hit counter code Sevens – Volume 6 – Chapter 81 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 6 – Chapter 81 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penipuan

Di kamar yang kami pinjam di penginapan, aku menyesap secangkir teh.

Monica telah meminjam ruang makan untuk menyiapkan malam, dan aku menikmati rasa teh pertama yang diseduh Novem dalam waktu yang cukup lama saat aku berurusan dengan tamu kami.

Dengan beberapa makanan ringan di atas meja di antara kami, yang aku hadapi cukup mahal.

Elf sekaligus penyanyi, nama gadis itu 【Eva】.

Rambut merah muda pucatnya panjang dan bergelombang, sedangkan warna matanya memiliki warna yang sama.

Kulit putihnya juga menjadi tontonan, tapi lebih dari segalanya adalah telinganya, jauh lebih panjang dari telinga manusia.

(Sebuah momen keanggunan … betapa pasnya diriku.)

Saat melawan Gryphon, tidak ada waktu untuk bersantai, jadi aku senang waktunya telah tiba di mana kita dapat menikmati waktu luang kita.

Namun…

"Lyle-sama, senang menikmati teh kamu, tapi jika kamu tidak melanjutkan pembicaraan …"

“Oh, benar. Permintaan maaf aku."

aku menawarkan permintaan maaf aku kepada orang di depan aku.

Meski tinggi badannya cukup tinggi, gadis di depan mataku mengaku sebagai penyanyi pemula berusia enam belas tahun.

"aku tidak keberatan. Sekarang, aku telah memahami cerita di mana mantan putra bangsawan mengambil bagian dalam penaklukan Hippogryph, tapi mengapa ada kebutuhan untuk mengatasi itu? Pasukan ekspedisi pembantai Gryphon yang menjadi topik rumor … kedengarannya seperti cerita yang enak untuk disimak, tapi secara pribadi, aku lebih tertarik padamu. "

Bahwa gadis ini, Eva, menaruh minat padaku… Aku memahaminya.

Novem menatapku dengan cemas.

Aria sibuk menutupi telinganya.

Miranda mengarahkan pandangannya ke tanah.

Clara gelisah.

Dan di belakang saudara perempuannya, Shannon tetap waspada padaku.

Kebahagiaan seperti itu. Dikelilingi oleh keindahan.

“Nah, ini dan itu sedang terjadi. Bukankah aneh jika seorang penyanyi langsung menanyakan dongeng seperti itu? ”

Kami akan meminta Eva menyanyikan lagu-lagu pasukan ekspedisi. Dengan melakukan itu, kami akan dapat menyebarkan rumor perbuatan mereka melalui ibukota.

“kamu telah menunjukkan tubuh Gryphon kepada aku dan menjawab pertanyaan aku. Tapi kamu lihat, aku 【Eva dari Nihil】. Tidak ada orang yang lebih baik dari aku dalam klan dalam hal lagu, dan aku ingin lebih berpengetahuan dari semua. "

Dia sudah melihat Gryphon, dan memiliki semua informasi yang kami ingin dia sampaikan.

Tapi Eva belum menemukan kepuasan.

Gadis muda yang menjadi sedikit terkenal di Centralle adalah salah satu Novem yang diperkenalkan kepada kami.

“Akan merepotkan jika ceritaku sendiri keluar.”

Aku tidak pernah berpikir bahwa aura luar biasa seperti milikku yang tidak dapat aku sembunyikan akan menjadi masalah ini.

Astaga … tidak ada yang membantunya.

Sambil menyesap teh, aku memberi Eva beberapa hal spesifik tentang misi penaklukan Gryphon.

Dari belakang Miranda, Shannon berbisik.

Seringai itu menyeramkan.

aku berbicara.

"Kau cemburu? Jangan merasa sedih, aku akan bermain denganmu nanti. Oh, benar, Hippogryph terakhir dikalahkan dengan busur-dan-anak panah, dan itulah akhirnya. "

Saat aku menjelaskan betapa tidak kompetennya skuadron itu, dan betapa merepotkannya, Eva tampak sangat gembira.

“Sebuah cerita yang hanya ingin aku ketahui… ini dia! Inilah yang aku tunggu-tunggu! Lagu kepahlawanan yang senandung setiap orang tidak pernah cukup. Seperti yang aku pikirkan, kamu harus pergi sendiri dan menemukan semua detailnya sendiri. Ah, aku yakin aku bisa menulis karya yang bagus. "

Sepertinya dia memiliki kepercayaan pada keahliannya.

“Oh? Jadi, kamu mencari kisah heroik? "

Saat aku mengatakan itu, Eva membalik rambutnya dan berbicara.

"Iya. Mayoritas elf membagikan lagu mereka di antara suku mereka. Mereka mempelajari kejadian-kejadian melalui perjalanan mereka, dan bertukar informasi dengan elf penyanyi lainnya… di antara mereka, Suku Nihil telah mengenang sebagian besar lagu. ”

Tetapi jika mereka bertukar informasi, bukankah seharusnya mereka semua memiliki jumlah lagu yang kira-kira sama?

Ketika aku memikirkan itu, Novem menambahkan beberapa informasi.

“Itu karena beberapa lagu terbuang percuma seiring waktu. Dalam hal itu, dikatakan bahwa suku Nihil cukup mahir. "

Clara juga menambahkan.

“Tapi itu aneh, bukan? Untuk grup travelling seperti itu, aku rasa tidak ada yang akan mencoba mengumumkan lagu mereka sendirian, bahkan setelah memasuki kota seperti ini. "

Tampaknya Eva sedang bernyanyi sendirian.

Sana…

Maksudku, aku kabur.

Dari Permata yang tergantung di leherku, aku mendengar suara Kelima.

Yang Keenam juga berbicara.

『Hmm, anak yang melarikan diri … seperti seseorang yang aku kenal.』

Saat aku membayangkan wajah Kelima yang menyeringai, keenam berbisik dengan cemberut.

『A-Aku kembali dengan baik …』

Tampaknya ada cukup banyak hal yang terjadi.

“Apakah melarikan diri tidak jarang terjadi pada sukumu?”

Saat aku mengatakan itu, Eva menggelengkan kepalanya.

“Mereka menyuruh aku untuk menikah dengan suku lain, jadi aku pergi untuk merdeka! Karena aku adalah putri ketiga dan dalam usia menikah, mereka mengatakan akan mencoba menikahkan aku dengan suku Elf berikutnya yang mereka temui! ”

Setelah mendengar sebanyak itu…

Betapa kejamnya.

"aku tau!?"

Tapi Clara berbicara.

“Yah, itu hanyalah budaya dari ras rombongan keliling yang dikenal sebagai elf. Daripada tinggal dalam satu suku, aku telah membaca bahwa itu adalah praktik yang berasal dari kerja sama di antara mereka yang tersebar luas. Itu juga membawa pentingnya membuat Eva-san membagikan lagu-lagu sukunya sendiri dengan sukunya yang baru, aku yakin. ”

Di sana, Eva berbicara.

“Aku akan tetap baik-baik saja jika itu adalah rombongan yang mereka bicarakan! Tetapi bahkan jika aku pergi dengan rombongan pemburu itu, yang akan aku lakukan hanyalah menghibur keluarga aku! Tidak akan ada kesempatan untuk menyebarkan lagu aku! aku ingin suara aku didengar oleh banyak orang! "

Aku berdiri dengan santai.

Setelah mata tentara wanita menatapku, aku merentangkan tanganku lebar-lebar, dan berbicara.

"aku melihat. Lalu mengapa tidak mengikuti petunjuk aku? ”

"Mengapa?"

Dia memiringkan kepalanya, dan aku menjulurkan dadaku, mengarahkannya ke diriku sendiri.

Dari dalam Permata, Yang Ketiga …

『A-apa akhirnya sampai disini !?』

Aku meninggikan suaraku, dan menyatakan dengan nada yang dipenuhi rasa percaya diri…

“Aku adalah pria yang suatu hari akan menjadi pahlawan! Tidakkah kamu akan senang melihat keindahan seperti itu secara langsung? Dan aku akan senang karena keberanian aku diturunkan… semua orang menang! Di sisiku, mari kita ceritakan kisah tentang pahlawan, Eva! ”

"… Bapak. lyyyllle !! Ini mr tersebut. lyle aku tahu! 』

Aku membuat pose seksi, dan pandangan muak sepertinya berkumpul dari sekelilingku.

aku mendengar beberapa tawa dari dalam Permata.

“… aku menikmati komedi, tapi ini sedikit…”

Sepertinya aku ditolak, tapi aku bukan orang yang berkecil hati karena hal seperti itu.

"Betapa malangnya. Tapi jangan ragu untuk mengubur dirimu di dadaku kapanpun kau mau. Aku akan menunggu."

Saat aku mengedipkan mata, Eva menoleh ke Novem.

"… Ada apa dengan pria tampan yang menyedihkan ini?"

Elf ini benar-benar jujur. Sambil memikirkan itu, aku mengembangkan kesan yang cukup manis padanya.

"aku minta maaf. Dia biasanya tidak seperti ini. Hanya saja pertemuan ini datang dengan waktu yang tidak tepat, dan dia sedang mengalami perkembangan. "

"Ah…"

Mata hangat yang dikirim Eva kepadaku setelah itu terasa cukup menghibur.

“Oh, jangan menatapku seperti itu. Kamu akan jatuh cinta padaku sebelum kamu menyadarinya. "

Ketika aku memberikan peringatan, Ketiga mengeluarkan suaranya.

『Seperti yang diharapkan dari mr. lyle! 』

Kelima…

『Jadi itu datang. Pria yang akan menjadi pahlawan, mungkin kau akan jatuh cinta padaku… mana yang menurutmu lebih baik? 』

Keenam adalah…

『Baginya untuk melampaui porsi cinta ekstra besar dengan mudah …』

Ketujuh.

『Mari kita ceritakan kisah tentang pahlawan juga tidak terlalu buruk!』

Keempat menyatukan semuanya.

『Kami telah memanen cukup banyak panen kali ini. Dan tunggu, bagaimana kalau kita mengirim dia ke kepala Gedung Circry seperti sekarang … Aku tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi! 』

Nenek moyang semuanya tampak sangat senang.

Ketiga.

『Kami sudah memiliki persiapan yang rapi, jadi akan merepotkan jika dia tidak bergerak. Jika dia memancing yang aneh … yah, kurasa itu tidak masalah! 』

Eva tampak mengkhawatirkan Novem.

“Hei, jika kamu ingin putus, bagaimana kalau datang dan jalan-jalan denganku? Jika itu kamu, Novem, kamu sangat disambut. "

Novem adalah…

"Tidak, tempatku berada akan selalu berada di sisi Lyle-sama."

Seperti biasa, dia mengatakan beberapa hal yang menyenangkan.

(Dicintai oleh Novem, bukankah aku yang paling beruntung di dunia?)

Aku benar-benar yakin pada kata-kata yang ada di kepalaku.

Malam.

aku meminjam gudang di Centralle, dan mengumpulkan beberapa pedagang di sana.

aku merasa aku mengatakan sedikit yang seharusnya tidak aku lakukan, tetapi itu masih dapat dipulihkan.

(Tidak apa-apa. aku masih tenang.)

Di dalam gudang yang remang-remang, aku telah menyiapkan sejumlah besar lentera untuk memastikan tubuh Gryphon.

Biasanya aku akan membawanya ke Persekutuan, tapi kondisinya bagus kali ini, jadi kupikir mungkin ada seseorang di luar sana yang ingin membelinya secara utuh.

Saat aku mengatakan itu, satu Merchant angkat bicara.

“Apakah ini benar-benar Gryphon yang dikalahkan oleh legiun yang dikirim? Kalau begitu, aku bersedia memberikan dua ratus emas. Ini dalam keadaan yang menguntungkan. Setidaknya itu sangat berharga. "

Desas-desus telah menyebar ke seluruh ibu kota, dan pedagang bertelinga cepat mendatangi aku setelah mendengar lagu Eva.

Itu adalah sesuatu yang ditulis dengan prioritas pada kecepatan, tetapi mendengarnya, rumor dengan cepat menyebar tentang penduduk kota, dan popularitas Eva melonjak cukup tinggi.

Sejak awal, dia memiliki penampilan yang menyenangkan, dan suara yang bagus. Dasar yang kokoh sudah siap.

Setelah itu, yang perlu dia lakukan hanyalah menangkap peluang.

(Novem benar-benar mendapatkan musisi yang cukup terampil.)

Ya, itu adalah apa yang telah aku beli dari pasukan ekspedisi tanpa keraguan. Ini adalah dokumen dari transaksi itu. Juga, kekuatan itu akan kembali dalam waktu dekat, dan kamu akan melihat bahwa mereka tidak memiliki Gryphon pada orangnya. Untuk pamer, mereka mungkin memiliki dua Hippogryph di atas gerobak mereka saat mereka tiba. ”

(Benar … hanya dua. Jumlah yang dikalahkan adalah tiga.)

Seorang pedagang berbicara.

“Kamu membayar lima ratus untuk itu, benar? Mengeluarkan jumlah seperti itu… bukankah itu membuatmu terlalu bingung? ”

aku berbicara.

“aku bukan pedagang. Mengetahui pasukan mereka telah menemukan keberadaan binatang seperti itu, namun masih bangkit untuk menghadapinya, hati aku sangat terharu sehingga aku mau tidak mau mengeluarkan uang sebanyak itu. Tentu saja, aku juga melakukan pekerjaan pengumpulan. "

Materi monster.

Batu Ajaib, dan barang berharga lainnya telah dijual oleh Miranda.

Jumlahnya kira-kira tiga puluh emas, tapi itu tidak cukup.

Keempat berbicara.

『aku ingin mengumpulkan dari dua sampai tiga ratus di sini.』

Aku melihat sekeliling pada yang berkumpul.

"aku tidak masalah menunggu sampai legiun kembali juga, tetapi pada saat itu, aku yakin jumlah pembeli akan meningkat."

Aku mencoba mengaduknya, dan salah satunya mengangkat tangannya.

"Dua dua puluh emas!"

Dan di atas semua itu…

"T … dua ratus empat puluh!"

"Dua lima puluh."

Para pedagang seenaknya mulai menawar. Sambil mendengarkan mereka, aku memberi tahu mereka secara spesifik tentang kondisi monster itu.

“Kerusakan yang terlihat itu hanyalah satu bekas tusukan. Tidak ada luka lain yang dideritanya dalam pertempuran tersebut. Seperti yang bisa kamu lihat. "

Dan pada akhirnya, seorang pedagang membelinya secara utuh seharga tiga ratus dua puluh koin emas.

Kelima berbicara.

『… Bukankah itu terlalu tinggi? aku yakin dua ratus lima puluh sudah cukup. 』

Pedagang lain keluar dari gudang dengan wajah menyesal, dan aku memulai percakapan dengan orang yang melakukan pembelian.

“Aku akan datang untuk mengambilnya pagi-pagi sekali. Sepertinya kamu tidak memiliki hal lain untuk dijual, tapi… ”

Dia menatapku dengan mata khawatir, dan aku menjawab dengan senyuman.

“Ya, meskipun kamu menawarkan harga yang lebih tinggi dari harga pasar, aku tidak dapat memberikan apa-apa sebagai bonus.”

"Sangat baik. aku ingin mendapatkannya dengan tergesa-gesa. "

Di hadapan wajah lega pria itu, aku mengajukan pertanyaan.

“Apa kau sangat membutuhkan Gryphon?”

“Tidak, ada pengunjung penting yang datang ke Centralle, kamu tahu, dan dia salah satu yang tampaknya tidak pernah puas dengan artikel biasa. Akan sangat membantu aku jika kamu tidak bertanya lebih jauh. "

Diberitahu itu, aku mengangguk, dan melanjutkan pembicaraan tentang bagaimana pria itu akan mengambilnya di pagi hari.

… Larut malam.

Miranda melihatnya, membeku dalam balok es di gudang.

Itu disimpan dengan hati-hati ke dalam kotak kayu, dan itu adalah satu-satunya kotak yang dapat ditemukan di seluruh ruang penyimpanan yang luas.

Porter ditempatkan di dekat kotak kayu, dan Lyle tergeletak di dalamnya.

“Chickennn Dickheaddd!”

“J-jangan menangis, Monica… Aku tidak akan pernah melakukan sesuatu seperti menyia-nyiakan masakanmu dengan penuh cinta… erp!”

Makanan lezat yang dibuat oleh robot itu dengan semangat tinggi bukanlah sesuatu yang hanya bisa diselesaikan oleh enam orang.

Memaksa dirinya untuk terus maju, Lyle mau tidak mau berbaring.

“Rasanya benar-benar enak, tapi… seharusnya apa itu? Apakah dia mendapat kesan bahwa kami mengadakan pesta? ”

Aria sendiri telah dengan rakus menggali sebagian besar darinya, jadi Miranda menjawab.

“Dan meskipun begitu, kamu benar-benar makan banyak. Begitu banyak makanan penutup juga … kamu pasti akan gemuk. "

Di sana, mungkin akhirnya menyadari fakta bahwa dia makan terlalu banyak, sikap Aria mengeras.

Sepertinya Clara menyukai makanan yang dibuat dengan menggoreng kentang, dan dia masih ingin makan lebih banyak.

“Meskipun Monica-san mungkin ahli di dapur, repertoarnya benar-benar berbeda. Pesta ini mungkin sangat mewah. ”

Melihat Clara dengan senang hati menjejali wajahnya, beberapa emosi rumit muncul di Miranda.

Setelah mengalami Pertumbuhan, mereka semua membuat beberapa kenangan memalukan untuk diri mereka sendiri.

Terlebih lagi, Clara telah melakukan sedikit pelecehan verbal.

(Walaupun demikian…)

Alasan mereka bersiaga seperti ini adalah karena peti kayu yang mereka pamerkan dengan sengaja.

(Lyle benar-benar memiliki beberapa Keterampilan yang nyaman padanya.)

Setelah pembeli pergi, info di mana Gryphon disimpan telah menyebar bersamaan dengan rumor pertempuran tersebut.

Sepertinya Lyle memikirkan bahwa akan ada beberapa yang mencoba dan mencurinya.

Dan salah satu kandidat yang mungkin adalah rumah Miranda sendiri.

(aku pikir mereka akan mengambil berbagai tindakan, tetapi … akankah mereka benar-benar bergerak begitu cepat?)

Dalam hal persiapan, Lyle jarang melakukan pengawasan.

Meskipun dia mengira pengeluarannya sia-sia, dia cukup dapat diandalkan dalam menemukan cara yang tepat untuk mengisi kembali tabungannya.

Shannon sedang tidur di nampan bagasi Porter dengan selimut melilitnya, dan Novem sedang sibuk merawat Lyle.

Di sana, Lyle bersusah payah untuk mengangkat bagian atas tubuhnya, dan melihat sekeliling.

“Itu datang lebih cepat dari yang diharapkan.”

Gudang itu bahkan tidak dikunci.

Mendobrak pintu akan benar-benar menyebalkan, tetapi membiarkannya tidak terkunci dengan lampu menyala membuat orang luar lebih sulit berpikir untuk masuk.

Tentu saja, Miranda menduga akan ada bandit yang membidik Gryphon juga.

Dia mengeluarkan belati yang tergantung di pinggangnya, sementara Aria bangkit dan meletakkan tangannya di tombak pendeknya.

Novem keluar dari Porter dengan stafnya di tangan.

Lyle sendirian berjalan dengan berani ke depan kotak, dan Monica mengikuti di sampingnya.

“Tunjukkan saja dirimu sendiri.”

Ketika Lyle mengatakan itu, beberapa pria berpakaian hitam masuk melalui jendela gudang, dan beberapa lusin dari mereka masuk melalui pintu yang terbuka.

Miranda mengambil posisi, tapi Lyle hanya menjentikkan jarinya.

Setelah suara logam terdengar, dan sebelum dia menyadarinya, orang-orang yang menyerbu masuk terbaring rata di atas tanah yang berlapis es.

Melihat lebih dekat, dinding es telah muncul di dekat jendela.

Saat itu menghilang, Lyle mengambil busur perak di tangan.

(Ini jauh lebih kecil dari yang aku dengar. Bukankah itu busur pendek?)

Dia telah mendengar itu adalah busur besar, tetapi dengan busur perak kecil di tangan, Lyle membuat banyak panah cahaya, sebelum melepaskannya ke langit-langit. Saat turun, masing-masing dari mereka menembus tanah di dekat salah satu pria berbaju hitam.

'Sungguh ancaman.

“Sekarang pulanglah dan beri tahu majikanmu untuk datang sendiri. Bahwa kita akan bernegosiasi saat dia melakukannya. Dan bahwa Gryphon ini akan diserahkan saat pagi tiba. "

Melihat Lyle mengetukkan tangannya ke peti, para pria berpakaian hitam itu meningkatkan kewaspadaan mereka terhadap pesta.

Lyle menarik kembali busurnya.

Atau apakah kegagalan kamu lebih suka dilaporkan dengan mayat kamu?

Saat dia mengatakan itu, para pria tetap waspada saat mereka berjalan keluar.

(Mereka menatapku? Dan mereka sepertinya mencari yang lain… Shannon?)

Miranda menoleh ke Porter, dan menemukan Shannon menjulurkan kepalanya untuk melihat apa yang sedang terjadi.

Orang-orang berpakaian hitam itu telah bertukar pandangan saat melihat gadis itu, dan pergi.

Setelah beberapa saat, busur itu kembali ke bentuk kalung aslinya, dan Lyle menoleh ke kaca jendela yang pecah.

“… Aku pasti menagihnya untuk itu.”

Kembali ke Porter, Lyle memberi tahu Novem bahwa dia merasa sedikit lebih baik setelah sedikit menggerakkan tubuhnya.

“… Jadi dia tahu semuanya.”

Mengatakan itu, Miranda menyarungkan pedangnya …

Seperti yang diharapkan, Kepala Rumah Sirkri Ralph-san mengunjungi gudang.

(Setelah bersikap seperti itu, aku tidak tahu bagaimana aku akan bertindak jika itu adalah orang lain sepenuhnya. Betapa menggelikan.)

Ketika aku berbisik dalam pikiranku, dia datang dengan sejumlah pria berpakaian gelap sebelumnya.

Di dekatnya, dia bahkan dengan serius membawa gerobak untuk membawa isi peti.

Mata Miranda dan Shannon menatap pria itu dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. Mereka tampak sedikit terkejut.

“… Kamu sengaja membawa beberapa pedagang yang berhubungan dengan rumahku ke sini. Apakah tidak apa-apa jika aku bekerja dengan asumsi itu? ”

Mendengar itu, aku menemukan dia bergerak persis seperti yang diperintahkan Leluhur kepada aku, jadi aku tidak melakukan apa pun selain mengangguk.

"aku melihat. Lalu mari kita ke negosiasi. Akan merepotkan jika Gryphon itu harus berakhir dimanapun selain istana. aku sudah menyiapkan dua ratus emas. aku yakin itu harga yang memadai. "

Keempat berbicara kepada aku.

『Jadi tawaran awalnya adalah dua ratus koin emas… Lyle.』

Saat aku bergerak untuk memegang Jewel, pria berpakaian hitam di belakang Ralph-san langsung bereaksi.

Itu sedikit lucu.

"aku telah membayar lima ratus seluruhnya di pihak aku. Lihat juga itu… karena kalian banyak, jendela gudang yang kita sewa banyak sekali. Setidaknya aku harus menanggung biaya pengeluaran aku sendiri, kamu tahu. Bagaimana seribu emas terdengar bagi kamu? Jika kamu memiliki keadaan yang tidak relevan, kamu setidaknya harus siap untuk membayar sebanyak itu. ”

Ralph-san berbicara dengan nada muak.

“Oh, aku yakin ada beberapa kerusakan di sisi bursa aku juga. Dimengerti aku tidak keberatan jika aku harus menanggung biaya perbaikan jendela. Tetapi lima ratus emas adalah sesuatu yang kamu habiskan secara sewenang-wenang atas kemauan kamu sendiri. aku sama sekali tidak berhubungan. Jika itu dua lima puluh koin emas, maka aku akan membayarnya. "

Itu tidak cukup dekat, jadi aku tersenyum dan berbicara.

“Mencoba mendorong pacar putri kamu – dan aku sendiri – menuju kematian kita, dan itu jumlah yang kamu berikan? Itu adalah ketidakmampuan aku sendiri ketika aku menerima permintaan itu, jadi bagaimana kalau aku menurunkannya menjadi sembilan ratus lima puluh emas? ”

“… Hanya saja aliran informasi ke rumah tangga kami sedikit tertunda. Jika aku tahu, aku pasti tidak akan pernah mengirim Miranda. Bahkan menyeret Shannon kecil bersama … betapa buruknya dirimu. Tiga ratus."

“Pastikan kamu menaruh emas di suatu tempat setelah nomor itu, temanku. Dan pastikan untuk memberikan sambutan hangat kepada para kekasih laki-laki yang dimaksud yang akhirnya mendapatkan beberapa pahala … Sembilan ratus emas. "

Negosiasi berlanjut seperti itu, dengan aku menawarkan tujuh ratus emas.

Ralph-san memberikan harga empat ratus.

Yang keempat…

『Sepertinya kamu hampir mencapai titik di mana kamu akhirnya mulai mendapat untung. Tidak apa-apa untuk menghentikannya di sini, tetapi masalahnya terletak pada biaya untuk permintaan yang dia keluarkan untuk kamu. 』

Wajah menyeringai Keempat muncul di kepalaku.

“… Enam ratus koin emas. Termasuk biaya untuk permintaan kamu, bukankah itu terdengar sangat murah? kamu akan mendapatkan binatang ini, pasukan ekspedisi dijual. Permintaan untuk menjaga dua orang, terlebih lagi, aku bahkan meminta mereka untuk melakukan beberapa layanan yang berbeda. "

Ralph mendengus.

“Betapa tidak tahu malu… aku tidak pernah mengajukan permintaan untuk memberi mereka poin brownies. Pertama-tama, aku tidak pernah tahu Gryphon akan keluar pada tahap itu. aku yakin ada beberapa kesalahan di pihak aku, tetapi dari awal sampai akhir, permintaan aku tidak lebih dari kamu untuk melindungi keduanya dari Hippogryph. Sepertinya kamu gagal memahami hati seorang ayah. "

Tidak tahu malu? Lihat siapa yang berbicara.

Sambil menahan kesan itu, aku berbicara.

“… Lima ratus lima puluh emas. Tidak mungkin lagi. ”

Di sana, Ralph-san juga.

“Lima ratus emas. Lebih jauh lagi, dan aku akan mempertimbangkan penggunaan sarana fisik. "

Di sekitar ada pria-pria berpakaian hitam, dan mereka sekarang telah berubah menjadi kartu truf pria itu.

Karena putrinya ada di sana, dia mungkin tidak ingin melukai mereka, tetapi meminta lebih banyak pasti akan menyebabkan perselisihan lebih lanjut.

aku memutuskan untuk melipat.

“Dimengerti. Oy. "

“Ya, Lyle-sama.”

aku meminta Novem membuka sebagian dari peti, membiarkan kepala elang yang sangat besar terlihat.

Itu membeku cukup kuat, dan isinya yang membeku putih membuatnya sulit untuk dilihat, tetapi lawan aku memastikannya.

Ralph-san melemparkan tas kulit ke arahku.

Aku mengambil tas jingling itu dari tanah, dan meminta Monica untuk memastikan isinya.

Setelah mengukur beratnya, dia melihat wajahku, dan mengangguk.

“Negosiasi selesai. aku akan mengirimkan faktur untuk jendela nanti. "

“aku lebih suka jika kamu tidak meminta jumlah yang terlalu tinggi. Kamu orang yang rakus. ”

aku tertawa.

Aku bukan orang yang suka kebohongan. aku tidak akan meminta apa pun selain biaya perbaikan gudang. Meski seperti ini, aku masih merasa bahwa aku orang yang jujur. "

(Benar, Lyle belum berbohong!)

Dan seperti itu, Ralph-san memberi isyarat kepada bawahannya untuk pergi, dan kami dengan hati-hati mengawasi mereka pergi.

Sambil melihat anak buahnya mengangkut peti, dia berbicara dengan Miranda.

“… Doris dan Lucy tidak bisa diandalkan. Miranda, apakah kamu punya pikiran untuk kembali? ”

Mendengar itu, Shannon tampak sangat sedih.

Miranda berbicara.

“… Jadi kamu tidak akan pernah mengatakan hal-hal seperti itu kepada Shannon, kan. aku tidak ingin terlibat lagi. Mengusirku keluar dan membawaku kembali setelah sekian lama? Seolah-olah. Siapa yang kamu coba bohongi? "

Mendengar dia tidak berniat untuk kembali, Ralph-san hanya berbisik, 'Begitu,' pada dirinya sendiri.

Peti itu dipindahkan, dan mengikuti di belakang, Ralph-san tidak berpaling kepada kami lagi.

aku bertanya pada Miranda dan Shannon.

"Apa kau yakin tentang ini? Kalian berdua? ”

Di sana, Shannon menjawab.

“Se-seolah-olah aku ingin kembali ke rumah seperti itu!”

Matanya berkaca-kaca.

Miranda adalah…

“Hanya dengan kembali, akan ada rumor tidak menyenangkan yang akan muncul. Apapun masalahnya, ini bukanlah tempat yang nyaman. "

Dan untuk mereka berdua…

“Bagaimana kalau kamu dengan jujur ​​mengatakan kamu memutuskan untuk memilih aku? aku akan memastikan kamu tidak pernah menyesalinya. "

Saat aku mengatakan itu, Shannon menatap langsung ke arahku.

“Sepertinya kamu belum pulih.”

Dan mengatakan itu.

Novem berbicara.

"Tidak peduli apa Lyle-sama kamu, aku akan tetap menyukaimu … dan um, yah, aku pikir itu akan sulit mulai sekarang, tapi tolong lakukan yang terbaik."

Hari berikutnya.

Di gudang, aku menerima pembayaran dari pedagang yang membeli Gryphon.

Untuk ekspresi gelapku, pedagang itu mengangkat nada yang cukup cerah.

“Pasukan ekspedisi yang kembali pagi ini semuanya tampak begitu tenang. Sudah kuduga, mereka benar-benar terlihat seperti tentara berpengalaman. Agak mengancam, sungguh. "

(Ya, sama seperti aku, mereka mungkin semua menyesali kenangan yang ingin mereka lupakan.)

Aku menerima sekantong emas, dan menyerahkan Gryphon itu ke pedagang.

“Yang pertama memiliki kepalanya dalam keadaan cukup, dan yang kedua sepertinya ditembak melalui perut. aku yakin itu adalah pertempuran yang cukup kejam. "

(Orang-orang yang melakukan itu adalah aku dan Aria.)

Aku menyimpan uang itu, dan menyerahkan beberapa dokumen kepada pria itu untuk mengonfirmasi detailnya dengan Norma nanti.

Sana.

"Ada banyak keuntungan di Gryphon yang dikalahkan oleh para pahlawan pasukan ekspedisi, tetapi lebih dari segalanya, aku senang aku melakukan pembelian tepat waktu untuk menyambut pelanggan penting kami."

Ternyata, dia cukup puas mendengar dia akan mendapatkan Gryphon dalam kondisi yang cukup baik.

“Itu hanya anugrah bagiku.”

“Yah, senang berbisnis denganmu.”

Melihat pria yang tersenyum dan pestanya pergi dengan Gryphon dimuat di gerobaknya, aku melambaikan tanganku untuk berpisah.

Miranda berjalan ke sisiku.

“Sepertinya kau bukan orang yang suka berbohong. Penipu sialan. "

Dia menepuk siku aku dengan humor yang bagus, jadi aku berbicara dengan malu-malu.

“… A-Aku tidak berbohong, kamu tahu.”

Benar, aku tidak berbohong. Tidak ada seorang pun yang mengatakan bahwa aku akan menjual Gryphon.

Apa yang dinegosiasikan dengan Ralph-san adalah Hippogryph.

Hanya itu saja tubuh yang membeku, dan pria itu membeli Hippogryph belaka seharga lima ratus koin emas.

Ini seharusnya cukup sebagai alasan untuk membodohi kita semua.

Miranda meletakkan tangannya di bibirnya yang tersenyum.

"Dan aku telah memilihmu, Lyle, jadi pastikan aku tidak akan menyesalinya. Yah, cukup banyak yang terjadi kali ini, tapi itu menyenangkan, jadi semuanya baik-baik saja. ”

Wajahku menjadi merah padam, saat aku mengalihkan pandanganku ke tanah.

Monica tampak kecewa.

“… Sepertinya Waktu Demam Ayam Dickwad telah berakhir. Kapan yang berikutnya dijadwalkan? ”

Dia bertanya padaku dengan ekspresi yang cukup serius.

aku melihat wajahnya.

Seolah-olah aku akan melakukannya lagi.

Aku bersumpah dalam hatiku, tapi suara keenam keluar dari Permata.

『Lyle … itu karena kamu berpikir seperti itu bahwa semua orang bermasalah. Tapi izinkan aku memberi tahu kamu, kali ini menarik. 』

Membangun kebencian aku pada wajah tersenyum Keenam, aku bersumpah untuk ketiga kalinya tidak akan pernah mengalami kesedihan ini lagi.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List