hit counter code Sevens – Volume 3 – Chapter 45 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 3 – Chapter 45 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

A Woman's Back

Setelah menembus ruang bos lantai tiga puluh, kami melanjutkan dengan cepat.

Dengan Keterampilan yang aku miliki, kami akan selalu memasuki pertempuran dengan keuntungan.

Kami dapat mengambil rute sesingkat mungkin, dengan jumlah pertempuran sekecil mungkin untuk mencapai tujuan kami.

Jenis musuh yang bergerak, jumlah mereka.

Setelah kami memastikan bahwa sebelum memulai pertempuran, itu menjadi sangat mudah.

Kami hanya membawa jumlah bagasi minimum, dan kami mengganti perlengkapan berdasarkan musuh.

Ketika kami menemukan sekelompok musuh yang tidak bergerak di sekitar pintu keluar lantai, aku mengeluarkan perintah kepada semua orang.

“Clara, matikan lampunya. Novem, tolong siapkan sihir. Atribut api. Aku akan menyerahkan pukulan terakhir pada Aria dan Miranda-san. Damien-san, tolong gunakan bonekamu sebagai tameng untuk menghentikan gerak maju musuh. Setelah kita belok kiri di persimpangan jalan berikutnya, kita akan menemukan monster, jadi kita lakukan dengan pola biasa. "

Pola yang biasa adalah membuatku melepaskan panah yang meledak, dan memulai pertempuran setelah itu.

Kami akan mendapat serangan mendadak, dan saat monster panik, kami juga bisa mendapatkan serangan sihir.

Begitu mereka mulai menuju kami, boneka akan menahan gerakan mereka, dan di ruang itu, Aria dan Miranda-san secara pribadi akan mendaratkan pukulan terakhir.

“… Aku tidak pernah tahu Miranda bisa bertarung sebaik itu.”

Aria membuat ekspresi rumit saat dia melihat ke arah Miranda-san.

"Betulkah? aku tidak bermaksud untuk menyembunyikannya atau apa pun, tetapi tidak ada kesempatan untuk mengatakannya. "

Melihat Miranda-san merespon dengan senyuman, Aria berbicara.

“Apakah kamu sudah berubah sedikit? Mungkinkah suasana hati kamu meningkat dari Pertumbuhan? Hati-hati."

Pengalaman Pertumbuhan bervariasi menurut orang.

aku pernah mendengar bahwa mengalami pertempuran di labirin dapat menyebabkan lebih banyak pertempuran. Pada saat-saat seperti itu, yang terbaik adalah menjauhkan diri dari pertempuran sejenak, dan lihat apa yang terjadi.

(Jika aku tidak harus menghemat energi, aku akan membuatnya tetap di belakang)

Mempertimbangkan bagaimana aku harus melawan bos berikutnya, aku ingin mempertahankan stamina aku, dan menghemat Mana aku sebanyak mungkin.

Ketika aku mengkonfirmasi jumlah anak panah aku, aku menemukan bahwa dengan panjang yang tersisa untuk kami tempuh, kami memiliki sedikit kelonggaran.

(Sudah waktunya tongkat menjadi tidak efektif. Jika kita akan menantang lantai empat puluh besok, maka …)

Sementara aku mempertimbangkan untuk mengganti senjataku, aku menyiapkan busur, dan menyuruh Clara untuk mematikan lampunya.

aku dengan santai pergi ke sudut, dan ketika mereka memasuki jangkauan aku, aku menembak.

Saat ledakan terdengar, Clara menyalakan lampu lagi.

Yang Kedua berbicara.

『Ini sudah berakhir.』

Jika kami tidak lalai, kami dapat mengakhiri pertempuran tanpa pernah melakukan serangan.

Pada akhir hari ketiga, kami dapat mencapai lantai tiga puluh sembilan, dan meskipun masih sedikit lebih awal, kami memutuskan untuk beristirahat sebagai persiapan untuk besok.

Ini tidak seperti semua bahan makanan yang kami bawa adalah makanan yang diawetkan.

Kami juga membawa bahan-bahan yang biasanya bisa digunakan, dan Keterampilan Ketujuh 【Kotak】 menjaga mereka tetap dalam kondisi segar.

Bahkan dalam hal makanan, kami bisa makan apa yang tak terpikirkan bisa ditemukan di labirin.

Di ruangan yang mengarah ke lantai empat puluh, kami mengalahkan semua monster di sekitarnya sebelum mendirikan kemah.

“Sejujurnya di sini, aku telah meremehkan kalian.”

Damien memanggilku saat aku sedang istirahat.

“Itu karena aku memiliki Keterampilan. Ah, tolong diam tentang mereka. ”

Saat aku membungkamnya, Damien mendorong kacamatanya ke atas dengan jari telunjuknya.

“aku tidak membiasakan diri menyebarkan rumor. Dan rasanya akan menyakitkan untuk membuat musuh darimu, jadi aku tidak akan melakukannya.

Fakta bahwa dia menganggap aku menyebalkan mungkin berarti dia sebenarnya cukup tertarik pada aku untuk mengevaluasi aku.

(Tetapi bahkan jika aku dinilai oleh orang semacam ini…) "

Saat aku memikirkan itu, Damien mulai membicarakan tentang hadiahnya.

“Baiklah kalau begitu sudah waktunya aku berbicara tentang sihir. Apakah tidak apa-apa jika masalah itu dibiarkan setelah kita keluar dari labirin? aku ingin mempertahankan Mana aku di sini. ”

"Ya."

Mendengar itu, Damien mengajukan permintaan yang sebenarnya.

“Kalau terus begini, sepertinya kita benar-benar bisa memenuhi aslinya, jadi aku akan mengatakannya, tapi hadiah untuk yang ini bukanlah uang. Namun, itu memiliki nilai yang jauh lebih besar dari itu. "

Sejumlah besar seribu koin emas telah ditulis di formulir permintaan.

Dia membutuhkan bahan yang dilucuti dari bos lantai empat puluh tidak peduli apa.

(Seperti yang kuduga. Maksudku, kata-katanya cukup dipertanyakan. Kalau begitu, apa imbalannya? Alat Ajaib? Atau mungkin semacam itu?)

aku mencoba memprediksi hadiah, dan Damien berbicara.

“Oh, jadi karena kamu tidak bingung, aku rasa kamu melihatnya datang. Nah, itu membuat segalanya lebih mudah… bagaimana dengan robot untuk mendapatkan hadiah? ”

“Otomat? Eh? Itu berarti…"

Bukankah itu sesuatu yang sangat berharga?

Aku hendak menanyakan itu, tapi Damien menjelaskan.

“aku telah mengumpulkan suku cadang untuk sebuah robot itu sendiri. Dan aku menumpuk cukup banyak bagian di sini. Yang harus aku lakukan selanjutnya adalah memodelkannya, dan memulainya, tapi… aku tidak memiliki batu ajaib berkualitas tinggi untuk menyimpan cukup Mana untuk operasinya. Itulah mengapa aku mengajukan permintaan ini. aku juga membutuhkan beberapa materi, tetapi kalian dapat melakukan apa yang kamu suka dengan apa pun yang tersisa. Aku bahkan akan membawanya kembali untukmu. "

Menurut referensi di guild, bos lantai empat puluh adalah raksasa dengan baju besi menutupi seluruh tubuhnya. Itu membawa senapan laras, dan itu adalah keberadaan yang merepotkan yang melepaskan sihir serangan dari sana.

Armor yang dikenakannya bisa terjual cukup banyak, atau begitulah yang kudengar.

“Akankah akademi menyetujui masalah robot?”

“Terima atau tidak, kita memiliki lebih dari cukup bagian, jadi memberikan satu atau dua tidak masalah, bukan? Itu bukan hobiku, jadi kalian bisa melakukannya. Operasinya bergantung pada pakta tuan-hamba, rupanya, jadi kupikir itu membutuhkan darah. "

Untuk boneka yang dibuat dengan teknologi peradaban kuno, menurut aku agak mengherankan bisa berjalan dengan sihir.

Jika mereka memiliki teknologi sejauh itu, aku tidak dapat melihat mengapa masyarakat itu tersesat oleh waktu.

(Alasannya tidak diketahui, aku yakin.)

“Ah, benar. Jika kamu akan tinggal di kota, aku akan mampir untuk evaluasi pelanggan kamu. aku akan membayar biaya untuk informasinya, ingatlah. Untuk saat ini, mereka telah memotong anggaran aku, jadi itu cukup sulit, kamu tahu? ”

Sambil berpikir dia terlalu bebas dari seseorang, aku mengangguk.

Aku melihat boneka yang dibuat Damien. Mereka adalah sekelompok baju besi besi.

Sepertinya mereka akan berguna dalam pertempuran.

(Jika aku menggunakan robot bersama sihir golem, kekuatan kita akan berlipat ganda secara instan.)

Ketika aku memikirkan sesuatu yang cukup riang, aku memutuskan untuk mencoba menanyakan sesuatu yang ada di pikiran aku.

“Damien-san, ini tentang kata-kata yang kamu ucapkan di ruang bos sebelumnya.”

Damien berpikir sejenak, dan bahkan bergumam, '… kata-kata itu?' Beberapa kali, jadi sepertinya dia tidak ingat.

"Lupakan."

"aku melihat. Yah, aku juga mengandalkanmu besok. Dengan kecepatan ini, sepertinya kita akan kembali lebih cepat dari yang direncanakan, jadi aku hanya bisa bahagia. "

Melihat Damien kembali ke tempatnya, pikirku.

(… Kalau terus begini, aku akan menjadi tidak baik. Hanya apa yang dia maksud dengan itu?)

Pagi hari keempat.

Setelah kami bangun, kami memulai persiapan untuk menghadapi bos.

aku mengeluarkan persediaan yang aku persiapkan untuk hari ini dari Box.

Melihat mereka, Yang Ketiga berbicara.

『Lyle, kamu benar-benar bermain kotor. Untuk menggunakan bola kayu yang diisi dengan bubuk mesiu. 』

Keempat tampak kagum.

『Dengan Keterampilan Ketujuh, menjadi mungkin untuk membawanya dengan aman. Maksud aku, tidak ada risiko meledak di sepanjang jalan. 』

Kedua…

『Tapi senang kamu tiba di bos pada hari keempat dan seterusnya, tetapi jika kami mempertimbangkan untuk kembali, sepertinya kamu benar-benar membutuhkan waktu seminggu. Betapa cerobohnya aku. 』

Baik.

Satu hal penting dalam labirin adalah menyelam dan mengalahkan bos bukanlah akhir dari itu.

Kembalinya sama pentingnya.

Bagasi bertambah, persediaan berkurang, dan kecepatan pergerakan turun. Dapat dikatakan bahwa tingkat bahaya perjalanan pulang lebih tinggi.

Tapi aku adalah pengecualian.

Dengan menggunakan Box, bagasi kami dijaga seminimal mungkin, dan kami dapat mengambil rute terpendek untuk kembali.

Untuk melangkah lebih jauh, kami sudah mengalahkan semua monster di rute yang akan kami gunakan untuk kepulangan kami.

Bahkan jika beberapa dari mereka dihidupkan kembali, kami tidak akan melalui lebih banyak pertempuran daripada dalam perjalanan ke sana. Menghindari mereka dan lewat juga dimungkinkan.

(Bos juga tidak akan berada di sana, jadi sekembalinya, kita bisa beristirahat di sekitar petualang tinggi yang menempati lantai dua puluh.)

Karena ada bos, kami harus istirahat seperti ini sebelum menantang mereka.

Jika mereka tidak ada di sana, kami mungkin dapat mencapai titik ini lebih cepat.

Masalahnya adalah bos di lantai tiga puluh.

(aku akhirnya menggunakan salah satu kartu trump aku di atasnya, tapi yah, tidak ada masalah nyata.)

Aku mengambil salah satu boneka mesiu dari Kotak, dan melihatnya. Item yang telah aku persiapkan dalam jumlah yang cukup banyak adalah salah satu peralatan petualang.

Mereka akan digunakan saat monster yang merepotkan mendekat.

Tetapi mengelolanya sulit, dan jika kamu menggunakan sihir, atau menggunakan sihir pada kamu, ada risiko sihir itu meledak. Tidak ada petualang yang baik yang akan membawa mereka ke dalam labirin.

aku menyelesaikan persiapan terakhir aku, dan menutup kotak itu. Sebelum kami turun, aku menyerahkan kepada semua orang salah satu bola mesiu.

“Saat kita sampai di kamar bos, buang itu. Tampaknya mereka tidak melakukan banyak hal pada permukaan luarnya, tapi aku dengar mereka efektif di bagian dalamnya. "

aku mendengarnya dari petualang yang mencapai lantai lima puluh.

Ketika ditanya apakah mereka akan melakukan sesuatu atau tidak, dia menjawab bahwa mereka mungkin efektif.

Ketika Damien menerimanya, dia mengatakan sesuatu seperti, 'bisakah boneka itu melakukannya? Itu tidak mungkin bagi aku. "

“Novem, Clara, serahkan mereka ke Aria untuk dilempar. Begitu Aria melempar satu, berikan dia yang lain. Miranda-san, tolong serang monster itu dengan sihir atribut api. ”

Saat aku membahas bagaimana mereka harus bergerak begitu kami masuk, semua orang mengangguk.

Mereka semua terlihat kaku.

Biasanya, untuk melawan binatang seperti ini, kamu membutuhkan satu skuadron veteran yang sangat siap, atau itu tidak akan terjadi.

Mengapa bos muncul di labirin?

aku akhirnya bertanya-tanya sesuatu seperti itu.

“Biasanya arahkan ke laras di tangannya untuk memulai. Tampaknya itu seperti meriam, tetapi sisi lain membawa perisai, jadi berhati-hatilah. Ia juga memiliki senjata seperti kapak di atasnya, jadi saat itu menjatuhkan artileri … "

Kami mengkonfirmasi strategi terakhir kami, dan melanjutkan untuk menantang bos lantai empat puluh.

Lantai basement keempat puluh.

Itu sama dengan kamar bos lainnya.

Perbedaannya adalah ukurannya… lebarnya, dan dinding sekitarnya.

Alih-alih pelat logam yang secara tidak bertanggung jawab saling menempel untuk membuat lorong, logam itu sekarang saling mengunci dengan cantik.

Suasananya benar-benar berbeda.

“Bagian ini pasti panjang.”

Miranda-san membisikkan itu, dan yang lainnya setuju.

Bagi orang lain yang tidak dapat melihat peta, mereka mungkin ingin tahu kapan kita akan melihat musuh kita.

aku tahu jarak di kepala aku, jadi aku tidak merasakan ketegangan tentang fakta itu.

Kita hampir sampai. Itu bukan di tengah ruangan, tapi di bagian selanjutnya, jadi saat kita memasuki ruangannya, aku akan meluncurkan serangan pertama. "

aku adalah umpan.

Ini tidak seperti sihir bisa digunakan langsung saat bepergian, jadi peran seperti itu diperlukan.

Menggunakan Keterampilan untuk meningkatkan kecepatan gerakan membuat aku pandai berlari.

"Lyle-sama, harap berhati-hati."

"Aku tahu."

Sementara Novem mengkhawatirkanku, aku terus-menerus melakukan simulasi di kepalaku. Aku bisa merasakan kekuatan musuh dengan Skill Kedua, dan itu memberitahuku bahwa aku dalam bahaya.

Namun, pada saat yang sama, aku dapat menentukan bahwa tidak akan terlalu sulit untuk mengalahkannya dengan angka-angka ini.

Itulah mengapa kami mempertahankan kekuatan kami semampu kami.

(Tapi aku rasa aku tidak akan bisa mengalahkannya sendirian.)

Biarpun aku menggunakan sihir, armornya rupanya mampu memblokir itu, rupanya.

Skuadron petualang sebelumnya yang menantangnya mencoba memukulnya dengan sihir mereka sekaligus.

Tapi itu hampir tidak menimbulkan kerusakan apa pun darinya.

Anggota utama entah bagaimana berhasil berdiri teguh, dan terus menyerang sampai roboh, rupanya.

Saat kami berjalan, pintu masuk ruangan mulai terlihat.

Bagian dalamnya gelap, dan itu memberikan perasaan tidak menyenangkan.

Selain itu, kami dapat mendengar suara nafas organisme hidup yang luar biasa.

“Aku pernah mendengarnya, tapi tetap saja itu membuat hatiku berdebar kencang. Tampaknya mulai saat ini dan seterusnya, kekuatan monster berada pada level yang sama sekali berbeda. "

Damien mengatakan itu, dan Aria mengatur nafasnya.

“Astaga, kenapa kita menerima permintaan ini? Kita seharusnya meningkatkan kekuatan kita dan melatih diri kita sendiri lebih dulu. "

Miranda-san menyeringai, saat dia menjawab.

“Aria- sikapmu terlalu tinggi. Kami telah mempersiapkannya, dan tidak perlu terlalu panik. "

“Bagaimana kamu bisa bertingkah begitu ringan !? Kemarin, kamu sangat… ”

“Kalian berdua, harap diam.”

Clara memperingatkan mereka berdua, dan area itu menjadi sunyi.

Aku perlahan membuka mulutku.

Pada saat yang sama, aku menggunakan tujuan asli 【Semua】 kedua …

Dan meningkatkan kemampuan seluruh party dengan Skill 【Full Over】 Pertama.

"Ayo pergi."

Mengatakan itu, aku bergegas ke kamar, dan membuat keributan untuk memastikan keberadaanku diketahui olehnya.

Sesuatu yang besar mulai bergerak, dan aku melempar bola kayu itu ke tangan aku.

Monster itu menghentikannya dengan perisainya, tapi setelah tidak terjadi apa-apa, dia mulai mendatangiku.

Ia memegang silinder besar di tangan kanannya, dan mulai mengarahkannya ke arah aku.

aku segera merogoh tas yang tergantung di pinggang aku, dan melempar bola satu demi satu.

Pada saat aku telah melempar kelima bola aku saat berlari di sepanjang tepi ruangan melingkar, aku dapat memastikan bahwa cahaya kuat mengarah langsung ke aku.

Kedua…

『Itu sangat buruk. Jika dia mengambil alih kepala itu, Lyle saat ini akan selesai dalam satu pukulan. 』

Ketujuh juga.

『Jangan pernah berpikir untuk memblokirnya. Dodge dengan segala cara. 』

aku sepenuhnya setuju dengan pendapat keduanya.

“Itu cukup merepotkan.”

aku berkeringat dingin.

Memutuskan untuk menerima serangan langsung tidak bagus, aku segera kabur, tapi ledakan yang ditembakkan mulai menuju ke arahku.

Terlebih lagi, dengan kecepatan yang luar biasa.

Massa sihir yang bertabrakan dengan dinding meledak, dan menerangi ruangan dalam sekejap.

Apa aku, tidak seperti musuh yang aku hadapi sebelumnya, bentuk monster yang dengan rapi mengenakan baju besi seremonial.

Sesuatu seperti ranting pohon menonjol dari persendiannya.

“Monster tipe tumbuhan memakai baju besi logam? Lelucon macam apa ini !? ”

aku menggunakan sihir.

Tidak diarahkan ke musuh, tapi ke bola kayu di bawahnya.

"Peluru tembak!"

Sebuah bola api ditembakkan dari ujung jariku, dan mendaratkan serangan langsung ke salah satu bola kayu itu.

Saat itu meledak, yang lainnya meledak dalam reaksi berantai.

Asap menyelimuti ruangan.

Kelima berbicara.

『Yang lain tidak dapat menargetkan musuh dalam asap. Lyle, hancurkan. 』

Seperti yang diperintahkan, aku hanya menepis asap.

Sepertinya dari ledakan di bawah, monster itu terpaksa berpisah dengan perisainya.

“Mengapa tidak menjatuhkan pipanya juga! Badai!"

Aku meniup asapnya.

Tapi aku masih belum bisa melihat sekeliling dengan baik.

Seperti yang aku duga, ada masalah dengan metode ini.

Ke enam…

『kamu harus memasukkan bubuk mesiu ke dalam peti. Maka kamu hanya harus mengarahkannya ke sana, dan bang. 』

Agak terlambat, tapi itu metode yang masuk akal.

Tapi tidak semudah itu mendapatkan bubuk mesiu. aku hanya bisa menyiapkan satu peti.

Selain tidak yakin apakah aku bisa membimbingnya ke sana atau tidak, jika dia menyerang saat aku memindahkannya, aku akan menjadi orang yang berada dalam bahaya insinerasi.

Yang Ketiga melihat sekeliling…

『Lihat, Novem-chan dan yang lainnya telah datang.』

Benda-benda bulat jatuh pada monster itu satu demi satu, dan di ruang yang terpisah dari kelompok itu, Miranda-san menggunakan sihirnya.

Mereka mungkin memutuskan itu berbahaya untuk tetap bersama.

Di saat yang sama, kemungkinan sihir Miranda-san memicu bubuk mesiu di dekatnya sangat menakutkan.

Bola api dan kayu bertabrakan dengan bos, meledak.

Armor upacara tidak berkedut sedikit pun, tetapi sendi lengan kanannya hancur karena benturan.

Pipa itu jatuh ke tanah.

Keempat mengeluarkan perintah.

『Lyle, manipulasi angin untuk mengirim asap ke bagian ruangan yang lebih dalam. Pada tingkat ini, jarak pandang akan menjadi terlalu rendah untuk mengikuti pergerakannya. 』

Aku menggunakan sihir untuk membersihkan udara, dan monster yang jatuh berlutut itu mengaum.

Saat helmnya jatuh, yang terlihat adalah kepala mirip serangga yang mengerikan.

Sungguh orang yang tidak menyenangkan.

『Oy, Aria adalah …』

Aria menggunakan Skill-nya untuk melempar bola dengan sekuat tenaga.

Saat monster itu berteriak, dia melemparkan satu ke dalam mulutnya, dan itu ditelan.

Saat berikutnya, Novem menggunakan sihir.

Udara di sekitarnya mulai berputar di sekitar monster itu.

Sihir tingkat tinggi adalah yang pernah digunakan Celes.

Dia menggunakan … Fire Storm.

Angin dibakar, dan di dalam badai api itu, monster itu menggeliat.

Suhu ruangan langsung naik, dan perilaku binatang itu mulai menjadi aneh.

Kepalanya hancur.

Kelima menawarkan beberapa dugaan.

『Apakah yang dilempar Aria yang menghabisinya? aku kira kamu harus menyerahkan pertempuran ini padanya, kalau begitu. 』

Aku menatap monster yang menyala itu, dan setelah memastikan dia telah mati, aku menarik napas dalam-dalam.

aku tidak tahu Novem dapat menggunakan sihir setingkat itu, tetapi pada akhirnya, kami muncul sebagai pemenang, jadi tidak ada masalah.

Yang pertama menabrakku bukanlah Novem, tapi Miranda-san.

"Kerja bagus!"

“Sepertinya semuanya berjalan dengan baik.”

Saat aku mengatakan itu padanya, dia mengangguk sambil tersenyum.

"Betulkah. aku pikir itu adalah monster nabati, tetapi kepalanya adalah parasit serangga. Jika Shannon ada di sini, dia akan pingsan. "

Tampaknya Shannon tidak menyukai serangga.

Melihat monster yang tidak bergerak, Damien dengan senang hati memadamkan api dengan sihir.

Sementara isinya terbakar, armor itu sendiri hanya kotor, dan tidak meleleh.

Itu terlalu kokoh.

aku tidak yakin apakah dia menggunakan Skill yang tidak biasa, tetapi Aria tampak lelah.

Novem dan Clara memperhatikannya.

Miranda menatap Novem saat dia bergumam.

“… Gadis itu luar biasa. Dia melupakanku. "

aku pikir dia memujinya.

“Dia cukup bisa diandalkan. Dalam… berbagai cara. ”

Aku mengacaukan kata-kataku, saat aku kembali ke kelompok lainnya. aku berpikir untuk meminta boneka Damien membawa potongan baju besi, laras dan perisai yang tersebar.

"… aku sangat lelah. aku ingin pulang ke rumah."

"H-hei."

Setelah mengalahkan bos lantai empat puluh, kami tidak melanjutkan lebih jauh, dan kembali ke lantai sebelumnya.

Jika memungkinkan, pada siang hari, kami akan sampai sekitar jam dua puluh, dan istirahat malam, tapi… perubahan terjadi dalam diri aku.

Itu tidak sama seperti sebelumnya, tapi tubuh aku sangat lelah.

aku tidak ingin menggerakkan anggota tubuh aku, dan bahkan berjalan terasa sakit.

Dengan batu ajaib besar di tangan, Damien berseru, 'dengan ini, aku akhirnya bisa menyelesaikan perangkat untuk mengubah Mana menjadi listrik!'

(Seolah-olah dia adalah seorang anak yang membeli mainan baru.)

Kami mengumpulkan semua material monster yang diperlukan, tapi sepertinya tujuan utama kami adalah batunya.

Dia mungkin senang karena perangkatnya telah selesai.

Damien sangat senang, tapi bonekanya membawa baju besi berat yang dipakai bosnya.

Hadiah kami kali ini adalah robot, dan Damien mengajarkan sihirnya.

Namun, seperti itu, kami tidak akan punya penghasilan.

Karena aku membayar cukup banyak untuk mempersiapkan pelayaran ini, wajar jika aku ingin mengumpulkan beberapa barang berharga.

Tapi…

“Armor itu benar-benar keren. Bagian pedesaannya cukup bagus. Cukup bagus. ”

Saat aku tertatih-tatih ke depan, Aria menatapku dengan mata kesal, dan berteriak.

“Apa kau tidak bisa berjalan dengan benar !?”

"… Aku tidak suka itu."

Jika ada pria di sini, aku bahkan ingin digendong.

Tetapi jika kamu mencari satu di daerah tersebut, hanya ada Damien, yang lebih pendek dariku.

Individu itu sendiri memiliki batu ajaib yang cukup besar di tangan, dan sudut bibirnya terangkat.

aku ragu dia benar-benar melihat hal lain.

(aku terkejut dia bisa membuat bonekanya bergerak-gerak dalam keadaan itu.)

Sementara merasa heran, aku memeras kekuatan aku untuk menginjak labirin.

Hari kelima.

Dalam keadaan yang lebih buruk dari sebelumnya, aku meminjam bahu Novem untuk berjalan melewati labirin.

Clara menatapku dengan cemas di wajahnya.

"Kulitmu pucat, Lyle-sam."

“… Tidak lagi… Aku tidak bisa melanjutkan… ah, belok kanan di sana.”

aku menggunakan Keterampilan aku, dan entah bagaimana menyampaikan perintah kepada mereka yang lain.

aku masih bisa menggunakan Keterampilan, tetapi kelelahan mulai menjadi sesuatu yang mengerikan. Jumlah Mana yang dipulihkan tubuhku rendah, dan tubuhku terlalu sakit untuk membantunya.

"Lyle-kun, mungkinkah kamu terlalu memaksakan diri?"

Saat Miranda-san mengatakan itu, Aria…

“Sebelumnya juga seperti ini. Apa yang terjadi selanjutnya sama buruknya. "

"Betulkah?"

Bahkan memperingatkan rekan-rekan aku, yang menyebarkan informasi pribadi aku, terasa menyakitkan, jadi aku tidak membuka mulut.

Novem memanggilku.

“Lyle-sama, kita sudah mencapai lantai sepuluh, jadi tunggu sebentar lagi.”

Karena banyaknya petualang yang menyelam, semakin tinggi dan tinggi kita pergi, semakin sedikit monster yang muncul. Kami bisa bergerak dengan tenang.

Ketika aku memeriksa Keterampilan, aku melihat sinyal kuning tersebar di sana-sini.

Tapi…

"… Tidak lagi…"

Keluhan keluar dari mulut aku.

Mendengar itu, Keenam mendesah.

『Lyle, tahan sedikit lebih lama. Dan tunggu, begitulah, bukan … tipe di mana kondisi fisik kamu rusak tepat sebelum Pertumbuhan. 』

Kelima berkepala dingin.

『Tapi dia tumbuh cukup untuk mengimbangi, kan? Anggap saja sebagai mundur, dan hadapi itu. Dan tunggu … yang lain tampak sedih juga. 』

Ketika aku melihat sekeliling, aku melihat bahwa Novem menahan rasa sakit.

Damien kurang membuka mulutnya.

Aria terus menerus kesal.

Miranda-san telah kehilangan ketajaman gerakannya.

Cahaya Clara tidak disimpan pada kecerahan yang stabil.

Bahkan ketika Novem menanggung masalahnya sendiri, dia meminjamkan bahunya padaku.

Kedua…

『Ketika semua orang berkelahi dan menerima banyak pengalaman, itu menjadi seperti ini, kurasa. Semuanya akan benar-benar kacau jika kamu tidak meningkatkan jumlah kamu. Ini pasti terkait dengan Skill Lyle, bukan? 』

Yang Ketiga memiliki pendapat yang sama.

『Sebaliknya, baginya harus mendapatkan pengalaman sebanyak ini untuk mengalami Pertumbuhan … yang lain di sini mungkin telah mengalaminya berkali-kali, tapi ini hanya kedua kalinya Lyle, bukan?』

Benar, aku akan mengalami pertumbuhan kedua aku.

Hanya saja… Aku hanya mendapatkan satu setelah bertarung dalam banyak pertempuran di lantai bawah Labyrinth, dan mengalahkan bos lantai tiga puluh dan empat puluh.

Terlebih lagi, dengan keletihan yang timbul darinya, aku dibiarkan dalam keadaan di mana aku bahkan tidak bisa menggerakkan diri dengan benar.

Ketujuh memilih kata-katanya dengan hati-hati.

『… Lyle itu, kamu tahu. Umm… selama dia mencatat waktu dengan baik, dia adalah kekuatan tempur yang berharga. Kerugian kecil ini di sana-sini tidak menjadi masalah. 』

Yang keempat.

『Nah, setelah satu Pertumbuhan, dia akan baik-baik saja untuk beberapa saat. Tetapi tetap saja…"

Bahkan mengambil satu langkah pun membutuhkan sedikit kemauan.

Pada akhirnya, dengan kelegaan yang aku rasakan karena mencapai sekitar lantai lima, aku kehilangan kesadaran.

Aku mendengarnya nanti, tapi ternyata Novem dan Miranda-san menggendongku.

Boneka Damien ditugaskan dengan barang bawaan yang berat, Damien sendiri menolak, Aria adalah pasukan tempur kami untuk berjaga-jaga, dan Clara adalah pendukung kami, memberi kami cahaya.

Miranda-san mengajukan diri, jadi dia membantu Novem menggendongku, sepertinya.

Di lantai lima yang penuh dengan para petualang, aku memamerkan pemandangan menyedihkan diriku yang digendong oleh dua wanita.

Evaluasi leluhur atas ekspedisi ini secara keseluruhan adalah sebagai berikut.

『Memiliki gadis menggendongmu, bukan kebetulan laki-laki. Matikan sekali. 』

… Kelihatannya.

aku juga berpikir begitu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List