hit counter code Sevens – Volume 7 – Chapter 108 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 7 – Chapter 108 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Binatang buas

Di dalam Permata.

Sambil melihat-lihat, aku secara bersamaan menggunakan Keterampilan untuk memproses berbagai bit informasi.

Titik biru yang berkedip-kedip, meski hanya ada satu, terus berubah lokasi dalam sekejap.

Kupikir seperti itu, hanya saja aku tidak bisa memahaminya…

Pemandangannya langit biru, dan jalan lurus yang terus berlanjut tanpa akhir.

"Sana!"

Percikan terbang saat aku mengayunkan pedang.

Tapi di saat berikutnya, gelombang rasa sakit menyapu sisi kiri perut aku.

Belati ganda.

Itu adalah gaya yang sama seperti Miranda, tapi yang benar-benar mengkhususkan diri di dalamnya adalah Kepala Generasi Keempat, 【Max Walt】.

Keterampilannya, 【Speed】, adalah salah satu untuk meningkatkan kecepatan gerakan.

Ketika Yang Ketiga berada di ambang kematian, itu adalah salah satu yang terwujud saat Yang Keempat bergegas ke sisi ayahnya.

Apa yang muncul sebagai tahap kedua adalah 【Up n 'Down】. Sambil meningkatkan kecepatan seseorang, itu adalah salah satu yang memungkinkan kamu untuk menurunkan kecepatan musuh.

Dan…

“【Full Drive】 tidak adil!”

Aku mengayunkan pedangku seperti orang gila, tetapi percikan api hanya terbang, dan aku merasakan benturan beberapa kali.

Satu-satunya saat aku melihat pria itu sendiri adalah ketika aku merasakan lokasinya dengan Keterampilan, dan berbalik untuk mengetahui di mana dia akan berada.

Dan kadang-kadang, aku pikir aku melihat dua atau tiga orang darinya.

Pedang itu ditangkis, dan itu terbang dari tangan kananku ke udara. Segera setelah itu, aku merasakan sakit yang luar biasa di dada aku, membuat punggung aku terbang ke pohon terdekat.

Melihat posisinya, aku berasumsi dia telah melakukan pukulan tubuh saat menusuk belati ke dada aku.

『Dari mana aku berasal, tidak adil adalah pujian. Dan memiliki musuh yang mengatakan itu terlalu menyenangkan bagiku untuk menahan diri. 』

Sambil menyeringai, dia mengeluarkan belati lagi.

Sejumlah besar darah mengalir dari dadaku, dan ketika aku mengalihkan pandanganku ke kejauhan, aku melihat saat pedangku menusuk dirinya sendiri ke tanah.

Melihat pedangku menghilang, aku menemukan tubuhku yang sakit telah kembali normal. Darah yang keluar juga lenyap, dan menghapus keringatku, aku berdiri.

Aku bersandar pada pohon, dan melihatnya dengan terampil memegang belati di tangan kanannya.

“Jadi yang kiri untuk pertahanan, dan yang kanan untuk memotong. Apakah ada sesuatu yang menghentikan kamu untuk menggunakan senjata yang lebih besar? "

Menggunakan gaya serangan yang terspesialisasi dalam kecepatan mentah, yang keempat berpikir sedikit sebelum menggelengkan kepalanya.

『Lebih berat, dan aku tidak akan bisa menggunakannya dengan bebas. Pada saat yang sama, kecepatan yang ditinggikan sudah cukup meningkatkan output. aku telah menguji hal-hal lain, tetapi belati kembar adalah yang paling nyaman. kamu dapat membidik celah dalam baju besi dan semuanya. 』

Setelah menyarungkan bilahnya, Keempat langsung mengangkat jari telunjuknya untuk memperbaiki penempatan kacamatanya.

Mereka memantulkan cahaya saat aku menarik napas dalam-dalam.

“Bisakah kamu bertahan, pergi begitu cepat?”

『Ini cukup kasar. aku hampir tidak bisa mengelola dengan First’s Full Over. Dan Second's All memungkinkan aku merasakan dan membidik musuh. Letakkan Pikiran Ketiga untuk mengguncang musuh di jalan, dan itu pembunuhan yang mudah. ​​』

Skill tahap terakhir The Fourth menggunakan First's dan Second sebagai premis mereka, tampaknya.

Dan Yang Keempat dengan sungguh-sungguh menatap wajahku.

『… Lyle, jika kamu bisa menggunakan Skillku, mungkin kamu akan bisa melampauiku. Tidak, kamu tidak punya pilihan selain melampaui aku. 』

Dia teringat kembali saat aku melawan Celes di Centralle, dan menjelaskan.

『Bahkan jika aku yang bertarung, aku mungkin tidak bisa menang melawan gadis itu… melawan Celes. Dia sama sekali tidak serius, namun kecepatan dan kekuatan itu. Jika benar-benar hanya ada satu di Permata-nya, maka itu pasti Keterampilan yang dia miliki. Tapi Skill aku hanya bisa digunakan dengan penggunaan orang lain secara bersamaan. Apakah kamu mengerti apa yang ingin aku katakan? 』

Dengan kemampuan Keterampilan saja, aku tidak bisa menang.

Dan identitas dari Skill Celes yang dimiliki masih belum diketahui oleh salah satu kepala, termasuk aku.

“Dia pasti jauh lebih kuat dariku, hanya itu yang aku mengerti.”

『Itu hanya menunjukkan bahwa seperti kamu sekarang, kamu tidak bisa mengalahkan sisi tidak seriusnya. Aku sama sekali tidak tahu seperti apa wajahnya yang serius, tapi aku tidak bisa membayangkan itu menjadi lebih lemah dari apa yang pernah kamu alami. 』

Saat aku memutuskan untuk melawannya, aku menyerah untuk menang dengan kecakapan numerik.

Alasan kami saat ini meningkatkan kemampuan kami adalah untuk menciptakan situasi yang memungkinkan untuk melawannya.

Ini akan menjadi prestasi yang luar biasa untuk mempersiapkan pasukan yang terdiri dari puluhan ribu orang, tetapi masalah yang lebih besar adalah memberikan pukulan terakhir pada gadis itu.

Dengan kemampuannya untuk memikat orang, aku yakin dia bisa melarikan diri tidak peduli seberapa besar pasukan yang mengelilinginya. Mungkin jika kita bisa mengalahkan kemampuannya …

『Jangan terlalu takut. Kami akan memberikan saran untuk mempersiapkan panggung, dan aku akan melakukan yang terbaik untuk mengangkat kamu cukup tinggi. Hanya saja tidak ada gunanya jika kamu mati. Tolong jangan lupakan itu. 』

Saat aku mengangguk, lingkungan sekitar memudar menjadi abu-abu, dan mulai layu.

Kesadaran aku berangsur-angsur kembali ke kenyataan, dan ketika aku membuka mata, aku berada di gedung di desa. Matahari mulai menampakkan dirinya, dan pemandangannya tampak mulai cerah.

Di sekitar, penduduk desa sudah mulai bergerak, dan aku bisa mendengar suara-suara di kejauhan. Gonggongan anjing, dan suara kehidupan.

Aku menyentuh dadaku, tapi aku tidak terluka sama sekali.

Tetapi tubuh aku cukup berlumuran keringat, jadi aku mengambil handuk, dan keluar dari gedung.

Aku meregangkan tubuh, mencuci muka, dan berkumur sebelum memastikan bahwa kepala suku sedang dalam perjalanan ke sini.

Menuruni jalan satu-satunya yang menuju ke sini, kepala suku membuat wajah cemberut di pagi hari.

“aku minta maaf untuk kemarin. aku mengkonfirmasi tadi malam, bahwa beberapa anak desa memang mencoba untuk mencuri barang-barang kamu. ”

Alasan semua ini adalah anak laki-laki yang mencoba mencuri saat Shannon dan Monica tidak melihat.

Mendengar cerita dari Shannon, aku langsung pergi ke rumah kepala suku untuk memberi laporan.

Memintanya untuk memeriksanya, aku baru saja memberikan daftar karakteristik anak laki-laki kemarin.

(Dia pasti bertindak cepat.)

“Itu karena detik dan pertiga bukanlah untuk menggantikan rumah mereka. Mereka berpikir untuk kabur dan menjadi petualang, sepertinya. "

Mendengar itu, Ketiga melepaskan suaranya dari Permata.

『Untung diakhiri dengan percobaan. Tidak ada pihak yang perlu terlalu gusar. Tapi itu sama tidak peduli jam berapa kamu melihatnya. 』

aku memutuskan untuk tidak memasukkan mulut ke dalamnya selama semua ini tidak berlanjut.

“Jadi mereka mencoba mendapatkan beberapa peralatan? Sebenarnya, kami tidak kehilangan apa pun, jadi tidak ada masalah. Menara pengawas sudah terbakar. "

Ketika aku melaporkan menara pengintipan, kepala desa membuat ekspresi lesu.

“Ini adalah penyelamat bahwa kamu semua adalah orang yang baik. Penduduk desa itu benar-benar tidak mengerti apa yang akan mereka dapatkan sebagai imbalan jika mereka melakukan itu kepada sekelompok pemarah. Hah, aku sudah ingin berhenti dari pekerjaan ini. ”

aku tersenyum pahit.

"Mengapa kamu tidak menolak menjadi kepala suku?"

Dalam humor yang buruk…

“Tanah air aku jauh sekali, dan aku tidak punya banyak pikiran untuk kembali ke sana. Baru saja menetap di sini, apa menurutmu aku bisa menolak? Akrab seperti aku dengan pedesaan, aku memiliki masalah yang sama. Berurusan dengan orang, atau bagaimana aku harus mengatakan ini, semua adat istiadat sebagian besar menyakitkan. Semua itu mendorong aku sebagai pemula di sini selama beberapa tahun, dan akhirnya aku diterima, kurang lebih. Jika kamu berencana untuk menjalani kehidupan yang tenang di pedesaan saat kamu pensiun, aku sarankan kamu mengumpulkan lebih banyak uang daripada yang aku lakukan, dan dapatkan rumah di kota besar di suatu tempat. ”

Perjanjian suara ketiga.

『Sangat sulit untuk diterima oleh penduduk desa. Seperti menerima imigran adalah cobaan itu sendiri. 』

… Bukan berarti itu relevan bagi aku saat ini.

“Jika aku menjadi besar, itulah yang akan aku lakukan. Yah, aku yakin ini akan lebih menjadi cobaan untuk hidup selama itu. "

"Kamu benar! Tapi kamu mungkin sedang menuju ke suatu tempat yang bagus. Itulah naluri aku. "

Dan setelah aku memberitahunya keadaan Serigala Abu-abu, dan hutan, kami berpisah.

Kami memasuki hutan dengan jumlah yang lebih kecil dari sebelumnya.

Di atas Shannon dan Monica, Novem dan Clara juga beristirahat kali ini.

Eva di kepala, aku, Aria, dan Miranda berlomba melintasi hutan.

Tujuan kami kali ini adalah untuk memaksimalkan kecepatan gerakan, dan untuk menjatuhkan paket kecil yang berserakan.

Maju terus, Eva…

Hati-hati dengan akarnya.

Dia bergerak ke depan, dan jika ada sesuatu yang perlu diperhatikan, dia akan memanggil.

Mencoba meniru gerakannya, dengan keletihan kemarin masih bertahan, kami bertiga diganggu oleh gerakan yang membosankan.

Aria bahkan …

aku mengalami nyeri otot di tempat-tempat yang aneh.

Dia mengeluh saat dia mengeluarkan belati untuk memotong tanaman merambat dan rumput di jalan.

Miranda melihat sekeliling.

“Perlakukan semua itu sebagai perangkap. Akar pohon, bebatuan, dan lubang lumpur… mungkin itu dipilih sebagai ujian karena itu adalah permintaan yang merepotkan. "

Berjalan ke depan, Eva mengulurkan tangan kepada kami, mengambil anak panah dari tabung anak panahnya, dan menyiapkan busurnya.

Kami menurunkan posisi kami, dan mengeluarkan senjata preferensi kami. Suara gemerisik terdengar.

Suara nafas, dan bau binatang.

Aku tahu itu Serigala Abu-abu, tapi Aria dan Miranda berbeda.

“Apakah ada sesuatu yang datang?”

Aria melihat sekelilingnya.

“Aku ingin segera mengalahkan semua Serigala Abu-abu, dan kembali dengan cepat. aku tidak suka berkelahi di hutan. "

Dia melihat ke arah musuh, dengan belati di kedua tangannya.

Dan geraman pelan mulai terdengar di telingaku.

(Jadi mereka juga menemukan kami.)

Karena tidak berwujud serigala, ia diberkati dengan indra penciuman yang tajam.

Kelima dari Permata.

『Siapa yang mengira itu akan sangat menyakitkan.』

Mungkin karena bentuk taringnya, dia merasa sulit untuk menonton adegan itu setiap kali kami mengalahkannya. Sambil menghukumnya sedikit secara mental, aku melihat ke arah Serigala Abu-abu yang melompat keluar dari semak belukar.

Yang pertama melompat keluar tertusuk panah Eva, dan roboh di tempat.

Lompatan kedua ke Aria, yang lambat bereaksi, jadi aku naik ke depan dan membawa Saberku secara diagonal untuk memotongnya, menggunakan gerakan maju untuk mengayun ke bawah dan membunuh orang yang mencoba menggigit kakiku.

Miranda melemparkan belatinya, menghabisi yang lain dengan cepat. Dengan tombak pendek di tangan, Aria melangkah maju, dan menggunakan Skill-nya untuk menusuk Serigala Abu-abu yang melompat keluar dari semak-semak satu demi satu.

Dan seperti itu, paket tujuh monster itu segera ditangani.

“Jadi pukul 20.30 tepat di sekitar pintu masuk. Mungkin ada lebih banyak lagi. "

Aku meninggalkan Aria untuk mengawasi, menyeka darah dari pedangku, dan menyarungkannya. Miranda dan Eva pergi untuk mengumpulkan bahan dan batu ajaib, jadi aku membantu pengintai.

Melihat sekeliling..

(Dia masih menonton.)

Memperluas cakupan Skill, aku mengkonfirmasi keberadaan quilin merah yang berkedip, sesekali berubah menjadi biru atau kuning.

Merasa bahwa aku menemukannya, dia melarikan diri ke ujung persepsi aku saat dia melihat kami … tidak, perhatikan aku.

Dan setelah selesai mengumpulkan materi, Eva angkat bicara.

“Oh, jangan menyentuh yang berikutnya.”

Saat dia mengatakan itu, bau binatang memasuki hidungku sekali lagi. Tapi kali ini, itu bukan monster.

Serigala sungguhan.

Beberapa dari mereka mengamati kami dari semak belukar, dan aku dapat memastikan keberadaan seorang wanita dengan anak-anak di dekatnya.

Hewan yang bisa hidup di hutan yang dipenuhi monster, sejujurnya, merepotkan.

Mereka kuat. Cukup kuat.

Tidak tinggal di tanah berbahaya tanpa alasan, tidak seperti monster yang tiba-tiba muncul, kekuatan mereka dibangun dari titik awal.

Eva mengambil sedikit daging dari kantong di pinggangnya, dan melemparkannya.

Salah satunya muncul dari dedaunan mengendus daging dan menempel. Setelah melihat Serigala Abu-abu yang kami bawa, dia kembali ke tempat persembunyiannya.

Di ruang itu, yang lain telah pindah ke lokasi yang lebih mudah untuk menyerang kami, tetapi ketika rekan mereka telah kembali dengan selamat, mereka mundur.

Aria menarik napas dalam-dalam, dan menyeka keringatnya.

"aku tidak bisa membedakan mereka sama sekali, kamu tahu? Dan tunggu, jika mereka menyerang kita, tidak apa-apa untuk bertarung, bukan? ”

Eva membantah.

“Pastikan saja tidak sampai seperti itu. Karena anak-anak itu ada sehingga monster tidak keluar dari hutan. Dan tidak seperti orang-orang ini, mereka benar-benar menyebalkan. "

Setelah melepas semua bahan, Eva menunjuk gumpalan daging berdarah di depannya.

Miranda melihat sekeliling.

“Aku dengar kamu membawa daging, tapi itu untuk membedakan mereka, begitu. Sejujurnya aku mengira kamu akan meracuninya. "

… Seberapa cocok Miranda? Mungkin?

"Berhenti di sana. Karena manusia melakukan hal-hal seperti itu, serigala menjadi sangat waspada. Yah, dia pasti mengendusnya dulu, jadi mungkin hal semacam itu telah terjadi di sini. ”

Aria memiringkan kepalanya.

Hal macam apa?

Eva berdiri, dan melepaskan sarung tangannya yang berlumuran darah.

“Jebakan yang harus diambil, bukan monster, tapi serigala dan beruang. Mereka cukup pintar, dan tampaknya mereka sangat waspada terhadap kita. Mungkin desa itu penyebabnya? Jika jumlahnya lebih banyak, maka kita tidak akan menemukan monster di sini. ”

Jika kita tidak memiliki Elf di antara kita, aku ragu mereka akan mendekati kita.

Miranda setuju.

"aku mendengar bahwa memasang perangkap tanpa pengawasan dilarang, tapi begitu … hutan memiliki keadaannya sendiri."

Eva mengangguk.

“Yah, bukannya mereka tidak pernah menyerang manusia. Ketika sampai pada hal itu, bersiaplah untuk melawan seorang veteran militer terkemuka. "

Tapi Aria adalah…

“aku ingin melawan satu, setidaknya sekali dalam hidup aku.”

… Mengatakan sesuatu seperti itu.

(Dia menjadi sedikit menakutkan.)

Binatang buas itu satu hal, tapi sekutuku juga menakutkan.

aku memutuskan untuk tidak pernah berkelahi dengan serigala, beruang, atau anggota partai, tetapi pertama-tama, tidak ada satu pun kawan dengan aku yang dapat aku jadikan musuh dengan aman.

Sebelum aku menyadarinya, aku berada dalam situasi di mana itu akan menjadi berbahaya tidak peduli siapa yang membuat aku marah.

(Huh… tunggu, bukankah aku dalam kesulitan besar di sini…)

Aku menggelengkan kepalaku, membuang pikiran seperti itu, mengambil kantin dari tas yang tergantung di pinggangku, dan meneguk air.

Dan…

"… Apa yang harus kita lakukan? Aku tidak bisa membiarkan kita diikuti selamanya. "

Melihat ke arah yang aku pikir quilin May bersembunyi, aku menyeka mulut aku.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List