hit counter code Sevens – Volume 6 – Chapter 88 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 6 – Chapter 88 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Rekan Murid

Di lantai pertama penginapan, Miranda membuat ekspresi bermasalah.

Di dekatnya, adik perempuannya Shannon sedang minum jus yang terbuat dari buah-buahan yang telah diperas.

Mungkin jumlah pelanggan meningkat, karena ada lebih banyak orang di sekitar mereka daripada biasanya.

Novem, Aria dan Clara sedang membereskan barang bawaan.

Monica berada di gudang pinjaman, melakukan penyetelan terakhir pada Porter.

aku berbicara dengan Miranda.

“Apakah tidak mungkin untuk membeli tiket?”

Dia mengangguk.

"Meskipun harga memang sedikit naik, sistem transportasi agak panik, jadi aku diberitahu bahwa sebaiknya hindari untuk sementara waktu."

Reservasi penuh, dan menemukan penginapan menjadi lebih sulit dari hari ke hari, atau begitulah yang kudengar.

“Jadi kita terjebak di Centralle untuk sementara waktu… Aku memang ingin kita pergi secepat mungkin.”

Miranda berbicara.

“Kami datang di saat yang tidak tepat. Selain itu, Shannon? ”

"Iya?"

“Kamu juga harus membantu sedikit. Ketika semua orang begitu sibuk, mengapa kamu malas minum jus di pojok? ”

Miranda kedengarannya muak, tetapi jus itu adalah sesuatu yang dibeli Shannon sendiri.

Dia, demi argumen, adalah anggota partai, jadi dia menerima bagian yang sama dalam penghargaan kami.

Dan Miranda mengambil tanggung jawab saudara perempuan atas bagian Shannon.

Dari jumlah itu, dia menerima uang belanja gratis yang cukup untuk tunjangan anak.

“Eh ~?”

Shannon membuat wajah enggan, dan Miranda menurunkan tinjunya yang terkepal.

Dia mencoba menghindarinya, tetapi Miranda telah merencanakannya, dan mengubah lintasannya sebelumnya.

“Aduh…”

"Hah, Lyle, kamu bilang akan berbelanja, kan?"

“Eh? Ya itu benar."

Kami sudah mengumpulkan barang-barang yang diperlukan, tetapi saat berbelanja, aku dapat mengamati keadaan kota saat ini.

aku tidak menyadarinya sebelumnya, tetapi penduduk Centralle tampaknya melihat pembatalan pertunangan dengan pandangan yang cukup baik.

Dan fakta bahwa Celes akan menjadi Ratu berikutnya cukup penting bagi mereka.

Pada saat aku menyadarinya, seluruh negeri sudah salah.

Bahkan jika tidak ada di mana-mana, Walt House telah berulang kali berbicara dengan semua penguasa dan figur otoritas yang berpengaruh.

Ketika aku berada di kamar aku, dunia luar sedang diubah oleh keinginan saudara perempuan aku.

“Kalau begitu, suruh Shannon membawa tasmu. Dia tidak melakukan apa-apa selain bermalas-malasan akhir-akhir ini, jadi kerjakan dia sampai ke tulang. "

"Lyle, tidak mungkin bagimu untuk menggunakan gadis yang lucu dan menggemaskan sebagai keledai, kan?"

Shannon membuat pose yang menawan, jadi aku tersenyum dan berbicara.

"Tentu saja tidak. Jika mereka manis, ya. Meskipun penampilan luar kamu mungkin sesuai dengan persyaratannya, hati kamu sangat buruk, jadi aku akan memanfaatkan kamu sepenuhnya. "

Seperti yang aku katakan, Shannon…

“… Bukankah kamu mengatakan kamu tidak akan pernah membiarkan aku menyesalinya?”

“Guhah! … kamu membicarakannya di sini? ”

Aku mendengar suara Ketiga dari dalam Permata.

『Hahaha, yang itu bagus. aku tidak sabar menunggu selanjutnya. 』

Keempat juga.

『Secara pribadi, aku tidak memberi peringkat yang terlalu tinggi.』

(T-orang-orang ini adalah …)

Aku menghela nafas.

“Kalau begitu, ikut saja dan berjalan-jalan di luar sebentar tidak apa-apa, bukan? Sekarang pergi dan persiapkan dirimu. "

Saat aku mengatakan itu, Miranda mengangguk.

“Ya, Shannon, bersiaplah.”

Shannon menghabiskan cangkirnya sampai tetes terakhir, dan dengan lesu menaiki tangga.

“Terlalu dingin untuk melakukan sesuatu yang menyenangkan di luar.”

Melihat Shannon hanya mengeluarkan keluhan, Miranda menghela nafas.

Aku tersenyum masam.

Bahkan saat itu sekitar tengah hari, napasku masih putih, dan rasa dingin yang menusuk tubuhku.

aku berjalan dengan Shannon, memegang tangannya agar kami tidak kehilangan satu sama lain.

Shannon berbicara.

“Meskipun kamu mengatakan akan berbelanja, aku pikir tidak ada lagi yang perlu dibeli.”

Dia menatapku cukup tajam, jadi aku menutupi wajahku dengan tangan kananku.

“Kalau begitu kita bisa membeli sesuatu yang kecil. Maksudku, Aria mengitari semua gerobak makanan yang terakhir aku periksa. ”

“Jangan kelompokkan aku dengan Aria. Meski seperti ini, aku adalah kecantikan mulia yang fana. "

“Mantan, itu. Dengar, jika kamu melihat sesuatu yang menarik minat kamu, katakan saja padaku. aku hanya akan mendengarkan olok-olok kosong yang beredar di sekitar area. "

Sambil berjalan, aku mendekatkan telinga ke suara-suara penduduk kota di sekitarnya.

"Apa kah kamu mendengar? Sepertinya Celes-sama akhirnya tiba di Centralle. ”

“Itu lebih lambat dari yang dijadwalkan. Apakah dia baik-baik saja? ”

“Kalau dipikir-pikir, ada cukup keributan di gerbang beberapa hari yang lalu…”

Mendengar itu, aku berhenti.

Shannon memiringkan kepalanya.

"Apa yang salah?"

“T-tidak… bukan apa-apa. (Jadi orang tuaku ada di sini… dan Celes). ”

Dia berbicara dengan sedikit ketegangan dalam suaranya.

"Sangat baik. Pokoknya, belikan aku yang itu. ”

Yang dimaksud Shannon adalah sebuah kios yang menjual aksesoris.

Di dalamnya, ini adalah pilihan logam mulia yang semuanya terlihat cukup murah berbaris.

Melihat melalui pilihan seperti itu, Shannon mengarahkan jarinya ke satu pilihan.

"Yang ini."

"Ini? Tidak, itu murah jadi aku tidak keberatan, tapi … tunggu! Bukankah ini tujuan sebenarnya dari tunjangan kamu? "

Saat aku akan membelinya untuknya, aku menyadarinya.

Shannon memang punya uang untuk orangnya.

Dan saat aku menyadarinya, dia mendecakkan lidahnya.

"Tsk, tidak bisakah kau memperlakukan seorang gadis seperti ini setidaknya?"

"Aku baik-baik saja dengan itu, tetapi kamu harus benar-benar melakukan sesuatu tentang kepribadianmu itu."

Setelah aku dengan enggan membayar, Shannon dengan senang hati memasukkan produk yang dibeli ke dalam sakunya.

Bagiku tidak terlihat bagus, tapi jika Shannon begitu senang dengan itu, mungkin itu sesuatu yang istimewa.

Tentu saja…

“Sekarang aku bisa membual pada onee-sama. Aku akhirnya membuatnya lebih tinggi. "

… Mungkin tidak ada yang sedalam itu.

Setelah menjauhkan diri dari warung, aku melihat seorang kenalan di dekatnya.

Yang menyanyikan lagu yang mengisi area itu adalah Eva.

Dia telah menyelesaikan bagiannya tentang pembunuhan Gryphon, dan mengumumkannya kepada Centralle.

aku datang tepat pada waktunya untuk kesimpulannya. Tepuk tangan diikuti dengan suara logam pada logam saat tembaga kecil dan koin tembaga biasa dilemparkan ke arahnya.

Seorang penyanyi? Itu Elf yang sebelumnya, kan? Kalau dipikir-pikir, aku belum pernah benar-benar mendengar bacaan atau nyanyian penyanyi sungguhan sebelumnya. "

Seperti yang dikatakan Shannon, aku memegang tangannya dan menuju ke sisi Eva.

Setelah pelanggannya dengan senang hati bubar, Eva membungkus pakaian panggungnya dengan mantel.

“Sudah selesai?”

Dia mulai mengambil koin-koin yang berserakan.

"Maaf ~ artis berikutnya akan datang, jadi aku harus mengosongkan panggung … tunggu, Lyle? Apakah kamu berkencan dengan gadis itu? "

Di matanya yang menggoda, aku memberikan senyuman sinis.

"Cukup dekat. Shannon mengatakan dia ingin mendengar lagu seorang penyanyi. Bantulah, kenapa tidak? "

“Ah, kamu tidak perlu khawatir tentang itu…”

aku turun untuk membantu mengumpulkan uang kembalian, dan menyimpannya di kalengnya.

Melihatnya bisa terisi penuh, Eva tampak cukup senang.

“Mungkin ini saatnya menemukan wadah yang lebih besar. Namun tren semacam ini datang seiring dengan waktu, jadi jika pelanggan berhenti datang saat aku memperbesarnya… ya ~. ”

Sementara aku melihat Eva sendiri bermasalah, Shannon menarik lenganku.

Dengan cara yang cukup menuntut.

"Hei, aku akan membayar biayanya, jadi bisakah kamu memilih tempat yang sewenang-wenang dan bernyanyi? Shannon ikut serta dalam ekspedisi Gryphon, jadi jika memungkinkan, lagu yang berbeda. "

Eva berpikir sejenak.

“Lagu yang berbeda, iya… Kalau begitu, salah satu yang cukup populer hingga baru-baru ini, dari pertempuran antara negara-negara asing itu, 【Dua Gadis Perang Besar】, 【Wanita Suci】 … tapi 【Ratu】 adalah bagus dari sudut pandang cerita. Untuk seorang gadis muda, mungkin seorang putri lebih menarik daripada ksatria dan jenderal. "

Nama-nama megah yang keluar hanya membuat Shannon semakin bersemangat.

Sambil melihat elf itu melelahkan dirinya sendiri, aku berbicara.

“Untuk makan dan menyanyi, tiga tembaga besar. Bagaimana kedengarannya? ”

Eva berhubungan baik. Dia setuju dengan kesenangan.

"Bagus! Aku akan melakukannya. Karena sudah begini, aku akan menyanyikannya sampai akhir! "

Sepertinya istilah yang aku keluarkan cukup luar biasa baginya.

Shannon juga senang.

Kedua lengannya mengepak, dan dia memberikan kesan lebih muda dari usianya yang sebenarnya. Mungkin itu karena ekspektasinya yang tinggi.

"Betulkah!? Hore! ”

Baginya yang begitu bersemangat mendengar lagu-lagu seorang profesional, dia benar-benar seperti anak kecil dalam aspek itu.

"Jadi aku akan memberikan penampilan pribadi untuk menghabiskan sore … seperti yang aku duga, adalah tepat bagi aku untuk meninggalkan suku!"

Benarkah itu?

Saat aku memikirkan itu, orang yang memiliki pengalaman langsung kabur dari rumah, Keenam…

『… Dalam kasus gadis ini, dia adalah seorang pemimpi, jadi tidak apa-apa untuk saat ini, tapi aku akan menghargai jika dia tidak lupa ada keluarga di rumah yang mengkhawatirkannya.』

Di sana, Kelima dan Ketujuh.

『Tidak ada sedikit pun kekuatan persuasif saat kamu yang mengatakannya.』

『Benar.』

Dia tidak mengatakan apa-apa lebih jauh, tetapi tidak sulit untuk membayangkan Yang Keenam menundukkan kepalanya.

aku melihat sekeliling, dan berbicara kepada Eva.

“Sepertinya pemain berikutnya ada di sini.”

Orang-orang yang aku sebutkan melepas mantel mereka, menampilkan pakaian yang sangat ringan dalam cuaca yang sangat dingin ini.

Sepertinya mereka berpakaian secara tematis untuk musim dingin, tapi hanya melihat mereka membuatku merasa kedinginan.

Kelompok elf yang terdiri dari tiga orang terdiri dari satu penyanyi, dan dua dengan instrumen.

Eva memelototi mereka.

"Ya ampun, kalau bukan Eva dari si udik Nihil itu atau yang lain."

Menjentikkan ke belakang rambut emasnya, adalah Elf perempuan yang dengan jelas mencoba memprovokasi dia.

“Meremehkanku hanya karena kamu dibesarkan di kota… kamu masih orang kelas tiga yang bahkan belum pernah bernyanyi di toko sebelumnya! Sama sepertiku! Tanah yang sama di sini! "

Atas bantahannya, lawannya juga …

“Itu karena orang-orang seperti kamu terus membanjiri, sehingga mendapatkan pertunjukan seperti itu sangat sibuk! Mengapa tidak lebih memperhatikan saudara-saudara kamu yang telah memilih untuk menetap!? ”

Sepertinya elf punya masalah.

Aku mencengkeram tangan Shannon yang tidak sabar, dan menunggu Eva selesai.

Saudara-saudara? Kalian semua hanyalah musuh. Musuh yang aku katakan! Dan Nihil adalah suku tertua yang ada di antara para elf. aku ingin jika kamu tidak meremehkannya. "

“Justru kebanggaanmu yang membuatku membenci kalian semua! Hanya karena kamu punya lebih banyak lagu daripada yang lain, kamu pikir kamu lagu yang keren !? ”

"Apa? Cemburu? Oh tentu saja, kamu hampir tidak punya apa-apa untuk dinyanyikan. "

"Sialan kau!"

Ya, ada cukup banyak hal yang terjadi dengan para elf. Kedua elf laki-laki di belakang melihat perkelahian verbal dengan sedikit keheranan.

Melihat kami, mereka datang untuk meminta maaf.

"Maaf. Itu semacam salam, dan itu akan berakhir setelah beberapa saat. "

"Ah iya."

“aku sangat menyesal. Dia sedikit populer, tapi sejak Eva masuk, ada sedikit … "

Karena sejujurnya mereka memang bermasalah, aku tidak menawarkan keluhan.

Dan seperti itu, aku menunggu pertengkaran Eva berakhir, sebelum makan.

Makan malam berakhir, dan kami mendengarkan lagu-lagu kami. Kami kembali menyusuri jalanan Centralle yang gelap.

Itu adalah jalan tanpa banyak lalu lintas.

Salju mulai turun dan menumpuk di tanah.

(Dan dalam cuaca dingin ini, kami akhirnya turun salju.)

Kami menginjak salju saat kami terus maju.

Setelah makan, kami memesan beberapa jam, dan Shannon mendengarkan banyak puisi dan lagu.

Ia terlihat puas, namun di sisi lain, Eva cukup lelah.

"Wow! Hari ini sangat menyenangkan. Terutama cerita tentang dua gadis perang yang saling menatap satu sama lain. "

Kisah yang dia bicarakan adalah tentang para pemimpin dua negara kecil.

Para penguasa mengambil inisiatif untuk memimpin pasukan mereka, dan dari kekerasan perselingkuhan itu, mereka berdua ditakuti sebagai Perawan Perang, dan Ratu Darah, dan nama-nama lain semacam itu.

“Tidak, bukankah itu terlalu menakutkan? Mengapa mereka harus bertengkar berkali-kali setiap tahun? Kedengarannya konyol. ”

Mereka adalah negara-negara yang bertempur berkali-kali di perbatasan mereka, dan kelompok tentara bayaran kadang-kadang pergi untuk bergabung, tetapi melihat kekuatan dari keduanya yang paling berbalik pada perkiraan cepat jumlah korban yang tak terhindarkan.

Eva berbicara dengan ekspresi lelah.

“Yah, aku senang kamu menikmatinya. aku hanya mendengar kisahnya, dan tidak pernah melihatnya secara langsung, tetapi tampaknya jumlah pertempuran hanya meningkat selama beberapa tahun terakhir. Padahal negara-negara selalu berada di tenggorokan satu sama lain. ”

Mendengar itu, Fifth even…

『… Bukankah itu? Daripada melakukannya secara nyata setiap tahun, apakah kamu yakin mereka tidak menyiapkan aturan sebelumnya? 』

… Mulai anggapan itu dipentaskan.

Yang setuju adalah yang Keempat.

『Ya, ada perang seperti itu. Karena membunuh satu sama lain hanya untuk dihancurkan oleh kekuatan eksternal setelah dilemahkan adalah hal bodoh. 』

(Jadi bisa seperti itu. Ketika kamu memikirkan perang, gambaran aku tentangnya sebagai tragedi yang cukup besar adalah yang lebih kuat.)

Sebagian besar karena ingatan Yang Ketiga, aku berani bertaruh.

Eva menatapku dan menyeringai.

“Para Ratu itu, dan Wanita Suci itu semuanya sama. Itu selalu yang cantik, kamu dengar itu, Tuan Pahlawan. "

Aku berdehem.

Di masa lalu, aku akhirnya menyatakan keinginan aku agar Eva mewariskan epik kepahlawanan aku. Sementara aku berada di titik ketegangan tinggi karena Pertumbuhan, itu tidak mengubah fakta bahwa aku dapat dimarahi dengannya.

aku mencoba mengubah topik, tetapi Shannon, yang tangannya aku genggam, tiba-tiba berhenti.

"Apa yang salah?"

“… Itu tidak mungkin… mengapa…”

Matanya terbuka lebar. Murid ambernya memancarkan kilau keemasan, dan ke arah mereka menunjuk, adalah seorang ksatria dengan empat prajurit bawahan.

Melihat peralatan orang-orang itu, aku bisa memahaminya sekaligus.

Dari dalam Permata, Ketujuh…

『Lyle, segera bergerak. Mereka belum menyadari kehadiran kita! 』

Yang Ketiga sepertinya tidak memahaminya.

"Apa? Ada apa? Kamu tahu mereka?"

Ksatria itu sedang berbicara dengan penduduk kota. Penduduk menunjuk ke arah kami, dan menerima koin perak dari dompet ksatria.

"L-Lyle, itu menyakitkan."

Sepertinya aku mulai menggenggam tangannya terlalu keras. Shannon meringis, jadi aku melepaskannya

“M-maaf. Lebih penting lagi, kita harus benar-benar mengosongkan… ”

Aku menoleh ke alamat Eva, ketika sebuah suara memanggil kami.

“Bisakah kamu menunggu sebentar? Kami ada urusan dengan penyanyi di sana. Kudengar dia memiliki suara nyanyian yang bagus. Tuan kami, Celes, berniat mendengar tentang pembunuhan Gryphon yang terkenal itu. "

Itu adalah suara yang sangat baik, dan kesatria asalnya adalah pria yang lembut dengan rambut panjang seperti sutra.

Dia mendekat sambil tersenyum, tetapi seperti biasa, dia tidak menunjukkan celah untuk dimanfaatkan.

Seragam pria ini, serta tentaranya, adalah seragam Walt House.

Oh?

DIA akhirnya memperhatikan aku.

“… Kamu Lyle, bukan?”

Suara Alfred Virden merendah, sementara tentara yang mengikutinya mengangkat pengawal mereka dan mulai bergerak mengelilingi kami.

The Seventh bergumam dengan nada provokatif.

『Tidak ada satupun kehormatan untuk Lyle kita? Betapa tinggi dan kuatnya dirimu, bocah Virden. 』

Aku berdiri di depannya seolah untuk melindungi kedua gadis itu.

“Sudah lama sekali. Itukah yang harus aku katakan di sini? Aku benar-benar tidak mengira kita akan bertemu di sini, ingat. "

Sebenarnya, aku sangat menyadari rumor Celes dan gerakannya. Itulah mengapa aku sengaja mengumpulkan informasi di tempat-tempat yang tidak dapat aku temui.

(Keterampilan aku tidak dapat mengidentifikasi identitas pribadi. aku tidak pernah mengira orang-orang ini akan muncul di sini.)

Orang-orang di sekitar memiliki senyum lebar di wajah mereka.

Prajurit itu bukan Alfred, tapi anggota Walt House.

“Kegagalan pembersihan Walt menarik sekitar dua wanita di tempat terpencil seperti ini? Terlebih lagi, Elf dan … hm muda? Bukankah kamu Shannon dari rumah Circry? ”

Tampaknya Alfred tahu tentang Shannon.

Gadis itu menyembunyikan dirinya di belakangku.

“A-siapa kamu banyak !?”

Saat Eva berteriak pada tentara yang mengelilingi kami, Alfred menghela napas.

Jadi, kamu wanita Lyle. Yah, itu sendiri menarik, aku rasa. aku yakin Celes-sama akan memuji aku untuk itu. Masalah utama yang dihadapi adalah bagaimana membuatmu ikut, tampaknya. ”

Mungkin dia menganggap dirinya yang paling kuat di sini, karena Alfred melanjutkan dengan boros.

Dan memang benar saat ini aku hanya membawa belati portabel.

Tidak cukup dapat diandalkan untuk menangani angka-angka ini.

Keenam mengeluarkan suara.

『Pria dari Rumah Walt? Mereka benar-benar tampak sombong. 』

Kelima juga tidak senang.

『Betapa disesalkan. Saat itu, aku yakin aku mengajari mereka untuk mengamati semuanya dari bawah, dan merangkak serta berjuang hingga titik tertinggi… 』

Muak, Ketiga berbicara dengan Kelima.

『Jika setiap orang memiliki kekuatan, mungkin akan seperti itu. Tapi anak ini adalah seorang Virden, begitu. 』

Keempat terdengar marah.

『Rumah parasit yang membuat kita melewati neraka dan kembali. The virdens. 』

Ketujuh berbicara.

『Lyle, lakukan! Kami akan mengizinkannya! 』

(Menurut aku ini bukan masalah izin, tapi … sepertinya mereka tidak akan membiarkan kita lewat.)

Dari kelihatannya, Alfred ingin membuatku malu. Terlebih lagi, saat dia menyatakannya sebagai sesuatu untuk Celes, aku tidak dapat menerimanya secara pribadi.

Dia pernah menjadi murid senior aku, tapi aku yakin aku bisa memaksa diri untuk membencinya.

“Melumpuhkan dia dan mengambil keduanya juga kedengarannya bagus. Atau mungkin di depan matanya… ”

Saat tersesat dalam fantasinya sendiri, Alfren mencabut pedang di pinggangnya.

Tapi yang aku tonton bukanlah pedang di tangannya.

“… Oy.”

"Hah?"

Alfred terdengar jelas tidak senang karena aku menyela percakapannya dengan dirinya sendiri.

Tapi itu tidak relevan bagi aku.

Yang ingin aku ketahui adalah belati yang digantung di sabuk pria itu.

Itu adalah salah satu yang aku kenal, dan bukan sesuatu yang seharusnya ada di tangannya.

"Di mana kamu mendapatkan belati itu?"

"Ini? Itu adalah sesuatu yang diberikan Celes-sama kepada aku sebagai hadiah. Cemburu? Tidak seperti washout sepertimu, aku diberkati dengan keindahan… ”

"Tidak. Maksud aku, dari mana Celes mendapatkannya? ”

Bahkan ketika aku mulai memelototi Alfred, tentara di sekitarnya tidak bereaksi. Tapi saat aku menyebut nama adikku tanpa sebutan kehormatan, mereka semua menarik pedang mereka sekaligus.

aku bisa melihat beberapa pelatihan yang cukup di balik gerakan mereka. Kualitas para prajurit ini sangat berbeda.

“… Tambahkan a –sama, sampah. Untuk orang sepertimu, dibiarkan hidup lebih berbelas kasih daripada yang pantas kamu dapatkan! kamu tidak dapat membayangkan betapa banyak kebencian mengalir melalui pembuluh darah ini hanya dengan mengetahui bahwa kamu memiliki darah yang sama dengannya. "

“… Ya, tidak, aku tidak terlalu peduli. Apa pendapat kamu tentang aku tidak terlalu penting. Hanya belati di sana adalah sesuatu yang dimiliki teman aku padanya. Dimana dia mendapatkannya !? ”

Saat aku berteriak, amarahku sepertinya membuat suasana hati Alfred lebih baik.

“Ketiga petualang bodoh itu, maksudmu? Mereka menolak undangan Celes-sama, dan menerima berkah karena ditangani secara pribadi. Itu adalah belati yang menjadi milik Celes-sama pada saat itu. Aku yakin pedang ini lebih terhormat di tanganku daripada melayani orang bodoh yang tidak berharga itu! "

Shannon gemetar karena tawa Alfred dan anak buahnya.

Dan Eva…

“Hei, orang-orang ini aneh di kepala. Jika kita tidak lari, maka… ”

Ekspresi Alfred berubah parah, saat dia menoleh ke Eva dan berbicara.

Sikapnya, suaranya sangat berbeda dari saat dia pertama kali memanggilnya.

“Ketika Celes-smam memberkati kamu untuk membiarkan kamu memainkan lagu kamu untuk telinganya, kamu berbalik untuk berlari? Elf belaka yang berpikir untuk melawannya? … Potong anggota tubuhnya. Bahkan tanpa mereka, suaranya akan keluar. "

"Iya!"

Tentara mendekat, dan aku menjentikkan jari aku.

Sebuah kotak yang terdapat dalam lingkaran sihir muncul di tanah, terbuka dengan sendirinya, dan menembakkan pedang.

Setelah pedang itu masuk ke tanganku, kotak dan lingkarannya lenyap sama sekali.

Pada tentara yang mendekat, aku menggunakan Skill.

“… Up n’ Down. ”

Skill Keempat menyebabkan mereka semua kehilangan ketajaman dalam gerakannya. Namun meski begitu, mereka terus mendekat untuk melaksanakan perintah yang diberikan.

Dari dalam Permata, Keempat mengeluarkan perintah.

『Mereka memang terlatih. Selain itu, menggunakan Keterampilan tidak membuat mereka bingung sedikit pun. Bagi mereka yang mahir, sayang sekali. Lyle, jika lawannya terlalu kuat, Keterampilan semacam ini tidak akan terlalu berpengaruh, atau mereka akan dapat membatalkannya secara sewenang-wenang di beberapa titik. Jangan lengah… tentu saja… 』

Aku mengangkat tangan kiriku, dan menggunakan sihir.

"Petir!"

Sebuah aliran listrik yang habis menyerang para penyerang, membuat mereka jatuh ke tanah. Hasilnya tidak terlalu tinggi, dan aku ragu nyawa mereka berada dalam bahaya yang terlalu besar.

『… Dalam hal kemampuan, setidaknya, Lyle lebih baik, tapi …』

Dengan tentara yang tidak berdaya, aku mendengar beberapa teriakan dari sekitar aku.

Meskipun jalan ini mungkin relatif sepi, sepertinya kami telah ketahuan.

“Oke, Eva, bawa Shannon dan…!”

aku memblokir serangan dengan pedang aku.

Yang berulang kali menusukku dengan pedangnya sendiri adalah Alfred.

"Aku merasakannya sedikit, Lyle. Menggunakan sihir melawan pendekar pedang seniormu, bukankah menurutmu itu tipuan licik dari seorang pengecut? ”

aku menangkis serangannya, mengambil jarak, dan memperbaiki pendirian aku.

Alfred belajar di bawah ajaran yang sama dengan aku, dan akan membuat lawan yang menyebalkan untuk dijatuhkan.

Di belakangku, Eva memegangi Shannon.

aku ingin membiarkan mereka melarikan diri, tetapi terlepas dari sihir aku, Prajurit sudah berdiri.

Mata menatapku, akan menebas.

Alfred berbicara.

"Kalian, aku akan menahan Lyle. Dapatkan dua lainnya. ”

Prajurit segera bertindak, dan aku mencoba melindungi keduanya, tetapi Alfred menembakkan sebuah tusukan.

Mundur satu langkah, aku membalikkan tubuhku untuk menghindarinya, mengayunkannya secara horizontal.

Menghentikan pedangku, dia melepaskan tendangan ke arahku.

aku menerima pukulan itu, menggunakannya untuk mundur, dan memotong salah satu tentara yang mendekati Shannon dan Eva.

Namun, seranganku hanya untuk diblok, dengan target mengambil jarak.

Yang Ketiga menghela nafas.

『… Lyle, kamu tidak lagi dalam situasi di mana kamu bisa menahan diri. kamu berada di keuntungan numerik dalam hal itu. Jika kamu terus melakukannya seperti kamu, Shannon-chan dan Eva-chan akan mati, kamu tahu. 』

Kelima setuju.

『Putuskan dirimu. Juga, pergilah dari sana. 』

(aku tahu itu.)

Aku mengepalkan Permata, dan kembali ke posisinya.

Alfred memperhatikan gerakan aku dan menyipitkan matanya.

Anak laki-laki ini lebih baik dari yang aku kira.

Atas kata-kata prajurit itu, dia memberi perintah dengan nada geli.

“Kalau begitu kita akan menghancurkan Lyle dulu. Celes-sama menunggu dengan penuh harap untuk lagu elf itu. Jika kita membuang waktu lagi, maka Celes-sama akan menyerah pada kebosanan. ”

Dan demi itu saja, orang-orang itu mengayunkan pedang mereka ke leherku. Melihat penderitaan mereka sudah cukup membuat kepalaku sakit.

Dan di saat yang sama…

Aku minta kamu mengembalikan belati itu.

aku memutuskan untuk mengambil kembali belati Rondo-san dari tubuh mereka.

Sementara ketakutan dan amarah aku untuk Celes meningkat tajam.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List