hit counter code Sevens – Volume 5 – Chapter 79 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 5 – Chapter 79 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Epilog

… Pasukan ekspedisi terlihat lepas dari lambaian tangan penduduk desa.

Setelah melindungi desa dari serangan Gryphon, mereka bahkan membantu memperbaiki kerusakan, dan kesan warga sipil terhadap mereka jauh lebih baik daripada ketika mereka pertama kali sampai di sana.

Korban memang muncul ke permukaan, tetapi itu jauh lebih layak daripada pemusnahan.

Tidak, meminta lebih banyak lagi akan menjadi serakah.

Di dalamnya, Aria duduk di Porter dengan selimut di sekelilingnya.

“… Ini… sangat berat.”

Di dalam Porter di sampingnya, ada Shannon, Miranda, dan Monica.

Shannon sedang bermain dengan Monica, dan Miranda terpuruk, sangat lelah.

Semuanya baik-baik saja hingga jamuan makan.

Para ksatria dan tentara merayakan kemenangan mereka, dan penduduk desa bergabung, minum, dan bergembira…

Masalahnya muncul keesokan harinya.

Perubahan besar terjadi di Aria dan Miranda.

Awalnya, mereka mengira itu hanya kelelahan biasa, tetapi tubuh mereka terasa berat.

Suasana hati mereka juga turun, dan mereka tidak mau bergerak.

Karena Lyle dan yang lainnya telah melakukan berbagai hal di desa, mereka diizinkan untuk berbaring, dan beristirahat.

Tapi setelah itu berlanjut selama beberapa hari, mereka pikir pasti ada sesuatu yang aneh tentang itu.

Saat Aria mulai merasa lebih buruk, Monica berbicara dengannya.

“Jika kamu akan melempar, aku meminta kamu melakukannya di luar. aku tidak keberatan untuk membereskan kekacauan selain salah satu ayam penipu aku. "

Seperti yang dikatakan Monica dengan sepenuh hati, Aria memelototi dirinya.

"Oh, kamu benar-benar menyukai Lyle, sekarang bukan."

Aria berdiri di dalam Porter, dan melihat ke luar.

Di belakang, Gryphon diawetkan di dalam balok es.

Itu memiliki sedikit luka, dan dihancurkan dalam satu pukulan, jadi itu diawetkan dengan hati-hati untuk prospek keuntungannya yang tinggi.

Tapi kemungkinan besar itu tidak akan pernah mencapai hingga lima ratus emas yang telah mereka hilangkan.

Di depan, Norma ditunggangi kuda, memimpin pasukan dengan ekspresi cemas di wajahnya.

Mereka yang belum menjalani pemulihan total.

Mereka yang tewas dalam aksi dimuat dengan kereta kuda, dan dibawa bersama. Lyle dan anggota rombongan lainnya sedang berjalan di dekat Porter.

Novem berbicara sambil berjalan, sementara Clara sedang duduk di atap Porter, mengoperasikan golem.

Tapi kelompok Marcus tidak bersama mereka.

(Tapi tidak ada yang membantunya.)

Setelah jamuan makan, berbagai hal terjadi, dan mereka mulai mengambil jarak.

Aria melihat ke arah Novem yang sedang berbicara dengan Lyle, dan memikirkan kembali apa yang terjadi ketika mereka meninggalkan desa.

Pada saat berpisah, Lyle sedang berbicara dengan anak laki-laki dari desa.

Dia adalah anak laki-laki yang selama ini dijaga Lyle selama mereka tinggal, dan Lyle bahkan pergi sejauh memberikan senjatanya kepadanya.

Melihat wajah baiknya kepada seorang anak, Aria merasa itu tidak terduga.

(Jadi dia tidak hanya baik pada wanita.)

Selesai menatap ke luar, dia duduk di atas peti kayu di dalam Porter, dan melihat Miranda menggeliat.

Dia mengeluarkan wajahnya, dan membuat ekspresi yang sangat gelap.

Terus terang…

(Uwah, betapa menakutkan!)

Bahkan Aria membuat ekspresi jijik.

Dia selalu tersenyum, tetapi sejak akhir pertempuran, sepertinya dia tidak memiliki waktu senggang seperti itu.

Dia hanya mengarahkan senyum paksa setiap kali Lyle ada.

Dan bahkan kehilangan kesopanannya yang biasa …

“… Shannon, air.”

“Y-ya!”

Shannon buru-buru menyiapkan air, dan Miranda bangkit untuk meminumnya.

Gaun ringannya basah oleh keringat, dan mungkin dia sedang tidak enak badan. Ekspresinya tidak menunjukkan keanggunan.

Setelah jamuan makan.

Miranda menegur keras Marcus dan kelompoknya.

Mungkin karena dia tidak suka bagaimana Lyle tidak menekan mereka lebih jauh karena kesalahan mereka, dan bahkan mengirimkan laporan yang dapat mengarah pada promosi seperti yang dijanjikan.

Hippogryph tidak menimbulkan korban, dan pada akhirnya, Lyle-lah yang memberikan pukulan terakhir.

Cara dia tampaknya tidak terlalu mempermasalahkannya pasti membuatnya kesal.

Dan selain percakapan bisnis, Lyle tidak lagi melibatkan dirinya dengan kelompok Marcus.

Setelah menghabiskan air, Miranda menyeka wajahnya, menatap Aria, dan berbicara.

"Apa?"

Dia biasanya mengatakan itu dengan senyuman, tapi sekarang dia melotot dengan mata tajam.

Itu mungkin membuatnya takut di masa lalu, tetapi Aria saat ini telah tumbuh sedikit.

“Tidak ada yang benar-benar. kamu tampak seperti kamu kesakitan, jadi aku melihat kamu. Dalam keadaan seperti itu, aku terkejut kamu masih bisa tersenyum di depan Lyle. "

Maksud Aria itu bercanda, tapi karena dia sendiri juga merasa tidak enak badan, dia tidak bisa membuatnya terlihat dalam nadanya.

Dan tidak bisa tersenyum, Miranda bereaksi dengan menggerakkan alisnya. Shannon mulai gemetar ketakutan.

Melihat itu, Monica…

“Oh, apakah ini adegan pembantaian? Bagusnya. Aku baru saja bosan, jadi aku ingin melihatnya secara langsung. Sekarang kalian berdua, adil dan jujur, pertarungan sinetron berlumpur antara dua wanita yang sedang jatuh cinta … Berjuang! "

Ketika dia mulai melatih dirinya sendiri, Shannon mencoba menghentikan Monica yang tersenyum.

“Kamu, jangan memulai perkelahian di tempat seperti ini! Dan apa itu 'opera sabun' !? ”

“Ini seperti drama. Sekarang lanjutkan dengan pembantaian langsung! "

Yang ini aneh di kepala!

… Dia hancur sejak awal, jadi itu wajar…

Ketika Miranda mencoba berdiri, mereka mendengar ketukan pada Porter.

Setelah hening beberapa saat, Lyle membuka pintu.

Golem telah menghentikan gerakan, jadi kemungkinan itu adalah waktu istirahat.

Aria berbicara.

“Apakah sudah waktunya istirahat? Dalam perjalanan ke sini, kita hanya berhenti saat makan siang, bukan? ”

Ketika Lyle menjulurkan kepalanya ke dalam, Miranda terus membuat wajah sedihnya saat dia membentuk senyuman.

“aku mengusulkan agar kami lebih sering istirahat. Juga, ada beberapa yang ingin mengalahkan monster di sepanjang jalan untuk mengumpulkan sejumlah angka. ”

Mengalahkan monster di sepanjang jalan, mereka yang hampir tidak bisa tampil di medan perang bisa mendapatkan beberapa pahala.

Dan Lyle memutuskan untuk membeli bahan dan batu ajaib dari itu.

Lyle berbicara.

“Apa kalian berdua baik-baik saja? aku akan berjaga hari ini juga, jadi istirahatlah dengan tenang. "

Miranda menjawab.

"Maaf untuk itu."

(… Miranda, dia sendiri cukup gelap.)

Sambil melihat Miranda, Aria memikirkan itu. Tiba-tiba, Shannon memusatkan perhatian pada dada Lyle.

“… Lampu bergerak…”

Apa yang gadis ini katakan?

Pertanyaan itu muncul di benaknya, tetapi tanpa ketenangannya yang biasa, Aria akhirnya membiarkan dirinya bergantung pada Lyle.

“Aku akan menyerahkannya padamu. Dan tunggu kali ini sangat berat. Aku takut apa yang akan terjadi… "

Ketegangan tinggi sebagai reaksi dari Pertumbuhan.

Hasilnya bervariasi untuk setiap individu, tetapi mungkin Aria dan Miranda telah melampaui tingkat pengalaman maksimum yang diizinkan, karena butuh waktu cukup lama untuk mengatasinya.

Aria tidak membiarkan reaksi ragu yang dibuat Lyle untuk sesaat.

(Dia pasti mengingat Pertumbuhannya sendiri.)

Dengan senyum di wajahnya, Lyle berbicara dengan empat orang di dalam Porter.

“Jika kamu ingin pergi keluar untuk mengubah kecepatan, maka aku sangat merekomendasikannya. Monica, Shannon, kalian berdua harus membantu pekerjaan di luar. ”

Biasanya, Shannon akan membencinya, tetapi karena suasana hatinya, dia hampir meledak di alam bebas.

Sementara Lyle membuat wajah terkejut, dia memintanya untuk memberinya pekerjaan.

Monica berjalan keluar, dan saat dia menutup pintu…

"Kami akan memastikan untuk tidak menghalangi kamu, jadi luangkan waktu kamu."

…. Mengatakan itu.

Mungkin dia menunggu dengan penuh harap untuk keduanya bertarung. Senyumannya cukup menjengkelkan.

Baik Aria maupun Miranda tidak ingin bertarung atas kemauan mereka sendiri.

Keduanya membungkus tubuh mereka dengan selimut, dan mengistirahatkan tubuh mereka…

Berpisah dari Porter, aku menatap Clara.

“Kamu yakin itu baik-baik saja?”

"Iya. Akan merepotkan jika mereka mengamuk di dalam Porter. "

Shannon dan Monica memulai pekerjaan mereka, dan aku berbicara dengan Clara.

Itu adalah sesuatu yang sudah aku ketahui, tetapi partai ini kekurangan jumlah.

Dengan keseriusan, aku ingin merekrut beberapa orang.

Di sekitar kami, ada banyak prajurit dengan ekspresi sedih yang sama dari Aria dan Miranda-san.

Kami keluar dari jalan setapak, dan berbaring di pinggir jalan untuk beristirahat.

Aku mendengar suara Kelima.

『kamu menggunakan Skill Keempat untuk mengimbangi kecepatan gerakan. Itu kekuatan yang cukup besar, tapi mana Lyle seharusnya bisa menghadapinya. 』

Mungkin mereka telah mendapatkan kepercayaan pada kemampuan mereka, karena sejumlah besar tentara dan sukarelawan mengambil inisiatif untuk keluar dan melawan monster.

Gerakan kami sebagai kelompok jauh lebih baik daripada saat awal, dan kami telah meraih kemenangan, jadi suasananya tidak buruk.

Yang Ketiga sembarangan…

『aku ingin segera menempelkannya ke Norma di awal, tetapi melihat hasilnya, ternyata baik-baik saja.』

Dari sudut pandang aku, karena kami memiliki korban jiwa, aku tidak bisa menyebutnya sempurna.

aku pikir kami mengurangi kerusakan sesedikit mungkin, tetapi meskipun demikian, kematian tetap muncul.

(Seandainya saja aku melakukan sedikit lebih baik…)

Ketika aku membuat wajah yang rumit, Keempat berbicara kepada aku.

『Lyle, aku harap kamu tidak berpikir kamu bisa melakukannya dengan lebih baik, bukan? Bahkan jika kamu melakukan apa yang dibutuhkan, akan ada kematian dan kerusakan. Berpikir bahwa usaha kamu dapat mencegah semuanya hanyalah kesombongan. 』

Dan Keenam setuju.

"Baik. Menyesal setelah semuanya berakhir tidak akan membawa kamu ke mana pun. Jika kamu melakukan yang terbaik yang kamu bisa, maka julurkan dada kamu. 』

Aku sedang tidak mood.

(Mereka yang berdiri di atas pasti kasar.)

Ketika aku merasakan perasaan itu, aku mengalami betapa beratnya memiliki tanggung jawab.

Ketujuh…

『Ini adalah pengalaman bagus lainnya. Kupikir itu akan menjadi pekerjaan yang membosankan, tapi sepertinya Lyle telah mempelajari pelajaran penting. 』

… Pada awalnya, itu adalah permintaan dari Kepala Gedung Circry.

Sebuah unit yang lemah akan menghadapi Hippogryph, dan diperkirakan banyak korban akan muncul.

Tapi sebenarnya, lawannya adalah Gryphon, dan pemusnahan lebih dari mungkin.

aku mengenali sekali lagi kenaifan aku sendiri.

(Suara yang bisa kudengar berkurang …)

Suara Pertama, dan sekarang Suara Kedua tidak lagi ada.

Saat aku mengambil Permata di tanganku, Clara memanggilku.

"Lyle-san, apa terjadi sesuatu?"

aku tidak bisa pergi tentang memberikan seluruh kebenaran, jadi aku menawarkan dia alasan.

“Aku hanya ingin tahu tentang Luka. Aku ingin tahu apakah dia akan belajar dengan baik. "

Saat aku mengatakan itu, Clara tersenyum.

“Dia cukup antusias, dan setelah dia belajar sedikit, dia cukup senang. Ah, hal lain… ”

"Apa?"

Sementara Clara membuat wajah tanpa ekspresi yang biasa, aku perhatikan kulitnya sedikit pucat.

“Apakah kamu merasa sakit? Lalu istirahatlah sekaligus… ”

"Maafkan aku. Aku, yah… sepertinya itu datang untukku. ”

Datang?

Ketika aku mulai merenungkan kata-katanya, Novem berlari cepat.

“Lyle-sama! Lebih dari enam puluh persen pasukan telah terkena degradasi kondisi fisik mereka. Kami memang mendapatkan pengalaman dalam jumlah besar, jadi mungkin itu akan terus menyebar ke seluruh corp. ”

Untuk sejumlah pengalaman yang terlalu besar, atau pengalaman yang belum pernah dialami seseorang sebelumnya, ada beberapa pola umum tentang bagaimana tubuh menghadapinya.

Yang Kedua mengatakannya, tetapi ada kasus di mana kondisi fisik aku benar-benar runtuh, dan setelah itu, aku bangkit kembali.

Dan ada juga kasus di mana tubuh malah mengambil waktu untuk memproses pengalaman itu.

"Ini buruk. Ayo cepat ke kota berikutnya. Di sana, kita akan menginap satu atau dua malam, dan mengamati… "

Setelah aku mengatakan sebanyak itu, aku merasa beberapa pandangan penuh harap diarahkan kepada aku dari dalam Permata.

Dengan suara kecil, Yang Ketiga …

"… Bapak. lyle… 』

Berbisik.

(I-tidak apa-apa. aku tidak merasa berbeda kali ini. aku adalah tipe yang membutuhkan banyak pengalaman untuk menjalani Pertumbuhan.)

aku menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri.

Tidak ada perubahan seperti itu di seluruh tubuh aku.

aku juga tidak merasa berat.

“A-bagaimanapun, ayo kita lanjutkan. Mengutus satu ksatria untuk menjelaskan situasinya, dan membangun persiapan adalah yang terbaik. ”

aku memang memiliki waktu luang dengan pembayaran aku sebelumnya jadi aku masih baik-baik saja dengan emas.

Ketika aku mulai memikirkan apakah akan membayar atau tidak …

Keempat memberi proposal.

『Ah, benar … sementara kita melakukannya, mengapa tidak menyebarkan sedikit rumor saja?』

Keenam berbicara dengan intrik.

『Oh? Mungkin itu bagus. Tidak buruk kalau kita pulang sedikit terlambat. 』

Mengikuti arus, Ketiga…

『Kemudian diputuskan. Pada saat-saat seperti inilah para penyanyi … para penyanyi membuatnya jauh lebih mudah. ​​』

Ketujuh…

『Ya, sebelum tikus kekaisaran itu bisa bergerak, mari kita perkuat dalam legenda. Ini akan menyebar ke Ibukota segera. Bahkan jika kita tidak dapat bergerak untuk sementara waktu, setidaknya kita dapat menyebarkan desas-desus. Pada saat mereka bersiap untuk mengendalikan situasi, semuanya akan terlambat… luar biasa! 』

Troubadour adalah mereka yang berbicara tentang urusan dunia dan cerita. Kadang-kadang mereka akan bernyanyi, dan kadang-kadang, memamerkan teknik mereka.

Mayoritas dari mereka adalah elf.

Ras mereka sebagian besar hidup di hutan, tetapi sebagai bangsa pemburu, mereka tidak benar-benar bermukim. Tidak, mungkin lebih tepat untuk mengatakan mereka tidak bisa.

Karena itu, mereka akan menyanyikan lagu-lagu saat mereka bepergian, dan mendapatkan uang dengan mengasah keterampilan mereka, dan memamerkannya.

Cara hidup mereka mudah diolok-olok, dan ada beberapa mata-mata asing yang menyusup di antara mereka, sehingga mereka ditolak hak untuk menetap.

"Lyle-sama."

Novem menatapku dengan cemas.

"A-itu bukan apa-apa. Ayo kirim seseorang dulu. Setelah itu, jika kebetulan ada pengacau di desa, mari kita coba sebarkan detail kejadiannya kepada mereka. ”

Novem meletakkan tangannya di dagu sambil berpikir.

“Mungkin itu akan menyenangkan. Tapi tidak ada jaminan kamu akan menemukannya di sana. "

“Kami hanya pada level, 'menyenangkan jika seseorang ada di sana.' Tidak perlu terlalu khawatir. Jika desa tampaknya kekurangan hiburan yang bagus, kami dapat menyebarkannya sendiri jika kami benar-benar menginginkannya. ”

Memutuskan untuk pindah seperti itu, kami mengirim Clark-san sendirian untuk mencari desa terdekat di depan.

(Meski begitu, akan merepotkan jika bahkan Clara menjadi tidak mampu bergerak.)

Sebelum kami kembali ke Ibukota Kekaisaran, aku ingin semua orang kembali normal.

Setelah menghabiskan dua malam di desa dan pergi, seperti yang diharapkan, udara aneh mulai menyelimuti kamp.

Aria…

“Aku… ingin menjadi seekor burung. aku ingin terbang terus dan terus di langit terbuka. "

Miranda-san setuju.

“Ah, aku benar-benar membawamu ke sana. Lyle, bukankah kau akan menjadi sangkar burungku? "

aku memberikan tanggapan langsung.

Aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakan.

Clara meletakkan tangannya ke mulut saat dia …

“Ah, begitu, jadi kamu ingin memegang tombak itu sebagai sayapmu, dan melompat-lompat di medan perang lagi? aku mengerti. Miranda-san, bagaimana kalau kamu pergi sendiri ke penjara? ”

Clara bukanlah perempuan yang bisa mengatakan hal-hal seperti itu!

Itulah yang aku pikirkan, tetapi tentara di sekitarnya…

“Saat aku kembali, aku akan melamar gadis itu di rumah!”
“Jika sekarang, aku rasa aku bisa berterima kasih kepada ibu atas semua yang dia lakukan untuk aku! Terima kasih sudah memberi aku kelahiran! "
"… Kalian, aku akan berpura-pura tidak mengalaminya."

Prajurit terakhir memandang orang-orang cerdas dengan ekspresi gelap.

Melihat pemandangan itu, Monica berbicara.

"Aku ingin tahu apa itu. Itu menarik, tapi itu jauh dari level ayam penipu saat aku pertama kali bertemu dengannya. Masing-masing dari mereka menginjak rem. "

Dia memang tampak sedikit lelah, tetapi lebih dari segalanya, dia mengirimkan pandangan penuh harap ke arahku.

Di pihak Shannon…

"Tolong aku! Aria mulai membacakan puisi aneh, dan onee-sama mulai mengoceh tentang arti cinta dan kehidupan dan semua musik jazz itu! Itu tak tertahankan! "

Dia memelukku sambil menangis, tapi aku mengalihkan pandanganku.

“Pasti kamu bercanda! Hanya apa yang kau harapkan dari aku !? ”

Tiba-tiba, Aria…

“Dari wanita bangsawan seorang baron jatuh ke petualangan. Oh, celakalah aku… aku tidak berdaya, aku mengayunkan tombak aku, namun tentara yang gagah itu menyamar. Jika kamu mau mengambil sen aku, aku lebih halus dari apa pun, dan sama seperti semua lapar akan cinta. "

Saat dia mengarahkan pandangannya ke arahku, aku mengalihkan pandanganku.

Clara dulu …

“Bahkan untuk mantan wanita, seseorang yang bersemangat saat melihat darah, dan kemungkinan besar akan menjadi jenderal sekarang seandainya dia seorang pria tidak dapat disebut tidak berdaya. Daripada lapar akan cinta, apakah kamu tidak haus darah? "

Miranda-san…

“Ah, kenapa perasaan membara di dadaku ini tidak pernah bisa sampai ke Lyle !?”

Dia menatapku, dan ekspresinya cukup serius, jadi aku mengalihkan pandanganku sekali lagi.

Clara …

“Bukan karena mereka tidak setuju, tapi kamu telah ditolak mentah-mentah, bukan? Realitas adalah nyonya yang kejam. "

Dihancurkan oleh keberatan keras Clara, mereka berdua sepertinya tenggelam dalam peristiwa masa lalu yang ingin mereka lupakan.

Novem berbicara.

“Kali ini Aria-san cukup parah. Lyle-sama adalah cobaan yang cukup terakhir kali, tapi baginya menjadi seperti ini … paling banyak, dia akan menyanyikan beberapa lagu ciptaannya sendiri, dan itu akan menjadi akhir dari itu. ”

aku melihat ke Novem, dan berbicara.

“Eh? aku tidak pernah mendengar semua ini. "

"Tidak, kamu kedinginan."

Jika aku tahu, aku akan bisa memahami kelemahannya… sambil memikirkan itu, kami mencapai titik tengah yang tepat ke Centralle.

Dan…

(Musuh? Dua orc.)

Berpikir seperti itu, aku melihat ke arah musuh.

Kami memang memiliki pengintai yang ditempatkan, jadi reaksi pasukan cepat.

“Dua orc! Mereka menuju tubuh tengah! "

Sepertinya keduanya menuju ke tengah grup.

Kami semua berhenti dan memasuki persiapan untuk berperang, tetapi semua orang berada dalam kondisi pasca-Pertumbuhan yang berbahaya.

Para ksatria juga.

“Jika sekarang, aku bisa mengalahkan orc dengan satu pisau!”

Bahkan ada seorang idiot yang menyuarakan hal seperti itu.

(aku kira aku akan mengurus mereka di sini.)

“Novem, aku akan menanganinya. Paksa semua orang untuk menunggu siaga di sini. ”

“Eh? … Y-ya! ”

Daripada terkejut, sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu, tapi dia menahannya dan menuruti perintahku.

Jika hanya dua orc, tidak akan memakan waktu sama sekali.

Itulah yang aku pikirkan ketika aku pergi untuk mengalahkan mereka.

Setelah pertempuran Orc.

aku berbaring di atas nampan pemuatan Porter.

“K-kenapayyyy !!!?”

Tiba-tiba aku tidak dapat mengumpulkan kekuatan apa pun di tubuh aku, dan itu disertai dengan rasa sakit yang belum pernah aku rasakan sebelumnya.

Di atas otot yang sakit di sekujur tubuh aku, Mana aku terlalu habis, dan aku merasa kesadaran aku akan melayang ke suatu tempat yang jauh.

Bahkan mengeluarkan suara yang keras membuat tubuhku sakit, dan menjagaku, Monica terlihat sangat senang.

"Merawat ayam sialan itu sampai sehat … Aku tidak akan memberikan peran yang begitu penting kepada orang lain."

Shannon berbicara.

"Dan tidak ada orang lain yang menginginkannya."

Di dalam Porter, aku, Monica, dan Shannon berkuda.

Di luar pasukan ekspedisi yang gembira sedang berbaris, dan gejala Pertumbuhan datang mengunjungiku tepat setelah pertempuran orc.

Ketiga mengangkat suara penuh harap.

"Akhirnya! Akhirnya di sini! Bapak. lyle adalah! 』

Keempat melakukan beberapa perhitungan.

『Kalau terus begini, apa sebelum kita sampai di Centralle? Tidak, mungkin setelah kita baru saja tiba… 』

Kelima…

『Waktu anak laki-laki ini adalah …』

Ke enam.

『Lyle yakin mengerti. Selain keberuntungan, semacam… pff…! 』

Melanjutkan dari tertawa Keenam, Ketujuh juga.

『The Best Lyle pertama dalam beberapa saat … aku merasa aku bisa mendapatkan harapan aku.』

Aku bergumam.

"J-jangan main-main dengan aku … kali ini, aku tidak akan bertemu siapa pun. Pastinya. aku pasti akan mengunci diri! "

Suaraku meninggi di paruh kedua, dan Shannon menatapku, muak.

Apakah kamu yakin kepalamu baik-baik saja?

Monica adalah…

“Bahkan jika kamu mencoba melakukan itu, aku akan berada di sisimu sampai akhir. Maksud aku, itulah tugas Monica, mahakarya robot terbaik! "

Memutuskan diri untuk mengunci diri setelah kami mencapai ibukota, aku menahan rasa sakit sebelum Pertumbuhan, dan menunggu waktu berlalu.

aku telah melihat Aria dan pajangan menyedihkan lainnya belum lama ini, jadi aku benar-benar akan memastikan tidak ada yang terjadi kali ini.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List