hit counter code Sevens – Volume 3 – Chapter 36 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 3 – Chapter 36 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Perpustakaan Kota Sarjana


Tujuan umum kami di Arumsaas adalah mengumpulkan pengetahuan.

Di 『Perpustakaan』 kebanggaan kota sarjana, dikatakan bahwa semua pengetahuan dunia dikumpulkan (setidaknya menurut kota sarjana itu sendiri).

Sesuai dengan kesombongan mereka, itu adalah bangunan terbesar di kota. Mungkin karena itu telah ditambahkan selama bertahun-tahun, strukturnya belum diatur, dan perasaan lain-lain yang dimilikinya cukup mirip dengan Arumsaas.

Kota ini sebagian besar terdiri dari institusi akademis swasta, dan ada juga banyak ruang pelatihan, jadi aku berencana untuk mampir di sana, tetapi seperti yang diharapkan, tujuan aku adalah perpustakaan.

Dari semuanya…

『Jadi ini adalah perpustakaan yang dirumorkan … gedung yang sangat indah. aku kira aku bisa menahan beberapa harapan untuk isinya. 』

Yang Ketiga bersemangat tinggi.

Para leluhur pada umumnya menginginkan informasi tentang terobosan dan teknologi baru, tetapi yang paling berkepentingan adalah yang Ketiga.

Hari ini, Novem dan Aria pergi pagi-pagi sekali, jadi aku mengunjunginya sendirian.

“Untuk melihat buku, aku harus menyerahkan lima perak untuk menjadi anggota, begitu.”

Di papan buletin yang dipasang di pintu masuk, ada satu set instruksi yang ditujukan untuk pengguna pemula.

Jika kamu hanya melihat apa pun yang terbuka untuk umum, kamu bisa masuk dengan satu koin tembaga sebagai biaya penggunaan.

Tetapi untuk melihat buku-buku yang lebih bernilai, kamu harus mendapatkan keanggotaan untuk lima koin perak, tampaknya.

Meski begitu, masih ada buku-buku yang tidak akan pernah ditunjukkan oleh kota sarjana kepada orang luar.

“Memang bagus dan aku punya uang, tapi…”

Jika hanya lima perak yang diperlukan untuk menggunakannya seumur hidup, itu murah.

aku mengeluarkan uang dari dompet aku dan menuju ke konter untuk menyelesaikan proses pendaftaran.

Yang kedua mengamati sekeliling.

『Ada cukup banyak anak muda di sekitar sini. Ketika kamu memikirkan bagaimana semua orang ini dapat membaca dan menulis, itu benar-benar mengingatkan aku bahwa waktu telah berubah. 』

Sekitar Kedua kalinya, berapa banyak penduduk desanya yang melek huruf…

Tidak diragukan lagi jumlahnya lebih sedikit dari sekarang.

Hidup sendiri saja sudah cukup sulit, dan penduduk desa mungkin menjalani gaya hidup yang oleh orang-orang saat ini disebut biadab.

Mereka pasti bergumul dengan masalah itu juga.

Ketujuh berbicara.

『Tapi itu benar-benar luar biasa. Mereka tidak menyimpan apa-apa selain buku di banyak gedung ini. 』

Sepertinya dia belum pernah mengunjungi tempat itu sendiri, karena Ketujuh menawarkan kekagumannya setelah melihat yang sebenarnya.

Namun strukturnya sangat besar, jadi ketika aku melihat peta di dekat konter…

“Terlalu besar bagiku untuk memilih sesuatu untuk dibaca.”

Sambil memikirkan di mana harus membaca, aku memanggil gadis yang meninggalkan meja.

Apakah kamu punya waktu?

"… Iya."

Dia adalah gadis yang sangat pendiam.

Tinggi badannya pendek, dan bentuk tubuhnya halus.

Adapun pesona feminin, payudaranya dengan kuat mendorong pakaian yang terlalu kecil.

Rambutnya berwarna biru tua, dan mungkin dia tidak terlalu memerhatikan penampilan pribadinya, karena tampaknya rambut itu ditata dengan cepat menggunakan sisir tangan.

Panjangnya sampai ke bahunya, dan ujung rambutnya acak-acakan.

Matanya yang setengah tertutup dan tampak mengantuk berwarna merah.

Jika dia tidak keluar dari belakang meja, aku pasti akan salah mengira dia adalah anak kecil.

Pakaian yang dia kenakan, bukannya bergaya, memberikan perasaan bahwa dia hanya mengenakan apa pun yang ada di sana.

Dia mengenakan kemeja dan rok yang agak pendek.

(… Dia benar-benar bukan anak kecil, kan?)

Sambil memikirkan sesuatu yang tidak sopan, aku mengajukan pertanyaan aku.

“aku ingin sampai di sini, tapi jalan mana yang harus aku ambil untuk itu?”

Saat aku menunjuk ke peta di papan, dia menatapnya, sebelum menatap wajah aku beberapa saat.

“… aku juga pergi, jadi aku akan memandu kamu. Itu juga pekerjaanku. "

"A-aku mengerti."

Melihat gadis yang tidak tertarik itu, aku teringat resepsionis di guild. Seperti yang diharapkan, perlakuannya terhadap aku tidak seburuk pria itu.

Dan tunggu, dia melihat kita semuda itu, jadi tidak ada yang membantunya.

Baginya, itu mungkin terasa seperti dia membimbing anak-anak yang belum dewasa.

Saat berjalan menyusuri koridor, aku mulai menyadari keheningan, jadi aku angkat bicara.

“Meski begitu, ada banyak buku di sini. aku baru saja datang ke Arumsaas, tapi seperti yang aku duga, apakah tempat ini mendapatkan banyak pengunjung dari luar? ”

Saat aku mengatakan itu, dia menjawab dengan monoton.

"Iya. Kebanyakan orang menanyakan pertanyaan yang sama. Dan aku selalu menjawabnya dengan, 'semua orang menanyakan pertanyaan yang sama,' berkali-kali. ”

Mendengar itu, senyumku menjadi kaku.

Yang keempat…

『Tipe dia suka hidup di dunianya sendiri, jadi meskipun kamu sedikit baik padanya, aku ragu dia akan terpengaruh, Lyle.』

(Tidak, ini tidak seperti aku mencoba untuk menggoda atau apapun …)

Keempat, yang membuat ledakan ketika aku baru saja berbicara dengan seorang gadis, aku ingin mengatakan kepadanya untuk melihat dengan siapa kita berurusan.

Jika aku mencoba untuk mendekati seorang gadis semuda ini, apa yang akan dikatakan Novem… A-Aku ingin berharap dia tidak mendukungku.

Menuju ke tempat aku dibimbing, aku menemukan sebuah ruangan dengan banyak buku teknis yang berkaitan dengan pertanian.

Memasukinya, aku menemukan sejumlah kecil orang duduk di meja, membaca buku, dan mencatat.

aku mendapat kesan samar bahwa mereka sedang belajar dengan panik.

“Betapa berbakti.”

“… aku ingin meminta kamu untuk menahan suara kamu mulai saat ini. Meskipun tidak ada orang di sekitar kamu, mohon jangan mengeluarkan suara terlalu keras. Jika kamu ingin istirahat, ada tempat jika kamu pergi lebih jauh ke lorong. "

“M-maaf. Kalau dipikir-pikir, apakah kamu memang meminjamkan?

Saat aku mengatakan itu, dia menggelengkan kepalanya.

“Sebagai aturan umum, meminjamkan dilarang. Ada banyak buku yang keberadaannya lebih berharga daripada isinya, dan artikel semacam itu mahal harganya. ”

Aku mengangguk dan menuju rak.

Dia mengikuti di belakangku.

Yang Ketiga mengeluarkan judul yang dia minati, jadi aku mengambilnya untuk dibaca.

『Aku ingin bersembunyi di tempat ini sebentar, tapi waktunya … Lyle, pastikan kamu menurunkan kecepatan membaca.』

Sepertinya kecepatan membaca aku cepat, dan nenek moyang bahkan meragukan apakah aku benar-benar membaca atau tidak. aku yakin bahwa aku mendapatkan pemahaman tentang isinya, tetapi…

aku duduk di kursi kosong dan melihat sekeliling.

Dan aku memiringkan kepalaku.

"… Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Eh?”

Pemandu yang seharusnya menjadi anggota staf mengambil sebuah buku dan hendak duduk. Dia menatapku dengan sedikit terkejut.

(Tidak, aku yang terkejut.)

Setelah kami bertatapan sebentar, dia duduk dan mulai membaca.

Yang Ketiga bingung.

『Hah ~ apa artinya ini?』

Dia bertanya pada Yang Keempat, tapi dia juga bermasalah.

『Seolah-olah aku tahu. Ini pasti pekerjaan, atau istirahat, atau sesuatu, kan? 』

Memaksa diri aku untuk percaya bahwa itulah masalahnya, aku mengambil kursi kosong di sebelahnya dan mulai membaca buku aku sendiri.

Sambil berpikir aku seharusnya mengambil sesuatu untuk dicatat, aku membalik halaman.

Perpustakaan itu begitu sunyi sehingga yang bisa aku dengar hanyalah suara pena di atas kertas.

Aku juga bisa mendengar suara langkah kaki di koridor, tetapi jika aku berkonsentrasi, itu mulai tidak penting lagi.

aku menghabiskan waktu membaca sambil mendengarkan leluhur bertukar pendapat.

『Kalau saja ini ada di waktu aku !!』

Untuk teriakan Kedua, Keenam berbicara.

『Ah, itu akhirnya menyebar selama waktuku, jadi aku ragu itu mungkin.』

Ketujuh setuju.

『Terlebih lagi, metode baru telah ditemukan di zaman aku.』

Mendengar itu, Yang Kedua meratap.

『… Kenapa reaksi kalian semua begitu ringan! Bukankah ini terobosan !? Revolusioner!"

Para kepala sejarah memiliki pendapat berbeda terkait teknologi.

Hingga Ketiga, mereka benar-benar hidup melalui pertanian, jadi mereka menginginkan teknologi yang berkaitan dengan pekerjaan pertanian.

Tetapi karena cerita mereka berbeda, mungkin Yang Kedua tidak dapat memahami yang lain, jadi frekuensi dia berbicara sangat rendah.

Mendengarkan pendapat mereka, yang aku pikirkan hanyalah…

(Keras … yah, itu membuat bacaan yang menarik.)

aku menyelesaikan buku di tangan, dan sudah waktunya jadi aku akan mengembalikannya dan mengembalikannya.

Tetapi melihat gadis itu membaca di sebelah aku… staf staf, masih membaca pada saat ini, aku sedikit terkejut.

“… Bagaimana dengan pekerjaan?”

Dia mengangkat kepalanya dari bukunya dan memiringkannya.

"Kerja? Tidak, hari ini libur… ”

Lalu mengapa kamu membimbing aku?

Mungkin dia sebenarnya orang yang relatif baik.

Mungkin dia telah selesai membaca juga, saat dia berdiri dan menuju untuk mengembalikan buku itu.

aku juga berbalik untuk mengembalikan milik aku, dan aku perhatikan bahwa wajah-wajah yang membaca di sekitar telah berubah sedikit.

“Sepertinya cukup banyak waktu telah berlalu.”

aku tidak punya jam saku, jadi aku tidak terlalu tahu, tapi dari jumlah buku yang aku baca, siang mungkin sudah berlalu.

aku memberi tahu Novem bahwa aku akan makan di luar, jadi tidak ada masalah dalam hal itu, tetapi tetap saja, aku lapar.

Di sana, aku mendengar suara perut berdenging di dekat aku.

aku merasakan beberapa mata tertuju pada aku, tetapi itu bukan aku.

Dan aku mendengar suara yang menawan itu lagi.

“… Um, apa kamu yakin kamu tidak lapar?”

aku tidak tahan dengan tidak memanggil gadis yang mengembalikan buku lamanya, dan sudah mengambil yang baru di tangan.

Dia mengangguk.

Yang Ketiga berbicara.

『Bagaimana jika kamu memperlakukannya di sini sebagai ucapan terima kasih? kamu punya uang. 』

Orang yang menentang pendapat itu adalah Keempat.

『Jangan melakukan apa pun yang akan menyebabkan kesalahpahaman! Pertama-tama, Lyle sudah tanpa sadar mengaku kepada Aria itu! 』

Mendengar itu, akulah yang kaget.

“Eh?”

Saat aku mengeluarkan suara, dia mulai kembali ke kursinya.

“… Hah. Nah, jika kamu tidak keberatan… "

aku akhirnya mengundangnya untuk makan.

aku mendengar suara Keempat.

『A ~ ah, dia benar-benar melakukannya. Dia pasti akan salah paham. 』

Yang Kedua berbicara.

『Bagiku dia bukan tipe tipe orang yang baik.』

Keempat mendengus.

『Aku tidak pernah bilang maksudku gadis ini. Novem-chan akan salah paham, itulah yang ingin aku katakan. 』

Mendengar itu, Ketujuh berbicara.

『Fumu … Wajahnya tidak buruk, dan mungkin dia memiliki kepala yang baik di bahunya, tapi aku agak ragu tentang yang lain.』

Sila Keluarga Walt.

Itulah kriteria pemilihan istri.

Mereka yang memenuhi enam persyaratan diizinkan untuk disambut sebagai pengantin. Tentu saja, ini juga merupakan kebenaran tunggal yang akan disembunyikan oleh keluarga bahwa mereka diciptakan dari ocehan seorang pemabuk, dan diturunkan dari sana.

Sepertinya Ketujuh berasumsi bahwa Novem akan menolak jika dia tidak membersihkannya. Namun yang Keempat berbeda.

『… Lalu jika kamu memperlakukan seorang gadis yang tidak mengizinkan mereka untuk makan siang, apa yang akan Novem pikirkan?』

Mendengar itu, aku akhirnya bertanya-tanya apakah aku ikut serta.

(I-tidak apa-apa, ya… ya, pasti akan baik-baik saja. Maksud aku, ini hanya makan siang!)

Sambil meyakinkan diri sendiri, aku akhirnya meninggalkan perpustakaan bersamanya.

【Clara Bulmer】.

Nama gadis dengan rambut biru tua, dan mata merah.

Saat ditanya, sepertinya dia sedang mengerjakan pekerjaan perpustakaan.

Dia juga terdaftar sebagai petualang, dan dia kadang-kadang akan melakukan pekerjaan pendukung untuk mengamankan dananya untuk tinggal di Arumsaas.

Dia menerima permintaan untuk anggota staf sementara di perpustakaan, dan dia akan membantu kapan pun perpustakaan itu sibuk, tampaknya.

Setelah akhirnya mentraktirnya di toko makanan ringan sepanjang jalan, aku bisa menanyakan berbagai hal padanya.

"Mantan murid? Tapi umurmu lima belas, bukan? ”

Berada pada usia yang sama denganku dan Novem, dia… Clara mengangguk saat dia menyesap tehnya.

“aku melewatkan nilai. Akademi yang dimaksudkan untuk mengajar yayasan, itu adalah sesuatu yang cukup standar. Ada beberapa yang sebelumnya pernah bersekolah di sekolah swasta, dan ada perbedaan pribadi dalam kemampuan membaca, menulis, dan kalkulatif. ”

aku mengangguk, tetapi mulai bertanya-tanya apakah benar-benar ada perbedaan yang besar atau tidak.

Tanpa menemukan pekerjaan setelah lulus, dia tampaknya adalah seorang petualang yang melakukan permintaan perpustakaan.

Mungkin saja dia benar-benar menjadi anggota staf di sana, tetapi dia sibuk, jadi dia menolak.

Ketika aku menanyakan alasannya.

“… Ini akan mengurangi waktu membaca aku.”

Sepertinya itu alasan yang sama dengan Yang Ketiga.

Terlebih lagi, dia memiliki Skill Dukungan.

“Bahkan saat kamu memiliki Skill, kamu bekerja sebagai petualang sendirian? Mengapa tidak bergabung dengan seseorang? ”

Aku tahu itu tidak sopan, tapi aku sedang mencari rekan.

aku ingin mempelajari situasi di Arumsaas.

Tapi tanpa diduga, dia mulai membahas detail Skill-nya sendiri.

“Keahlian aku adalah membaca buku. Itu tidak berguna dalam pertempuran, dan ada banyak staf di perpustakaan yang memiliki Keterampilan semacam ini. "

Keterampilan, 【Membaca】.

Ini adalah Keterampilan membaca artikel, dan terlepas dari apakah itu dalam bahasa lain, atau dalam dialek lama, itu adalah Keterampilan yang memungkinkan seseorang memahaminya.

Yang Ketiga terdengar cemburu.

『Seandainya aku punya Skill seperti itu.』

Keenam tampak muak saat dia berbicara.

『Keterampilan kamu adalah yang paling kejam di antara kami, tapi tetap saja … itu sama berguna, kamu tahu.』

Di antara ketujuh, Yang Ketiga tampaknya dievaluasi sebagai yang paling kejam.

aku penasaran, tapi aku tidak bisa bertanya di sini, jadi aku akan coba lain kali.

“Bukankah itu Skill yang luar biasa?”

“… Jika kamu ingin aku memilih antara luar biasa atau tidak, itu luar biasa, tetapi ada banyak orang yang memiliki pendapat yang sama. Juga, aku benci menggunakan Keterampilan untuk membaca. ”

Hanya ada gunanya jika dia membacanya sendiri, katanya.

Tapi mungkin justru karena dia orang semacam itu, Keterampilan Membaca terwujud.

“Apa kau yakin seharusnya memberitahuku semua ini?”

Clara berkata tidak ada masalah.

"aku tidak bisa membaca buku-buku penting, dan Membaca itu tidak maha kuasa. Aku juga tidak selalu bisa mengingat apa yang telah kubaca. "

Itu bukanlah Keterampilan yang ramah pengguna, dan ada banyak Keterampilan yang dengannya, jadi itu tidak dianggap sebagai Keterampilan yang terlalu berharga untuk dimiliki.

“Apa yang kamu lakukan sebagai petualang pendukung?”

“… aku sering ditanya, tapi yang biasanya aku lakukan adalah membawa bagasi. Meskipun orang sering menganggap aku tidak memiliki kekuatan apa pun dengan build ini, aku dapat melakukan sebagian besar prosedur standar. Ada juga dukungan magis. Menerangi labirin, dan menyiapkan api. Pengadaan air. Hal-hal semacam itu adalah kontribusi dukungan. ”

Sementara tubuh kecilnya terlihat tidak bisa diandalkan, dia berkata dia akan mengaturnya.

Namun, aku benar-benar enggan meminta gadis ini membawa barang bawaan yang berat.

Melihat lebih dekat, penampilannya lumayan.

Jika dia menata rambutnya dengan benar, dan mengganti pakaiannya, mungkin perubahan itu akan mengesankan.

“… Kamu juga seorang petualang, kan Lyle-san?”

"Betul sekali. Kau bisa beritahu?"

Atas tanggapan singkat aku, dia mulai berbicara panjang lebar.

“Jika kamu mencoba mendapatkan informasi dari aku, aku akan memberikannya. Mintalah sebanyak yang kamu inginkan sebagai imbalan makanan. Namun, aku adalah tipe dukungan yang biasanya tidak berpartisipasi dalam pertempuran, jadi jumlah yang dapat aku sampaikan kepada kamu terbatas. ”

Dia sepertinya berpikir tujuan makan itu adalah untuk mengumpulkan informasi.

Mungkin itu sebabnya dia datang saat diundang.

“Maka itu membuat masalah menjadi cepat. Apa kau tidak mengira aku orang jahat untuk itu? "

Dia menggelengkan kepalanya.

"Situasi adalah situasi, dan kamu begitu serius membaca buku … jika aku dibodohi, maka akulah yang membuat kesalahan."

Melihat kurangnya keuletannya, aku hanya bisa menjawab dengan, 'aku mengerti.'

Setelah itu, aku mengobrol sebentar, sebelum meninggalkan toko.

Clara kembali ke rumah, dan aku harus kembali ke penginapan, tapi …

“Sungguh langka.”

Aku menoleh ke suara yang dikirim ke arahku, dan di sana, aku menemukan Miranda-san.

Mengingat kata-kata keenam, aku menempatkan diri aku dalam kewaspadaan, dan mundur sedikit.

Melihat itu, dia menyeringai.

“Sepertinya kamu bukan tipe itu terakhir kali aku melihat kamu, tapi mungkin kamu bekerja cepat? Pastikan kamu tidak membuat Aria atau gadis kuncir kuda samping itu menangis. "

Dengan senyum nakal, dia menunjukkan sifat-sifat yang lebih manis dari yang ditunjukkan oleh usianya.

Rasanya seolah-olah aku akan lengah.

"kamu salah. aku baru saja bertemu dengannya di perpustakaan, dan makanannya… tidak, bukan apa-apa (aku tidak benar-benar punya alasan tentang itu). ”

Berpikir bahwa apapun yang aku katakan, itu akan dianggap menggoda, aku berhenti menyangkalnya.

Miranda tertawa.

"Itu lelucon. Gadis itu Clara, bukan? Dia terkenal di sekitar sini, dan aku yakin itu berakhir hanya dengan makan. "

"Yah, bagaimanapun, kesepakatannya hanya untuk makan."

Bertanya-tanya apa yang keluar dari mulutku, aku melihat barang di tangan Miranda-san.

"Apa itu?"

Kantong kertas berwarna coklat, sepertinya berisi bahan masakan.

“Ah, ini? Ini makanan. Baru-baru ini, orang yang aku pekerjakan tiba-tiba berhenti, jadi aku di sini melakukan pembelian. Meskipun itu adalah pekerjaan tetap dengan gaji bagus, mereka sepertinya selalu berhenti. "

Melihat wajahnya yang bermasalah, aku mengusulkan agar aku membawa tas.

aku mengulurkan tangan aku, dan menerima dua kantong besar bahan makanan.

"Maaf tentang itu. Benar, Benar, aku akan memandu kamu ke rumah aku. Ini sedikit berjalan, tapi apa kau baik-baik saja? ”

"aku tidak keberatan."

“… Hmm ~ Sudah kuduga, kamu bekerja cukup cepat.”

Miranda-san mencoba menggodaku, jadi aku membantah.

Bukan itu!

Aku mendengar suara Kelima.

『Jadi kamu benar-benar pergi? Yah, apa pun yang terjadi, kamu seharusnya bisa melepaskannya, tapi … jangan lepaskan kewaspadaan kamu. 』

Rumah Miranda, Rumah Sirkri adalah salah satu yang terkait dengan Rumah Walt melalui pernikahan dua generasi sebelumnya.

Begitu paroki yang bersangkutan, hubungan menjadi redup.

Namun, mungkin dia berhubungan dengan aku karena semacam keterkaitan.

(Novem dan Aria tidak ada di sini, jadi sempurna. Jika menjadi berbahaya, aku bisa menerobos.)

Reaksi dari Skill Keenam pada Miranda-san adalah bahwa dia bukanlah musuh.

Tapi aku tidak bisa menjadi lalai.

『Kalau begitu, alangkah baiknya jika kamu tidak khawatir.』

Suara The Fifth terdengar lebih dingin dari biasanya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List