hit counter code Sevens – Volume 4 – Chapter 64 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 4 – Chapter 64 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Epilog

Setelah berhasil melewati lantai tiga puluh dengan aman, aku mampir ke lab Damien.

Waktu yang dibutuhkan untuk kembali hanyalah dua hari.

Tapi pada intinya, itu hanya satu.

Dengan naik ke atas Porter melalui labirin, dan hanya memilih rute teraman, kami dapat kembali ke permukaan hanya dalam jangka waktu itu.

Shannon memiliki ekspresi lesu dari waktu yang dihabiskan di lingkungan yang asing, tetapi selain itu, sebenarnya tidak ada masalah.

Kami kembali, meminta petualang yang tertangkap bersaksi, dan selesai memberikan laporan kami.

Hari ini, aku melangkah ke laboratoriumnya untuk menanyakan tentang Poyopoyo dulu, sekarang Monica.

aku sudah sarapan, dan membawa Monica ke akademi. Bagian itu baik-baik saja dan semuanya.

Tapi Monica hari ini adalah…

“Sujudlah di hadapanku, anjing kampung yang diproduksi secara massal. Setelah menerima nama 『Monica』 dari master aku, aku telah jauh melampaui kamu dari jalur perakitan bernomor. "

Dengan dadanya yang menonjol, dia mendominasi tiga robot yang dimiliki oleh Damien.

"Sialan! Kamu seharusnya dihancurkan saat itu juga! "

“Kamu dengan sengaja melakukan serangan ke dirimu sendiri untuk mencapai pemandangan khusus… seperti yang diharapkan dari model khusus. Kecurangan kamu adalah karakteristik kamu. "

“Metodologi sekotor itu… kita tidak akan pernah membayangkannya.”

(Mungkinkah gadis-gadis ini benar-benar rukun?)

Ketiga robot itu menatapnya dengan ekspresi kesal.

Melihat wajah mereka, Monica tetap terpaku pada rasa superioritasnya.

Damien berbicara.

“Kamu melihat isi perutnya, dan cairan merah beterbangan… sungguh menakjubkan, orang zaman dahulu.”

Terlepas dari telah dihancurkan, Monica dilengkapi dengan kemampuan memperbaiki diri yang tangguh. aku melaporkan itu kepadanya.

Mendengar laporanku, Damien mengangkat kacamatanya, dan tenggelam dalam pikirannya sendiri.

“Kamu tidak akan mencoba menghancurkannya sebagai eksperimen, kan?”

Ketika aku bertanya, sedikit khawatir, yang bereaksi adalah tiga robot.

Jika itu perintah master.
Benar, kami selalu siap untuk itu.
“Sekarang, haruskah kita mulai !?”

Melihat keinginan robot untuk kehancuran mereka sendiri, aku menemukan keyakinan mutlak bahwa orang-orang ini dari jenis yang sama dengan Monica.

Damien tertawa mengejek.

“Demi apa? aku sibuk dengan penelitian aku sendiri di sini. aku sudah membuang penelitian otomat ke profesor lain. "

Karena kehilangan minat, Damien menyerahkan penelitian robot kepada yang lain, tampaknya.

Dia mengumpulkan semua data yang dia inginkan, dan dia saat ini terjebak dalam penelitiannya sendiri.

“Kalau begitu, apakah kamu tidak membutuhkan laporanku?”

Saat aku bertanya, dia menggelengkan kepalanya.

"aku tertarik dengan bagian yang tidak terkait dengan robot. Ini Porter. Para petualang keras dan berisik tentang itu, tapi akademi juga mengamatinya. "

Damien membuat ekspresi mencoba, dan sebuah suara datang dari Permata.

Itu yang keempat biasanya.

『Hmm… Lyle, waktunya telah tiba bagi kamu untuk menjual pengetahuan yang telah kamu bangun untuk mendapatkan kekayaan. Itu adalah mesin yang para petualang coba-coba untuk mendapatkan backhand. kamu harus bisa mendapatkan koin emas yang jumlahnya ribuan… kamu mendapatkannya, bukan? Pada awalnya, berikan jumlah yang aneh, lalu perlahan… 』

aku mengabaikannya, dan melanjutkan pembicaraan aku dengan Damien.

“Jika guild akan ditutup, aku akan menyerahkan semua data yang telah aku peroleh. aku juga akan menambahkan cetak biru untuk model yang disederhanakan, jadi aku akan sangat menghargai jika kamu bisa membuat mereka tetap dengan harga yang pantas. "

Damien melihat ke arahku.

Dia tampak sedikit bingung.

"Kamu yakin? Ada beberapa idiot di luar sana yang mengoceh tentang bagaimana hal itu akan berarti kekayaan abad ini, kamu tahu? "

Sungguh, nilai Porter di labirin tidak dapat diukur.

Tetapi secara umum, itu tidak dapat menghasilkan kecepatan sebanyak itu.

Kecepatan gerakannya rendah, dan strukturnya dikhususkan untuk labirin khusus ini.

Keempat mulai berteriak.

『Apa yang kamu katakan, Lyle !? Di sinilah kamu mendapatkan uang dalam jumlah besar, lalu menabung… 』

Kelima menghentikannya.

『Jika dia mendapatkan sebanyak itu, dia hanya akan menjadi sasaran lagi. Yang terbaik adalah mengambil hal-hal ini dalam jumlah sedang. 』

Data di tangan aku sangat berharga.

Tetapi jika akademi benar-benar serius, mereka mungkin bisa segera mengambilnya.

Pada saat yang sama, aku tidak benar-benar berpikir itu akan berjalan dengan baik.

“aku tahu ini karena pernah menggunakannya, tetapi meskipun sangat bagus dalam membawa bagasi… dibutuhkan cukup banyak bakat untuk digunakan, dan yang lebih penting, kamu harus menjadi penyihir tingkat menengah atau lebih tinggi. Jika kamu memperluas Porter, maka itu hampir tidak akan bisa melewati jalan lurus di labirin. "

Cetak biru yang disederhanakan mampu melintasi tangga, dan berbelok di sudut… itu adalah model yang lebih kecil dari Porter kami.

Monica merencanakannya.

Itu adalah versi yang lebih kecil yang dioptimalkan untuk membawa bagasi, dan kemudahan penggunaan.

"aku akan menganggapnya sebagai opini pengguna yang berharga. Sungguh, jika kami berencana menyebarkannya, itu harus berupa model miniatur. "

Damien bisa menggunakan sihir 【Golem】.

Akademi akan menggunakan itu dan Porter untuk meraup untung besar.

“… Guild Arumsaas ragu-ragu untuk menerima permintaan perubahan rumah kami. Dengan masalah sebelumnya, mereka kekurangan tenaga, dan mereka mengatakan pasti ingin kita tinggal. "

Sebuah party besar dihancurkan, dan guild berada dalam kekacauan.

Ada masalah tentang petualang yang kami seret kembali untuk menyebarkan informasi, tetapi petualang lain sudah mendengar bahwa dia termasuk dalam kelompok yang mencoba memulai serangan.

Kami membuatnya bergerak seperti itu sejak awal, jadi itu seperti yang direncanakan.

Dan di guild Arumsaas yang kacau itu, kami mengajukan permintaan perubahan rumah.

Damien berbicara.

"Betapa malangnya. Lyle, kamu adalah salah satu dari sedikit individu yang namanya selalu aku ingat. Nah, mereka yang membangun kekuatan di kota ini ditakdirkan untuk mengalir ke tempat lain. Maksudku, guild itu seperti yang kau lihat. "

Baik akademi dan guild memiliki keberatan masing-masing.

Sepertinya mereka ingin membeli informasi dariku.

Porter lebih menonjol dari yang pernah aku bayangkan.

Damien menggerutu tentang bagaimana, 'Ini akan menjadi badai untuk sementara waktu,' atau sesuatu seperti itu, saat dia mengoreksi posisi kacamatanya dengan jari telunjuknya.

"Aku akan menyampaikan pesan itu kepada para petinggi. Tentu saja, meski aku tidak melakukan apa-apa, guild akan gempar. ”

Selama beberapa hari terakhir, setiap kali aku mampir, resepsionis menyambut aku dengan ekspresi pucat.

Di sisi lain, para petualang memulai percakapan dengan senyuman.

Mulai saat ini, aku tidak yakin apakah baik atau buruk, perubahan besar pasti akan terjadi di guild Arumsaas.

aku pindah rumah, jadi aku tidak tertarik.

Kemana aku harus pergi selanjutnya?

Kami membahasnya kembali di mansion.

Tapi Aria terus membuat ekspresi yang cukup bermasalah bahkan membuatku penasaran.

“Aku akan menyerahkannya padamu. aku memiliki dokumen bersama, jadi aku bahkan bisa membawanya besok. "

“Kamu benar-benar siap.”

Saat Damien mengatakan itu, aku membuat senyum pahit.

Ada orang keras yang terus memberitahuku bahwa mereka pasti dibutuhkan.

Keempat di dalam Permata.

Sejak awal, dia berpikir untuk menghasilkan banyak uang dari Porter.

『Itu sia-sia, kuberitahu ya`! Mintalah royalti, dan dapatkan sepuluh persen dari keuntungan mereka selama bertahun-tahun, setidaknya! 』

Dia keras tentang uang, tetapi setelah menjadi seorang petualang, aku belajar bahwa uang juga penting.

Tapi yang Keenam berbicara.

『Lyle hanyalah seorang petualang. Dia tidak memiliki kekuatan politik atau militer. Jika dia membuat terlalu banyak keributan, aku rasa itu tidak akan menjadi yang terbaik. 』

Keempat melawan.

『Menurutmu, berapa banyak manusia yang akan dipengaruhi oleh Porter !? Bukan hanya mereka yang mengoperasikannya. Mereka juga membutuhkan produsen. Bahkan orang-orang untuk melakukan perbaikan kami! Jika mereka dapat meningkatkan efisiensinya lebih jauh, maka akan muncul para petualang yang dapat menghasilkan lebih banyak lagi! Dengarkan di sini, investasi ini adalah… 』

aku sangat menghargai pendapat Keempat, tetapi aku tidak dapat mengelola semua itu, dan aku juga tidak berencana untuk melakukannya.

Jadi, aku akan mengirimkan pengetahuan apa pun yang aku peroleh ke akademi, mendapatkan sejumlah uang, dan berhenti bekerja.

Tanya Damien.

“Ke mana kamu berencana pergi selanjutnya?”

“Kami belum memutuskan tempat untuk dijadikan sebagai rumah berikutnya, tapi untuk saat ini, kita akan menuju ke Centralle.”

“Bagaimana dengan koper besarmu? Apakah kamu berencana meminta Porter membawanya? ”

Dengan koper besar, dia sepertinya mengacu pada apa yang tersisa dari baju besi bos lantai empat puluh.

aku membelinya karena aku pikir itu akan berguna untuk sesuatu, tetapi membawanya kedengarannya agak meragukan. Namun, saat ini aku tidak memiliki batasan dalam menggunakan Keahlian.

“Baiklah, aku akan menangani hal itu dengan Keterampilan dan sejenisnya.”

"Alangkah nyaman. Aku cemburu."

Mengatakan itu, Damien tersenyum.

Di sekitar laboratorium, bawahan Damien sedang melihat robot-robot itu dengan wajah kaku.

“Kuh! Tiga lawan satu tidak adil! "

"Hmph! Jangan meremehkan koordinasi dari barisan yang diproduksi secara massal! "
"Kelilingi dia, dan pergilah untuk membunuh!"
“Betapa kokohnya. Kurasa meski rusak, dia bukan model khusus untuk apa-apa! "

Ketika aku berbalik, aku menemukan Monica terkunci dalam pertempuran dengan tiga robot lainnya dalam pakaian berkibar.

aku berbicara.

“Hah… kita akan kembali, Monica.”

Mengatakan itu, aku meninggalkan laboratorium, dan Monica mengikutinya setelah menyampaikan beberapa komentar perpisahan yang tajam.

“Monica si brengsek ayam imut sekarang akan menemani kepergiannya. Baiklah, perpisahan nomor seri yang diproduksi secara massal. "

Ketiga robot itu mengunyah celemek mereka dengan memalukan.

Mungkin aku harus menyebut mereka rumit, tetapi mereka benar-benar terlihat seperti manusia.

(… Untuk apa Monica dibangun?)

Mau tak mau aku bertanya-tanya sekali lagi.

… Aria telah mendatangi petualang yang perawatannya selama ini dia jalani, Lyra.

Lyra sedang bekerja di kamarnya, ketika Aria menyatakan niatnya untuk pindah rumah.

Melanjutkan pekerjaannya, Lyra memberikan respon seperti biasa.

"Jadi? Nah, dengan level skill yang kamu miliki, kamu harus bisa membuatnya kemanapun kamu pergi. Mungkinkah Beim selanjutnya? ”

Beim disebut ibu kota para petualang, dan itu adalah lokasi tanpa kelangkaan pekerjaan petualang yang bisa ditemukan.

Di saat yang sama, keamanan publiknya buruk, dan nama Capital of Adventurers sering dilontarkan dengan sinis.

Itu benar-benar kota bebas yang diperintah oleh para pedagang, tapi itulah namanya saat ini.

“Bagian itu belum diputuskan. Untuk saat ini, kami berencana untuk meninggalkan Arumsaas, dan menuju Centralle. ”

Jika mereka tiba di Centralle, mereka dapat menggunakan gerbong berpasangan untuk mengunjungi sebagian besar kota besar.

Jika mereka ingin pindah, mereka kemungkinan harus mampir ke kota bagaimanapun juga.

Tujuannya kali ini adalah mengamankan anggota.

Miranda, Clara, Shannon… mereka berhasil menambah tiga orang.

Kedengarannya bagus untuk mengatakan mereka mencapai tujuan mereka, tetapi Aria sedih berpisah dengan wanita yang telah merawatnya selama beberapa bulan.

“… Petualang berpisah saat mereka bertemu. Di sisi lain, ada juga yang menolak untuk keluar, dan menunda rapatnya. Begitulah kelanjutannya. Jika kamu terus memperhatikannya, tidak akan ada akhirnya. "

Mungkin merasakan perasaan Aria, Lyra menghentikan pekerjaannya.

Dan dia berbicara.

“Awalnya, meninggalkan jenis pekerjaan ini, dan menemukan pekerjaan yang layak adalah pilihan terbaik.”

Meskipun mungkin tidak terjadi di Arumsaas, para petualang adalah kumpulan bajingan.

Dengan banyak penjahat di antara mereka, mereka memiliki citra yang mengerikan.

Ini berbeda setelah seseorang menjadi terkenal, tetapi tetap saja, ada banyak orang yang membuat wajah masam hanya setelah mendengar kata, 'Petualang.'

Lingkungan khusus Arumsaas adalah salah satu tempat siswa akademi sering terdaftar sebagai petualang, jadi mereka jarang memandangnya dengan mata seperti itu.

Lyra berbicara.

“Dalien dan Arumsaas… semuanya tempat kerja berlimpah. aku agak khawatir tentang itu, tetapi kamu selamat melalui serangan besar-besaran. kamu mungkin akan baik-baik saja. ”

"Tapi itu karena musuh lalai, atau lebih tepatnya Lyle …"

Aria teringat apa yang dikatakan Lyle tentang musuhnya.

Memanfaatkan Keterampilan mereka dengan baik, dan menunggu waktu yang tepat untuk menggunakan alat mereka adalah hal yang baik di pihak mereka.

Tapi mereka meremehkan pesta itu. Jika musuh lebih berhati-hati, itu akan berbahaya.

"Jika kamu melawan mereka yang terbiasa menargetkan orang-orang dari perdagangan yang sama, kemungkinan kalian akan mati. Yah, orang-orang dengan tingkat keterampilan seperti itu mungkin bekerja keras dengan pekerjaan tentara bayaran, tapi … di sini, dengan fakta bahwa mereka memilih target mereka dengan hati-hati, dan bersiap untuk menyerang, sudah pasti mereka semua kecil. "

Untuk membangun keterampilan mereka sebagai petualang, para pemula akan lari ke Arumsaas. Itu adalah tempat untuk mengasah diri mereka sendiri, dan bertemu dengan rekan-rekan.

Bahkan jika kamu bisa percaya pada kekuatan kamu di sana, itu tidak berarti itu akan berlaku di dunia luar.

"Di dunia ini, kamu tahu, lebih baik menjadi pengecut. Jangan sampai kamu melupakan itu. Yah, keberuntungan juga penting … pemimpin tempat kamu mungkin seorang manusia dengan hal-hal itu atas namanya. "

Keberuntungan … faktor yang tidak dapat dilakukan oleh kerja keras.

Mendengar Lyle disebut sebagai pemiliknya, Aria memiringkan kepalamu.

Aku ingin tahu apakah itu benar.

“Untuk semua yang berhasil dan bertahan sampai akhir, mereka semua harus memiliki keberuntungan. Tapi untuk bagian itu, kamu harus melihat mereka sampai akhir untuk memastikannya. ”

Baik atau buruk, Aria memutuskan untuk mengikuti Lyle.

Itu bukan karena dia telah membeli nyawanya.

Itu karena dia telah memutuskan untuk mengikuti.

(… Orang itu, mungkinkah itu pengakuannya … tidak, tapi dia bilang dia membaca banyak buku, bukan?)

Ada sesuatu yang membuatnya penasaran.

Ada juga fakta bahwa Aria tidak ingin menjadi lebih kuat.

Lyra menyelesaikan produk yang sedang dikerjakannya, dan melemparkannya ke Aria.

Ini adalah hadiah perpisahan. Ambillah dengan ya '. ”

“” Eh? Ini adalah…

Mengambil rantai dengan tempat untuk menyematkan permata di tangan, Aria menatap Lyra.

“Berapa lama kamu berencana untuk menggantung kartu truf berharga kamu pada tali yang murah? kamu harus memastikan kamu tidak akan menjatuhkannya. "

Mengikuti arah Lyra, Aria memasukkan permata merahnya ke kalung itu.

Menggantungnya di lehernya, dia merasakan beban baru dari logam itu.

"Yah, bukankah itu cocok untukmu? Kamu juga harus memperhatikan penampilanmu, lho. "

Saat Lyra mengatakan itu sambil tersenyum, Aria mengucapkan terima kasih.

“T-terima kasih banyak!”

Melihat mata Aria yang basah, Lyra merasa sedikit malu…

Miranda lulusan akademi sedang merapikan rumah Circry House.

Itu untuk menyingkirkannya.

Itu adalah properti rumahnya, Circry House, jadi dia harus meminta izin dari ayahnya, sang kepala, sebelum menjualnya. Dia sudah mengirimkan surat.

Dia juga menulis tentang bagaimana dia lulus, dan berencana untuk hidup sebagai seorang petualang.

Berkenaan dengan mata Shannon … mereka belum pulih sepenuhnya, tapi dia mampu menjalani kehidupan sampai batas tertentu, atau begitulah dia berbohong.

(Tapi aku tidak bisa benar-benar menulis semuanya sebagai kebohongan.)

Miranda melihat ke arah Novem dan Shannon, yang sedang membersihkan.

“Hei, pastikan kamu melakukannya dengan benar.”

“Ini akan dibeli oleh beberapa pedagang, dan dijual, jadi tentu saja aku akan membersihkannya sebelum itu! Pasti ada artinya itu! "

Shannon menolak tugas kebersihannya, tapi sebelum Novem tersenyum, dia berteriak ketakutan, dan terus bertahan.

Clara yang datang membantu, bertanya pada Miranda.

“Um, apakah aku juga akan mengikuti?”

Miranda membersihkan saat dia berbicara.

"Tentu saja. Maksud aku, kamu adalah seorang kawan. Kamerad kita, kan? ”

Dia memberi penekanan pada kata kawan, tetapi Miranda melihat ke Clara, sebelum kembali ke pekerjaannya.

Dia sedikit bahagia.

Lebih penting lagi, dia mulai mengingat isi surat dari ayahnya, dan mulai memikirkannya.

Bahkan sebagai seorang putri diusir, Miranda tetaplah anggota Rumah Sirkri.

Ayahnya menyuruhnya untuk mampir sesekali.

(Jadi dia mau tidak mau jadi penasaran. Dia bahkan tidak menentang saat aku bilang aku akan menjadi seorang petualang.)

Ayah Miranda sepertinya berpikir bahwa jika dia telah memilih kehidupan itu, maka tidak ada yang bisa membantunya, dan dia menyerah.

Tapi dia menulis untuk mampir sekali, tidak peduli apa.

(aku ingin tahu apakah ada semacam masalah.)

Setelah meninggalkan rumah utama, minat Miranda terhadapnya cukup rendah.

Putri kedua dan ketiga sudah menentukan calon pengantin pria, dan selama dia belajar di Arumsaas, Miranda akan menerima bantuan keuangan.

Ada juga yang menjaga Shannon, tetapi orang-orang di sekitar tahu bahwa pada dasarnya dia telah diusir.

(aku harap ini tidak menjadi masalah…)

Miranda mempertimbangkan untuk membicarakan isi surat itu dengan Lyle.

… Di dalam Permata.

Yang Kedua dan Ketiga sedang bercakap-cakap.

『Jadi Lyle berhasil menyelesaikan tantangan.』

"Baik. Sayangnya dia tidak mengalami Pertumbuhan… Ah, dia telah tumbuh secara fisik. 』

Ketiga tampak menyesal dia tidak bisa menyaksikan mr. lyle kali ini.

Yang Kedua membagikan perasaan itu, tetapi bukan waktunya untuk itu.

『… Hei, aku pikir kamu sudah tahu, tapi …』

Yang Ketiga mengangguk.

『Ada aturan untuk berbagai hal. Tapi sepertinya giliranku akan dibatalkan. 』

Skill Kedua berguna, tapi tidak rumit.

Biasanya memungkinkan orang lain untuk menggunakan Keterampilan seseorang, Keterampilan Dukungan yang sebenarnya.

Efek sampingnya memungkinkan seseorang untuk dengan mudah melihat situasi di sekitar mereka. Tetapi kesulitan dalam mempelajari dan menerapkannya tidak terlalu tinggi.

Yang Pertama dan Kedua… Keterampilan mereka, dibandingkan dengan yang lain, cukup aneh.

Mungkin justru karena mereka memiliki dua Keterampilan itu, para pemimpin sejarah berikutnya mengembangkan yang dalam bentuk berbeda.

Karena fondasi sudah ada, mereka mencari Keterampilan karakteristik.

『… aku adalah kepala keluarga yang sederhana, jadi aku bertanya-tanya berapa banyak hal yang ada di luar sana untuk aku ajarkan kepada bocah itu.』

Saat Yang Kedua mengatakan itu, Yang Ketiga membuat ekspresi serius.

『Penebangan pertama melalui hutan, aku mencapai kehebatan dalam perang … ketika kamu terjebak di antara keduanya, kamu pasti terlihat polos! aku minta maaf karena menjadi begitu hebat! 』

Dari wajahnya yang serius, dia tiba-tiba tertawa, jadi Yang Kedua memukul bagian atas kepalanya.

Ketiga mengeluh.

『Ya ampun, ini hanyalah lelucon.』

『Lelucon kamu selalu menjadi gelap. Juga, kamu pergi dan mati dalam pertempuran … kamu yang paling tidak cocok dari semuanya. 』

『… aku juga berpikir begitu.』

Keduanya tetap serius untuk sementara waktu, sebelum Yang Kedua berbicara.

『Pada akhirnya, setidaknya, aku ingin dia membuat keputusan dengan jelas. Seperti yang aku pikirkan, dengan kejelasan sebagai dasar aku, aku tidak dapat memikirkan apa pun. Bertingkah keren seperti orang tuaku juga tidak mungkin. 』

Yang Kedua tersenyum, dan Yang Ketiga melanjutkan.

『Jika itu Lyle, dia akan memahami masalahmu, Kedua … dia anak yang baik.』

Saat Yang Ketiga mengatakan itu, Yang Kedua mengangguk.

『Dia tidak kasar seperti yang pertama, atau polos seperti aku. Dia juga tidak gelap gulita seperti kamu. Dia benar-benar anak yang baik. 』

『Betapa kejamnya ~.』

Yang Ketiga tertawa, sebelum memasang wajah serius lagi.

『Nah, serahkan saja sisanya padaku. Anggota lain juga dapat diandalkan. 』

Yang Kedua berbicara.

『… Awalnya, kami bahkan tidak seharusnya memberikan nasihat seperti ini. Astaga, Generasi Pertama itu … karena orang tuaku membeli permata biru yang murah itu sehingga semuanya menjadi seperti ini. 』

Kepala sejarah yang tercatat di dalam permata itu semuanya benar-benar mati.

Meski begitu, mereka menyimpan ingatan, dan mereka menyembuhkan hati.

Untuk apa Permata itu memiliki kemampuan seperti itu?

Mengapa itu tidak pernah diaktifkan sampai sekarang?

Ada banyak hal untuk direnungkan.

Jika itu hanya untuk menurunkan Keterampilan, maka permata sudah cukup untuk menyebarkan pengetahuan.

Yang Kedua berbicara.

『Apa pun alasannya, aku ragu aku akan mendapat kesempatan untuk mempelajarinya … tentu saja, ini tidak seperti apa pun yang akan datang dari mengetahuinya.』

Ketiga setuju.

"Baik. Mengapa kita harus melakukan sesuatu seperti ini… itu sama menakjubkannya dengan robot itu. 』

Dan seperti itu, keduanya melanjutkan percakapan mereka di dalam Permata.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List