hit counter code Sevens – Volume 5 – Chapter 70 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 5 – Chapter 70 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Maret

Kami berangkat dari Ibukota Kekaisaran Centralle, dan ketika tengah hari telah tiba dan berlalu, ekspedisi Desa Johnny berhenti untuk beristirahat.

Kami berangkat pagi-pagi sekali, dan kami harus istirahat ketika hari sudah menjelang.

Kekacauan besar dalam kelompok tidak dapat menyamai kecepatan berjalan, jadi menurut aku itu cukup mengganggu.

“Kami bergerak lebih lambat dari informasi yang aku kumpulkan.

Rekan-rekanku juga sama, tapi masalahnya adalah sekutu di sekitarnya.

Menggunakan Keterampilan Kelima dan Keenam untuk memeriksa sekeliling, aku menemukan kami dikelilingi oleh titik kuning.

Itu adalah situasi yang tidak dapat aku anggap dikelilingi oleh pertandingan persahabatan.

Yang Kedua memberi peringatan dari Permata.

『aku mengatakannya sebelumnya, tetapi jangan hanya memusatkan perhatian kamu pada musuh kamu. Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, mereka tidak cukup untuk menyatukan persediaan. Saat malam tiba, pasti ada orang idiot yang bergerak. 』

Aku mengepalkan Permata, dan menatap Clara.

Clara, aku akan mengoperasikan Porter selanjutnya. Kamu bisa istirahat sampai giliranmu tiba. ”

Tapi dia menggelengkan kepalanya.

“Sebelum pendukung sepertiku istirahat, kupikir seharusnya Aria-san dan Miranda-san beristirahat.”

Itu adalah tanggapan yang sungguh-sungguh yang cocok untuknya, tetapi menggunakan Keterampilan aku, aku bisa tahu.

Semua orang lebih lelah dari biasanya.

(Jadi lingkungan yang tidak biasa itu kasar pada semua …)

aku mencoba membujuk Clara.

“Kita perlu menjaga Aria dan Miranda-san tetap bertugas. Juga, alasan aku ingin kamu beristirahat sekarang adalah agar kamu bisa berjaga-jaga di malam hari. ”

Clara melihat sekeliling.

Dia telah hidup cukup lama sebagai seorang petualang, jadi dia memiliki lebih banyak pengalaman daripada kami. Tapi sepertinya dia belum pernah mengambil pekerjaan tentara bayaran seperti ini sebelumnya.

Namun, mengamati sekeliling, dia sepertinya menyadarinya.

“Tidak ada pesanan untuk jam malam, tapi sepertinya kita sendiri yang harus bertanggung jawab. Dimengerti. ”

Saat Clara menyetujuinya, aku melihat-lihat kemah.

Terpisah dari jalan raya, kami ditempatkan di pinggir jalan.

aku mencoba menggerogoti roti perbekalan, dan ternyata itu lebih sederhana dari apa yang kami persiapkan sendiri. Mungkin itu adalah berkah karena bisa dimakan, tapi ada beberapa wajah yang tidak puas.

Dari Permata, Kelima berbicara.

『Lyle, pertemuan ini rapuh. Bahkan jika para ksatria memiliki tingkat kemampuan tertentu, ada banyak yang bahkan tidak memiliki peralatan yang layak.

Karena kami sangat menonjol, sebenarnya cukup masuk akal bahwa kami akan menjadi target.

Dan saat monster keluar, apa mereka…

(Kentang goreng hanya muncul dua kali. Para ksatria akhirnya merawatnya, jadi kami tidak menderita kerusakan apa pun, tetapi mereka benar-benar memperlambat kami.)

Ada beberapa kelompok kecil yang tidak bisa bereaksi ketika monster muncul.

Ada juga mereka yang berpartisipasi secara individu, dan ketika itu sampai pada pertempuran yang sebenarnya, mereka tidak tahu bagaimana bergerak.

Selama istirahat.

Dekat dengan aku, selain Clara, ada dua target yang harus kami jaga.

Novem tetap waspada terhadap sekitarnya, Aria dan Miranda-san sedang berbaring, meminum minuman panas yang telah disiapkan Shannon.

Monica memang mencoba untuk keluar, tetapi aku menahannya di dalam Porter.

Ketiga memberikan proposal.

『Akan merepotkan bagi kamu semua untuk bergerak secara terpisah. aku ingin mengusulkan agar kamu semua tetap bersama. Lyle, beritahu Marcus untuk melapor ke atasan. 』

Setelah berbaris dengan perlengkapan lengkap mereka, baik Marcus-san dan Breid-san membuat wajah lelah.

“Marcus-san, ada sesuatu yang ingin kamu sampaikan kepada penanggung jawab.

“Eh? Apa itu?"

Dia cukup dijauhkan.

(Tidak, ada banyak orang di sekitar, tapi itu tidak berarti kamu bisa menjadi lalai … aku rasa tidak apa-apa untuk saat ini.)

Sebelum aku bisa memperingatkannya, aku pastikan untuk menyampaikan proposal kepadanya.

“Ada banyak orang yang beroperasi dalam pesta, tapi ada juga banyak individu. Jika memungkinkan, aku pikir akan lebih mudah untuk ditangani jika kita dikelompokkan bersama, jadi tolong usulkan itu ke pihak yang sesuai. "

Di sana, Marcus-san menggaruk kepalanya.

Tidak, yah, tidak ada orang yang aku kenal di sini. Bukankah lebih baik jika kau pergi dan memberi tahu mereka, Lyle? kamu punya pengalaman dengan ini, kan? ”

Ya, tentu akan lebih mudah jika aku mengatakan ini, tetapi pada saat seperti inilah status aku sebagai seorang petualang menjadi menyakitkan.

Sampai akhirnya, aku hanya berpartisipasi di bawah perekrutan Marcus-san.

Keempat mengajukan keluhan.

『Bahkan jika Lyle mengatakannya, dia akan ditolak, jadi mengapa kamu tidak mengatakan tentang status yang sangat kamu banggakan itu!? … Che. Bukan berarti dia bisa mendengarku atau apapun. 』

Dia tampak sangat kesal.

aku melunakkan pendapat Keempat, sebelum menyampaikannya.

“aku ragu mereka akan mendengarkan aku. Mereka lebih cenderung mendengarkan kamu. "

Setelah aku mengatakan itu, Marcus-san dengan enggan berdiri, dan pergi menuju seorang kesatria yang beristirahat di dekatnya.

Melihat punggungnya, Breid-san membuka mulutnya.

“Astaga, semua orang yang tidak layak dari posisi mereka mendapatkan Status Mulia. Betapa disesalkan. "

Mendengar itu, Clara duduk dengan lutut di atas tanah, dan menatapku sekilas.

Jalan di sini sama saja. Breid-san selalu penuh dengan keluhan.

Menuju aku dan Marcus-san.

Sejak dia mengetahui bahwa aku adalah mantan pewaris Count House, dia mulai mengambil jarak.

Keenam berbicara.

『Aku tidak akan memberitahunya untuk tidak iri, tapi pria itu benar-benar menyebalkan. Memiliki dia bersama akan merusak mood seluruh pawai. 』

Kedua setuju.

『Pada saat-saat seperti inilah aku menginginkan entitas seperti mood maker yang ceria. Aria dan Miranda-chan berada di tempat pembuangan sampah, Shannon-chan dan Monica terjebak di dalam Porter… mereka benar-benar harus mempertimbangkan suasana hatinya. 』

Ksatria yang beristirahat melihat ke arah kami, sebelum mengatakan sesuatu pada Marcus-san.

Tapi dia tidak bergerak sama sekali, jadi Yang Ketiga menyerah.

『… Ini tidak bagus. Seolah-olah kelompok ini tidak memiliki motivasi apapun. Mari kita ubah tujuan. Lyle, saat monster muncul lagi, lakukan apa pun yang bisa kamu lakukan untuk menonjol saat kamu mengalahkannya. Jadikan itu secantik mungkin secara fisik. 』

Itu adalah sesuatu yang mungkin, jadi aku memegang Permata itu.

Itu adalah tanda penegasan.

Kelima menawarkan saran.

『Marcus dan Breid tidak berguna. Tidak ada waktu. Mintalah semua pihak kamu mengamati wajah-wajah di sekitar. Cobalah untuk menemukan orang-orang yang kelihatannya paling tidak berguna, dan tariklah mereka. 』

aku pindah ke sisi Clara, dan bertindak sesuai dengan instruksi Kelima.

Clara, apakah kamu punya waktu?

"Iya?"

“Ketika kita mulai bergerak setelah jeda ini, bisakah kamu mencoba mengamati orang-orang di sekitar kita?”

Dia mengangguk.

"Kamu ingin aku waspada terhadap orang-orang yang kelihatannya akan menyakiti kita, kan?"

“Ah, tidak, itu juga, tapi… jika memungkinkan, aku ingin menemukan beberapa yang terlihat cukup bersedia untuk membantu kita.”

Aku menurunkan bahuku, dan menatap Marcus, ketika aku mencoba memikirkan beberapa kata untuk menyemangatinya.

“Jika memungkinkan, aku ingin menambah jumlah kita.”

Setelah aku berhenti di situ, Clara sepertinya mengerti.

“Sepertinya itu adalah tindakan yang tepat untuk mengumpulkan begitu banyak persediaan. Hanya menawarkan beberapa saja mungkin cukup untuk mendapatkan sekutu … aku akan memberi tahu Novem-san dan yang lainnya sendiri. "

Clara berdiri, dan menuju ke Novem.

Dan aku pergi dan berjalan menuju Marcus-san.

Hanya postur tubuhnya yang cukup untuk memperjelas bahwa dia telah gagal.

Dengan suara kecil, Breid…

Inilah mengapa pria ini …

… aku ingin jika dia berhasil sehingga kami tidak dapat mendengar keluhannya.

Marcus-san memang mendengarnya, tetapi karena dialah yang gagal membuat lamaran itu diterima, dia dengan jengkel menahannya.

"Maaf. Mereka hanya mengatakan kepada aku, 'ya, lakukan apa pun yang kamu inginkan.' ”

“Mereka benar-benar tidak punya motivasi. Yah, mengetahui sebanyak itu saja sudah cukup. Jika sudah waktunya, kami akan melakukan sesuatu sendiri. "

"Apa itu? kamu punya rencana? ”

Marcus-san bertanya, dan aku menjawab sambil tetap waspada di sekitar.

"Yah, aku hanya akan mengamuk secara mencolok."

"Apa?"

Saat Marcus-san menatapku dengan heran, aku menggunakan Keterampilanku untuk mencari musuh di sekitar.

Pertempuran terjadi beberapa saat kemudian.

Mungkin bereaksi terhadap pergerakan kekuatan yang begitu besar, kami menderita serangan goblin saat kami menerobos hutan.

Ketika aku sampai pada sukarelawan yang diserang oleh monster bersenjata, dia sudah berlumuran darah.

Itu bukan pekerjaanku, tapi aku melihat sekeliling, dan mengangkat suara nyaring.

"Kembali! Aku akan melawan mereka! "

Menggambar pedang dengan tangan kiriku, aku mengeluarkan sedikit keluhan.

"aku akan menghargai jika mereka muncul di tempat yang lebih mudah untuk diawasi."

Jumlah goblin yang menyerang adalah lima, tapi aku langsung menebas yang terdekat, dan mulai mengeluarkan sihir.

“Ayo buat jadi mencolok… Petir!”

Kecepatan serangan, keluaran.

Sihir atribut petir mudah digunakan, jadi aku menggunakannya dalam frekuensi yang cukup banyak.

Dari semuanya, itu pasti terlalu mencolok, jadi itu sesuai dengan tujuan aku saat ini.

Para goblin yang mencoba lari hangus hitam, dan mengeluarkan percikan api saat mereka jatuh ke tanah.

Karena dia telah mendengar suara gemuruh yang begitu keras, seorang kesatria berkuda berlari mendekat.

Setelah menghabisi mereka, aku menyarungkan pedangku, dan melihat ke arah ksatria yang mendekat.

Sebuah busur silang diikatkan ke kuda itu, dan seorang ksatria gemuk pendek menghampiri aku.

Dengan terampil mengatur tunggangannya, dia adalah seorang pria paruh baya dengan sedikit kumis sebagai ciri khasnya.

“Dimana musuhnya !? Berapa tingkat kerusakannya !? ”

aku mengirim pandangan sekilas ke para goblin, dan mulai menjelaskan situasinya.

“Kelima mayat di sini menjelaskan semuanya. Mereka sudah dikalahkan. Ada satu yang terluka karena serangan itu. Ada satu di antara teman aku yang mampu mengobati. Haruskah aku membawanya ke sini? ”

Mendengar itu, knight itu melihat sekeliling saat dia mengucapkan terima kasih.

"aku melihat. kamu benar-benar menyelamatkan kami di sana. Meski begitu, kamu menggunakan sihir … kamu terlihat seperti penyihir yang cukup terampil. Siapa namamu? Oh, aku 【Clark Usher】, ngomong-ngomong. Ajudan pasukan ekspedisi ini. "

Kepada Clark-san, yang menyebut dirinya sebagai ajudan ksatria wanita yang kulihat sebelum pergi, aku menamai diriku sendiri.

aku Lyle. Petualang yang disewa oleh Marcus Carning. ”

Yang Kedua membuka mulutnya.

『kamu benar-benar menjual nama itu. Kalau saja pengintai mereka sedikit lebih kompeten … yah, mereka yang akan melewati titik ini nanti pasti akan melihat akibat dari pertempuran. 』

Aku menuju ke relawan yang terluka, dan orang-orang yang mengelilinginya, yang sepertinya adalah rekan-rekannya.

Clark-san memanggilku.

“Oh, jadi kamu dari pesta aneh itu… Aku akan mengingatnya. Sejak kamu mengalahkan monster itu, batu ajaib dan materialnya adalah milik kamu. Jika kamu berencana untuk mengumpulkannya, pastikan kamu tidak ketinggalan. aku harus memberikan laporan, jadi aku harus segera berangkat. "

Mengatakan itu, Clark-san memberikan instruksi kepada sejumlah ksatria di sekitarnya, dan berlari.

Ksatria terdekat sedang menonton dengan linglung.

Semua orang juga melihat para ksatria dengan wajah bermasalah.

Mereka telah ditempatkan untuk mengawasi pasukan, tetapi itu terjadi jika mereka tidak melakukan apa-apa.

Yang keempat berbicara.

『Sepertinya ada alasan mengapa mereka dikirim untuk misi ini. Lebih baik jika kamu mengingat ajudan tersebut. Mungkin kamu harus membawa anggur kepadanya ketika malam tiba. 』

Ketujuh ditambahkan.

『Lyle, meskipun tujuan utamamu adalah kesatria itu, dia akan memiliki banyak bawahan di sekitarnya. Jika kamu akan pergi, bawalah dalam jumlah banyak. Minta Monica memasak sesuatu. 』

Yang Ketiga menambahkan lebih banyak lagi.

『Makanan panas akan membuat perbedaan. Tapi pastikan untuk membuat Marcus melakukannya. kamu hanya mendukung di sini, Lyle. 』

Sambil bertanya-tanya apakah tidak apa-apa melakukan hal seperti itu, aku memutuskan untuk menyetujuinya.

Dan aku memanggil tentara yang roboh itu.

Dia berlumuran darah, tapi mungkin lukanya tidak terlalu dalam, karena dia tetap sadar.

"Apa kamu baik baik saja?"

“Apakah ini terlihat baik-baik saja? Sial! Bahkan ketika aku akhirnya harus keluar sebagai tentara sukarelawan! "

Melihat pemuda yang terluka itu mengeluarkan suara malu, aku membuat senyum pahit.

Seorang pria tua terdekat datang membantu aku.

“Menurutmu apa yang kamu katakan kepada pria yang menyelamatkanmu !? aku minta maaf. Dia bukan anak nakal. kamu mengatakan kamu memiliki seseorang yang mampu merawat, bukan? aku mengerti betapa tidak sopannya pertanyaan itu, tetapi bisakah kamu menyelamatkannya? ”

Melihat peralatan mereka, pemimpin yang lebih tua memiliki perlengkapan chainmail, tetapi yang lebih muda, dan orang-orang di sekitarnya memiliki peralatan pelindung yang cocok dan cocok.

“Rekan-rekanku ditempatkan jauh di belakang. Bisakah kamu membantuku menggendongnya ke sana? ”

Di sana, salah satu rekannya angkat bicara.

“O-oy, bagaimana dengan monster itu? Bukankah seseorang akan menangkapnya? "

aku melihat sekeliling ke mata sekitarnya.

Menggunakan Keterampilan aku, aku dapat menemukan sejumlah penanda merah. Mereka sedang memeriksa kami.

Aku akan mengambilnya saat kita lewat. Jika mereka tidak ada lagi, aku tidak keberatan. Sekarang, yang cedera lebih penting. "

Saat aku mengatakan itu, pria Leader-ish mengucapkan terima kasih.

"aku minta maaf. aku pasti akan membuat ini terserah kamu. "

Membawa rombongan mereka bertiga, aku kembali ke sisi Porter.

… Malam.

Di dalam tendanya, Clark mencatat peristiwa hari itu.

Itu bukan untuk skuadronnya, tapi semacam rekor pribadi.

“Sedikit istirahat, kecepatan gerakan rendah, empat pertempuran skala kecil. Dua terluka … "

Saat dia menghitungnya dengan cahaya lentera, dia merasa lega karena fakta sederhana tidak ada pembelot.

Jika ada korban pada hari pertama, komando korps kemungkinan akan bergeser.

Terutama jika itu dari level goblin.

Dia meragukan kemampuannya sendiri untuk memimpin.

“Hah, kenapa tidak satupun dari mereka bisa mengerti…”

Mengumpulkan catatannya, Clark memutuskan untuk tidur lebih awal sebagai persiapan untuk besok. Tapi di dekat tenda, dia mendengar suara langkah kaki.

“Wakil ketua, seorang pria bernama Marcus membawa perbekalan! Dia bilang dia ingin menyapamu. ”

Mendengar itu, Clark memandang bawahannya, yang sepertinya sedang dalam mood yang bagus.

Mungkin dia telah membimbing mereka ke sini. Di belakang, ada dua pria yang membawa paket.

(… Nah, apa yang harus dilakukan…)

Clark bukanlah orang yang paling rapi. Dia memang memiliki pengalaman mendapatkan bantuan kari dengan beberapa kali, tetapi setelah menerimanya, dia harus melakukan sesuatu sebagai balasannya.

Dan jika dia menolak mereka, dia akan membuat musuh.

Biarkan mereka lewat.

Bawahannya membiarkan mereka berdua masuk ke tenda, dan kembali ke posnya.

Karena pintu masuk dibiarkan terbuka, Clark dapat mendengar situasi di luar dengan cukup baik.

Mereka sepertinya sedang minum-minum.

(Mereka benar-benar menggunakan beberapa metode curang. Kami hampir tidak membawa alkohol sendiri.)

Menentukan mereka tidak perlu, Norma telah mengurangi persediaan.

Dia masih terlalu muda, dengan sedikit pengalaman di bidang ini. Tidak, lebih dari itu, jika dia menentukan sesuatu yang minus untuk kesuksesannya, dia akan benar-benar gagal menerimanya.

Mengatakan bahwa alkohol akan menumpulkan kecakapan membuat keputusan seseorang, dia telah memberlakukan pembatasan ketat pada minuman semacam itu.

"Senang bertemu dengan kamu. aku dipanggil Marcus Carning. Kali ini, yah… mungkin kita harus menyebutnya bersulang untuk berkenalan. ”

Clark menyiapkan beberapa kotak kayu, dan memiliki dua tempat duduk sendiri.

Pemuda berambut oranye itu sepertinya tidak bisa menenangkan dirinya.

Tapi yang berambut biru adalah pemuda yang dia temui selama perjalanan mereka.

“… Jadi Marcus-kun dan Lyle-kun, kan? Dan apa yang kau minta dariku? Daripada menyapa ajudan, dengan hampir tidak ada otoritas, bukankah kamu harus pergi ke kapten kami? "

Norma benci hal seperti ini.

Untuk lebih spesifiknya, dia berpikir bahwa semakin kurang berguna seseorang, semakin besar kemungkinan mereka untuk mengambil tindakan seperti itu untuk mendekati mereka yang berada di posisi kepemimpinan.

Marcus melirik Lyle.

Setelah Lyle mengangguk, Marcus membuka mulutnya.

“… Kami ingin selamat dari ini, dan mendapatkan beberapa prestasi untuk diri kami sendiri. Hanya saja pada tingkat ini, kelangsungan hidup kita sendiri diragukan. Untuk itu, ada beberapa gerakan yang ingin kami lakukan. "

“Oh, dan gerakan itu?”

Clark melihat makanan dan minuman yang ada di atas peti kayu.

Bahkan saat mereka berkemah, rasanya enak dan mengepul.

Anggur juga tampaknya merupakan artikel yang relatif bagus.

“Ah ~…”

Marcus melihat ke Lyle, jadi Clark berbicara.

“Itu pasti proposal Lyle-kun. Dimengerti Aku akan mendengarkanmu. "

Dari bagaimana Marcus berperilaku, dia sepertinya mengerti bagaimana para petualang dipandang oleh para ksatria.

Clark meletakkan tangannya di dagunya, saat dia mendengarkan lamaran Lyle.

“Saran aku adalah tentang pembentukan korps relawan. Bisakah kita tidak mengumpulkan tentara yang berpartisipasi secara individu di satu tempat? Pada saat yang sama, aku juga ingin membuat mereka yang bekerja di pesta bersama-sama. Tempatkan seseorang di sisi kamu untuk bertanggung jawab atas badan sukarelawan secara keseluruhan, dan putuskan peran kelompok tertentu selama pawai. Dan juga…"

"Juga?"

“Dengan gagasan itu masih berdiri, tetapkan Marcus-san sebagai pemimpin, dan minta dia memimpin para relawan. Itu permintaan aku. ”

Memiliki pasukan sukarelawan, yang dianggap ringan oleh Norma, untuk ditempatkan di bawah organisasi yang kokoh dan tepat. Permintaan itu adalah salah satu yang disetujui Clark dan Lyle.

Tapi ini tidak seperti Clark sendiri yang tidak memikirkannya.

“… Tidak ada waktu untuk menempatkan mereka di bawah kepemimpinan dengan benar. Kapten kami memprioritaskan pergerakan, kamu tahu. aku dapat mengumpulkan mereka yang berpartisipasi secara individu. Tentang bagian organisasi itu, kami tidak akan memiliki waktu yang tepat sampai kami mencapai desa. "

Dia menatap Lyle. Setelah hening beberapa saat, anak laki-laki itu menggenggam kristal biru yang tergantung di atas dadanya.

(Apakah itu permata? Seseorang dengan keterampilan seperti itu dipekerjakan ini ekspedisi? Marcus tampaknya bukan orang yang bisa mengumpulkan uang sebanyak itu, tapi … ini bermanfaat bagi kami untuk saat ini.)

Melihat Marcus, Clark tidak dapat memahami bagaimana Lyle dipekerjakan.

Lyle berbicara.

“Kalau begitu, bagaimana kalau mengorganisir kelompok dalam formasi, dan memutuskan seseorang yang bertanggung jawab, setidaknya?”

“… Dimengerti. Kami akan melakukannya. Tapi aku ragu itu akan berjalan dengan baik. Akan ada sedikit pertengkaran tentang siapa yang seharusnya memimpin. Juga, jika kamu mendapatkan persetujuan, maka aku tidak keberatan jika kamu pergi dan memimpin relawan. Itu karena tampaknya pihak kita tidak terlalu peduli dengan mereka. aku pikir itu akan berakhir buruk pada tingkat ini. "

Melihat wajah Clark yang bermasalah, Lyle berpikir sejenak.

Marcus-san sepertinya tidak tahu harus berbuat apa.

(Sepertinya anak ini adalah pemimpin yang sebenarnya. Melihat keahliannya dalam sihir, dia akan lebih dapat diandalkan daripada orang-orang kita.)

“… Makanannya akan menjadi dingin. Juru masak kami punya cukup keahlian, jadi aku jamin rasanya. "

Clark berbicara.

"Jadi? Maka dengan senang hati aku akan menerimanya. "

Meraih tangannya ke makanan, dan menyesap anggur, Clark tersenyum.

“Ini benar-benar bagus. Dingin ini hanya membuatnya terasa lebih enak. "

Dalam pikirannya…

(Baiklah, aku harus mengerjakan bagian dari apa yang telah diberikan kepada aku, tetapi bagaimana aku harus mengaturnya …)

Bahkan jika dia memilih ksatria dengan peringkat tertinggi dari daftar, ada banyak ksatria dengan kedudukan yang sama.

Ada juga putra kedua dan ketiga yang bukan ksatria, dan berjuang untuk pelayanan yang terhormat.

Memilih seorang pemimpin saja akan mengerikan, dan jika dia melakukannya dengan buruk, tidak akan ada akhir dari pertengkaran.

Hanya saja, untuk mendapatkan kepercayaan party Lyle, tidak ada pilihan untuk tidak mengambil tindakan.

(Hah, kenapa semua pekerjaan merepotkan ini selalu membuatku tertekan.)

Santapan dan wine yang enak tidak mampu meringankan hatinya.

Clark mulai mendesah karena kurang beruntung …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List