hit counter code Sevens – Volume 3 – Chapter 40 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 3 – Chapter 40 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Shannon yang melihat Dunia Lain

… Rumah besar itu adalah salah satu yang telah disiapkan keluarga Circry untuk menyegel putri bungsu mereka.

Gadis yang tidak terlihat, 【Shannon Circry】 tahu itu dengan sangat baik.

Keputusan Circry House untuk menyembunyikan putri mereka yang cacat masih berada di sisi spektrum yang lebih baik.

(Fakta bahwa aku masih hidup adalah keberuntunganku, kan … tapi fakta bahwa aku tidak terbunuh suatu hari nanti …)

Duduk di kursi kamarnya, dia melihat ke luar jendela.

Matanya dianggap tidak berfungsi, tetapi bukan itu masalahnya.

Dunia yang dilihatnya berbeda.

“Hari ini hangat.”

Sinar matahari yang masuk dari jendela menghangatkan tubuhnya.

Karena kehilangan penglihatannya, indera lainnya menjadi lebih tajam. Dan itu bukan hanya penajaman pada itu.

Mereka telah cukup diasah untuk menebus apa yang hilang.

Suara napas seseorang, dan detak jantungnya membuat penilaiannya menjauh.

Dia tidak bisa melihat, tapi dia bisa menjalani hidup seperti biasa.

Tapi dia sengaja menyembunyikannya.

Alasannya menyenangkan. Semua orang mengasihani dia, dan menjadi lalai, meremehkan kelemahannya. Itu terlalu menyenangkan.

Dan…

“Sungguh menyenangkan bisa melihat aliran Mana. Maksud aku, itu membuat aku bisa melihat semuanya. "

Matanya bisa melihat Mana.

Alasan mengapa mata tak terlihatnya bisa mendapatkan kemampuan seperti itu justru karena kebutaannya menyebabkan 【Skill】 terwujud.

Jadi tidak hanya kurangnya penglihatannya yang mengasah indra lainnya, mata Shannon bahkan mengembangkan Keterampilan untuk mengimbanginya.

Dia adalah seorang gadis dengan apa yang kau sebut mata iblis.

“Meski begitu, lelaki Lyle itu cukup waspada padaku… dia memberikan perasaan yang cukup aneh. aku ingin segera mengusirnya. "

Sejak Lyle tinggal di tempat itu, Shannon merasa kesal.

Menginginkan hidup sendiri dengan saudara perempuannya, pesta Lyle menghalangi.

Terutama Lyle, yang darinya dia bisa melihat tujuh cahaya misterius yang berbeda. Jenis Mana yang belum pernah dia lihat sebelumnya membuatnya memperkuat kewaspadaannya.

“Bahkan ketika semuanya jatuh bersama dengan baik, dia harus menghalangi jalanku…”

Memang benar Shannon menyukai saudara perempuannya, tetapi lebih dari itu, saudara perempuannya Miranda adalah mainannya.

Setelah mendapatkan kekuatan baru, dia bisa merasakan sentimen orang lain dari aliran Mana mereka.

Dia telah mendapatkan mata ini kembali ketika dia masih di ibu kota kekaisaran Centralle.

Itu semua terjadi ketika dia melihat seorang gadis lajang.

Bahkan ketika dia seharusnya tidak dapat melihat apapun, dia merasakan banyak Mana.

Apa yang berdiri di hadapannya adalah seorang gadis seumuran dengannya. Meski begitu, Mana-nya lebih besar dari orang lain.

Gadis itu berasal dari Count House, dan salah satu yang terkait dengan Circry House-nya sendiri pada saat itu.

Cahaya Mana itu tampak seolah-olah hanya menarik semua cahaya di sekitarnya… itu indah, namun menakutkan. Dia ingat perasaan terpesona oleh cahaya itu.

“… Suatu hari nanti, aku akan melampaui itu. Selama aku memiliki mata ini. "

Seolah-olah ada entitas lain yang turun ke alam manusia.

Shannon telah mencoba menyapa gadis itu tetapi dia bahkan tidak berpaling.

Shannon hanya dilihat sebagai gadis kecil yang lemah dan tidak bisa melihat.

Dan itu memalukan. Bukannya dia ingin dicintai. Namun, membuat gadis itu bahkan tidak menoleh ke arah umumnya seolah-olah berbicara bahwa dia bahkan tidak terlalu berharga baginya.

Meski begitu, alasan Shannon tertarik adalah…

"Ah, aku sudah ingin menghancurkannya, dan menjadikannya boneka yang tidak bisa hidup tanpaku … kupikir aku menjadi sedikit lebih baik dengan berlatih pada para budak."

Dengan mengamati Mana dengan matanya, dia perlahan bisa mengendalikannya.

Dengan mengembangkan miliknya, dia bisa membuat mana orang lain rusak.

Hanya dia yang bisa melihatnya, jadi tidak ada orang lain yang bisa menyadarinya.

Dan mengendalikan mereka yang tercemar adalah apa yang Shannon coba lakukan pada para pelayan.

Bagi Shannon, yang tidak pernah bisa melihat sebelumnya, itu adalah bantuan besar untuk mengembangkan dunianya sendiri.

Pada saat yang sama, emosi gelap mulai muncul.

“Onee-sama-ku yang cerdas dan cantik… Aku ingin menghancurkannya. Jika aku melakukannya, maka aku akan bisa mengungguli orang itu suatu hari nanti. aku akan menjadi orang itu. "

Setelah melihat orang itu dengan matanya sendiri, dan menjadi terpesona, matanya yang telah tertutup selama hidupnya tiba-tiba terbangun dalam arti yang berbeda.

Matanya yang kuning mulai memancarkan cahaya keemasan.

“Tapi pertama-tama aku harus membuat onee-sama menjadi boneka. Dia harus pindah sesuai keinginan aku. "

Dengan 'orang itu' sebagai tujuannya, untuk kekasihnya… Miranda, Shannon mulai memendam beberapa emosi yang memutar.

Dengan ekspresi ekstasi, Shannon menatap ke luar jendela…

“Jadi labirin yang dikelola adalah tempat seperti ini?”

Damien Valle…

Setelah menerima permintaan dari salah satu dari mereka yang termasuk dalam tujuh kota cendekiawan yang menyimpang, aku melangkah ke dalam labirin, dan berbisik pada diriku sendiri.

Tidak seperti yang aku temui di Dalien, lempengan logam tipis saling menempel dan tumpang tindih untuk membentuk dinding labirin.

Ada beberapa tempat yang memancarkan cahaya redup, dan terkadang aku bisa melihat bola-bola merah yang berkedip-kedip berkeliaran. Labirin yang mereka kelola memiliki suasana yang cukup aneh di sekitarnya.

“Oy! Yang ini jalan buntu! "
“Hei, cepat turun!”
"Sialan! Tidak ada monster! "

Hanya dengan permintaan ini, dimungkinkan untuk mengintip ke dalam labirin, jadi ada banyak orang seperti kami yang menerima permintaan Damien.

Tapi jumlahnya terlalu banyak, dan lantai pertama dipenuhi orang.

Para petualang yang secara teratur pergi untuk melawan monster tampak bingung, saat mereka menuju lebih dalam.

(Begitu, jadi memang benar bahwa permintaan tujuh besar itu menyebabkan masalah bagi sekitarnya.)

Novem telah bersiap untuk menerangi jalan, tetapi dia menyerah selama ini.

Itu karena ada banyak cahaya lain yang datang dari orang-orang di sekitar kita, dan bergerak bukanlah masalah.

“Ini lebih dari yang aku bayangkan.”

Novem tersenyum sedikit masam, dan Aria setuju.

"Daripada pergi jauh-jauh ke luar batas kota, aku mendengar tingkat pertemuan monster di sini tinggi, jadi itu populer, tapi …"

Dengan ekspresi bertanya-tanya di wajahnya, Aria mengungkapkan pendapat yang sama dengan aku.

Ketika aku menggunakan Keterampilan aku untuk mengkonfirmasi situasi di sekitar, aku menemukan semua monster telah dikalahkan, dan peti harta karun terbuka. Pada peta yang melayang di kepalaku, ada begitu banyak titik kuning sehingga sulit untuk membedakannya.

Kelima menawarkan beberapa nasihat.

『Saat kamu menggunakan Peta, perbesar agar peta tetap dapat kamu lihat. Jika kamu mencoba melihat semuanya, kamu tidak akan melihat apa pun kecuali sinyal, dan kamu tidak akan dapat melihat apa pun. Juga, aku pikir kamu tahu ini, tapi… 』

Aku mencengkeram Permata itu.

Novem, Aria, kita akan belok kanan di pertigaan berikutnya.

“Ya, Lyle-sama.”

“Eh kenapa? Semua orang belok kiri di sana. "

Aria tampaknya tidak puas dengan arahan aku, tetapi ada alasan aku menghindari ke kiri.

Memang benar semua monster telah dikalahkan.

Tapi bukan hanya monster yang memiliki permusuhan.

Bercampur dengan massa kuning, ada beberapa sinyal merah tersebar di sekitar.

(Bukan hanya kita. Mereka mungkin menargetkan petualang lain juga.)

Bahkan jika mereka tidak melakukan pembunuhan, ada beberapa yang akan mencuri dan memeras untuk mengambil barang yang dimiliki petualang lain.

Di dalamnya, ada beberapa di mana seluruh pihak mengeluarkan sinyal merah.

Alasan kami menghindari hal semacam itu adalah karena kami hanya terdiri dari tiga kelompok. Terlebih lagi, kami hanya memiliki satu orang di antara kami.

(Benar-benar merepotkan untuk kekurangan staf.)

Pada saat-saat seperti ini, hal itu kemungkinan besar akan membawa kita ke dalam masalah.

aku mengkonfirmasi betapa padatnya lalu lintas itu, sebelum menyuruh yang lain untuk kembali.

“Ayo kembali untuk hari ini. Ini tidak seperti kita perlu memaksakan diri untuk menghasilkan, dan itu mungkin akan segera tenang. "

“Setelah sampai sejauh ini, itu sedikit sia-sia.”

Ketika Aria menyuarakan ketidakpuasannya, Novem membujuknya.

“Meskipun memang benar kita mungkin akan bertemu monster jika kita terus maju, ketika kita melampaui level lima bawah tanah … semakin dalam kamu, semakin kuat monster itu, aku dengar, jadi itu mungkin berbahaya.”

Dari sudut pandang aku, aku sudah bisa terus-menerus mengkonfirmasi lokasi monster dengan Peta.

Kami tidak akan terkejut, dan aku yakin kami dapat menggunakan kejutan untuk menjatuhkan musuh dengan lebih mudah.

Tetapi mengatakan itu tidak akan membantu tujuan aku, jadi aku menghentikan diri sendiri.

“Bagaimanapun, ada terlalu banyak orang. Begitu, jadi ini benar-benar membutuhkan pengelolaan, yang ini. "

Kelima setuju.

『aku yakin ada orang yang akan mencoba menuju ke ruang terdalam, untuk mencuri harta karun itu. Ketika sudah sedalam ini, aku mau tidak mau bertanya-tanya harta macam apa yang ada di dalamnya. 』

Yang Ketiga juga berbicara.

『aku mendengar bahwa peti harta karun adalah reproduksi peralatan petualang yang dikalahkan oleh labirin, tetapi apakah itu benar? aku telah diberi tahu bahwa mayat-mayat itu tersedot ke dalamnya untuk Pertumbuhan labirin, peralatan, dan lainnya, tetapi aku ingin menyaksikannya secara langsung. 』

Yang Ketiga mencari persetujuan dari sekelilingnya, tetapi Yang Kedua mundur.

『… Tidak terjadi. Itu tidak akan terjadi. 』

『Eh?』

Keempat juga berbicara.

『Seolah-olah kita ingin melihat sesuatu yang sangat aneh.』

『Eh? Apa?"

Jarang bagi Yang Ketiga tampak panik, tetapi saat ini, kembali adalah prioritas pertamaku.

“Baiklah, ayo kembali ke sini.”

“Kamu tahu jalan kembali, kan? Dan tunggu, berikan penjelasan yang tepat tentang Keterampilan kamu. Berapa banyak yang bisa kamu gunakan? ”

Saat Aria mencari penjelasan, aku menjawab.

“… Semuanya ada delapan.”

Mendengar itu, wajah Aria menegang.

Novem… hanya tersenyum seperti biasa.

Sebuah suara dari Permata mengabaikan Yang Kedua hingga Keempat, yang bercanda, dan memanggilku.

Itu yang Kelima.

『Sekarang, Lyle.』

aku menyentuh Permata untuk menjawab. Ketika aku melakukannya, dia melanjutkan.

『Datanglah ke ruang konferensi malam ini. aku dan yang Keenam serta Ketujuh akan mengajari kamu Keterampilan kami. Mari kita lemparkan yang Ketiga juga. 』

Mendengar itu, aku sedikit terkejut.

Keterampilan Ketiga dan Ketujuh, yang tidak akan mereka ceritakan hingga saat ini, akan diajarkan kepada aku sekaligus.

Terlebih lagi, dua aplikasi Keterampilan lainnya … tingkat kedua mereka juga.

(Apa ini, tiba-tiba. Kelima adalah … bukan orang yang tidak sabar seperti itu.)

aku menganggapnya misterius, tetapi aku memutuskan untuk mengikuti perintahnya.

Larut malam.

Ketika semua orang di mansion telah tertidur, aku mengirimkan kesadaran aku ke dalam Permata.

Meskipun sepertinya aku hanya tidur di tempat tidur, hanya kesadaran aku yang dibawa ke dalam Permata.

Di dalam, para leluhur sedang mengobrol tentang berbagai hal di sekitar meja bundar.

(aku yakin mereka bisa bercakap-cakap di tempat-tempat yang juga tidak aku dengar.)

Sementara aku memikirkan itu, aku menurunkan diri aku ke tempat duduk aku sendiri.

Fasilitator, Keempat menatapnya, dan bertepuk tangan tiga kali untuk mengakhiri olok-olok kosong. Semua orang diam.

『Oke, Lyle sudah tiba, jadi kita mulai rapatnya. Kalau begitu, orang yang memanggilmu hari ini adalah yang Kelima. 』

Dengan sikunya di atas meja, Kelima menatapku, dan berbicara.

『Ajari Lyle Keterampilanmu. aku berbicara dengan kamu, Ketiga dan Ketujuh. Dari penggunaannya, aku tidak berpikir Lyle saat ini akan gagal pada saat ini. 』

Kegagalan Skill adalah fenomena di mana kamu menggunakan Skill secara berlebihan, dan mengeringkan Mana kamu.

Kehilangan kesadaran adalah mengurangi kekhawatiran kamu, dan ada kemungkinan kematian.

Di masa lalu, ketika aku melawan seorang pemimpin bandit, dia telah menggunakan terlalu banyak Skill, dan darah keluar dari seluruh tubuhnya.

Yang Ketiga menatapku, dan mengangguk.

『Nah kenapa tidak? Tapi aku hanya akan mengajari kamu penggunaan mendasar. 』

Kelima adalah tidak apa-apa, saat dia mengalihkan pandangannya ke Ketujuh.

『… Jika dia hanya akan menggunakannya paling banyak dua kali sehari.』

Ketujuh membatasi Keterampilannya, tetapi tampaknya dia akan mengajari aku.

Dari keduanya, tampaknya Yang Ketiga bersifat kejam.

The Sevenths memiliki konsumsi nama yang luar biasa.

Keterampilan macam apa yang kalian berdua miliki?

Ketika aku bertanya, Ketiga tersenyum saat dia berbicara.

『Nama Skillnya 【Mind】. Ini terutama untuk serangan mental dan pertahanan. Itu juga bisa membuatmu menunjukkan ilusi musuh, tapi jika kamu terbiasa dengannya, kamu bisa membengkokkan semua orang ke … oh, mungkin melangkah lebih jauh akan terlalu merangsang untuk Lyle? 』

Setelah mengatakan itu, Ketiga menutupi mulutnya dengan tangannya.

Nenek moyang sekitarnya menghela nafas.

Yang Kedua mundur.

『Kamu punya kepribadian yang buruk di sana.』

"Betulkah? Giliran kamu, Ketujuh. 』

Yang Ketiga menominasikan Ketujuh.

Dia berdiri, menggunakan Skill-nya, dan menunjukkan padaku.

『Keterampilan aku adalah 【Box】. Keterampilan tipe khusus. Memang nyaman, tetapi konsumsi mana-nya ekstrim, dan jika kamu memainkannya dengan buruk, kamu akan menggunakan terlalu banyak, dan kehilangan kesadaran. 』

Ketujuh menjentikkan jarinya, dan lingkaran sihir muncul di depan mataku.

Dari sana, busur seperti peti harta karun muncul.

『Ukuran kotak bergantung pada Mana kamu. kamu tidak memerlukan Mana untuk mempertahankannya, tetapi jumlah yang dibutuhkan untuk memanggilnya tinggi. Isinya dibiarkan dalam keadaan waktu terhenti, sehingga unggul dalam menyimpan dan mengawetkan. 』

Itu sangat berguna.

Mendengar itu, aku bertanya-tanya mengapa dia menahannya, dan melihat ke arahnya.

Di sana, Ketujuh berbicara.

『… Jika kamu menggunakan Keahlian aku sekali, kamu tidak dapat membatalkannya di tengah jalan. Jika kamu menggunakannya secara sembarangan, bahkan kematian pun menjadi kemungkinan. Meskipun Mana-mu sedikit meningkat, jangan memaksakan dirimu, Lyle. 』

“Y-ya.”

Meskipun nyaman, tampaknya itu berbahaya.

Menunda bertanya tentang bagaimana menggunakannya nanti, aku kembali ke Kelima.

『Baiklah, kamu akan mempelajari Keterampilan Ketiga dan Ketujuh dalam waktu dekat, jadi mari kita masuk ke topik utama.』

Topik utamanya adalah sesuatu yang lain?

Ketika aku melihat ke Enam, dia mulai berdehem.

Sepertinya itu adalah sesuatu yang sulit untuk dikatakan.

Kehabisan kesabaran, Kelima…

『Oy, jangan terlalu malu dengan tubuh besarmu itu. Jika kamu tidak mengatakannya, aku akan melakukannya. Karena itu terkait dengan aku juga. 』

Pembicaraan terkait dengan Kelima?

Selagi aku memikirkan itu, Yang Keenam menghela nafas, sebelum berbicara.

『… Lyle, sebenarnya saudara-saudara Circry itu mirip dengan adikku.』

Jumlah saudara keenam telah melampaui tiga puluh.

Dengan sebanyak itu, aku curiga apakah dia memiliki kasih sayang keluarga atau tidak, tapi mungkin dia berbicara tentang Suster yang akrab dengannya.

“Apa kau akan memberitahuku untuk merawatnya seperti yang Pertama lakukan? aku memang berencana untuk mencari mereka sampai batas tertentu. "

Aku mengatakan itu, tapi yang keenam menggelengkan kepalanya.

『Itu satu hal, tapi topik utamanya adalah hal lain.』

(Jadi maksudmu kamu berencana untuk mengatakan itu juga? Aku akan bermasalah jika kamu mendapatkan lebih banyak wanita di sekitarku! Dia tidak akan menyuruhku untuk mengambilnya sebagai pengantin, kan? Kelima dan Keenam memiliki wanita simpanan seolah-olah itu adalah normal, jadi rasa nilai mereka dalam hal itu mungkin berbeda dariku …)

Berpikir itu buruk untuk memotongnya, aku terus mendengarkan ceramah Keenam.

『Kakak perempuan Miranda identik dengannya. Kepribadiannya juga mirip. 【Milleia】 juga gadis yang baik. 』

Seperti yang diingat oleh Yang Keenam, Yang Kelima berhasil.

『Di antara anak perempuan aku, dia yang paling jinak, dan dia tidak pernah mengomel, jadi itu menyenangkan dan mudah.』

Sungguh kesan yang kering.

Bukankah itu pandangan kejam pada putri kamu sendiri?

Lanjut Keenam.

『Ini tentang yang lebih muda, Shannon, tapi sepertinya dia memiliki mata yang sama dengan Milleia.』

"… Matanya?"

Kudengar dia tidak bisa melihat, tapi sepertinya Kelima dan Siz mengetahui sesuatu.

Dan mereka akan menjelaskannya padaku.

Menurut Keenam…

Shannon memiliki mata iblis.

“Mata iblis… apakah itu?”

『Dengan Skill, dia mendapatkan indra penglihatan yang tidak dia miliki sebelumnya. aku berani bertaruh dia memiliki keinginannya sendiri, tetapi itu mungkin sesuatu yang intuitif. Pernahkah kamu mendengarnya? Ketika kamu kehilangan satu indra, indra kamu yang lain menajam? 』

Mendengar yang Keenam, aku ingat pernah membacanya di buku, jadi aku mengangguk.

『Milleia tidak bisa melihat, tapi melalui mata iblisnya, dia bisa melihat Mana. Selain itu, dia mampu mereproduksi informasi yang dia dapatkan dari indera lainnya dengan cara yang mirip dengan penglihatan. Daripada mereka yang melihat melalui mata mereka secara alami, dia bisa melihat dengan lebih baik. Selain itu, dia bahkan bisa menyentuh aliran Mana yang tidak terlihat oleh mata normal. Kekuatan yang cukup merepotkan telah diturunkan. Gadis nakal itu menyalahgunakan mata Milleia. 』

Kelima mengeluarkan suara yang sedikit marah.

Meskipun dia mengatakan bahwa mereka adalah Milleia, kemungkinan itu adalah sesuatu yang Shannon wujudkan sendiri, jadi mungkin itu adalah pemikiran pribadinya tentang masalah tersebut.

(Mungkinkah karena seberapa besar dia merawat Milleia-san?)

“… Di mana bukti bahwa Shannon telah mengaktifkan Skill?”

aku agak mengerti apa yang mereka berdua coba katakan.

Pengalaman misterius yang kami alami sejak datang ke mansion adalah hal-hal yang dibawa oleh Shannon.

Yang Keenam mengungkapkan buktinya.

『Saat kamu mengaktifkan Skill, matanya bergerak. Terlebih lagi, dia bahkan mengarahkan mereka ke Permata. Milleia dapat segera mengetahui ketika seseorang menggunakan Skill. 』

Meskipun aku berpikir itu bagus jika kenakalan gadis itu berakhir, keduanya mengungkap sesuatu di luar dugaanku.

Dengan ekspresi serius, Kelima…

『Lyle, hentikan Shannon. Jika mereformasi dirinya tidak mungkin … maka hancurkan matanya. 』

… Memintaku untuk menghancurkan mata Shannon.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List