hit counter code Baca novel Sevens - Volume 4 - Chapter 60 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 60 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penaklukan Dimulai

Kami melakukan beberapa uji coba, dan menyelesaikan penyesuaian pada Porter, jadi aku pergi ke bengkel untuk mengambil senjata aku sendiri.

Di kota lain-lain di Arumsaas, kota itu seolah-olah seperti labirin.

Tetapi ada fakta bahwa aku tinggal di sini, jadi aku dapat mengunjungi tempat-tempat tempat aku berbisnis tanpa tersesat.

aku harus berterima kasih kepada Clara, yang menggambar peta, dan Miranda, yang membawa aku berkeliling jalan.

Dan saat aku berjalan, aku menemukan papan nama itu tergantung di jalan yang sedikit lebih sempit.

Itu adalah pandai besi yang aku gunakan di Arumsaas, dan tidak hanya senjata, mereka juga mencoba-coba tangan mereka dengan baju besi. Karena mudah mendapatkan logam di sini, banyak sekali pekerja logam di kota ini.

Tapi ketika datang ke yang ditujukan untuk para petualang, hanya sedikit yang bisa ditemukan di jalan utama.

Meskipun tidak jarang di kota Arumsaas, pemilik toko adalah kurcaci.

Dengan janggut yang tidak rata, dan hidung yang memerah.

Saat aku menyapanya, dia mengarahkan senyum ke arah aku.

"Bagaimana itu? Pesanan yang aku buat? "

“Sudah lama selesai. Tapi apakah kamu yakin itu baik-baik saja? Aku benar-benar membuatnya kokoh, tapi … untuk pedang, mereka berada di sisi yang berat. "

Karena aku baik-baik saja jika itu berat, pedang yang aku pesan secara khusus memiliki peningkatan ketebalan. Aku yang sekarang bisa menggunakan yang lebih berat atau lebih halus.

Dari semuanya, yang diproduksi secara massal akan selalu cepat rusak.

Ada banyak sekali monster yang dipersenjatai dengan besi, jadi pedang berkualitas bagus bukanlah hal yang mudah dibeli di Arumsaas. Bahkan jika tersedia, kebanyakan terlalu mahal untuk dipertimbangkan untuk dibeli.

aku menerima lima pedang, dan melihat-lihat barang lainnya.

Anak panah yang dilengkapi dengan batu ajaib di ujungnya untuk terbakar.

Produk yang dibuat untuk mengumpulkan uang saku siswa kota.

Namun, kali ini kami tidak bisa mengumpulkan angkanya, jadi aku meminta salah satu kenalan pandai besi untuk membuatnya.

“… Jumlahnya lebih dari cukup.”

“Kami akan melakukan dengan baik pekerjaan yang diminta. Jika pelanggan menjauh, maka dengan lokasi toko ini, toko aku akan tutup sebelum kamu menyadarinya. Walaupun demikian…"

Penjaga toko melihat-lihat anak panah yang aku beli.

"Apa yang salah?"

“ Tidak, ini tidak seperti penyerbuan labirin pesta berskala besar, atau perang yang terjadi di sini dalam waktu dekat. Meski begitu, stok senjata kami hampir habis. "

Anak panah yang dipasang untuk memicu ledakan harganya cukup mahal.

Bahkan jika membeli satu atau dua tidak menjadi masalah, untuk mendapatkan jumlah yang cukup, harganya beberapa kali lipat jumlah panah normal.

Terlebih lagi, jika kualitasnya buruk, tidak akan meledak, output akan lebih rendah, atau kerusakan lain mungkin terjadi.

Sulit untuk mengontrolnya.

Mereka tidak cocok untuk penyimpanan jangka panjang, jadi itu normal untuk memutuskan jumlah yang diperlukan, dan memiliki pesanan yang dikirimkan agar mereka dibuat.

Mereka juga bisa meledak jika kamu diserang, jadi mengelolanya sangat merepotkan.

Jika suatu pesta tidak memiliki operator bagasi, mereka akan terlalu takut untuk menggunakannya. Tapi mereka bisa diandalkan di labirin… senjata semacam itu.

“Seseorang pasti telah membelinya secara massal. Karena itu, aku tidak dapat membeli di tempat yang aku kunjungi sebelumnya. "

aku mengatakan itu dengan senyum masam, dan pemilik toko memperingatkan aku untuk menanganinya dengan hati-hati saat dia menyerahkannya.

Dia memanggilku.

“Kalau dipikir-pikir, apa yang terjadi dengan gadis kuncir kuda samping yang datang bersamamu sebelumnya?”

Dia bertanya tentang Novem, jadi aku katakan kepadanya bahwa dia tidak bersama aku kali ini.

Dia tampak sedikit sedih.

Meskipun indra estetika kurcaci dan manusia berbeda, tampaknya dia menyukainya.

“Jika dia ada di sini, aku akan menawarkan diskon. Betapa malangnya."

“Ya, sangat disayangkan. Aku pasti akan mengajaknya lain kali. "

Saat aku mengatakan itu, pemilik toko tersenyum.

“Bahkan ibu pun menyukai gadis itu. Suruh dia mampir kapan-kapan. ”

aku mengambil barang dagangan, membayar sejumlah besar, dan keluar dari pandai besi.

… Aria sedang melakukan pemeriksaan pada peralatannya sendiri sebelum menantang labirin.

Yang memeriksa isi stok yang dimuat ke Porter adalah Lyle dan Poyopoyo.

Semua orang sedang mengkonfirmasi barang mereka sendiri.

Di halaman mansion Rumah Circry, semua orang bangun pagi-pagi, dan makan sarapan.

Langit masih redup, tapi Clara menyebarkan cahaya saat dia melihat persediaannya sendiri.

Semua orang juga menggunakan cahaya itu untuk melakukan hal yang sama.

(Dia cukup perhatian, gadis itu.)

Aria menatap Clara, dan memikirkan hal seperti itu.

Dia mengkonfirmasi perbekalannya, dan memeriksa peralatannya. Senjata cadangannya dimuat ke Porter, jadi dia memastikan untuk melihat senjata itu terlebih dahulu.

Oke, itu yang terakhir!

Dalam rencana berskala besar ini… ketika mereka akan tinggal selama beberapa hari di labirin, itu benar-benar akan menjadi masalah jika mereka tidak mendapatkan persediaan mereka secara berurutan.

Melupakan satu bagian bagasi, dan meninggalkan penyesalan saat mereka mati.

Untuk itu, berbagai pemeriksaan penting dilakukan, mulai hari sebelumnya.

Saat mengingat ajaran Lyra, dia mengumpulkan barang-barangnya saat dia melihat sekeliling.

Miranda telah menjadi seorang petualang bahkan lebih sedikit daripada dirinya sendiri, tapi dia dengan tenang menjalani masa panjang.

“Hei, kamu lupa kantinmu!”

“Eh? Tapi ada air yang dimuat ke Porter, dan… Hiii! Maafkan aku!"

“Dapatkan segera. Pastikan kamu memeriksa isinya juga. ”

Miranda bahkan melakukan pemeriksaan Shannon untuknya.

Mereka telah mengunci rumah besar itu, jadi Shannon meminjam kuncinya sebelum kabur.

Clara melihat-lihat memo saat dia memeriksa itemnya satu per satu.

Dengan jarinya menunjuk, dia melalui mereka dengan hati-hati, sebelum memeriksanya.

Oke, aku sudah selesai di sini juga … pemeriksaan kedua juga memeriksa.

Sepertinya dia sudah melakukannya dua kali. Dia mulai memeriksa barang-barangnya sekali lagi, saat dia memasukkannya ke dalam tas.

(aku tidak akan pernah bisa meniru yang itu.)

Dia tidak terlihat metodis, tetapi mungkin karena mentalitas pro sebagai pendukung, dia memastikan untuk memeriksa barang-barangnya dengan benar.

Dan Aria mengalihkan pandangannya ke Novem.

Mungkin sudah selesai, dia menuju ke Lyle untuk memuat barang bawaannya ke Porter.

Kakinya berhenti, dan dia tiba-tiba berbalik ke arah dinding.

Aria juga mencoba melihat ke arah itu, tetapi karena pencahayaannya redup, dia hanya bisa takut Novem melihat semacam hantu.

(Dia tidak memiliki perasaan ekstra atau apa pun, kan … tapi bagaimanapun juga itu Novem.)

Bagi Aria, Novem adalah lawan yang tidak memiliki apa pun untuk dipahami.

Dia tahu Miranda mewaspadai dia. Untuk beberapa alasan, suasana tegang akan sering muncul di antara mereka berdua.

Tapi saat Aria melihat ke dinding, dia tiba-tiba merasakan kehadiran.

(Eh? Sesuatu adalah… ah.)

Di atasnya ada seekor burung kecil.

Setelah melihat Novem, ia terbang menjauh.

(aku ingin tahu apakah Novem gugup.)

Tidak mempedulikannya lagi, Novem terus menarik barang bawaannya ke Lyle.

Lari dari mansion, Shanon menghampiri kunci Miranda di tangan.

“Kamu memastikan untuk mengisinya dengan air, kan?”

"Tentu saja."

Miranda menyambar botol Shannon, membuka tutupnya, dan meneguk isinya.

“… Ini jelas bukan air, kan?”

"T-tehe!"

(TL: (・ ف ≤) 9 ☆)

Dia mencoba membuat gerakan lucu untuk memukul dirinya sendiri dengan tangan kecilnya, tetapi dengan senyuman, kepalan tangan Miranda turun ke kepalanya.

“Jika kamu sangat ingin membawa ini, bawalah sebotol air lagi juga. kamu akan membawa barang-barang kamu sendiri. "

Atas kata-kata Miranda, Shannon menunjuk ke arah Porter.

“Tidak bisakah kita memasukkannya ke Porter !?”

“Kami punya banyak hal untuk dibebankan padanya! Ngomong-ngomong, ambil air lagi! ”

Sambil mengawasi perkelahian saudara, pikir Aria.

(Entah bagaimana, Porter sudah diperlakukan sebagai kawan …)

Dia hanya sedikit tidak puas dengan itu.

Dan dia menatap Lyle.

Kami memiliki sedikit ruang ekstra.

Melihat koper yang dimuat ke Porter, dia membuat ekspresi puas.

Lyle cukup senang tentang porter yang selesai jari kaki untuk membual tentang itu, tetapi bagi Aria, dia tampak seperti anak kecil yang membual tentang mainan.

“Kami akan memasukkan batu ajaib dan bahan-bahan ke dalamnya, jadi bukankah ini bagus? aku ingin membuatnya lebih besar, dan biar bisa dijadikan tempat penginapan. Membawa penis ayam yang rapuh ini berkemah di luar sepertinya terlalu menyedihkan… ”

Karena disebut lemah, Lyle membalas.

Oy, siapa yang rapuh? Kami berada di dalam labirin, jadi tidak seperti kami terpapar elemen atau apa pun. Tidak ada hujan atau angin. "

… Aria.

(Seperti yang kuduga, ada sesuatu yang aneh tentang Lyle di suatu tempat… dan tunggu, dalam pesta ini, tidak ada orang yang baik selain aku…)

Aria telah menjadi lebih kuat, dan dia pasti menjadi seorang petualang yang layak.

Tapi bagaimana sebagai seorang wanita? Dia lebih dari seorang pria daripada sebelumnya.

(Hah, aku harus tetap bersama.)

Dia memikirkan hal seperti itu…

Setelah memasuki labirin Arumsaas, kami telah mengumpulkan anggota dan peralatan, jadi aku akhirnya bisa menerima tantangan yang diberikan oleh leluhur.

aku menghabiskan beberapa bulan untuk menyelesaikan Porter, dan aku merasa aku juga mendapatkan uang saku.

aku rasa aku juga akan tumbuh sedikit.

Aria dan Miranda-san ditempatkan di depan, dan aku tepat di belakang mereka.

Pusat menahan Novem dan Clara, dan Porter mengikuti di belakang.

Saat Porter melanjutkan perjalanan di sepanjang lorong yang relatif lebar, Shannon duduk di atas atapnya.

Di sebelah Porter, Poyopoyo berusaha menariknya pergi. Dia memandang Shannon, dan memperingatkannya untuk turun dari langit-langit, dan duduk di gerobak pemuatan jika perlu.

Clara berbicara kepada aku.

“Kami telah menyelam banyak akhir-akhir ini, jadi kami harus bisa mencapai level lima lebih rendah dengan cukup cepat.”

aku menantang tempat itu berkali-kali, membawa barang-barang dan personel bolak-balik.

Karena itu, aku ingat jalan ke lantai lima.

Bahkan jika labirin bergeser, dan bagian-bagiannya berubah, seharusnya tidak terlalu banyak berbeda dari terakhir kali aku berada di sini.

“Yah, aku telah banyak menantang tempat ini.”

Saat aku memberi tahu Clara itu, Novem menatapku.

"Lyle-sama, tolong jangan terlalu memaksakan diri."

Dia tampak khawatir.

aku tidak memaksakan diri sama sekali. aku hanya memiliki bagasi pengangkut Porter dan orang-orang. 『Lyle, the Burden 』’s Porter telah menjadi sangat populer di kalangan petualang.”

Alasan aku mengatakan itu dengan sedikit kebanggaan di belakangnya adalah untuk melembutkan suasana yang tegang ini.

Novem memperingatkan aku.

“Itu tidak bagus, Lyle-sama. Pemimpin tidak bisa menjadi lemah di sini. "

"Persis."

Clara setuju, dan Shannon, yang telah melihat kami dari atap Porter mulai tersenyum.

Tidak ada pemimpin yang baik.

Dia menunjuk dan memberikan senyuman yang mengganggu, jadi sebagai tanggapan, aku …

Hei, mereka datang! Dua di depan. Mereka adalah goblin. ”

Aria mengangkat suaranya, aku menghunus pedang, dan mengeluarkan perintah.

“Aria dan Miranda-san, jaga mereka. Semua orang, tetap waspada. "

Miranda-san dan Aria dengan mudah menangani monster yang menyerbu ke arah kami. Ini dangkal ke dalam labirin… di mana saja sebelum lantai lima, kita bisa melanjutkan ke depan hanya dengan memutar garis depan.

Kedua anggota tentara wanita itu umumnya bersenjata ringan, tetapi para goblin segera dikalahkan.

Aria menusuk yang pertama, sementara Miranda menggunakan satu belati untuk menebas mata yang lain dan menumpulkan gerakannya, sebelum menusuk belati keduanya menjadi pedang vital …

(Apa, dengan itu… semuanya berakhir dalam sekejap.)

aku pikir ini akan memakan waktu lebih lama, tetapi gerakan keduanya menjadi jauh lebih tajam dari sebelumnya.

Aria berdiri untuk mengawasi sekeliling, dan Clara mulai bergerak.

Karena kami akan masuk cukup dalam, kami hanya akan mengumpulkan batu ajaib di sini. Jika kami memiliki sejumlah besar material yang mengalir ke tangan kami di sini, kami akan terisi penuh sebelum tiba di lantai tiga puluh.

aku membantu pengumpulan batu ketika aku mendengar Yang Kedua dari Permata.

『Benar-benar mengherankan.』

Yang Ketiga juga berbicara.

"Apa yang?"

Yang Kedua melanjutkan.

『Manusia, kamu tahu. Seseorang yang tidak menonjol hingga saat ini, ketika kamu menyerahkan pekerjaan kepada mereka, kamu melihat mereka tiba-tiba dapat menyelesaikannya? 』

Keempat setuju.

『Ya, itu terjadi. Hingga saat itu, mereka pikir tidak masalah jika mereka tidak melakukan apa pun. Tetapi ketika pekerjaan diserahkan kepada mereka, mereka tiba-tiba merasa tidak ada orang lain selain mereka yang dapat melakukannya. Tipe itu. 』

Kelima juga angkat bicara.

『Jika ada sepuluh orang, maka dari mereka, dua atau tiga dari mereka akan menjadi tidak baik. Sebagai gantinya, dari anggota yang tersisa, dua hingga tiga dari mereka akan bertahan. 』

Yang Keenam memanggilku.

『Dalam hal ini, sampai saat ini, pekerjaan Lyle membuat anggota party lain tidak berguna.』

Hatiku sedikit sakit.

Saat banyak contoh terlintas di benak, aku tidak bisa menjawab apa pun.

Ketujuh ditindaklanjuti.

『Itu karena kinerja Keterampilannya luar biasa. Ini bukan hanya kesalahan Lyle, bukan? Fakta bahwa Aria menjadi lebih sadar akan dirinya sendiri juga memicu perubahan besar. 』

Dia bahkan mengikuti untuk Aria.

Sementara dia menjadi cukup maskulin, gerakannya menjadi lebih seperti petualang.

Dia tidak hanya melakukan apa yang diperintahkan, dia melakukan apapun yang dia bisa bahkan sebelum diminta.

Karena itu, aku tidak harus fokus pada pesanan, dan aku bisa berkonsentrasi pada tugas lain.

Tapi… Yang Kedua berbicara.

『Tapi aku mulai mendapatkan sensasi menusuk dalam arti lain.』

Keempat berbicara.

"Apa itu? Intuisi semacam itu yang dimiliki Sang Pertama? 』

aku penasaran, jadi aku berkonsentrasi pada percakapan mereka saat aku membantu pekerjaan Clara.

『Tidak, Miranda-chan terlalu waspada terhadap sekelilingnya, suasana Novem-chan hari ini sedikit … yah, alangkah baiknya jika itu hanya imajinasiku.』

aku melihat ke pesta aku.

Sungguh, mereka terlihat jauh lebih tegang dari biasanya.

(Bukankah itu hanya karena kita mengincar lantai tiga puluh tanpa Keterampilan?)

Tetapi berhenti di sini untuk berbicara tidak akan membawa kita ke mana-mana, jadi aku memberi isyarat agar kita maju terus.

“Koleksi sudah selesai. Sekarang, mari kita bergerak. Kita harus berusaha sejauh yang kita bisa hari ini. ”

Mengatakan itu, aku mulai berjalan ke depan, dan semua orang mengambil formasi yang sama seperti sebelumnya untuk mengikuti.

Kami sedang dalam perjalanan ke tempat istirahat yang direncanakan.

Ada tempat yang bagus di lantai lima, jadi kami menuju ke sana, dan menemukan bagian dalam ruangan itu terang.

Aku menggaruk kepalaku.

Kami kurang beruntung. Sudah dipesan. "

Pesta yang berbeda sedang istirahat di sana.

Mereka mungkin berencana untuk segera pergi, tetapi kami tidak bermaksud untuk menunggu itu.

Clara berbicara.

“Hak prioritas ada pada pihak pertama yang menemukan tempatnya. Apakah kamu ingin mencoba bernegosiasi? Mereka mungkin bersiap untuk pergi. "

aku mengkonfirmasi waktu yang telah berlalu.

(Perjalanannya relatif mulus sampai ke sini. aku juga ingat jalannya, jadi … aku rasa kita harus melangkah lebih jauh, dan mengamankan tempat yang sesuai.)

Dengan Keterampilan Kelima dan Keenam, kami jarang bertemu dengan kelompok petualang lain.

Tapi kejadian kecil yang tidak direncanakan seperti ini biasa terjadi dalam pekerjaan ini.

Tidak, ayo lanjutkan. Kita akan istirahat lebih lama pada kesempatan berikutnya. Miranda-san, tukarlah denganku. Aria, masih bisakah kamu melanjutkan? ”

Aria mengangguk.

"Tentu saja."

Miranda-san memikirkannya sedikit, tapi sepertinya dia akan mengikuti arahanku.

“… Yah, itu perintah pemimpin. Aku akan mundur. "

aku mengambil posisi depannya, dan melanjutkan gerakan.

Yang Kedua berbicara.

『Kurangnya angka pasti merugikan. Dan tunggu, istirahat di sini… 』

Terlepas dari apakah kami melanjutkan, atau mundur, ada sejumlah besar petualang yang beristirahat di sini.

Seperti kami, ada pesta istirahat malam untuk mempersiapkan perjalanan yang lebih jauh.

(Karena petualang semacam itu banyak, aku ingin mencari titik istirahat di sini.)

Karena ada begitu banyak petualang yang mengamankan istirahat mereka sendiri, sebagian besar monster sudah dikalahkan. Oleh karena itu, jika kami menemukan ruang di area ini, kemungkinan besar kami tidak akan diserang.

(Tapi perubahan rencana yang tiba-tiba menyebalkan.)

Berpikir seperti itu, aku mulai turun ke lantai enam.

Yang Kedua berbicara.

『Entah bagaimana ~ Aku punya firasat buruk tentang ini. Perasaan seseorang mendahului kami. 』

Ada cukup banyak pihak yang mengeluh ketika mereka menemukan orang lain dalam bisnis yang sama menempati titik istirahat yang direncanakan.

Tapi itu hanya menunjuk jari.

Meskipun aku ingin mengatakan satu atau dua hal, aku tidak berpikir aku akan benar-benar mengatakannya.

Namun…

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar