hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 58 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 58 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Porter

Kami bertemu sesuai rencana, dan menantang labirin untuk pertama kalinya setelah sekian lama.

Anggota kami adalah aku, Novem, Aria, Miranda, Clara, Poyopoyo, dan Porter.

Aku menempatkan Porter di tengah formasi kami, dan Aria di depan.

Setelah melalui beberapa kali modifikasi, Porter kini memiliki atap yang diikat oleh pilar-pilar tipis yang memanjang dari area bongkar muat.

Cuaca tidak relevan di Labirin.

Tapi itu dipasang untuk mencegah barang bawaan dari kerusakan selama pertempuran.

“Haruskah aku membuatnya menjadi sebuah kotak?”

Daripada ringan, mungkin aku harus fokus untuk membuatnya kokoh. Saat aku mengatakan itu, Poyopoyo meletakkan tangannya di dagu.

“Lebih dari itu, alih-alih memasang Shield di depan, sesuatu yang lebih ofensif… bagaimana kalau menancapkan spike untuk membuat Porter menjadi tipe serangan? Hancurkan musuh dan jebakan di jalanmu sambil terus maju! ”

Mendengar itu, aku berpikir bahwa mungkin itu akan baik-baik saja, untuk sesaat, tetapi aku segera mulai menggelengkan kepala.

Kami tidak dapat membiarkan mesin yang membawa bagasi berharga kami melakukan serangan, dan mungkin dihancurkan.

Clara meletakkan tangannya di dahinya, dan berbicara.

“… Apa yang akan kamu lakukan jika kamu menyeret petualang lain ke dalamnya? Itu pasti tidak bagus. "

Tapi lentera besar yang menempel pada Porter terasa seperti tambahan yang bagus.

Itu menekan biaya Mana Clara.

Sebagai gantinya, dibutuhkan uang untuk menerangi.

Itu menerangi lorong, tetapi fakta bahwa itu tidak dapat dipadamkan dan sering dinyalakan kembali menjadi masalah.

Aria berhenti di depan, dan memberi tanda bahwa ada musuh di sekitar belokan di depan.

“Tenanglah sedikit. aku harus mendengarkan baik-baik di sini. ”

Novem berada di sisi Porter, dan Miranda di seberangnya.

Clara berjalan di depan.

Bagian belakangnya terbuka, tetapi ketika sampai di sana, ruang itu adalah tempat untuk bersembunyi dan berlindung.

Dalam hal ini, membangunnya kokoh lebih disukai.

Di dalam lorong-lorong yang terbuat dari lembaran logam yang dilapisi secara tidak bertanggung jawab satu sama lain, seperti yang Aria katakan, aku benar-benar mendengar langkah kaki.

aku memberi perintah.

Tapi itu berbeda dari sebelumnya.

“Novem, persiapkan sihirmu. Setelah kamu melepaskan satu ronde, aku dan Aria akan menghabisi sisanya. Jika mereka berhasil lolos, Miranda, lindungi keduanya. Poyopoyo menjaga dari belakang. "

Dengan nada yang menunjukkan keengganannya ditempatkan di belakang sendirian, Poypoyo…

"Bahkan saat aku bisa melihat mereka dengan jelas dalam kegelapan … bahkan saat aku bisa langsung mengeluarkan nomor itu …"

Mulai mengeluh.

aku tahu dia bisa melakukannya, tetapi ekspedisi kali ini adalah untuk melihat seberapa jauh kita dapat melangkah dengan para anggota ini.

Melempar Poyopoyo ke pertempuran antara lantai satu dan tiga akan bertentangan dengan tujuan itu. Pada waktu bersamaan…

“Dibutuhkan uang untuk membuatmu bertarung.”

Sebuah suara dari Permata menegaskan itu. Itu adalah uang grubbing keempat.

『Ya, itu penting. Ketika ekspedisi itu sendiri membutuhkan biaya, kerusakan otomat sedikit akan mengurangi pendapatan kita … hah, efisiensi akan lebih baik jika kamu masih mendapatkan penghasilan normal dari membawa bagasi. 』

Dia mengacu pada saat aku menggunakan Porter untuk membawa petualang ke tujuan mereka, atau memulihkan mereka saat mereka kembali.

Yang itu memberikan pembayaran yang lumayan bagus.

Petualang yang menuju ke bawah dapat melakukan perjalanan dengan mudah.

Petualang yang kembali tidak perlu membawa barang bawaan mereka yang berat dalam keadaan lelah. Bergantung pada kasusnya, mereka sangat senang karena telah menemukan tumpangan.

Kedua kasing tidak memakan banyak waktu, dan dengan perjalanan pulang pergi aku bisa mendapatkan jumlah yang sama dengan koin emas utuh.

(… Tapi aku pikir normal Keempat agak sedikit salah.)

Dia tidak salah, tapi itu jauh dari tipe petualang yang aku bayangkan.

Memang benar bahwa Porter menghasilkan uang, tetapi itu hanyalah alatnya, dan bukan tujuannya.

Kelima memperingatkannya.

『… Ini bukan uangmu, kau tahu, pelit sialan.』

Keempat menanggapi.

『Penghasilan itu penting, kan !? Untuk hidup, tidak ada gunanya jika kamu tidak menghasilkan uang! 』

Dia tidak salah.

Tapi menurut pendapat itu, Keenam…

『Itu hanya jika kamu benar-benar menggunakan uangnya. Tidak perlu menyimpannya, itu tidak seperti kamu akan membawanya ke dunia lain ketika kamu mati. 』

Bahkan jika kamu memiliki timbunan harta karun, tidak ada artinya jika kamu tidak dapat menggunakannya dengan terampil.

Dalam hal ini, aku pikir aku ingin menjadi orang yang bisa menggunakan uang dengan baik.

Keempat hanya pandai membawanya.

Dia memastikan batas yang bersedia dibayar oleh para petualang yang kami temui, dan bernegosiasi untuk menurunkan harga. Dengan melangkah kembali ke sini, pada akhirnya kami dapat menerima uang.

Saat aku memikirkan itu, monster muncul dari lorong.

Goblin bersenjatakan senjata logam keluar dengan nomor yang ditentukan Aria.

Menyelesaikan persiapannya, Novem…

"Peluru Api!"

Menembakkan beberapa bola api, menyebabkan musuh bimbang. Bahkan jika mereka memblokir dengan persenjataan mereka, mereka masih akan menerima luka bakar.

Aria melangkah keluar di sampingku.

Dia membawa tombak lebih pendek dari sebelumnya, dan mengulurkan perisai kecil di depan saat dia menangkis serangan musuh, dan menghancurkan pijakan mereka.

Seperti itu, dia menusukkan tombaknya kemanapun tidak ada logam apapun.

Itu berbeda dari gayanya sampai sekarang, dan dia berhenti mengayunkan busur lebar.

(Itu membuat segalanya lebih mudah.)

Dengan bukan tongkat, tapi pedang di tangan, aku membalikkan tubuhku untuk menghindari serangan goblin, sebelum memotong tenggorokannya.

Dengan darah mengalir dari lehernya, goblin itu jatuh ke tanah dengan suara metalik yang tumpul. Goblin lain yang mencoba melarikan diri dari kami berdua ditangani dengan pedang lain yang aku gambar dengan tangan kiri aku.

"Ah…"

Membiarkan suara ceroboh, kepala goblin itu jatuh ke tanah saat darah terus mengalir dari lehernya.

Lingkungannya mati merah.

Untung saja yang jorok hanya aku dan Aria.

Aria berbicara.

“… Hei, jika kamu mendapatkan darah di mana-mana seperti itu, aku akan terpeleset.”

Dia benar-benar menjadi kuat.

Sebelum adegan yang cukup brutal, dia sepertinya sudah terbiasa dengannya, dan satu-satunya pikirannya adalah dia akan terpeleset… Aku merasa agak sedih dia tidak seperti wanita bangsawan lagi.

"Maaf tentang itu. Tidak benar-benar…"

Melihat ekspresi pertanyaanku, Aria tampak bingung.

“Kenapa kamu membuat wajah seperti itu?”

Ketika pertempuran berakhir, Clara mendekati untuk mengambil apa pun yang bisa diubah menjadi uang. Alat untuk mengambilnya juga dimuat di Porter, jadi dia hanya membawa sebagian kecil perlengkapannya.

Logam itu juga dilemparkan ke kereta pemuatannya.

Aria mengawasi depan, dan Miranda-san di belakang.

aku membantu Clara, dan mengkonfirmasi dengan Novem.

“Novem, apakah kamu lelah sama sekali?”

Jika seorang penyihir mengeluarkan kekuatan fisik, mereka juga akan kehilangan kekuatan mental. Mengontrol Mana menyebabkan kelelahan mental.

Ketika penyihir bertindak sebagai pelanggaran pesta, itu benar untuk terus-menerus mengkonfirmasi status mereka.

Kondisi berubah dari hari ke hari, jadi penting bagi seorang pemimpin untuk berkomunikasi dengan partainya.

Aku ragu dia akan lelah hanya dengan sekali penggunaan, dia mengarahkan senyuman kepadaku.

"aku baik-baik saja, Lyle-sama."

"Begitu … setelah selesai mengumpulkan, kita akan terus bergerak."

Aku menahan Novem untuk tidak membantu, dan aku serta Clara sendirian selesai, setelah itu kami kembali bergerak.

Sama seperti sebelumnya, aku menyerahkan pertempuran ke aria.

(Dia mengawasi tanpa diberitahu apa-apa, jadi aku bisa bicara seperti biasa.)

Di masa lalu, aku mengandalkan Keterampilan, dan entah bagaimana bisa mendapatkan pemahaman tentang keadaan rekan-rekan aku.

Karena itu, tidak banyak yang bisa dibicarakan di antara kami.

(Percakapan … aku tidak bisa tetap miskin pada mereka.)

Aku memanggil Clara.

Clara, apa kau baik-baik saja dengan mengendalikan Porter?

"Iya. Selama kecepatan gerak dijaga pada level tertentu… tapi tangga melemahkan. aku tidak harus terus terang, jadi ini pertukaran yang baik. "

Tampaknya individu itu sendiri agak tidak puas karena dia tidak dapat mengatur pencahayaannya sendiri.

(aku akan meninggalkan itu sebagai tantangan kali berikutnya.)

Saat aku juga memulai percakapan dengan Miranda-san.

“Gerakanmu pasti semakin baik, Miranda-san.”

Saat aku mengatakan itu, dia berbicara sambil tersenyum.

"Terima kasih. Jika saja kamu tidak begitu sarkastik, aku mungkin sebenarnya bahagia di sini. ”

Aku tertawa terbahak-bahak, dan memastikan dia baik-baik saja, sebelum terakhir kali pergi ke Poyopoyo.

Untuk beberapa alasan, dia tampak kesal.

Yang Kedua berbicara.

『Untuk robot, yang ini pasti menyebalkan.』

Dia mungkin tidak puas dengan bagaimana dia tidak berguna.

Ekspresi wajahnya lebih banyak daripada manusia normal.

“Hah… Aku akan membuatmu bekerja selama istirahat kita, jadi tahan sampai saat itu.”

Dia mengeluarkan wajan, dan beberapa peralatan masak lainnya saat dia berbicara.

"Serahkan padaku. Dari memasak hingga istirahat, aku akan melakukan semuanya dengan sempurna! ”

… Aku sebenarnya tidak mengharapkan sesuatu yang terlalu boros di dalam labirin.

Tapi Poyopoyo sepertinya terlalu termotivasi.

"Tidak, kami tidak membutuhkan apa pun yang terlalu halus …"

Dan setelah menyelesaikan percakapan aku, aku terus memperhatikan sekeliling kami.

Tempat yang kami pilih untuk istirahat kami berukuran sedang untuk bermalam.

Tanpa monster di sekitar, kami menurunkan beberapa persediaan dari Porter, dan mulai membuat makanan.

Dimotivasi oleh dirinya sendiri, Poyopoyo menyiapkan soto.

Dia memanggang roti, dan meletakkan sesuatu seperti ham di atasnya.

Untuk makanan yang ditemukan di labirin, itu dari jenis yang lebih tinggi. Biasanya hanya sup kental, dan roti apa pun yang dibawa seseorang. Untuk mengurangi bagasi yang tidak perlu, kami tidak akan membawa peralatan yang diperlukan untuk membuat sesuatu menjadi terlalu boros.

Tapi kita bisa memasukkan peralatan masak ke Porter, jadi selama kita menjaga jumlah kita tetap rendah, maka kemewahan seperti ini mungkin saja terjadi.

Saat ini, Miranda-san sedang berjaga.

Setelah selesai makan, Novem dan Clara pergi tidur.

Poyopoyo membagi porsi Miranda, dan tinggal di sisinya, seolah sedang menunggu untuk menyajikannya segar.

Saat Aria makan di sampingku, aku berbicara.

"… Satu…"

"Apa itu?"

“Setelah sampai sejauh ini, kamu hanya membuat satu kesalahan”

Dia buru-buru mulai membuat alasan.

“A-Aku memastikan untuk bersatu kembali dengan grup setelah itu! Dan tunggu, kamu ingat? kamu benar-benar pria yang tak henti-hentinya. "

Melihatnya menjadi sangat marah, aku menanggapi.

"Tidak, aku katakan itu satu-satunya saat kamu membuat kesalahan apa pun. Jika kamu mengingat kembali bagaimana kita beberapa bulan yang lalu, gerakan kamu benar-benar berbeda… Bahkan saat kita bergerak bersama, akan jauh lebih mudah untuk bertarung. ”

Mendengar itu…

"… aku melihat. aku minta maaf atas hal tersebut."

Melanjutkan makannya, Aria tampak sedikit lebih bahagia. Setelah itu, kami terus mengobrol bersama, sebelum kubiarkan Aria tidur dulu.

Orang yang paling banyak menggunakan indranya saat kami bergerak adalah Aria. Saat istirahat, aku ingin melepaskan tugas pengawasannya untuk persiapan besok.

Setelah dia tertidur, aku bergumam.

“Jauh dari sebelumnya. Meskipun jumlah kita sekarang lebih tinggi, kurasa. ”

Mendengar itu, Poyopoyo…

“Apakah kamu berbicara dengan dirimu sendiri? kamu benar-benar master yang kesepian. aku akan mendengarkan kamu. Tolong keluarkan semua kekhawatiran yang kamu miliki kepada aku. Aku pasti akan mengubahnya menjadi lelucon untuk menggodamu nanti. "

“Itu sama sekali tidak membuatku bahagia, tahu?”

aku duduk di atas salah satu peti kayu kami, dan berbicara dengannya. Daripada konsultasi, itu lebih dekat dengan penegasan.

Menegaskan pikiran aku sendiri.

“Terakhir kali kami menantang tempat ini bersama-sama adalah yang terburuk. Aria selalu hampir menangis, dan kami hanya bisa membawa masalah pada Clara. Bahkan ketika Novem akan lebih baik membuat keputusannya sendiri, aku mencoba mengatur semuanya hingga ke detail yang lebih baik … tetapi itu tidak membawa kita ke mana pun. ”

Poyopoyo berbicara.

“Kamu sudah dewasa, bajingan ayam. Mulai hari ini dan seterusnya, aku akan mempromosikan kamu menjadi cewek yang tidak berguna. "

“Oy, itu tidak berkembang sama sekali. Persetan dengan bagian cewek? "

Aku mengalihkan pandanganku ke arah ketiganya yang sedang tidur, dan Miranda-san.

"Setelah sampai sejauh ini … ya ampun, inilah mengapa tuan-tuan …"

“Jangan salah paham atau apapun. Juga, mengapa kamu mencoba melepas pakaian kamu? Jika kamu ingin tidur, pergilah dan lakukanlah, aku akan menamparmu sampai bangun nanti. "

“Tsk, jadi kamu masih hanya ayam brengsek, kan? Dari eksibisionisme ringan aku, sikap dan perilaku yang lemah itu … aku pasti akan membuat kamu melilit aku suatu hari nanti. "

“Oh, jadi ingin dicekik? Sudah tidur."

Saat aku mengatakan itu, Poyopoyo membiarkan ekor kembarnya bergoyang, saat dia mengatakan sesuatu seperti, 'Tidak, tidak, aku ingin mendengar sisanya.'

… Aku ingin tahu apa itu. Meskipun penampilan luarnya memiliki pesona, bagian dalamnya tidak cocok sama sekali.

“Hari ini berjalan cukup baik. Meskipun ada beberapa poin bermasalah, kami semua umumnya mahir. Seperti yang dikatakan Clara. "

Poyopoyo tampak puas dengan itu.

“Saat kamu memasarkan Porter, aku melihat para petualang lain… sungguh, gerakan semua orang bagus ketika dilihat secara individual. Namun, pesta, bukan? Saat ditugaskan ke sebuah peleton, gerakanmu tiba-tiba menjadi lebih buruk. "

Itu karena untuk saat ini, semua orang hanya fokus pada perannya sendiri.

Koordinasi sebuah partai bukanlah sesuatu yang akan segera berkembang dengan sendirinya. Gerakan dan keputusan individu berbeda.

Kami harus memastikan koordinasi kami berkali-kali, dan menyesuaikan gerakan kami untuk menyelesaikan pesta kami.

"Baik. aku telah berbicara dengan banyak pemimpin, tetapi daripada menekankan pada kemampuan, mereka semua menilai apakah orang dapat bekerja sama. ”

Melalui berbicara dengan orang-orang di atas Porter, hubunganku dengan para petualang Arumsaas meningkat dalam sekejap.

Kami berbicara di jalan, dan senang bisa melihat gerakan pihak lain.

Metode sangat bervariasi menurut partai, tetapi metode yang menghormati dasar-dasar merasa lebih berhasil.

aku melakukannya untuk mempelajari aplikasi dan kontrol Porter, tetapi secara mengejutkan aku dapat mengenal beberapa orang Arumsaas.

Mayoritas dari mereka memanggilku sesuatu seperti 『Lyle, the Burden』, dan aku memberi mereka senyum pahit, tapi itu juga membuat iri seorang petualang.

Biasanya, bagi seseorang untuk mendapatkan julukan yang layak, berarti kamu dikagumi dan ditakuti oleh orang lain.

aku masih terlalu muda, jadi ini bukanlah sesuatu yang terlalu hebat.

Tapi itu berubah menjadi topik pembicaraan, jadi sebenarnya membantu aku untuk memasukkannya ke dalam olok-olok kosong. aku bukan yang terbaik dalam berbicara dengan orang lain, tetapi hanya dengan satu topik seperti itu, komunikasi menjadi jauh lebih mudah.

(Jika kamu memikirkannya seperti itu, kedengarannya tidak terlalu buruk … disebut sebagai beban.)

Rupanya, melihatku dikelilingi oleh wanita cantik, dan membuat mereka memperlakukanku dengan baik menyebabkan beberapa ketidakpuasan di antara para petualang pria.

Bahkan ada beberapa yang mengira fakta bahwa kami dapat menembus lantai empat puluh hanya karena boneka Damien.

Tapi aku tidak bisa bilang itu salah.

Kami memang berdiri teguh dalam pertarungan bos, tetapi di tempat-tempat selain itu, boneka Damien yang berdiri sebagai perisai bergerak sangat membantu.

aku melihat ke Porter.

"… Porter benar-benar teman yang baik."

Aku membisikkan itu, dan Poyopoyo…

"Tentu saja. Dia adalah buahku dan cintamu. Tapi dalam waktu dekat, namaku… bukan nama sementara, tolong putuskan nama yang sebenarnya untukku. aku sangat frustrasi karena kalah dari Porter. Potongan-potongan yang diproduksi secara massal itu mengejekku sampai ke surga! "

Aku menatapnya dengan kepala dimiringkan.

“Apakah mereka benar-benar mengatakan itu? Mengapa tidak berbicara kembali? Bahwa kamu berbeda dari mereka, di level yang lebih tinggi? ”

“Inilah sebabnya mengapa pria yang tertipu oleh penampilan luar yang jinak adalah… yang benar-benar memiliki mulut yang buruk, kamu tahu. Aku bahkan tidak mendekat! Aku, malaikat penipu ayam telah meneteskan air mata! Tolong lakukan pekerjaan yang lebih baik untuk melindungi aku! "

aku berbicara.

“Menangis dan semuanya… bukankah kamu hanya mengeluh?”

Dengan ekspresi sedih di wajahnya, dia menekuk lututnya, dan duduk di tempat.

Dia mulai dengan tenang menyanyikan lagu sedih, tapi aku terkejut dengan tingkat kemampuan vokalnya.

(Yang ini benar-benar bisa melakukan banyak hal … adakah alasan dia begitu terobsesi menjadi pelayan?)

Untuk tujuan apa orang-orang kuno itu membuat Poyopoyo… aku tidak bisa memahaminya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List