hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 63 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 63 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Otomat

"Lyle, the Burden … Aku akan membawa Portermu."

Petualang yang terawat mengatakan itu, sebelum memberikan perintah kepada rekan-rekannya.

"Persiapkan dirimu. Saat di luar pertempuran di mana mereka kehabisan napas adalah kesempatan kita. Bidik robot dulu. "

Asap terus keluar, dan tubuh aku tidak bisa bergerak seperti yang aku inginkan.

(Sesuatu bercampur dengan ledakan …)

Yang Kedua berbicara.

『Cepat dan curahkan ruangan!』

Aku menjatuhkan salah satu pedangku, dan mulai mengaktifkan sihir, tetapi panah yang diarahkan ke Poyopoyo terus mengeluarkan asap baru.

Petualang yang terawat baik itu memandangi Poyopoyo yang dipukuli.

Pakaiannya robek, dan beberapa bagian kulitnya terlihat. Cairan seperti darah mengalir dari tempat di mana bagian dalam logamnya terlihat.

“Poyopoyo… kamu bajingan!”

Sementara aku dilempar ke dalam amarah, Kelima berbicara.

"Tenang. Gunakan sihir untuk melampiaskan tempat itu secepat mungkin. Dan mulailah negosiasi. Luangkan waktu saat kamu mencari lowongan … sepertinya mereka akan membantu jika itu negosiasi. 』

Mendengar pendapat Kelima, aku melihat pria itu pasti menatap aku.

Sambil terus mengalami kerusakan, Poyopoyo menghentikan serangan mereka.

“Otomat… buah dari peradaban kuno yang dihidupkan dan dihidupkan kembali oleh salah satu dari tujuh kota besar sarjana. Menjualnya akan menghasilkan sedikit keuntungan, tetapi jika itu terbukti tidak mungkin, hancurkan. Harganya tetap mahal, bahkan saat rusak. ”

Aku mengatupkan gigi, dan merasakan mati rasa yang merasuki tubuhku semakin melemah sedikit.

Ketiga mengeluarkan beberapa perintah.

『Jika kamu menyerahkannya pada emosi kamu di sini, itu hanya akan menghasilkan lebih banyak kematian. Lihat Porter. 』

Aku mengalihkan pandanganku, untuk melihat Clara memberi isyarat tangan untuk mengatakan mereka baik-baik saja.

Aria mencoba untuk bergegas keluar, tapi Miranda-san menahannya.

Keenam berbicara.

『Porter … tidak, mereka tidak sedang fokus pada anggota party kamu yang lain saat ini, tetapi mereka memiliki panah yang siap untuk mereka. Pindah dengan hati-hati. 』

Ketujuh berbicara.

『Lyle, kamu telah menyelesaikan tugas. Gunakan Keterampilan kamu. Berpura-pura membuang semua persenjataan kamu untuk memasuki negosiasi. 』

Dengan serangan yang terus menghujani dirinya, Poyopoyo menggunakan lengannya untuk melindungi dirinya sendiri, dan dia tidak bisa bergerak.

aku membuang sisa senjata aku untuk menarik perhatian petualang.

“… Hentikan tembakan.”

Atas perintahnya, penyerangan berakhir, dan Poyopoyo roboh. Petualang lain mendekat, dan menendangnya.

Tidak bisa bergerak lagi?
“Tsk, menurutmu berapa banyak masalah yang telah kau tanggung pada kami?”
“Berapa banyak yang bisa kita peroleh untuk itu dalam keadaan rusak ini?”

Percakapan mereka membuatku kesal sampai akhir, tapi aku terus memelototi petualang yang terawat baik itu.

Mendekati bersama dengan orang-orang yang tampaknya menjadi pengawalnya, dia melemparkan selembar kertas.

Generasi Ketiga berbicara.

『Bertingkahlah seolah-olah kamu hampir tidak bisa bergerak. Sudahkah kamu mengkonfirmasi nomor mereka? 』

Aku melihat kertas itu, dan mengambilnya dengan tanganku yang gemetar. Melihat itu, dia mulai menyeringai.

Itu adalah formulir tertulis untuk menjual kepemilikan Porter. Jumlah uang juga ditunjukkan.

“… Apa artinya ini?”

"Seperti yang bisa kamu lihat. aku membeli boneka itu. Sihir golem sialan yang kupelajari dari si brengsek Damien itu … Aku yakin itu tidak berguna, tapi kau telah memberiku petunjuk yang cukup. Porter… nama yang bagus, bukan? ”

Bawahannya melemparkan pena ke arahku.

"Kalau begitu, kamu seharusnya mengungkitnya dari awal!"

Saat aku mengatakan itu, Keempat berbicara.

『… Orang-orang ini tidak pernah berniat mengeluarkan uang untuk memulai. Mereka mungkin bertujuan untuk saat ini, untuk membuatnya sehingga mereka akan membuat kesepakatan bersama dengan kondisi yang menguntungkan di pihak mereka. 』

aku tidak pernah mengira Porter menjadi sasaran.

aku yakin itu akan menjadi Novem dan yang lainnya… aku terjebak pada gagasan itu.

“aku yakin akan ada lebih banyak pesaing, jadi aku berinisiatif. kamu mungkin mengira kamu akan melakukannya dengan baik setelah resepsionis itu diusir, tetapi… dunia tidak berubah begitu mulus. ”

Dengan lebar senyum itu, mungkin resepsionis guild menawarkan dukungan padanya.

Saat aku mengingat orang yang memberiku Damien yang dipecat, Ketujuh berbicara.

『Hmm, jadi sejauh itu organisasinya? Betapa tidak mengherankan… tetapi merupakan kebijakan kami untuk mengembalikan apa yang telah diberikan kepada kami beberapa kali. Dan pria itu sepertinya tidak menyadarinya. 』

Setelah menjalani hidup mereka sebagai tuan tanah feodal, semua leluhur kurang lebih memiliki bagian itu pada karakter mereka.

aku melihat ke arah Poyopoyo yang ditendang.

“… Aku yakin kamu akan menargetkan rekan-rekanku yang lain.”

Mengatakan itu, aku mengambil pena, dan memastikannya dalam pikiran aku.

(Masih ada tanggapan yang datang dari robot itu. Sampai kita semua bisa bergerak, sebentar lagi…)

aku mengaktifkan Keterampilan aku.

Dengan 【All】 Kedua, aku bisa merasakan ruangan bos.

Dengan 【Pikiran】 Ketiga, aku secara pasif memotivasi dia untuk berbicara.

"Wanita? Apakah kamu benar-benar bodoh? Jika aku menghasilkan cukup banyak dengan Porter, aku bisa mendapatkan semua wanita yang aku inginkan. Yang bukan petualang pada saat itu. Apakah itu pelacur tertinggi, atau rakyat jelata, atau bangsawan, mereka semua akan membuka kaki mereka di depan jumlah yang cukup besar. Sepertinya kamu tidak memperhitungkannya, bukan sekarang, Burden? ”

Keempat berbicara.

『Kamu bodoh di sini. kamu pikir aku tidak pernah memperhatikan itu? Jika kamu menumpuk pencapaian, dan membuktikan nilai kamu, kemungkinannya meluas lebih jauh, kamu amatir! 』

aku menggunakan Skill Kelima untuk memahami medan sepenuhnya, dan Keenam untuk memeriksa musuh.

Mereka semua memperlihatkan kebencian mereka sepenuhnya.

Keenam berbicara.

『… Mereka semua sepertinya memiliki niat untuk membunuh. Kalah akan menjadi tragedi. 』

Jika aku menghadapi kekalahan, maka semuanya hilang.

aku sekali lagi menegaskan kembali fakta bahwa itulah dunia yang aku tinggali.

(Setelah mengambil Porter, dan membunuhku, selanjutnya adalah… Begitu.)

Entitas yang lebih menakutkan dari monster mana pun adalah manusia. Bukan melalui buku, tapi melalui pengalaman sejati aku mulai memahami fakta itu.

Mereka menggunakan alat, mengikuti kami dengan Skill, dan menunggu kesempatan sempurna untuk menyerang.

Kami mewaspadai mereka, namun masih belum siap. Itulah mengapa nenek moyang menganggap aku naif.

Dalam arti tertentu, itu mungkin merupakan perpanjangan dari tantangan yang mereka berikan kepada aku.

(Tapi … aku tidak akan banyak memaafkanmu.)

Petualang itu tertawa ketika dia melihatku berpura-pura gemetar karena kelumpuhan.

Mengalihkan mataku ke Poyopoyo, aku berbicara.

“Kamu akan membiarkan teman-temanku, kan?”

Ya, aku berjanji mereka akan dirawat dengan hati-hati.

Yang Ketiga berbicara.

『Dia tidak pernah mengatakan apa-apa tentang menyelamatkan mereka … setelah menerima dokumen dari kamu, mungkin saja dia berencana menghapus pesta kamu, untuk mengatakan dia menerima Porter dengan kontrak yang tepat di luar.』

Sungguh memuakkan…

Begitukah cara aku menyebut perasaan ini?

(Jika aku adalah yang Pertama, lalu apa yang akan aku lakukan?)

Biarkan saja dengan kekerasan. Mengingat kenekatannya, aku tersenyum.

Melihatku, petualang itu mendecakkan lidahnya.

“Maaf mengganggumu saat kamu sedang bersukacita di sana, tapi segalanya akan menjadi buruk jika kamu tidak terburu-buru. Orang yang aku pekerjakan agak sedikit pemarah, kamu tahu. "

aku memberikan tindakan menandatangani halaman. Aku terus menatap Porter, ketika tanda bahwa persiapannya sudah siap akhirnya datang.

Kelima berbicara.

『Betapa naifnya. Bagaimana setengah matang. Itulah mengapa Lyle diselamatkan… 』

Keempat berbicara.

『Lyle sungguh beruntung. Juga, dia punya Poyopoyo… robot kali ini. Dia seharusnya bekerja lebih keras untuk meminimalkan kerusakan. 』

Yang Ketiga berbicara.

『Hei, pernyataan itu akan menyakiti hati anak itu. Nah, jika itu Poyopoyo, maka… 』

aku memiliki satu atau dua kata yang ingin aku sampaikan kepada leluhur ini, tetapi aku menahan mereka, dan mengangkat kepala aku.

Dan dengan sengaja tersenyum, aku berkata…

“Kalian terlalu meremehkanku…”

“Hah? Apakah kamu…"

aku menggunakan Keterampilan.

Yang Kedua untuk mengizinkan sekutu aku menggunakan Keahlian aku. Saat aku berdiri, aku mengirim lutut aku menembaki wajah pria berpenampilan halus di hadapan aku.

Dan saat aku terkapar di udara, aku melemparkan pisau dan belatiku ke bawahan di sisinya.

Di saat yang sama, Aria melompat ke arah para petualang yang berkumpul di sekitar Poyopoyo, dan Miranda-san melemparkan pisaunya sendiri.

Novem mengaktifkan sihirnya.

"Badai!"

Angin mulai beraksi, dan panah terbang mulai berputar keluar jalur. Asap masih beredar di sekitar aria, tetapi Novem dan yang lainnya menutupi wajah mereka.

Dengan Kecepatan Keempat, dan Kecepatan Pertama untuk meningkatkan semua kemampuan aku, aku bergegas ke arah musuh yang meletakkan concealer di sekitar pintu masuk ruangan.

"Kotak"

Dari Kotak yang aku panggil di udara, aku mengeluarkan salah satu pedang cadangan yang telah aku simpan di dalamnya beberapa waktu yang lalu.

Terpisah dari para petualang di ruangan itu, ada kelompok terpisah yang mengawasi situasi.

Dengan segudang sihir dalam bentuk burung kecil, mereka mengawasi acara di ruangan itu.

Yang Kedua berbicara.

『Yang di bagian ini lebih merepotkan dari keduanya.』

Di dalam ruangan, mereka ditekan oleh tindakan party aku yang lain.

Sebelum meninggalkan daerah itu, aku melihat Poyopoyo untuk terakhir kalinya.

(Jika dia hanya memberi tahu aku lebih awal … tidak, ini adalah tanggung jawab aku. Kesalahan aku.)

Dan menarik suku cadangku yang lain, aku menerobos masuk ke lorong dengan bersenjata kedua tangan.

Perhapd dari Skill yang digunakan untuk pengawasan, kelompok panik sudah dalam formasi pertempuran, menunggu serangan aku.

"Tiga penyihir …"

Selagi aku menggumamkan itu, sebuah panah datang padaku sebelum aku bisa menjangkau mereka.

Mungkin mereka bisa melihat melalui kegelapan ini, seperti yang secara akurat datang padaku.

Yang Kedua angkat bicara.

『Itu adalah beberapa keterampilan yang bagus, tetapi bagi Lyle saat ini, itu tidak ada artinya.』

Dari mana mereka berasal, kemana tujuan mereka?

aku bisa mengerti semuanya, bahkan dengan mata tertutup.

Ini adalah pertama kalinya aku memanfaatkan Keterampilan aku beberapa saat, tetapi seperti yang aku duga, semuanya memiliki kinerja yang luar biasa.

(Tapi itu juga yang bisa aku katakan tentang musuh.)

Tetapi tampaknya mereka semua tidak memiliki penglihatan, karena ketika aku bergegas ke arah mereka, perintah datang dari salah satu penyihir.

“Lampu!”

"Apa yang salah? Kenapa kamu tidak mewujudkan cahaya !? ”

Aku memotong penyihir itu, dan menendang kepalanya ke atas. Aku tidak mendaratkan serangan mematikan, tapi aku terus membidik penyihir menyusahkan lainnya, dan pemanah yang bisa membidikku dalam kegelapan.

Oy, tanggapi, sialan!
“Berapa jumlah musuh !? Tidak mungkin hanya ada satu! "
Oy, oy!

Kegelapan akhirnya melakukan tugasnya, begitu aku menjatuhkan pria yang bisa melihatnya, musuh jatuh di sekitarku satu demi satu.

aku akan memotong lengan mereka, dan menggunakan tendangan untuk menghilangkan kesadaran mereka, sebelum melanjutkan ke target berikutnya.

Setelah jumlah suara yang khawatir berkurang, ada juga beberapa yang tetap diam, dan mencoba menyembunyikan diri.

aku tidak membiarkan mereka melarikan diri, dan membuat mereka semua pingsan. Kapan seseorang menggunakan sKill? Apakah seseorang benar-benar tidak sadar… hanya dengan informasi itu mengalir ke kepalaku adalah bantuan besar.

(aku tidak perlu melakukan pukulan terakhir pada salah satu dari mereka.)

Mereka tidak bisa bergerak, dan aku menghancurkan senjata mereka, atau membuat mereka tidak bisa digunakan.

Yang Kedua berbicara.

『Lyle, kamu sungguh lembut.』

Dia memanggil aku lembut karena aku menahan diri dari membunuh musuh aku yang jelas.

Tapi aku juga merasa dia sedikit bahagia.

Dan ketika aku melucuti petualang terakhir, aku menyarungkan salah satu pedangku, dan memusatkan sihir ke tangan kiriku untuk menerangi area tersebut.

"Hei."

“Hiii !?”

Yang terakhir memakai jubah, dan dia sepertinya membawa koper. Ketika aku melihat sekeliling dengan lebih jelas, aku melihat banyak orang di sekitar adalah pembawa bagasi bersenjata.

Mereka tidak memiliki banyak anggota inti, dan mereka cenderung berfokus untuk maju sambil melindungi orang-orang yang membawa barang mereka.

Dia bilang mereka dipekerjakan, jadi mereka pasti petualang yang ahli dalam perdagangan mereka. Aku menendang petualang seperti penyihir di tanah ke samping.

Itu untuk mengancam pria yang ketakutan di hadapanku.

“… Kalian menguntit party kami, dan memulai serangan. Tidak mungkin kamu tidak tahu tentang itu, kan? "

"T-tidak, kami tidak tahu apa-apa. Imbalannya bagus, jadi… ”

Aku berbisik.

"Pikiran…"

Setelah melalui saat-saat kekacauan, pengaruhnya mulai berlaku, dan dia mulai berbicara dengan lancar.

“… Ada sejumlah wanita cantik, jadi dia berkata untuk bersenang-senang sebelum membunuh kalian semua. 『The Burden』 menghasilkan banyak uang, jadi mengambilnya akan membuat kita kaya juga, katanya. Sebelum membunuh, kita bisa melakukan apapun yang kita inginkan untuk … "

“Ya, itu sudah cukup. Bagaimana dengan guild? ”

“Dengan guild, kami menemukan pria yang kamu usir beberapa waktu lalu, jadi melalui dia, kami bisa mengetahui aktivitasmu baru-baru ini. Menggunakan beberapa Penyihir, kami mengambil Skill, kami mengoperasikan pengawasan, dan mengumpulkan semua informasi tentang kalian semampu kami, tapi … Aku bertanya-tanya mengapa kami tidak bisa menang. "

Mengumpulkan informasi tentang kami, dan mungkin juga menerima info masa lalu dari guild.

Bagaimana resepsionis itu menggali informasi tentang kita …

Ketujuh berbicara.

『Hmph! Inilah kenapa kamu tidak bisa mempercayai guild! Lyle, mari ikat orang ini, dan minta dia menjadi saksi. 』

Yang Kedua berbicara.

『Kamu yakin berhasil, ya, guild Arumsaas … dunia ini terpisah dari Dalien, atau begitulah yang tidak bisa kukatakan. Mungkin Hawkins itu luar biasa. 』

Ngomong-ngomong resepsionis kami memperlakukan kami selama kami di Dalien, perbedaan kualitas guild terlalu bervariasi.

“… Sepertinya Novem dan yang lainnya juga sudah selesai.”

aku menendang kepala pembawa bagasi untuk membuat pikirannya melayang, meninggalkan barang bawaannya, dan kembali ke ruang bos.

… Seekor Lyle menuju jalan keluar ruangan, Novem menggunakan sihirnya untuk memblokir anak panah.

Angin mulai membangun, dan asap membuat tubuhnya mati rasa, jadi dia mengarahkan aliran udara menuju pintu keluar ruangan.

Sambil menutupi area di sekitar mulutnya dengan kain, dia melihat Aria dan Miranda melompat keluar.

“Pindahkan kakimu yang kotor itu !!”

Aria geram saat menjatuhkan batang tombak pendeknya pada para petualang yang bermain-main dengan menendang Poyopoyo.

Tekadnya belum mencapai tingkat mencoba membunuh mereka.

Miranda juga sama.

Tapi alasannya sedikit berbeda.

“Daripada aku, kamu mengincar Porter si golem? Oh, hatiku yang malang. "

Mulutnya tersenyum, tapi matanya tidak tersenyum sama sekali.

Petualang yang kehilangan salah satu matanya karena lemparan pisau tetap teguh dengan senjatanya siap.

"aku kira kamu tidak datang ke lantai tiga puluh dengan sia-sia."

Tapi mengatakan itu, Miranda memotong kedua pergelangan tangannya, sebelum memasukkan sikunya ke tengkoraknya.

Shannon membuat keributan di dalam Porter.

"Apa ini!? Apa artinya ini!?"

Clara membantu Novem, untuk mengeluarkan asap sebanyak mungkin.

Seorang petualang yang memegang busur menembakkan panah ke Novem.

Tapi angin bergeser, dan tanpa mengenai dia, itu jatuh ke tempat yang sama sekali berbeda, sebelum meledak.

“Yang itu ditujukan untuk membunuh. Betapa malangnya."

Mengatakan itu, Novem menghentikan sihirnya, dan mulai menuju Poyopoyo.

Petualang yang menembakkan panah itu terlempar dari kakinya oleh Aria, dan pingsan.

Melihat itu, Miranda menyipitkan matanya, sebelum melanjutkan mengikat semuanya. Atau begitulah dia membuatnya muncul, tetapi dia akan memotong pergelangan tangan pria itu.

Sela Novem.

“Miranda-san. Aku akan menyembuhkannya nanti, jadi antri. "

Sesaat, Miranda mengiriminya sebuah clare tajam.

"… Ya aku mengerti. Lebih penting lagi, bagaimana kabar Poyopoyo? ”

Novem berjongkok di dekat robot itu, dan melihat ke arah gadis yang telah menjadi perisai untuk melindunginya.

Semua bagian tubuhnya selain kepalanya dipukuli, dan cairan merah tersebar di sekitar area.

Seolah-olah dia adalah manusia sejati… Tidak, mekanisme perak menggantikan bagian dimana manusia memiliki tulang.

Dia adalah sesuatu yang lain.

(Tidak peduli seberapa dekat dia dibuat untuk meniru umat manusia, bagian dalamnya adalah …)

Sementara dia memiliki beberapa hal dalam pikirannya, Novem memanggil.

“Mengapa kamu melindungiku? Mengapa kamu begitu dipukuli? ”

Mendengar itu, Poyopoyo hanya bergerak untuk menatap Novem.

“Jangan meremehkanku… Aku adalah model khusus ras pertama, dan ayam brengsek itu… robot tuanku Lyle-sama. Tidak mungkin aku bisa melawan perintah. "

Novem berbicara.

“Jika itu demi tuanmu, tidak bisakah kamu melawan dia?”

“… Kamu benar-benar rubah betina yang tidak baik hati. Jika aku melakukan itu … ayam sialan itu akan bersedih, bukan? Jika ada, aku tidak ingin melihat wujud dia menangis. "

Meskipun mulutnya buruk, dia benar-benar melakukan servis demi Lyle.

Dan Poyopoyo melanjutkan.

“… Apakah kamu memiliki sesuatu untuk aku tutupi? aku baik-baik saja dengan memamerkan kulit telanjang aku kepadanya, tetapi aku tidak bisa seenaknya menunjukkan keadaan yang menyedihkan ini. "

Aria pergi ke Porter, dan kembali dengan selimut.

Turun dari Porter, Shannon memasang ekspresi pucat saat dia melihat ke arah POyopoyo.

“Kenapa… kenapa kamu bisa melakukan hal seperti itu… kamu, seperti yang kuduga…”

Saat Shannon terkejut, Miranda berbicara dengannya.

“Shannon! Segera kembali ke Porter. "

Terpisah dari Shannon yang buru-buru kembali, Aria pergi ke Poyopoyo dengan selimut, dan membungkusnya di sekelilingnya. Dan dia berteriak.

“Kamu, kenapa kamu melakukan sesuatu seperti…”

Poyopoyo tersenyum padanya.

“Jangan membuatku mengatakannya lagi. Itu karena brengsek ayam itu akan sedih. aku, kamu tahu … aku akhirnya membuka mata, tetapi pabrik yang memproduksi aku hilang. Perusahaan sudah pergi. Bahkan negara aku hilang. aku tidak punya apa-apa lagi untuk aku di sini, kecuali Lyle-sama. Di dunia fantasi ini, aku akhirnya membuka mata untuk tuanku … Aku sudah lama putus asa, kau tahu. Biarpun aku menyebut diriku model spesial… huh? aku tidak begitu ingat. Tapi bagaimanapun, aku akhirnya berhasil mendapatkan gelar master. Aku Tidak peduli seberapa besar bajingan tak berguna dia, aku akan mengikutinya. Maksud aku, itu satu-satunya keinginan robot. "

Mendengar itu, Novem mengarahkan pandangannya ke tanah.

Mata Poyopoyo mengeluarkan cahaya yang berkedip-kedip, dan Aria berbicara.

“Tunggu, jangan diam di sana!”

Poyopoyo tersenyum.

“Mohon tunggu sebentar. Sampai Lyle-sama tiba… Aku harus menahan diri… apapun yang terjadi. ”

Dan di sana, Lyle bergegas masuk ke kamar.

Dia membuang petualang yang dia seret di sekitar pintu masuk, dan berlari menuju Poyopoyo …

Setelah berlari ke Poyopoyo, aku meletakkan tangan aku ke wajahnya.

"aku telah menunggu kamu, tuan … ada sesuatu yang perlu aku tanyakan."

Dengan hanya kepalanya yang utuh, lehernya ke bawah ditutupi dengan selimut. Cairan merah menutupi tanah di sekitarnya.

Seperti darah asli.

“Mengapa kamu memaksakan diri untuk…!”

Yang Kedua menghentikan aku.

『Ah ~, hei … pada saat seperti ini, kamu harus mendengarkannya.』

Nenek moyang juga memiliki sesuatu yang ingin mereka katakan. aku ingin jika mereka menyebutkannya sebelum kami menimbulkan korban.

aku tahu aku tidak berpengalaman, tetapi meskipun demikian…

“… Sesuatu yang perlu kamu tanyakan? Tanyakan apa pun yang kamu inginkan. Langsung ke sana. "

Dia membuka mulutnya untuk tersenyum.

Dari sudut mulutnya, cairan merah mengalir.

"Namaku. Sebenarnya, aku menyukai Poyopoyo. Tapi karena kita di sini, aku ingin menyebut nama yang telah kamu pikirkan selama ini demi aku. "

Nada suaranya menjadi jauh lebih sopan.

Aku menahan air mataku sendiri.

aku merasa bahwa aku tidak boleh menangis.

Meski begitu, tetesan demi tetesan, air mataku jatuh ke dahi dan wajahnya.

“… Ini 【Monica】. Nama yang kupikir akan kuberikan padamu. aku memikirkannya sepanjang waktu. Buku yang aku baca saat itu bukan untuk Porter. Aku ingin memikirkan sebuah nama untukmu. "

Dan Monica berbicara.

“Monica… apakah itu? … Nama yang bagus. aku akan menghargainya. "

"Ya itu benar. Jadi, kamu harus selalu berada di sisiku. Aku tidak akan pernah menyebutmu sampah lagi. kamu adalah robot aku. ”

Melihat kondisi Monica yang melemah, Aria pun menangis.

Miranda-san menyilangkan lengannya, dan menundukkan kepalanya.

Clara menerangi kami dengan sihir.

Novem memegangi punggung aku.

Aku akan membual tentang itu. Namaku… adalah… Monica… untuk ketiga misa itu… dan… sekali lagi… bersama… ”

Aku menggenggam wajahnya dengan kedua tangan, dan mendekat.

Kami terpisah jauh di mana dahi kami bisa bersentuhan.

“Ya, banggakan semua yang kamu inginkan tentang itu! aku akan meminta Damien membuat kamu seperti baru! Dia jenius, jadi hal seperti ini akan diurus sebelum kamu … "

Saat aku mengatakan itu, Monica menggelengkan kepalanya.

"Tidak mungkin. Bagi profesor itu… membuat aku beroperasi adalah… batas. ”

Suaranya terputus.

Saat kelopak matanya mulai turun, aku berteriak.

“Monica? … Monicaaa !! ”

Dia tiba-tiba membukanya lagi.

"Prosedur boot ulang berhasil dijalankan!"

“… Eh?”

Dan pada jarak itu, dia terus menciumku, dan ketika aku mengambil jarak, terkejut, dia menjulurkan kakinya, dan melompat.

Selimut menari-nari di udara, dan Novem berbicara.

“Ah, mereka putih.”

Tidak! Sambil memikirkan itu, Aria juga…

"Tidak mungkin. Eh, maksudku !? ”

Miranda-san…

Anak ini ternyata sangat mampu.

Dan Clara adalah…

“Puji bagi orang dahulu.”

Mengeluarkan kepalanya dari Porter, Shannon juga…

"Itulah yang coba kuberitahukan padamu. Yang ini, bahkan pada saat itu, dia sedang beregenerasi. Saat Lyle datang, kecepatannya tiba-tiba melonjak. "

Melihat putarannya di udara, dan melakukan putaran luar biasa saat dia mendarat, aku membuka dan menutup mulutku dalam diam.

Nenek moyang juga berbicara. Dari Detik dan seterusnya…

『Jadi itu sebabnya dia baik-baik saja.』
『Entah bagaimana, tubuh gadis itu luar biasa.』
『Dia memiliki garis Mana yang menghubungkannya ke Lyle, jadi aku bisa mendapatkan gambaran umum tentang itu.』
『Ini sangat maju sehingga aku mulai meragukan apakah nenek moyang benar-benar tidak mampu menggunakan sihir.』
『Apa yang mereka pikirkan ketika mereka memutuskan seorang maid membutuhkan kemampuan setinggi ini …』
『Pasti asmara.』

Bahkan dengan seragam maidnya dikembalikan ke keadaan semula tanpa kotoran, dia membungkuk dengan sopan.

“Dulu Poyopoyo, sekarang 【Monica】. Semuanya, mari bergaul, dan semua musik jazz itu. Aku berencana menemani bajingan ayam sialan ini ke kuburan, jadi jangan berpikir kamu bisa menjauh dariku, bajingan. "

Dia mengatakan semua itu dengan senyum yang sangat indah.

“K-kau… apa kau memadamkan atmosfir sekarat itu !?”

Novem berbicara.

"L-Lyle-sama, harap tenang!"

“Lepaskan aku, Novem! Hari ini dari semua hari, aku … h-huh? ”

Yang Ketiga berbicara.

『Bagaimana kalau kita mendengarkan Novem di sini? Dan tunggu, sudah lama sejak yang terakhir ini terjadi, kan? 』

Dan Monica berbicara.

“Aku menggunakan energi Mana anehmu untuk melakukan perbaikan yang diperlukan sampai sekarang. Tidak, dari semua pertempuran juga, tapi mungkin tiba-tiba melakukan perbaikan diri penuh sedikit banyak… apa kau mendengarkanku? aku menjelaskan demi kamu, tuan! "

Aku terombang-ambing, dan mengalami tanda-tanda Mana rendah yang tidak kurasakan akhir-akhir ini.

(Menggunakan Keterampilan itu, dan pertarungan bos … ah, itu benar-benar sulit.)

aku mencoba untuk mempertahankan kesadaran aku, dan Novem dengan panik memanggil aku seperti yang dia lakukan beberapa waktu lalu.

"Lyle-sama, tolong tahan dirimu!"

Monica berbicara

“Itulah yang ingin aku katakan. Juga, keadaan melemah sebelumnya adalah urutan restart … "

Monica masih mengatakan sesuatu, tetapi pikiranku benar-benar telah meninggalkanku.

… Setelah Lyle kehilangan kesadaran, semua orang bekerja sama untuk mengumpulkan dan menahan para petualang di sekitarnya.

Ada ketakutan mereka memegang senjata tersembunyi, tapi Novem menelanjangi mereka untuk melakukan sihir penyembuhan yang cukup untuk menghentikan pendarahan.

Bahkan jika mereka bangun, mereka seharusnya tidak bisa bergerak dari tulang yang patah.

Miranda berbicara.

"Apa yang harus kita lakukan terhadap orang itu?"

Pada pria yang diseret Lyle, dia menggunakan obat yang mereka bawa untuk melumpuhkan tubuhnya.

Menurut Clara, itu salah satu bentuk anestesi.

Shannon berbicara.

"Ah, pria itu menyembunyikan sesuatu."

Miranda mengambil senjata dari pria yang telah ditelanjangi hingga celana dalamnya, dan membuangnya.

Aria berbicara.

“Dia bahkan menyembunyikan sesuatu di dalam pakaian dalamnya? Sepertinya pisau lipat. ”

Mereka mengira dia tidak lain adalah pembawa bagasi, tapi seperti Clara, dia punya pengalaman di belakangnya.

Clara berbicara.

Mereka semua adalah petualang yang telah membesarkan nama mereka di kota Arumsaas. aku tidak berpikir aku pernah mendengar rumor buruk tentang mereka, tapi … "

Dia melihat para petualang yang terikat.

Mereka mungkin melakukannya dengan baik sampai sekarang.

“… Dari percakapan mereka dengan Lyle-sama, jelas terlihat bahwa mereka bukanlah orang yang memiliki niat baik terhadap kita. Setelah Dia pulih, kami akan meminta keputusan darinya. "

Saat Novem mengatakan itu, Aria berbicara.

“Orang-orang ini pasti mencoba membunuh kita, kan !?”

Karena Aria belum meredam amarahnya, Miranda menggaruk kepalanya, dan berbicara.

“Lalu apakah kamu akan membunuh mereka, Aria?”

Mendengar itu, Aria terdiam.

(Putuskanlah, bukan … Aku tidak bisa membiarkan Lyle-sama menanggung beban ini, tapi apa yang harus aku lakukan.)

Secara pribadi, Novem ingin menyelesaikannya sendiri.

Tapi ini adalah sesuatu yang diperlukan untuk pertumbuhan Lyle.

Putusan macam apa yang akan dia keluarkan?

Novem penasaran tentang itu.

(Kembali ke Dalien, dia menyerahkan pembuangan brigade bandit kepada pihak ketiga, jadi putusan macam apa yang akan dia keluarkan di sini… Aku ingin tahu.)

Melihat dirinya menjadi penasaran, Novem sedikit terkejut.

(Ah, jadi seperti yang aku pikirkan…)

Saat dia melihat Lyle yang tertidur di dalam Porter, Novem tersenyum…

Setelah terbangun, aku naik porter dengan ekspresi cemberut.

Novem dan Aria, dan bahkan Miranda-san dan Shannon, dan Clara, dan Monica, sedang duduk di atapnya, dan kami terus maju melalui labirin tanpa menggunakan kaki kami sendiri.

Benar-benar menyenangkan.

Maksudku, batasan Keterampilanku telah dicabut.

Bukan hanya aku yang merasa tidak puas.

Miranda-san juga.

“Peralatan, bahan makanan dan air… meninggalkan semua itu, dan bahkan menyembuhkannya. Apakah itu baik-baik saja? "

Para petualang yang menyerang kami ditinggalkan di lantai tiga puluh tanpa kami membunuh satu pun dari mereka. Peralatan yang rusak tidak dapat dikembalikan, tetapi kami pergi tanpa mencuri apa pun darinya.

“Kamu tahu, kan? Mereka sama sekali tidak memikirkannya, dan hanya mencoba mencuri dari kami. ”

Mereka jelas kekurangan persediaan.

Mungkin mereka biasanya menghasilkan uang di sekitar lantai dua puluh, tetapi mereka terlalu tidak siap.

Yang Kedua berbicara.

『Kalian terlalu lembut. Bahkan tidak menyelesaikannya sendiri. 』

aku mengabaikan para leluhur, yang tetap diam tentang masalah Monica.

Dan aku melihat robot yang duduk di sampingku.

“Nama aku Monica! Monica pembantu tercinta! Monica Tuanku! "

Melihatnya bernyanyi dengan semangat tinggi, aku tidak yakin apakah harus kesal, atau bahagia.

Tapi Miranda-san sepertinya tidak puas.

Itu satu hal, tapi kamu pasti akan menyesal suatu hari nanti.

aku berbicara.

Ya, aku yakin. Tapi orang-orang itu pasti tidak akan sampai ke permukaan. "

Dari petualang tunggal yang terikat pada Porter, aku mendapat banyak informasi.

Keterampilan dari para petualang lainnya, bersama dengan rekan macam apa yang mereka miliki, dan …

“Hmm… jadi kamu bahkan memberi mereka air?”

aku berbicara.

“Ya, itu hadiah aku. Sepertinya mereka kurang. ”

Mengatakan itu, aku mengambil ekspresi cemberut lagi.

Miranda-san tampaknya merasakan apa yang ingin aku katakan, tetapi dia tetap tidak puas.

Keenam berbicara.

『Alasan kamu mengangkat tangan adalah demi kesehatan mental pesta kamu … kamu bersikap berlebihan dalam merawat mereka, lyle.』

Aku menghela nafas, dan berbicara pada Miranda-san.

“… Kamu ingin menunjukkan adegan kami membunuh mereka tanpa perlawanan terhadap adikmu? Yah, kami menghindari dia disandera kapan pun, jadi semuanya akan baik-baik saja. ”

Dengan mengajaknya, kami menghindari risiko Shannon ditahan terhadap kami.

“Jika kamu mengatakannya seperti itu, aku tidak bisa berkata apa-apa lagi. Tapi ingat tidak ada yang pasti di dunia ini. "

Pada akhirnya, kami dibuntuti oleh para petualang yang membidik Porter kali ini.

Sambil berpikir akan lebih baik jika aku mengambil beberapa tindakan, aku berbicara dengan Miranda-san.

“Yah, kamu benar tentang yang itu. Tetapi tetap saja…"

Kelima berbicara.

『Orang-orang itu pasti tidak pernah merangkak ke permukaan.』

Baik.

aku memastikan untuk menyiapkan air 'ajaib' untuk mereka.

Menggunakan Keterampilan aku, aku membimbing Porter di sepanjang jalan yang aman.

"Apa yang salah?"

Miranda-san sepertinya ingin tahu tentang sesuatu, tapi aku menjawab.

"Tidak apa. Juga, bahkan jika mereka kembali ke permukaan, orang-orang itu tidak akan punya tempat tersisa untuk mereka di sana lagi.

aku melihat petualang yang kami tangkap.

Tubuhnya tidak bisa bergerak dengan obat, dan bahkan tanpa bisa berteriak, dia gemetar ketakutan.

“Nah, kamu akan lihat ketika kita sampai di sana.”

aku berhenti di situ.

Ketika kami kembali ke guild, kami mengkonfirmasi bahwa mereka telah meninggal.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List