hit counter code Sevens – Volume 8 – Chapter 118 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 8 – Chapter 118 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dealer Informasi

… Sebuah gang sempit di Beim.

Yang berjalan di sana adalah Miranda dan Shannon.

Shannon tampak cukup gugup, saat dia menekan dengan tangan di lengan mantel Miranda.

"Shannon, jalanlah sedikit lebih cepat."

"Itu tidak mungkin. Itu kotor, dan tempat ini … itu memberikan rasa bahaya, jika kamu tidak menyadarinya! ”

Sempit dan gelap. Begitu mereka sampai di ujung lorong itu, kawasan hiburan tersebar di depan mereka. Dengan waktu sebelum tengah hari, tidak terlalu banyak orang yang lewat.

Shannon melihat sekeliling, mengumpulkan berbagai informasi dengan mata iblisnya.

Mata itu sendiri tidak berfungsi, tetapi untuk mengimbangi kekurangan penglihatannya, dia telah mewujudkan Keterampilan seperti itu.

Tidak seperti saudara perempuannya, rambutnya berwarna ungu pucat, dan irisnya kuning.

“… Bukankah kita berada di tempat yang salah?”

Ada beberapa wanita dengan pakaian mencolok, tapi mereka berjalan berkeliling dengan ekspresi mengantuk. Shannon bisa memahami kelelahan mereka, dan dia tahu orang-orang yang berjalan-jalan akan pergi tidur dengan matahari begitu tinggi di langit.

“Dan itu berbau bir…”

Shannon melihat ke dinding bangunan, dan segera mengalihkan pandangannya. Itu secara terang-terangan dan secara alami meneteskan kotoran, dan dia merasa dia baru saja menyaksikan sisi lain dari Beim.

(Perbedaan antara yang cantik dan yang kotor di sini adalah sesuatu yang mengerikan.)

Miranda terus berjalan. Mungkin dia pernah datang ke sini sebelumnya, saat dia melanjutkan langsung ke tujuannya tanpa memo atau peta.

Dia pergi memasuki gedung bertingkat tiga.

(… Apa sebenarnya yang ada di sini?)

Alih-alih toko, ada konter kompak seperti yang bisa ditemukan di kantor.

Pembukaan pintu diikuti oleh dentang bel yang menempel padanya, dan seorang gadis kecil mengintip wajahnya dari meja. Dia tampak lebih muda dari Shannon.

Sementara Shannon terkejut saat menemukan seorang gadis yang lebih muda darinya di kawasan hiburan, dia menemukan bahwa pertukaran saudara perempuannya dengan gadis itu bahkan lebih menarik.

“Innis, apakah Rauno ada? aku datang untuk konfirmasi tentang masalah sebelumnya. "

Gadis bernama Innis mengangguk, dan menunjuk lebih dalam.

Dia jauh di belakang. Mengatakan kepalanya sakit karena terlalu banyak minum. Meski begitu, kali ini kamu ikut serta? Cukup lucu saat itu. "

Shannon menoleh ke gadis yang terlihat lebih muda dari dirinya.

Tidak, tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, aku yang lebih tua di sini.

Miranda berbicara dengan nada lelah.

“Jangan bodoh. Innis di sini adalah seorang gnome, dan jauh lebih tua dari kamu. Baiklah, kita akan masuk. Aku akan mencabut biaya darurat denganmu nanti, Innis. "

“Eh !?”

Shannon membuat suara terkejut, melihat bolak-balik antara gadis itu – sedikit lebih pendek darinya – dan saudara perempuannya, saat dia digiring lebih jauh ke dalam.

Saat dia memasuki ruang belakang, dia diguncang oleh bau alkohol.

“… Oh, kamu lagi.”

Rambut tidak terawat, dan janggut yang tidak dicukur.

Pria itu adalah kenalan Miranda, dan setelah mengangkat bagian atas tubuhnya, dia menggaruk kepalanya, dan mulai berbalik.

Miranda membenarkan pekerjaan yang dia minta.

“Jadi, bagaimana status permintaan aku?”

Pria itu berdiri, mengambil setumpuk dokumen dengan tertib dari meja lebih jauh, dan menyerahkannya kepada Miranda sebelum duduk di sofa lagi.

Pintu terbuka, dan gadis dari sebelumnya… Innis datang membawa minuman. Dia meninggalkannya di atas meja, jadi Shannon dan Miranda duduk di sofa di seberang, menghadap pria bernama 【Rauno】.

Saat gadis itu pergi, Miranda sudah mulai mencari-cari di koran.

Menaruh salah satu cangkir ke mulutnya, Rauno menatap Shannon sesaat. Dan dia sedikit meningkatkan kewaspadaannya.

Shannon bisa memahaminya dengan mudah, tapi Miranda sama.

“Dia adikku. kamu tidak perlu terlalu waspada. "

Rauno tersenyum pahit.

"Yah, maaf tentang itu. aku menjalankan bisnis di sini, dan aku tidak bisa menahannya. Tidak mengetahui sesuatu itu cukup menakutkan, kamu tahu. "

Dia terdengar seperti sedang bercanda, tapi dia tidak santai sedikitpun.

(Yang ini agak lebih menakutkan daripada penampilannya.)

Dia pasti menjalani gaya hidup yang tidak baik, tetapi tubuhnya cukup terlatih, dan meskipun dia terlihat penuh dengan celah, dia belum menurunkan kewaspadaannya.

“… Jadi Novem bertemu dengan seorang kenalan di Beim? Apa yang dia terima? "

(Novem? Mengapa Miranda menyelidiki …)

Rauno menggaruk kepalanya, sebelum membiarkan ekspresinya berubah menjadi serius.

“Itu belum ditentukan, tapi dia memegangnya dengan sangat berharga. Dari bentuknya, kemungkinan besar itu adalah tongkat. Terlebih lagi, mungkin Alat Ajaib pada saat itu. aku tidak bisa memastikannya, jadi aku tidak mencatatnya di dalamnya. Juga, mereka tampak cukup dekat. Dia memanggilnya kakaknya. "

Saat tatapan Miranda menajam, Rauno melanjutkan ke perilaku Novem yang mencurigakan.

“Daripada berpisah karena perselisihan atau apapun, itu lebih ke sisi mana kamu ingin mengikuti semacam pembicaraan. Novem-chan yang paling penting yang dimaksud mengatakan bahwa dia akan ikut dengan Lyle-kun tersayang. Puas?"

Miranda meletakkan kertas-kertas yang telah selesai dia baca di atas meja sebelum membahas secara spesifik.

“Jadi keluarganya telah terpecah menjadi beberapa faksi, namun dia bersusah payah untuk mengirimkan parsel?”

Rauno sepertinya tidak tertarik.

"Siapa tahu? kamu akan kesulitan menemukan orang yang layak di antara bangsawan. Apa yang mungkin mereka pikirkan … selanjutnya kita bertemu akan berada di medan perang, katanya. Serius, saudara saling membunuh? "

Shannon merasa pria itu bereaksi terhadap kata mulia. Dan setelah Miranda menanyakan beberapa hal lagi, dia berdiri dari sofa.

"Terima kasih. Kita akan jauh dari Beim untuk sementara, tapi mungkin aku akan mengajukan permintaan setelah kita mampir. Juga, masalah yang aku percayakan untuk … "

Sebelum dia bisa menyelesaikannya.

“… aku sudah mengumpulkan info tentang negara-negara sekitar dan Bahnseim. Saat ini, aku belum cukup menghitung untuk apa yang telah kamu bayarkan, tetapi kamu tetap ingin memeriksanya? ”

Miranda menggelengkan kepalanya, dan pergi. Rauno menelepon untuk menghentikannya.

Oy, aku akan bermasalah di sini jika kamu tidak membayar biaya. Janjinya adalah sepuluh koin emas, bukan? Cukup menyebalkan setelah Novem-chan berkeliling. "

Atas keluhannya, Miranda menjawab sambil tersenyum.

“Oh, tentu saja aku akan membayarnya. aku bahkan akan memberikan bonus kali ini. Tapi aku akan menyerahkannya ke Innis. ”

“… Apakah itu benar-benar membuat perbedaan, memberikannya padaku atau dia?”

Shannon bisa melihat bahwa Rauno sangat kecewa. Dia mengerti dia adalah orang yang akan disebut sebagai penyalur informasi, tetapi dia terkejut menemukan dia cukup terampil untuk mengikuti Novem.

(Dan tunggu, mengapa aku diseret ke sini untuk memulai? Ya, aku yakin Novem mencurigakan, tapi… apakah itu benar-benar masalah pertama kita di sini?)

Dia tidak mengerti mengapa saudara perempuannya memberikan sepuluh emas untuk info tentang Novem. Dan dia bahkan kurang mengerti mengapa dia dibawa ke tempat seperti itu.

Setelah keluar dari kantor, Miranda berbicara sehingga hanya Shannon yang bisa mendengar.

“Shannon, kamu ingat jalan di sini, bukan? Ingatlah Rauno-san itu. Dia orang yang mahir. "

“Eh? Maksudmu…"

Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Miranda pergi …

… Di sebuah toko yang menjual pakaian barat, Novem berbelanja dengan Eva dan May.

“Ah ~ Yang ini juga bagus. Tapi aku ingin yang itu juga ~. ”

Sementara Eva mengganti-ganti barang dagangannya, May melihat ke arahnya dengan ekspresi muak.

Mereka semua sama, bukan? Yang membedakan hanyalah warna, dan dari monster atau kulit binatang apa mereka dijahit, bukan? ”

Untuk May yang terlihat sangat dingin dengan apa yang dia kenakan, mereka datang untuk membeli jubah atau mantel. Eva sedang melihat-lihat pakaian lain di sepanjang jalan.

Dan Novem menemani mereka berdua.

Eva memandang May.

“Perbedaan itu adalah bagian yang penting! Ada apa dengan kamu memutuskan begitu saja tanpa mencoba apa pun? Apakah kamu yakin kamu bukan orang asing di sini? ”

May sepertinya tidak tertarik.

“Maksudku, aku biasanya telanjang, bukan? Pakaian ini hanya sesuatu yang aku pakai karena Fredricks pernah menyuruh aku untuk menutupi area tertentu dengan benar. ”

May adalah seekor quilin, dan bentuk aslinya adalah kuda bersisik. Mengingat fakta itu, Eva masih tampak tidak puas, saat dia melirik Novem untuk meminta bantuan.

“May-san, jika kamu berencana untuk hidup dengan berbaur dengan manusia, maka kamu harus membayar tingkat kesadaran pada penampilan luar kamu.”

Diberitahu oleh Novem, May dengan enggan setuju.

“Baiklah, mengerti. Tapi apakah kamu tidak terlalu lama untuk memutuskan? Mengapa kamu bahkan membutuhkan pakaian dalam sekecil dan sepele itu? Apa tujuan yang akan dilayaninya? ”

Eva sampai May.

“… Memakai tentu saja. Dan tunggu, mungkinkah kamu… ”

May mengangguk.

“Tidak memakai apapun, tentu saja.”

Novem menghela nafas sebelum dia mulai memilih pakaian untuk bulan Mei. Salah satu staf penjualan datang.

Dari tubuhnya yang ramping, tinggi, dan panjang telinganya, orang bisa langsung mengatakan bahwa dia adalah Elf.

“Sudahkah kamu menemukan semua yang kamu cari?”

Melihat salah satu rasnya semakin dekat, Eva melihat sekeliling.

“Ya, maaf untuk itu. Karena aku di sini, pegawai lain tidak akan datang, bukan. "

Elf adalah ras demi-human, dan memang benar ada manusia yang menganiaya mereka. Dan sebenarnya, tidak ada karyawan manusia yang mendekat.

Tapi penjual Elf …

“Tidak, seperti yang kamu perkirakan, orang-orang seperti itu jumlahnya kecil di Beim. Hanya saja, aku ingin tahu ada apa dengan hari ini. Um… ini pasti hari yang sibuk. ”

Para karyawan di sekitarnya tampaknya menghindari kelompok Novem.

Dengan senyum masam di wajahnya, penjual itu segera mencoba untuk mengubah topik. Jadi Novem meminta beberapa pakaian dalam untuk bulan Mei.

“Apakah kamu memiliki pakaian dalam yang menurutmu cocok untuk gadis ini?”

Mendengar itu, sambil tersenyum…

"Serahkan padaku. aku akan memilih mereka dalam sekejap. Berapa kisaran harga yang kamu cari? ”

Dia menjawab Novem dengan nada senang…

Di dalam Permata.

Aku telah mempelajari Skill 【Warp】 dari Seventh.

“I-ini… agak buruk.”

Terengah-engah, aku melihat kembali ke jarak yang telah aku pindah.

Sebuah Skill untuk langsung berpindah jarak beberapa meter. Itu 【Warp】.

Itu adalah tahap kedua Ketujuh, dan seperti 【Kotak】, Keterampilan yang menahan cara kerja ruang.

Tapi itu penuh masalah.

Pertama-tama, jarak maksimum benda yang bisa digerakkan adalah beberapa meter saat ini.

Kedua, bahkan dengan Mana-ku, itu tidak mungkin dilakukan secara berurutan.

Ketiga, di medan atau lokasi yang kompleks, akan sangat sulit untuk menggunakannya dalam sekejap.

Melihatku, Ketujuh tampak cukup bahagia.

『Oh jangan khawatir. Dapatkan bakat untuk itu, dan jarak akan bertambah. Dan memahami medan cukup mudah jika kamu menyerahkannya pada Keterampilan Kedua. 』

Dia semua tersenyum saat dia menyebutnya cukup mudah, tetapi itu sulit bahkan dengan Second. Jika aku meluangkan waktu untuk melakukannya, aku merasa itu pada akhirnya akan menjadi mudah.

Tetapi dengan beberapa meter yang diberikannya, akan lebih cepat hanya dengan berjalan.

“Untuk beberapa alasan, aku merasa Mana-ku akan menjadi merah jika aku menggunakannya hanya sekali atau dua kali sehari?”

Saat aku mengatakan itu, Ketujuh mengangguk.

『kamu membawa aku ke sana. Itu benar-benar mengikis kamu sampai ke tulang. Dan kamu memiliki Keterampilan Pertama, sehingga seseorang terus-menerus menyimpan Mana ke dalamnya. Selain itu, Monica membagikan aliran Mana kamu… kamu pasti kesulitan. Tapi dengan yang satu ini, kamu bisa dengan mudah menembus benteng yang paling aman, tahu? 』

Saat ini, tahap akhir 【Full Burst】 Generasi Pertama selalu menyimpan Mana untuk penggunaan berikutnya.

Dan untuk mempertahankan Monica, sebuah saluran terus-menerus mengirimkan Mana dari aku kepadanya. Artinya meskipun aku tidak melakukan apa pun, aku berada dalam kondisi di mana aku akan kehilangan Mana.

Ngomong-ngomong, The Jewel menyerap Mana-ku dengan cara yang mirip.

“Ada beberapa batasan, tapi sekarang aku bisa menggunakan Sihir secara normal. aku pikir aku akan baik-baik saja berdiri di medan perang normal. "

Ketika aku mengatakan itu, Ketujuh membuat wajah yang sungguh-sungguh.

『Dan kartu truf adalah barang yang harus disimpan sampai akhir. Bahkan jika kamu hanya dapat menggunakannya sekali. Jika kamu belajar menggunakan yang ini, kamu akan naik beberapa level dalam kemampuannya. 』

Itu benar-benar bisa menjadi kartu truf, tapi di atas kelelahan yang kurasakan setelah menggunakannya, ada konsumsi Mana yang besar, dan jarak minimal yang didapat.

aku mempelajarinya dengan baik dan bagus, tetapi akan sangat sulit untuk digunakan dalam pertempuran nyata.

Di antara Keterampilan yang direkam dalam Permata, Keterampilan Ketujuh- seperti Keterampilan Ketiga- cukup sulit digunakan.

Di dalam Permata. Di ruang kenangan Ketujuh, aku menyeka keringat aku, dan melihat sekeliling.

Dari ingatan Leluhur, zamannya adalah yang paling dekat dengan aku, dan beberapa dari adegannya adalah yang pernah aku lihat sebelumnya.

Dan dari semua itu, untuk beberapa alasan, bukan di mansion, tapi di luar rumah Zell tua itulah aku menerima pelatihan.

Bahkan ketika dia tinggal di lokasi untuk mengelola hamparan luas tanah yang dimiliki oleh perkebunan, aku masih merasa heran mengapa dia tidak pernah mendapat kamar di rumah.

“Ketujuh, mengapa kamu tidak meminjamkan salah satu kamar mansion kepada Zell?”

Di sana, dia menggaruk wajahnya dengan ujung jarinya.

『… Dia menginginkan tempat untuk bersantai. Walaupun itu hanya ilusi, jika kita tidak memiliki tempat untuk beristirahat, kita tidak akan pernah berhasil. Kadang-kadang, aku datang ke sini untuk minum-minum dengan Zell juga. 』

Jadi dia melakukan sesuatu seperti itu? aku melihat ke rumah kecil itu.

Adegan berubah, dan sekelilingku berubah menjadi malam. Di rumah kecil itu, Zell Ketujuh dan tua sedang mengosongkan gelas mereka. Istri Zell selesai memasak, dan membawakan bir putih lagi.

『Dia berlomba melintasi medan perang, dan bekerja demi aku. Dulu ketika aku baru saja mengambil alih, dia adalah orang yang pindah sebagai punggawa aku. 』

Mendengarkan nostalgia Ketujuh, aku teringat kata-kata Celes. Dan dia sepertinya tahu itu karena Zell aku bisa mewarisi Permata.

『Dia menjalankan tugasnya sampai akhir, namun cucuku sendiri … ayo kita akhiri di sini, Lyle.』

Kata-kata putus asa dari Ketujuh membuat aku kembali ke ruang konferensi dengan meja bundar di tengahnya.

Pagi.

Karena ini adalah hari libur, aku bangun lebih lambat dari biasanya. Aku meregangkan tubuh, turun dari tempat tidur, dan membuka jendela kamar.

Dunia di luar adalah kota metropolis besar, dan sesuai dengan skalanya, orang-orang sudah bergerak dengan cukup bersemangat.

“Sekarang, mari kita kumpulkan semua hal yang diperlukan hari ini.”

aku telah mengkonfirmasi apa yang akan dibutuhkan dengan Persekutuan, dan bertanya berapa lama waktu yang dibutuhkan.

Tampaknya mereka setidaknya akan menyiapkan gerobak untuk transportasi, dan bahan habis pakai sampai batas tertentu. Kami harus merakit peralatan kami, dan barang lain apa pun yang kami pikir akan diperlukan.

“aku membagikan dana yang dibutuhkan, jadi yang tersisa hanyalah peralatan aku sendiri.”

Aku mengalihkan pandanganku ke peralatanku yang tergeletak di ruangan itu. Sarung yang dipasang di sabuk, dengan pedang mengisi lubangnya.

Kedua pedang itu adalah suku cadang yang telah aku siapkan sebelum datang ke Beim. aku memang mengelilingi toko-toko yang menjual senjata, tetapi tidak ada barang dagangan mereka yang cocok dengan aku.

Beberapa yang bagus di sekitar, tetapi itu memiliki label harga yang bagus menempel pada mereka.

Dalam hal ini, aku mungkin akan membeli salah satu yang diproduksi secara massal, tetapi jika itu terjadi, yang sudah aku miliki akan bekerja dengan cukup baik, jadi tidak perlu membelinya.

Hingga saat ini, mereka tertahan dengan satu atau lain cara, jadi aku akan menunda mengganti perlengkapan aku.

Sebuah ketukan terdengar.

“Monica? kamu bisa masuk. ”

Aku mengkonfirmasi siapa yang berada di pintu dengan Skill 【Search】, dan menyetujui entri mereka. Itu masih terkunci, tetapi Monica masuk dengan wajar seolah-olah tidak ada apa-apa sama sekali.

“Hmm, untuk memiliki sifat jahat yang begitu hebat kau bisa merasakan aku, Monica, tidak peduli betapa terpisahnya kita… Aku selalu terkejut. Kalau terus begini, mungkin aku harus mempersembahkan tubuh dan hatiku padamu. Oh benar, aku sudah melakukannya, sayangku. "

aku membiarkan bagian kedua dari slide itu, dan berbicara dengannya.

“Kami akan berbelanja hari ini. Paling tidak, kami harus bersiap untuk satu atau dua minggu. Ada kasus di mana mereka membutuhkan waktu beberapa bulan, jadi kami harus sangat siap. aku akan membuat daftar bahan dan bahan habis pakai, jadi mari kita tanyakan kepada semua orang apa yang mereka butuhkan. "

Pada saat-saat seperti inilah Beim merasa nyaman.

Aliran besar barang dagangan mengalir melaluinya, dan kamu bisa mengumpulkan barang sebelum kamu menyadarinya.

“… Tolong lebih peduli padaku. kamu mendapatkan lebih banyak wanita akhir-akhir ini, jadi kamu semakin jarang berurusan dengan aku. Mengerikan. Kamu bahkan tidak akan memberi makan ikan yang sudah kamu pancing, ya ampun tuanku !? Tapi aku akan tetap melayani orang yang putus asa. Maksudku, itu aku… itu Monica! ”

Dia mengguncang ekor kembarnya, dan mulai bermain sendirian. aku meninggalkannya di samping, dan membereskan pakaian aku.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List