hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 49 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 49 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Prolog

Di dalam perkebunan Circry House di Arumsaas, aku sedang makan.

aku biasanya makan masakan Novem, tetapi hanya untuk hari ini, 【Toxic Automaton】 tertentu bersikeras dia akan melakukannya, dan dia tidak akan mengalah tentang masalah tersebut.

Sepertinya dia memiliki rasa persaingan melawan Novem, tapi aneh tidak peduli bagaimana kamu melihatnya.

Pelayan besi tua itu … saat dia datang ke mansion, dia mengarahkan serangan ke gadis itu.

Dia telah mengambil sapu terdekat, dan mencoba menurunkannya ke kepala Novem, tetapi aku menghentikannya…

"Bagaimana itu? Rasa makanan yang kuciptakan untuk ayam penipu yang lemah? ”

Ayam brengsek sepertinya mengacu pada aku.

Sepertinya karena aku tidak bersemangat ketika pertama kali kita bertemu, dia menambahkannya dengan lemah.

“Tidak, ini enak. Ini jauh lebih enak dari yang aku bayangkan, tapi… ”

"Tapi? Tapi apa? Seorang bajingan ayam memiliki beberapa keluhan untuk menyuarakan masakan aku? Sekarang keluar dengan itu. Besok, aku akan memanfaatkan keluhan itu untuk menyiapkan hidangan terbaik. "

Aku melihat hidangan lain yang berjejer di meja.

Presentasinya sempurna.

Tidak ada masalah dengan rasanya. Nyatanya, itu enak.

Fakta bahwa robot dapat melakukan sebanyak ini adalah kebenaran yang tidak pernah aku bayangkan.

“… Bukankah ada celah antara piringku dan yang lainnya?”

Hanya aku yang mendapat porsi lebih besar.

Besi tua itu menatapku, dan tertawa mengejek.

“Itu, dari semua hal? Aku menyiapkan makanan lebih banyak untuk tuanku, si bajingan ayam. aku tidak melebihi jumlah uang yang diizinkan, jadi seharusnya tidak ada masalah? ”

Ada masalah.

“Hei, begini, ini rumah besar Miranda-san. Kami hanya freeloader! ”

Miranda-san, yang sedang makan bersama kami, berbicara.

“Ah, kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Bagaimana dengan itu. Mengapa tidak menjadi master saja di sini? "

Miranda-san berambut hijau pucat menatapku dengan mata zamrudnya.

Niat jahatnya terlihat dengan jelas.

Dia pasti bersenang-senang.

aku pikir dia adalah orang yang seperti kucing, tetapi setelah peristiwa ekspedisi penjara bawah tanah kami sebelumnya, lebih banyak kepribadiannya yang terlihat daripada sebelumnya.

Aku melihat ke arah Novem, dengan kuncir kuda samping cokelatnya.

Novem sepertinya tidak memperhatikan pandanganku.

Dan dia menggigit …

"Untuk preferensi Lyle-sama, rasanya agak ringan."

Dan mengatakan itu.

Mendengar itu, Aria menghela nafas.

Aria berambut merah mengarahkan mata violetnya padaku.

“Pastikan kamu tidak membiarkan mereka pergi terlalu jauh.”

Alasan Aria merasa muak adalah karena sampah ini.

Maksudku, tumpukan memo ini…

“Mu! Jadi ini entri 『Ibu Tiri Menindas Istri Muda』 yang dikabarkan di data aku! Apakah kamu mungkin tidak puas dengan masakan aku? Mempertimbangkan keseimbangan nutrisi, aku pasti menciptakan rasa terbaik. "

… Suka bersaing dengan Novem.

aku bahkan tidak yakin mengapa, tetapi hanya kepada Novem dia pernah menunjukkan emosi seperti permusuhan.

Melihat situasinya, dari Permata biru yang tergantung di leherku terdengar suara yang hanya bisa kudengar.

Kepala Generasi Keempat Rumah Walt, 【Max Walt】 memiliki rambut biru pendek yang dibelah menjadi tujuh sampai tiga bagian di depan, dan kacamata tergantung di wajahnya.

Di dalam Permata, setiap orang telah bermanifestasi dalam bentuk sekitar usia tiga puluhan.

Karakteristik penting Keempat ini adalah… bukan hanya kacamatanya.

『Astaga, robot yang aneh. Baginya untuk berkelahi dengan Novem-chan, apa yang mungkin dia pikirkan … sekarang hentikan mereka, Lyle. 』

Mengenai wanita, Suara Keempat cukup keras.

Tidak, lebih spesifiknya, terkait dengan perlakuan terhadap wanita.

“Hah, besi tua, apa itu tidak cukup? Kenapa kamu selalu di Novem? ”

Seperti yang diminta Keempat, aku menghentikan besi tua itu.

Tapi yang mengejutkan, Novem…

“Lyle-sama, menurutku besi tua itu sedikit kejam. Kami akhirnya mendapatkan teman baru, jadi kami harus memutuskan namanya. "

Gadis yang baik …

Sebaliknya.

“Agar kamu menunjukkan belas kasihan kepada musuh… keluguan itu akan mengorbankan nyawa kamu suatu hari nanti. Bahkan jika aku terlihat seperti ini, aku dibuat sebagai model garis atas, dan aku bahkan dipuji sebagai mahakarya terhebatnya. aku tidak dapat menerima belas kasihan dari … "

Saat dia mulai mengucapkan kata-kata yang tidak bisa dimengerti, Miranda-san berbicara.

Jadi, apakah besi tua tidak cukup baik?

"… Ayam brengsek, aku memohon kepadamu dengan mata terangkat, jadi tolong putuskan nama yang layak untukku, sialan."

Itu bukanlah sikap yang tepat untuk meminta bantuan.

Tapi hanya mulutnya yang buruk, dan untukku, dia benar-benar menerapkan semuanya.

Pekerjaan rumah tangga yang sulit bagi Novem sendirian menjadi lebih mudah karena dia, atau begitulah yang kudengar.

“… Melihat pergerakan ekor kembar itu, ada sesuatu yang muncul di benakmu.”

Saat aku menyuarakan itu, besi tua mengambil umpannya.

“Oh! Bagi kamu yang menginginkan ekor kembar ini, kamu memiliki mata yang bagus di sana. Pembuat aku bahkan berkelahi untuk memutuskan antara rambut bob hitam, dan ekor kembar pirang ini. Sudah kuduga, ekor kembar benar-benar yang terbesar. ”

“Aku agak merasakan perasaan poyo poyo saat bergerak maju mundur, jadi 【Poyopoyo】 adalah…”

(TL: Bayangkan saja perasaan sesuatu yang berayun bolak-balik dengan santai.)

Ekspresi menyegarkan besi tua itu tiba-tiba berubah tanpa ekspresi.

Orang yang menahan perutnya dalam tawa… adalah Shannon.

Di masa lalu, dia adalah seorang wanita bangsawan yang lemah dan tidak bisa melihat, tetapi dengan adik perempuannya yang seperti itu, adik perempuannya adalah penjahat dalam hal dirinya sendiri.

Kamu tidak punya arti penamaan.

Orang yang mengulurkan tangannya ke arah Shannon yang cekikikan adalah Miranda-san.

Dia menggunakan tangan kirinya untuk memegang bagian atas kepalanya, meremas, dan mengangkatnya seperti itu.

aku mulai mendengar suara berderit.

“O-onee-sama, sakit! Benar-benar menyakitkan! ”

“Tidak ada gunanya memberiku nada imut itu. kamu bersikap kasar kepada Poyopoyo, yang akhirnya menerima namanya yang telah lama ditunggu. "

Saat dia mengatakan itu, Aria menutup mulutnya.

Hanya Novem yang terus makan sementara dia sepertinya memikirkan berbagai hal dengan ekspresi serius di wajahnya.

“… Bajingan ayam. Jika sekarang, aku akan menerima revisi. "

Poyopoyo mengatakan itu, jadi aku menggelengkan kepala.

Tidak ada perubahan, Poyopoyo.

Keempat mengangkat suara marah dari dalam Permata …

『Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, itu terlalu berlebihan! Kamu harus bersikap baik kepada perempuan! 』

Dan mengatakan sesuatu seperti itu.

(Tidak diragukan lagi, istri pria ini menundukkannya pada sesuatu.)

Dari tingkah laku leluhur yang lain, aku bisa menebak dia adalah suami yang cukup penurut.

Pria ini bertingkah tentang wanita, adalah kepala dengan masa kerja terlama dalam sejarah keluarga Walt.

Yang Ketiga jatuh dalam pertempuran di usia tiga puluhan, dan dia mengambil alih gelar di usia remajanya.

Sejak saat itu, aku dengar dia banyak berkontribusi dalam urusan rumah tangga, tapi…

『Dan tunggu, apakah benar-benar tidak ada biaya perawatan untuk gadis itu? Dia hanya menyedot Mana Lyle, bukan? Jika ada biaya layanan, bukankah itu merepotkan? Mungkin bahkan pelayan biasa akan lebih baik. 』

Dia juga keras tentang uang.

Kudengar dia menangani hal-hal di bidang keuangan juga, tetapi ketika aku benar-benar di sini berbicara dengannya, dia terus mengoceh tentang uang.

Sepertinya dia adalah tipe pria yang lebih memilih uang daripada wanita.

Itu adalah Generasi Keempat, tetapi hanya karena istrinya dia menjadi lemah.

Putranya, Kelima berbicara.

『Oy, bukankah kamu mengatakan sesuatu tentang bersikap baik kepada perempuan? Tidak tunggu, sementara di luarnya perempuan, bagian dalamnya adalah besi, atau semacamnya, kan? 』

Yang keempat…

『Oh, benar … tapi Poyopoyo itu kejam.』

Tapi ya, mungkin Poyopoyo sedikit berlebihan.

Tanpa ekspresi, Poyopoyo (temp) terus mengomel soal menuntut perubahan.

“Tuan, apakah kamu tidak akan mempertimbangkannya lebih lama? Tolong gunakan otak terkutuk tak berarti milikmu itu untuk memikirkan nama demi diriku. aku pasti akan menghargainya. Jika itu adalah nama yang tepat, aku pasti akan menghargainya, jadi… ”

Mengerikan. Robot ini menakutkan.

“Oy, itu agak menakutkan, jadi tolong hentikan. aku mengerti. aku akan mempertimbangkan. Aku akan memikirkannya, jadi tolong beri aku waktu lagi ”

Saat aku mengatakan itu, tumpukan besi tua yang merepotkan membalas senyuman.

"Seperti yang diharapkan, kontol ayam lemah terhadap tekanan wanita!"

aku juga membalas senyuman.

“Hanya kulitmu perempuan, dan isi perutmu hitam, kan? Bagaimana kalau kita berhenti menyangkal kenyataan di sini. ”

Tumpukan sampah yang marah memberitahuku.

"Apa yang kamu katakan? Sebagai model khusus dengan nilai tertinggi, tidak ada yang mustahil bagi aku. Jika aku sedang mood, bahkan dorongan nafsu seorang pria adalah … "

Setelah dia mengatakan sebanyak itu, Novem berbicara.

Kita sedang makan, Poyopoyo-san.

Besi tua itu menggigit saputangannya dengan memalukan.

"J-jalang ini …"

Makan malam di Circry House tiba-tiba menjadi hidup, tetapi itu menjadi sangat melelahkan.

Jadi, itulah mengapa kamu datang ke sini, apa yang kamu katakan?

Perpustakaan.

Itu adalah tempat yang diperuntukkan bagi seseorang untuk mampir dan menyimpan pengetahuan, tetapi hari ini, aku membaca bersama Clara.

Saat kami membaca buku-buku kami, kami bertukar berbagai percakapan.

Beberapa waktu lalu, aku menerima permintaan Damien, seorang profesor Arumsaas yang terkenal, Kota Cendekiawan, dan akhirnya kami bekerja sama.

Sementara dia mengkhususkan diri dalam dukungan, dia adalah seorang petualang yang terampil.

Rambutnya yang biru tua dipotong di sekitar bahunya, tapi mungkin dia yang melakukannya sendiri, karena ujung-ujungnya agak acak-acakan.

Sepertinya dia suka membaca buku di sini, karena setiap kali aku datang, kemungkinan besar aku akan menemukannya.

aku biasanya bertanya kepadanya tentang buku apa yang menarik, tetapi kami terkadang bertukar gosip seperti itu.

"Betul sekali. Besi tua itu terus memaksa aku untuk menentukan nama, dan dia bersaing dengan Novem. "

“Aneh sekali. Mungkinkah persaingannya dengan Novem terjadi pada pekerjaannya sebagai pembantu? ”

aku juga tidak tahu yang itu.

Maksudku, sampah itu… rusak.

Ada bagaimana dia tidak mengingat beberapa hal penting, tetapi nadanya terhadap aku biasanya buruk.

Orang itu sendiri mengatakan sensornya menandainya sebagai musuh atau semacamnya.

"Yah, dia robot kuno, jadi cukup menakjubkan bahkan dia bisa bergerak. Ah, kalau dipikir-pikir… ”

Clara mengingat sesuatu, dan menyampaikannya padaku.

“Di akademi, Damien memindahkan lebih banyak robot. Dia membuat tiga di antaranya beroperasi, dan dia memastikan situasinya. "

Saat ini Damien menjadi bahan pembicaraan di kota.

Hanya bisa menggerakkan robot kuno dan mengendalikannya saja sudah luar biasa.

Mendengar itu, aku pikir…

“Mengapa besi tua aku seperti itu… haruskah aku menukarnya?”

Clara menjawab.

“Dia melakukan pekerjaannya dengan benar, bukan? Apakah ada masalah? ”

“Pilihan kata-katanya, kurasa? Segala sesuatu yang lain sempurna. Membersihkan, mencuci, dan memasak, dia akan melakukan semuanya. "

Dia benar-benar sempurna, tapi aku ingin melakukan sesuatu tentang mulut itu.

“Yah, menurutku kamu harus menyerah begitu saja. Aku memang mendengar itu adalah bentuk kontrak, dan cara untuk memutuskannya masih belum diketahui, jadi kamu akan seperti itu sepanjang hidupmu. "

“Tolong jangan membuatku mengingat hal-hal itu…”

Untuk kontrak ke robot, darah aku sendiri dibutuhkan sebagai katalis.

Tetapi baru saja melalui Pertumbuhan, semangat aku tinggi, dan aku pergi ke depan untuk mencium Automaton untuk mengaktifkannya.

(Apakah itu yang salah? Tidak, dia bilang dia patah atas kemauannya sendiri.)

"Walaupun demikian…"

Clara menatapku.

“Hmm?”

“Kamu pasti melakukan beberapa hal yang merepotkan. Membatasi Keterampilan kamu sendiri, dan membidik lantai tiga puluh labirin? "

Terakhir kali ketika kami menantang labirin, kami berhasil melewati bos lantai empat puluh dengan enam orang.

Rupanya, itu adalah musuh yang biasanya membutuhkan lima puluh.

Dan itu bagus bahwa kami mencapai hasil dan semuanya, tetapi melihat itu, leluhur memberlakukan pembatasan Keterampilan aku sampai aku mengalahkan bos lantai tiga puluh.

Di bawah panji bahwa kemampuan aku sangat kurang, mereka melarang penggunaan Keterampilan apa pun yang aku miliki.

Karena itu, entah bagaimana aku harus menggunakan kekuatanku sendiri untuk menerobos kesedihan.

Meskipun kedengarannya mudah dengan kata-kata, tantangannya berada pada skala di mana dibutuhkan dari dua puluh hingga tiga puluh petualang.

Ini masalah pribadi. Jika aku tetap terlalu bergantung pada Keterampilan aku, maka akan berbahaya setelah Mana aku habis. ”

Saat aku mengungkapkan alasan leluhur, Clara membuat wajah sedikit terkejut.

“… aku yakin kamu tidak menyadarinya, dan bahwa kamu akan membuat kesalahan besar suatu hari nanti. Sepertinya aku harus menilai kembali evaluasi terhadapmu, Lyle-san. "

"B-betapa kejamnya."

Saat aku mengatakan itu, aku merasa dia sedikit tersenyum.

“Jika terjadi sesuatu, panggil aku. Dengan dana kamu yang cukup, aku rasa aku tidak akan bingung untuk mendengarkan kamu. "

Jadi ini masalah uang, pikirku… tapi sebenarnya, bagi petualang seperti kami, uang itu penting.

Untuk hidup, kita melemparkan diri kita ke dalam situasi yang mengancam nyawa.

Dan jika uang yang kami peroleh adalah yang biasa kami dapatkan, kami harus tegas dalam hal itu.

Tentu saja, aku telah mengambil banyak hal untuk diri aku sendiri, dan aku dalam posisi di mana aku harus menghasilkan cukup uang untuk mendukung dua wanita, dan satu robot.

(Tapi sungguh, apa yang harus aku lakukan)

Jika kita mengumpulkan jumlah yang lebih besar untuk menantangnya, maka itu akan sangat mudah.

Tetapi selama permintaan Damien, aku menunjukkan pemandangan yang cukup menyedihkan.

(Karena aku kembali ke guild yang dibawa oleh Novem, reputasi aku… cukup rendah.)

Pada akhirnya, aku menjadi tidak bisa menggerakkan tubuh aku, dan aku menunjukkan keadaan yang cukup mengerikan kepada para petualang lainnya.

Karena alasan itu, kredibilitas pribadi aku rendah.

Sementara aku ingin mengumpulkan angka-angka, posisi aku yang dipertanyakan di Arumsaas menyeret kaki aku.

(Seperti yang aku pikirkan, tidak ada pilihan selain bagi aku untuk terus membangun kekuatan aku sendiri.)

Pertumbuhan mendadak aku, dan fakta bahwa aku membuahkan hasil adalah karena Keterampilan Kepala Sejarah yang tercatat di Permata.

Jika aku tidak dapat menggunakannya, itu sangat merepotkan.

(aku harus memikirkan cara untuk mengatasi lantai tiga puluh.)

Saat memikirkan itu, aku terus menumpuk pengetahuan tentang perpustakaan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List