hit counter code Sevens – Volume 3 – Chapter 39 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 3 – Chapter 39 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Clara Bulmer

"… aku melihat. Belasungkawa."

Di salah satu ruangan perpustakaan, aku sendirian dengan Clara.

Itu bukan pilihan yang populer, jadi hanya sedikit orang yang mampir.

Ada fakta bahwa buku-buku yang disimpan di sini ditujukan untuk anak-anak, tetapi juga anak-anak yang tidak datang ke perpustakaan membuat popularitasnya menurun.

Arumsaas tidak disebut sebagai kota sarjana tanpa bayaran, dan buku dijual dalam jumlah besar. Buku bergambar termasuk jenis yang lebih mudah didapat.

Setelah datang ke sini, dan membaca beberapa lusin buku bergambar, aku mencoba memulai percakapan dengan Clara.

Isinya tentang bagaimana aku tinggal di rumah seorang kenalan, dan tentang bagaimana melalui banyak peristiwa yang merepotkan, aku bertengkar dengan salah satu rekan aku.

Salah satu alasan aku datang ke ruang buku bergambar adalah fakta bahwa Clara ada di sana sendiri. Di saat yang sama, aku juga penasaran dengan buku-buku yang belum pernah aku baca sebelumnya.

Ada beberapa yang membuat aku penasaran, dan beberapa menggambarkan cerita yang sudah aku ketahui.

Aku mengulurkan tanganku ke tumpukan buku di atas meja.

aku terus membaca saat percakapan berlanjut.

"Betul sekali. Bahkan ketika Aria tertawa terbahak-bahak atas kemalanganku, kenapa aku terlihat seperti orang jahat di sini… juga, sepertinya koordinasi pertempuran kita menjadi lebih buruk dari sebelumnya. ”

aku terus mengeluh tanpa meletakkan bukunya, dan seperti aku, dia terus membaca saat dia menjawab.

“Dari apa yang aku dengar, bukankah kamu terlalu menyadarinya? aku tidak memiliki pengalaman cinta, tapi aku tahu tentang beberapa preseden dari beberapa buku. "

“Bukankah buku dan kenyataan berbeda?”

“Ada beberapa yang ditulis berdasarkan fakta, dan yang lebih penting, berdasarkan apa yang kamu katakan padaku, kamu tidak dibenci atau apapun. Jika kamu benar-benar dibenci, dia tidak akan bersikap begitu tidak menyenangkan terhadap kamu. Dia akan memperlakukan kamu seperti kamu tidak ada di sana, atau akan bertindak seperti itu membuat jiwanya stres hanya untuk berurusan dengan kamu. Ada sesuatu seperti itu tertulis di suatu tempat. "

Meskipun aku merasa dia sedikit mengandalkan pengetahuan buku, aku sebenarnya bukan orang yang berbicara tentang masalah ini, jadi aku memutuskan untuk menerima nasihatnya.

“Kurasa itu sebelum kita datang ke Arumsaas? Dia dingin, dan ada rasa jarak di antara kami. Begitulah sebelumnya, tapi sekarang, dia langsung marah padaku. "

Mengesampingkan buku yang sudah aku selesaikan, aku mengambil yang berikutnya.

“… Apakah ada pemicunya? Apakah kamu melakukan sesuatu untuk menarik perhatiannya? "

“Bukannya aku…”

Karena aku tidak dapat mengingat apa pun, aku mendengar desahan diikuti oleh suara dari Permata.

Satu baris dari Keempat.

『Bulan sungguh indah malam ini.』

Mendengar itu, aku teringat. Kalau dipikir-pikir, dia bertingkah agak aneh sekitar waktu itu.

“… Bulan sungguh indah malam ini. aku pernah mengatakan sesuatu seperti itu. Maksudku, ada bulan yang indah di langit, dan saat aku mengatakan itu sambil melihatnya, Aria mulai bertingkah aneh. "

Clara menatapku dengan mata mengantuk.

Menyadari dia menatapku, aku juga menoleh padanya.

"Apa?"

Dia mengalihkan pandangannya kembali ke buku bergambar di tangannya sejenak, sebelum melihat wajahku lagi.

“… Mungkin pilihan bacaan kamu sedikit bias. Pernahkah kamu membaca roman? ”

aku mencoba mengingat sesuatu seperti itu, tetapi aku rasa aku belum pernah membacanya.

Yang paling sering aku baca saat berada di mansion adalah kisah petualangan yang ditujukan untuk anak-anak, menurut aku.

Petualang bangkit, atau mungkin seorang pahlawan melawan musuh yang tangguh. Semuanya berakhir dengan sang putri sebagai pengantin, dan akhir yang bahagia.

Tidak ada yang membicarakan romantisme sebagai topik utama.

"Tidak, menurutku. Tidak, aku laki-laki, dan itu agak sulit untuk dilakukan. "

aku menemukan beberapa kesepakatan di Yang Ketiga.

『Ah ~ Aku agak mengerti. Mereka ada, bukan. Orang-orang yang mengatakan itu aneh bagi pria untuk membaca beberapa hal. aku hanya ingin membaca bermacam-macam jadi aku mengabaikannya. Begitu, jadi kamu sadar tentang hal semacam itu, Lyle… tapi ada sangat banyak orang yang membaca cerita semacam itu. 』

Betulkah…?

Oh, jadi aku bisa membacanya juga, pikirku, saat Clara berbicara.

“Dalam satu novel roman yang ditulis lama sekali, ada bagian yang membandingkan wanita dengan bulan. Akhir dari cerita itu … tidak, akan kasar bagiku untuk merusak kesimpulannya. aku akan beri tahu judulnya, jadi cobalah membacanya. "

“Eh? Setelah kamu memberi tahu aku sebanyak itu, aku jadi penasaran… jika ini adalah buku lama, apakah akan sedikit sulit untuk dibaca? ”

"Tidak. Itu salah satu yang telah ditulis ulang ke dalam dialek modern, jadi ini cukup sederhana. Dan tunggu, itu judul yang cukup banyak dibaca di kalangan wanita. "

Mendengar itu, aku teringat kata-kata yang Keempat berikan kepada aku beberapa waktu lalu. Dia berteriak 'Bajingan itu melakukannya!' Atau semacamnya, tapi mungkinkah dia mengacu pada ini?

Makna Keempat adalah pembaca novel roman?

Berkacamata, dan ribut soal uang, juga sebagai perantara di kalangan leluhur. aku mencoba membayangkan dia membaca hal-hal seperti itu.

(… Ini agak tidak sesuai, atau bagaimana aku harus mengatakannya, menarik?)

Tapi memikirkan sikapnya terhadap wanita, aku pikir tidak aneh baginya untuk mengetahui hal-hal seperti itu.

“… Jadi aku mengaku?”

Saat aku menggumamkan itu, Clara mengalihkan pandangannya kembali ke buku itu.

Itu yang kamu lakukan.
“Jadi aku lakukan…”

aku sambil lewat dengan kami hanya membaca buku kami.

Di kepalaku, aku dengan panik memikirkan apa yang harus dilakukan tentang Aria, dan isi buku tidak memasukkannya sama sekali.

Demikianlah kata Ketujuh.

『Percakapan macam apa yang coba kamu lakukan di pojok buku bergambar, Lyle…』

Setelah keluar dari perpustakaan, aku mencoba mengintip ke salah satu akademi terkenal di kota.

Bahkan dari luar sekolah yang bisa disebut sebagai pusat kota, orang bisa melihat sejumlah besar pemuda berkumpul.

Untuk menanamkan pikiran mereka dengan pengetahuan, untuk menanamkan tubuh mereka dengan keterampilan, untuk meneliti …

Perbedaan antara kota ini dan kota lainnya, mungkin, penekanan yang jelas dari kota ini pada pendidikan. Biasanya, pengelolaan wilayah mereka akan berantakan, tetapi bersama dengan para siswa, sejumlah besar uang mengalir dari jauh.

Buah dari penelitian mereka menghasilkan keuntungan besar, dan menjaga nama Kota Cendekiawan benar.

Tentu saja, biaya penelitian semacam itu sama besarnya.

Karena aku bukan siswa akademi, aku hanya bisa melihat dari luar, tetapi melihat gedung itu sendiri, aku terkejut.

Sementara kota memberikan perasaan campur aduk, hanya akademi yang memberikan perasaan kokoh, seolah-olah dibangun sebagai benteng.

Pria dan wanita berseragam mengobrol bolak-balik, dan aku melihat beberapa buku bacaan juga.

“Jadi ini akademi… Ini sangat berbeda dengan yang kubayangkan.”

Itu dimaksudkan untuk belajar, jadi bayangkan ruang yang lebih sempit. Dari suasana kota, aku yakin lebih mengutamakan fungsi daripada estetika.

Pendapat serupa keluar dari Permata.

Kedua…

『Oy, itu lebih bagus dari manor tempatku tinggal!』

Yang ketiga juga.

『aku pernah mendengar tentang skalanya, tapi ini lebih besar dari yang aku kira. Dan tunggu, aku merasa kota ini sangat menekankan tempat ini sendirian. Perasaan yang dikeluarkannya sama sekali berbeda. 』

Yang Keempat memiliki sesuatu yang lain dalam pikirannya.

『Berapa biayanya? aku merasa itu sangat sia-sia. 』

Kelima.

『Pendidikan memang penting. Tidak, tunggu, itu adalah aspek utama kota pelajar, jadi aku bisa membayangkan mereka mengeluarkan banyak uang untuk itu … Aku ingin tahu bagaimana keadaan wilayah Weihs saat ini. 』

Keenam mengingat waktunya sendiri.

『Itu mengalami beberapa perkembangan dari waktu kamu, Kelima, tetapi sesuatu seperti ini melampaui…』

Pada akhirnya, Ketujuh…

『Tidak ada gunanya bersaing dengan kota pelajar. Jika mereka yang mempelajari bidang sampai batas tertentu masih menginginkan lebih, itu wajar bagi mereka untuk mengincar tempat ini. 』

Nampaknya nenek moyang aku juga menghargai pentingnya pendidikan.

Tapi kota ini berada di level lain.

(Kalau dipikir-pikir, aku sebenarnya tidak tahu terlalu banyak tentang wilayah Weih.)

aku tahu skalanya dari angka yang aku lihat di atas kertas.

Tetapi bahkan ketika itu adalah tanah air aku, aku tahu terlalu sedikit tentangnya.

Ada fakta bahwa aku berada dalam semacam tahanan rumah, tetapi aku pergi begitu aku diusir, dan sekarang, aku merasa itu sedikit sia-sia.

(aku seharusnya menunjukkan Pertama wilayah Weihs saat ini.)

Hanya perasaan apa yang dimiliki orang-orang ini ketika mereka mengembangkannya, aku mendapat kesempatan untuk mendapatkan sedikit pemahaman tentang itu.

Dan aku menganggapnya sebagai pengalaman yang sangat berharga.

Saat aku dengan linglung menatap gedung itu, sosok seorang kenalan muncul di gerbang.

Beberapa gadis yang mengenakan seragam yang sama berjalan dengan Miranda-san di tengah.

"Jika bukan Lyle. Ada apa?"

Dua orang yang berjalan di sampingnya menatapku, dan berbicara.

Kenalan Miranda? Mungkinkah itu pacarmu? ”
“Bagus sekali ~.”

Miranda-san buru-buru membantahnya.

“Tidak, dia adalah seseorang yang tinggal di rumahku, dan teman dari seorang teman!”

Mendengar bagian tentang tinggal di rumahnya, teman-temannya mulai bersuara.

Sambil berpikir bahwa Miranda-san kasar, aku memanggil.

“Hari ini aku pikir aku akan mencoba melihat akademi. aku kira hanya seperti tamasya di kota pelajar. "

Saat aku mengatakan itu, Miranda-san menanggapi dengan gaya lelah.

aku pikir dia lelah mencoba meyakinkan teman-temannya.

"Betulkah? aku tidak begitu yakin apakah aku akan melihatnya sebagai tempat wisata, tapi… tetap saja, ada cukup banyak yang datang untuk melihatnya. ”

Sudah kuduga, bagi orang-orang yang mampir ke kota, akademi itu pemandangan langka.

(Ada skalanya, dan aku rasa tidak sia-sia untuk melihatnya.)

Miranda-san bertanya tentang rencanaku.

“Ah, benar. Lyle, apa kamu bebas setelah ini? ”

"… aku bebas. Hari ini pada dasarnya adalah waktu istirahat bagi aku. "

Setelah pekerjaan selesai, selalu ada rencana istirahat di suatu tempat. Ada ketakutan seseorang tiba-tiba menjalani Pertumbuhan, serta mengurangi kelelahan yang menumpuk, dan melakukan perawatan senjata.

Hal terbesar yang harus ditakuti adalah semangat tinggi yang disebabkan oleh Pertumbuhan.

Selama waktu itu, orang cenderung mencoba dan melakukan hal-hal yang sangat, sangat bodoh.

(Yah, aku tidak akan terlalu sering mengalami semuanya.)

Aku mengeluh di dalam hatiku, sementara Miranda-san mulai menatapku dengan mata terangkat.

“Kalau begitu aku punya permintaan kecil, tapi apakah kamu baik-baik saja dengan itu?”

“Permintaan, bukan? Yah, karena itu adalah bantuan untuk tuan tanah aku, jika itu dalam batas kemampuan aku. "

Alasan aku menekankan bagian tuan tanah adalah agar tidak menimbulkan kesalahpahaman di antara teman Miranda-san.

"Betulkah? Untunglah! Sebenarnya aku ingin pergi ke guild, tapi disana menakutkan. Jadi, tidakkah kamu akan menemaniku? "

“Ke Persekutuan? Apakah kamu akan mengajukan permintaan, atau sesuatu? ”

Ketika seorang sipil memberanikan diri ke guild, itu terutama untuk mengajukan permintaan. Mereka kadang-kadang pergi untuk membeli suku cadang monster juga.

“aku hanya pergi untuk permintaan, tapi gadis-gadis ini ingin membeli beberapa bahan. aku terdaftar sebagai petualang, demi argumen. Siswa akademi sering kali dipanggil untuk menyelesaikan permintaan dengan pengetahuan dan keterampilan mereka. "

aku bertanya-tanya apakah itu cara kerjanya di kota pelajar.

"Kalau begitu, apakah kamu tidak terbiasa dengan guild?"

"Betapa dingin. Tidak seperti kalian, aku tidak sering melakukannya. Ada anak-anak di luar sana yang hanya menginginkan uang, atau hanya perlu mengumpulkan beberapa bahan untuk proyek penelitian mereka. Ketika mereka diterima di akademi, siswa juga mendaftar sebagai petualang, dan orang yang tidak terkait bahkan pergi ke sana untuk menghapus pendaftaran mereka. "

Ada banyak tipe di luar sana, aku rasa.

Tetapi dengan semua gadis, aku sedikit cemas tentang atmosfer guild.

(Tetap saja, guild ini berada di sisi yang lebih baik dalam penampilan dan perilaku.)

Sebagai kota yang cocok, hanya ada sedikit petualang yang kurang ajar.

aku tidak akan mengatakan tidak ada.

“Dimengerti. Aku akan menemanimu. ”

"aku melihat! Terima kasih ~. ”

Miranda-san bertepuk tangan, dan mengucapkan terima kasih.

Aku ingin dia melakukan sesuatu terhadap dua gadis yang menyeringai di sampingnya, pikirku, saat aku mengantar mereka bertiga ke guild.

Ketika kami tiba, kami menangani urusan Miranda-san dengan menyerahkan dokumen permintaan terlebih dahulu.

Teman-temannya, yang datang untuk membeli bahan monster sepertinya berencana menyuruhku membawa tas dalam perjalanan pulang.

aku pikir aku mungkin telah melakukan kesalahan, tetapi aku pikir akan buruk jika aku mengacaukan hubungan Miranda-san dengan penolakan aku, jadi aku berencana untuk mengambil tugas itu.

(Baiklah, aku hanya akan menganggapnya sebagai bekerja untuk sewa aku.)

Ketika kami melanjutkan ke lantai dua untuk urusan administrasi, aku menemukan Clara di sana.

“Jika bukan Clara. Kami yakin banyak bertemu. Apakah kali ini petualang bekerja?

Saat aku memanggilnya, dia menoleh ke arahku.

"Ya, aku mendengar permintaan yang menarik akan diajukan … sepertinya itu mengkhawatirkanmu, Lyle-san."

Aku memiringkan kepalaku.

Karena aku terjebak tidak dapat memahami, Miranda-san pergi ke konter.

Dari apa yang bisa aku lihat, para petualang di sekitarnya sedang mengawasinya.

Meskipun dia cantik untuk menarik perhatian, bukan hanya pria yang melihatnya. Ada wanita juga.

Aku mencondongkan telingaku ke bisikan di sekitar.

“Permintaan macam apa kali ini?”
“Jika itu permintaan dari salah satu dari tujuh besar, pahala pasti besar…”
“Lebih baik tidak terlibat. Waspadalah. ”
“ Sepertinya benar bahwa pria itu merasa sakit saat datang ke guild saat ini, dan dia mengirim perwakilan siswa untuk menggantikannya. "
“Tidak peduli seberapa bagus hadiahnya, mereka selalu meminta yang melebihi mereka.”

Dari tampang dan kata-katanya… nampaknya Miranda-san datang untuk mengajukan permintaan 【Damien Valle】 dari tujuh agung.

Seolah resepsi dingin resepsionis itu bohong, dia gelisah.

Kedua…

『Jadi itu menjadi rumor bahkan sebelum permintaan itu dikeluarkan? Aku ingin tahu pria macam apa cabul ini. 』

(aku tidak benar-benar ingin memikirkannya, atau lebih dari itu, tampaknya seseorang yang aku tidak ingin terlibat dengan adalah kenalan Miranda-san. Begitu, jadi itulah mengapa dia tahu banyak tentang itu.)

Orang yang kudengar rumor Damien adalah Miranda-san.

Dia adalah seorang profesor, dan dia seorang mahasiswa, jadi tidak aneh bagi mereka untuk melakukan beberapa interaksi.

Aku akhirnya mengerti maksud Clara saat dia bilang aku terlibat.

Dan permintaan yang menarik adalah Damien Valle's.

Clara mulai berbicara.

“Baik atau buruk, permintaan dari tujuh besar memiliki pengaruh pada permintaan lainnya. Jumlah besar yang terlibat, jadi petualang memperebutkan mereka, atau mungkin mencoba untuk menghalangi. Agar tidak terlibat dengan masalah seperti itu, mereka ada di sini untuk mengonfirmasi isi permintaan. "

Bahkan, halangan?

“Ya, halangan, yah, ada berbagai macam … contohnya, jika ada permintaan untuk mengirimkan artikel berharga, kabar akan menyebar, dan petualang yang menerimanya akan diketahui. Jika ada orang jahat, mereka akan menargetkan akseptor, dan ada kasus di mana barang-barang seperti itu dicuri. Ketenaran bekerja dua arah. ”

Tampaknya ada juga preseden di mana para petualang yang bertugas mengumpulkan material monster dalam jumlah besar diserang sambil membawa material tersebut tanpa disadari.

Sungguh cerita yang merepotkan.

Dari sudut pandang petualang solo seperti Clara, pengumpulan informasi semacam ini pasti penting.

Saat kami bercakap-cakap, seorang anggota staf keluar untuk menempelkan formulir permintaan di papan tulis.

(Bahkan bagi guild, mereka bermasalah jika terjadi perselisihan.)

Melihat wajah petugas yang enggan, aku mendapat ide semacam itu.

Karena aku tidak terbiasa dengan Arumsaas, Clara melanjutkan menjelaskan.

“Di sini, pengaruh akademi lebih besar dari pada guild, jadi meskipun mereka tahu bahwa kerusuhan akan terjadi, mereka tidak dapat menolak permintaan tersebut. Orang yang mengalami masalah adalah para petualang, jadi di sini aku mengumpulkan informasi untuk menghindari krisis. "

aku pikir dia hanya hidup di dunianya sendiri, tetapi tampaknya untuk hidup, dia mengembangkan sifat keras kepala.

(Yah, jika dia tidak melakukannya, dia tidak bisa sendirian, kurasa.)

Para petualang semua berkerumun di sekitar formulir, dan aku bertanya kepada Miranda-san tentang isinya saat dia mendekat.

Clara juga berpikir bahwa mendengarnya dari Miranda lebih efisien daripada melihat seprai, jadi dia tetap di sampingku.

“Sepertinya permintaan yang cukup populer.”

Saat aku mengatakan itu dengan nada sinis, Miranda-san tersenyum pahit.

“Individu itu sendiri memadamkannya dengan sungguh-sungguh. Tapi isinya apa adanya. Lebih penting lagi, aku terkejut mereka tahu aku mengirimkannya sebagai pengganti profesor. "

Miranda-san tampak bingung, dan Clara menjelaskan.

“Ada beberapa orang yang secara aktif bertindak sebagai petualang saat terdaftar di akademi, jadi mungkin informasinya bocor dari sana. Dia menulis formulir permintaan ke akademi untuk dana untuk mengajukan permintaan, bukan? Itu menyebar dari sana. "

“Clara-san? Kalian benar-benar bergaul dengan sangat baik. ”

Sementara dia menyeringai padaku, aku bertanya pada Miranda-san tentang isi dari lembaran yang ditempelkan itu.

Mereka adalah sebagai berikut.

… aku meminta materi dari bos di labirin Arumsaas Lantai Bawah Tanah Keempat …
… Jangka waktu: satu bulan…
… Hadiah: seribu koin emas, atau beberapa item yang cocok…
… Izin untuk menantang labirin diberikan setelah menerima permintaan ini…

“… Seribu koin emas. Itu sangat menakjubkan. "

Dengan posisi aku sebelumnya, aku tidak akan terlalu terkejut tentang seribu emas sebelumnya.

Tapi saat ini aku hidup sebagai seorang petualang, dan rasa uang aku perlahan mulai berubah.

“Seperti yang diharapkan dari tujuh besar. aku terkejut akademi mengumpulkan dana sebanyak itu untuknya. "

Miranda-san juga sepertinya muak.

Hanya saja Clara-san membuat ekspresi agak bertanya-tanya.

Keempat berbicara kepada aku.

『Jangan tertipu, Lyle. Itu tidak mengatakan itu akan membayar seribu emas. Ia mengatakan itu, atau sesuatu yang cocok. Lihatlah ke sekeliling wajah petualang lain. 』

Seperti yang diceritakan, aku melihat sekeliling, untuk menemukan mereka semua dengan ekspresi yang dipertanyakan.

『aku rasa pemohon ini tidak berniat membayar seribu emas. Selain itu, item yang sesuai tidak ditentukan. Itu tidak lain adalah mencurigakan. 』

Aku bertanya pada Clara.

“Hal macam apa bos level bawah tanah keempat puluh itu?”

“… Terakhir kali lantai terendah dikonfirmasi adalah lima tahun lalu. Saat itu, tampaknya lima puluh adalah yang terendah. Di labirin Arumsaas yang diatur untuk memiliki bos yang ditempatkan setiap sepuluh lantai ke bawah, area di mana para petualang sering melawan monster berada di sekitar lantai sepuluh hingga dua puluh. Labirin ini dirancang untuk memperluas yang lebih rendah. "

"Berarti?"

“Itu permintaan yang sangat berat. Mayoritas petualang Arumsaas terampil, mereka fokus pada efisiensi. Ada sedikit orang yang akan menyelidiki tanah yang begitu dalam untuk ditemukan di sini, jika dibandingkan dengan guild lain. ”

Bagaimana dengan orang yang pernah mencapai titik terendah lima tahun lalu?

Saat aku memikirkan itu, aku ingat itu dulu lima tahun lalu, jadi aku bisa membayangkan berbagai skenario.

(Dia pensiun, atau pindah rumah…)

Sepertinya seperti yang aku pikirkan. Merasakan pertanyaanku, Clara menawarkan jawaban.

“Pesta yang menemukan lantai paling bawah telah dibubarkan. aku yakin seseorang telah membuka sekolah swasta di suatu tempat di dalam kota. "

Mendengar itu, Miranda-san membuat ekspresi bermasalah.

“Eh? Bukankah itu membuatnya sangat sulit untuk dicapai? Kalau begitu, profesor akan kesal untuk sementara … "

Apakah itu kekhawatiran seperti siswa? Yah, meskipun itu tidak ada hubungannya denganku, ada hal yang membuatku penasaran.

“Jadi petualang yang mencapai dasar membuka sekolah… apa kamu tahu lokasinya?”

"Ah, Lyle, dingin sekali!"

Miranda mulai berdebat, jadi aku mengelilinginya, dan bertanya pada Clara.

Dia mengangguk, mengeluarkan buku catatan, dan mulai menulis sesuatu.

Keenam mengeluarkan suaranya dari Permata.

『Seorang petualang yang luar biasa membuka sekolah, ya … senang kamu tertarik, Lyle.』

aku pikir itu pujian.

Menyerahkan memo itu, Clara menawarkan beberapa nasihat.

“Dan tentang permintaan tujuh agung, jika kamu hanya akan menerimanya, dan tidak ada yang lain, itu mungkin bagus.”

“Hanya menerima?”

"Ya, itu memberi kamu izin untuk menantang labirin, jadi hanya dengan menerimanya, mereka yang tidak bisa mendapatkan hak sebelumnya bisa menyelam. Labirin pasti akan segera hidup."

Mengatakan itu, Clara keluar dari guild.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List