hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 52 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 52 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bentuk Kehidupan yang Dikenal sebagai Tuan Feodal.

『aku adalah anak tunggal.』

Dalam suasana yang suram, Kelima mulai berbicara.

Di dalam Permata, semua orang dari Kelas Kedua sedang duduk-duduk, dan mendengarkan dia. Hanya Keempat yang bertingkah canggung, karena dia terus-menerus mendorong kacamatanya ke atas dan ke bawah.

Kedua…

『Tidak terjadi. Itu tidak akan terjadi. 』

Dia melihat ke arah Keempat dengan wajah yang cukup kaku.

Yang Ketiga berbicara.

『aku adalah anak kedua, tetapi saudara laki-laki meninggal, jadi aku menjadi ahli waris. aku pikir aku menjelaskan itu, kan? 』

Kami semua mengarahkan pandangan kami pada Keempat.

Tidak tahan, dia akhirnya membuka mulutnya.

「I-istriku masih sangat muda. Lihat, saat kami pertama kali diperkenalkan, dia masih remaja awal. Bahkan ketika aku berusia tiga puluhan … usia kami cukup terpisah bagi kami untuk menjadi orang tua dan anak. 』

Saat dia bergerak untuk membuat alasan, Keenam menanggapi.

"Ya jadi?"

Ketujuh juga.

"Dan?"

Kelompok yang tidak peduli dengan perbedaan usia seperti itu terus menekannya.

Yang Kedua lebih memperhatikan fakta bahwa putra tertuanya telah meninggal.

『Dan tunggu, sebelum berpikir tentang mengangkat Kelima dengan aman, bukankah seharusnya kamu mempertimbangkan kemungkinan kematiannya? Tidak jarang kita suka terlibat dalam pertempuran kecil dan pertengkaran kecil serupa lainnya. 』

Keempat mengangkat suara tak berdaya.

『Tidak, aku bertobat, tetapi setelah kejatuhan Ketiga, Yang Mulia, kamu tahu, dia agak memanggil aku dan …』

Menurut penjelasan Keempat, keluarga mulai menerima perlakuan istimewa di berbagai bidang karena pencapaian Ketiga. Tak seorang pun akan berpikir menentang langsung keluarga mahkota merasa memiliki rasa hutang.

Dan selama Keempat kali, mereka dapat menggunakan jasa tersebut untuk naik ke status Baron.

Yang Ketiga menyerahkan nyawanya untuk mahkota, dan berkontribusi pada kemenangannya, sehingga Rumah Walt mulai menerima perlakuan semacam pengikut langsung takhta Bahnseim.

Ketujuh berbicara.

『Yang Ketiga meninggal muda, jadi tidak ada gunanya fakta bahwa Keempat tidak memiliki saudara kandung. Tapi Kelima menjadi anak tunggal berarti… 』

ITU bukan hanya untuk diplomasi melalui pernikahan, tetapi jika mereka ingin membangun hubungan yang baik, yang terbaik adalah memiliki saudara laki-laki, atau perempuan, atau dua. Jika ada keluarga cabang di sana untuk mendukung Rumah Walt yang tiba-tiba diperluas cakupannya, posisi Kelima mungkin telah diperkuat.

"Begitulah, aku mengerti. Dia disebut laki-laki pelacur keluarga, tapi sebenarnya itu demi Rumah. "

Saat aku mengatakan itu, Kelima mengangguk.

"Betul sekali. Bahkan aku hanya ingin punya satu istri. Kedengarannya lebih mudah. Dan juga… menurut kamu apakah aku bisa mencintai semua anak aku secara setara ketika aku memiliki angka melebihi tiga puluh? Ada beberapa putra yang aku kirim ke lingkungan yang keras. Bahkan ada seorang putri yang aku kirim sebagai pengganti sandera. 』

Keempat kalinya menyenangkan.

Keluarga kerajaan menjaganya, dan aku mendengar bahwa raja adalah orang yang mencarikan pengantin untuknya.

Tapi begitu penguasa itu mundur, tampaknya rentang waktu sebelum Yang Keempat pensiun sangat buruk.

『aku tidak bisa mempercayai satu pun dari mereka. Semua bangsawan di sekitar terus mencoba untuk berkelahi. Bahkan ada kalanya mereka menyamar sebagai bandit untuk menghancurkan desa aku. 』

Pembuluh darah biru muncul di dahi Kedua.

『Kamu membalas mereka, kan? kamu tidak membiarkan mereka meremehkan kamu, bukan? 』

Di sana, Keenam berbicara.

『Selama era aku, entah bagaimana kami dapat menempatkan kekuatan di sekitarnya dalam posisi bertahan, dan kami dapat memulai serangan kami,』

Kelima kalinya…

Tidak, dalam waktu dari Ketiga hingga Keempat, tampaknya hanya ada sedikit pengikut yang dapat diandalkan yang dapat ditemukan. Selama itu, Keluarga Forxuz tidak mengkhianati, dan tetap setia… apakah mereka tidak punya ambisi?

Alasan Keempat…

『Tidak, lihat … dari sisi aku, aku tidak dapat menemukan istri karena sila aneh itu.』

Karena status mereka baru saja meningkat, Walt House harus menerima putri dari salah satu pangkat yang sama, atau yang lebih tinggi.

Tapi ketika Keempat mundur, Rumah Viscount di sekitarnya telah dibangun agak jauh dari mereka.

『Jika aku memiliki saudara kandung, hasilnya akan berbeda.』

Saat Yang Kelima menatapnya dengan saksama, Yang Keempat menutup mulutnya.

Yang Ketiga berbicara.

『Seharusnya tidak begitu. Dia masih bisa melahirkan, bukan? Dan tunggu, bagaimana dengan kemungkinan menjadi simpanan? kamu adalah Baron House, kan? Bagaimana menyambut di luar nikah dari rumah-rumah sekitar sebagai istri kedua? kamu punya banyak pilihan, bukan? 』

Yang keempat…

『Tidak ~ istri aku sedikit cengeng, dan…』

『Jangan main-main denganku, bajingan !!』

SAAT Kelima melompat ke Keempat, tidak ada yang bergerak untuk menghentikannya. Lebih dari itu, mereka tampaknya berpikir wajar baginya untuk dipukul.

aku memang memiliki pengetahuan tentang hal-hal semacam ini, sampai batas tertentu. Sebenarnya, ketika usia yang memadai tiba, tidaklah aneh untuk dinikahkan secara sembarangan, atau semacamnya.

aku tidak punya waktu untuk itu, jadi aku tidak pernah benar-benar memikirkan pernikahan.

Hanya membuat orang tua aku mengubah jalan aku… hanya itu yang ada di pikiran aku.

Yang Kedua mengambil alih situasi.

『Mari kita kesampingkan pria yang meninju ayahnya, dan biarkan saja karena kita berhasil membuat koneksi dengan daerah sekitarnya. Kami menikahkan mereka ke dalam keluarga kami, atau mengirimkan mempelai wanita dan pria kepada mereka … Karena garis keturunan kami baik, aku ragu mereka memiliki keluhan. 』

Fakta bahwa mereka mendapatkan anak-anak yang berdisiplin baik dari garis keturunan yang baik mungkin juga merupakan hal yang baik bagi pihak lain. Ini tidak seperti tidak ada masalah tentang itu, tetapi untuk Walt House yang tidak memiliki sekutu untuk ditemukan di sekitarnya, itu adalah cara yang kuat untuk menstabilkan dirinya sendiri.

Keenam berbicara.

『Mereka semua dari garis keturunan yang dapat diandalkan. Masalahnya adalah kecenderungan rumah mulai mengambil. Ketika dia menghancurkan rumah lawan lainnya, dia akan mengumpulkan wanita yang tidak memiliki kejahatan sendiri. Dia akan menyelidiki, dan memanggil mereka … tidak peduli berapa banyak uang yang kita miliki, itu tidak cukup. 』

Sepertinya dia mengeluarkan cukup banyak uang, tapi saham Keempat mampu menahannya. Berapa banyak yang dia tabung?

Dengan terengah-engah, Kelima duduk lagi. Keempat mengoreksi kacamatanya sebelum duduk juga. Pakaiannya robek, tapi dia tidak terlihat terluka.

(Yah, ini tidak seperti mereka hidup dari daging atau apapun.)

Di dalam Permata … Aku berada dalam kondisi di mana aku tidak membawa apa pun kecuali kesadaranku ke sini.

Dan nenek moyang tidak lebih dari kenangan. Ingatan mereka mempertahankan hati mereka, atau begitulah premisnya.

(Bagaimana permata seperti ini dibuat?)

Jika itu hanya akan merekam Keterampilan, maka metode seperti ini tidak diperlukan. Bagiku, mendengar mereka berbicara sekaligus bukanlah masalah, tapi orang normal mungkin sudah gila sekarang.

aku berada di ambang beberapa kali. Tapi sudah berapa tahun sejak aku merasa malu karena diejek oleh kerabat aku?

『aku tidak menyukai salah satu dari mereka. Kelahiran anak aku. Hanya itu yang aku harapkan, aku menyatakan. 』

Dengan nada sedih, Kelima mengatakan itu.

aku pikir dia hanyalah orang yang dingin, tetapi sepertinya dia memikirkannya kembali.

Dan…

『Anak laki-laki pertamaku menjadi anak nakal, dan perkelahian di antara saudara tidak akan berakhir, dan … satu-satunya hal yang harus aku tenangkan adalah hewan peliharaan aku.』

“Um, kupikir Kelima baru saja rusak.”

aku ingat peristiwa yang terjadi di Dalien.

Ada monster berwujud kelinci.

Setiap kali aku menjatuhkan satu, dia berteriak untuk menghentikan aku. Sementara aku memikirkan betapa anehnya seleranya, keenam berteriak karena dicap berandalan.

『Jika kamu memiliki lebih dari tiga puluh adik laki-laki dan perempuan, tentu saja, kamu akan berpacu menuju kenakalan! Terlebih lagi, kamu menyayangi hewan peliharaan kamu lebih dari kamu anak-anak… tahukah kamu, Lyle? 』

"Apa itu?"

『The Fifth sedang memberi makan seekor binatang dewa muda yang disebut Qilin.』

Kelima menanggapi.

『Oy, jangan sebut itu memberi makan, atau sesuatu yang rendah seperti itu. Yang itu adalah keluargaku! 』

Yang Ketiga berbicara.

『Mengapa tidak menghargai keluarga aslimu dulu?』

Aku meletakkan tanganku di dagu, dan mencoba mengingat.

Qilin… makhluk bertanduk, bersisik seperti kuda. Mereka juga disebut kuda naga, tetapi untuk membedakannya dari monster, mereka sering diklasifikasikan sebagai binatang dewa.

Sebelum Alat Sihir muncul, binatang ilahi adalah aspirasi para bangsawan. Qilins, dalam dongeng bahkan bisa berlari melintasi langit dikatakan akan membuat seluruh klan makmur untuk generasi yang akan datang jika kamu memilikinya.

Bahkan ada ksatria yang pernah memperebutkan kepemilikan mereka.

Untuk yang Kelima memiliki satu …

"Hah? Tapi jika itu yang masih muda, bukankah aneh kalau aku tidak melihatnya di mansion? Binatang ilahi diberkati dengan umur panjang, atau begitulah yang pernah aku baca. "

Seratus atau dua tahun adalah normal bagi mereka. Orang yang sedang memberi makan… tidak, membesarkan binatang itu, Kelima, tersenyum.

『Itu karena terluka … setelah mengobatinya, dan mendapatkan kekuatannya kembali, aku secara alami mengembalikannya ke alam. Rekan-rekannya dari kawanannya datang untuk merebutnya kembali … yang itu, pada akhirnya, ia menatapku dengan penuh penyesalan … bahkan ketika aku mendesaknya untuk pergi keluar, ia terus terlihat seperti ini. 』

Setelah melihat Kelima menangis, semua orang yang hadir mundur.

Keenam berteriak.

『Bisakah kamu memahami perasaanku !? Semua orang tiba-tiba menaruh ekspektasi pada aku ketika lelaki tua aku mendapatkan Qilin, dan kamu pergi dan mengembalikannya ke alam… bagaimana menurut kamu perasaan aku ketika aku mendengar itu !? kamu bisa mempresentasikannya kepada bangsawan! Hanya menyimpannya saja sudah cukup. 』

Memiliki hewan langka seperti itu akan bermanfaat demi Rumah Walt …

aku juga mengingat kembali kata-kata keenam.

Keempat memandang Kelima saat dia berbicara.

『Oy, kamu … kamu yang terburuk.』

『Seolah-olah kamu yang harus mengatakan itu !!』

『Dan itu salahmu, bukan !!』

Melihat Yang Keempat dan Keenam saling berteriak, aku berbisik kepada Ketujuh yang duduk di sampingku.

Jadi, siapa sebenarnya yang salah di sini?

『… aku tidak benar-benar ingin mengatakannya, tapi itu adalah tanggung jawab almarhum Generasi Ketiga. Karena pria itulah Walt meninggalkan nama mereka dalam sejarah, tetapi pada saat yang sama, peningkatan status mereka yang tiba-tiba meningkatkan cakupan otoritas DPR secara tiba-tiba. Nah, jika kamu bertanya siapa yang salah… hampir semuanya. 』

Masalah yang ditinggalkan oleh orang tua diselesaikan oleh anak-anak.

Itulah yang dipraktikkan oleh para kepala sejarah ini.

Melihat mereka membuat beberapa perasaan sedih muncul, tetapi pada saat yang sama…

"Apakah itu. Setiap era memiliki masalahnya. "

"Baik. Ada cukup banyak di waktu aku, kamu tahu … kamu mungkin mudah, tetapi Rumah Walt tepat di tengah-tengah gunung masalah sekarang. 』

Mendengar itu dari Ketujuh, aku memiringkan kepala aku, dan bertanya-tanya apakah itu benar.

Ketika aku gagal memahaminya, Yang Kedua berbicara kepada aku dengan ekspresi muak.

『Lyle, kamu mungkin telah diusir dari rumah, tapi Walt House saat ini memiliki bom waktu yang berdetak di tengah-tengahnya yang dikenal sebagai Celes … bukankah itu masalah besar?』

aku puas dengan jawaban itu. aku rasa ada beberapa hal yang juga tidak aku lihat.

(… Tapi bukankah tidak apa-apa meninggalkan Celes apa adanya? Maksudku, aku akan meninggalkan negara ini, dan sebagainya.)

Apakah aku terlalu naif?

Setelah menantang labirin Arumsaas, aku membawa serta Aria, Novem, dan Clara.

Ekspedisi ini hanya untuk mengecek seberapa jauh kita berempat bisa pergi sendiri. Kami datang dengan niat menghabiskan waktu tiga hari, dua malam.

"Lyle-san, ada sekelompok petualang yang mengikuti kita dari belakang."

“Eh? Mengapa?"

Saat aku menajamkan telingaku, seperti yang dikatakan Clara, aku mendengar suara langkah kaki dari belakang.

“Mungkin mereka mengira kita mengambil rute terpendek? Maksudku, kami berhasil mencapai lantai empat puluh dan kembali dalam seminggu. Tidaklah aneh bagi mereka untuk berpikir bahwa kita memiliki Keterampilan seperti itu pada diri kita. ”

Itu bukanlah perasaan yang terbaik.

Membuntuti kami dari belakang, pertama-tama, melanggar tata krama.

Bahkan jika kita bertanya kepada para pelaku, kemungkinan besar mereka akan menganggap mereka secara kebetulan memilih jalur yang sama pada kita. Alasan mereka sangat jelas, aku sudah bisa melihatnya.

Juga, jika mereka mengikuti di belakang kita, mereka akan bisa menghindari pertempuran.

Itu adalah bentuk pelecehan di dalam labirin.

Aria membuka mulutnya.

"Apa yang harus kita lakukan? Kami mencoba untuk melihat seberapa jauh yang bisa kami capai dengan kami berempat, bukan? Haruskah kami menyampaikan pesan bahwa kami tidak menggunakan Keterampilan? ”

Clara menggelengkan kepalanya.

“Sebaiknya jangan terlibat dengan petualang yang tahu betul bahwa mereka tidak mengikuti perilaku yang benar. Dalam kasus terburuk, mereka mungkin menyerang kita. "

Di dalam labirin, para petualang bisa membunuh satu sama lain.

Itu adalah cerita biasa. Mereka menunggu mereka yang kembali setelah membunuh gerombolan monster, dan merebut penghasilan mereka dari mereka. Orang-orang seperti itu pasti ada.

Tentu saja, para petualang yang menyelam sangat dalam…

Memiliki kemungkinan besar untuk bertemu mereka dalam perjalanan kembali.

Saat aku mengawasi dari belakang, Novem meninggikan suaranya.

"Lyle-sama, langkah kaki dari depan."

aku segera meraih tongkat di pinggul aku saat aku melihat ke depan. Clara menerangi jalan, tapi yang kulihat hanyalah beberapa monster yang bergerak maju.

aku tidak dapat dengan jelas menentukan jumlah mereka, tetapi lebih dari itu, aku bahkan tidak dapat memastikan musuh macam apa mereka.

(Hanya tanpa Keterampilan, aku menjadi cemas, begitu.)

Keajaiban apa yang akan disiapkan Novem? Akankah aku meminta Aria tampil di depan, atau akankah kita mengurangi mereka, dan menyerahkan penyelesaian padanya?

Bahkan jika aku harus membuat keputusan seketika, jika musuh tidak mendekat lebih dekat, aku tidak akan bisa memutuskan.

Berdasarkan apa yang bisa aku lihat dari mereka, aku mengeluarkan perintah.

“Novem, hancurkan mereka dengan angin. Setelah dia menggunakannya, Aria, pergilah ke depan! Clara, tetaplah siaga. "

aku memberikan perintah, tetapi gerakan partai tampak membosankan. Jumlah bagasi pada setiap individu tinggi. Jumlah yang bisa dibawa Clara sendiri terbatas. Pada saat yang sama, mengumpulkan material monster dan batu ajaib adalah pekerjaannya.

Kami tidak dapat membuatnya terisi penuh sejak awal.

“T-tunggu sebentar!”

Aria segera bergegas maju.

"Apa yang sedang kamu lakukan!?"

Saat aku mengatakan itu, aku menghentikan pertemuan sihir di tangan Novem. Aku menyuruhnya berdiri sebagai penjaga Clara, saat aku berlari ke depan bersama Aria.

Saat dia mengayunkan tombaknya, dia menawarkan alasan.

“Terakhir kali kita melawan lawan yang sama ini, kamu membuatku terburu-buru, bukan !?”

"Itu karena kami terlambat memperhatikan mereka terakhir kali! Sekarang, kita punya waktu untuk Novem menyiapkan sihirnya, bukan? ”

Kepanikan aku membuat nada bicara aku lebih kuat dari yang diharapkan, dan gerakan Aria melambat.

Seolah-olah aku baru saja membentaknya, dia mundur. aku tidak punya waktu untuk memberi tahu dia bahwa aku sebenarnya tidak marah, jadi aku pergi menghadapi musuh di depan.

Jika hanya berkelahi, aku tidak punya masalah, tetapi jika aku harus melakukannya sambil memberi perintah, itu sangat berbeda.

(Jadi ada banyak perbedaan antara menyiapkan persiapan sebelumnya, dan membuat keputusan dalam pertempuran …)

Karena aku sudah terlalu terbiasa, kurangnya Keterampilan terasa cukup merepotkan.

Musuh di depan mataku memegang perisai dan kapak yang terlihat seperti terbuat dari papan logam yang robek di dinding.

Mereka adalah goblin, tapi mereka mengenakan hiasan kepala logam, jadi menyakitkan untuk melawan mereka.

Aku memukul satu dengan kekuatan After-Growth-ku, goblin, perisai dan semuanya, terlempar jauh ke dalam lorong. Tapi aku rasa itu belum selesai.

(Jika seperti ini, bahkan Saber aku akan menjadi pilihan yang lebih baik! Tapi itu akan menjadi beban pada bagasi kami, jadi aku tidak membawanya … Aarrrgggh! Sialan!)

Aku menahan keinginan untuk berteriak, dan mengayunkan tongkatku, hanya untuk membuatnya bertabrakan dengan ujung tombak penurun Aria.

"Apa yang sedang kamu lakukan!"

Yang itu bukan salahku!

Aria balas berteriak, tapi aku merasa suaranya bergetar.

(Ini tidak bagus. Kami kehilangan ketenangan kami.)

Betapa banyak berkah yang dimiliki Keterampilan itu bagiku … saat ini aku merasakan bahwa setiap kali aku memasuki pertempuran.

Setelah menghentikan pesta yang membuntuti kami, dan menemukan ruang untuk istirahat, kami duduk dalam posisi yang canggung.

Aku merasa dia lebih dekat sebelumnya, tetapi Aria mengambil jarak yang cukup jauh.

Saat aku mengamati perilakunya, Clara memanggilku.

Di ruangan yang remang-remang oleh lentera ini, Novem sibuk berjaga-jaga. Mungkin lelah, Aria memejamkan mata saat dia duduk.

Pertarungan sebelumnya cukup buruk.

“… aku tidak memiliki ketenangan apapun. Ini mungkin terdengar seperti alasan, tapi aku pikir pikiran aku berada di jalur yang benar. "

“Tidak, aku tidak bermaksud seperti itu. Koordinasi partai kamu adalah satu hal, tetapi yang terpenting adalah masalah hubungan antarmanusia. "

Saat Clara mengatakan itu, aku memiringkan kepalaku.

“Apakah ada masalah? aku memastikan untuk meminta maaf kepada Aria setelah itu, dan itu tidak seperti… ”

Tidak ada yang terjadi setelah pertempuran itu. Saat aku hendak mengatakan itu, Clara menatapku dengan mata yang lebih fokus dari biasanya.

kamu tidak mengerti?

"… aku tidak mengerti."

aku ingin menawarkan beberapa tanggapan, tetapi aku benar-benar tidak mengerti, jadi aku ingin mendengar apa pun darinya. Dia melihat ke arah Novem.

"Ini pada dasarnya adalah pesta dengan Lyle-san sebagai pemimpinnya."

“Ya, memang seperti itu sejak awal.”

Dia melepas kacamatanya, dan mulai menyeka kotorannya. Dia mulai menjelaskan.

“Untuk ketua partai, ada bermacam-macam jenisnya. Ada tipe yang mengeluarkan perintah dari belakang. Ada yang memotong jalan terbuka di depan. Ada orang yang beradaptasi dengan situasi di tengah-tengah semuanya. Lyle, kamu tipe center. kamu dapat mencapai peran apa pun, dan kamu adalah pemimpin yang akan mampu bekerja dengan baik ke mana pun kamu pergi. ”

Melihatku sedikit malu dengan kata-katanya, Clara melanjutkan tanpa minat.

“… Apa kamu mengerti kalau kamu bisa mengambil garis depan lebih baik dari Aria-san? Aria-san luar biasa. Hanya dalam dua tahun lagi… tidak, bahkan dalam satu tahun, aku pikir dia akan tumbuh cukup banyak jika dia terus mengalami banyak hal. Gerakannya di labirin sudah menjadi jauh lebih baik. "

Dia menambahkan 'tapi' saat dia memakai kembali kacamatanya, dan menatapku dengan ekspresi serius.

“Fakta bahwa Lyle-san dan Novem-san begitu dekat dengannya telah membuatnya mengembangkan rasa rendah diri. Ini cukup serius. Dia membuat kesalahan bahkan ketika dia tidak memiliki niat seperti itu, dan kamu atau Novem-san harus menindaklanjutinya. Sangat wajar baginya untuk bertanya-tanya apakah dia benar-benar dibutuhkan atau tidak. ”

“Tidak, tapi itu…”

“Jika kamu tidak berada di tengah-tengah pesta ini, pesta akan bubar. Anggota wanitanya tidak terlalu cocok. "

Mendengar itu, aku menggelengkan kepala.

“Bukan itu masalahnya. Maksudku, tidak pernah ada perkelahian di mansion. "

Clara sepertinya mengatakan itu dengan keyakinan. Dia mulai berbicara tentang pesta yang dia lihat sebelumnya.

“Pesta yang pernah aku bantu sebelumnya adalah salah satu orang yang mengatakan apa yang mereka inginkan. Ada koordinasi yang buruk di beberapa tempat. Bagaimana dengan aku? Bagaimana kalau kita mencoba pola yang berbeda lain kali … aku mengungkit percakapan seperti itu saat istirahat. Ketika aku bertemu mereka di luar, mereka juga bertengkar. Tapi mereka serius mengerjakan pekerjaan mereka. "

Mendengarnya, aku terdiam.

Sebuah pesta yang berpusat di sekitarku … memang begitu. Tapi itu juga pesta yang tidak akan berfungsi jika aku tidak ada.

Karena Keterampilan, sisi-sisi itu tetap tersembunyi. Ketika aku tidak memenuhi peran komandan yang sempurna, fungsi partai berhenti.

(Jadi Keterampilan leluhur bahkan menghalangi pertumbuhan Aria.)

Kawan yang tidak memutuskan sendiri.

Dari keadaan di mana yang harus mereka lakukan hanyalah mendengarkan perintah aku, harus membuat keputusan sepersekian detik sendiri mungkin membuat gadis itu kebingungan.

aku sudah lupa betapa mudah beradaptasi Novem.

“Lyle-san, bagaimana kalau kamu ngobrol dulu antar rekan? Apa yang dapat kamu lakukan, hal-hal yang tidak mencukupi kamu… penting untuk melihatnya dari mata orang lain juga. ”

aku merasa aku telah belajar sesuatu yang berharga dari Clara.

Mengingat nenek moyang terakhir kali, aku pikir aku ingin seseorang mengatakan sesuatu seperti itu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List