hit counter code Sevens – Volume 5 – Chapter 65 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 5 – Chapter 65 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tujuh 65: Prolog

Dalam gerbong berpasangan menuju Centralle.

Dengan mata terpejam, aku tidur dan mengirimkan kesadaran aku ke Permata biru yang tergantung di leher aku.

Ruang konferensi memiliki meja bundar, dengan kursi-kursi yang ditempatkan di sekelilingnya.

Pada satu titik di atasnya, pedang perak besar melayang di atas meja.

“Um… bahkan jika kamu memanggilku ke sini, yah…”

Di sana, aku, 【Lyle Walt】 sedang dilihat oleh wajah muak leluhurku.

Sebagian besar duduk di kursi mereka melihat ke arah aku, tetapi hanya yang kedua yang berdiri.

Yang mengambil penampilan sebagai pemburu adalah memori yang disimpan dalam bentuk yang diberikan Jerel ini.

Mengikuti ayah dari Bangsawan Bangsawan provinsi, orang yang telah menjadi Generasi Kedua dari keluarga, 【Crassel Walt】 berbicara.

“aku akan meminta kamu melakukannya hari ini juga. Datanglah ke kamarku. "

Setelah antrean pendek itu, mungkin dia merasa kesal, saat Yang Kedua langsung menuju ke pintu di belakang kursinya.

Generasi Ketiga menatapku, dan memberi isyarat agar aku mengikuti dengan tergesa-gesa.

“Sekarang pergilah denganmu. Betulkah…"

Meninggalkan kepala lelah sejarah, aku mulai ke pintu yang Kedua telah masuk.

(Tidak, tapi … tidak ada yang membantunya, kan?)

Hanya ada satu alasan mengapa mereka semua tampak begitu lelah.

Itu karena aku gagal mempelajari Skill.

Memori Kedua.

Tidak seperti yang pertama kali, itu adalah kenangan di mana pertempuran tidak pernah padam.

Tidak ada pertumpahan darah.

Itu adalah perang antar penduduk desa, dan antipati dari penguasa feodal daerah itu, kepala Generasi Kedua.

“Generasi Pertama menangani banyak hal dengan lebih baik. Dia juga memiliki kekuatan itu! "
Orang itu akan selalu mengambil inisiatif, dan mengambil tindakan sendiri, kamu tahu.
"Aku benar-benar ingin tahu bagaimana penggantinya berubah menjadi seperti itu!"

Generasi Kedua berjalan di jalan pertanian, dan aku mengikuti di belakangnya.

Di sekitar kami, ada penduduk desa, dengan sengaja meninggikan suara mereka ke tingkat yang bisa kami dengar.

Baru saja mewarisi wilayah itu, itu bukanlah pekerjaan lapangan yang diikuti oleh Kedua. Dengan bawahannya di belakang, dia berkeliling sambil menancapkan tiang kayu ke tanah.

aku melihat ke tempat kejadian, dan berbicara.

“Rasanya seperti ini terakhir kali juga, tapi adegan ini…”

Sementara dia sepertinya sedang dalam suasana hati yang buruk, Yang Kedua menjawab.

“aku baru saja mengambil alih. aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Oleh karena itu, aku mencoba menertibkan bidang yang tadinya sangat berantakan sebagai permulaan. "

Pada saat itu pendirinya adalah tuan.

Ladang dan rumah yang membentuk desa Walt House memiliki pengaturan yang terlalu rumit.

Mereka berkembang begitu saja karena mereka mampu. Begitulah kesan yang mereka berikan.

Mengenai hal itu, untuk membuatnya lebih mudah dikelola, Yang Kedua berusaha mengaturnya.

“Dan dia seharusnya begitu bahwa anak laki-laki…? ”

Di samping Second muda, yang sedang melakukan pekerjaannya, wilayah itu berbisik di antara mereka sendiri saat mereka lewat.

Second muda sedang mengertakkan gigi.

Dia tampak sangat kesal.

Yang Kedua mulai menjelaskan situasinya kepada aku.

“Apa yang diharapkan penduduk desa ketika aku mengambil alih, adalah seseorang untuk menengahi pertempuran. Siapa bidang siapa? Siapa bajingan yang membendung air? Ada banyak pertengkaran yang tidak berarti. Selama Pertama kali, mereka baru saja mentolerirnya. Karena orang itu … orang tuaku kuat. "

Dibandingkan dengan Generasi Pertama, Generasi Kedua sepertinya adalah salah satu yang bisa kamu ajak bicara.

Generasi Pertama Basil Walt adalah seorang pria bergaya barbar, yang menggunakan kulit binatang sebagai mantelnya.

Lengannya lebar, dan senjatanya adalah sebongkah pedang itu. Sepertinya tidak ada penduduk desa yang merasa menentangnya.

“Dia kuat, dan dia mengambil inisiatif ketika harus bekerja… terlepas dari ini dan itu, lelaki tua aku yang dapat diandalkan adalah pemujaan semua penduduk desa.”

Dan ketika itu hilang, semua ketidakpuasan yang telah menumpuk akan meledak sekaligus.

Kebutuhan untuk menengahi pertengkaran. Siapa yang memiliki tanah apa… dia dipaksa untuk memberikan keputusan seperti itu, tetapi tampaknya penduduk desa juga tidak puas dengan itu.

Tidak diterima oleh generasi yang mengingat Yang Pertama, Yang Kedua terus berjuang untuk membangkitkan generasi penerus.

Saat kami meninggalkan pinggiran desa, Yang Kedua berbalik ke arahku.

(TL: Tersirat di sini bahwa tahap pertama adalah manual, dan jarak pendek, sedangkan yang lainnya otomatis)

“Baiklah, mari kita mulai… Kamu bisa mencapai level kedua 【All】 Skill-ku, kan?”

“Ini mencakup jangkauan yang lebih luas dari sebelumnya, dan memungkinkan orang lain menggunakan Keterampilan untuk kelompok besar, kan?”

Fitur yang menentukan Keterampilan Generasi Kedua adalah bahwa itu benar-benar khusus untuk didukung.

Ketika aku memikirkan efek sekundernya, aku mendapati diri aku lebih menyukai itu daripada penggunaan utamanya.

Tahap Kedua membuatnya jadi jika kamu mengumpulkan semua rekan di sekitar kamu di satu tempat, mereka semua bisa mengaktifkan Keterampilan bersama.

“Itu memang meningkatkan persepsi kamu lebih jauh, tetapi masih belum pada tingkat Kelima. Ini cukup cocok untuk deteksi jarak dekat. "

Saat aku mengatakan itu, aku mengalihkan pandangan aku ke musuh yang telah aku deteksi dengannya.

Di sana, seekor kelinci menumbuhkan tanduk dari kepalanya…

"SH-!"

… Terlihat untuk sesaat, tapi yang kedua langsung berlekuk dan menembakkan panah ke arahnya.

Seperti yang tersirat dari pakaian pemburu-esque-nya, senjata yang dipegang Kedua adalah busur.

Monster… dia tampaknya sangat membenci kelinci bertanduk, jadi setiap kali aku menemukannya, dia akan sering bertengkar dengan Kelima.

Kepada Yang Pertama hingga Ketiga yang menangani pekerjaan lapangan, kelinci bertanduk adalah inkarnasi neraka.

Mereka membuang sampah ke ladang berarti penurunan hasil panen.

“Sepertinya itu menjadi respons terkondisi untuk kamu. Dan tunggu, ini hanya kenangan, kan? ”

Bukankah aku yang seharusnya merasakan monster?

Saat aku mengatakan itu, Yang Kedua menanggapi dengan nada kesal.

“Hanya melihat mereka membuatku kesal, tapi sepertinya mereka meninggalkan kesan yang kuat di ingatanku… karena itulah, seperti ini…”

Tepat setelah mengatakan itu, kelinci bertanduk lain telah muncul, jadi yang Kedua menembaknya sampai mati.

Keterampilannya dengan busur luar biasa.

aku juga bisa menggunakan satu, tetapi aku tidak memiliki teknik sebanyak yang Kedua.

Dia meletakkan busurnya, dan menatapku.

“Nah, tentang Tahap Ketiga, 【Pilih】, yang terus-menerus gagal.”

Pilih… Tahap ketiga Keterampilan Generasi Kedua, ini memungkinkan sejumlah besar rekan yang sangat terpisah untuk semua menggunakan Keterampilan.

Hal yang menakjubkan adalah bahwa ia dapat bekerja pada jarak seperti itu, sambil secara otomatis membedakan antara kawan dan musuh.

Artinya itu membuat membidik cukup mudah.

Di medan perang sekutu dan lainnya yang kacau, penggunaan kemampuan sekundernya bisa langsung memberi keuntungan satu per satu.

Dengan sihir yang turun dalam skala besar, kamu bisa membuatnya jadi satu-satunya yang jatuh pada musuh.

Ini adalah kemampuan yang luar biasa, tapi…

“Tidak, itu…”

aku memang berkonsentrasi menggunakan Skill, tetapi tidak ada yang terjadi.

Yang Kedua berteriak.

“Kenapa kamu tidak bisa melakukannya !? Itu sama sekali tidak mungkin, aku beri tahu ya '! Jika kamu bahkan bisa menguasai Keterampilan Pikiran Ketiga, tidak bisa menggunakan Keterampilan aku seharusnya tidak mungkin! "

Jika kamu memasukkannya ke dalam skala kemudahan akuisisi, tahap pertama dan kedua jauh lebih mudah dibandingkan dengan Keterampilan lainnya.

Meski begitu, aku terus gagal mengaktifkan Skill.

“Tidak, aku merasakan sesuatu dimulai. Hanya saja sebelum harus mengaktifkannya, gagal, atau bagaimana aku harus mengatakannya… ”

"Dan menurutku itu aneh! Sial, kamu bisa mempelajari semua Keterampilan lainnya pada percobaan pertama, jadi tidak bisa melanjutkan di sini adalah… ”

Sebelum kesedihan yang Kedua, aku menyadari bahwa sebagian dari diri aku merasa sedikit lega.

Di dalam keributan dan goyangan kereta yang digabungkan, aku membuka mata, dan melihat ke luar jendela.

Mengendarai kendaraan yang bergerak saja sudah cukup melelahkan.

Di sekitar, ada banyak pelanggan, yang tertidur seperti aku.

Di luar panel kaca, ada tentara berkuda dan petualang yang bertugas sebagai penjaga.

Karena ini adalah gerbong yang dipasang untuk ibu kota kekaisaran Centralle, tidak ada kekurangan penumpang.

Dengan tidak adanya tempat duduk kosong yang bisa ditemukan, alasan mengapa begitu banyak orang membayar begitu banyak koin perak untuk mencari tumpangan adalah karena keberadaan monster dan bandit.

Itulah betapa berharganya perjalanan yang aman.

aku baru saja mempelajarinya baru-baru ini.

Melihat ke sampingku, Poyopoyo berambut pirang berambut pirang ekor kembar … ah, benar, Monika, sedang bekerja merajut sesuatu.

Melihat itu, aku berpikir sendiri.

(Jadi sudah musim itu, kan?)

aku memang merasakan dingin di kulit aku, tetapi hari demi hari, hawa dingin semakin parah.

Sejak aku meninggalkan wilayah rumah aku, Walt House, lebih dari setengah tahun telah berlalu.

Musim dingin sudah tiba.

Pada awalnya, cukup banyak orang yang melirik Monica dengan penuh rasa ingin tahu, tetapi setelah beberapa hari perjalanan, mungkin mereka sudah terbiasa, karena tidak ada lagi yang memperhatikan pakaian pelayannya.

Kami hanya sesekali melihat wajah terkejut dari mereka yang naik ke kota dan desa tempat kami berhenti di sepanjang jalan.

Gadis itu bukanlah manusia.

Otomat yang dibangun oleh ras kuno, dihidupkan kembali oleh orang cabul yang disebut sebagai salah satu dari Tujuh Akademi Agung Arumsaas.

Buah teknologi sudah lama hilang, dan menurut mesin itu sendiri, 'Model Khusus'.

Dan di sana, Monica memperhatikan pandanganku.

“Ada apa, ayam brengsek? Mungkinkah kamu menjadi panas saat melihat sosok aku yang cantik? Ya ampun… kenapa harus di tempat seperti ini. ”

Saat Monica mencoba melepaskan pakaiannya, aku mengerahkan seluruh kekuatan aku untuk memukul bagian atas kepalanya.

Dia mesin, jadi dia mungkin rusak? Aku memang berpikir begitu, tapi… saat aku memahami dari nada suaranya, aku yakin dia sudah patah hati.

“Kenapa kamu harus selalu seperti itu? Lebih penting lagi, apa yang kamu buat di sana? ”

Melihat kembali hasil karyanya, Monica berbicara.

“Apakah tidak jelas? aku menggunakan segala macam emosi untuk membuat 'syal tebal' ini. Ketika pengguna peralatan ini memikirkan perasaan apa yang telah dimasukkan ke dalam pembuatannya, mereka tidak akan bisa membantu selain merasakan beban cinta aku dan perasaan tanggung jawab yang mengganggu. Ah ~ syal yang berat sekali. "

"aku melihat. Kamu pasti memiliki itu kasar. "

aku mencoba memperlakukannya sebagai masalah orang lain, tetapi Monica mulai gemetar tanpa henti.

"Tidak, tolong jangan memasang bidang SEP di sana. Dapatkah kamu benar-benar tidak mengerti siapa yang memberi apa kepada siapa kecuali aku menjelaskannya dengan kata-kata? Kamu benar-benar yang terburuk, ayam sialan. ”

Saat aku terus menunjukkan kurangnya minat aku, Monica berbisik kepada aku.

“… Bicaralah sekarang, atau aku akan menambahkan sweter tebal dan sarung tangan tebal.”

Mengatakan itu, dia mulai mengeluarkan sisa syal dengan kecepatan sangat tinggi.

“Hentikan, bodoh.”

aku berbicara sambil menyadari mata sekitarnya pada Monica, dan melihat ke langit-langit.

Perjalanan tersebut memakan waktu beberapa hari, dan meskipun memberikan rasa aman, namun juga terasa sangat tidak nyaman.

Aku mengalihkan pandanganku ke Permata yang tergantung di leherku.

Kristal biru yang bertumpu pada telapak tanganku dihiasi dengan ornamen perak berkilauan, dan digantung pada sebuah rantai.

Keterampilan adalah sesuatu yang ada sebagai satu Keterampilan per orang.

Oleh karena itu, ada beberapa cara untuk dapat menggunakan beberapa dari mereka. Selain menggunakan 【Gems】 seperti Jewel dulu, ada juga item yang bisa dijiwai dengan Skill yang disebut 【Magic Tools】.

Ada banyak jenis, senjata dan baju besi, dan daripada Permata, di mana cukup mudah bagi satu Keterampilan untuk mengganggu yang lain, Alat Ajaib telah menjadi bentuk standar.

Dengan menambahkan Skill yang tepat bersama-sama, itu mungkin untuk menampilkan efek yang cukup besar, dan meskipun harga untuk mereka sangat mahal, ada banyak bangsawan dan petualang yang mencari mereka.

(Tidak akan ada gunanya mempercepat ini dengan Skill Keempat, kan…)

Keterampilan meningkatkan kecepatan gerakan seseorang, tetapi bahkan jika aku mencoba melakukan itu, kereta memiliki jadwalnya sendiri untuk dipatuhi.

Bahkan jika aku mempercepatnya untuk tiba lebih cepat, jika itu diatur untuk tiba tepat waktu, aku ragu itu akan lebih dihargai.

(Meskipun memiliki lebih banyak Keterampilan untuk digunakan adalah hal yang baik.)

Dengan itu di pikiranku, aku memejamkan mata sekali lagi.

Setelah tiba di Imperial Capital Centralle, rombongan kami akhirnya berhasil melewati hiruk pikuk orang-orang di gerbang, dan mulai keluar untuk mencari penginapan.

Ini adalah ketiga kalinya aku di kota, dan aku tidak tersesat.

Tentu saja, kami juga memiliki dua orang yang dibesarkan di sini, Miranda dan Shannon, bersama kami kali ini.

Warna hijau zamrud pucat, rambut bergelombang Miranda diperpanjang cukup lama untuk menyentuh punggungnya.

Dia adalah individu yang memberikan kesan seperti kucing, tapi meski begitu, dia adalah seorang Wanita Mulia.

Dia berasal dari keluarga viscount kekaisaran yang dikenal sebagai Circry House.

Adik perempuannya Shannon adalah seorang gadis kecil dengan rambut ungu kusam, dan pupil berwarna kuning

Dia adalah yang termuda di antara kita semua, tapi dia juga seorang perencana yang memainkan peran sebagai gadis yang malang, kehilangan penglihatannya.

“Hei, seseorang membawakan ini untukku. Lyle, kenapa kamu tidak mengambilnya? Bukankah kamu seharusnya menjadi laki-laki? "

Aku berpaling padanya, dan berbicara.

"Aku heran kamu bisa mengatakan hal seperti itu sambil melihat semua bagasi di tanganku. Pertama-tama, kamu sudah meminta Monica membawa barang-barang kamu, bukan? ”

Yang membawa beban cukup berat di pelukan mereka, adalah aku dan Monica.

Dengan Monica membawa-bawa barang-barang Clara, Miranda, dan Shannon, kami menarik banyak perhatian.

Ngomong-ngomong, yang aku bawa adalah Novem, dan Aria.

“Tapi ini cukup berat.”

Apa yang Shannon tunjukkan dengan suara menggemaskan bukanlah tas travel berbahan kulit, melainkan sebuah tas tangan kecil.

“Pertahankan agar tidur kamu tetap berbicara saat kamu sedang tidur. Kembalilah setelah kamu menjadi Lady yang sebenarnya. "

Aku melontarkan kata-kataku sebagai balasan, meninggalkan gadis itu dan ejekannya, dan menuju penginapan.

Orang yang memukul Shannon yang berisik di belakang kepalanya adalah Miranda-san.

Dia adalah salah satu di antara kami dengan tahun-tahun paling lama menjadi dia, tetapi karena itu, dia baru berusia tujuh belas tahun.

“Shannon, kamu bisa membawa sebanyak itu sendiri. Bahkan hanya dengan meminta Monica membawa koper kamu, tidak ada gunanya jika kamu tidak merasa sedikit pun bersyukur. "

Mendengar itu, sambil tetap menyimpan semua tas di tangannya, Monica membusungkan dadanya.

Payudara besarnya bergoyang ke atas dan ke bawah.

“Harap diingat bahwa aku sangat tidak senang harus membawa banyak barang milik kamu. Mereka hanya tambahan untuk ayam penipu aku yang berharga. Kalian semua harus lebih bersyukur. "

Meskipun ada perbedaan dalam perlakuannya terhadap aku dan orang-orang di sekitarnya, dia adalah tipe orang yang melakukan pekerjaannya dengan benar terlepas dari toksisitasnya.

Melihat itu, seorang gadis dengan rambut biru tua, mata merah, dan kacamata berbicara.

Itu adalah Clara.

“aku pernah ke Centralle beberapa kali, tapi pasti ada banyak orang. Tidak seperti Arumsaas, mungkin aku harus menyebutnya lebih efisien… ”

Jika kamu memaksa aku untuk mengatakan, Centralle adalah tempat yang terasa cukup sempit.

Dibandingkan dengan jalanan di Arumsaas, yang juga hampir seperti labirin, itu beberapa kali lebih baik.

Dengan rambut cokelatnya diikat di ekor kuda samping, Novem menatapku dengan mata violetnya.

“Apakah kita akan tinggal di penginapan yang sama yang kita gunakan sebelumnya, Lyle-sama?”

Novem Forxuz… mantan tunangan aku, dan gadis muda menawan yang menemani aku ketika aku diusir dari rumah.

Ada saat ketika aku berpikir bahwa selama aku memiliki Novem di sisi aku, sisanya tidak terlalu penting, tetapi pada saat aku sampai di sana, aku mendapati diri aku sudah dikelilingi oleh pasukan wanita.

Seorang wanita mannish berambut merah, Aria, berbicara.

“Kami memang punya uang, jadi mengapa tidak membeli yang lebih luas? aku tidak ingin memasukkan tiga orang ke dalam kamar dua orang seperti terakhir kali. "

Terakhir kali kami datang ke sini, kami menginap dengan seorang pria dan dua wanita di kamar dua orang.

Tapi yang terbaik adalah mengurangi biaya hotel.

Maksudku, Centralle juga tempat yang harganya lumayan mahal.

"aku menyetujui proposal untuk kamar pribadi, tetapi dengan jumlah ini, kita tidak bisa tinggal di tempat yang terlalu mewah."

Aria berbicara.

“Kamu, setelah menerima sejumlah besar uang, kamu pasti akan berbicara.”

aku akhirnya menghasilkan sedikit keuntungan di Arumsaas, jadi tidak seperti sebelumnya, aku memiliki sedikit waktu luang.

Jika kamu melihat aku sebagai petualang tunggal, aku kemungkinan besar akan dianggap sukses.

Dari dalam Permata, orang yang pandai berbicara tentang uang mengeluarkan suaranya.

Dengan kacamatanya yang menjadi ciri khasnya, Keempat adalah orang yang cukup kasar dalam hal menghitung koin

『Hei, ini bukan seperti kamu yang mendapatkannya atau apapun! Itu adalah sesuatu yang aku berikan kepada Lyle instruksi … biasanya, dia seharusnya bisa menjual pengetahuan di Porter dengan jumlah yang jauh lebih besar … 』

Setelah membangun golem untuk membawa barang bawaan di dalam labirin, aku telah menjual pengetahuan itu ke akademi Arumsaas.

Jika kamu ingin melihat harganya, maka itu adalah sesuatu yang aku cukup puas sebagai individu.

Tapi orang yang sama sekali tidak bisa menerima itu adalah Keempat.

(Ada lebih banyak cara bagi kita untuk menghasilkan uang …)

Ketika aku memikirkan itu, aku merasa bahwa Leluhur mengirimkan pandangan meragukan ke arah aku.

Aria semakin dekat denganku, dan di sana, Miranda-san mengangkat suaranya.

“Hari ini sudah cukup larut, tapi jika besok tiba, aku akan memperkenalkan kalian pada tempat yang bisa kita tinggali beberapa saat. aku pikir kamu sudah tahu apa yang aku bicarakan, Lyle. "

Mendengar itu, aku teringat.

Rumah The Circry House? Tidak, alangkah baiknya jika kita bisa tinggal, tapi apa kau yakin baik-baik saja dengan itu? ”

Baik Miranda-san dan Shannon dalam keadaan di mana mereka telah diusir dari Rumah Sirkri.

Di atas kertas disebutkan bahwa mereka dikirim ke Kota Sarjana untuk belajar, namun kenyataannya, itu tidak lebih dari kesempatan untuk membuat mereka belajar mandiri.

Alasan aku sangat khawatir apakah tidak apa-apa untuk kembali kemungkinan karena aku telah diusir dari rumah aku juga.

Miranda-san berbicara sambil tersenyum.

"Tidak apa-apa. aku sudah mendapat izin ayah, dan aku memberi tahu mereka dengan benar untuk membuat persiapan untuk menerima pesta tujuh. "

Senyumannya itu tampaknya menyembunyikan jejak kenakalan, tapi aku memutuskan untuk mengangguk, dan berhenti di situ.

“Dimengerti. Kalau begitu besok, kurasa kita akan berangkat ke mansion Rumah Circry. ”

Dan Miranda terus berbicara.

“Nantikan itu.”

Nantikan apa? Saat aku berdiri tidak dapat memahami, Yang Keenam memanggilku.

『… Sepertinya seperti itu, kan? Dari sudut pandang orang tua, ini adalah skenario tipe 'Tolong berikan aku tangan putrimu!'. 』

Orang yang setuju dengannya adalah Generasi Ketujuh.

"Baik. Jika itu aku, maka saat putri aku membeli seorang anak petualang pulang, aku akan segera menembaknya sampai mati ……

Yang mengatakan hal yang menakutkan itu adalah kakekku.

Tampaknya ini dan itu terjadi di masa lalu, dan dia membenci asosiasi yang dikenal sebagai Guild Petualang, dan para Petualang yang menyertainya.

aku merasa dia tidak terlalu mendukung keadaan aku saat ini sebagai seorang petualang.

aku berpikir sendiri.

(Ya, kami memiliki cukup banyak gadis bersama kami, jadi menurut aku mereka tidak akan terlalu salah paham.)

Dengan tas di tangan, aku menyimpan pikiran naif di benak aku, ketika aku terus mencari penginapan.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List