hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 55 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 55 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Shannon Circry

… Pagi.

Shannon menahan perasaan mengantuk, dan mengangkat bagian atas tubuhnya.

Di masa lalu, bahkan jika dia akan tidur, adik perempuannya yang lembut akan dengan ramah membangunkannya. Dia akan menyiapkan sarapan, dan memudahkan Shannon untuk makan.

Kemudian saudara perempuannya akan pergi ke akademi, dan dia akan menghabiskan sisa hari itu dengan santai.

Makan siang selalu disiapkan, jadi jika dia merasa lapar, dia hanya perlu meraihnya.

Ketika malam tiba, kakak perempuannya akan menjaganya sekali lagi.

Ada beberapa pelayan di sekitar beberapa kali, tapi mata Shannon … ketika dia mencoba menguji mata iblisnya, mereka akhirnya melarikan diri.

Tidak, dia mengusir mereka.

Dan sekarang, kehidupan baru gadis itu adalah…

“Urgh… aku harus bangun.”

Dia tidak ingin beranjak dari tempat tidur, tetapi alasan dia bangun pagi-pagi sekali adalah karena dia memiliki seorang mentor yang menakutkan.

Shannon mengganti pakaiannya, dan menuju dapur.

Saat indera penglihatannya hilang, indera lainnya telah menajam.

Pada saat yang sama, kekurangan penglihatannya berfungsi sebagai katalisator untuk membangkitkan Skill.

Dengan Skill khususnya, Shannon dapat mengamati fluktuasi Mana orang lain untuk membedakan emosi mereka dan sejenisnya.

Mata iblisnya menunjukkan aliran Mana yang tidak terlihat oleh orang lain.

Dengan menyentuh aliran itu, dia telah menciptakan teknik untuk memanipulasi orang lain… tapi…

Kamu terlambat, Shannon-chan.

Sesampainya di dapur, sudah ada seorang perempuan yang bekerja keras menyiapkan makanan.

Itu adalah Novem.

"A-aku minta maaf."

Sensasi saat terbangun cukup mengerikan. Meski begitu, ketika dia memaksakan diri untuk bergerak, dia masih dimarahi karena kurang tepat waktu.

Seolah-olah lingkungan tempat dia tinggal adalah bohong. Kehidupannya saat ini dimulai di dapur.

“Tolong cuci muka. Setelah kamu selesai, tentukan tempatnya. Kalau begitu… tidak, sebelum itu, tolong perhatikan bagaimana Lyle-sama dan Poyopoyo-san bernasib.

Belum lama ini, adalah pemandangan yang biasa untuk menemukan Poyopoyo bergerak di sekitar dapur bersama Novem. Tapi sekarang, dia dan Lyle sedang bersembunyi di gudang mansion.

Dari pagi hingga malam, mereka mengulangi proses mencukur dan melebur logam.

Kadang-kadang, pertengkaran hebat juga terdengar.

“Mereka… tidur.”

Menggunakan kemampuan matanya, Shannon memastikan keadaan Lyle dan Poyopoyo. Fakta bahwa dia bisa memastikannya tanpa berpindah dari tempatnya sepertinya karena level penglihatannya yang tinggi.

Dia hanya memilih informasi apa pun yang dia minati, dan dia bisa melihatnya kapan pun dia mau.

Di sana, Novem berbicara.

Mana Novem, yang tidak akan pernah menunjukkan sedikit pun goyangan sedikit pun, setelah diperiksa lebih dekat, sangat padat. Itu bukanlah sesuatu yang akan diperhatikan jika dilihat secara normal, tapi jelas terlihat tidak normal.

Shannon belum pernah melihat manusia seperti itu hingga sekarang.

“Kalau begitu tolong bangunkan mereka berdua. Pastikan kamu memberi tahu mereka untuk mencuci tangan dan wajah mereka juga. "

Novem melanjutkan memasaknya.

Bagi Shannon, ada tiga manusia yang dia yakin tidak akan bisa dia kalahkan.

Yang pertama adalah saudara perempuannya Miranda.

Novem berikutnya.

Dan yang terakhir adalah yang dia temui di sebuah pesta, Celes.

Jika salah satu dari tiga yang tidak bisa dilawan itu memberi dia perintah, Shannon saat ini tidak punya pilihan selain mengikuti.

"… aku mendapatkannya."

Meninggalkan dapur, dia menuju pintu keluar, dan meninggalkan gedung.

Dia tidak bisa memastikan apakah matahari pagi cerah atau tidak, tapi dia bisa mengerti bahwa cuacanya bagus.

Meskipun apa yang masuk ke inderanya berbeda, daripada informasi visual, mata Shannon mampu menangkap lebih banyak variasi rangsangan.

Menuju gudang, dia menemukan sampah berserakan di mana-mana.

Lyle telah membariskan beberapa kotak kayu, dan dia berbaring di atasnya.

Sementara dia memiliki selimut yang menutupi dirinya, dia cukup terbuka.

Poyopoyo sedang dalam mode tidur, dan matanya terpejam saat berdiri. Keduanya tertutup sesuatu seperti jelaga hitam.

Shannon melihat ke kotak besar yang tertinggal di tengah ruangan.

Empat kaki.

Ada beberapa roda tergeletak di dekatnya. Dia pikir mereka mungkin mencoba membangun sesuatu seperti kereta, tetapi dari apa yang dia lihat, kemungkinan besar itu adalah sesuatu yang lain.

“Sebenarnya sampah apa ini… mereka telah menghabiskan beberapa hari membuat sesuatu seperti ini?”

Sementara Lyle seharusnya menjadi seorang petualang, baru-baru ini, dia bepergian ke perpustakaan dan akademi, hanya untuk bekerja dengan Poyopoyo setiap kali dia kembali.

Perpustakaan untuk menemui Clara.

Akademi untuk mampir ke laboratorium Damien.

Yang Shannon punya kenangan bermain dengan di masa mudanya, Aria, akan pergi ke suatu tempat di pagi hari untuk menerima instruksi.

Setelah lulus, saudara perempuannya Miranda pergi ke sekolah swasta untuk memperoleh pengetahuan petualangan tentang jebakan.

Meskipun tampaknya tidak perlu, Novem terus melatih sihirnya.

Ketiganya bergerak untuk memoles diri.

Dan di dalamnya, hanya Lyle…

“H-hentikan… tidak ada lagi Best Lyle…”

(… Seharusnya Lyle Terbaik? Apakah pria ini narsisis?)

Dia sepertinya mengalami mimpi buruk.

Dari celah di sekitar dadanya, sebuah Permata biru terlihat.

(aku bisa melihat enam cahaya darinya. Di dalam Lyle, aku bisa melihat cahaya lain lagi.)

Dia tidak bisa menganggapnya sebagai sesuatu yang mirip dengan permata Aria. Permata biru Lyle adalah…

Di dalamnya, dia bisa melihat enam cahaya berbeda.

Yang serupa lainnya bersinar di tubuh Lyle, dan tampak terbiasa berada di sana.

“… S-stop… Aku tidak akan melakukannya lagi, jadi…”

Shannon mencubit hidung Lyle yang menggeliat hingga menutup.

Itu bukan salahku!

Lyle meneriakkan itu saat dia melompat bangun. Dia menarik napas dalam beberapa kali.

Ketika dia mengamati sekelilingnya, dia tiba-tiba terlihat sangat lega karena suatu alasan.

Dan cahaya di dalam permata biru itu mulai bergerak.

Lyle memegangi dahinya, dan menatap Shannon.

“… Kenapa kamu tidak bisa membangunkanku secara normal?”

“Eh? Aku mencoba menggunakan suaraku untuk membangunkanmu pada awalnya. "

Saat Shannon berbohong dengan wajah lurus, Poyopoyo, yang terbangun di beberapa titik, mulai berbicara.

"Itu bohong. kamu menyebut buah cinta aku dan ayam brengsek itu sepotong sampah. Selain itu, kamu tidak melakukan apa pun seperti memanggilnya. "

Poyopoyo mengatakan itu dengan ekspresi rapi, namun area di sekitar hidungnya cukup menghitam.

“… Kalian harus pergi cuci muka dan tangan. Novem sedang menunggu. "

Lyle berbicara.

“Apakah ini tentang sarapan? Apa yang dia buat hari ini? ”

Saat dia berdiri dan mulai meninggalkan gudang, Lyle tampak penasaran dengan menu sarapannya.

Sebaliknya, Poyopoyo…

"Rubah betina sialan itu! Baginya mencemari tempat kudusku !! Ayam brengsek, aku akan urus breakfa … "

“Tidak, makan saja masakan Novem. Dan tunggu, sampai robot tidur larut malam… kenapa kamu tidak belajar dari ketiga lainnya? ”

Ketiganya mengacu pada yang bertindak sebagai pelayan di tempat Damien.

Shannon juga berpikir begitu, tapi Poyopoyo memberikan respon yang berlebihan.

"aku akan menghargai jika kamu tidak membandingkan model khusus seperti aku dengan sampah yang diproduksi secara massal! Apakah kamu mendengarkan di sini? Jika kamu tidak mendengarkan dengan benar, aku akan menangis, kamu tahu! Aku akan cukup menangis itu akan membuatmu kesal, kau tahu! "

“… Kamu sudah sangat mengganggu.”

Saat Lyle mengatakan itu sambil tersenyum, Poyopoyo menyatakan, 'Aku benci senyummu itu,' atau sesuatu seperti itu saat dia mengikutinya dengan semangat tinggi.

(aku ingin tahu apa yang dipikirkan orang-orang kuno itu ketika mereka membuat robot seperti itu.)

Terhubung dengan Lyle dengan seutas benang, sihirnya mengalir ke tubuh pelayan. Aliran itu pasti sesuatu yang berbeda dari aliran manusia.

Tidak, itu serupa, tetapi ada perbedaan yang jelas.

Saat keduanya menuju ke mansion, mereka terus melecehkan satu sama lain, dan sepertinya mereka rukun.

Shannon menutup pintu ruang penyimpanan, dan karena dia hampir tidak pernah menggerakkan tubuhnya hingga saat ini, rasanya cukup berat.

Ketika dia mencoba memasuki mansion, Aria keluar dari pintu

“Sial, dia akan marah! Jika aku terlambat, maka tinju Lyra-san adalah… !! ”

Memegang sandwich dengan ham dan sayuran di mulutnya, Aria menata rambutnya dengan sisir, dan mengkonfirmasi pakaian dan peralatannya saat dia berlari.

Baru-baru ini, dia mendapatkan banyak luka dan memar, dan setiap kali dia masuk ke kamar mandi, dia akan mengeluarkan suara ekstasi, 'Ahn ~ itu meresap ke dalam tubuhku ~' seolah-olah itu adalah mata air panas.

Dibandingkan ketika dia pertama kali datang ke mansion, rasanya dia semakin jantan dan jantan.

Tapi di depan Lyle, dia tampil di depan.

Jika gadis itu sendiri ditanya apakah dia menyadarinya, wajahnya mungkin akan memerah karena kebingungan.

Di masa lalu, fakta bahwa dia dilahirkan dalam keluarga militeristik menjadi alasan mengapa dia mengayunkan tombaknya dengan kesan tomboy.

Tapi sekarang, perasaan yang dia berikan lebih dekat dengan seorang prajurit wanita.

Setelah tinggal beberapa lama di kota ini, tren itu semakin kuat. Di bawah instruksi khusus, dia pasti memoles dirinya sendiri, tetapi Shannon khawatir dia kehilangan sesuatu yang penting sebagai seorang wanita.

(Haruskah aku memberitahunya bahwa Lyle melihatnya ketika dia sedang tidur di sofa ruang tamu dengan pakaian dalamnya? Dan tunggu, ke mana dia pergi?)

Dibandingkan dengan Aria, yang terlihat keluar dari tempat aslinya, Miranda telah menyelesaikan persiapannya, dan menuju ke luar pintu.

“Oh, Shannon. Kamu masih di sini? aku pikir kamu telah melarikan diri dari membantu Novem, tetapi kamu berada di tempat seperti ini? ”

Shannon menatap adik perempuannya yang menyeringai.

Dia tidak mengenakan seragam akademi. Rok dan mantel panjang memberinya penampilan yang kasar.

Dia juga memakai tas, tapi di dalamnya ada peralatan yang berhubungan dengan jebakan.

Belum lama ini, dia seperti seorang ibu yang baik, tapi sekarang, bagian tubuhnya yang lebih hitam muncul, membuat Shannon melalui neraka.

Hanya saja yang lebih penting…

“… A-Aku lupa!”

Novem telah menyuruhnya untuk membangunkan Lyle, tetapi dia secara tidak sengaja menghabiskan waktu bermalas-malasan di sekitar halaman.

Saat dia segera masuk ke dalam mansion, Miranda berbicara.

“Lakukan yang terbaik hari ini juga! Aku akan kembali sore ini. "

Bahkan diberitahu bahwa, bagi Shannon, Novem menunggu di dapur untuknya adalah prioritas yang lebih tinggi.

Ketika dia akhirnya kembali, dia menemukan Novem mengabaikan Poyopoyo, saat dia mengawasi Lyle makan makanan yang telah dia siapkan.

“Kamu vixen! Peran itu adalah milikku, dan milikku sendiri! "

“Apakah ini enak, Lyle-sama?”

“Ini enak.”

Saat dia membuat adegan yang mengharukan, saat dia melihat Shannon, dia mengarahkan senyum ke arahnya.

Emosinya tidak terganggu sedikit pun. Lebih dari itu, dia bahkan lebih tenang daripada saat dia berbicara dengan Lyle. Kelembutannya menjadi terlalu ekstrim sehingga berubah menjadi menakutkan.

Dia tidak pernah diganggu. Biasanya, manusia … bahkan robot Poyopoyo bisa bingung. Tapi Novem tidak pernah menunjukkan tanda itu.

Ketika dia pertama kali menyadarinya, Shannon menganggapnya sangat tidak menyenangkan.

Instingnya telah berteriak padanya dalam bahaya.

"Shannon-chan."

“Y-ya!”

“Pergi cuci muka dan tanganmu dulu. Setelah kamu selesai sarapan, kami akan mulai bersih-bersih. ”

Dia tidak marah.

Tapi Shannon hanya bisa menganggap fakta itu menakutkan.

Pada waktu itu.

“Ah, aku akan mampir Damien, dan pergi ke perpustakaan setelah itu, jadi aku tidak perlu makan siang. aku hanya akan makan di luar. Poyopoyo adalah… ”

“Tak perlu dikatakan bahwa aku akan menemani kamu. Aku harus berjaga-jaga agar wanita berkacamata tidak menyentuh kesucianmu. "

Setelah menatap Poyopoyo, Lyle menoleh ke Novem.

“Damien tidak menyuruhku membawanya atau apa pun, jadi aku akan meninggalkannya. Pastikan kamu melatihnya sampai ke tulang. "

“Maassstteerr! Tapi aku tidak bisa melanggar perintah! "

Mana Poyopoyo yang energik berfluktuasi sedemikian rupa sehingga Shannon tidak yakin untuk dibaca sebagai bahagia atau sedih.

Lyle normal. Dia memiliki fluktuasi yang meragukan.

Dan Novem juga bergoyang sedikit.

“Dimengerti. Apakah kamu punya permintaan untuk makan malam? ”

Sementara Lyle mulai memikirkan makan malamnya, lampu di permata biru itu mulai bergerak. Seolah-olah mereka memanggil anak laki-laki itu.

Dia merasa Lyle juga mendengarkan mereka.

(Aku ingin tahu permata apa itu sebenarnya.)

Permata merah Aria tidak pernah menunjukkan fenomena seperti ini. Dia bisa melihat empat cahaya di dalamnya, tetapi mereka diam-diam tetap, seolah-olah hanya ada di sana.

Mereka tidak pernah menegaskan diri mereka sendiri.

Yang biru Lyle seolah-olah itu memberikan perasaan yang hidup …

… Siang.

Makan siang yang disiapkan Poyopoyo hingga nafas terakhirnya disantap oleh Novem dan Shannon.

Shannon lelah hari ini.

Membersihkan, mencuci pakaian, berbelanja…

Jika itu akan menjadi seperti ini, maka bahkan jika dia membencinya, dia seharusnya meninggalkan para pelayan, atau Shannon mulai menyesal pada saat ini.

"Shannon-chan, cara makanmu tidak sopan."

“Bukankah itu baik-baik saja? Maksudku, aku tidak bisa melihat atau apapun. "

Novem memusatkan perhatian padanya.

“Haiii! aku akan melakukannya dengan benar! Hanya itu yang perlu aku lakukan, kan !? ”

"Betul sekali. aku yakin kamu bisa melakukannya jika kamu mencobanya, jadi pastikan kamu makan dengan benar. "

Sekarang, tidak mungkin dia bisa menentang.

Di masa lalu, dia bisa menyentuh aliran mana orang lain, dan membuangnya, tapi setelah menyentuh Novem, dan belajar rasa takut, dia terlalu takut untuk bisa melakukannya.

Motivasi mentalnya… dia tidak ingin menyentuhnya.

“Ya, silahkan makan dengan benar. Aku tidak bisa membuatnya demi ayam brengsek itu, tapi karena itu adalah perintah, aku dengan sepenuh hati membuatnya, sialan. "

Makanan yang dibuat Poyopoyo sangat enak.

Tidak terpikirkan bahwa itu adalah sesuatu yang dihasilkan oleh mesin.

Untuk manusia normal… wanita standar, akan meragukan jika mereka bisa membuat apapun pada level ini.

Tapi nadanya sangat buruk.

Shannon mencoba bertanya.

“Hatimu pasti tidak ada di dalam ini, bukan? Apakah Lyle benar-benar berharga bagimu? ”

Dan…

“J-jangan bodoh. T-tidak mungkin aku menyukai pria seperti dia. Hanya saja, sosoknya yang berusaha keras itu mempesona, dan wajah tidurnya yang tak berdaya terlihat imut, dan … bagaimanapun, bukan seperti itu! "

Rasanya seolah-olah dia tiba-tiba mulai membaca baris-baris dari sebuah drama, dan melihat robot itu tiba-tiba memerankannya, Shannon mulai mempertanyakan apakah dia patah.

Novem normal. Dia tidak mengatakan apapun.

Saat Poyopoyo menyelesaikan dialognya, dia memberikan wajah segar.

"Fufu, baru-baru ini, aku dapat menerapkan cukup banyak koleksi baris yang selalu ingin aku katakan. Pada tingkat ini, adegan terakhir pasti akan menjadi akhir yang membahagiakan di rute aku. aku akan mengatakan apa pun yang aku harus. "

Pikir Shannon.

(Gadis ini menyebalkan … seperti yang aku duga, orang dahulu memiliki sekrup yang longgar di suatu tempat.)

Dia meninggalkan robot yang telah tenggelam dalam kepuasan diri, dan kembali ke makanannya …

… Malam.

Ketika semuanya sudah selesai, dan yang tersisa baginya untuk tidur, Shannon masuk ke tempat tidur, dan membuka mulutnya.

“Hah, aku lelah…”

Dia terlalu mengandalkan para pelayan dan Miranda, jadi gaya hidup yang tidak bisa dia biasakan cukup berat baginya.

Pada dua hari pertama, dia menderita nyeri otot yang parah.

Hingga saat ini, dia telah memainkan peran sebagai gadis muda yang berlalu tanpa apa pun di depan matanya, tetapi dia dibiarkan mengerang di atas tempat tidurnya karena otot-otot yang sakit.

Senyuman yang dibangkitkan Miranda saat melihat itu cukup menjengkelkan.

Namun, agar adiknya memaafkannya atas semua yang telah dia lakukan selama ini, dia tidak bisa melawannya.

Hari demi hari, dia memperoleh lebih banyak pengetahuan tentang jebakan, dan dia menunjukkan peningkatan pesat yang akan membuat orang berpikir dia berbakat dengan jenius di bidangnya.

Jika dia melawan seorang saudari seperti itu, neraka macam apa yang akan dia alami… dia terlalu takut untuk mencoba melakukan apapun.

“Dan tunggu, apa hebatnya anak itu?”

Itu adalah pertanyaan yang sama yang dia pikirkan setiap hari.

Apa yang bagus tentang Lyle?

Miranda bukanlah orang yang bisa dipilih hanya berdasarkan keunggulan wajahnya.

Shannon juga mengerti bahwa dia unggul sebagai seorang petualang. Dari semua hal, bahkan jika dia sendiri yang paling rendah, dia memiliki delapan Keterampilan padanya.

Dan Aria juga menempatkan wajah kewanitaannya di hadapannya. Padahal yang itu sudah jelas.

Poyopoyo bahkan tidak berusaha menyembunyikannya.

Dan kemudian ada Novem.

Novem itu hanya menunjukkan pengaruh di Mana-nya ketika Lyle khawatir.

"… Hanya bagian mana dari dirinya yang begitu baik?"

Akhir-akhir ini, hanya itu yang bisa dia pikirkan.

Pada tingkat ini, adiknya akan terus memejamkan mata padanya, dan sepertinya dia akan mencapai tingkat kekuatan yang tidak bisa diubah ke arah yang salah karena itu.

Dia ingin menghentikannya entah bagaimana, tapi dia tidak bisa memikirkan caranya.

“Lihat saja. Aku pasti akan membalasmu, Lyle! "

Mengatakan itu, Shannon memikirkan Lyle sampai dia tertidur…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List