Sevens – Volume 5 – Chapter 74 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Sevens – Volume 5 – Chapter 74 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Diposting pada 26 Desember 2015 oleh

Hippogryph

Di stasiun pusat desa, aku menyebarkan Porter’s Shield untuk membentuk atap.

Di atas kertas yang diletakkan di atas meja, sebuah peta sederhana telah digambar.

Dan di sana, aku memastikan di mana pertahanan akan ditempatkan, dan perangkap dipasang.

aku mencoret-coret peta, dan mengisi penempatan dan bermacam-macam perangkap baru.

Setelah sarapan, aku menemukan Miranda-san dekat dengan aku.

Di sampingku, Luka melihat-lihat pekerjaanku.

Melihat peta tersebut, kepala desa cukup terkejut. Tapi keheranan Clark-san lebih besar dari keduanya.

"Lyle-kun, kamu memikirkan ini dalam satu malam?"

Kepala itu adalah …

“Pertahanan dan penempatan jebakan… tidak, tapi dengan angka-angka ini…”

Dia sedang memikirkan apakah posisi yang aku tuliskan itu mungkin.

Melihat itu, Norma-san berbicara kepada aku.

“Apa yang membuat kalian semua sangat terkejut? Siapapun bisa memikirkan yang satu itu. Jika itu aku, aku akan menambahkan jebakan di sini, dan di sini, dan memperkuat pertahanan di sini. "

Dia mengatakan itu dengan penuh percaya diri, tapi mendengar itu, Yang Kedua tertawa.

『Ada apa dengan gadis ini. Totes tidak kompeten. 』

Si Ketiga juga tertawa lebar.

『Ya, aku yakin semua orang bisa menyusunnya. Tapi mempraktikkannya adalah masalah yang berbeda. 』

Kepada Norma-san, Clark-san menggelengkan kepalanya, dan menjelaskan.

Kapten, kita terlalu kekurangan tenaga untuk itu. Paling tidak, persiapan tersebut harus kita selesaikan dalam beberapa hari ke depan. Saat itu, aku yakin Hippogryph akan meluncurkan satu atau dua serangan, jadi kita harus menyelesaikan jebakan dan konstruksi sebelum Gryphon memutuskan untuk menunjukkan wajahnya. "

Kepala desa memandang Norma-san dengan wajah tidak senang.

“… Ini benar-benar akan merepotkan jika kamu menempatkan jebakan di sana. Bahkan jika kamu ingin mengembalikannya seperti biasa nanti, ada rumah di sana. ”

Norma-san mundur selangkah. Dia membuat ekspresi kesal.

(Yah, setidaknya dia berpikir untuk memasang lebih banyak jebakan.)

Keempat berbicara.

『Meskipun sepertinya ada beberapa pemikiran di balik penempatannya, ini adalah batasnya.』

Kelima mendesak aku untuk mengeluarkan perintah berikutnya.

『Lyle, jangan hanya diam, lanjutkan saja. Mulai sekarang pertarungan melawan waktu. 』

aku akhirnya mengeluarkan perintah ke wajah-wajah yang berkumpul.

“Baiklah, Norma-san, kamu akan siaga di sini. Jika kamu mengirim seseorang berlari untuk melapor kepada aku, aku akan mengeluarkan perintah lebih lanjut. Clark-san, tolong lanjutkan melatih para prajurit. Ketua, pimpin penguatan struktur. Miranda-san… ”

Miranda-san membalas, mengatakan dia sudah tahu.

“Mengatur jebakan, kan? aku rasa aku bisa melakukannya, tetapi berdasarkan ukuran yang diperlukan, aku hanya bisa memberikan pesanan untuk saat ini. aku memiliki peralatan aku, tetapi persiapannya akan memakan waktu satu hari. ”

aku memang mempertimbangkannya, dan itu bukan masalah.

“Perangkap akan dipasang pada hari kedua… pastikan kamu menyelesaikannya sebelum Gryphon muncul.”

Kemungkinan akan menggunakan Hippogryph untuk menyerang desa terlebih dahulu.

Seekor Hippogryph mungkin akan segera datang memimpin beberapa monster.

Serangan mental yang mendorong kami ke dinding sedikit demi sedikit membuatku berpikir tentang binatang buas itu sebagai orang yang tidak disukai.

Tentu saja, jika itu naga, Johnny Village sudah lama pergi sekarang.

Mungkin Gryphon tidak bergerak sendiri karena sedang menyimpan daya.

Aku akan meminta bantuan Novem dan Clara dengan penguatan juga. Monica akan dikenakan jatah makanan, biarkan dia bergilir antara memasak dan istirahat. Ada pendapat tentang masalah ini? ”

Aku melihat mereka yang berkumpul, dan salah satu ksatria dengan takut-takut mengajukan pertanyaan.

“Ah, tidak… yah… perintah siapa yang harus kita ikuti?”

Mereka melirik Norma sekilas, tapi aku harus membuat pernyataan yang jelas.

“Sebagai wakil komandan, aku akan memberi perintah. Laporkan padaku. ”

Ksatria itu mengangguk, dan tampak sedikit lega.

Keenam berbicara.

『… Mungkinkah yang ini tidak bagus sebagai komandan?』

Yang Ketujuh memiliki pendapat yang sama.

『Yah, dia mahir dalam hal yang berbeda. Hanya saja, sepertinya dia tidak terlalu memanfaatkannya. 』

Kemungkinan akan jauh lebih mudah untuk dipromosikan jika dia melakukannya dengan cara yang berbeda …

Sambil memikirkan itu, aku terus menjawab pertanyaan.

Ada beberapa pertanyaan yang tidak aku pedulikan sama sekali, dan beberapa yang menunjukkan bahwa penanya tidak memahami apa pun yang sedang terjadi.

Dan melihat pertemuan itu, Yang Kedua berbicara.

『Uwah … sekarang aku khawatir.』

Sementara dia berbicara tentang kekhawatirannya, aku bertanya-tanya mengapa dia terdengar sangat bahagia? Hanya itu yang bisa aku pikirkan tentang nada cerah Second.

Meminjam kuda, aku menggunakan Keterampilan aku untuk memeriksa keseluruhan desa.

aku mengamati penduduk desa melanjutkan pekerjaan mereka, dan datang untuk menyelesaikan masalah setiap kali masalah itu muncul. Itulah gaya yang aku lakukan.

aku bisa saja menunggu laporan di tengah, tetapi karena kami baru saja mulai bergerak, ada cukup banyak masalah.

Mengkonfirmasi pertengkaran, aku mendesak kuda itu untuk berlari menuju tempat kejadian.

Di luar dinding yang terbuat dari kayu gelondongan tebal, parit digali untuk menciptakan keunggulan ketinggian taktis.

Tanah yang digali dibawa ke bagian dalam tembok untuk dijadikan benteng pertahanan.

Itu adalah pekerjaan yang berhubungan dengan kekuasaan, tetapi penyebab pertengkaran itu adalah Novem.

Melihat sihirnya, seorang penduduk desa bertingkah.

“Jika kamu bisa melakukan itu, kenapa kamu tidak melakukan semuanya !? Kami sedang terburu-buru di sini, jadi setidaknya itu yang bisa kamu lakukan! ”

Seorang pria kurus yang mengenakan pakaian compang-camping adalah yang berteriak, dan orang-orang di sekitarnya melihat dengan mata lelah.

Novem menjelaskan.

“Seperti yang kubilang, aku tidak akan bisa menggunakan semua Mana-ku di sini. Setelah ini, aku harus bersiap untuk penyembuhan, jadi aku harus menghemat… ”

“Jadi kamu berencana untuk melakukannya sendiri dengan mudah !?”

Melihat pria itu membuat keributan, aku tidak bisa melihatnya sebagai orang yang layak.

Di sana, seorang pria bertubuh kecil berjalan.

Oh, itu gnome, bukan?

“Hei, kamu bahkan belum bekerja untuk sementara waktu, jadi bagaimana kalau kamu memotong dengan suara berisik, dan mengambil sekopmu? Juga, jika kamu tidak bekerja, aku ragu kamu akan menerima bayaran untuk itu. "

Gnome kecil itu seratus lima puluh sentimeter, sudah dewasa, dan tinggi untuk rasnya. Pria kurus itu memandang gnome, dan mengeluarkan suara nyaring.

“Jangan main-main denganku! Dasar cebol sialan harus diam saja dan mulai bekerja! Berpikir untuk melawan kita umat manusia sekarang, ya !? Selama wanita ini dapat mengakhiri pekerjaan dengan cepat, maka gajiku adalah… ”

Kepada pria yang membiarkan air liurnya beterbangan saat dia berteriak, aku mendekat dengan kudaku.

“Tidak, aku ragu kamu akan mendapatkan bayaran. aku hanya akan membuang ini ke sana, tetapi Novem ada di sini untuk menjaga kalian. Selama kamu bekerja dengan baik, aku akan membayar kompensasinya, dan jika kamu menunjukkan hasil yang bagus, aku bahkan akan memberikan bonus. Tapi sebaliknya hanya akan memotong gajimu, kau tahu? "

Pria kurus itu menatapku, dan tiba-tiba menjadi jinak.

Dan pemuda gnome itu bergumam tentang betapa kotornya air liur di wajahnya, saat dia mulai menyekanya.

“Aku hanya serius… tapi wanita ini… si gnome…”

Pria itu menggumamkan beberapa keluhan, dan aku mengangkat suara nyaring.

“Jika kamu punya keluhan, bawalah kepada aku! Jika kamu tidak berencana untuk bekerja, tutuplah diri kamu di suatu tempat, dan jangan menghalangi pekerjaan! Juga, kemajuan di sini adalah yang tertinggal paling jauh. Jika tetap seperti ini, tidak akan ada bonus. "

Ketika aku mengatakan itu, penduduk desa yang melihat dengan cepat memulai kembali penggalian mereka.

Ada sedikit persaingan yang terjadi untuk melihat area mana yang akan menyelesaikan pekerjaan terlebih dahulu.

Biasanya, aku akan lebih menekankan pada kualitas kerja, tetapi saat ini, kecepatan adalah prioritasnya.

"aku sangat meminta maaf, Lyle-sama."

aku turun dari kudanya, dan memeriksa kemajuannya dengan Novem.

"Tidak, yang ini adalah salah satu yang bisa ditoleransi."

Sementara aku mengatakan itu, aku melihat ke arah pemuda gnome itu. aku mendengar bahwa mereka terampil dengan tangan mereka, dan sering mendapatkan pekerjaan di bidang pertukangan.

Kurcaci pandai besi membantu Miranda-san menggali lubang untuk memasang jebakan.

"Seandainya saja pandai besi yang menyukaimu itu ada di sini."

Saat aku mengatakan itu dengan bercanda, Novem membuat ekspresi yang sedikit bermasalah.

“Daripada di sini, aku lebih suka jika dia mengatasi jebakan. Juga, kita juga harus membiarkan dia menempa senjata. ”

Baut panah.

Tombak.

Kami berencana untuk membuatnya menyiapkan mereka.

“Jika musuh muncul di sini, segera larilah ke dalam. Saat ini, mereka belum menunjukkan gerakan apa pun, tetapi menurut intuisi kepala desa, mereka akan datang dalam waktu dekat. "

Aku akan berhati-hati. Pastikan untuk berhati-hati, Lyle-sama. ”

"Aku tahu."

Mengatakan itu, aku menaiki kudanya lagi, dan menggunakan Skill untuk mengkonfirmasi situasi di sekitarnya.

Tempat berikutnya terjadi masalah adalah di stasiun Clara.

(Masalah demi masalah demi masalah…)

Saat aku membiarkan kudanya berpacu, aku mendengar suara Ketiga. Dengan suara ceria seseorang yang menikmati hidup, dia memprovokasi aku.

『Sekarang dan seterusnya. Saat kamu sedang mengamati, pemandangan ini menjadi cukup menyenangkan untuk ditonton. 』

Keempat setuju.

『Memang mudah bila kamu tidak merasa bertanggung jawab untuk itu. Dengan ketenangan ekstra, masih banyak yang bisa dilihat. 』

Kelima juga.

『Ah, aku benar-benar mengerti, bung.』

(Orang-orang ini…)

Aku mengabaikan leluhur yang bahagia, dan pergi menuju Clara.

Pekerjaan telah dimulai, dan matahari baru saja mulai turun.

Kembali ke sisi Porter, aku turun dari kudanya, dan memanggil Norma-san, yang telah bersiaga di sana.

“Apakah ada yang datang kepadamu?”

Sebenarnya, aku tahu bahwa tidak ada yang datang untuk melapor, tetapi aku ingin mencoba berbicara dengannya.

Dalam suasana hati yang tidak enak, Norma berbicara singkat.

“Tidak ada. Tapi pelayan dengan kepala penuh bunga itu membawakanku makanan. "

Mangkuk kayu yang disisihkan mungkin berisi sesuatu seperti sup saat dibawa.

Setelah menghabiskan makanannya, dan duduk di kursinya sepanjang waktu, Norma-san terlihat sangat bosan.

Yang Ketiga berbicara.

『Hei, gadis ini … cukup tempatkan dia di suatu tempat.』

Ketujuh menolak.

『Kami sudah memutuskan untuk menggunakannya sebagai shortstop, kan? Ditolak. Dan Lyle bergerak lebih dari yang diharapkan, jadi memiliki dia di sini sebagai perwakilan itu banyak, bukan? 』

aku sendiri adalah seorang perwakilan. Dan perwakilan dari perwakilan tersebut adalah kapten asli yang diwakili …

aku mulai lupa.

Saat kami melakukan itu, Monica datang membawa makananku. Sebuah piring diletakkan di atas nampan, dan sambil tersenyum, dia berlari.

aku sedikit khawatir apakah dia akan jatuh seperti itu atau tidak, tetapi ketika dia sudah cukup dekat, kata Monica.

“Kamu pikir aku akan mendapatkan poin sebagai maid yang canggung dengan tersandung? Sangat buruk! aku diprogram untuk tidak membuang-buang makanan. "

Sikapnya, seolah-olah dia melihat langsung ke dalam diriku, cukup menjengkelkan, tetapi aku menerima makanannya.

aku telah berkeliling sepanjang hari, jadi aku makan sampai larut malam.

Melihat makananku, Norma-san berbicara.

“Oy, isi piring itu benar-benar berbeda dari yang aku sajikan!”

Monica mengumpulkan peralatan makan Norma-san, sambil mengejek.

"Sehingga? Bahan-bahannya adalah semua yang kami bawa sendiri. "

Aku mengabaikan seringai Monica, dan kesedihan Norma-san, saat aku dengan gesit memeriksa piring. Melihat itu, Ketujuh…

『Lyle … dan dia adalah anak yang santun saat itu.』

Yang Kedua sudah muak.

『Coba perhatikan waktu dan tempatnya. Ini adalah medan perang. 』

Balas ketujuh.

『Medan Perang atau bukan, Walt House adalah Count House! Perilaku seperti itu penting! 』

Untuk menyelesaikannya, Yang Ketiga…

『… Tapi Lyle saat ini bahkan bukan bangsawan.』

Sambil mendengarkan percakapan mereka, aku menyelesaikan makan aku.

Monica mengatakan sesuatu seperti, ‘cara makan yang luar biasa… aku juga suka sisi…’ tapi aku mengabaikannya, dan menggunakan Skill tersebut.

Kecuali jika aku memberikan jeda di antara setiap penggunaan, aku akan membuat diri aku lelah.

aku melihat punggung Monica saat dia mengambil peralatan makan, dan kembali ke posnya.

aku mengkonfirmasi keadaan desa, dan hutan di dekatnya.

Dan sambil menggaruk kepalaku, aku berdiri.

“… Tidak bisakah mereka setidaknya membiarkan aku beristirahat dengan damai?”

Saat aku menarik pedangku, Norma-san berdiri dari kursinya, kaget. Dia mengambil jarak dariku.

Aku menggedor Porter beberapa kali, dan keluarlah Shannon.

Dia muncul sambil menguap, jadi aku memberinya jentikan ringan.

"Itu menyakitkan!"

“Siapkan sinyalnya. Cepat! "

Dengan kikuk, Shannon menyalakan api ke perangkat untuk menaikkan sinyal yang dipasang di dekat Porter.

Dia menggunakan sihir sederhana untuk menyalakannya, dan setelah beberapa saat, asap tebal naik ke langit.

“Wah! Aku tidak bisa bernapas !! "

Melihat Shannon batuk saat dia mundur kembali ke Porter, pikirku.

(Sungguh, betapa menyia-nyiakan keindahan.)

Norma-san sangat bingung, tapi tidak diragukan lagi dia adalah seorang ksatria. Saat sinyal disiapkan, dia sudah menyiapkan senjatanya.

“Jumlah mereka kira-kira tiga puluh. Hippogryph sedang memimpin. ”

Jumlah mereka meningkat dari sebelumnya.
aku mendengar bahwa mereka terakhir menyerang hanya dalam jumlah sepuluh.

(Menyerang manusia, dan membangun kekuatan. Sepertinya aku pernah membacanya di sebuah buku…)

Ada banyak misteri tentang sifat monster.

Fakta mengapa mereka menyimpan batu ajaib di dalam tubuh mereka adalah sama, tapi kebiasaan makan mereka sama misteriusnya.

Mereka melakukan penyerangan terhadap manusia dan binatang, tetapi dibandingkan dengan massa tubuh mereka, waktu antara waktu makan mereka lama.

(Tapi itu bukanlah sesuatu untuk dipikirkan di sini.)

Aku memanggil Norma-san, dan menaiki kudaku.

Dan kepada pelari yang berlari, aku memberikan penjelasan situasinya.

Dari mana asalnya?

Jumlah mereka?

Variasi mereka?

Memberi tahu mereka tentang setiap detail, aku mengeluarkan perintah tentang cara bergerak.

Bagi para ksatria dan tentara, inilah saatnya mereka menumpuk beberapa koin.

Alih-alih gugup, tampaknya mereka berharap monster itu sudah datang kepada mereka.

“Kamu akan menghadapi yang selain Hippogryph. Jika kamu diserang olehnya, lawanlah. Mundur juga baik-baik saja. ”

Setelah aku selesai memberi perintah, para pelari kembali ke korps masing-masing.

Pasukan ekspedisi memiliki beberapa faktor yang tidak pasti dalam hal melawan Hippogryph, tetapi mereka menjadi sedikit lebih baik daripada sebelumnya.

Marcus-san dan Breid-san berlari ke arah aku.

"Lyle! Apa monster sudah muncul !? ”

Marcus-san mengangkat tombaknya dengan niat untuk bertarung.

Breid-san juga membuat ekspresi serius.

Melihat mereka, Norma-san tidak tertarik bergumam.

“… Hm, seolah-olah kalian semua akan bisa menang.”

Pesta tiga orang yang kami selamatkan berkumpul, jadi aku mengeluarkan perintah.

Hippogryph akan memasuki desa. Jika menjadi berbahaya, evakuasi diri kamu ke tempat di dekat Porter. "

Breid-san berbicara.

“aku tidak bisa lari ke sini! aku harus mendapatkan pahala apa pun yang terjadi! "

Dia memang terlihat putus asa, jadi aku tidak berkata apa-apa lagi.

Mengulurkan tangan ke busur di punggung aku, aku mengeluarkan anak panah dari tabung anak panah aku. Karena stok kami habis, akulah yang memiliki anak panah yang meledak.

aku memang berpikir untuk memberikannya kepada Clark-san, tetapi tidak ada waktu untuk menyia-nyiakan pengujian apakah mereka akan bekerja dengan panah otomatis, jadi aku berhenti di situ.

Melihat ke arah hutan, aku menyaksikan binatang itu bermunculan darinya.

Dari antara pepohonan, goblin keluar, dan mengikuti jejaknya.

"Akan lebih mudah bagi kita jika mereka mengirim para Orc juga."

aku ingin mengurangi kekuatan musuh sebanyak mungkin, tapi sepertinya itu tidak akan berjalan mulus.

Desa itu menjadi gaduh dalam sekejap.

Sepertinya ada beberapa keraguan ketika sinyalnya dinaikkan, tapi melihat monster yang sebenarnya membuat beberapa orang dengan panik berlindung.

“Dengan ini, aku berharap kesepakatan yang sebenarnya akan baik-baik saja.”

Marcus-san menatapku, dan berbicara.

“Sungguh … ini senyata yang didapat.”

aku menggelengkan kepala.

"Berdasarkan seberapa banyak kita berhasil menang di sini, pertempuran masa depan kita akan berubah."

Mendengar kata-kataku, Keenam memanggilku.

『Jadi, kamu telah belajar berbicara. Tapi jangan lalai. 』

aku mencengkeram Permata, dan mengamati pergerakan monster.

(Dari lokasinya, giliran Aria.)

… Monster yang menyerang desa Johnny tidak mampu menembus tembok.

Di sana, tentara dan ksatria dengan tombak dan busur bekerja untuk mengurangi jumlah mereka.

Tetapi hal-hal seperti itu tidak relevan dengan Hippogryph yang terbang di angkasa.

Ia terjun langsung ke desa, mengirim seorang prajurit terkapar, saat ia mencari mangsanya.

Kaki depannya memegang cakar elang.

Menempel di sekitar prajurit itu, mereka sepertinya tidak akan melepaskannya.

Pria itu, setelah disikat dari kakinya, dan dicengkeram dengan kuat, cakar yang menembus ke dalam dagingnya, mulai memuntahkan darah.

Di sekitar, para ksatria mengangkat tombak mereka, dan mengelilinginya.

Bentuknya, lebih dari dua kali ukuran kuda, sudah cukup untuk membuat mereka kehilangan kekuatan berlutut meskipun ada prospek finansial untuk menjatuhkannya.

Di dalam itu, yang terburu-buru adalah Aria.

Mencengkeram tombaknya, dia melepaskan gespernya, dan melompat ke Hippogryph.

Sekarang coba terbang tanpa sayap!

Dia langsung menutup jarak, dan mendorongnya.

Tapi mungkin dia memiliki mata yang bagus, saat Hippogryph melompat mundur, dan dengan cepat mengangkat dirinya ke udara.

Ia melempar prajurit itu dengan cakarnya ke samping, dan rekan-rekan pria itu bergegas membantunya.

Aria dengan cepat melemparkan pisau ke arahnya, tetapi dia tidak memiliki keterampilan yang setara dengan Miranda, dan Hippogryph dengan mudah dapat menghindarinya.

Ia melebarkan sayapnya, dan bangkit, membuka paruh elang untuk mengeluarkan suara nyaring burung yang bernyanyi.

Itu membuatnya terlihat, dan mencoba menukik ke bawah, tetapi Aria tersenyum.

“Jangan meremehkan manusia.”

Saat monster itu mulai mendapatkan momentum, semua orang mengevakuasi area tersebut.

Jaring tidak berhasil tepat waktu.

Tapi ini tidak seperti tidak ada metode lain.

Dia melempar tali dengan batu yang menempel di kedua ujung matanya.

Terlempar memanfaatkan gaya sentrifugal, sementara sebagian besar meleset, satu batu jatuh di atas kepalanya, dan hanya diperlukan tali berikutnya yang membungkus sayap kirinya untuk menjatuhkannya ke tanah.

Si Hippogryph langsung melepaskan ikatannya, tapi Aria tidak membiarkan kesempatan seperti itu lolos darinya.

Permata merahnya memancarkan cahaya, dan dia menggunakan Skill.

Saat ujung tombaknya menembus kepalanya, Hippogryph yang berjuang itu ditembak jatuh, dan terjepit ke tanah.

Penampilan kekuatan seperti itu sepertinya bukanlah sesuatu dari seorang gadis.

Kekuatan ekstrim.

"Dengan wajah imutnya itu …"
Ya, kurasa aku akan menyerah padanya.
Semburan darah itu mewarnai merah cerahnya.

Dengan tombaknya yang masih tertancap, darah yang keluar dari monster yang menggapai-gapai membasahi seluruh tubuhnya, menyebabkan orang-orang di sekitarnya mundur.

(Ya Dewa, bagi mereka untuk berada pada level ini … para ksatria Centralle benar-benar lemah.)

Mengkonfirmasi bahwa itu telah berhenti bergerak, Aria mengeluarkan handuk, dan menyeka wajahnya.

Mengumpulkan peralatan yang dia lempar, para prajurit dan penduduk desa check in bersamanya.

“U-um… bagaimana dengan pekerjaan kita?”

Aria menjawab sambil tersenyum.

Meski begitu, para prajurit mengangkat suara ketakutan dan khawatir.

“Jangan khawatir tentang itu. aku pasti akan memberi tahu Lyle. Lain kali aku akan mengandalkanmu. "

“Y-ya!”

Memulihkan alatnya, para ksatria dan tentara mengkonfirmasi mayat Hippogryph.

Setelah merasakan kepastian kematiannya, salah satu dari mereka lari melapor.

“Nah, tentang situasi di luar…”

Mengatakan itu, dan mengamati sekelilingnya, dia menemukan bahwa orang-orang yang ditempatkan di dinding sudah berkumpul untuk melihat Hippogryph.

(Jadi sudah berakhir. Ada satu yang terluka …)

Dengan pintu dilepas engselnya untuk membuat semacam tandu, prajurit itu dibawa pergi.

Berdasarkan kondisinya, Aria bertekad Novem akan dapat melakukan sesuatu. Dia menarik tombaknya keluar dari tubuh monster itu.

Melihat tubuh elang yang menempel di kuda, dia menemukan kepuasan dalam pertumbuhannya sendiri.

(Tetapi jika itu menyangkut Gryphon, itu benar-benar akan sulit.)

Dari perasaan yang dia rasakan ketika dia memasukkannya, dia menduga bahwa jika tengkoraknya hanya sedikit lebih keras …

Atau begitulah pikirnya.

Dia tidak bisa lagi disebut Lady yang mulia.

Saat Aria melihat-lihat keadaan senjatanya sendiri, Lyle berlari menunggang kuda.

Di belakangnya mengikuti Marcus dan Breid, dan ketika mereka melihat pertempuran telah selesai, mereka menurunkan bahu.

(Mungkin mereka tidak melihat yang terluka.)

Lyle turun dari gunung, dan mengucapkan kata-kata terima kasih padanya.

“Sepertinya yang ini selesai tanpa banyak cedera. aku lega kamu baik-baik saja. Meski begitu, itu hanya satu pukulan, bukan? "

Aria menyeka darah saat dia berbicara.

Itu adalah tanggapan singkat, tetapi suaranya tampak bahagia.

“B-benarkah? Yah, aku masih bertumbuh. "

Lyle mengamati sekeliling, dan memerintahkan para ksatria dan tentara yang terluka untuk mundur.

Dan dia meninggalkan Marcus dan Breid untuk mengisi kekosongan.

Keduanya tampak enggan.

Melihat mereka berdua dengan enggan berjalan menuju dinding, Aria berbicara.

“… Lyle?”

"Hm?"

“Apa aku juga seperti itu?”

Lyle tersenyum.

"Betul sekali. kamu terus mengatakan bahwa berjaga-jaga adalah pekerjaan yang mudah, dan tidak bahagia sepanjang jalan. kamu terus mengatakan ingin melakukan sesuatu yang lebih penting, dan itu muncul dalam sikap kamu. Yah, meskipun begitu, kamu tidak sejujur ​​itu. "

Saat Lyle tertawa, Aria menjadi marah.

“Jangan terus terang! Bahkan seperti ini, aku yakin aku bertobat untuk itu! "

Senyum Lyle berubah menjadi lebih lembut.

“Kalau begitu, bukankah itu bagus? Sekarang kita bisa melihatnya kembali sebagai cerita lucu. Yah, aku tidak tahu apa yang akan terjadi dengan keduanya. "

Mungkin mereka tidak akan pernah bisa menertawakannya. Mungkin mereka akan berpikir kembali, dan menyesal bahwa mereka tidak bersikap lebih serius pada saat itu.

Lyra, yang kehilangan lengannya, dan menderita luka bakar seperti itu… mengingat petualang kedua yang telah menginstruksikannya, ekspresi Aria menjadi serius.

Sebelum dia melakukan pelatihan, Lyle selalu membuat ekspresi yang sedikit sedih di sekitarnya. Aria tidak membiarkan hal itu lepas dari matanya.

Dan Lyle berbicara.

“Kami sudah siapkan mandi untuk yang terluka, jadi kamu bisa membasuh tubuhmu di sana. Ah, juga… ”

"Juga?"

Berpikir ada sesuatu yang lebih, dia mengintip ke wajah Lyle yang sangat khawatir, dan…

"… Kami tidak hanya di antara anggota partai di sini, jadi aku sarankan kamu tidak berkeliaran telanjang seperti yang kamu lakukan di Arumsaas."

"A-aku tidak akan!"

Melihat keduanya menggoda seperti itu, para ksatria, tentara, dan bahkan penduduk desa di sekitarnya …

"Aku … tidak berpikir aku bisa menerima gadis yang berlumuran darah."
Wanita itu kuat, tapi pria itu cukup kuat dalam arti yang berbeda.
“Petualang, dan kesatria, dan wanita prajurit jelas tidak cocok untukku…”

Ketika Aria memelototi orang-orang yang mengatakan hal seperti itu, mereka segera lari …

Daftar Isi

Komentar