hit counter code Sevens – Volume 3 – Chapter 34 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 3 – Chapter 34 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Prolog

Ibu kota Kerajaan Bahnseim, Centralle.

Cocok dengan ibu kota kekaisaran, itu adalah kota metropolis yang penuh dengan orang.

Dikatakan bahwa semua orang dan produk negara berkumpul di sana, tetapi melihat perbedaan skalanya dari kota-kota lain, tidak ada pilihan lain selain menerima fakta itu.

Centralle adalah kota yang dipenuhi dengan campuran jalan utama yang cantik, dan gang-gang belakang yang tua dan suram.

Di tempat seperti itu, aku, 『Idiotic Noble Brat』 dari Dalien, 【Lyle Walt】, mantan tunanganku 【Novem Forxuz】, dan orang yang menjadi rekan kami di Dalien, kota yang menyenangkan bagi petualang pemula, 【Aria Lockwarde】 menghentikan perjalanan kami.

Dari posisi aku sebagai putra Bangsawan, aku membuat perubahan total, menjadi seorang petualang, dan pergi ke ibu kota untuk bersiap menuju ke kota mana pun yang akan kami tetapkan sebagai rumah berikutnya.

Meskipun Centralle berada di tengah negara, itu bukanlah kota yang ramah bagi para petualang.

Itu karena mereka tidak bisa mendapatkan pasar kerja yang langka untuk memberi makan para petualang tersebut.

Keamanan publik dijaga oleh para prajurit dan ksatria, jadi hampir tidak ada tempat tersisa bagi petualang untuk mendapatkan giliran.

Bahkan jika pekerjaan benar-benar muncul, itu akan menjadi untuk seorang petualang terkenal yang melakukan pekerjaan seorang bangsawan atau pedagang.

Sisanya hanya bisa mengikis.

Di kota seperti itu, banyak orang datang dan pergi, dan jalanan dirawat dengan baik.

Untuk bermigrasi ke bagian lain dari negeri itu, itu adalah tempat yang cukup nyaman untuk dikunjungi.

Dengan rambut cokelat cerah diikat di kuncir kuda samping, Novem sedang duduk minum teh setelah makan di toko tempat kami mampir untuk makan siang.

Kulit pucat dan mata violetnya tampak seperti menyedot satu.

Jika ada sesuatu yang harus aku banggakan, itu akan menjadi mantan tunangan Novem yang kompak.

Tapi mungkin dia sedikit terlalu berbakti, karena dia benar-benar mencoba untuk mewujudkan rencana harem yang aku nyatakan sebagai kebohongan.

Sesempurna dia, mungkinkah ada sesuatu yang tidak pada tempatnya di suatu tempat?

Novem, dan lainnya…

Dengan rambut merah tumbuh di punggungnya yang melengkung karena kebiasaan, ada Aria.

Kami bertemu ketika aku harus menaklukkan brigade bandit, dan sejak saat itu, dia mulai bertindak bersama kami. Kawan yang kami dapatkan di Dalien.

Aku dan dua gadis itu, kami bertiga duduk mengelilingi meja bundar di toko makanan ringan.

Setelah selesai makan, kami mulai membicarakan informasi yang telah kami kumpulkan.

aku naik dulu.

“aku sudah berkeliling, dan melihat senjata dan baju besi, tapi aku masih berpikir mungkin terlalu dini bagi kita untuk pergi ke kota bebas Beim. Semua pemilik toko memberi tahu aku bahwa sebelum pergi ke sana, lebih baik aku mengumpulkan lebih banyak keterampilan. ”

Beim adalah kota yang diperintah oleh para pedagang, dan banyaknya pekerjaan membuatnya menjadi tempat yang mudah bagi seorang petualang untuk tinggal.

Namun pada saat yang sama, wilayah di luar jangkauan pedagang cenderung kurang tertib.

Tanpa pengalaman yang cukup, jika kita menuju ke Beim, maka petualang muda seperti kita akan segera dianggap sebagai mangsa. Kemungkinannya tinggi.

aku memiliki keyakinan untuk membalas siapa pun yang akan melakukan hal seperti itu, tetapi membuat keributan tidak akan menguntungkan aku.

Novem setuju.

"aku juga sama. aku berbelanja dengan Aria-san, tapi sepertinya Beim akan kasar. Kurangnya jumlah kami adalah masalah lain yang mereka bicarakan. "

Untuk para petualang, sekelompok tiga orang berada di sisi yang lebih rendah.

Angka adalah kekuatan, dan itu saja akan membuat lawan ragu untuk memainkan tangan mereka.

Namun, petualang remaja dengan jumlah yang langka seperti kita memiliki kecenderungan untuk menjadi sasaran.

Aria juga sama.

“Mereka mengatakan kepada aku bahwa seorang gadis muda seperti aku tidak boleh menginjakkan kaki di sana sebagai seorang petualang. Sejumlah besar brigade tentara bayaran menetap di sana, dan ada banyak orang di sana yang tidak boleh didekati. "

Memang benar itu adalah tempat yang mudah bagi para petualang, tapi keamanan publik juga sama benarnya.

Tetapi bagi para petualang, menuju ke Beim adalah cobaan yang tidak dapat dihindari. Mayoritas petualang terkenal menerima panggilan ketenaran mereka saat bekerja di sana.

Tentu saja, bukan berarti tujuan akhir aku adalah sukses sebagai seorang petualang.

… Lebih dari itu, aku tidak memiliki tujuan secara umum.

aku hanya bekerja sebagai satu untuk hidup, dan penghasilannya tidak terlalu buruk.

Tapi aku tidak berencana untuk terus seperti ini.

“Karena sudah begini, kita akan menahan Beim. Meskipun kita akan pergi, akan lebih baik jika kita mengumpulkan nomor terlebih dahulu. Bagaimanapun, kita hanya perlu bergabung dalam pesta dengan jumlah yang memadai. ”

Saat aku mengatakan itu, Novem menunjukkan ketidaksetujuan.

Tidak jarang pesta yang terdiri dari dua atau tiga orang bertindak bersama. Banyak petualang bekerja sama dalam pekerjaan, dan tidak terlibat satu sama lain dalam masalah lain.

Tapi sepertinya Novem menentang.

aku menentangnya. Pemimpin pesta ini adalah Lyle-sama. Tetapi berbicara dengan usia kita, baik kamu dan aku hanyalah lima belas tahun. Jika kita menghubungkan dengan kelompok lain, kita pasti akan diperlakukan sebagai orang yang lebih rendah. ”

Dan Aria membisikkan sesuatu yang tidak ada hubungannya.

“… Aku berumur enam belas tahun, kamu tahu…”

"Apakah begitu? Aku mengandalkanmu mulai dari sini juga, Aria-san. ”

Sepertinya Novem tidak akan mengizinkan siapa pun kecuali aku untuk menjadi pemimpin.

Di kota Dalien, penasehat berpengalaman kami mengajari kami beberapa hal.

Dalam jangka waktu tiga bulan, kami menancapkan pengalaman yang akan membangun fondasi kami ke dalam tubuh kami.

Tapi pada akhirnya, itu hanyalah fondasi.

“Jika penggabungan dengan pihak lain tidak mungkin, maka … satu-satunya pilihan yang tersisa adalah mengundang orang ke pihak kita sendiri. Apa menurutmu ada banyak petualang yang ingin memasuki party kita? ”

Kami semua pada umumnya masih muda.

Alih-alih berada di puncak kehidupan kita, kita berada di puncak pertumbuhan kita.

Jika mereka membeli prospek masa depan kita, mungkin rekan-rekan kita akan meningkat, tetapi pola yang biasa adalah partai dengan jumlah lebih banyak yang menerima anggota yang lebih muda untuk meningkatkan kekuatan generasi berikutnya.

Pesta yang hanya terdiri dari anak muda tidak semudah itu.

“Menimbang itu, haruskah kita menuju ke kota pelajar? 【Arumsaas】 memiliki perpustakaan yang besar, dan aku pernah mendengarnya memiliki banyak sekolah swasta dan ruang pelatihan. Ada kampus untuk belajar, dan mereka menampung berbagai macam pemuda. "

Mendengar itu, rasanya pergi ke sana seperti pergi ke sekolah.

aku juga sama, tapi Novem lahir di Keluarga Bangsawan.

Dimulai dengan membaca dan menulis, dia menerima pendidikan yang layak.

Aria juga tidak memiliki masalah dengan ketiga Rs. Demi argumen, dia bahkan berkomitmen dalam hati.

“Jadi kita akan mendaftar untuk mempelajari bidang khusus? Akan sulit menemukan waktu dan uang untuk itu. aku tidak berniat untuk pergi ke sekolah selama bertahun-tahun. "

Saat aku mengatakan itu, Novem menggelengkan kepalanya.

“Kami tidak perlu mendaftar. Mereka memanggil mereka yang telah lulus pendidikan formal, dan mereka yang ingin mencari pekerjaan petualang di kota pelajar juga. "

Puas dengan itu, Aria mengangguk beberapa kali.

“Kalau dipikir-pikir, anak-anak sisa bangsawan kekaisaran juga mendaftar di sana. Seperti anak laki-laki kedua dan ketiga yang tidak menggantikan rumah mereka, atau putri kedua dan ketiga dan sejenisnya. kamu sering mendengar mereka akan mendapatkan keterampilan untuk melaksanakan pekerjaan pemerintahan. Tentu saja, ada juga beberapa cerita tentang mereka yang gagal, dan berubah menjadi petualang atau tentara bayaran. ”

Novem mengambil alih penjelasan Aria.

“Jika ada pemuda di sana dengan pengetahuan, pengalaman dan teknik yang luas, lalu bagaimana kalau kita mencoba merekrut di Arumsaas? Kami tidak sedang terburu-buru, jadi kami bahkan bisa belajar sambil melakukan pekerjaan guild. ”

Mendengar itu, Aria mulai berbicara seolah dia telah mengingat sesuatu.

“Arumsaas adalah kota para sarjana, jadi aku mendengar di masa lalu bahwa mereka penuh dengan permintaan yang sangat aneh. Juga, ada banyak petualang di sana seperti kita. Mencari kawan, atau tinggal untuk mencari pesta. Orang-orang seperti itu banyak sekali. "

Setelah mendengar pendapat mereka berdua, aku mulai mempertimbangkan apakah yang terbaik adalah berangkat ke sana.

Di sana, sebuah suara datang dari Permata biru yang tergantung di leherku.

Permata … mereka merekam satu Keterampilan yang terwujud dalam individu, dan mengirimkannya. Sebagai permata, yang ini mencatat total delapan Keterampilan.

Permata adalah alat yang memiliki fungsi untuk mengajarkan tahapan Keterampilan yang tidak bisa dimiliki permata, dan juga aplikasi berguna lainnya yang dimiliki Keterampilan.

Yang biru milikku memiliki karakteristik yang menyebabkan munculnya Skill Support Class.

Rem merah di leher Aria adalah untuk Vanguard Class.

Dan Yellow Gems mencatat Keterampilan Kelas Readguard.

Miliknya adalah permata, tetapi begitu mereka beralih ke Jewels, perubahan besar terjadi.

『Perpustakaan, ya … di zaman aku, kota pelajar bukanlah apa-apa. aku pikir itu 【Town of Sages】? Itu disebut pertemuan orang tua fanatik saat itu. 』

Yang aku dengar adalah Generasi Ketiga.

Kepala Generasi Ketiga dari Bangsawan Provinsi Walt House, suara 【Sleigh Walt】.

Baik.

Kenangan yang tersimpan dalam ingatan Keterampilan, hati mereka … itulah yang mentransmisikan cara menggunakan Keterampilan.

Tentu saja, itu bukan hanya hal yang baik.

Rambut pirang halus yang menjuntai sampai ke bahunya.

Sementara Walt House saat ini memegang Status Hitungan, pada zaman Generasi Ketiga, itu berada di level Baron…

Dari kelas ksatria terendah, itu hanya satu peringkat lebih tinggi.

Dia adalah orang yang meninggalkan namanya dalam sejarah sebagai orang yang menjaga mundurnya seorang raja, tapi … Aku tidak bisa menganggap orang ini sebagai orang yang begitu benar.

Dia terlihat gaya, dan dia selalu tersenyum. Dengan rambut pirang dan mata biru, dia tampak seperti kakak yang pemarah.

Itulah kesan yang dia berikan.

Mengikuti dari Generasi Ketiga, aku mendengar suara Keempat.

『Kamu benar-benar menyukai buku. Kalau saja kamu menjalankan urusan internal kamu dengan begitu banyak semangat ketika kamu masih hidup. 』

Pada ucapan Keempat yang diremas dengan sarkasme, Yang Ketiga tertawa.

『Yang terbaik adalah mengambil semuanya dalam jumlah sedang. Juga, bahkan jika aku tidak melakukannya, aku memiliki bawahan untuk itu, dan yang harus kami lakukan hanyalah bekerja berdasarkan rencana Generasi Kedua. 』

Meskipun Generasi Ketiga menjadi yang pertama mengukir nama Keluarga Walt ke dalam sejarah Kerajaan Bahnseim, dia benar-benar terlihat memiliki kepribadian yang riang, dan dia tampaknya tidak tertarik pada apapun.

Minatnya dalam urusan rumah tangga dan perang sangat ringan.

(Sungguh, mengapa pria ini disebut jenderal yang benar …)

Saat aku memikirkan itu, Novem tampak mengkhawatirkanku. Ekspresinya tampak gelap.

“Ada apa, Lyle-sama? Apakah kamu baik-baik saja? ”

Dibandingkan dengan kata-kata khawatir Novem, Aria bersikap dingin.

“A-itu karena kamu begadang di malam hari! A-itu karena kamu mengatakan hal-hal seperti itu… "

Wajahnya memerah, tapi aku balas menembak.

"Hal-hal seperti itu? Terlebih lagi, aku tidur cukup awal kemarin. Satu-satunya saat aku begadang adalah pada malam kami tiba di sini. Terlebih lagi, yang terlihat mengantuk keesokan harinya adalah kamu, Aria. ”

Aku membalas kata-kata itu, tapi reaksi Aria anehnya tajam.

“S-menurutmu salah siapa itu !? Yang!?"

Ngomong-ngomong…

Orang-orang di sekitarku tidak bisa mendengar suara dari Permata.

aku juga akan memadamkan ini, tetapi ada banyak suara di Permata, karena ada orang yang Keterampilannya direkam di dalamnya.

Ada Tujuh… tidak, ada.

Sekarang, Enam leluhur berbicara dengan aku seperti ini. Tetapi yang lain tidak dapat mendengarnya, jadi sering kali hal itu cukup mengganggu.

Generasi Kedua yang bergaya pemburu berbicara.

Izinkan aku menambahkan bahwa generasi dua hingga empat menunjukkan favoritisme yang berat terhadap Novem.

Tapi Aria berbeda.

『Wanita yang berisik.』

Keenam menyuarakan persetujuannya.

『Benar.』

Dan pada akhirnya… kakekku, Generasi Ketujuh menutup masalah ini.

『Apa pun masalahnya, jika Beim terdengar mustahil, bukankah Arumsaas cukup baik? aku berani bertaruh Generasi Ketiga tidak akan membaca bukunya, tetapi bukankah tidak apa-apa untuk pergi ke Beim setelah mengumpulkan pesta kamu di sana? Maksud aku, ilmu dan teknologi kota sarjana tidak hanya dikenal di seluruh Bahnseim, tapi juga di negara-negara sekitarnya. 』

Terkadang berisik.

Terkadang bertindak hingga menghabiskan Mana-ku dan membuatku pingsan.

Terkadang memberi aku nasihat. Nenek moyang aku.

aku mempertimbangkan pendapat mereka, dan mengeluarkan kesimpulan aku.

“Kedengarannya bagus. Ini akan lebih aman daripada bepergian ke Beim, dan sepertinya itu demi kita. ”

Lebih spesifiknya, ini seperti kepribadian masa lalu yang hanya ada dalam Keterampilan yang direkam.

Itu saja, tapi … Permata bahkan mencatat hati mereka.

Benar-benar merepotkan, namun aku hanya bisa berterima kasih kepada mereka…

“Ngomong-ngomong, setelah kita menyelesaikan persiapan kita, ayo berangkat ke Arumsaas. Lyle-sama, kita harus memesan tiket kereta yang digabungkan. "

Novem menahan Aria, dan merekomendasikan pembelian tiket.

Gerbong yang digabungkan adalah, yah, serangkaian gerbong yang digabungkan bersama. Itu saja, tapi dengan itu, barang dan orang bisa dibawa secara massal.

Menggunakan Alat Ajaib, menjadi mungkin untuk mengurangi kelelahan, dan meningkatkan kekuatan kuda.

Itu adalah salah satu metode transportasi umum yang menghubungkan kota-kota besar.

"Mengerti. Jika kita bersiap sekarang… apakah keberangkatan besok baik-baik saja? ”

aku mencari konfirmasi dari mereka berdua, dan Novem serta Aria keduanya mengangguk.

Novem tersenyum.

Aria mengalihkan pandangannya dengan wajah memerah.

(Apa aku benar-benar melakukan sesuatu padanya?)

aku berpikir apakah aku telah melakukan sesuatu yang buruk pada Aria, tetapi Keempat, yang berulang kali mengatakan kepada aku untuk menangani wanita dengan sangat hati-hati menghela nafas.

『Agar kamu benar-benar tidak memperhatikan … Lyle, mungkin lebih baik jika kamu pergi dan mempelajari beberapa hal.』

aku pikir.

(Dan itulah mengapa kita pergi ke kota pelajar, bukan…)

Dengan kereta tambahan dari Centralle, kami menuju Arumsaas.

Jalan-jalan untuk perjalanan itu terpelihara dengan baik, dan dengan perhentian di kota-kota yang kami lewati, kami dapat tiba dalam lima hari.

Jika kita berada di gerbong biasa, atau berjalan kaki, itu akan memakan lebih banyak waktu.

Kami melintasi tembok yang mengelilingi kota, dan terkejut karena tidak seperti kota-kota yang pernah kami kunjungi sebelumnya.

“Luar biasa.”

Saat aku menggumamkan itu, Novem turun dari gerbong, dan menyuarakan persetujuannya.

“aku dengar mereka memiliki berbagai fasilitas penelitian, jadi aku benar-benar berbeda dari kota lain.”

Aria juga setuju.

Meskipun dia telah mendengar cerita tentang itu, datang ke sini untuk pertama kali sepertinya mengejutkan.

Bangunan di tengah itu, bukankah lebih tinggi dari istana kerajaan Centralle? Meski begitu, bagaimana aku harus mengatakan ini… ”

Sebelum Aria bisa mengatakannya, aku membuka mulutku.

Ini benar-benar berantakan.

Mengabaikan konsep pemandangan, kota ini dibanjiri gedung-gedung tinggi. Pada saat yang sama, ada konstruksi dengan struktur yang cukup aneh berserakan.

Ada beberapa dengan asap mengepul dari cerobong asap mereka yang berjejer, dan bahkan ada yang berbentuk seperti potongan-potongan besar vegetasi yang dibor.

Rasanya jauh lebih beragam daripada pemandangan kota Centralle.

“Bagaimana aku harus mengatakan ini, seolah-olah semua yang dapat mereka pikirkan didorong dengan paksa dan diguncang di dalam kotak.”

Seperti yang dikatakan Novem, Aria setuju.

“Kalau dipikir-pikir, itu benar-benar memberikan perasaan seperti kotak mainan anak laki-laki. Tidak dirapikan dengan rapi, dengan semua yang dimasukkan begitu saja ke dalam. ”

Mendengar kotak mainan, beberapa kenangan masa lalu aku hidup kembali dalam diri aku.

Itu adalah kejadian sebelum aku ditinggalkan oleh orang tuaku.

Ayah aku membelikan aku mainan.

Ibuku marah padaku karena tidak menyingkirkannya.

Rasanya sangat nostalgia.

Tentu saja, kenangan hangat itu akan berakhir pada pukul sepuluh.

Penyebabnya adalah saudara perempuan aku, Celes.

Lebih kuat dariku. Lebih pintar dari aku. Disukai oleh semua orang.

Menurut orang yang mengajari aku semua yang dia miliki, dan mengenali aku…

Seekor monster】.

Setelah mengakui aku, dan telah memenuhi perannya dalam Permata, aku tidak dapat lagi bertemu dengan Kepala Generasi Pertama.

Orang yang paling diwaspadai pria itu adalah adikku sendiri, Celes.

(Jika aku belajar di sini, apakah aku bisa melampaui dia?)

Dipukuli hitam dan biru oleh saudari itu, aku tersesat dan diusir dari rumah. Bagiku, dia hanyalah simbol ketakutan sekarang.

(… Mari kita tidak memikirkannya untuk saat ini. Tapi suatu hari nanti…)

Memutuskan hati aku, aku mengambil bagasi Novem dan Aria, dan mulai bergerak.

“Baiklah, mari kita cari penginapan, dan santai saja. Akan melelahkan jika kita terus bergerak. "

Saat aku mengatakan itu, Aria membalas sindiran.

“Yang lelah adalah kamu, bukan? Pastikan kamu tidak menutup seperti biasa lagi. ”

… Mana-ku terkuras oleh Jewel, aku sudah pingsan beberapa kali, jadi tidak ada yang bisa kukatakan sebagai balasan.

Novem datang ke pihak aku tentang masalah ini. Dia melakukannya, tapi…

“Lyle-sama sudah diberkahi dengan Pertumbuhan, jadi dia seharusnya baik-baik saja. Bukankah itu benar, Lyle-sama? ”

Pertumbuhan… di dunia ini, seperti mengatasi tembok, dan seperti itu, merasakan kelahiran kembali.

Tanpa diragukan lagi, sensasi melampaui diriku yang dulu.

Tetapi pada saat yang sama, itu membuat seseorang merasa lebih besar dari hidup.

Menatapku, Aria menutup mulutnya, dan menahan tawa.

Novem memasang senyum yang diselimuti kehangatan, saat dia menatapku.

"… Hentikan. Tolong hentikan."

Bahkan hanya dengan mengingatnya saja sudah membuat wajahku merah.

Bahkan ketika aku seharusnya mengalaminya pada usia yang jauh lebih muda, aku mengalami Pertumbuhan pertama aku pada usia Lima Belas.

aku mengalaminya, dan bermain-main dalam sensasi terlahir kembali.

Itu adalah kenangan yang tidak ingin kuungkapkan lagi.

Aria berbicara.

"Lyle, jangan khawatir … kamu sangat menarik saat itu."

aku menjawab.

“Aku sudah menyuruhmu untuk berhenti, bukan !? Juga, pada saat itu, kamu berkata, 'Punyaku tidak seperti ini!' Benar? Itu berarti sesuatu terjadi dengan benar! Benar, bukan !? ”

"I-bukan itu masalahnya!"

Di sana, aku mendengar suara dari Permata.

Itu yang Keempat

『Sikap yang terus dia ambil terhadap gadis ini … ya, itu akan menjadi pelajaran nanti.』

Ada kalanya hanya kesadaran aku yang tersedot ke dalam Permata.

Dan seperti itu, aku bisa bertemu dengan leluhur.

Dia berkata bahwa aku akan diceramahi berarti aku mungkin akan dipanggil suatu saat nanti.

Yang paling kering, yang Kelima berbicara.

『Kamu bisa mengabaikan penjilat pantat wanita itu, dan langsung saja cari penginapan. Jika kamu tetap gaduh di tengah jalan seperti itu, kamu akan menarik perhatian. 』

Di antara kepala sejarah, Kelima dikatakan memiliki jumlah gundik terbesar, dan dia tercatat sebagai wanita terhebat di Rumah Walt.

Tapi kenyataannya berbeda.

Dia tampaknya tidak terlalu tertarik pada cinta sensual secara keseluruhan.

Sebagai gantinya, dia menyayangi binatang lunak sampai batas yang aneh.

“… Ku, berteriak di sini tidak akan membawa kita kemana-mana. Ayo berangkat. ”

"… Aku tahu."

Aku mengalihkan pandangan dari tatapan Aria, dan mencari penginapan.

Jika ada papan nama, aku berencana masuk dan memeriksa lowongan.

Novem mulai tertawa sendiri, menatapku dan Aria.

"Apa yang terjadi?"

Saat aku bertanya, Novem menjawab sambil tersenyum.

“Tidak, kalian berdua hanya menjadi lebih baik dari sebelumnya, jadi aku sangat senang. Sekarang haruskah kita pergi? "

Tentang tanggapannya, aku benar-benar tidak tahu harus berkata apa.

Yang benar-benar aku cintai adalah Novem, dan aku bahkan sudah mengakuinya.

Tapi jawabannya adalah, 'sampai kamu berhasil membuat harem, kamu jangan menyerah begitu saja!'

Ingin tahu di mana kesalahan aku, aku menurunkan bahu aku, dan berjalan menyusuri jalan-jalan Arumsaas, kota para sarjana.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List