hit counter code Sevens – Volume 6 – Chapter 87 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 6 – Chapter 87 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Lianne Faunbeux

aku mengunjungi sebuah rumah besar yang sedikit lebih tua di Centralle, membawa serta Novem dan Monica.

Waktu yang ditentukan pihak lain sekitar pukul tiga sore.

Datang sedikit lebih awal, kami menunggu dan meminum teh yang disajikan untuk kami.

Mata yang menusuk aku dan Novem saat kami duduk di ruang tunggu cukup menyakitkan.

Maksudku…

(Berdasarkan Keterampilan, Ksatria, tentara, dan bahkan pelayan berwarna merah … ini tidak bagus.)

Monica memastikan teh dan makanan ringan tersebut tidak mengandung racun.

Dia mendorong tubuhnya dengan bangga sedikit lebih dari biasanya, memberi tekanan pada dadanya yang besar.

Selain sinyal merah dari ksatria yang menjaga kami yang terkadang berkedip menjadi kuning seiring waktu, tidak banyak perubahan yang terjadi di sekitar kami.

(aku bersyukur bahwa Monica dapat memastikan keberadaan zat berbahaya, tetapi mengunjungi pelayan bersama adalah … bahkan ketika dia sudah marah pada kami sejak awal …)

aku teringat kejadian sehari setelah aku mengirim surat berharap bertemu dengan Lianne Faunbeux.

'Sungguh kejadian beberapa hari yang lalu.

Di dalam Permata.

Menutup meja bundar di samping leluhur, wajahku kaku.

“Tidak bisakah kamu menyebutkan itu lebih awal?”

Daripada muak… Walt House, terutama Generasi Keenam dan Ketujuh memiliki hubungan yang cukup dengan negara Faunbeux.

Saat itu, pertunangan Lady dihancurkan oleh Celes.

Sebagai laki-laki serumah, itu adalah titik di mana aku ingin menawarkan permintaan maaf.

Tubuh aku ini tidak terhubung dengan keluarga aku lagi. Namun, aku pikir aku bisa menggunakan nama itu sebagai alasan untuk berbicara dengannya.

Tapi tutupnya terbuka, dan Keenam berbicara tentang bagaimana bukan Celes sendiri yang mengikat garis keturunan kerajaan Walt ke Faunbeux.

『Tidak, tidak ada yang membantunya saat itu, atau bagaimana aku harus mengatakannya … ketika aku terjun, mereka sudah mengetuk depan pintu kami. 』

Keenam memberi alasan, dan Ketujuh menindaklanjuti.

『Di waktu aku, mereka secara sepihak melanggar perjanjian dan menyerbu kami. Tapi, yah… aku rasa tidak ada gunanya jika mereka menjadi marah dengan sikap kasar dari para imperial Bahnseim yang korup. Ya."

aku naif.

aku pikir, paling banyak, mereka pernah bertemu di medan perang sebelumnya, atau sesuatu yang serupa.

Selama Keenam kalinya, Walt House telah menekan sekelilingnya dengan kekuatan militer sebagai Viscount House.

Dengan banyaknya pernikahan politik yang dilakukan oleh Kelima, mereka akhirnya memiliki repertoar pengikut yang dapat diandalkan, sehingga mereka dapat melakukan pelanggaran terhadap wilayah yang selama ini melecehkan mereka hingga saat itu.

Wilayah yang berkembang.

Provinsi Weiss yang sedang berkembang…

Monarki waktu itu telah runtuh, dan mereka tidak peduli jika beberapa House memutuskan untuk menyerang Walt.

Ada beberapa spekulasi tentang penyuapan yang sedang dimainkan.

Dan itulah mengapa Keenam melakukan hal yang sama, membuat para bangsawan diam, dan menghancurkan Rumah-rumah di sekitarnya.

Itu seperti era negara berperang.

Kekacauan itu bukanlah sesuatu yang hanya terkandung di dalam negeri.

Kejadian seperti itu merajalela di negeri lain, dan negara perbatasan Faunbeux juga diserang oleh bangsawan Bahnseim, kehilangan banyak tanah.

(Tentu saja mereka akan marah pada yang satu itu. Dan tunggu, bukankah Kerajaan Bahnseim hanya mengerikan? Semakin aku mendengarnya semakin buruk.)

Semua buku yang aku baca berbicara tentang bagaimana setiap tindakan negara didukung oleh keadilan.

Tapi setelah membuka tutupnya, aku menjelajahi untuk melihat di mana keadilan bisa ditemukan.

“Memperoleh kendali atas area di sekitarnya, Walt House mendapatkan perbatasan, dan menghadapi bala bantuan yang dikirim oleh Kerajaan Faunbeux. Yang melakukan itu adalah yang Keenam. Dan setelah beberapa dekade, orang yang menjatuhkan tentara Faunbeux ketika mereka mencoba mendapatkan kembali wilayah mereka adalah yang Ketujuh? ”

Ketujuh tersenyum.

『Kami mendapat cukup banyak tanah dari yang itu.』

“Bukan itu pertanyaannya! Apa yang kau harapkan dari aku !? Apakah kamu benar-benar berpikir aku bisa pergi ke tempat seperti itu dan berkata, 'sepertinya saudara perempuan aku yang menyebabkan masalah kali ini, aku minta maaf!' Dan mengakhirinya di sana? Tidak ada gunanya jika mereka mencoba membunuhku! "

Bagi negara mereka, Walt House adalah musuh yang menjijikkan.

Maksudku…

『Tidak, aku hanya berpartisipasi dalam perang itu atas perintah Yang Mulia, ingatlah. Tentu, aku berhasil mengambil satu atau dua poin strategis, tetapi negosiasi berikut didorong ke pihak bangsawan. Menghancurkan semua bangsawan perbatasan yang telah melakukan apa yang mereka suka akan membuat skor seimbang. 』

Mendengar alasan Keenam, Kelima berbicara.

『… Kamu bertindak terlalu jauh, bodoh.』

Bukan hanya Kelima yang tampak lelah.

Keempat menggelengkan kepalanya.

『Bahkan jika kamu mendapatkan tanah, bukankah menurut kamu kamu memiliki kewajiban untuk menyelesaikan urusannya? Hanya apa yang kamu coba lakukan, mengembangkan diri kamu dengan tidak masuk akal? 』

Ke enam.

『Aku memang membantu Gedung Forxuz, dan membawa mereka ke Baronhood, kau tahu. aku meminta mereka tampil baik dalam perang dengan Faunbeux. Dan tunggu, mereka adalah orang-orang yang mencoba merampas dari kami, kamu tahu … daripada membiarkan mereka begitu, bukankah lebih baik untuk mengendalikan mereka? 』

Ketujuh.

『Setelah itu, Rumah Forxuz melanjutkan peran mereka sebagai semacam pengikut. aku juga menggunakannya di hari-hari berperang. 』

Setelah mengatur napas, aku bertanya.

“Apakah menurutmu mereka masih mengingat yang Keenam dan Ketujuh di pihak mereka? Mungkin mereka hanya mengakui kehilangan mereka sebagai bangsawan Bahnseim? Tolong beritahu aku begitu! "

Saat aku berdoa untuk itu, Keenam berbicara dengan nada menyesal.

『Maaf … Walt House adalah kepala pelanggaran yang menghancurkan mereka. Itu adalah kemenangan yang luar biasa, jadi aku yakin itu tetap di buku. 』

Ketujuh.

『Dan melawan para Faunbeux yang bersukacita karena mendapatkan kembali tanah mereka, sebuah kekuatan yang berpusat di sekitar Walt mengalahkan mereka lagi. Dengan keenam kalinya, mereka membuat beberapa wajah ketika mereka mendengar Walt dibesarkan sekali lagi. 』

“Kamu harus memberitahuku hal-hal semacam ini lebih cepat! Dengan Celes yang mencuri calon pengantin pria, dan para leluhur berulang kali menghajar mereka… apa yang kau harapkan dari aku !? ”

Keempat berisi perselisihan.

『Yah, setidaknya kamu akan mendengar tentang putra mahkota, dan jika kamu dapat bertemu dengan gadis itu, temui saja dia, mengapa kamu tidak? Jika dia tidak mau, dia pasti akan menolak. 』

Tanpa peduli di dunia, Yang Ketiga berbicara.

"Baik. Pada tahap ini, tidak berarti mengatakan bahwa kamu adalah putra Walt yang terlantar yang benar-benar akan membiarkan kamu bertemu dengan putri suatu negara! 』

Dia tertawa sendiri, dan orang-orang di sekitarnya berbagi pendapatnya.

“Sialan… persetan karena tidak bisa bertemu. Perut aku sakit."

Perutku mulai marah pada mata bermusuhan yang diarahkan padaku.

Setelah mengirimkan surat, kami segera menerima satu surat yang menunjukkan waktu dan tempat sebagai tanggapan.

Setelah hari itu, aku hanya bisa memikirkan apa yang harus aku katakan dalam pidato.

"Apakah kamu baik-baik saja, Lyle-sama?"

Novem mengkhawatirkanku, dan Monica melihat ke dalam teh yang baru saja aku minum.

aku yakin tidak ada yang berbahaya di dalamnya.

Ketika aku berpikir bahwa Monica harus benar-benar mulai mempertimbangkan sekelilingnya sebelum berbicara, seorang wanita lajang masuk.

Mulutnya tersenyum, tapi mata violet miliknya jelas tidak.

Rasanya seolah-olah lampu di dalamnya telah padam.

Rambut merah mudanya diikat menjadi ekor kuda, dan tumbuh hingga panjang yang bahkan bisa mencapai pinggulnya.

Umurnya bisa sama dengan usiaku, atau sedikit di bawah.

Tentu saja tidak ada racun yang tercampur di dalamnya. Bahkan jika… itu untuk musuh bebuyutan Kerajaan Faunbeux, Walt House, dan anjing mereka, the Forxuze. ”

(Oh, dia memprovokasi Forxuz House secara alami di sana.)

Melihat ke Novem, aku melihat ekspresinya tidak berubah sama sekali. Dia jauh lebih berani dariku.

aku mendengar suara dari Permata.

Secara berurutan, Ketiga dan lebih tinggi.

『Oh, sepertinya kita sangat dibenci.』
『Duduk cukup dalam saat itu.』
『Yah, setidaknya ada tiga hal yang menurut mereka harus mereka balas pada kita.』
『… Orang yang memberi perintah adalah Raja.』
『Tepatnya pikiranku.』

Keenam dan Ketujuh terus memberikan alasan, jadi aku berdiri dan memberi salam.

Novem dan Monica mengikuti suite.

“Maafkan aku. aku ingin menyampaikan permintaan maaf aku yang terdalam. "

Perutku terus terasa sakit. Yang Mulia, Putri Lianne, duduk di depan kami.

Setelah menyesap teh yang dituangkan oleh pembantunya sendiri, dia memberi isyarat kepada kami untuk duduk juga.

“kamu menulis bahwa kamu ingin berbicara, bukan? Apakah anak anjing yang diusir dari rumahnya datang untuk menertawakan calon pengantin yang ditinggalkan ini? Sungguh… Walt House hanyalah wabah bagi bangsawan negaraku. ”

Dia tertawa sendiri sedikit, tapi coraknya tidak bagus.

Dia mungkin kurang tidur, karena cincin tipis terbentuk di bawah matanya. Sangat jelas bagaimana dia mencoba menutupinya dengan riasan.

"… Sementara aku telah diusir, aku ingin meminta maaf sehubungan dengan masalah dengan saudara perempuan aku."

“Dan untuk itu, apakah ada yang akan kamu lakukan untukku? Mengapa seseorang tanpa kekuatan apa pun seperti kamu, mencoba menghubungi aku? "

Sang putri membuang permintaan maaf aku sebagai tidak berarti, dan tentu saja, itu tanpa makna.

aku menyatakan bisnis aku sendiri.

“Kalau begitu, apakah kamu tidak akan memberitahuku? Terlintas di telinga aku bahwa kota Centralle telah mengalami perubahan yang aneh akhir-akhir ini. Dari pandangan mantan calon ratu, apakah terlihat seperti itu juga? "

Yah, itu cara yang cukup luas untuk mengatakannya.

Tuan putri menyesap tehnya, menghela nafas, dan melihat ke langit-langit.

“Lima tahun, atau mungkin enam… sekitar waktu itu, kurasa. Saat itulah aku merasa Bahnseim perlahan berubah menjadi aneh. "

Mendengar itu, aku perhatikan itu tumpang tindih dengan giliran aneh Celes sendiri.

(Jadi ini akan segera menjadi tahun keenam. Kalau begitu, negara ini menjadi aneh sejak saat itu?)

Yang Pertama menyebut Celes monster.

Seseorang yang secara alami dapat mengubah keadaan sekelilingnya.

“Awalnya hanya Centralle. Gadis menjijikkan itu melakukan debut sosialnya di sebuah pesta, hanya untuk ditarik ke pesta di mana-mana. Kalau dipikir-pikir, aku rasa aku belum pernah melihat kamu sebelumnya. Bukankah kamu seharusnya menjadi putra tertua dari Walt House, perwakilan dari semua Bahnseim? ”

Dia menyeringai padaku seolah-olah untuk memprovokasiku.

Tangan aku gemetar.

Mendengar nama Celes, aku mulai menyadari dunia telah bergerak, bahkan saat dikunci… itu sedikit menakutkan.

Dijauhi oleh orang tua aku, dicemooh oleh pengikut, keadaan pengurungan aku melayang di benak aku.

Novem dengan ramah meletakkan tangannya sendiri di tanganku untuk memadamkan getaran.

Aku menatapnya, dan dia dengan ringan mengangguk sambil tersenyum.

Dengan perasaan lega, aku melihat ke arah sang putri.

Dia mengamati tindakan aku dan Novem, dan mungkin dia menganggapnya membosankan, saat dia menyesap tehnya lama-lama.

“… Jadi, apakah tempat selain Centralle juga menjadi aneh?”

Atas pertanyaan Novem, sang putri mengangguk.

"Benar. Setiap kali aku harus melakukan perjalanan dari rumah sendiri ke sini, ada banyak tempat yang harus aku singgahi. Awalnya, itu hanyalah perasaan tidak nyaman, kurasa. Ini adalah kebenaran yang aku lakukan secara bertahap mulai merasakan keberadaan aku memudar, tetapi selain itu… ada kecemasan yang tidak dapat aku ungkapkan dengan kata-kata. Rufus perlahan berubah juga. ”

Dalam dunia yang perlahan berubah, aku hanya bisa bersimpati dengan kecemasan orang ini.

“… Aku juga sama, kamu tahu. Hampir enam tahun yang lalu, mereka secara bertahap berhenti melihat aku sebagai penerus DPR. "

Yang Mulia mengarahkan pandangannya ke bawah. Cangkirnya sedikit bergetar.

"aku melihat."

Sedikit cahaya telah kembali ke matanya yang tak bernyawa.

“Sejak aku diusir dari istana, aku tidak bermaksud untuk membuat front palsu. Tapi saat ini, aku pikir diri aku beruntung karena tidak bisa menghabiskan malam aku di sana lagi. "

Monica berdiri di sampingku tanpa gerakan sedikit pun.

Novem menekan sang putri untuk informasi lebih lanjut dengan ekspresi serius.

“Bolehkah aku menanyakan alasannya?”

“Kamu sudah tahu, bukan? Gadis itu bernama Celes … dia adalah binatang buas. Yang di pengadilan Faunbeux mulai terlihat manis bagiku. Manusia yang menurut kamu lebih seperti binatang daripada manusia, tersebar di mana-mana jika kamu melangkah melalui pintu istana. Tapi gadis itu adalah cerita lain. Maksudku, bahkan para ksatria dan budak yang kubawa bersamaku berakhir di kandangnya. "

Sang putri melanjutkan.

“Para penjaga yang bersamaku saat ini telah melakukan pertukaran personel lengkap dari yang aku miliki ketika aku tinggal di tembok itu. Dan aku telah bertemu gadis itu beberapa kali. Tidak heran mereka menjadi tawanan, itulah kesan yang aku dapat. "

Sepertinya beberapa ksatria Faunbeux menjadi tawanan Celes.

Terlebih lagi, meski dia dikenal sebagai putri Walt.

Para ksatria yang mengarahkan permusuhan padaku pasti telah mengarahkan kebencian yang sama pada adikku.

Tetapi hasilnya adalah sejarah.

"aku telah secara resmi menerima pembatalan pertunangan aku. aku ragu aku akan menginjakkan kaki di tanah ini lagi. Karena aku bersimpati dengan penderitaan kamu, aku akan menawarkan beberapa saran … Demi kamu jika kamu melarikan diri secepat mungkin. Gadis itu pasti akan melakukan sesuatu. Sesuatu dalam skala nasional. "

'Meskipun itu hanya ocehan dari penolakan pengantin wanita yang menyedihkan dan bodoh ini,' dia menambahkan, saat sang putri bangkit berdiri.

Novem dan aku juga berdiri.

“… Sepertinya, negara ini akan masuk neraka.”

Mengatakan itu, putri Lianne pindah meninggalkan ruangan.

Dalam perjalanan pulang, aku berbicara dengan Novem dan Monica.

Di kota yang mulai gelap, aku mendengar suara-suara hidup dari bar dan restoran.

Itu dingin, dan aku merasa napasku bercampur dengan semburat putih.

Monica berbicara.

“Binatang buas, bukan? aku tidak dapat memahaminya. Pertama dan terpenting, musuhku adalah kamu, Novem. ”

Monica dengan tegas mengarahkan jarinya ke Novem, dan gadis itu sendiri memanggilku.

“Lyle-sama, apakah rasa ingin tahu kamu mereda setelah berbicara dengan sang putri? Sebenarnya apa yang ingin kamu ketahui? "

aku melihat ke langit, dan berbicara.

"Tidak, aku hanya ingin menegaskan kembali betapa Celes monster itu."

Sebenarnya, baik aku maupun leluhur tidak mengerti apa artinya menjadi monster.

Aku selalu dekat dengannya, tetapi aku tidak pernah bisa memahami rasa takut yang kurasakan padanya.

Dia selalu menjadi adik perempuan yang selamanya tidak bisa aku menangkan.

Tapi seperti yang dikatakan Yang Pertama, dia adalah monster yang cukup hebat untuk menggerakkan negara sesuai keinginannya.

Novem menundukkan kepalanya sedikit.

Monster, bukan?

Saat dia mengatakan itu, Monica juga…

"Jadi monster mengalahkan binatang … jika si brengsek ayam mengatakannya, aku akan menyebut mereka seperti itu."

aku berbicara dengannya dengan suara yang lemah.

“Sebelum itu, kenapa tidak merevisi ayam penipu?”

Monica, dengan resolusi…

“aku tidak mau. Jika kamu sangat membencinya, maka aku akan puas dengan Flying Chicken Dickwad. "

"Apapun selain itu! Apa kau tahu betapa kerasnya aku berusaha melupakan kejadian itu !? ”

Dengan masa lalu yang ingin aku kubur, aku mulai terlibat perkelahian verbal yang panjang dengan robot.

Tapi dia sepertinya bersenang-senang dalam pertukaran racun kita.

Tidak peduli seberapa banyak aku berbicara dengannya, dia bersukacita. Tidak peduli seberapa jauh dia berbicara kepadaku, dia tersenyum.

Itu yang terburuk.

Ketika aku melihat Novem, aku melihat dia sedikit khawatir.

Ada apa, Novem?

"Tidak, tidak apa-apa, Lyle-sama."

aku perhatikan bahwa senyumnya sedikit berbeda dari biasanya, tetapi aku memutuskan untuk menundanya sebagai bagian dari imajinasi aku.

… Gerbang Centralle.

Seharusnya setelah berjam-jam, tapi pintunya dibiarkan terbuka lebar.

Tentara menahan mereka yang mencoba memasuki kota.

“Aku mohon padamu. Jika kamu meninggalkan aku pada malam yang dingin seperti itu, aku akan mati kedinginan. "

"Tidak terjadi! Mulai sekarang, tamu yang sangat penting akan datang! Ini sudah melewati jam masuk, jadi pergilah ke titik tunggu yang kamu tentukan! ”

Beberapa kali lipat jumlah prajurit normal yang hadir, dan beberapa ksatria bergegas keluar sebagai bala bantuan.

Seorang tamu yang diinginkan oleh Centralle sedemikian rupa…

Barisan ksatria ditempatkan untuk melindungi gerbong mewah.

Kelompok yang dengan berani mendekati gerbang melewatinya tanpa mengurangi kecepatan.

Pria itu menyaksikannya lewat, dan melihat lambang di kereta.

"The Walt House … meskipun mereka adalah Count House, setidaknya mereka harus berhenti di gerbang."

Pria itu memandang kelompok yang membuntuti di belakang Walt.

“Wisatawan dan pedagang? Jadi mereka mengikuti di belakang Walts. Kemudian aku akan melakukan hal yang sama. "

Sambil waspada terhadap para penjaga di sekitar, dia menyelinap masuk.

“Dengan ini, aku akan diizinkan masuk. Tapi betapa anehnya pertemuan ini. Semua senyuman tipis di wajah semua orang … mengapa mereka terlihat begitu bahagia dan terluka sekaligus? "

Itulah yang dipikirkan pria itu, tapi…

Begitu rombongan Walt House memasuki kota, gerbangnya ditutup.

Para ksatria tampaknya tidak berniat membiarkan kelompok itu mengikuti melalui pintu itu.

“Sudah lewat berjam-jam. Coba lagi besok pagi. ”

Dan dengan itu, kelompok yang dipukuli ditutup.

Pria itu berbicara.

"Sialan! Bukankah tidak apa-apa membiarkan aku lewat !? Hanya membiarkan Rumah Walt lewat… inilah mengapa aku membenci bangsawan. ”

Di sana, sebuah suara memanggilnya.

“Oy, apa yang barusan kamu katakan?”

"Hah?"

Ketika dia berbalik, dia menemukan bahwa semua orang – anak-anak hingga orang tua – memelototinya.

Mata mereka menunjukkan sikap bermusuhan.

Di antara mereka, bahkan ada seorang pria yang dibalut perban, dan menopang tubuhnya dengan tongkat.

“Tidak, tapi aneh bagi bangsawan sendirian dibiarkan lewat setelah satu jam, aku memberitahumu … Gerbang Centralle dibuat sehingga tidak seorang pun, siapa pun mereka, diizinkan lewat ketika waktunya habis, kan !?”

Sebuah batu dilemparkan ke arah pria itu.

Orang yang melemparkannya tampak seperti anak kecil.

“A-apa yang kamu…! …! ”

Merasa ada sesuatu yang salah di sekitarnya, pria itu pindah untuk melarikan diri.

Tapi dia tidak tahu harus kemana.

"S-berhenti. Itu semua salahku. aku akan minta maaf. "

Suaranya membuatnya seolah dia akan menangis setiap saat.

Tapi orang-orang di sekitarnya…

“Membodohi Celes-sama…”
“Menempatkan Rumah Walt sejajar dengan bangsawan lainnya?”
“Penyelamat hidup kita !?”

Pada saat pria itu menyadari kegilaan di sekitarnya, itu sudah terlambat.

"H-heeeeelp !!"

Jeritan pria itu sama sekali tidak memotivasi tentara mana pun yang ada di sekitar untuk membantunya…

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List