapat mengobatinya dengan obat, tetapi aku tidak yakin dengan pendarahan internalnya.

Penggunaan Keterampilan yang tidak teratur…

Kompensasi untuk itu besar. Maksud aku, itu bukanlah Keterampilan yang kamu wujudkan sendiri, jadi ketika kamu mencoba menggunakan Keterampilan orang lain, bebannya cukup besar.

Menggunakan Keterampilan kepala masa lalu, aku memahami kesulitan dari tangan pertama itu.

Bahkan Keterampilan yang terkait dengan aku melalui garis keturunan sangat sulit untuk aku kendalikan.

Jika aku tidak memberikan moderasi pada penggunaan aku, aku akan menghancurkan tubuh aku seperti orang besar.

"Apakah kamu takut?"

"A-Aku tidak takut! Jika aku menggunakan ini, aku pasti akan terluka, jadi aku tidak ingin semuanya! "

Melihat Aria menyembunyikan rasa takutnya, aku berpikir, 'jadi kamu tidak peduli jika aku terluka.'

Aku memang mengukur kekuatannya, tapi seperti yang kuduga, meski dia menggunakan Skill, Aria mungkin lebih lemah dari bandit besar itu.

Itu bukan karena dia seorang wanita, tapi karena dia sangat kurang berpengalaman. Karena hanya mempelajari sihir dan ilmu tombak dalam teori, dia tidak bisa mencapai level pria besar yang berlatih dengan monster.

“Jika kamu khawatir tentang cedera, maka tidak ada masalah. Novem akan mentraktirmu, dan jika menjadi berbahaya, kami akan berhenti. ”

Mungkin karena marah atas nada bicaraku, ekspresi Aria berubah.

Dia jelas marah.

“Ada apa dengan itu? Apakah kamu pikir aku bukan musuh yang layak bagi kamu? aku akui bahwa kamu benar-benar kuat. Tapi kita tidak akan tahu hal seperti itu kecuali kita mencobanya! "

Kepada Aria, yang mulai menunjukkan kebulatan tekad, aku mengusulkan jika memang begitu, kenapa kita tidak bertengkar saja?

“Lalu ketika Novem dan Zelphy-san tiba, kita akan mulai. aku baik-baik saja dengan pedang kayu. "

“Cukup gunakan pedang biasa! Bahkan aku sudah berlatih menggunakan Keterampilan! "

Mendengar itu, aku merasa sedikit mengejutkan.

"Oh benarkah?"

Tidak senang dengan kesan aku, dia memelototi aku. aku tidak tahu apa yang telah aku lakukan untuk menarik perhatian seperti itu.

Maksud aku, itu adalah pikiran aku yang terus terang dan jujur.

“Rendahkan aku semaumu. Kaulah yang akan terluka! "

Aria memunggungi aku dan meninggalkan daerah itu dengan langkah panjang. Aku melihatnya pergi dan mendesah. Aku akan melawannya atas permintaan First, tapi aku mulai bertanya-tanya apakah ini baik-baik saja atau tidak.

aku merasa aku telah melakukan kesalahan fatal sebagai anggota partai yang sama.

Karena tidak ada orang di sekitarku, Yang Ketiga berbicara kepadaku.

Nadanya muak.

『Lyle, apakah kamu pernah melihat wajahmu sendiri di cermin?』

"Apa yang kamu bicarakan? aku melihatnya setiap pagi saat aku mencuci muka. "

『Itu sarkasme, kamu tahu. Bagaimanapun, selain itu, jelas ada masalah dengan sikap kamu saat ini. 』

Mendengar tentang suatu masalah, aku memiringkan kepala.

Keempat yang kesal berbicara dengan suara rendah.

『Mengambil sikap terhadap seorang gadis adalah satu hal, tapi aku ingin tahu apakah kamu benar-benar harus bertengkar. Lebih penting lagi, kamu benar-benar padat, Lyle. Atau mungkinkah kamu melakukan semua ini dengan sengaja? 』

aku tidak bisa mengerti.

aku tidak dapat memahami apa yang ingin dikatakan oleh Yang Ketiga dan Keempat kepada aku. Untuk memberi tahu Aria tentang tingkat keahliannya saat ini, dan membuatnya merasakan bagaimana rasanya menggunakan Keterampilannya. Itu sebabnya kami bertengkar, bukan?

Keenam, yang tidak angkat bicara sering mampir sekali.

『kamu tidak memperhatikan semua itu? Lyle, kamu… 』

Ketujuh mengeluarkan komentar, seolah-olah untuk menekan aku.

『Sikap itu saat ini memang kasar. Tetap saja, Lyle, aku juga berpikir kamu perlu melihat diri sendiri dan merenungkannya. 』

Jika aku harus memilih sisi, Keenam dan Ketujuh biasanya mendukung aku, tetapi tetap saja mereka mengatakan aku salah.

Saat aku mencoba mengingat apakah aku telah mengatakan sesuatu yang buruk, Kelima memasuki percakapan.

『Jika kamu tidak menyadarinya, maka di situlah akhirnya. Nah, kamu masih muda, jadi aku rasa ada beberapa hal yang tidak dapat kami bantu. Dengar, ini saatnya kamu juga mulai mempersiapkan diri. Juga, seperti halnya Keterampilan, jangan gunakan sihir. 』

Sementara Kelima mengatakan itu, aku tidak memiliki niat seperti itu sejak awal.

“aku tidak akan melakukan hal seperti itu. aku tidak ingin melukai dia atau apapun. "

『… Tidak ingin melukainya, bukan? Nah betapa mulianya kamu. 』

The Fifth juga terdengar muak.

aku kembali ke rumah dan mulai bersiap. Aku menggantungkan pedang di pinggangku dan memutuskan untuk membawa pedang cadanganku juga.

Mungkin karena Aria pergi lebih dulu, tidak ada orang di rumah.

Di saat-saat seperti ini, aku mulai mengingat hari-hari kesepian aku di manor.

“Benar-benar sepi. Sama seperti saat itu. "

Mengatakan itu, aku melihat sekeliling ruangan. Biasanya, Novem sedang mengerjakan pekerjaan rumah, dan Aria berusaha membantunya. Itu adalah pemandangan akhir-akhir ini.

Baru belakangan ini aku mulai melihat citra itu seolah-olah itu normal. Sebelumnya, kehadiran Aria selalu sedikit meresahkan.

(Seperti yang kuduga, harem dan aku adalah dua hal yang berbeda. Selain itu, menurutku hal semacam itu tidak akan menyenangkan.)

Itu terutama ekspektasi dari lingkungan aku, dan permintaan First yang membuat aku menerima Aria.

Tapi mungkin itu salah. aku pikir.

Sejak awal, aku tidak terlalu memikirkannya. Aku bahkan tidak pernah mencoba memikirkan bagaimana aku memikirkannya.

Saat aku tanpa sadar menatap langit-langit, aku mendengar sebuah suara.

Zelphy-san dan Novem ada di depan rumah.

aku menuju ke tempat kosong untuk menemukan Aria menunggu aku.

Kemungkinan karena dia telah selesai melakukan pemanasan, dia sedikit berkeringat. Mungkin karena tekad, mata yang memelototiku memendam keinginan yang cukup kuat.

Karena pembangunan kembali daerah tersebut, banyak penggusuran dilakukan dan rumah-rumah dibongkar, menciptakan banyak ruang kosong.

Di salah satu tempat seperti itu, gadis dengan bola merah tergantung di lehernya, Aria, menghadapku.

Matahari bahkan belum terbit.

(Ini akan berakhir sebelum tengah hari, bukan?)

Di kepalaku, aku membuat rencana untuk mengakhiri pertengkaranku dengan Aria sebelum tengah hari tiba.

“Kamu terlihat tenang.”

Kedengarannya seperti dia memprovokasi aku, dia mengeluarkan kalimat itu karena konsentrasi aku terputus. Tanpa ragu, Aria sudah gila.

Melihat itu, baik Novem dan Zelphy-san sepertinya muak.

Kemarin mereka muak dengan Aria, dan hari ini, sepertinya mereka muak denganku. Mata mereka jelas mencoba memberitahuku sesuatu.

"aku ingin jika kamu memberi tahu aku tentang perubahan rencana sehari sebelumnya. Maksudku, aku juga punya jadwal untuk ditepati. Baiklah, aku akan mengikuti klien aku. Mungkin tidak akan sia-sia. Tapi Lyle, apa kau termotivasi sama sekali? "

Zelphy menatapku dengan mata ragu, dan Novem sama seperti dia berdiri di sampingnya.

“Lyle-sama, mohon konsentrasi. kamu bersikap kasar pada Aria-san. Kalau terus begini, kamu akan terluka parah. "

Aku mengangguk ke Novem yang khawatir, mengeluarkan Saber-ku, dan mengambil posisi.

Aria juga mengangkat tombaknya. Emosinya tampak tidak sabar, dan dia mengerahkan banyak kekuatan yang tidak perlu ke dalam posisinya.

Aku akan menyerangmu dengan serius.

Saat Aria menyatakan niat seriusnya, aku mengangguk.

Berhati-hatilah agar tidak melukai diri sendiri.

Pada saat itu.

Aria mengambil langkah besar dan tiba-tiba mulai berulang kali menyodorkan tombaknya seolah menusukku.

Itu adalah Keterampilan yang ditampilkan pria besar itu.

Aku membalikkan separuh tubuhku untuk menghindarinya dan menggunakan gagang Saberku untuk mengusirnya. Setelah posisinya hancur, dia jatuh ke depan, dan aku melompat ke samping.

Dengan satu tangan di tanah, dia mengangkat kepalanya dengan mata terbuka lebar. Dan dia dengan marah mengertakkan giginya saat dia menatapku.

“Kenapa kamu tidak menyerangku?”

Dia berdiri dan memperbaiki postur tubuhnya. Sebaliknya, aku malah bingung.

“Eh? Tidak, maksudku… Ini akan segera berakhir… ”

Saat aku menyatakan perasaanku yang sebenarnya dan jujur, ekspresi Aria menjadi semakin suram.

Melihat ekspresi itu, hatiku tiba-tiba mulai sakit.

(Apa ini?)

Aria mengayunkan tombaknya, dan gelombang kejut menembak ke arahku. Keluarannya tidak setinggi, juga bilahnya tidak setajam yang ditunjukkan pria besar sebelumnya. aku mengelak.

Mengembalikan tongkat yang dia ayunkan dengan busur besar kembali ke tubuhnya, Aria tampak kehabisan nafas.

Dia secara paksa menggunakan Skill, dan sepertinya dia menghabiskan staminanya. Dia tidak memiliki teknik atau kekuatan untuk menggunakan Keterampilannya secara berurutan. Buktinya ada di puding.

Namun, dengan keringat bercucuran dan nafasnya pendek… dia terus mendatangiku.

"Belum!"

Senjatanya mengeluarkan cahaya redup, tapi dia hanya menusukku seperti biasa. aku menerima pukulan dengan pedang, tetapi perasaannya berbeda dari sebelumnya.

Kekejutan…

Ini mungkin Skill juga. Saat aku menghindari dua pukulan berikutnya, dia sepertinya menyadari aku telah melihat melalui gerakannya.

Jika aku memikirkan tentang Skill yang tersisa, ada penguatan otot juga. Rasanya dia tidak sedang menggunakannya, jadi mungkin dia belum terbiasa.

Aku menghindari tombaknya, melangkah mendekatinya, dan meraih batang itu dengan tangan kiriku.

Ku!

Dia berjuang untuk membuatku melepaskannya, dan aku akan memberitahunya bahwa pertandingan sudah berakhir. Tapi aku tidak bisa mengeluarkan suaraku.

(Mengapa…)

Aria mengulurkan senjatanya untuk menciptakan jarak dan memelototiku.

“Ada apa dengan pose itu… Jika aku benar-benar lemah, akhiri saja aku!”

Terengah-engah, dan dengan ekspresi putus asa, air mata mulai mengalir di wajahnya.

Melihat itu, aku bisa sedikit memahami apa yang para leluhur coba katakan kepada aku.

(Begitu, jadi sikap yang aku tunjukkan pada Aria adalah … sama dengan Celes.)

aku merasa aku tahu sumber rasa sakit di dada aku.

aku mengerti maksud leluhur.

Aku bisa memahami alasan mata Novem dan Zelphy-san.

Aku bahkan bisa mengangguk pada wajah malu Aria.

"aku melihat. Jadi aku tidak pernah benar-benar melihatmu, kan aku. "

Aku merasa bahwa sosok gadis yang memegang tombaknya dengan malu-malu, hampir menangis, telah tumpang tindih dengan milikku.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List